alexa-tracking

Ahok Sebut Ada Dendam Kalijodo

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58ea6c1c2e04c8e20d8b4567/ahok-sebut-ada-dendam-kalijodo
kasian daeng azizi ngk dianggap om anies emoticon-Mewek
Bodo amat yang penting
Anies-Sandi untuk wisata lendir bersyariah!
emoticon-Ultah
Quote:


Ada tukang kliping nih, sisa sisa ngumpulin artikel sana sini. Usaha terus yeeee
Quote:


ngelawak tong emoticon-Leh Uga
ntar ama anis dirubah lagi jadi kalijodo bersyariah emoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
Hmmmm lucu buat tertawaan politik.... g tau g tau gmn mimpin se dki nus
Namanya jg si mulut m anies n pasangannya pinter ber sandi wara..


Ahok Sebut Ada Dendam Kalijodo
Quote:


bangkeeee...
emoticon-Wkwkwk emoticon-Wakaka
Quote:


Wah ini pengacara yg ribut dicakar artis cewek yg dikontraknya jadi pemuas sex setahun itu ya gan? emoticon-Leh Uga
weeee itu yg make kacamata sapa tuhh... X jodo 1 ... yee ...melarrr
duit emang bs dibawa mati? hrsnya terima kasih sama ahok lo dosa lo distop!!!
Quote:


Wanjiir ..dapet yg tarif 1m 1tahun emoticon-Leh Uga

Ahok Sebut Ada Dendam Kalijodo
Quote:


Gue convert jadi panastaik kalo mahoax kenal warga jakarta semuanya. Iwan bopeng yang jelas2 timses dia n sering ketemu aja (pura2) gak kenal.
Gw pelacur Kalijodo .....
Brengsek ini orang! Penghasilan besar gue & temen2 gue hilang dalam sekejap. Gue gak nyangka dia punya nyali ngegusur wilayah kekuasaan bos2 perkasa puluhan tahun. Gue lebih percaya pada kekuatan centeng2 daerah sini dibandingkan mulut besar dia. Selama ini orang2 ngomong gede kalau mereka mau berantas kami tapi gak ada yang berani. Ya tapi, gue & teman2 salah! Dia buktiin niat dia. Gue & teman2 benci mampus sama dia, apalagi bos2 kami & orang yang menikmati duit yang kami hasilkan.

Bajingan! Dia paksa hidup orang2 di sini berubah. Gue gak punya keahlian apa2 selain merayu laki2 hidung belang. Temen2 gue kabur, gak berdaya melawan penggusuran. Gue nangis, gimana gue bisa hidup besok? Sakit rasanya dipaksa berubah tapi dia berkuasa, gak bisa dilawan, dia ngikutin aturan. Gue yang salah.

Iya, gue mantan pelacur, dipaksa ‘tobat’ sama Ahok. Laki2 yang datang ke sini gak ada yang berani nolong. Ahok bukan ulama yang kasih2 ayat. Selama ini bukannya gak ada ulama yang berusaha bikin gue & temen2 tobat tapi siraman rohani cuma bikin gue nangisin dosa 1 jam, setelah itu, ya udah.

Agama gak bisa ngasih gue makan. Lagian kenapa gue aja yang hina? Gue kerja begini karena ada permintaan. Banyak laki2 yang datang ke sini, jangan2 Gubernur itu konspirasi dengan ibu2 supaya Kalijodo & tempat maksiat lain digusur. Teman2 gue masih banyak yang gak mau tobat. Mereka cari tempat lain. Di mana? Rahasialah, ya…Gue takut ibu2 konspirasi dengan Ahok lagi ngancurin tempat itu.

Kenapa gue terpaksa tobat?

Gue datang ke tempat kerja gue dulu, ya Kalijodo ini. Laki2 itu bangun taman indah dengan berbagai fasilitas. Ternyata bukan mal atau apalah, seperti gosip yang gue denger. Gue berbaur dengan orang ‘baik2’, dari mulai bayi sampai kakek-nenek. Gak ada yang ngenalin gue. Gue jadi merasa sama terhormatnya dengan pengunjung lain. Hari itu gue bawa bayi gue, yang tanpa bapak itu, dan keponakan2. Mereka girang main dengan teman2 seumuran mereka.

Di tanah itu gak ada bekas sedikitpun dari gambaran kotor masa lalu. Nggak ada rasa jijik di muka orang2 yang datang. Semua tersenyum dan saling tegur. Ada yang layanin pemeriksaan jantung, tensi, kolestrol, gratis. Ada kumpulan ibu-ibu yang latihan poco2. Gue gak tahu di sebelah mana tempat gue dulu kerja.

Hidup gue tenang, gak lagi dihantui kutukan ibu2 yang suami2nya make gue. Gue menangis terharu membayangkan bayi dan keponakan2 gue bakal tumbuh sehat & bahagia. Gue gak mau mengeluh lagi. Gue sudah mulai cari usaha kecil2an untuk ngelanjutin hidup. Bayi gue lahir tanpa bapak tapi gue lihat Ahok bisa jadi bapak untuk anak2 dari orang kurang beruntung kayak anak gue. Paling nggak, gue & anak gue kalo sakit ditanggung Pemerintah.

Gue sekarang punya harapan. Gue akan jadi ibu yang baik. Gue sudah bilang ke anak gue sambil gue cium pipinya yang basah dengan air mata gue, “Kamu bisa jadi apa saja yang kamu mau, Nak.” Gue yakin dengan hal itu…

…karena Jakarta sudah bukan lagi kota yang jahat buat kami.

(dari percakapan ‘Sari’ dengan Muna Panggabean)
tak ada dendam dalam survei ini
×