alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Education /
Mengapa perlu kuliah S2 atau S3?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/50d14b951c76088b06000014/mengapa-perlu-kuliah-s2-atau-s3

Mengapa perlu kuliah S2 atau S3?

Tampilkan isi Thread
Halaman 71 dari 72
ga perlu juga gan, soalnya cita-cita ane jadi pemain sepakbola, abis pensiun jadi pelatih, kalo ga tercapai ane mau bisnis aja, kalo gagal juga ane mau jadi musisi gan, kalo ga bisa juga ane mau jadi pelukis aja gan, kalo ga laku ane mau bikin buku kisah kegagalan ane aja, kalo ga bisa juga ya ane mau jadi youtuber aja, ratusan juta perbulan! emoticon-Ngakak (S)
ane pengen jadi prospesor yg nangkep2 buaya di National Geograpic bree emoticon-Angkat Beer
Tahanin dulu setahun dua tahun lagi ditempat kerja sekarang, baru nanti S2, bener kata agan2 diatas, S2 bkn cuma krn gelar, tapi untuk perubahan pola pikir dan pembentukan karakter biar tambah maju emoticon-Smilie semoga ada rezekinya nanti. Aamiin
kalau menurt ane wajib untuk s2 atau 3 karena disatu sisi dengan pemikiran orang indoensia saat ini adalah semakin tinggi pendidikan yang diraih semakin berkualitas juga individunya, jadi kenapa ga kita manfaatkan momentum itu, just in case lo sedang bekerja di suatu perusahaan dan ada rencana perusahaan untuk bikin sucessor tim / second liner, salah satu kualifikasinya sudah pasti pendidikan
mending kerja dulu baru s2..
s2 nya sesuaikan dengan karir mu...
Gan ada yg bisa sharing ?
Biasanya berapa lama yah ikatan dinas dengan perusahaan jika dibiayai beasiswa full untuk pendidikan S2 ?

Dan sejak kapan ikatan dinas itu mulai dihitung ? Sejak kuliah kah ? Kan kuliah sambil bekerja di perusahaan yang dibiayai.
Quote:


gan klo perusahaan kayak BUMN itu dia mau biayain S2 full ga sih biasanya??emoticon-Stick Out Tongueencet
ane juga ada niatan buat lanjutin kuliah gan ,
liat kampus-kampus nya dulu ane bener menfasilitasi buat pendidikan...
ane males dengan kampus yg hanya bangga dengan kuantitas mahasiswa nya tapi ngga ada kualitas sama sekali.
S2 + sertifikat cisco professional kayaknya bisa bikin cv makin ganteng nih.
alhamudulillah ane barusan lulus s2 gan, dan sekarang sedang proses rekrutmen BUMN.

emang sih beberapa lowongan ga buka untuk yang s2, tapi ya apa boleh buat..\\

btw, disini ada yang pernah lulus s1 langsung ambil phd? bisa share pengalamaannya ga?,
mending mana belajar di s2 apa belajar di dunia kerja? ane pengen jadi praktisi bukan peneliti
Quote:


sepakat nih, kebetulan kasus ane kaya gini emoticon-Big Grin
ane akuin mungkin terlalu idealis pasca lulus S1. soalnya gamau asal kerja yang penting kerja dan bisa survive.
disaat temen lain pada ambil aja kerjaan terlepas background jurusannya apa, ane tetep ingin mengejar "passion"

lulus kemaren 2014 bln november, dua tahun terakhir disibukkan mencari bidang yg ane sukain dan pengen ane gelutin untuk 20-30 tahun kedepan. karena perencanaan karir jangka panjang sangat penting bagi ane. Alhamdulillah dikasih petunjuk sama Allah untuk menekuni bidang yg sesuai dengan passion dan ane emang suka sama bidang nya. namun untuk menekuni bidang ini diperlukan ilmu yg lebih tinggi, sehingga ane memutuskan untuk lanjut master di luar negeri sambil berharap beasiswa LPDP tahun ini.

orientasi ane bukan duit, karena ane mikirnya kalo kita udah suka sama apa yg kita kerjain, duit itu bakalan ngikut sendiri. dibanding harus maksa kerja ditempat yg duitnya berlimpah namun sebenernya kita ga suka sama kerjaannya dan/atau lingkungannya yang pada akhirnya cuma bikin stress. ane setuju sama perkataan CEO Apple, Tim Cook. "never work for money, it'll never be enough"

selain itu, bener kata agan diatas. master atau S2 akan membantu membentuk pola pikir dan perilaku kita. ini adalah investasi penting yang akan kita nikmati nanti di masa depan. jangan pernah menganggap pendidikan itu gak penting, salah besar dan ane sudah menyadari itu.
Sebenernya yang gw mau ceritain banyak, cuman kalo mau ambil S2. Itu kudu punya persiapan MANTEP! Jangan sedikit sedikit ngeluh dan sedikit sedikit gampangin waktu. Di S2 ini, tingkat Master lu pada di tuntut untuk berpikir secara metodis, bukan teoritis lagi kaya anak S1 yang di khususkan untuk berpikir secara teori semata.
Tetapi di S2 lu di tuntut untuk terjun langsung melakukan riset terus menerus berdasarkan penelitian yang akan di angkat.

Jadi, kalo orang sekedar pengen kejar title, sekedar coba coba.. Mendingan gak usah...
S2, dibutuhkan effort yang lebih daripada yang lu kira sebelumnya, disini emang di khususkan mahasiswa yang emang niat betul belajar ....

Kalau gak punya tujuan, mendingkan urungkan dulu lahh..
Lagian sekedar mau kerja, S1 juga udah cukup.
Jangan kira S2, nyari kerja itu lebih gampang, pandangan itu salah bray!
Malah lulusan S2, juga banyak juga yang susah nyari kerja, karena minim pengalaman, walopun secara akademis udah berkompeten.

Jadi balik lagi, tanya ke dalam diri lu sendiri " SEBENARNYA APA SIH YANG PENGEN CARI DI DUNIA INI? "

Kalo pertanyaan itu, udah bisa dijawab dari lubuk hati lu paling dalam, dan di aminin dengan naluri otak lu yang sehat. Go ahead.. Jalani saja..

Kalo gw pribadi, lanjut S2. Emang gw butuh, menjadi sesuatu yang gw inginkan, gw pengen jadi periset profesional dan banyak memberikan kontribusi pada khalayak umum maupun Negri tercinta.

Sekiranya gw aja yang bisa gw sampaikan..

Salam..
pingin sih s2.
kayanya sambil kerja aja
S1 = what?
S2 = Why?
S3 = How?

dan ane agk berbangga diri skripsi ane wktu itu S1 dibimbing jebolan S3 Teknik univ terkemuka jd bs mengerti pola pikirny emoticon-Cool

S3 cocokny sih jd dosen gan klo ane sih gk minat jd dosen emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
wah jadi makin semangat S2 nanti kalo dah wisudaemoticon-Wowcantik

karena sesuai motto hidup ane, investasi paling menjanjikan adalah pendidikan emoticon-Keep Posting Gan
Pengen gan,tapi mahal hiks hiks
Quote:


S2 swasta atau negeri gan/sis???
Semua itu tergantung kebutuhan gan, jangan ikut-ikutan orang lain. Banyak jalan meningkatkan kompetensi, kalau kerja, bekerjalah dengan serius. Kalau memang kuliah, kuliahlah dengan serius. Percayalah individu kalau sudah punya kompetensi tinggi diatas standar, tidak mungkin hidupnya susah. Kalau orang standar memang semuanya perlu bukti tertulis, seperti ijazah misalnya, jadi semakin tinggi ijazahnya semakin dihargai, soalnya tanpa ijazah orang lain sukar menilai kompetensi kita. Lain halnya dengan orang diatas standar/jenius, tanpa ijazah mereka mampu berbuat untuk menunjukkan kompetensinya. Yang pasti kuliah S2 & S3 itu suatu keniscayaan bagi dosen dan peneliti.

Quote:


Maksudnya lulus S2 langsung ambil S3 Ph.D luar negeri gitu? ane ada kenalan kakak tingkat mulai S1, S2 & S3 nyambung terus kaya' kereta. Kalau ada biayanya ane juga mau kaya' gitu. Sesulit-sulitnya kuliah (baca: tekanan) , lebih sulit kerja kok menurut pengalaman ane. Ini bukan patokan universal ya, namanya orang pasti cocok-cocokan.
Diubah oleh RS2
Buat gw...
kenapa ya gw s2? dan sekarang malah nunggu mulai s3... padahal s1 aja udah salah jurusan.

Gw ga tau tapi kayaknya semakin banyak belajar, semakin gw tau kalo gw ga tau apa-apa..
dan yak.. pengalaman belajar tuh luar biasa ga bisa dibeli.
Terutama saat punya kesempatan untuk belajar sambil melanglang buana...
buat gw pelajaran hidupnya lebih berharga.

Sekarang gw mo s3 kenapa? karena pencapaian hidup gw aja sih pengen sampe situ..
bahkan setelah s3 kepingin s1 lagi.

Sinting? ngga juga, tadi gw udah bilang gw salah jurusan.
Since gw kerja di jurusan yang salah ini, jadi gw mo totalitas aja untuk mengembangkan mindset gw di bidang itu. Tapi gw juga ga mau bunuh mimpi gw untuk jadi apa yang gw mau dari kecil...

Sekolah tuh ga rugi. investasi.
Walau ilmunya ga langsung kepake di meja kerja lu...
tapi tanpa sadar itu udah jadiin elu orang baru...
ngeluarin potensi2 yang lu ga pernah sadar kalo lu punya..
Halaman 71 dari 72


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di