alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / Catatan Perjalanan OANC /
[Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015)
5 stars - based on 4 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/552cbf0b108b46592f8b4593/catper--turun-ke-kaldera-tambora-25-31-maret-2015

[Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015)

Ane mau cerita soal perjalanan kemaren gan, ke Gunung Tambora di Pulau Sumbawa, Nusa Tenggara Barat. Tambora emang lagi rame sekarang, soalnya ada event peringatan 200 tahun meletusnya Tambora (1815-2015). Makanya ane berangkat juga disponsorin ama kantor buat tugas liputan, alhamdulillah … hehehe

Rabu 25 Maret 2015
Tim terdiri atas Iras, Brian, Atet (sebagai fotografer) dan ane sendiri. Kami berangkat naik Garuda dari Soetta sekitar jam 10 pagian. Sesampainya di Lombok, kami harus transit. Ganti pesawat dari semula pesawat besar jadi naik pesawat kecil yang ada baling-balingnya menuju bandara Salahuddin di Kota Bima.
Kami sampai di bandara Bima jam 3 sorean. Bandaranya kecil, isinya porter ama orang-orang yang nawarin mobil travel. Kami kebetulan sebelumnya udah ngontak Bang Ipul (Saiful Bahri), pengelola Tambora Trekking Center di Dusun Pancasila yang merupakan basecamp pendakian Tambora jalur Pancasila. Jadi kami udah dijemput sama temennya bang Ipul yang namanya Bang Min. Ransel-ransel ditaro di belakang terus mobil yang kami tumpangin melaju meninggalkan Kota Bima menuju Pancasila.
Karena baru pertama kali ke Pulau Sumbawa, sepanjang jalan kami nengok kiri-kanan. Kebanyakan savana alias padang rumput. Banyak sapi berkeliaran. Mobil jadi harus hati-hati karena sapi ama kebo suka nyebrang jalan sembarangan gan.
Udah lewat Isya tapi belom sampe juga di Pancasila. Kata Bang Min, kalo pake mobil sendiri, emang perlu 5-6 jam buat sampe Pancasila. Enaknya aspal jalanan di sini mulus, jarang berlobang. Tapi ada 2x mobil harus keluar jalur lalu lewatin jalan darurat. Soalnya ada jembatan putus (terkena banjir bandang katanya).
Akhirnya sekitar jam 21.30 WITA kami sampai di lapangan bola depan rumah Bang Ipul di Pancasila. Orangnya ramah. Kami nginap di salah satu kamar homestay di sebelah rumah dia.

Kamis 26
Sekitar jam 8 pagi, tim guide yang akan ngantar udah datang. Oyong, Onci sama Erik rumahnya di Calabai, sekitar 30 menit naik motor dari Pancasila. Mereka dari grup Gampping yang biasa ngantar orang ke Tambora dan ke kaldera (kata mereka, kalo guide dari Pancasila belom ada yg tau jalur turun ke kaldera).
Beres makan dan lain-lain kami berangkat jam 10 pagi. Nyewa ojek sampe ke batas hutan biar cepet. Biar naik ojek tapi rasanya cape juga gan, soalnya harus lewat jalur tanah licin yang nanjak, dengan lobang di sana-sini.
Jadi dari Pancasila itu ada 2 jalur, jalur portal alias jalur lama yang masup area Kabupaten Bima sama jalur baru yang masup area Kabupaten Dompu. Si Bang Ipul ngarahin guide supaya ngantar lewat jalur Dompu. Ternyata jalur ini lebih jauh gan, yah gapapalah itung-itung pemanasan kaki.
Sekitar 30 menit naek ojek lewat jalur tanah yang cihuy tadi, kami sampe di pintu rimba di ketinggian 535 mdpl. Ada plang kayu kecil warna kuning dengan tulisan ‘puncak’ di batang pohon. Kami bertujuh berdoa dulu sebelum masup hutan Tambora.
Jam 10.20 mulai jalan. Jalurnya tanah licin, di kiri kanan semak belukar dan pohon besar. Jam 11.01 sampe di sebuah pos bale-bale (beruga, kalo sebutan di sana) di ketinggian 560 mdpl. Istirahat bentar, lalu jalan lagi. Jam 11.23 ketemu lagi pos bale-bale di ketinggian 620 mdpl.
Jam 12 siang mulai hujan gerimis. Lanjut terus. Jalur terus nanjak, kadang harus ngerangkak karena ada batang pohon tumbang. Jam 13.59 di titik 970 mdpl ketemu jalur lain dari sebelah kiri kami. Kata Oyong itu jalur lama yang dari area Kab Bima.
Akhirnya jam 14.20 ketemu juga pos 1. Ada rombongan lain yang lagi istirahat, mereka baru turun dari puncak. Ngobrol bentar terus mereka jalan turun. Di sini kami ketemu Nasar, orang Calabai temennya Oyong cs. Dia naek sendirian, dan akhirnya terus ikut rombongan kami.
Lama juga di pos 1, pake makan siang dulu. Habis istirahat, lanjut jalan. Jalurnya lewatin semak belukar. Nah sekarang mulai banyak pacet. Jadi kalo mau ke Tambora disarankan pake baju tangan panjang, celana panjang, gaiter ama sepatu boot. Biar lebih aman, bawa Autan tipe semprot buat kaki biar terhindar dari pacet gan.
Naik-turun, lompatin batang pohon, ngerangkak. Begitulah medan jalur Tambora. Rasanya ini jalur yang cukup berat yang pernah ane rasain. Sekitar jam 17.20 akhirnya kami sampai di Pos 2. Berupa pos bale-bale, ga jauh di bawahnya ada aliran sungai kecil. Ambil air buat perbekalan. Ga bisa duduk enak di pos ini soalnya pacet di tanah banyak gan, dari yg kecil ampe yg gede ukurannya. Sehabis maghrib kita lanjut jalan sambil nyalain headlamp. Jalurnya melewati kali kecil tadi lalu nanjak nyusuri pinggir kali.
Sejak ketinggian 1480 mdpl mulai banyak tanaman jelatang. Di Tambora, jelatang ada tiga jenis. Yang merambat di tanah, yang bentuknya semak ama yang bentuknya kayak pohon. Nah paling gawat yang kayak pohon tadi, soalnya itu jelatang api. Kalo kena ‘meladi’ (nama jelatang di sana) yang pohon tadi, rasa panas di kulit yang kena duri jelatang bisa sampe berbulan-bulan katanya gan..
Naik-turun, lompatin batang pohon, ngerangkak, kadang niti batang pohon. Jam 21.45 akhirnya kita sampe di Pos 3. Diputuskan ngecamp di sini karena udah cape. 2 tenda berdiri, sementara guide dan porter milih tidur di bale-bale pos.

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
Jumat 27
Habis sarapan dan ambil air (mata air ada di sebelah kanan pos, beberapa puluh meter jaraknya) kita jalan lagi. Sekarang jalurnya mulai nanjak terjal, tapi ntar turun curam dan naik lagi pake pegangan akar pohon. Banyak jelatang di kiri kanan jalur, yg pasti sisi badan pasti kena sekali-sekali. Lumayan rasanya.
Jam 10.47 WITA rombongan sampe di Pos 4. Ga ada pos, Cuma tanah lapang di tengah hutan cemara dan hutan jelatang. Di sini juga ga ada sumber air yg dekat, kudu jalan dulu beberapa km kata guide.
Cuma enaknya di Pos 4 ada sinyal HP. Tempatnya yg ada sinyal di kiri jalur, bisalah buat baca dan kirim SMS sih. Banyak bekas galian tanah sama babi hutan di sini, jadi dianjurkan ga ngecamp di Pos 4.
Lanjut terus jalan nanjak. Jam 12.10 istirahat dulu di tengah jalur. Ga pake makan siang lanjut lagi. Jam 13.15 akhirnya sampe di Pos 5. Ga ada pos, Cuma tanah lapang dikit, bisa buat 2-3 tenda. Sumber air ada ke kanan bawah.
Kami ketemu 1 tenda di sini. Kosong, ga ada orangnya, rupanya mereka lagi pada ke puncak. Kasihan mereka soalnya tendanya udah rusak diseruduk babi hutan. Tiangnya miring, bagian sisi kanan tenda bolong. Si babi ngacak-ngacak ransel, nyari makanan kayaknya. Sendal jepit, botol-botol kosong pada bertebaran. Kami rapihin barang-barang mereka, masukin lagi ke dalam tenda.
Karena udah lapar, makan siang dulu di Pos 5 sampe jam 14.45 terus lanjut jalan.
Setelah pos 5 jalur udah terbuka, padang ilalang di kiri kanan ama pohon cemara. Jadi ingat jalur pendakian Rinjani dari sisi Sembalun Lawang.
Sekitar jam 15.27 di ketinggian 2075 mdpl ketemu ‘pos ayam’, ga ada shelter Cuma 1 pohon di tengah jalur. Ga tau kenapa disebut pos ayam, mungkin karena di situ sering kedengeran suara ayam hutan kali.
Nanjak terus ga habis-habis. Jam 16.20 di ketinggian 2180 mdpl guide nunjuk ke hutan cemara di lereng sebelah kanan jalur. Kata mereka, di bawah salah satu pohon itu ada makam pak Ahmad Tambilo, salah satu guide pertama Tambora. Beliau meninggal waktu nganter pendaki dari Jawa Timur karena sakit malaria, lupa lagi tahun berapa. Dimakamin di lokasi meninggalnya sesuai keinginan terakhir dia.
Masih lanjut jalan. Jam 16.36 di sebelah kiri atas di ketinggian 2240 mdpl ada sisa pos yang disebut Pos Kupluk. Kupluk itu nama salah satu organisasi pendaki di Calabai kalo ga salah. Kami ga istirahat di situ tapi lanjut terus.
Sejak ketinggian 2285 mdpl jalur berubah dari jalan tanah menjadi jalur pasir kerikil. Mirip jalur Gunung Guntur di Garut gan. Nanjak, terus jalan mendatar sampe ketemu hutan cemara terakhir di ketinggian 2325 mdpl. Sehabis ini medannya terbuka terus, ga ada pohon lagi.
Di cemara akhir ini kami sempetin lihat sunset gan. Keren banget matahari tenggelam, di kejauhan keliatan Pulau Satonda ama Pulau Moyo.
Angin kenceng dan dingin, sambil nunggu magrib bikin api unggun dulu buat anget2. Pasang headlamp dan jalan menuju lokasi camp di gigir kawah Tambora. Kami sampe di lokasi ketinggian 2460 mdpl jam 1945 dan langsung bikin tenda dan tidur. Tengah malem ada yg masih sempet motret bintang-bintang.

Sabtu 28

Jam 9 pagi kami start berangkat. Sebagian barang disembunyikan di semak2 biar ga terlalu berat. Sekitar 20 menit, kami sampai di gigir kawah. Guide kami berdoa dan azan dulu, mereka percaya kalo kaldera Tambora itu wilayah kerajaan jin Islam gan, jadi itu semacam tanda permisi lebih dulu.
Kami mulai turun tebing. Pertama-tama sih bisa diloncatin. Tapi terus ketemu tebing dalemnya 3 meteran. Di sini kami mulai pake harness, carabiner trus tali sambil dibelay sama guide. Selamat turun semua, jalan lagi, nuruni tebing. Arahnya ke kanan terus, jadi beberapa kali pindah gigiran.
Ketemu lagi tebing tanah tiga meteran. Pake tali lagi sambil pegangan pohon buat turun. Ga kerasa udah jam 1 siang. Ketemu satu cerukan sungai kering di antara 2 tebing. Kami udah turun dari 2460 mdpl ke 2305 mdpl. Kami istirahat makan dulu di sini.
Buat campuran air, guide ngambilin tanaman liar di tebing. Mereka nyebutnya itu tanaman ‘ginseng’, ga tau kalo nama benernya apa. Lumayanlah jadi kerasa lebih seger airnya.
Jalan lagi sambil nahan panas siang hari. Jalan pelan-pelan karena sekarang mesti ngelewatin jalur batu longsor. Batu-batu saling bertumpukan. Kadang ada yg begitu diinjek batunya bergerak karena cuma ditahan batu lain. Bikin degdegan pas di sini, takut ketimpa batu gan.
Udah sore, tapi dasar kaldera masih jauh. Di titik 1825 mdpl kami ketemu satu sumber air. Bentuknya cerukan kecil, airnya keluar netes dari tanah. Kalo ga diliatin susah nyarinya karena cerukan ini ketutup semak-semak.
Kami puas-puasin buat minum di sini sambil guyur kepala yg kepanasan. Jam udah 5.30 sore dan mulai gelap. Kami putusin buat bikin camp darurat soalnya ga aman kalo turun malem-malem bawa ransel gede.
Ketemu satu lapak di deket tebing di titik 1640 mdpl. Babat semak sedikit, muat buat 2 tenda. Istirahat total malam itu. Angin lumayan kencang. Bintang-bintang bertaburan di langit. Tambora memang indah.

Minggu 29
Jam 6.59 pagi kita start jalan lagi. Sekarang tenda ditinggal, Cuma bawa ransel ama makanan minuman seperlunya. Dari lokasi camp nanjak dikit, trus ngarah turun ke kanan ke arah sebuah batu besar.
Jam 7.15 sampe di batu itu dan istirahat nunggu yg lain tiba. Abis itu mulai deh petualangan dagdigdug .. soalnyak kita harus melipir tebing dengan jalur yg tipis dan jurang sekitar 10 meteran di sebelah kiri. Kalo ga siap mental bisa mundur lagi pas di jalur yg disebut ‘spiderwalk’ ini.
Alhamdulillah bisa lewat jalur ini. Abis itu turun ke arah sebuah gundukan tebing dan merosot turun ke bawah. Jam 8.59 finally tim kami sampai di dasar kaldera gunung Tambora gan…
Rasanya senang sekali. Di sini disambut sama satu aliran sungai kecil. Walau airnya coklat karena bercampur pasir, kami ga peduli. Itu air disaring pake bandana, dicampur serbuk jeruk terus diminum… rasanya sedapp! Hehe
Altimeter di jam saya menunjukkan kami di posisi 1380 mdpl, jadi kami turun dari gigir kawah di 2460 mdpl alias turun sekitar 1,1 km elevasinya.
Puas foto-foto, kami jalan lagi ke arah Doro Afi Toi alias anak gunung yg lagi tumbuh di dasar kaldera. Jauh juga jalannya, adalah 30 menitan. Mana cuacanya panas banget. Dasar kaldera ini dipenuhi sama batu-batu gede sama tumbuhan kayak alang-alang gitu. Jarang ada pohon gede buat neduh.
Doro Afi Toi belum seperti Gunung Baru Jari di rinjani, bentuknya masih kayak gundukan pasir sama tanah yang keluar asap putih. Foto-foto lagi di sini sementara jam udah nunjukin pukul 12 siang.
Setelah itu kami pindah, nyari aliran sungai yg lain. Adanya di tebing-tebing sebelah kanan. Airnya bening walau sedikit kecampur belerang. Di sini kami bersih-bersih dulu, setelah beberapa hari nggak mandi. Seger luar biasa rasanya. Masak nasi dulu ama mi instan aja karena pasokan logistik udah menipis.
Jam 3 sore mulai naik lagi. Ngelewatin lagi tebing spiderwalk yg bikin jantung degdegan. Saya sempet salah milih jalur, ga taunya buntu. Untung ada guide Nasar yg turun lagi trus narik tangan supaya bisa pindah tebing. Bikin lemes kaki aja nih jalurnya.
Sekitar jam 7 malam, sampe di camp dan langsung istirahat lalu makan seadanya.

Senin 30
Sejak subuh udah bangun lalu bongkar tenda. Jam 7.15 mulai bergerak naik ke arah gigir kawah. Ngambil air lagi di cerukan karena pasokan minum udah habis. Naik terus sementara udara tambah panas, mataharinya kayak ada lima gan..
Panas bikin sering minum, air cepet habis, tenggorokan kering kerontang. Di cerukan yg dulu tempat makan siang, kami hanya masak air dicampur ‘ginseng’ sedikit saja biar ada rasanya.
Naik tebing pake tali, di sini saya sempet keningnya kena batu kecil yg jatoh dari atas. Untung lecet dikit, ga bocor. Sekitar jam 18.15 sampai juga di bibir kawah. Hari udah gelap dan angin mulai kencang.
Logistik tinggal sup jagung yang dimakan rame-rame. Karena fisik udah pada cape, diputusin bikin camp lagi malam itu di lokasi yang sama deket tebing.

Selasa 31 maret
Subuh bongkar tenda, lalu beres-beres tanpa bikin sarapan dulu. Jam 7 pagi mulai jalan dan sampe di Pos 5 jam 8.24. Di sini ketemu temen2nya guide dari Calabai yang udah di-SMS sehari sebelumnya supaya jemput sambil bawa logistik. Mereka bertiga yaitu Egil, Denis dan Dali. Langsung deh masak nasi ama mi, telor karena perut udah keroncongan banget..
Puas makan, jalan lagi dan kami akhirnya sampe di pos 1 jam 15.36. Sekarang di tiap pos udah dibikin WC darurat buat mereka yg mao naik pas event 2 abad Tambora. Cuma tanah doang, belom ada lobangnya, dikelilingin lembaran plastik buat dindingnya.
Dari Pos 1 kami turun dan sampe di simpangan, sekarang diputusin turun lewat jalur lama ke sebelah kanan biar cepet. Kayaknya ini jalur udah jarang dipakai karena udah rimbun semak-semaknya. Jalurnya ngikutin pipa air, tembus sampe ke ladang kopi dan akhirnya jam 17.30 kami keluar dari ladang dan ketemu shelter sama jalan besar yang masih tanah.
Berakhir sudah petualangan kami menyusuri jalur Tambora dan turun ke kalderanya. Sekarang tinggal jalan bentar ke kampung lalu dijemput ojek dan sampe ke Dusun Pancasila lagi … Terima kasih Tambora!! Sampe ketemu lagi!!


Thanks to
- Allah Swt
- Ortu masing-masing, pasangan masing2
- Kantor yg udah ngasih dana, hehe
- Temen2 calabai – oyong, onci, erik, nasar, egil, danis, dali, bang chris dan keluarga dll
- Bang ipul dan keluarga di pancasila
- Dan semua pihak yg ga bisa disebut satu demi satu


[Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015) [Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015)

[Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015) [Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015)

[Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015) [Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015)

[Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015) [Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015) [Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015)

[Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015) [Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015)

[Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015) [Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015)

[Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015) [Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015)

[Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015) [Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015)

[Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015) [Catper]- Turun ke Kaldera Tambora (25-31 Maret 2015)

Foto2 by Atet/Dok MI
wah lagi booming nih turun ke kalderanya tambora...congrats gan emoticon-Shakehand2
selamat ya gan, sukses buat pendakiannya,.

Btw foto2nya kurang,. emoticon-Traveller emoticon-Hammer
ajaib, bisa turun ksitu jg ya, nekat atau penasaran gan? emoticon-Big Grin
bisa jadi referensi buat kedepannya nih, emoticon-shakehand
Wah catper jarang ni hehe

Btw lewat jalur ini air nya byk ga itu?
Waktu taon lalu ke tambora lg musim kemarau jd ga ketemu pacetss
Tambora emang medan terliar yg ane pernah nanjak juga TT
ajip bener ya dari bawah kaldera berasa kya pilem2 jurasic gitu.... mudah2an kesampaian emoticon-Traveller
keren Mang catper jeung foto-fotona... emoticon-thumbsup
buat soal air,
kalo jalur pancasila, sumber air ada di pos 1, pos 2, pos 3, dan pos 5.
Nah kalo mau turun ke dasar kaldera, ada sumber air di titik sekitar 1825 mdpl. Cuma susah nyarinya karena dia bentuknya lobang di tanah yg ketutup kayak semak2.
Kalo liat di yutub pas rombongan lain turun juga ke kaldera, mereka nemu sumber air di bawah batu2 besar. Cuma pas kami ke sana ga nemu lokasi batu itu gan.
Terus kalo udah sampe dasar kaldera, ada beberapa aliran air. Pilih yg airnya bening aja gan, bisa buat mandi2 karena kayak sungai kecil, hhehehe....
akhirnya dibikin juga catpernya, mantap om emoticon-thumbsup
keren om....selamat trip nya.

btw foto yg spyderwalk yg mana? emoticon-Big Grin
mantap om anwar..

ngeri juga ya turun ke kaldera nya.
mungkin kalo berkesempatan kesana liat kaldera nya aja sudah cukup buat saia.

tambah lagi om potonyah emoticon-Big Grin
nice trip emoticon-I Love Indonesia (S)
Keren gan ente bisa sampe kawah Tambora emoticon-I Love Indonesia (S)
wow emoticon-Belo ... tiba-tiba sudah muncul FR nya, sedih selalu ditinggal trip emoticon-Frown
Ngasih like dulu achhh....., ajieeb bang War
mantabs bang anwar catpernya.. emoticon-Belo
bisa dikondisikan nih klo kesana turun ke kalderanya emoticon-Embarrassment
emoticon-Matabelo emoticon-Rate 5 Star

Sedapppp nih catpernya.... Good advise, Bang.... emoticon-I Love Indonesia (S)
manteeb bang
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di