KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59ec047b5a51639c628b4582/wayah-surup

WAYAH SURUP

Tampilkan isi Thread
Halaman 50 dari 78
Quote:

Wah kalo itu ane kurang tau neng. Maaf
Quote:


kalo mmg yg rusak sim nya, tinggal bawa ke a*is center jeng, bilang aja sim nya rusak, bawa ktp, nanti dikasi yg baru dng nomor yg sama, insya Allah emoticon-Big Grin
Diubah oleh wahjoe_ndog
dah kelar ane bacanya...ga ade lagi nih?
emoticon-Traveller
Quote:


sama gan habis maraton 3 harian . emoticon-Traveller
emoticon-Sundul Up
Quote:


Iya nih,waiting ayang apdet lagi...emoticon-Cool
Quote:

nggak tau ya gan? Hmm okelah kalo begitu. Makasih ya 😊

Quote:

terimakasih gan atas pencerahannya.
Ternyata hp nya yang eror gan emoticon-Turut Berduka

Quote:

sabar ya gan, masih menunggu hp nya normal lagi soalnya emoticon-Mewek

Quote:

haduhh gan, sayangi kesehatan matanya dong emoticon-Sorry

Quote:

sabar ya gan
ku menunggu updetanmu sist
gws buat hapenyeee
Quote:


Kalo a*is, bawa ke eXeL center. Dulu aku ganti kartu (upgrade ke 4G), nomornya tetap sama dan disuruh beli pulsa disana 25k (Bayarnya 26k). Jadi bawa uang lebih aja. Sehari jadi kok, nunggu gilirannya aja yang lama.
Diubah oleh ilhaamyp

BUKAN SALAH TAKDIR (I)

WAYAH SURUP


Sore   hari   dengan   mendung   yang   terlukis   di   langit   dan   bau   tanah   yang  khas   mulai   menyerbak  .

“mau   pulang   apa   mau   tunggu  disini   rin?”   seorang   gadis   berjibab   biru   bertanya   apakah    aku   akan   pulang   atau   masuk   saja   kedalam  pesantren   untuk   menunggu   sebelum   hujan   datang.

“pulang   saja   mbak,   lagian   belum   hujan.   Assalamualaikum”   aku   mulai   memakai   sandal   kemudian   berlari   menuju   rumah   yang   jaraknya   tak  jauh   dari   sana   namun   baru  beberapa   meter   saja   aku  hujan   langsung   tumpah   dan   membasahi   tubuhku.

Untung   saja   kitab ku   tadi   ku tinggalkan   didalam   pesantren,   kalau   tidak   pastilah   habis   basah    semuanya.

“Assalamualaikum,  bukkk”   aku   mengetok   pintu   dengan   badan   yang   mulai   menggigil.

“waalaikumsalam,   kok   pulang   nduk?  Tadi   di   pesantren   saja   kan  enak   jadi   gak   kehujanan   kayak   gini”   kata   ibu   yang   kemudian   menyuruhku   masuk   kedalam   dan   mandi   agar   tidak  sakit.

“tadi    belum  hujan   buk,   tapi   pas   sampai   ndalem   baru   hujan”   jawabku   terbata-bata   menahan   dingin.

Setelah   mengeringkan   badan,   aku   menunggu   datangnya   adzan   maghrib   di   teras   depan   rumah   ditemani   rintik   hujan   yang   tak   kunjung   reda.

“mau   sholat   dirumah   apa   di   masjid   nduk?”   tanya   ibu.

“di  masjid   buk.   Oh   iya   buk,   tadi   ada   santri   baru   di   pondok   putri,   orangnya   lumayan   sih   kayaknya   udah   remaja.   Ibuk   sih   tadi   gak   ke   pondok   jadi   gak   tau  anak  itu”   aku   menceritakan   seorang   gadis   yang   baru   mendaftar   di   pondok   tadi   pagi.

“ya   baguslah   kalau  ada   murid  baru   lagi,   jadi   makin   banyak  kan   yang   nyari   ilmu   di   pondok”   kata   ibu   lalu   ia   duduk   di  kursi   sampingku.

“tapi   buk,   mbak   ini   aneh  deh.   Mukanya   kayak   gimana   gitu”   kataku   yang   agak   janggal   dengan   santri   baru   itu.

“husss,   gaboleh   ngejek   gitu   nduk.  Dosa”   ibu   mengingatkanku   .

“aku    nggak   ngejek   buk,   tapi   beneran   orangnya   aneh.   Coba   deh   sampean  liat   sendiri   besok   pas   ngajar    ngaji,   orangnya   gak   sekolah   soalnya.   Katanya   udah  lulus   jadi   mau   ngaji   saja  dipondok”   tuturku   pada   ibu.

Hujan   pun   reda   tatkala   adzan   maghrib   berkumandang,   aku   langsung   berlari   mengambil   mukena   dan   sajadahku   di   dalam   rumah.   Meninggalkan   ibu  yang   berhalangan   untuk   sholat.



Di   masjid   pesantren   putri.

Aku   langsung   mengambil   air   wudhu   setelah   meletakkan   perlengkapanku   tadi.

“udah   mau   qomat   rin,   sampean   masih   wudhu”   kata   bu   dania   salah   satu   staff   pesantren   putri.

Aku   tidak   menjawabnya   karena   ada   tanggungan   wudhu   yang   belum   ku  selesaikan.

Alhamdulillah   sholatnya   masih  belum   mulai   jadi   aku   bisa   berjamaah   tanpa  harus   menjadi   masbuk.

Sholat   berjalan   dengan   khusyu’   tanpa   ada   halangan   apapun.

Dan    seusai   sholat   aku   masih   bertahan   di   area   masjid  bukan   di   dalam,   seperti   biasanya   karena   tak   lama   lagi   isya’   segera   tiba.

“rin,   kamu   lihat   nggak   mbak-mbak   yang   baru   itu?   Dia   kayak nya   aneh   ya”   ucap   rahma   dan   menunjuk   santri   baru   yang   duduk   di   samping   pintu  masuk    masjid   sebelah   utara   sedangkan  aku  berada  di  sebelah  selatan.

“iya   rahma,  mbak  itu  aneh  banget   deh.   Dia   manusia   beneran  kan?   Takutnya   dia   itu   herlina   yang   lagi   berkunjung   di   pesantren   ini”   jawabku   kemudian   di   cubit  oleh  rahma.

“masa   herlina   sih   rin,   aneh-aneh   saja   kamu.   Ya   enggak   lah.   Dia   itu   orang  beneran.  Abahku   bilang   mbak   ini   asal-usul nya  belum   terlalu  jelas,   sebenarnya   abah   ragu   buat   nerima  tapi   karena  kasihan  kan   soalnya   dia   datang   dari  jauh   jadi   ya   diterima   saja.   Apa   salahnya   juga   orang   mencari   ilmu,   gitu  katanya  rin”   kata   rahma   panjang   lebar.   Rahma   ini   cucunya   yai,   anaknya   ayah   shomad   yang   paling   kecil.   Agak   nyebelin   sih   soalnya   sombong   tapi   dia   tetep  temanku  .

Mbak   wenny   salah   satu   santri   pondok   mendekatiku   dan   rahma   yang   asyik   mengobrol.

“gak  ngaji?   Malah   ngobrol”   katanya   lalu   kemudian   duduk   bersama   kita.

“enggak   mbak.   Hehehehe”   jawabku   cengengesan.

“mbak   wenny,   mbak   yang   itu   namanya   siapa  sih?”   tanya   rahma   pada   mbak   wenny   sambil   menunjuk   mbak-mbak   tadi.

“ohh   itu   namanya   mbak  nisa.   Kenapa   emang?”    jawab   mbak   wenny   lalu   bertanya   balik   alasan   rahma   menanyakan  itu   tadi.

“dia   aneh  ya   mbak.  Lihat   aja   deh  wajahnya   juga”   kata   rahma   dengan   mimik   wajah  sombong    khasnya .

“hehehe   iya   sih   .   Orangnya   agak   gimana   gitu,   kamarku   sama   kamar   dia   deketan   kan.   Trus   kata   mbak   poni    kan   dia   sekamar  tuh   sama   dia,   katanya   orang  itu  kayak   nutupin   sesuatu   gitu.   Agak   pendiam   sih   anaknya.    Tapi   namanya   juga   masih   baru   paling   dia   masih   sungkan”   jelas   mbak   wenny.
Kemudian kita bersiap-siap untuk menunaikan sholat isya'.
profile-picture
profile-picture
mincli69 dan itkgid memberi reputasi
Quote:

sudah apdet cerita baru lagi gan . minta doanya aja gan biar saya bisa beli hp baru , soalnya hape yang ini kayaknya udah bosen sama saya jadi eror gitu sekarang hahahaha emoticon-Blue Guy Peace

Quote:

harus antri ya gan? Hmmm so sad, pasti lama soalnya.
Btw makasih ya gan udah dikasih tau sampe bayarnya pun dikasih tau. Semoga Allah membalas kebaikan agan emoticon-Angel
Alhamdulillah mbak e update maneh, kloso ku nggk sia sia
Quote:


mantapppp sist ,mudah2an banyak rejekinya biar ganti hp baru emoticon-Big Grin
Itu mbak nisa'nya kenapa mbak zahrin???

Lanjooott. . .
emoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Gan
Ya betul takdir mah ga salah apa2 emoticon-Big Grin
gan ane numpang baca ya

sedikit koreksi gan
di part 2 tumbal
ada kesalahan penulisan nama, yg harusnya 'mas fadil' tp disitu di tulisnya 'mas yoga'
pas scene nanya perihal kera di tempat mudin rozi, sebelum mati lampu

makasih gan
Hasik ada update, ada ilmu lagi
Quote:

tumbaso kloso anyar gan , wes ganti cerito soale hahahaha emoticon-Ngakak

Quote:

amiinnnn
Mudah-mudahan ya gan

Quote:

mbak nisa nya ahdmdkshsbnsnbs
Lah trus jshsysbsnsusbsjsusbsbs
Habis gitu kan nshsuhsbshwushev
Akhirnya jsjsuebeheyebdb
Gitu gan hahaha emoticon-Blue Guy Peace

Quote:

yang salah saya gan soalnya apdet cuma sedikit.. hehehe

Quote:

swuiyaapp gan, nanti saya edit di bagian itu.
Makasih loh atas perhatiannya, jadi repot" gini.
Tapi sedikit koreksi buat agan, boleh lah ya. ane ini cewek tulen sejak lahir sampai hampir 20 tahun dan belum kepikiran buat jadi cowok gan. Jadi tolong jangan manggil saya "Gan". Ok

Quote:

hasssiikkk hehehehe emoticon-Selamat
Quote:


Ya kan memang mesti antre mbak emoticon-Ngacir
Aamiin emoticon-Big Grin
numpang bookmark sist, habis baca marathon. sukses terus cerita2nya. oh ya, cerita sist mengingatkan kejadian yg lagi heboh di kampung saya
Wuiiiiii.... Nona cantik udah update lagi emoticon-Wow hpnya sudah sehat non?
Halaman 50 dari 78


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di