CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Food & Travel / Outdoor Adventure & Nature Clubs /
Mendaki Gunung Adalah Hobi yang Dipandang Sebelah Mata
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5185f7697c1243880700000f/mendaki-gunung-adalah-hobi-yang-dipandang-sebelah-mata

Mendaki Gunung Adalah Hobi yang Dipandang Sebelah Mata

Tampilkan isi Thread
Halaman 3 dari 5
kayaknya masalah ini dihadapi hampir 75 persen orang yang hobinya mendaki
alhamdullilah orang tua ane masih ijinin klau lagi ngesot..yang penting jaga kepercayaannya orang tua sist
sabar neng. kita punya masalah yang sama sepertinya.emoticon-Sorry tapi pendakian gunung menurut saya malah menjadi olahraga yang ekslusif loh. soalnya ndak semua orang menyukai olahraga yang kita cintai ini.hahahaha.
Quote:


keran gan, emoticon-Malu (S)

ane paling suka kalimat ini "bersama alam kau akan tau arti hidup",

Diubah oleh dans_bgr
bokap temen ane, yang anaknya punya hobby naik gunung pernah bilang :
"kalo harus milih, lebih baik anaknya mati di gunung daripada mati di diskotik" (no offense) emoticon-Peace
yang penting di jalanin aja..

ane seneng begini ya di jalanin aja..

klo bokap paling sekarang tanya aja mau kemana..
ane bilang naik gunung..
katanya apa gak bosan tuh uda daki - daki lagi..

dari segi uang juga banyak habis juga ane buat beli gear...
tapi gpp daripada uangnya di habisin di diskotik emoticon-Big Grin
Quote:


bujug..sadis broww...emoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
Quote:


dari beberapa hobi yang saya jalani, hoby naik gunung yang paling murah dan paling banyak mendatangkan keuntungan...

Hobby dipandang sebelah mata itu biasa.
Itu karena mereka tidak/belum menemukan perasaan menyenangkan dari hobi tersebut.
Saya juga pernah merasa seperti TS. Saya waktu SMP malah tergolong anak mami coz jarang banget bisa keluar rumah. Tapi lambat laun setelah saya makin gede orang tua mulai ngasih kebijakan baru yaitu " bebas dengan bertanggung jawab dan jujur". Dengan kebijakan tersebut saya bebas mau ngapain aja dan orang tua tau kenakalan anaknya udah nyampe mana. Dan konsekuensinya saya harus jujur tentang apapun yg saya lakukan, jadi semacam laporan klo ditanya. Hehehe..
Jadi klo menurut saya, yang paling penting itu bagaimana menjaga kepercayaan yang udah dikasih oleh mereka. Klo dalam hal pendakian berupa safety-trip, persiapan yg matang, dan personil yg saling menjaga. Jadi orang tua lebih nyaman melepas kita.
Bagi saya mereka pantas aja cemas karena kita ini investasi paling berharga buat mereka loh. Hehehe..
Dan mungkin klo saya punya penerus, saya akan lanjutkan kebijakan tersebut.

Klo masalah pacar,,,, klo saya mending naek gunung daripada ngalor-ngidul naek motor, hobi nonton, makan diatas mall, sok-sok ngasih kembang. Coz, yg ditonton di gunung lebih keren, makan berdua di gunung lebih maknyus, kembang hidup digunung lebih aduhai.
jawapanya kepusan pribadi aja sist.........
kasi kepercayan aja ma orang tua biar di ijinin pergi mendaki
cari cowok yg hobinya yg sama biar nyambung jadi bisaemoticon-Traveller trusssssssss
Ane sih Dukung2 aj klo aganwati ini suka naik gunung tapi masalahnya ya jangan terlalu sering juga emoticon-Kiss
ane juga pernah gan di gituin sama temen2 ane apalagi pacar ane serig ngambek kalo ane mau mendaki

ya ane hanya bisa jelasin yang kelihatan aja tapi dibalik itu semua mendaki gunung itu yang bisa menikmati hanya diri kita sendiri tidak bisa diucapkan oleh kata2

salam lestari

klo yg ini ane bisa bantu.

Pacar : Hoby kamu itu nggak
kyak cewe cewe biasanya. Ntar
kamu itaman lagi kalo seringnya
naik gunung gitu. (ane dan
putusin ini cowo gan )
pacaran ama ane aja,
Sama sama suka naek gunung.
padahal cewek kaya ente yg ane cari sistemoticon-Malu (S)

#56

seperti ketika kita berada di Ranu Kumbolo, tepatnya di tanjakan cinta. Yg mitosnya gak boleh noleh belakang. Itu sebenernya begini, kita jangan terlalu larut dalam masa lalu (noleh belakang) ketika akan menuju suatu tujuan besar (puncak tanjakan cinta). Masa lalu memang indah, tetapi masa depan lebih indah (oro-oro ombo).
agak tersentil membaca thread ini, karena saya punya pengalaman yg sama emoticon-Big Grin
dulu ibu saya juga sangat2 melarang kegiatan pendakian ke gunung. tp sekarang sudah memperbolehkan hehe..

coba dijelaskan aja baik2 secara rinci kegiatan + orang2 yg diajak naik, (usahakan orang2 yg sudah berpengalaman) agar bisa mendapat izin dan kepercayaan. setelah sudah dapat kepercayaan. pegang terus, jgn dilanggar. hehe. semua masalah waktu kok

IMO yaaa emoticon-Malu (S)
semua hanya bagaimana sis membangun kepercayaan ortu sih.
ane dulu juga gitu, setelah 3-5 kali naik(dengan debat panjang), akhirnya skrg malah sering ditanyain "Kapan naik lagi?papa ikut donk"

emoticon-Stick Out Tongue
sis cuma perlu bertahan sedikit lagi, sampe saatnya semua org disekeliling sis sadar dan ngerti

dulu ane juga ngalamin yg sama. 3-5 kali pertama naik gunung ane debat panjang ama ortu.......setelah 20 kalian, malah ditanya "Kapan naik lagi?papa ikut donk...."

emoticon-Stick Out Tongue
awalnya ortu gk ngijinin soalnya ane senasib sama ente, lebih parahnya ane anak bontot cewe satu2nya jd kbyang donk ortu nglarangnya kyk gimana...ditambah lg tetangga ane ada yg mninggal gr2 naek gunung..larangannya jadi kuadrat tuuhh... emoticon-Big Grin
pertengahan, ortu akhirnya jengah sama hobi ane..dibiarinin tp diongkosin emoticon-Malu
ortu malah bangga banget pnya ank cewe bontot satu2nya pnya hobi naek gng, jadi klo ngenalin ane ke tmn2 bokap pasti bilangnya "niihh anak cewe hobinya naek gunung, kalah sama kakak2nya yg laki2"
tp belakangan ini si babeh kgk prnh ngebanggain lg soalnya gr2 naek gunung, kuliah ane lama selesainya emoticon-Hammer
item gr2 naek gng, itu yg aku cari..karena coklat itu eksotik emoticon-Malu
krn putih itu gk selamanya cantik..

koq jd ikutan curhat..?? emoticon-Nohope
Diubah oleh ndut_popoy
knapa kmu naik gunung?

klo dlu gw sering jawab : soalnya gunungnya diatas. klo dbawah namanya turun gunung. hehe

naik gunung tuh bikin sehat bro. beneran. gw ndaki gunung sejak 2011 dan sampe skrng alhamdulillah blm pnah opname di rumah sakit. blm pnah sakit parah jg.
Halaman 3 dari 5


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di