alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Cinta, Setia, & Trauma (Based on my true Story)
5 stars - based on 16 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/51efd72c611243c128000000/cinta-setia-amp-trauma-based-on-my-true-story

Cinta, Setia, & Trauma (Based on my true Story)

Tampilkan isi Thread
Halaman 5 dari 19

Part 37

Part 37

Bagaimana perasaan gw yang tertinggal untuk Vi.
Ahh gw ga peduli.
Sekarang gw udah ada Lad yang mengganti possii mu Vi.

Terus kita beradu.
Gw melepaskan kain yang menutupi bagian bawah badannya terlebih dahulu.
Kecupan yang hangat dan romantis terus gw berikan.
Hingga suara kecil keluar beberapa kali keluar dari mulutnya.
Jari gw tidak lupa ikut perpesta ketika itu.
Suara doi yang kecil menjadi sedikit membesar.

Gw berputar terlentang tepat dibawah Lad dia memulai aksinya.
Hingga celana pun terlempar ga tau kemana.
Semakin terasa hangat.
Batin memaksa ingin berhubungan seks.
Tapi tiba2 tersentak dan akhirnya gw ga melakukannya.
Semua telah dilakukan kita berdua tetapi tidak sampai yang namanya seks saat itu.
Mungkin kita saat itu sama2 menginginkan tapi tiba2 gw terhentak berfikir jangan, belum saatnya.

Alhasil kita sudah berpacaran.
Beberapa 1 bulan setelah itu.
Jadi sekitar 2 bulan gw sudah putus dengan Vi.

Ternyata pesan baru masuk ke handphone gw.
Dengan nomor dan tidak ada namanya. Siapa yah? Anggep saja A.

A: Halo, ini Zen ya?
Gw: Iya btw ini siapa ya?
A: Sorry jangan marah dulu. Ini aku Orang yang pernah ngecewain kamu.
Yang pernah buat salah sama kamu.
Tau kan?
(Gw berfikir sejenak, siapa ya? Vi mungkin)
Gw: Iya, Kamu Vi apa bukan sorry kalau salah nebak.
A: Iya.
(jujur males banget gw ngeladenin dan gw bingung dari siapa sih tau momor gw padahal kan udah gw ganti, tapi gw harus sabar, ga mungkin dia tiba2 kontek gw tanpa masalah, siapa tau gw bisa bantu kenapa ngak)
Gw: Iya ada apa ya?
A: Zen, I'm Pregnant....
Gw: Oh ya? Sama cowo yang brengsek itu? Bagus lah udah mau jadi ibu, harus jadi ibu yang baik ya, and congrats.
A: Gw bingung, ga tau mau ngomong sama siapa, malah cowo itu belum ngomong apa2 soal pertanggung jawabannya.
Gw: Kenapa ya? Setiap lu ada masalah baru lu cari gw?
A: Karena gw tau lu orang yang paling tepat untuk gw ngomong.
Gw: Ya tapi gw ga bisa terus2 lu giniin donk. Ngomong sama calon bapaknya, jangan cuma bisa buat tapi lepas tanggung jawab, malah larinya ke gw lagi.
A: Aku pengen gugurin ini.
Gw: Jangan. Itu ga berdosa, harus siap jadi ibu ya.
A: Tapi aku takut sekarang bapakku dipenjara di Amrik. Mama stres, apalagi tau aku begini, ga tau lagi aku harus gimana kecuali aborsi.
Gw: Terserah lu deh. Oke oke! Kali ini terakhir gw coba bantu lu. Gw cari info kalau dapet gw kasih tau lu. Dah ya gw mau keluar sibuk. Bye.
Vi: Iya zen. Makasih makasih banget. Maaf aku selalu ngerepotin kamu.

Oh shit apa yang barusan terjadi.
Dia dateng malah buka luka lama yang udah mau hilang.
Tapi gw inget kt nyokap gw.
Dia sering bilang.
Sebisa mungkin bantu orang lain.
Ya oke gw coba cari.
Akhirnya gw dapet info soal2 tempat dan orang yang bisa menggugurkan bayi.
Gw kasih dia informasi nya.
Terus gw ganti nomor gw langsung.

Gw ga peduli lagi mau diaborsi or ngak mau gagal or ngak.
Gw trauma gara2 Vi.
Hanya segitu yang bisa gw bantu Vi, sorry.
Tapi sejujurnya hati ini masih belum bisa nerima kenyataan.
Tapi hati ini masih on progress.

-------

Gw: Lad apa kabar hari ini.
Lad: Baik yank. Kamu gmn? Udah makan?
Gw: Im good. Udah kok. Ntar jalan ya makan disana pengen nyobain.
Lad: Oke jemput ya.
Gw: Siap bos.

Hubungan gw sama Lad berjalan seperti biasa orang pacaran, tapi gw berpikir perbedaan umur yang cukup jauh.
Pasti ga lama ini hubungan.
Tapi setidaknya kehadiran lu udah cerahin hati gw yang tadinya mending gelap Lad.

Emank bener sakit hati sama cewek ya obatnya cewek juga. (sorry kalau yang baca cewek. Bukan ga ngehargai tapi ini cuma uang gw pikir saat itu).

Sering gw sama Lad bercumbu.
Kata orang itu bumbu cinta.
Cuman banyak yang muna doank sama hal itu.
Sampai akhirnya gw putusin karena ketauan nyokap ceweknya lebih tua.
Nyokap belum siap terima.
Dan setelah gw pikir juga emank pengaruh kalau beda umur soal hubungan dan keluarga masing2.
Maaf ya Lad.
Secara ga langsung lu udah jadi pelarian gw.

Setelah putus sama Lad ge ngerasa lebih tenang banget.
Cuma tetep trauma sama cewek.
Takut disakitin seperti dulu sama Vi.
Makanya gw jadi sosok yang ga terlalu peduli sama uang namanya cewek.

Suatu saat Vi tiba2 bisa kontek gw lagi ini bukan ke nomor hp melainkan ke bb pin gw.
Gw bingung apa lagi si mau nya anak ini.
Dan darimana juga bisa tau.
Waktu itu hp skg pin bb.
Ah parah udah ni dunia.

Part 38

Part 38

Vi ternyata kirim mail ke pin bb ge yang berisi.
Foto anak bayi.
Tulisan dibawahnya.
: Hey, Zen apa kabar? Ini aku Vi, itu yang barusan aku kirim foto anak bayi itu bayiku baru lahir. Aku cuman mau kasih tau. Ga bermaksud apa2. Terima kasih.

Dalam hati gw,
"WTF, kasian dia, sekolah terpaksa putus karena hamil, mungkin sekarang dia ga punya ijasa SMA.
Semoga suaminya bertanggungjawab penuh deh.
Dan dia bisa bahagia."

Jujur sebelum Vi hamil gw sempet ngomong sama diri gw sendiri. Kalau lu ga hamil. Gw berharap pas lu putus, lu bakal inget sama gw dan bisa seperti dulu lagi, tapi dia udah hamil, pupus sudah.

Dari kejadian ini gw pernah punya komitmen. Kalau gw ga akan pernah pernah mau nikahin cewek yang udah pernah melahirkan.
Dan gw ga pernah juga mau mencintai cewek lain secara sepenuhnya, lebih baik cewe itu kasih lihat dulu sayang ke gw, gw baru mau bales sayang ke dia 2x ataupun lebih dari sayang dia ke gw. Yang pasti ga takut sayang dan cinta duluan sama cewe. Gw takut dikecewain kayak sama Vi kemarin.

Tapi sekarang gw udah bisa plong.
Udah ga ada rasa yang tertinggal lagi.
Dan hidup gw lebih baik sekarang.
Soal cinta ga usah dibuat ribet hahaha.


Terima kasih buat yang masih setia baca.
Subscribed ya.
Cherrs. :beer
Diubah oleh Nainggolan8
Quote:


baru dikit udah THE END ? emoticon-Mad
udah selesai gan?
singkat gan tapi ga apa apa udah berbagi pengalamannya gan.
nanti ada kelanjutannya gan? di tunggu ya gan
Quote:


Ga jadi gan.
Quote:


Ane lanjutin ana gan.
Biar ga putus2.

Part 39 Bali

Part 39 Bali

Setelah sekita 1tahun di kota Surabaya. Gw putusin untuk berkelana ke kota pulau tetangga jawa yaitu Bali. Awalnya sering gw liat di televisi acara FTV sehingga membuat gw penasaran dan pengen mencoba keberuntungan di pulau dewata itu. Apalagi kan banyak bule pasti enak bisa sering cuci mata.
Gw memutuskan untuk pergi kesana.

Punya temen deket di Surabaya dulu karena sering ngegame bareng. Sebut saja namanya Stan. Sering dia bolos agar kita bisa duet main game yang bernama Dota. Karena kebiasaannya sering bolos. Dia pun gagal lulus SMA. Dia berpikir dan berpikir, akhirnya dia memutuskan buat ikut bareng gw untuk ke Bali. Dengan Stan atau walaupun tidak dengan Stan gw orangnya nekat an.

Tiket pun telah terbeli. Barangpun sudah kita packing. Inget gw dia selalu bawa gitar kesayangannya.
Rasa senang ketika menaiki mobil travel yang akan bawa kita ke pulau dewata itu. Sepanjang perjalanan ga bisa tenang karena sudah pengen cepet2 sampai disana.

Sepanjang perjalanan kita bercanda bersama.
Eh ada cewe cantik dibelakang ternyata.
Masih kecil kira2 umur 18 kali.
Kita tau setelah turun makan.

Part 40

Part 40

Tapi jujur kita berdua cuman ngeliatin doank. Cewek ini pergi bersama adik kecil nya. Kita ga berani kenalan saat itu. Pengecut kita ya. (Hahaha)
Akhirnya mobil di kota Denpasar. Kita turun didaerah Kuta untuk mencari tempat kos, Sampai disana kita masih pagi, Jadi masih sempat untuk keliling mencari tempat kos. Barang cukup berat yang dibawa tapi hati senang karena bakal ada kehidupan dan cerita kehidupan yang baru so barang itu terasa ringan aja gitu.
Setelah 1 jam kita muter2 dan membandingkan, akhirnya kita menemukan tempat kos yang cocok dan harga terjangkau, gw cuman bawa uang 1 juta saat itu, Stan mungkin lebih dari gw tapi dia ga mau cerita. Kita komitmen untuk bayar kos setengah-setengah dan juga kita segera mencari motor agar gampang mau keliling untuk mencari pekerjaan, tapi terfikir oleh gw si Stan kan manja apalagi dia tidak ada ijasah SMA, ada ga ya ketemu pekerjaan nantinya buat dia.

Sesampainya di kos baru, kita merapikan barang semua dan tertidur dilantai.
12 jaman kita di mobil ngak dapet tidur.
Setelah bangun seperti biasa anak kos kita mencari makanan diluar, pertama kalinya. Nasi campur makanan yang ada yang terdekat dari tempat kosan kami.
Dapatlah gw info untuk penyewaan motor seinget gw 400ribu untuk harga sewa 1 bulan.
Memang motor lama tapi masih bagus ya sudah lah kita pakai saja.

Besoknya kita langsung keliling2, ke pantai membawa gitar, sempet santai dengan minum bir dan bermain gitar, ternyata karena permainan gitar Stan yang bagus, itu mengundang banyak orang duduk bareng dan berkumpul ada juga beberapa dari mereka orang Bule.
Dari matahari masih bangun sampai matahari tertidur kita masih disana ngobrol berbagi cerita satu sama lain dan ada 1 cewek sudah agak tua yang menraktir kita berdua beberapa botol bir dan rokok.
Senang rasanya hari itu, kita dapat berkenalan dengan semua orang disana, dari anak2 pantai, pedagang2, dan juga beberapa orang yang baru datang dan mencoba kehidupannya di pulau Dewata itu.

Keesokan harinya sebangunnya kita, kita langsung berangkat ke pantai tempat kemarin itu, tapi kita tidak membawa gitar.
Bertemulah dengan 2 orang cewe yang asalnya dari luar pulau juga.
Beberapa jam kita ngobrol, mereka mengajak kita berpesta dimalam hari kesuatu club di kota itu.
Hari begitu cepet hingga tak terasa gelap aja.
Emank Bali itu kota pariwisata dan membuat setiap jiwa yang tinggal disana itu tenang dan damai. Seperti motto nya anak-anak pantai. PEACE.

Malam itu langsung kita berberes2 untuk menepati janji kita untuk ikut party kesalah satu club disana.

Gw: Ayo Stan, buruan dah ga sabar gw.
Stan: Sabar cok, sebentar lagi.
Gw: Kayak cewek lama lu hahaha.
Stan: Gw harus keren donk siapa tau ketemu jodoh disana atau bule hihihi.
Gw: Modus lu anjing hahaha.
Stan: Hahaha (Dengan ketawa khasnya dia)
Padahal udah lama berberes dandanannya ya gitu aja hahahha.

Ngeng kita pacu itu kuda merah kita.
Bercanda dimotor ketawa keras, udah serasa kayak orang kaya aja padahal semua pas2an.
Bolehkan bersenang-senang walaupun tidak punya uang. Udah kayak lagi donk ya. Sampailah kita disebuah klub dijalan Legian, clubnya besar dengan beberapa lantai yang dimilikinya. Kita masuk dengan membayar 50ribu rupiah perkepala dan mendapatkan bir sebotol atau minuman spirits dengan 1 takaran + mixer yang kita inginkan.
Disitulah gw berkenalan dengan yang namanya Whiskey, karena gw menukar tiket gw dengan whiskey (Itu yang warnanya coklat itu).
Si Stan menukarnya dengan bir saja, biar lama habis ujarnya.

Akhirnya teman yang undang kita itu datang. Ya mereka ngak cantik biasa saja, tapi pertemuan singkat dipantai itu cukup menarik sehingga kita ikut.
Ngobrol2 sambil kita minum, beberapa kali kita pergi ke dance floor untuk berdansa, ya gw dan stan bisa dansa walaupun kacau.
Karena di club identik dengan dance, banyak laki2 dan perempuan yang jago dance pasti gampang menarik perhatian lawan jenis mereka, atau kadang banyak juga yang dance demi menarik perhatian sesama jenis.

Stan tiba2 menghilang setelah gw balik dari toilet.
Gw ambil handphone dan gw sms dia tapi ternyata sinyal yang ga ada ngebuat gw susah menghubungi Stan. Wah ini anak kemana ya apa diculik? Tapi apa ada emank yang mau nyulik dia.

Gw: Woi cok, kemana aja lu, gw cariin daritadi sampe kabawah2 terus keatas lagi rupanya lu disini.
Stan: Iya gw kan jalan2 aja ntar juga gw balik keatas ga mungkin hilang tempat segini doank.
Gw: Cari lobang lu?
Stan: Hahaha, ya kalau dapet kenapa ngak, lumayan kan kalo kosan kedatangan 1 cewek bisa bareng2.
Gw: Gw duluan baru lu ya? HAHAHA
Stan: Tai kon.

Kita berjoged2 saat itu kita berdua aja, karena 2 cewek yang tadi ajak kita kesini udah ga tau kemana, tapi yang pastinya mereka masih di dalam club yang sama.

Gw: Mana ya mereka kok gw ga ngeliat.
Stan: Tau tuh udah ngilang aja, ditarik bule kali. haha.
Gw: Maybe.
Stan: Eh Zen tuh tuh liat diujung itu kan cewe yang tadi sama kita bareng, udah ciuman aja sama bule, anjrit.
Gw: Hahaha, biasa kali di club Stan. Namanya club gimana sih lo, norak.
Stan: Gw harus dapet nih cewek, masa banyak cewek disini ga ada 1 pun yang bisa gw deketin. Gw harus beli minum lagi nih biar pusingan dikit.
Gw: Silahkan asal jangan mabuk aja lu, repot ntar gw tai.
Stan: Woke hahaha party bro party partei.
Gw: Songong loe...

Beberapa menit kemudian dia udah ngobrol aja sama cowok bule. Maklum bahasa inggris nya cukup oke dibanding gw.
Mereka ngobrol sambil duduk disalah satu sofa disana, tapi anehnya bule cowok itu malah beberapa kali gw liat menaruh tangannya diatas paha nya si Stan. Gw dari jauh ngeliatin aja, udah ngakak2 gw.
Semakin lama bukan cuma ditaruh diatas pahanya malahan dielus2 pahanya si Stan, wah kacau nih dalam hati gw, apa Stan ini biseks apa maho sih. Setau gw dia mah normal, apa segen kali ya.

Akhirnya ga pikir panjang gw samperin,
Gw: Stan ayo turun bosen gw disini.
Stan: Ini bule katanya mau traktir minum bro.
Gw: Aduh ngapain, udah cabut dulu aja.
Stan: Ayoayo dah.
Beberapa menit kita turun dibawah beli bir dengan harga promo 5ribu kalau tidak salah. Itupun bir yang ukuran besar.
Gw: Wakakaka mesra juga ama si bule cowo itu lu. Homo lu anjing. Wakakaka
Stan: Cuma dielus paha doank gw dapet bir kan lumayan bego.
Gw: Parah lu kalo gw sih udah jiji banget. Ngeri juga permainan lu bro.
Stan: Hahaha tapi yang dielus2 itu gw jadi najis juga sih, hampir dicium gw, bule nya item lagi.
Gw: HAHAHAHAAHA Kacau lu.

Tiba2 kita melihat ada 2 cewek disebelah kanan kita lagi santai.

Gw: Stan, sikat tuh berani ga lu ngajak kenalan.
Stan: Selow bro, kita cari timing yang pas.
Gw: Terserah lu yang penting abis lu masuk baru gw follow up lu.
Stan: Sip coba aja.

Sebut aja inisial nya si A dan si B.
Pertama kali Stan bicara dengan si A.
Gw pantauin dari jauh aja, disamperin Stan dengan membawa 1 botol bir ditambah dengan gayanya yan sok cool gitu.
Hahaha gw sempet tersenyum kecil sedikit ngakak ngeliat tingkah bocah tu yang umurnya dibawah gw 1 tahun.

Stan: Ehm, Hi anak jakarta ya?
A: Im from Australia.
Stan: Oh ya, Im Stan. Nice to meet you.
A: My name ...... (gw lupa) Nice to meet you two.
Langsung masuk gw dapet kode sama stan.
Stan: Oh he is my friend, he is Zen.
Gw: Yes, my name Zen nice to meet you.
(Gw senyum2 aja karena ni cewek kelihatan cewek yang sering keclub deh)
Gw: Oh sorry i have to go to toilet.
Stan: Buruan lu.
Gw: Nyengir aja gw.
A: Where u guys come from.
Stan: Oh I'm from singapore. (Si goblok ini nepu kacau) Where do you stay?
A: I Stay at Denpasar.
Stan: Oke lets go inside for dancing.
A: Yes sure. Come on B.

Pas gw balik udah hilang aja. Masa bodoh gw pergi ke lantai paling atas, gw beli bir lagi tapi yang ukuran kecil. Gw memandangi dari atas sana ke sekeliling club itu. Angin yang segar terus menerpa gw dengan sebatang rokok ditangan menikmati dinginnya malam didalam sebuah club.
Tiba2 dateng lah si Stan.
Stan: Lu disini ya gw kira dimana?
Gw: Iye males gw nyari lu, ga tertarik gw sama cewenya keliatannya gimana gitu.
Stan: Sialan gw disuruh beliin dia minuman. Kemakan malu gw beliin aja.
Gw: Serius lu? Hahaha derita lu, makanya jangan gaya. Trus mereka mana.
Stan: Lagi ditoilet, ntar juga palingan dia kesini.
Gw: Itu anak bule apa indo sih, mukanya kayak ada bule2nya terus juga ada indo2nya, ga jelas juga tuh anak. Feeling gw sih bilang dia Indo.
Stan: Bodo ah mau gw bungkus kalau bisa hahaha..
Gw: Lu kira kado bungkus2, kacau lu mabuk lu jancok.
Stan: Eh tuh mereka dateng.

Tangan gw tiba2 ditarik aja masuk kedalam, pake inggris sih cuman gw ngetik disini pake indo aja ribet inggris.
Gw: Woi mau kemana. Gw Lagi nyantai duduk ditarik.
A: Ikut gw ke dalam gw haus.
Gw: Terus kalau haus kenapa ajak gw.
A: Udah ikut aja.
Si A kedepan bar memesan minuman. Gw dibelakang aja, karena gw ga mau minum lagi bir gw aja masih ada dimeja tempat gw duduk tadi.
A: Gw udah pesen, lu mau minum apa?
Gw: (Emanknya bisa gw dikadalin kayak Stan, no way) Gw ga mau minum gw masih ada bir disana. Lu kalau mau minum ya lu aja yang beli. Gw ngak.
A: (Ngeliatin gw aja dia pas bartendernya lagi ngebuatin minuman itu) Cobain deh enak ini. Rasanya manis.
Gw: Ehmm ia enak dingin jadi fresh ya. Ya udah sono bayar terus kita ke balik ke kursi tadi gw mau ketemu Stan.

Akhirnya dia buka dompet terus dia keluarin 2 lembar 50ribuan, dan dibayar sama dia sendiri.
(Dalam hati gw enak aja, lu yang mau minum masa gw yang bayarin, kenal aja baru, gw ngak bodoh)
Akhirnya setelah beberapa menit disana ngobrol minum, gw ga banyak bicara, udah bosen soalnya gw.
Kita putusin buat turun dan balik, ga tau gw Stan ada maksud apa sama si A.
Cuman gw ga peduli hahahah ngantuk gw.
Akhirnya turun bareng, dia udah pegang2an aja sama si Stan.
Pas diluar club gw ga gitu deket sama mereka posisinya, ternyata dia mau mesen taxi.
Ternyata, masa dia pesen taxi pake bahasa indonesia, logat sunda.
Sial giliran pesen taxi malah bahasa indonesia dia.
Gw ketawa aja ngeliat expresi Stan pas disebelahnya ngedenger dia pesen taxi dan nawar harga sama pengemudi taxinya.
Gw siul in Stan kasih kode ke dia supaya kita cabut, tinggalin aja itu cewe.
Ternyata gagal si Stan.

- Nyuci baju dulu dilanjut malam.
Mantaplah updatr kali ini..
Langsung beberapa part.. Lmyn utk menemani tidur.. Lanjut lg gann.. emoticon-Big Grin
Quote:


Siap boss ditunggu ya.
Quote:


mungkin gue trllu brharap karena dia pernah terima gue dlu ..

thx atas sarannya gan ...agan udh kyk mario teguh..he..he
2 jempol deh untuk agan
emoticon-2 Jempol
Quote:


Sama, siapa sih yang ga bahagia kalau bisa bantu sesama :beers:
Part 41

Akhirnya kita balik deh ke kosan tercinta. Badan pada pegel dan kepala sedikit pusing. Pengalaman yang seru dihari kedua diBali.

Sempet jadi kendala melamar karena si Stan kan ga punya ijasa SMA hari ketiga kita udah mulai mencoba cari2 informasi lowongan pekerjaan.

Gw akalin sebisa gw. Gw scan ijasa gw. Foto sama nama gw, gw ganti sama nama dan foto stan. Utak atik sedikit dengan segala skill hang gw bisa. Setelah beberapa menit gw akalin untuk ijasa SMA si Stan akhirnya jadi. Not bad kalau fotokopian. Terkesan beneran, hehehe. Yes bisa lah gw berguna bantu temen gw.

Ada lowongan sales di salah satu perusahaan motor di sana. Gw ga ada basic jadi gw suruh si Stan aja yang lamar ternyata dia dipanggil untuk interview. Waktunya dia interview tiba. Ternyata bosnya ga tau kalau itu ijasa akalan gw. Akhirnya bekerja lah dia disana diluan gw masih nganggur waktu itu.

Gw terus mencari akhirnya gw dapet juga pekerjaan sebagai customer service diperusahaan yang baru buka dengan gaji 1juta. Cukup kecil kalau misalnya gw sendiri tinggal ga ada temen. Untungnya gw barengan sama temen jadi bisa setengah2.

Berjalan 1 bulan bekerja Stan memutuskan untuk berhenti karena dia ketemu teman sma satu sekolahnya dulu. Temanya sebut aja Jef. Jef bekerja disalah satu tempat jualab bakwan, memang mereka membutuhkan 1 pegawai lagi.
Kerjanya lebih dari 8jam serabutan.
Dapet makan dan tinggal tapi gaji hanya 500ribu.

Stan: Zen, gw ketemu temen lama. Kenal ga lu sama ini si Jef.
Gw: Oh iya kenal sih kenal gitu2 aja dari Surabaga kan dia?
Stan: Iya cok. Daripada ribet mending gw kerja bareng dia aja. Lumayan lah 500, tapi ga usah pusing makan dll.
Gw: Terserah bro. Kalo itu lebih bagus mah gapapa santai aja. Jadi kapan lu mulai.
Stan: Besok lah palingan Zen. Lu sendirian gpp kan ya?
Gw: Ia santai aja. Kan deket juga tuh tempat sama kos an. Y ntar gampang gw mau main ke sana juga.
Stan: Siap. Dateng aja kalau kenapa2 ato mau sharing. Mau makan dateng aja palingan dikasih. Orang temen2 gw semua kok.
Gw: Woles bro.

Akhirnya keesokan harinya Jef dateng ngejemput si Stan. Disitu lah baru mulai kita jalan sendiri2. Sebenernya gw juga merasa dia itu masih manja banget anaknya. Kadang jadi gw sendiri yang terlalu repot. Kerjaan nya masih sukanya main2 aja dia selama sebulan kita bareng.

Duit hanya 1juta.
Gw hanya bekerja 1bulan karena perusahaannya ada masalah dan terpaksa diberhentiin. Duit hanya sisa 1 juta gaji terakhir. Gw bayar kos udah 400ribu. Tinggal 600, jadi gw bertahan aja deh. Motor terpaksa dikembaliin. Makan seadanya kalau ga menunya indomie, nasi pake tempe, nasi pake tahu, atau kerupuk doank. Ngerokok gw dari marlboro jadi djarum 76 itupun satu batang bisa disambung2 2 atau 3 kali. Tapi 1 yg gw tetep bisa jaga ketika itu sepeserpun ga pernah gw minta ke ortu sebagaimana pun keadaan gw, gw coba berusaha dan berjuang sampai titik darah penghabisan.

Part 42

Part 42

Beberapa hari cari informasi dari temen tapi ga ada. Udah baca forum kaskus juga belum dapet yang sesuai dengan skill gw.
Sempet pusing takut ga bisa menyambung hidup. Tapi terus gw berdoa sama Tuhan. Untuk nguatin iman gw.

Akhirnya gw kenalan sama operator warnet jadi mau main berapa lama juga gratis. Modal beberapa batang rokok sama gorengan itu pun kadang2. Warnet deket kosan jalan cuma 5 menit.

Rejeki emank ga kemana disaat gw udah mulai sedikit putus asa.
Tiba2 ada teman dari facebook. Ga gw kenal cuman kita udah temenan diFb. Banyak mungkin yang begitu ya. Sebut aja namanya Dre.

Dre: Halo.
Gw: Halo, btw siapa ya?
Dre: Kenalin gw Dre.
Gw: Oke gw Zen. Anak mana bro?
Dre: Bali. Gw dari jakarta lagi kuliah disini.
( Pas banget nih ada teman baru siapa tau bisa ngebantu )
Gw: Sama gw juga baru sebulan disini. Lagi nyari kerja nih.
Dre: Oh ya. Lagi ol dmn? Ntar kalau gw ada info gw kasih tau deh siapa tau ngebantu oke.
Gw: Sip, ini ol di warnet di jalan #####
Dre: Deket tuh sama kos an gw. Gw samperin deh sekalian mau cari makan. Lu bawa motor ya?
Gw: Kaga, gw mah ga punya motor. Miskin gue. Ya uda klo mau samperin ini nomor gw ntar kalau udah di depan sms aja or telp.
Dre: Oke deh. Tunggu ya gw otw.

Beberapa menit dia udah sampe kita makan sambil ngobrol.
Dre anaknya baik sih dia diajak ngobrol nyambung.
Akhirnya sering dia ke kos ngobrol trus gw ke kos dia ngobrol.

Dapat lah gw info pekerjaan dari dia jadi server (pelayan) disebuah club yang baru buka. Dan paling besar sebali saat itu. Kita melamar berdua dia juga ikut melamar tapi dia sebagai kasir. Akhirnya setelah melewati 2x interview kita akhirnya bekerja.
Tapi ada pengalaman seru sebelum kita kerja. Kocak ini.

Jadi ceritanya setelah kita interview pertama akhirnya disuruh interview kedua. Karena biasanya interview kedua itu sudah lolos pasti masuk. Kita ga ada rencanain cuma spontan aja sih.

Dre: Asik nih interview ke2 pasti masuk kita gawe Zen.
Gw: Iya alhamdulilah lah klo gini mah namanya rejeki.
Dre: Eh lu pernah nyobain mushroom ga?
Gw: Apaan tuh ga pernah gw tau. Apaan sih mushroom kan jamur. Makanan ya?
Dre: Itu minuman jadi jamur dicampur fanta gitu. Cuma kalau abis minum itu ngeliat orang jadi ijo.
Gw: Ahh lu ini kok ngomongnya aneh gitu. Ga mungkin lah bisa ijo. Ga percaya gw.
Dre: Karena itu namanya magic mushroom cuman di Bali adanya.
(Sempet penasaran sih gw ama itu mushroom)
Gw: Tapi ga ada duit bro. Tau sendiri kan lu gw gmn sekarang.
Dre: Santai. Gw masih ada. Ayok deh ke daerah kuta. Biasa banyak disana.

Akhirnya kita jalan ke daerah kuta untuk membeli mushroom itu.

Part 43

Part 43

Sehabis beli mushroom kita balik harganya 20ribu pergelas. Kita beli 1 gelas aja.

Sampai di kos karena gw penasaran langsung gw cicipin ga pake lama. Rasanya seperti fanta tapi kecampur air gitu. Gw minum setengah habis itu Dre minum setengah juga.

Gw: Dre mana efeknya ga ada.
Dre: Sabar. Ntar pasti awalnya badan lu pegel2 dulu tunggu aja.
(Sambil nunggu akhirnya gw mainan komputer dia, gw liat2 eh ada bluefilm karena udah lmyb lama jomblo gw nonton aja hahaha)
Gw: Gw nonton ya.
Dre: Nonton aja santai bro.

Tiba2 badan gw jadi pegel sedikit abis itu ga lagi. Gw baringan di ranjang sambil nonton. Akhirnya efeknya dateng tuh. Emank sih ga ijo gw ngeliat si Dre tapi mukanya tu keliatan goblok bgt jadi gw ketawa ngakak sendiri kegelian. Dia juga sama gitu juga jadi kayak ber2 saling ketawa dan keluarin candaan yang jayus.

Abis itu kita ke salah satu market deket kos Dre.
Gebleknya cuman pake kaos kutang sama boxer doank ma sendal jepit.
Udah ga tau apa2 trus si Dre malah kecebur ke selokan yang ga dalem.

Sampai dimarket kita beli bir sama iseng beli kondom terus snacks. Orang kira kita homo. Padahal mah normal gw, si Dre tu kali homo. Gayanya agak gemulai2 dia mah apa emank pembawaannya ya. Jadi sering gw nginep sana di kosan nya.
Abis minum2 mabuk ga sempet tidur udah pagi dateng aja. Kita lari pagi ke lapangan renon. Hampir muntah gw ga kuat karena lupa minum air sama sekali kemarin. Cuma mushroom dan beer ma snack (jangan ditiru guys).

Nah masuk di club itu banyak kisah2 gw tentang wanita nih.
Hari pertama cukup gila. Training seperti sistem tentara disana. Gw mabuk di hari pertama si Dre yang bonceng gw balik. Akhirnya karena kita berdua ngantuk tidurnya di kosan gw.

Pas gw baru tidur emank rada mabuk efeknya masih ada. Tiba2 gw ngerasa kok ada yang gerayangin gw ya.
Ternyata si Dre peluk gw.
Gw dorong dia gw pikir mungkin dia ngigo kali.
Terus kok kayaknya bagian bawah gw kerasa dingin gitu pas gw hampir ketiduran. Terus kayak ada tangan yang nempel dibagian bawah seinget gw. Saat itu gw tidur terlentang hadap ke atas nah dre disebelah kanan gw dia hadap ke kanan.
Ternyata tangan dia uda ke deket selangkangan gw aja. Langsung gw geser tangannya, ini anak ngigo ato apaan sih gw pikir. Gw normal jiji banget.
Karena gw tidur cm pake boxer ada lobang yang bisa dibuka untuk kita buang air kecil gitu. Eh udah nongol aja mr.p gw. Gw langsung tutup aja. Mungkin karena gw geser2 tidur jadi kebuka. Gw ga mikir negative gw pkr smw baik2 aja kita ga boleh langsung negative.

Apa jangan2 dia homo ya? Dalam pikiran gw. Tapi masa sih dia pernah blg dia ada pacar cewe tapi aneh.

Beberapa minggu lewat begitu aja.
Banyak temen baru sesama server dan beberapa cewe pemandu karoke gw kenal.
Saat itu iman gw diuji banget.
Karena gw ga pny cukup uang beli rokok gw selalu minta sama mereka.
Anggep cewe2 pemandu karoke itu sebut aja LC ya.

Gw: Eh klo nanti di booking di room karoke, minta aja rokok sebungkus pura2 aja isep sebatang ntar pas balik kasih gw yah yah bantuin donk.
LC: Iya. Gampang tenang aja hehehe.

Ada beberapa LC yang gw kenal sering bercanda itu gw mintain. Setiap pulang bisa dapet 1 bungkus ato 2 kadang kadang. Mereka baik mengerti banget. Nah si Dre ngamuk2 sama gw bilang gini.

Dre: Zen, u berubah banget setelah kenal banyak temen. Ga kyk dulu lagi lu.
Gw: Paan, gw biasa aja kok kan tiap hari juga bareng kayak dulu pergi pulang mah bro. (Wah feeling gw bilang kacau nih apa cemburu ya, udah ga bisa neko2 homo ni anak nih)
Dre: Beda aja lu agak sombong sekarang.
Gw: Sombong apanya bro. Gw aja makan susah apa yang mau disombongin. Kenapa sih lu kok aneh amat.
Dre: Beda aja sih.

Jadi makin aneh sikap si Dre ke gw.
Padahal gw anggep ya best friend aja. Akhirnya gw cari info dr temen2nya. Ternyata emank bener Dre itu homo. Cuma pura2 kayak ga homo pas bareng gw.
Anjing banget dalam hati gw. Gw harus jaga jarak nih. Ntar semakin panjang malah ribet.

Berjalan seperti biasa kerjaan.
Semakin banyak LC yang gw kenal. Emank sih ga deket cuma ya sering say hi dan ngobrol. Semakin terpancing iman gw. Gw juga mulai ngejauhin Dre. Semakin hari tatapannya semakin ga enak aja ke gw. Akhirnya gw ga ikut lagi numpang sama dia pergi dan pulang.
Gw numpang temen lain pas ada temen yang kos nya ga gitu jauh.
Tiba2 dia sms.

Dre: Udah sombong lu sekarang. Dapet temen baru lupa lu dulu gw bantuin lu.
Gw: Bukan gitu kali. Gw ga nyaman temenan sama lu selama ini cuma gw sabar aja ga enak karena lu ngebantu gw banget, gw kira tulus lu ngebantuin gw. Rupanya lu ungkit2 lagi semuanya. Udah emank sampe sini aja kali kita temenannya. Ga nyangka gw lu pake pamrih ngebantu orang bro. Ya udah thanks deh ya.

Setelah beberapa hari pulang pergi kadang ga jelas harus minta2 tolong temen yang ini besoknya yang ini.

Datanglah sosok cowok udah cukup tua umurnya. Sudah beristri dan beranak 3. Namanya pak Made. Dia adalah pengawal pribadinya Owner di tempat kerja gw.
Terus aja apdet mas broo..
Bnyk yg silent reader dsini.. emoticon-Big Grin
Kisahnya seru ko, pasti banyak yg suka..
Ayoo apdet maleemm.. Rhehhrher
Quote:


Kayaknya cerita gw ga seru gan.
Makanya pada silent reader.
Hahaha. emoticon-Matabelo

Part 44

Part 44

Pertama kali kenal karena gw diajakin minum2 vodka whiskey beer dll pas pulang kerja. Minumnya di hall tempat kita kerja sepulang kerja jam 4pagi. Sampe jam 5biasanya duduk sebentar sambil minum n ngerokok. Tiba2 pak Made itu selalu ngontrol buat ngunci semua pintu sebelum dia pulang setiap harinya. Berkenalan disana sambil minum bareng. Gw ceritain kalau gw merantau. Kehidupan skg gw begini. Dia sedikit iba dan darisana dia mulai menganggap gw seperti keluarga lebih tepatnya adiknya sendiri.

Asal pak Made dari Bali, tepatnya dari kampung di daerah Singaraja. Kehidupannya tidak spesial. Dia pergo dengan motor butut juga hang kecepatan maxnga mungkin sekitar 70 80. Kisah hidupnua seperti gw dulu dimasa muda. Karena masalah ekonomi keluarga dan memaksa dia harus keluar dari rumah juga dan menjadi preman disalah satu wilayah. Malak, mukil, & bunuh dulu biasa dilakukannua semasa muda. Sekarang dia sudah berkeluarga dan semua hanya jadi kenangan dia telah bertobat. Sampai2 merokok juga udah tidak dia. Cuma seselali kalau gw tawarin dia ga enak nolak. Tandanya menghargai dan baik hatinya.

Back to that situation.
Akhirnya gw pulanglah di anter pak Made. Ternyata mau ke rumahnya harus melewati kos gw dulu. Terima kasih Tuhan. Kau memberikan jalan keluar untukku.

Kerja di club malam enak. Walaupun tidak sehat, harus menjadi perokok pasif tiap malam. Terus alkohol, juga bergadang terus tiap pagi. Cuma ya pilihan terakhir demi memperbaiki keuangan.

Dijalan kita ngobrol karena tadinya dibagi duit sama temen gw. Karena dia tau gw ga gitu punya duit dan karena gw rajin kerjanya. Dapat 10ribu. Gw pake duitnya buat makan nasi jinggo sebutannya nasi yang harganya 2500, gw makan berdua bareng pak made itu.
Setelah makan langsung dia mengantar gw balik kos tapi ga sempet mampir karena pagi dia harus bekerja di perusahaan lain. He got double job. What a strong guy. Badannya besar kayak ade rai. Tatoo nya full tangan dan kaki juga badannya. Real bodyguard pokoknya

Keesokan hari dan seterusnya pak made menawarkan membantu antar jemput sampai akhir bulan. Karena akhir bulan harus bisa sewa motor rencana gw. Makan seadanya susah banget. Sampe pernah di akhir2 bulan duit gw bener2 sudah habis. Gw doa aja supaya ada rejeki jadi besok gw bisa makan dan ga sampe pinjem sana sini. Memang mukjizar Tuhan itu ada. Dia adil, malam pas gw kerja gw dapet tip 20ribu. Itu gw pake sehari keesokan hari nya kosong lagi, dapet lagi 50ribu bertahan sampai 3hari. Dan terakhir dapet lagi 10ribu sampai gajian gw hidup pakai duit kaget dari tips.
Dari situ gw mulai percaya kalau Tuhan melihat semua.

Gajian pertama dapet 900ribu sekian. Walaupun gak terima full karena gw masuk sekitar tanggal 10an. Temen ada info sewa motor gw langsung sewa aja daripada ngerepotin orang. Gw lapor pak made.

Gw: Pak gw rencana sewa motor aja ya 400murah ga?
Made: Standart kok ya segitu. Kalau belum ada uang ga usah dipaksain biar aku yang antar jemput gapapa. Saling bantu. Aku juga dulu pernah alami masa sulit jadi aku tau gimana susahnya.
Gw: Gpp pak. (Karena gw orangnya keras.) Gw sewa aja gpp pak. Nanti kalau gimana2 kan ge cerita pakbro (Panggilan akrab gw, karena pak made berjiwa muda orangnya)
Made: Ya udah kalau ada apa2 cerita sama aku. Jangan sampai kenapa2. Ok.

Alhasil bayar kosan 400 + 400 untuk motor gw hanya pegang 100 sekian untuk kehidupan sebulan itu. Ga mungkin banget kan. Tapi gw karena sebelumnya tau susah. Mental gw ga setempe itu. Sebelum terjadi tandanya tak ada yang bisa memastikan pasti terjadi karena usaha orang beda begitu juga perjuangannya.

Gw berkenalan dengan seorang cewek. Dia anak sekolah di Bali sebut aja namanya De. Anaknya montok, tingginya sedang, bibirnya sexy, kulitnya hitam manis, rambut lurus, bisa dibilang kaya, dan dia berasal dari Bali.

Perkenalan pertama ketika gw sering diliatin sama dia pas gw kerja di club. Di club tempat gw kerja ada yang namanya Campus day. Jadi setiap hari senin itu acara untuk anak2 kampus. Tapi beberapa anak sekolahan yang masih smp or sma banyak juga yang masuk. Begitulah kehidupan malam di Bali secara sekilas. Nah saat itu dia smp kelas 3.

-Biar part selanjutnya yang cerita panasnya kehidupan cinta semalam di Bali hahahahah emoticon-Angkat Beer Cheers dulu ah biar melek!

Part 45

Part 45

Pertama dia yang sudah ga kuat nahan pengen kenalan sama gw kali ya.
(Bukan GR emank begitu kenyataannya padahal gw biasa aja)

De: Ini kak Zen kan?
Gw: Ya kok tau?
De: Tau donk kan sering kesini biasanya tiap senin.
Gw: Oh iya beberapa kali sempet liat kamu juga kok. Suka dugem ya haha.
De: Ya ikut2 aja bareng temen2 sih kak. Eh kak boleh minta foto bareng?
Gw: Boleh.
(Jepret)
De: Kak ganteng deh. Hahaha.
Gw: Buta kamu hahaha aku biasa gini dibilang ganteng. Jeleknya gmn.
De: Kak kak Zen minta nomor HP nya boleh?
Gw: Boleh kok. Tapi mau buat apa?
De: Ya mau smsan kak.
Gw: Iya ini nomornya 08123456789. Oh ya aku balik kerja dulu ya, have fun disini ya. Kalau mau order biaa panggil aku or yang lain ya De. See u around.
De: Sip kak semangat ya.

Keesokan harinya. Dari malam nya itu juga dia udah sms. Jadi pekerjaan gw itu wajib bawa Hp karena untuk dapetin tamu dan langsung catet nomor tamu diHp jadi kalau ada event diclub itu kita punya guestlist untuk diundang.
Sempet kita smsan pas gw kerja juga.
(Udah gw bilang kayaknya dia ngefans sama muka jelek gw kali hahahaha)

Besok tepatnya hari minggu adalah hari libur gw. Trus sms an, gombal gambil basa basi dikit lah. Namanya juga anak muda. Malamnya gw ajakin aja ke kos kalo nganggur mah gw bilang gitu.

De: Kakak kos dmn?
Gw: Ini di denpasar. Kenapa mau main? Gw nanya iseng.
De: Kalau boleh mah gpp lagian bosen dirumah biasa juga ke kos temen2.
Gw: Jangan kak malu kos an kak mah jelek ga ada apa2nya. Ntar ga betah kan jadi ga enak.
(Kosan jelek cuma matras yang tipis peninggalan bareng Stan dulu)
De: Yee kak ini kok ngomongnya gitu. Gpp mau jelek or apa mah yang penting kan bs dibuat istirahat.
Gw: Ya kalau mau main ya main gpp kok tapi emank kamu tau jalan apa. Tapi bener jelek. Ga ada apa2 malu.
De: Tau donk kan ade asli sini. Ya sekita2 mah tau jalan. Oh ya sekalian kesana nanti kak mau nitip apa?
Gw: Ga usah dek ngerepotin. Yang penting selamet aja udah seneng. Wakaka. (Gw suka bercanda)
De: Dasar. Pernah cobain arak bali kak?
Gw: Belum, disini juga baru 2bulanan. Kayak apa rasanya vodka? Apa apa?
De: Ya ade jg ga tau ga pernah juga. Ade kan sering minumnya cocktail pas di tempat kerja kakak itu. Kalau kak mau coba biar aku nitip temenku nanti aku bawain. Tapi kakak aja yang minum sendiri ya.
Gw: Ya coba aja bawain sekalian kak cobain.
De: Okedeh. Sampai ketemu ya. Kirimin alamatnya ama deket sama apa gitu kak biar ade ga kesasar nanti.
Gw: Iya ini alamatnya .......

Jam terus berjalan. Dia sampai didaerah kos an itu malem sekitar jam 7. Karena sebelumnya dia ada acara sama keluarganya.

(Biasa alasan cewe ke rumah temen apalagi temen deketnya udah kenal sama orang tua nya)

Ga susah doi nemuin kos an gw. Sampai di kos, gw ajak masuk kedalam, dia belanja snacks sama bawa plastik yang isinya sebotol arak Bali. Pintu terbuka jadi angin pun sepoi2, menikmati angin malam yang sejuk sambil ngobrol dan mencoba arak Bali pertama kalinya.

Rasanya cukup enak ga terlalu keras juga ga terlalu ringan. Awalnya doi ga mau minum tapi karena ga enak cuma gw sendiri yang minum dia pun coba coba. (kelihatannya doi kurang suka pas ge pandang dia ketika minum)
Sambil ngobrol tentang kehidupan masing2 soal cinta, keluarga dan teman2. Ga terasa setengah botol udah habis aja dan beberapa plastik snack udah kosong.
Dia cukup manis dengan pipi nya yang chabi dan poninya hahaha.
Apa karena gw udah mulai high ya?

De: Udah brp lama disini kak?
Gw: Sebulanan jalan 2 bulan. Hehehe klo kamu tinggal sama ortu ya?
De: Iya tapi mereka sibuk sama urusan masing2 kan kita punya usaha keluarga. Sendirian aja disini kak? Kirain sama pacar?
Gw: Oh gitu. Ia sendirian aja. Buset klo sama pacar dan kalau punya pacar ga mungkin kamu disini.
De: Oh sama donk jomblo. Hehehe. Enak disini kak?
Gw: Hahaha iya ga laku. Enak disini nyaman aja sih suasananya.
De: Ga laku? Sini sama aku aja kak. Hahaha canda.
Gw: Hahah baru juga kenal. Dasar bercanda mulu.
De: Serius sih kak.

Gw udah mulai high. Karena mayoritas gw yang minum dibanding doi. Gw candain dia gw cubit pipinya dan bilang doi ndut n gw geliin dia bercanda. Asik sih lucu anaknya. Bisa buat ketawa terus sama tingkah childish nya.

Arak tinggal seperempat. Kepala semakin high. Gw berbaring aja diranjang tipis gw.

Gw: Gpp kan gw sambil tidur2an hehehe.
De: Gpp kak, pusing ya kak kepalanya?
Gw: Iya. Dikit (Padahal lumayan banyak haha)
De: Sini aku pijitin palanya kak.

------
To be continue

Part 46

Part 46

De: Sini aku pijetin kepalanya kak.
Gw: Boleh2 siapa tau enakan, tuh diminum arak nya masih sisa loh. Ntar kak baru lanjut lagi.

Dipijetin kepala gw sama doi. Enak sih lembut tangannya kayak serasa dielus2 sama kapas. Dipijet beberapa menit sama doi, enak sih kerasa anget jadinya, emank ada bakat terapi nih anak gw pikir.

Berapa menit setelah gw dipijitin sama dia, dia kelihatan sedikit mabuk juga.

Gw: De, Sini tiduran di atas ranjang, biar kak di lantai.
De: Gpp kak? Kasian amat di lantai kak.
Gw: Gpp udah biasa kakak mah tahan banting. Gpp udah sono tiduran aja.
Kak juga mau merokok dulu.
De: Iya deh.

Gw hidupin rokok sambil santai gw teguk lagi arak sekali. Untuk menemani gw merokok. Sehabis merokok gw melihat sosok De udah seperti terbaring lemes di atas kasur. Tapi masih terbuka matanya, gw tidur di sebelahnya dia tapi diatas keramik. Dia ngeliatin aja gw, gw bales ngeliatin dia, tangan gw udah megang tangannya aja. Dia juga bales genggaman tangan gw dengan sedikit keras. Galau kali ya doi? Abis itu gw cium aja bibirnya.

Kita beradu bibir sekitar hampir 30menit, gairah pun mulai membara. Nafas sudah tidak terlalu teratur lagi, suasana didalam kos pun menjadi panas. Perlahan baju pun lepas berserakan dilantai kosan gw, beserta dalaman semuanya. Dan ternyata De tidak perawan lagi, gw fikir ah sama gw juga udah ngak perjaka. So what a big problem, huh?

Akhirnya timah panas terasa basah karena masuk ke dalam rongga mulutnya. Terus selama beberapa menit dia bertahan dengan itu, gw sangat menikmati moment itu, dan ternyata setan sudah marah dan memaksa kita melakukan hubungan itu.

Jret!!!
Timah panas gw masuk kedalam mrs.v nya De. Terasa panas, tapi sangat enak. Sudah lama gw tidak melakukan ini, Dia pun mendesar beberapa kali ditambah dengan meneriakkan nama gw. Dan timah panas gw akhirnya meleleh, selama 30menit lebih kita bergesekan.

Gw: Cape ya? Hehehe.
De: Iya kak, sekarang kak jadi pacar De ya?
Gw: Yoi kan udah gitugitu masa ga pacaran hahaha. Btw menikmati ga kamu barusan?
De: Iya menikmati, enak kak.

Akhirnya setelah bersih2 kita berberes untuk istirahat, karena harus berjumpa hari besok.
Matahari pun mulai terbit, gw dibangunkan dengan kecupan dari De, karena semalam De nginep di kosan, untuk masalah nginep2 dan tinggal bersama kayaknya di Bali itu hal yang biasa dibanding kota2 lain di Indonesia.
Gw masak mie seperti biasa dengan tempat masak yang seadanya, awalnya malu sama De, cuman ya inilah hidup gw, buat apa harus gw tutup2in dengan banyak sandiwara.

Gw: De, mau indomie? Atau mau sarapan apa?
De: Ngak kak, lagi diet jadi ngak sarapan ah.
Gw: Hahaha diet? Oke deh aku mau masak mi dulu ya. Itu kalau mau minum air ada disana kok masih sebotol.
De: Iya kak...

Siang kejadian seperti kemarin terjadi lagi, bingung juga kalau ada dia bawaannya panas aja nih badan gw. Jadi kepikiran seks, Sejam lebih kita udahi permainan itu. Sore hari dia memutuskan untuk pulang karena sudah dicari orangtuanya.

Malam pun tiba, memang kalau ngak punya duit itu sangat membosankan, ga bisa keluar untuk jalan2. Hanya bisa ketika libur ya merenung nasib seharian di dalam kosan, even ada De sekarang yang jadi tempat curhat gw. Cuman pas gw sendiri ya kadang stres juga.

Keesokan harinya, gw kerja seperti biasa, diselang jam kerja gw. Ada 1 cewek dari pulau jawa merantau kesini dia kerja jadi LC, sebut aja namanya Ma. Cewek ini berpostur yang tidak tinggi, memiliki dada yang tegap, kulit putih, rambut lurus, lumayan menarik. Karena gw sering bercanda jadi sering hampir setiap hari kalau ketemu Ma gw selalu bercanda bukan untuk menarik perhatian, tapi untuk menyenangi hati gw sendiri agar bisa ketawa.

Gw: Ma, kamu udah punya anak ya?
Ma: Enak aja masih jomblo nih aku, suami aja belum punya. Ngejek yo.
Gw: Hahaha, keliatan dari muka lu udah kayak ibu2.
Ma: Buset, emank segitunya kah. Mukaku biasa sih tapi ngak kayak ibu2 juga kali Zen......
Gw: Hahahha, iya cantik kok, kayak nona meneer.....
Ma: Ngejek yo, awas lohhhh ntar.. (Sekalian dicubit perut gw)
Gw: Hahaha ih kok main cubit sih, sakit tau, eh kamu ngekos disini? Dimana sih, lagi nyari2 nih pengen cari yang deketan lagi dari tempat kerja ini. Kos gw rada jauh soalnya.
Ma: Gw kos didaerah ini ######, cari aja disana mah banyak kos2an, banyak juga anak sini yang tinggal disana kok, Zen.
Gw: Oh ya emank di ###### banyak ya tempat kos? sering lewat sih cuman ngak tau gw.
Ma: Ntar malem deh ke kos aku aja ngobrol bentar, kan sekalian lewat mau pulang ke arah kos kamu kan? Sambil makan.
Gw: Boleh juga, sekalian ngobrol.
Ma: Ya uda ini nomorku catet ya 08123456789.
Gw: Sip nomorku ini 08123456789, nanti kalau ada yang sms nanya alamat berarti itu nomorku deh. Aku takut tersesat apalagi udah malem nanti kan pas aku balik kerja.
Ma: Gampang ntar aku kasih patokannya.
Gw: Oke deh eh aku balik kerja dulu, ntar disangka bos godain cewe lagi.

Sepulang dari kerja, gw udah sms sama De juga. Kita tetep jaga komunikasi.
Kadang sering gw yang ga bisa bales karena belum punya uang untuk isi pulsa. Gw sudah dapat alamat si Ma, dan gw langsung otw ke daerah kos annya sesuai janji kita tadi sebelumnya, gw pikir pasti ditraktir makan, lumayan lah.

Halaman 5 dari 19


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di