alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Perjalanan Kisah Mahasiswi Somplak di Kota Semarang (sedih, senang, horor)
4.8 stars - based on 5 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59852f2b947868a43f8b456c/perjalanan-kisah-mahasiswi-somplak-di-kota-semarang-sedih-senang-horor

Kisah Perjalanan Mahasiswi Somplak di Kota Semarang (sedih, senang, horor)

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 7
Quote:

kalau tahu tempatnya keep silent ya tongemoticon-Shakehand2

Quote:

selamat makan kentan (becanda.hehe...) noh, udah tak update.pokoknya sabar kalau ada waktu dan terutama asupan wifi tak update dah.hehehe

ninggal jejak
Lanjutkan bosku, smoga menunya di cerita ini cuma ada ayam kentucky aja , yg gurih, dan gk ada menu KENTANG goreng nya..
Cerita jaman dahulu kala emoticon-Kiss

Pasti ceyem ini emoticon-Takut (S)
Ijin gabung y neng..emoticon-Big Grin

Kyaknya ane agak familiyAr ni ma trid eni....emoticon-Nohopeemoticon-Nohope
Diubah oleh jonyfa
Quote:

hmmm...jangan2....

Part 2 Suasana Baru

Malam itu, kami sudah menempati tempat kos baru. Fasilitas yang kami terima adalah spring bed ukuran single dan per orang satu lemari. Dan kami memilih satu kamar bertiga karena kamarnya luas banget. Oh iya, saya mendapat teman baru lagi, Cahaya namanya, dia ini temannya Maria sesama jurusan bahasa inggris,tapi beda kelas. Dia ini cantik gan, kulitnya putih anak B**** tapi, konyolnya minta ampun.hedeh...kemana-kemana kami selalu bersama, bahkan sampai membasmi kejahatan pun bersama-sama (emange three angel, ngawur banget ya emak satu ini.hehehe). Ngomong-ngomong soal emak, Cahaya ini lebih suka dipanggil Nyak, sama kita orang, secara ya dia ini paling tua diatas dua tahun dari saya, sedangkan Maria di atas satu tahun, saya nih yang paling muda. Hari-hari kita lalui. Kendaraan sepeda motor hanya satu gan, punyanya Nyak. Berangkat kuliah saja kalau jamnya tidak sama, Nyak ini yang jadi tukang ojek nganterin kuliah. Asal gansis tahu nih (eitdah tadi agan sekarang gansis, plin plan amat sih nda, hehehe. Yaiyalah kalau misal yang saya panggil gan doang pasti sista-sista pada ngambek kayak nggak diapelin sama pacarnya, kan bisa berabe). Pukul 20:00, kita ngobrol-ngobrol di kamar karena pada saat itu di kos belum ada televisi.
Maria : “Eh, guys tadi pas aku lewat depan rumah pak RT, ditanyain KTP. Besok silaturahmi yuk, ntar dikira kita gimana-gimana gitu.”
Aku : iya, boleh juga tuh, kita kan belum silaturahmi, nggak enak juga warga baru masak belagu.”
Cahaya : aku sih mau saja, tapi males sih ketemu mas2 pegawainya tuh, nyebelin. Kalau mau kenalan mbok ya, say hello kek, jangan bilang hus...hus...sambil kedipin mata. Emang ekye apaan coba.
Maria : ya, gak apalah nyak, barangkali nyak dikira mpus yang mau nyuri ikan dari dapur catering.
Aku : yaelah Mar, masak kucing kayak nyak, tikus albino kale kan putih tuh, bulunya juga lembut, hehehe...
Cahaya : kalian ini ya, bakal kualat sama orang tua. Berani apa sama nyak, aku kutuk jadi tikus wirog baru tahu rasa.
Aku : Ampunnn nyakkk,...(sambil sujud-sujud dan jilat kaki Cahaya, hehehe...emange kucing).
Ngomong-ngomong soal kucing nih gansis, Cahaya suka banget melihara kucing, di rumahnya saja kucingnya bejibun. Meskipun, kucing lokal tapi dia keibuan banget kalo merawat kucing. Pernah nih gan, ketika ada kucing di genteng tetangga, si Cahaya manggil nih kucing, datenglah si kucing dan mengendus-endus kaki Cahaya dan beruntungnya si kucing dapat ikan pindang makan siang si empunya. Eitdah...direla-relain makan nasi ama kuah empal saja. Baik banget kan ya Cahaya ini.
Tok, tok, tok...
... : Assalamualaikum...
Trhee angel : waalaikumsalam... (saya nyebutnya trhee angel gansis jangan iri ya, secara kita kan bidadari-bidadari yang turun dari loteng)
Nyak : Sana nak turun, ayahmu datang tuh bawa martabak.
Maria : sana dik, turun biar cepet gede...makannya martabak, minumnya susu. Selain itu juga dapat gocengan lagi.
Aku : hedeh...bukannya gak mau nih Nyak, Akak pertama. Aku kan masih kecil nih, takutnya yang dibalik pintu itu bukannya bapak tapi malah setan gimana dong? Kan gak lucu wajah seimut aku bisa jadi berantakan dan ketakutan gara-gara makhluk dibalik pintu. Lagian bayangin saja, masak tamu datang jam sembilan malam. Sedangkan kite2 belum punya teman deket.
Cahaya : eitdah...banyak intermezo kau. Bilang saja penyakit M (males), ok lah ane yang pemberani bakal jabanin tuh setan.
Aku : Nah gitu dong, dari tadi kek, jadi aku nggak perlu tuh mendongeng di depan kalian.
Beberapa saat kemudian hening, tidak ada suara. Nyamuk yang biasanya paduan suara di telinga juga tidak terdengar. Suara kucing kimpoi pun juga tidak ada. Bahkan, suara jantung pun seperti tertahan (mati dong, emak satu ini ada2 saja) Dan tiba-tiba brakkk.......suara orang terjatuh di tangga. Kita pun langsung keluar kamar dan melongok ke bawah. Nggak ada orang. Suara Nyak Cahaya juga nggak ada. Akhirnya kita memutuskan turun ke bawah. Ketika sudah di bawah, pintu tengah tertutup gansis. Pelan-pelan aku membuka pintu dan.... deg...wujud yang menyeramkan ngagetin kita, wajahnya tertutup rambut sambil menunduk setengah badan melongokkan kepalanya di balik pintu. Kita pun menjerit dan menutup mata. Tiba-tiba suara tertawa menyadarkanku kalau kita dikerjain sama si Nyak. Dasar...tapi tak apalah yang penting makan martabak telor.hehehe. jadi, yang datang tadi adalah pak Setyo gansis bawain martabak buat kita. Beliau kebetulan habis dari rumah bu Ros, sekalian mampir. Tapi, beliau tadi ngasih martabak langsung pulang.hehehe
Sorry ya horrornya belum ada...simpan dulu hobi tegangnya (ayo..ayo..yang hobinya tegang, apaan tuh.hehehe)

Part 2 Suasana Baru

Malam itu, kami sudah menempati tempat kos baru. Fasilitas yang kami terima adalah spring bed ukuran single dan per orang satu lemari. Dan kami memilih satu kamar bertiga karena kamarnya luas banget. Oh iya, saya mendapat teman baru lagi, Cahaya namanya, dia ini temannya Maria sesama jurusan bahasa inggris,tapi beda kelas. Dia ini cantik gan, kulitnya putih anak B**** tapi, konyolnya minta ampun.hedeh...kemana-kemana kami selalu bersama, bahkan sampai membasmi kejahatan pun bersama-sama (emange three angel, ngawur banget ya emak satu ini.hehehe). Ngomong-ngomong soal emak, Cahaya ini lebih suka dipanggil Nyak, sama kita orang, secara ya dia ini paling tua diatas dua tahun dari saya, sedangkan Maria di atas satu tahun, saya nih yang paling muda. Hari-hari kita lalui. Kendaraan sepeda motor hanya satu gan, punyanya Nyak. Berangkat kuliah saja kalau jamnya tidak sama, Nyak ini yang jadi tukang ojek nganterin kuliah. Asal gansis tahu nih (eitdah tadi agan sekarang gansis, plin plan amat sih nda, hehehe. Yaiyalah kalau misal yang saya panggil gan doang pasti sista-sista pada ngambek kayak nggak diapelin sama pacarnya, kan bisa berabe). Pukul 20:00, kita ngobrol-ngobrol di kamar karena pada saat itu di kos belum ada televisi.
Maria : “Eh, guys tadi pas aku lewat depan rumah pak RT, ditanyain KTP. Besok silaturahmi yuk, ntar dikira kita gimana-gimana gitu.”
Aku : iya, boleh juga tuh, kita kan belum silaturahmi, nggak enak juga warga baru masak belagu.”
Cahaya : aku sih mau saja, tapi males sih ketemu mas2 pegawainya tuh, nyebelin. Kalau mau kenalan mbok ya, say hello kek, jangan bilang hus...hus...sambil kedipin mata. Emang ekye apaan coba.
Maria : ya, gak apalah nyak, barangkali nyak dikira mpus yang mau nyuri ikan dari dapur catering.
Aku : yaelah Mar, masak kucing kayak nyak, tikus albino kale kan putih tuh, bulunya juga lembut, hehehe...
Cahaya : kalian ini ya, bakal kualat sama orang tua. Berani apa sama nyak, aku kutuk jadi tikus wirog baru tahu rasa.
Aku : Ampunnn nyakkk,...(sambil sujud-sujud dan jilat kaki Cahaya, hehehe...emange kucing).
Ngomong-ngomong soal kucing nih gansis, Cahaya suka banget melihara kucing, di rumahnya saja kucingnya bejibun. Meskipun, kucing lokal tapi dia keibuan banget kalo merawat kucing. Pernah nih gan, ketika ada kucing di genteng tetangga, si Cahaya manggil nih kucing, datenglah si kucing dan mengendus-endus kaki Cahaya dan beruntungnya si kucing dapat ikan pindang makan siang si empunya. Eitdah...direla-relain makan nasi ama kuah empal saja. Baik banget kan ya Cahaya ini.
Tok, tok, tok...
... : Assalamualaikum...
Trhee angel : waalaikumsalam... (saya nyebutnya trhee angel gansis jangan iri ya, secara kita kan bidadari-bidadari yang turun dari loteng)
Nyak : Sana nak turun, ayahmu datang tuh bawa martabak.
Maria : sana dik, turun biar cepet gede...makannya martabak, minumnya susu. Selain itu juga dapat gocengan lagi.
Aku : hedeh...bukannya gak mau nih Nyak, Akak pertama. Aku kan masih kecil nih, takutnya yang dibalik pintu itu bukannya bapak tapi malah setan gimana dong? Kan gak lucu wajah seimut aku bisa jadi berantakan dan ketakutan gara-gara makhluk dibalik pintu. Lagian bayangin saja, masak tamu datang jam sembilan malam. Sedangkan kite2 belum punya teman deket.
Cahaya : eitdah...banyak intermezo kau. Bilang saja penyakit M (males), ok lah ane yang pemberani bakal jabanin tuh setan.
Aku : Nah gitu dong, dari tadi kek, jadi aku nggak perlu tuh mendongeng di depan kalian.
Beberapa saat kemudian hening, tidak ada suara. Nyamuk yang biasanya paduan suara di telinga juga tidak terdengar. Suara kucing kimpoi pun juga tidak ada. Bahkan, suara jantung pun seperti tertahan (mati dong, emak satu ini ada2 saja) Dan tiba-tiba brakkk.......suara orang terjatuh di tangga. Kita pun langsung keluar kamar dan melongok ke bawah. Nggak ada orang. Suara Nyak Cahaya juga nggak ada. Akhirnya kita memutuskan turun ke bawah. Ketika sudah di bawah, pintu tengah tertutup gansis. Pelan-pelan aku membuka pintu dan.... deg...wujud yang menyeramkan ngagetin kita, wajahnya tertutup rambut sambil menunduk setengah badan melongokkan kepalanya di balik pintu. Kita pun menjerit dan menutup mata. Tiba-tiba suara tertawa menyadarkanku kalau kita dikerjain sama si Nyak. Dasar...tapi tak apalah yang penting makan martabak telor.hehehe. jadi, yang datang tadi adalah pak Setyo gansis bawain martabak buat kita. Beliau kebetulan habis dari rumah bu Ros, sekalian mampir. Tapi, beliau tadi ngasih martabak langsung pulang.hehehe
Sorry ya horrornya belum ada...simpan dulu hobi tegangnya (ayo..ayo..yang hobinya tegang, apaan tuh.hehehe)
Quote:


Janggan" apaan....emoticon-Nohopeemoticon-Nohope

Ettt.... dah .bru thu ane klo kelakuwan si enyak .klo kumpul ma trio emak" kyak gtu dulunya...emoticon-Wakakaemoticon-Wakakaemoticon-Wakakaemoticon-Wakakaemoticon-Wakakaemoticon-Wakaka
Quote:

agan ini bikin baper dah,😊

Quote:


emoticon-Malu eeemm... kgak ye...emoticon-Stick Out Tongueemoticon-Stick Out Tongueemoticon-Stick Out Tongue
Judulnya menarik..
Subscribe dulu yaa sist, besok baru dibaca mau bocan dulu hehee...
Salam kenal sista emoticon-Smilie emoticon-shakehand
Diubah oleh nonanoz
nitip sendal dulu gan
cerita baru nih, seru kayanya kisah2 mahasiswi yg ngekost, keep update ya mahmud

Part 3 Sambutan Yang Meng’enak’an


Semakin hari, penghuni kosku semakin bertambah (orang ya gansis, bukan setan). Yang tadinya hanya three angel nan centil sekarang berubah transformasi menjadi eight angel ( emange mau membentuk girl band apa yak, tapi boleh juga sih mumpung girl band di indonesia lagi surut nih, siapa tahu dengan adanya kite2 peminat girl band jadi tambah eneg lihat kita. Wkwkwk. kok malah jadi ngawur gini sih, eh mak, fokus mak fokus, noh durasi noh).
OK lanjut lagi cekibrot...
Nah, di kosan aku nih gansis, ada anak yang namanya Mulan, cantik sih, anak P********, namun kadang bikin jengkel banget deh, tapi juga kadang kalau lihat dia dengan kondisinya yang seperti itu kadang suka kasihan. Sebenarnya anaknya baik, hanya saja kebiasaannya itu yang bikin hati dongkol (gansis penasaran ye,....ayo ngaku...ayo ngaku..), nanti deh ane ceritain part tentang dia.
Yuli : Eh, Buwi, ini uang kos aku, Ayu, Indan dan Yana.
Jadi gini nih gansis, aku dianggap jadi pentolan member girl band eight angel sebab dipercaya sama manager bu Ros itu (eh..mak, kok dari tadi nglantur mulu sih, fokus dong fokus, lihat tuh kasihan pembaca lagi nungguin updetan sambil makan kacang, noh lihat..tuh kan ada yang ambil tikernya mau cao, ah emak ini,aelah meleng mulu sih). Hufftt...ok2 cuzz dah..
Aku : OK, cin tengkyu.
Cahaya (sambil nyabutin bulu ketiak dan ngaca di depan lemari) : eh, Yul, kenapa kok kau sama Ayu milih kamar sempit di bawah sih, nggak milih kamar depan saja.
Yuli : Ya, katanya dulu kamar depan mau dipakai mas Az.....
Belum juga menyelesaikan perkataan,tiba-tiba terdengar suara brakk...kami pun melongok ke kamar sebelah, ternyata si Mulan ketiban teko air dari atas lemari gan, eitdah ada-ada saja. Kami pun tertawa karena tingkah konyolnya. Iyalah, dia itu aneh banget masak mau mandi saja pakai ritual apalah-apalah joged-joged lah, ballet lah, salto lah jadi basah deh tuh kasurnya.
Aku : eh yul, tadi kamu bilang apa sih?
Yuli : Oh...itu kamar depan mau ditempatin mas Azrul, udah ya aku mau cabut dulu, ada kuliah pukul dua nih.
Aku : OK, hati-hati ya, kalau jatuh berdiri diri ya?
Tiba-tiba terdengar suara brakkk...dari arah tangga. duh, malah jatuh beneran tuh sih Yuli. Kita pun menghampiri Yuli, kecuali Nyak Cahaya yang masih setia nyabutin bulu ketiak dan Si Mulan yang masih sibuk benerin handuknya yang melorot (icikiwir...dah). Tuh, orang emang agak konyol. Kadang kita aja geleng-geleng kepala lihat kelakuan dua bocah itu.
Maria : kamu gak apa-apa kan, Yul?
Yuli : menurut loh??? (ekspresinya meringis gansis, kayaknya sakit banget deh.)
Aku : Ya elah Mar, kayaknya kurang vitamin deh, bloonnya gak abis2.hehehe. Ya sakit lah, jatuh dari tangga gitu
Maria : Lah, aku kan Cuma tanya, barangkali enak gitu, hehehe...
Yuli : Kalian ini, bantuin napa, kayaknya keseleo ini, sakit banget.
Kita pun memapahnya masuk ke dalam kamarnya. Tak berapa lama, anak bawah the genk, pulang dari beli makan siang (kami menyebut mereka ini ‘anak bawah’ karena empat anak ini jurusannya sama yakni, biologi dan seringnya juga nongkrong di bawah ).
Indan : eh, kenapa nih ni bocah, baru ditinggal sebentar saja udah bonyok, kalian apain nih emak kita2.
Aku : eit dah, nih emak kamu jatuh dari tangga. Tuh, kakinya keseleo. Bawa ke tukang urut!
Ayu : Eh bentar deh, jatuh dari tangga ya, jatuhnya dari tangga ke berapa?.
Si Ayu ini benar-benar aneh deh, mau jadi detektif Conan kali ya, lalu ditelusuri tuh tempat si Yuli jatuh, tidak lupa ambil sidik jari siapa saja yang habis dari tangga itu tadi. Ini kan jalan umum Neng, siapa pu boleh lewat.
Yuli : di tangga ketiga,
Ayu : Tuh...kan tangga ketiga kayaknya ada apa-apanya deh, kemarin nih aku juga jatuh dari tangga ketiga menuju ke atas.
Maria : sudah, jangan mikir yang tidak-tidak,si Yuli bawa ke tukang urut saja, itu keseleo.
Maria pun menarik tanganku dan mengajak kembali ke markas tercinta. Di benakku masih berpikir ada apa dengan tangga. Pokoknya aku harus tahu, sepertinya Si Maria tahu mengenai tentang tangga itu. Hmmmm....harus dikorek-korek nih.
profile-picture
AnakRumahan580 memberi reputasi
Diubah oleh zuwida
Sudah up date baca dulu ya
Quote:

iye gan, selamat membaca.

Quote:

Ok, sis, salken juga ye,

Quote:

iye2, ati2 sandalnya ketuker entar,

Halaman 2 dari 7


×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di