alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
DISKRIMINASI PENGGUNA BPJS DI RS NEGRI TERBESAR DI BDG (RSH*)
5 stars - based on 2 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56d4212854c07ab04b8b4567/diskriminasi-pengguna-bpjs-di-rs-negri-terbesar-di-bdg-rsh

DISKRIMINASI PENGGUNA BPJS DI RS NEGRI TERBESAR DI BDG (RSH*)


Kisah sedih mungkin berbeda dengan cerita di atas tapi benang merahnya sama. Bapak F (62 tahun) didiagnosa terdapat gangguan di paru dan saraf. Surat rujukan sudah oke, dibawa ke RS Pasar Rebo, Jakarta Timur setelah daftar dan ngantri, kemudian diperiksa dr. Gotot SpS, melihat kondisi bapak saya yang sudah agak setengah lumpuh, dr Gotot meminta untuk dilakukan CT Scan, karena di RS Pasar Rebo peralatan CT Scan sedang rusak maka kami dirujuk ke RS.
Polri Sukanto Cililitan, Jarta Timur. Bayangan saya, langsung dilakukan CT. Scan, tapi ternyata harus ngantri lagi ke poli saraf, diperiksa sama dr Joko. Aneh bin ajaib, dokterr ini menolak untuk melakukan CT Scan. Kata dokter bapak saya sudah pasti kena stroke, jadi gak perlu CT Scan.

Saya bukan orang goblog2 banget Gan, bukan sombong, saya lulusan S2 dengan IPK 4!! Saya pikir ini dokter terlampau sakti ya? sampai melakukan diagnosa gak perlu memakai alat, padahal Profesor Satyanagara (ahli saraf terbaik Indonesia) menyarankan MRI (MRI lebih detail dari CT Scan). Akhirnya karena bapak saya kecewa, lalu minta pulang ke Garut. Kata RSUD Doktor Slamet, Garut bapak saya kembali disarankan HARUS di CT Scan dan dirujuk ke RS Hasan Sadikin Bandung. Tapi lagi2 kami kecewa, karena mentang2 peserta BPJS, antriannya pada pagi itu dapat yang ke 700!!

Akhirnya kasian melihat kondisi bapak yang kali ini sudah lumpuh, kami lakukan CT Scan di RS Santosa Bandung DENGAN DUIT SENDIRI. Dan tahukah sekarang bagaimana kondisi bapak? Bapak saya divonis KANKER OTAK STADIUM 4!!!

Jadi saya sebagai PNS, trauma memakai BPJS!!!! Saya gak tahu letak salahnya dimana, memang secara prosedur sudah lebih mudah, tapi kayaknya dipandang sebelah mata oleh rumah sakitnya

Nah agar tidak menimbulkan mis persepsi, KHS mencoba mengkonfirmasi apakah ketika melakukan periksa ke RS Pasar Rebo dan RS Polri Sukanto Cilitan, RSUD Slamet Garut dan RS Hasan Sadikin Bandung juga memakai kartu BPJS ? ternyata bro fery mengiyakan dan sekaligus menambahi beberapa catatan yang mungkin layak kita baca serta pemerintah bisa memberikan respon terhadap pelayanan BPJS dilapangan ini.
Oia kejadian ini terjadi pada medio Desember 2014 silam.

Benar, Bapak saya memakai Askes alias sekarang dilebur ke BPJS Kesehatan. Puncak kekecewaan saya terutama di RS Polri Sukanto yang menolak CT. Scan padahal jelas2 rujukannya permintaan CT Scan, saya sampai 3 kali tanya ke dokter Joko, sampai akhirnya saya tanya “ini kan rujukan dari dokter RS Pasar Rebo nya CTScan dan saya disuruh balik ke sana, nanti saya harus bilang apa dok?”. Dokter dengan enteng menjawab “bilang saja tidak perlu CTScan!”.

Kekecewaan saya yg kedua adalah yang waktu di RS Hasan Sadikin Bandung dimana prosesnya berbelit2, Bapak saya yang sudah begitu parah disuruh nunggu dan dapat antrian ke 700!! Padahal kami jauh dari Garut. Lalu akhirnya kami lakukan CT Scan di RS Swasta dengan biaya pribadi.

Kekecewaan ketiga adalah kemarin2, waktu kami diminta MRI, rujukannya ke RS Santosa, tapi di Santosa langsung divonis KANKER OTAK dan cuma dikasih obat lalu diminta dirawat jalan, karena saat itu kondisi kamar sedang penuh akhirnya kami pulang lagi ke Garut lagi dan baru dapat kamar 2 minggu kemudian. Tapi kekecewaan saya yang ketiga ini belum saya publish karena ayah saya sekarang masih dirawat dan saya harap akan dilakukan MRI beberapa hari ke depan.

Terimakasih telah mau memuat cerita saya. Saya tidak bernaksud menjelekkan siapapun, tapi ini agar instansi pemerintah itu berbenah,
jangan merugikan masyarakat.

Demikian kawan beberapa cerita yang tidak mengenakkan bagi pasien BPJS. Kisah ini memang tidak bisa digeneralisir karena di beberapa daerah pelayanan bagi pasien BPJS yang tidak ada hambatan serta pelayanan prima yang diterima.

Semoga bro ferry diberikan kesabaran serta ayahanda yang saat ini masih dalam kondisi terbaring sakit segera diberikan kesembuhan. Amin

SUMBER : sumber
Diubah oleh nvidiagefor
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
intinya warga kecewa...
Baca dulu ah gan kepanjangan..
gagal pertamax
Diubah oleh habibulah
lagi lagi deh
Quote:

sabar ya gan.. emoticon-Salaman
punya duit baru berhak sakit, itulah indo emoticon-Cool
Kasih dong foto dokter joko biar terkenal disini
Semoga pak dokter joko sehat selalu
ngga semua rs kayaknya gan, kebetulan ayah tercinta ane juga masuk RS dan di tanggung Gratis...
bisa-bisa ntar RS lebih mentingin orang tajir yang sakit pilek daripada korban kecelakaan yang pake BPJS
emoticon-Cape d...
Diubah oleh krugersyster
enak banget ruh dokter bilang begitu
BPJS???

MEMANG BERMASLAH GAN, PEMERINTAHANYA JUGA BERMASLAH..
PENGGUNAYA BANYAK, NGANTRI KE 700 ITU BUKTINYA DAN 1 HAL LAGI.

BIROKRASI KITA BERBELIT DAN MAIN PINGPONG AJA, GAK ADA JALAN KELUAR.

YG ARTINYA MASALAH MUNCUL DI SELESAIKAN DGN MASALAH MAKA AKAN TIMBUL MASALAH YG JADI MASALAH emoticon-Ngakak.

Laporin aja gan, kita BLOW UP ja emoticon-Big Grin
Semoga ayahanda lekas sembuh
laah emang dari semenjak keluar BPJS juga uda menuai pro kontra pas uda di resmiin nya ya gini emoticon-Smilie
Diubah oleh neverwin12
emoticon-Mewek emoticon-Mewek emoticon-Mewek
semoga ayah ts cept sehat ya,,,

miris dgn carut marut pemerintah emoticon-Berduka (S)
Ane bantu sundul biar kaga tenggelem nih trit emoticon-Traveller
Diubah oleh booby.trap
hahaha baru tau ya gan? sistem bpjs indo bobrok. gw sendiri yg alamin operasi kecil di tangan aja dipersulit suruh rawat jalan sebulan ga guna (cuma di suruh kompres2 mulu wtf) padahal ini ane ada kista ya harus di angkat lewat operasi. trus udh sebulan ane baru disuruh operasi itupun pelayanan bobrok lg pas operasi masa operasi kecil disuruh nginep wkwk proses nya di lama2in masa operasi kecil gt gw di kasih bius umum yg bikin gw pingsan wkwk, trus di kasih jadwal paling sore (maghrib) padahal gw dateng pagi2 bgt. udh gitu jaitan nya garapih dan gw malah tumbuh keloid (semacam bekas luka) denger2 sih karna alergi benang jait kurang bagus emoticon-Smilie ini kejadian di rs peln* petamburan 2015 kemaren sejak saat itu gamau lg gw balik kesana klo ada apa2.
nah baru kmrn gw ada kista lg di bagian bokong, gw ke rs silo*m kebon jeruk kebetulan yg ini gw GA BPJS udh infeksi soalnya buru2 jg eh pas pertama konsultasi sm dokternya, SAAT ITU JUGA gw disuruh operasi dan proses nya ga sampe 1jam!! hari itu jg ane bs balik lg ke rumah karna make bius lokal juga. emg udh hukum alam kali ya org kaya selalu dapat lebih drpd org (maaf) yang kurang (ngandelin bpjs) padahal mah sama2 dibayar atuh bedanya kan di cover pemerintah yg bpjs. yg salah itu cuman 1.mental orang indonesia bobrok pilih kasih (pihak rmh sakit dan kawan kawan)
Diubah oleh forbidenone
Quote:


caps lock ente rusak ya bray emoticon-Cool
laporin aja gan,biar ditutup
Kalau dipikir lagi, rs kan beroperasi profit oriented, kalau banyak dapet pasien bpjs, dana segarnya jadi sedikit mengalir kan, krn mesti nunggu dibayarin pemerintah dulu istilahnya, nah kalau pemerintah bayarnya telat ke rs, rs juga akhirnya pusing kan muterin duit darimana.padahal butuh buat operasional, gaji pegawai dll

Disisi lain, menangani pasien itu mesti semaksimal mungkin, urusan nyawa soalnya, terlepas apapun asuransi yg pasien punya.mestinya tanpa perlu diskriminasi.

Kalau udah begini, mesti gimana ?
Gw sedih sekaligus bingung gan
Masa iya mau dapat layanan kesehatan di negeri sendiri aja sulit
Udah pendidikan tinggi mahal

Apa mungkin ini dampaknya kalau apa apa orientasinya pasar, yg punya duit banyak, yg punya modal besar yg bisa akses pelayanan yg bagus,

Yg nggak punya duit ?? Tauk deh

Miris emang

Diubah oleh claus.sterben
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di