alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59b216e1de2cf20b0f8b4567/hukum-perceraian
Hukum perceraian
Maaf gan ane minta pendapat sama solusi nya. Tentang hukum perceraian .istri ane menggugat ane untuk cerai. Dia yg ngurus segala" nya. Dia udah ga mau hidup sama ane. Alasannya ane ga ngasih nafkah. Sama klo padahal belum setahun. Klo buat ngasih makan sih yaa ada. Trus nanti kata istri ane ntar jangan datang ke pengadilan. Biar semua urusan jadi gampang. Nah trus buat harta Gono gini. Emang sertifikat rumah atas nama istri. Tpi hasil kerja keras berdua lah. Selama saya kerja. Istri yg menabung. Itu saya punya hak ga dari rumah tersebut buat nanti di pengadilan. Emang kami punya 2 anak. Tpi mau di bawa sama istri. Terima kasih buat yg udah ngasih masukan. Maaf klo trit nya kacau dalam cara penulisan
Quote:Original Posted By mandrake0
Maaf gan ane minta pendapat sama solusi nya. Tentang hukum perceraian .istri ane menggugat ane untuk cerai. Dia yg ngurus segala" nya. Dia udah ga mau hidup sama ane. Alasannya ane ga ngasih nafkah. Sama klo padahal belum setahun. Klo buat ngasih makan sih yaa ada. Trus nanti kata istri ane ntar jangan datang ke pengadilan. Biar semua urusan jadi gampang. Nah trus buat harta Gono gini. Emang sertifikat rumah atas nama istri. Tpi hasil kerja keras berdua lah. Selama saya kerja. Istri yg menabung. Itu saya punya hak ga dari rumah tersebut buat nanti di pengadilan. Emang kami punya 2 anak. Tpi mau di bawa sama istri. Terima kasih buat yg udah ngasih masukan. Maaf klo trit nya kacau dalam cara penulisan


Ada perjanjian kimpoi ga? Kalo ngga, harus dibagi sama rata mau itu untung atau rugi. Kalo harta sesudai kimpoi itu harta bersama harus dibagi rata. Tapi kalo menurut UU Perkimpoian, harta sebelum kimpoi ga berhak alias harta bawaan masing-masing. Terus yang ane binundz itu yang ane bold, maksud nye apa gan jangan datang ke pengadilan?

Perceraian yang sah cuma bisa di sidang pengadilan gan (Pasal 115 KHI)

Kedua adalah tentang hak asuh anak, itu terdapat di pasal 41 Undang – Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkimpoian

a. Baik ibu atau bapak tetap berkewajiban memelihara dan mendidik anak-anaknya, semata-mata berdasarkan kepentingan anak, bilamana ada perselisihan mengenai penguasaan anak-anak, Pengadilan memberi keputusannya.
b. Bapak yang bertanggung jawab atas semua biaya pemeliharaan dan pendidikan yang diperlukan anak itu, bilamana bapak dalam kenyataannya tidak dapat memberi kewajiban tersebut pengadilan dapat menentukan bahwa Ibu ikut memikul biaya tersebut.
c. Pengadilan dapat mewajibkan kepada bekas suami untuk memberikan biaya penghidupan dan/atau menentukan sesuatu kewajiban bagi bekas istri.

Kesimpulannya adalah hak asuh tetap ada walaupun ente udah cerai dengan istri ente. Itu tergantung keputusan pengadilan juga. Kalo hak asuh dicabut, hati-hati aja karena resiko nya besar.
itu yg agan bold. biar masalah nya cepat selesai. soalnya ntar klo saya datang bikin lama lagi proses nya. soalnya ntar dilakukan mediasi. istri ane udah kepepet cerai dengan ane. trus saya cuman di kasih uang 10 juta sama motor gan. apa pantas beghtu
emang walaupun sertifikat rumah atas nama istri .bisa di bagi 2 gan?? atau saya bisa di tuntut balik sama istri untuk membayar kerugian dia.
Quote:Original Posted By mandrake0
itu yg agan bold. biar masalah nya cepat selesai. soalnya ntar klo saya datang bikin lama lagi proses nya. soalnya ntar dilakukan mediasi. istri ane udah kepepet cerai dengan ane. trus saya cuman di kasih uang 10 juta sama motor gan. apa pantas beghtu


Tetep aja ga bisa gan, mau kepepet atau gimana, kalo perceraian sah adalah di depan pengadilan yang terdapat di UU Perkimpoian. Istri ente mau nentang UU Perkimpoian? Proses nya emang lama. Setau saya sampe putusan akhir itu bisa makan waktu sampe 3 bulan.

Kalo ente nanya pantas dikasih uang 10 juta sama motor, ane jawab kaga menurut hukum. Karena kalo putusan hakim di pengadilan menurut ane lebih jelas dan sama-sama enak daripada begini kan.

Jangankan dikasih uang 10 juta ama motor, ane mah mending jual rumah terus hasil jual nya ane bagi rata.
ya gan ane juga pengen ya ghtu. istri ane ga mau. tpi ntar biasanya yg di beratkan pihak laki" yaa sama majelis hakim. saya baca" artikel itu kalau suaminya tidak hadir selama 2x tau 3x dianggap menyetujui permohonan istri
Quote:Original Posted By mandrake0
ya gan ane juga pengen ya ghtu. istri ane ga mau. tpi ntar biasanya yg di beratkan pihak laki" yaa sama majelis hakim. saya baca" artikel itu kalau suaminya tidak hadir selama 2x tau 3x dianggap menyetujui permohonan istri


Yaudah, gugat aja. Istri ente kok mau menang sendiri jadinya gan, ente harus berani gan. Coba istri ente suruh baca UU Perkimpoian saja.
Yha kalo suami ga dateng ke persidangan kan bisa diwakilin sama kuasanya. Kecuali kalo ente ga ada yang wakilin, jadi hakim bisa jatuhin putusan verstek. Terus setelah itu kalo ente tetep gaada perlawanan terhadap putusan verstek, tuntutan istri ente diterima dengan keputusan tanpa kehadiran. Jadi ga semata-mata ente ga hadir 2 kali atau 3 kali terus hakim menyetujui.

Lalu perlawanan verstek itu seperti apa? Contohnya kalo ente ngerasa gapernah dipanggil sama pengadilan, ente boleh ngajuin perlawanan. Verzet/perlawanan bisa dilakukan dlm waktu 2 minggu setelah putusan verstek keluar

Ane yakin istri ente skakmat tuh di persidangan. Pertama, mau nentang UU Perkimpoian dengan perceraian yang tidak sah. Kedua, pembagian harta bersama yang tidak rata. Beuh... mantep ente emoticon-Angkat Beer
oke thx banget gan masukan sama saran nya. berharga banget buat ane. ane soalnya kurang paham masala beginian. saya juga sebenarnya tidak kepingin sampai cerai. kasihan anak". emoticon-Blue Guy Cendol (S)
Quote:Original Posted By mandrake0
oke thx banget gan masukan sama saran nya. berharga banget buat ane. ane soalnya kurang paham masala beginian. saya juga sebenarnya tidak kepingin sampai cerai. kasihan anak". emoticon-Blue Guy Cendol (S)


Betul gan, ane suka sama pemikiran ente. Bahkan hakim pun bisa batalkan gugatan cerai karena pada dasarnya hakim itu ngajak damai dari kedua belah pihak, bukan langsung cerai gitu aja gan. Ada beberapa yang bakal hakim kabulkan contohnya seperti cacat dari si istri atau suami sehingga tidak bisa menghasilkan keturunan, KDRT, tidak rukun. Ente masuk kedalam yang tidak rukun kayanya sih gan.

Semoga masalah nya cepet kelar emoticon-Angkat Beer
masalah aneh semenjak pindah dari tempat ane dulu kerja. ke kampung halaman ane. soalnya dulu istri sakit. trus pemasukan dari hasil kerja juga menurun. ane risign. jual rumah, lalu beli di kampung halaman. di sini ane emang susah nyari kerja gan . soalnya sobat ane kebanyakan di Cirebon. tempat ane sma sama kuliah dulu. dapet sih kerja di sini cuman ga lama. kadang 10 bulan. sama 4 bulan. karena di yayasan tau sendiri kan. pasti klo ada pengurangan dari perusahaan kita tidak bisa ngapa" in. emang sih di sini ane jarang ngebahagia in istri ane. wong duit gaji jha ane kasihin semua. ane paling megang 300-400an jha. jadi kerja nya jarang yg lama gan. itu juga di bantu sama istri. karena emang dulu istri lama di kampung halaman. trus kesini ane jualan makanan cemilan anak" lah depan rumah mertua. emang sih di pinggir jalan komplek . kesini" istri semakin penuh emosi jha gan. padahal sih makan terpenuhi dan kita sebenarnya punya kos"an 1. ini juga sebenarnya lagi
lagi nunggu panggilan kerja. cuman saya sempet di usir" dari rumah juga gan. Itu yg bikin saya kesel gan
Quote:Original Posted By mandrake0
Maaf gan ane minta pendapat sama solusi nya. Tentang hukum perceraian .istri ane menggugat ane untuk cerai. Dia yg ngurus segala" nya. Dia udah ga mau hidup sama ane. 1. Alasannya ane ga ngasih nafkah. Sama klo padahal belum setahun. Klo buat ngasih makan sih yaa ada. 2. Trus nanti kata istri ane ntar jangan datang ke pengadilan. Biar semua urusan jadi gampang.3. Nah trus buat harta Gono gini. Emang sertifikat rumah atas nama istri. Tpi hasil kerja keras berdua lah. Selama saya kerja. Istri yg menabung. Itu saya punya hak ga dari rumah tersebut buat nanti di pengadilan. 4. Emang kami punya 2 anak. Tpi mau di bawa sama istri. Terima kasih buat yg udah ngasih masukan. Maaf klo trit nya kacau dalam cara penulisan


Gw jawab berdasarkan yg gw bold dan nomorin ya.

1. Tidak memberikan nafkah sebanyak 3 bulan berturut sudah cukup alasan untuk istri mengajukan cerai. Jika ini dapat dibuktikan istri, kemugkinan cerai dikabulkan cukup gede.

2. Hal begini sih umum terjadi. Kadang udah sepakat sama2 mau cerai jadi biar ga lama salah satu pihak sengaja ga hadir. Jadi gugatan istri untuk cerai biar tinggal dikabulkan.

3. Tergantung, gugatan cerainya akan dimasukkan atau tidak dalam gugatan cerai. Klo dimasukkan akan dipertimbangkan dan diputuskan hakim, klo tidak dimasukkan ya tidak. Tapi dari kronologis ceritanya sepertinya gugatan istri anda hanya bahas soal cerai tdk soal gonogini, apa lg sertipikat udah an. Dia. Menurut ane selagi agan dapat membuktikan bahwa pembelian rumah tsb merupakan hasil bersama ketika terikat perkimpoian, ya agan tetep punya hak untuk mengguhat hak agan.

4. Biasanya anak yang belum dewasa hak asuh akan jatuh kepada ibunya.