alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Tolak Ujian Nasional Karena Anak Bukan Batu Bata
3.8 stars - based on 95 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/535a07520d8b4686718b45a2/tolak-ujian-nasional-karena-anak-bukan-batu-bata

Tolak Ujian Nasional Karena Anak Bukan Batu Bata

Tampilkan isi Thread
Halaman 37 dari 89
maaf, ga bermaksud menyinggung, tapi ada beberapa hal yang saya ingin utarakan :
1) masalah 20 paket, kenapa dipermasalahkan? enjoy aja, agan cuma disuruh ngerjain satu. masalah kemungkinan soal ga sama kesulitannya, berbaik sangka aja.
pemikiran sederhananya, yang protes sistem 20 paket adalah yang gusar dan kesal karena menyonteknya lebih sulit
2) UN bukan satu-satunya penentu kelulusan. hanya 40% kok gan, kalo agan dapat nilai jelek bisa dibalas di ujian sekolah yang mungkin standarnya ga "internasional"
3) UN ditiadakan karena terlalu sulit? kedengarannya seperti alasan pemalas bagi saya. kenapa tidak "diturunkan tingkat kesulitannya"? kalo ga pake UN, kelulusan pake apa dong?
4) maaf, saya tidak tahu kesulitan soal UN tahun ini bagaimana, tapi anggap saja itu ujian buat upgrade stats diri agan. jika SMA itu kejam, kuliah lebih kejam lagi. dan dunia kerja setelahnya jauh lebih kejam lagi.
5) masalah yang tidak sesuai SKL, ya coba dimaklumi, apalagi untuk anak SMA yang notabene calon mahasiswa. di masa kuliah nanti, sering kok dosen ngasi soal ujian seenak dirinya. dan tidak ada mahasiswa yang berani protes. dan di kuliah nanti esay lho soalnya, jarang dapat pilihan ganda.
6) sesulit apapun, kembali ke Tuhan. Dia yang menentukan setelah agan berusaha. Tuhan akan melihat proses kita; jika kita jujur, bekerja sendiri dan menjauhi kegiatan mencontek dll, Tuhan akan beri hasil yang baik. Tapi jika masih lebih mengandalkan kunci jawaban daripada Tuhan ketika ujian, ane no comment deh.

maaf ya kebanyakan komparasi dengan kuliah, habisnya ane anak kuliahan, dan bentar lagi yang mengikuti UN SMA bakal kuliah juga, jadi ga ada salahnya one step ahead.

dan budayakan berkomentar dengan baik. sekali pun lawan agan salah, agan ga punya hak buat pakai all caps atau dengan bahasa / panggilan yang menghina. orang bisa menilai seberapa intelijen agan dari tulisan agan di internet, karena netiquette lebih sulit diterapkan daripada etika ketika bertatap muka.

Quote:


pelajaran lainnya buat bekal hidup gan hehe
btw, pas kuliah, kalo agan ga lulus mata kuliah seperti agama, seni budaya dan semacamnya, agan ga bisa wisuda hehe

Quote:


Quote:


setuju gan
oh ya, seingat ane UN yang dulu-dulu banget susah karena bukan pilihan ganda, tapi esay
Yang udah lulus bangga2in sono lu udah lulus, udah lepas dr yg namanya UN,, percaya deh, lu pinter,, kita yg ikut UN sekarang goblok karena ngeluh terus, percuma, dimana-mana junior selalu kalah sama senior, dri segi pandangan, dewasa, skill, senior di atas kami .. Horee, selamat gan
baru juga UN gan, setelah agan kuliah, trus bikin skripsi ane yakin agan tambah stres + bikin surat panjang buat dosen pembimbing yang isinya susah di temuin lah, data gak valid lah dll..
Quote:


ente manusia gan? gak logis lah maki-maki kayak gitu. ente ngerjain juga pasti gak bergeming gan. okelah itu sama-sama buatan manusia tapi standarnya berbeda gan, dan itu sangat pengaruh. Murid yang diajar pake standar nasional biasa lalu dikasih soal standar internasional ibarat orang disuruh motong pohon gede pake piso tumpul gaan emoticon-Ngakak
mengeluh terus kapan bisa maju ? emoticon-Malu

salahkan orang lain terus sendirinya gak pernah belajar emoticon-Busa

mending jalani saja dulu dengan serius, kalo ilmu, pengalaman, jabatan tinggi baru dah ubah sistem emoticon-Traveller

kalo sekarang bisanya cuma ngeluuuh...terus maju nggak, rugi iya emoticon-Cape deeehh
ikut berduka aja atas masalah yang ga terselesaikan ini gan emoticon-Mewek
Quote:


yaudah harusnya pemerintah mulai dong dari sekarang memperbaiki sistemnya biar seperti merekaemoticon-Ngakak

dari jaman ane SMP SMA dari dulu sepertinya tiap mau ujian, diajarin sama guru buat ngerjain soal / tipe soal yang sama, jadi jatohnya belajar soal, nah giliran dikasih soal yang diutak atik dikit kagok dah.

dan karena jaman sekarang sudah jaman internet, muncul dah surat terbuka koar2 untuk menolak UN..wkwkkw

ini yang harus dibenahi, jangan buat murid pintar mengerjakan soal, tapi buat murid pintar/paham materi apa yang dia pelajari

Soalnya kebanyakan murid udah ngerasa paling pinter kalau udah bisa ngerjain soal, padahal soal itu tipenya sama dengan yang sebelum2nya bahkan sudah ngapalin kunci jawabannya emoticon-Ngakak
Diubah oleh co_st3
dari jaman ane sekolah bahkan sebelum ane sekolah pun bnyak yg protes bahkan sebelum m nuh jadi menteri mendikbud pun udah banyak yg kontra tapi apa yg terjadi ? UN tetep ada, malah makin parah sejak m nuh jadi menteri jadi 20 paket soal, jadi percuma juga berteriak2 kaya gini kalo di cuekin aja dan malah di tambahin persoalannya dengan adanya 20 paket soal, trus juga emang ini di baca oleh pak menteri ? walaupun dibaca juga percuma dia bakalan sebentar lagi lengser dari jabatannya
Quote:

Setuju sama yang iniemoticon-Matabelo
Hahahaha. Untung jaman gue dl uan gampang... Umptn jg gampang... Semuanya masuk. Kasian anak jaman sekarang. Makanya belajar yg rajin jgn alay2an mulu.
Ababil jaman sekarang banyak ngeluh ya emoticon-Embarrassment
Dh kal ga mau un cabe cabean aja sana emoticon-Embarrassment
Ane punya ide gan, gimana kalo para pelajar SMA/SMK dan yg sederajat demo ke kantor Kemendikbud, terus demo ke DPR. Kalo mau ricuh, ricuh sekalian, biar didenger emoticon-Takut ga usah takut ditangkep, lah wong pelajar juga rakyat emoticon-2 Jempol
Dulu, teman ane orang diknas. Dia kontra adanya un. Knp hrs ada un? Ada 2 alasan kuat knp hrs ada un. 1. Krn indonesia harus mempunyai penilaian nasional ttg tingkat pendidikan yg nantinya akan dibandingkan dg negara lain. Kl ujian sekolah saja itu gak bs tong. 2. Krn NKRI. Knp? Yg dipelosok papua sono kl diadain UN seneng, krn mereka bersyukur papua msh dianggap wilayah indonesia. Lo kagak usah ngeluh. 3 th sekolah ditentuin 3 hari ribet. Ada yg sekolah 6 th ditentuin cm 200 menit aja gaak belingsatan ky lo
inget taun lalu. ane TO matematika dpt 80. ane termotivasi buat belajar lebih giat lagi biar bisa dpt dari itu. semua contoh soal dari guru ane kerjain saat itu juga.ane juga beli buku UN 2 sekaligus dan soal matematikanya ane kerjainsemua.
pas US ane lancar2 aja ngerjain soal matematika dan ane dpt 93. ane optimis UN bakal berhasil karena soal UN ga bakal jauh dari soal US. pas UN ane lancar2 aja ngerjain soal karena ane udah belajar matematika jauh2 haridan udah mantap bgt. tapi pas hasil UN dibagikan ane nangis di sekolah. ga peduli sama malu. UN ane 3,75. bagaimana bisa? ane udah belajar dgn sungguh2. demi apapun ane sakit hati. perjuangan ane berbuah sia-sia. temen2 ane yg juga pekerja keras dptnya 4, 5, 6.
bolehlah UN ada. tapi seenggaknya jgn 20 paket+soalnya jgnterlalu sulit dan membuat murid stres karena ada soal yg ga diajarin muncul. dan kertas jawabannya jgn menggunakan kertas dgn kualitas buruk.
buat pak muhammad Nuh, anda sebaiknya gunakan hati nurani anda.
kalo menurut ane UN itu sebenernya punya tujuan bagus, untuk standardisasi kualitas pendidikan. Masalahnya.. kualitas pendidikan Indonesia itu masih belum rata. Bandingin aja gimana sekolah di Jakarta sama sekolah di Papua. Makanya masalahnya sebenernya ada di pemerataan kualitas pendidikan.

Buat masalah UN 20 paket.. yakinin aja kalo apa yang akan diujikan di UN itu udah kita pelajari selama tiga tahun di bangku sekolah. Yakinkan kalo soal yang keluar ya yang itu itu juga.

Yang bikin UN serem itu sebenernya cuma ada di dalam pikiran kita. Ditambah lagi media bikin seolah-olah UN itu malaikat pencabut nyawa yang harus dilewatin buat lulus sekolah. Inget, pasca UN masih ada tes masuk kuliah, dan setelah itu masih ada UTS sama UAS di kuliah, dan masih ada skripsi. Kalo dibandingin itu semua UN sih nggak ada apa2nya. emoticon-Big Grin
Quote:


iya bener sekali memang. membuat soal yg berbeda dengan tingkat kesulitan yang sama memang sulit. walau kisi-kisinya sama sekalipun.

terutama soal bahasa.

kl soal bahasa inggris sama aja dgn tahun kemarin. menurutku lebih mudah dari tahun kemarin juga kalau bahasa inggris.

kimia ada yg ga bisa, tapi ada juga yg bilang bisa. (yg ane tanya hanya yg jujur lho)
soal matematika juga.

kl anak ips ga tau...
kl untuk SMA itu memang UN ttp wajib hrs ada.
tapi soalnya itu lho yg hrs disesuaikan kemampuan para pelajar.
jgn dibuat sulit kyk kpn hari. emoticon-Nohope
Quote:


sempet baca juga gan, di finland sana, guru itu adalah profesi paling mahal, cmiiw ya,,,
mw jd guru ada sekolah khusus dan kualifikasi khusus,,,

trus para siswa baru di kasih pekerjaan rumah ya pada umur belasan, klo di indo mungkin pada tingkat SMP baru dikasih PR ama guru nye,,,
sebelum itu ujian pun gak ada klo di finland

anak2 di finland mempunyai waktu untuk menjadi anak2 lebih lama,,
di indo anak 3 taun udah banyak di masukin ke PAUD, bayangkan aja, anak sekecil itu udah harus menelan materi dari guru nya, ya meskipun berupa lagu, tetepmaja anak2 mesti menghapal...

di finland satu guru itu megang murid cuma beberapa aja,,
di indo, satu guru kadang megang murid lebih dari satu kelas...

klo membanding-banding emang bakal bagai bumi dan langit,,,
tapi udah ada secercah kearah itu,,di SD kan udah di hapus ya buat UN nya???
UNAS hanya sepucuk kuku dibanding susahnya ujian kuliah deekk.. masih untung kau dikasih SKL, sejauh2nya meleset pasti masih ada di buku deekk.. dan dijamin gak sampai 60% melesetnya gak jauh2 amat. Masih belum ada apa2nya dibanding ujian kuliah.

itulah seleksi alam..
Halaman 37 dari 89


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di