alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/537007b68607e7773f8b45dc/konsultasi-hukum-gratis
Quote:Original Posted By tryst
Para master hukum saya minta sarannya...

Tanggal 11 kemarin saya ditabrak dari belakang oleh motor yang mengantuk (dia mengaku tp tdk ada bukti rekam)
saya sendiri bawa mobil dan sudah di jalur paling kiri dan sudah menyalakan lampu sein untuk belok kiri dari 100-150 meter sebelum berbelok ke kiri... dan saya bawa pelan sktr 20-30 km/jam karena akan berbelok.

Nah yang parahnya si pemotor ini yang nabrak saya kakinya patah.
lgs saya bawa ke RS dan datang pihak bos yang mewakili si pemotor ini (krn si pemotor tdk ada keluarga disini)
dan pihak mereka yang mengajak berdamai dan memberikan uang damai yg tidak seberapa dan saya terima. Kami sepakat berdamai (tdk ada surat damai)

Lalu siangnya mereka telp saya dan mengatakan saya yg menabrak si motor... dan mengajak bertemu
setelah bertemu, kami beragumen dan kebetulan saya punya saksi yg membenarkan saya.

akhir cerita kemarin, setelah saya diskusi dengan polisi bagian laka lantas... disarankan berdamai diluar dan MEMBANTU biaya pengobatan si pemotor dengan KERELAAN HATI SAYA.

akhirnya saya dan pihak bos dr si pemotor setuju dgn nominal tertentu yg jumlahnya tdk semua dari yg diminta mereka.
dan setuju untuk bertemu dan membuat surat damai.

Intinya yg ingin saya tanyakan...
1. Siapakah pihak korban? karena saya yg ditabrak tapi yg luka si pemotor
2. Kalo ada kasus pelaporan ke polisi siapakah yg tersangkut kasus pidana atau perdata?
3. Apakah memang wajib hukumnya untuk saya yg ditabrak utk membantu membayar biaya pengobatan si pemotor?
4. Kalo sdh ada surat kesepakatan damai dan uang pengobatan, kalo pihak mereka baik si pemotor langsung atau si bosnya yg minta tambahan uang berobat lg bagaimana hukumnya? Karena polisi laka lantas bilang itu sebagai pemerasan.

Tolong bantuan para master hukum untuk jawabannya emoticon-Cendol (S)


Apes banget ente udah ditabrak disuruh bayarin tuh yang nyetir motor. Dimana-mana, dia yang nabrak ya dia yang salah walaupun dia kecelakaan pun. Diawal aja dia udah ngaku juga kalo dia ngantuk masih nyalahin ente.

Dan parahnya, ente disarankan berdamai diluar dan ngebantuin pengobatan pemotor emoticon-Hammer.

Kalo dari sepenglihatan ane:

1. Ente korban walaupun si yg nabrak kaki nya patah
2. Bawa pengacara aja bos atau LBH. Polisi biasanya nyuruh damai diluar aja karena orang ga ngerti hukum biasanya dibego-begoin biar masalah cepet clear tapi dalem hati ga puas (salah satu nya temen ane)
3. Tergantung perjanjiannya gmn. Asal damai nya sama rata saling menutupi kerugian kayanya bisa.
4. Nah ini dia perlu dijabarin sejelas-jelasnya. Mendingan ente yang langsung ke RS biar ente yang bayar. Ntar pihak motor juga harus ganti rugi kerusakan mobil ente.
Quote:Original Posted By tryst
Para master hukum saya minta sarannya...

Tanggal 11 kemarin saya ditabrak dari belakang oleh motor yang mengantuk (dia mengaku tp tdk ada bukti rekam)
saya sendiri bawa mobil dan sudah di jalur paling kiri dan sudah menyalakan lampu sein untuk belok kiri dari 100-150 meter sebelum berbelok ke kiri... dan saya bawa pelan sktr 20-30 km/jam karena akan berbelok.

Nah yang parahnya si pemotor ini yang nabrak saya kakinya patah.
lgs saya bawa ke RS dan datang pihak bos yang mewakili si pemotor ini (krn si pemotor tdk ada keluarga disini)
dan pihak mereka yang mengajak berdamai dan memberikan uang damai yg tidak seberapa dan saya terima. Kami sepakat berdamai (tdk ada surat damai)

Lalu siangnya mereka telp saya dan mengatakan saya yg menabrak si motor... dan mengajak bertemu
setelah bertemu, kami beragumen dan kebetulan saya punya saksi yg membenarkan saya.

akhir cerita kemarin, setelah saya diskusi dengan polisi bagian laka lantas... disarankan berdamai diluar dan MEMBANTU biaya pengobatan si pemotor dengan KERELAAN HATI SAYA.

akhirnya saya dan pihak bos dr si pemotor setuju dgn nominal tertentu yg jumlahnya tdk semua dari yg diminta mereka.
dan setuju untuk bertemu dan membuat surat damai.

Intinya yg ingin saya tanyakan...
1. Siapakah pihak korban? karena saya yg ditabrak tapi yg luka si pemotor
2. Kalo ada kasus pelaporan ke polisi siapakah yg tersangkut kasus pidana atau perdata?
3. Apakah memang wajib hukumnya untuk saya yg ditabrak utk membantu membayar biaya pengobatan si pemotor?
4. Kalo sdh ada surat kesepakatan damai dan uang pengobatan, kalo pihak mereka baik si pemotor langsung atau si bosnya yg minta tambahan uang berobat lg bagaimana hukumnya? Karena polisi laka lantas bilang itu sebagai pemerasan.

Tolong bantuan para master hukum untuk jawabannya emoticon-Cendol (S)


1. Tergantung persepektifnya. Klo yg dimaksud korban siapa yang menderita, ya brarti sama-sama korban. Ente korban karena mobilnya ditabrak dan mobil menderita kerusakan, pemotor juga korban karena menderita patah kaki.

2. Menurut gw klo kronologisnya sesuai cerita ente, ya ente lah yg punya hak menuntut ganti rugi atas kerusakan yg ente alami.

3. Ya ga wajib. Seperti kata ente, itu cuma SARAN dari Polisi, dan tergantung KERELAAN HATI ente.

4. Kalo sdh ada surat kesepakatan damai dan uang pengobatan, kalo pihak mereka baik si pemotor langsung atau si bosnya yg minta tambahan uang berobat lg bagaimana hukumnya? Maka jawabnya tidak usah ditanggapi.

Pemerasan? Belum tentu pemerasan, tapi bisa jadi pemerasan. Tergantung​ memenuhi unsur delik pidananya atau tidak, seperti hal itu dilakukan dengan memaksa menggunakan ancaman kekerasan atau kekerasan atau tidak.
Quote:Original Posted By Steve Fox


Apes banget ente udah ditabrak disuruh bayarin tuh yang nyetir motor. Dimana-mana, dia yang nabrak ya dia yang salah walaupun dia kecelakaan pun. Diawal aja dia udah ngaku juga kalo dia ngantuk masih nyalahin ente.

Dan parahnya, ente disarankan berdamai diluar dan ngebantuin pengobatan pemotor emoticon-Hammer.

Kalo dari sepenglihatan ane:

1. Ente korban walaupun si yg nabrak kaki nya patah
2. Bawa pengacara aja bos atau LBH. Polisi biasanya nyuruh damai diluar aja karena orang ga ngerti hukum biasanya dibego-begoin biar masalah cepet clear tapi dalem hati ga puas (salah satu nya temen ane)
3. Tergantung perjanjiannya gmn. Asal damai nya sama rata saling menutupi kerugian kayanya bisa.
4. Nah ini dia perlu dijabarin sejelas-jelasnya. Mendingan ente yang langsung ke RS biar ente yang bayar. Ntar pihak motor juga harus ganti rugi kerusakan mobil ente.


Iya gan apes banget... tapi ya sudah saya anggap saja lg sial. Dan semoga aja dengan adanya surat perjanjian damai pihak sono ga macem2 lg. dan info tambahan yg saya dapat, tuh penabrak ga punya KTP atau SIM sama sekali hahaha.
Quote:Original Posted By roamroyen


1. Tergantung persepektifnya. Klo yg dimaksud korban siapa yang menderita, ya brarti sama-sama korban. Ente korban karena mobilnya ditabrak dan mobil menderita kerusakan, pemotor juga korban karena menderita patah kaki.

2. Menurut gw klo kronologisnya sesuai cerita ente, ya ente lah yg punya hak menuntut ganti rugi atas kerusakan yg ente alami.

3. Ya ga wajib. Seperti kata ente, itu cuma SARAN dari Polisi, dan tergantung KERELAAN HATI ente.

4. Kalo sdh ada surat kesepakatan damai dan uang pengobatan, kalo pihak mereka baik si pemotor langsung atau si bosnya yg minta tambahan uang berobat lg bagaimana hukumnya? Maka jawabnya tidak usah ditanggapi.

Pemerasan? Belum tentu pemerasan, tapi bisa jadi pemerasan. Tergantung​ memenuhi unsur delik pidananya atau tidak, seperti hal itu dilakukan dengan memaksa menggunakan ancaman kekerasan atau kekerasan atau tidak.


Nah yg nomor 4 ini yg sebetulnya pengen saya tau lbh lanjut... dan kurang lebih agan sdh membantu pencerahan.
Betul gan, akan saya tidak tanggapi kalo ada yg aneh2 lg. Kalo tetep keukeh baru saya lanjut ke berwajib.

Thanks infonya gan.
Quote:Original Posted By tryst


Iya gan apes banget... tapi ya sudah saya anggap saja lg sial. Dan semoga aja dengan adanya surat perjanjian damai pihak sono ga macem2 lg. dan info tambahan yg saya dapat, tuh penabrak ga punya KTP atau SIM sama sekali hahaha.


Terus ente skrg menggugat dia ga gan? Mantep tuh kalo dia gapunya ktp sama sim. Skakmatin aja
Gan, ane mau nanya tentang perubahan akta kelahiran...
Jadi kronologisnya begini:
Nama ane di akta kelahiran Abimanyu (samaran).
Trus ane dapat tambahan inisial nama waktu masih SD, sebut saja F.x. (bukan gelar bangsawan dll.), ada kepanjangannya tapi ditulis F.x. aja.
Nah mulai di ijasah SD sampe ijasah S1, tertulis nama ane F.x. Abimanyu (F besar titik x kecil titik) beda dengan akta kelahiran...
KTP, KK, BPKB, STNK, SIM, NPWP, dll. pakai nama F.x. Abimanyu...
Gimana prosedurnya untuk rubah nama?
Mengingat semua dokumen ane pakai nama F.x. itu dan gak mungkin merubah ijasah semuanya, dan ane gak merubah nama total dari Abimanyu ke Suparman, tetep Abimanyu tapi ada penambahan 2 huruf di depan emoticon-Bingung

Kalau misal akta nggak dirubah, apakah efeknya? Ane takutnya kalo di masa depan nanti bermasalah, misalnya pas waktu mau menikah, punya anak, sertifikat tanah dll.
Meski ane pribadi sebenernya gak ditambahkan F.x. juga ga apa apa, tapi ijasah semuanya ada F.x. nya (dulu karena orangtua wali yg minta ditambahin) emoticon-Bingung
Quote:Original Posted By Steve Fox


Terus ente skrg menggugat dia ga gan? Mantep tuh kalo dia gapunya ktp sama sim. Skakmatin aja


Ga gan... karena g males perpanjang urusan dengan kepolisian... habisin duit g lg urus kesana.
Jg ngabisin tenaga g dan waktu g lg.

Mending g urusin kerja g dan keluarga aja gan hehehe. Duit bs dicari sih, yg penting tuh org ga usah nyari2 g lg aja emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By reverum
Gan, ane mau nanya tentang perubahan akta kelahiran...
Jadi kronologisnya begini:
Nama ane di akta kelahiran Abimanyu (samaran).
Trus ane dapat tambahan inisial nama waktu masih SD, sebut saja F.x. (bukan gelar bangsawan dll.), ada kepanjangannya tapi ditulis F.x. aja.
Nah mulai di ijasah SD sampe ijasah S1, tertulis nama ane F.x. Abimanyu (F besar titik x kecil titik) beda dengan akta kelahiran...
KTP, KK, BPKB, STNK, SIM, NPWP, dll. pakai nama F.x. Abimanyu...
Gimana prosedurnya untuk rubah nama?
Mengingat semua dokumen ane pakai nama F.x. itu dan gak mungkin merubah ijasah semuanya, dan ane gak merubah nama total dari Abimanyu ke Suparman, tetep Abimanyu tapi ada penambahan 2 huruf di depan emoticon-Bingung

Kalau misal akta nggak dirubah, apakah efeknya? Ane takutnya kalo di masa depan nanti bermasalah, misalnya pas waktu mau menikah, punya anak, sertifikat tanah dll.
Meski ane pribadi sebenernya gak ditambahkan F.x. juga ga apa apa, tapi ijasah semuanya ada F.x. nya (dulu karena orangtua wali yg minta ditambahin) emoticon-Bingung


Kalau mau rubah, tinggal ajuin permohonan rubah nama di Pengadilan Negeri. Tapi berhubung nama identitas agan sudah pake F.x. Abimanyu, kecuali akta kelahiran, ga ngajuin rubah nama juga gapapa kok gan. Untuk selanjutnya tinggal dilanjutin aja pake F.x. nya.
Quote:Original Posted By roamroyen


Kalau mau rubah, tinggal ajuin permohonan rubah nama di Pengadilan Negeri. Tapi berhubung nama identitas agan sudah pake F.x. Abimanyu, kecuali akta kelahiran, ga ngajuin rubah nama juga gapapa kok gan. Untuk selanjutnya tinggal dilanjutin aja pake F.x. nya.


Berarti nama di ijasah, KTP, dll itu gak apa apa ya gan meleset dikit dari akta?
Soalnya ntar takutnya kalo kenapa napa gitu... emoticon-Bingung
Quote:Original Posted By reverum
Berarti nama di ijasah, KTP, dll itu gak apa apa ya gan meleset dikit dari akta?
Soalnya ntar takutnya kalo kenapa napa gitu... emoticon-Bingung


Klo untuk nikah, nama based on ktp. Surat tanah based on ktp. Kerja based on ktp dan ijazah. Hal itu yg menurut gw udah gapapa klo ga dirubah. Apa lg perbedaannya cuma penambahan gelar doang kan..
Quote:Original Posted By roamroyen


Klo untuk nikah, nama based on ktp. Surat tanah based on ktp. Kerja based on ktp dan ijazah. Hal itu yg menurut gw udah gapapa klo ga dirubah. Apa lg perbedaannya cuma penambahan gelar doang kan..


Okay thx pencerahannya gan...
Isi kulkas meluncur emoticon-Toast
Quote:Original Posted By reverum
Okay thx pencerahannya gan...
Isi kulkas meluncur emoticon-Toast


Sorry gw lupa. Beneran baru inget. Kalo nikah, akta kelahiran jg diminta dink. Tapi menurut ame tetep, karna nama agan, sifatnya hanya penambahan sedikit gelar/ nama kecil itu, ya gapapa ga di rubah. Apa lg identitas dan ijazah sudah ikut nama yg baru.
Quote:Original Posted By roamroyen


Sorry gw lupa. Beneran baru inget. Kalo nikah, akta kelahiran jg diminta dink. Tapi menurut ame tetep, karna nama agan, sifatnya hanya penambahan sedikit gelar/ nama kecil itu, ya gapapa ga di rubah. Apa lg identitas dan ijazah sudah ikut nama yg baru.


Nah itu dia gan, takutnya entar ribet dibelakang...
Kemaren ane sempet baca dimana lupa (karena banyak versi) katanya kalo revisi minor kayak salah ketik itu bisa langsung koreksi ke catatan sipil, kalo merubah / menambah nama misal suparman jadi surono dll itu harus ke pengadilan negri...
Nah kalo ane apakah bisa dikategorikan typo atau gimana ya kalo misal mau update akta? emoticon-Bingung
Tapi ane belum sempat ke catatan sipil soalnya capil di tempat ane kantornya semrawut, ga ada sistem antrian, kadang petugasnya ngelayani sambil ngerokok di ruangan yg udah sumpek dan non AC, udah gitu pendaftaran EKTP ditutup total emoticon-Mewek
Bang mau tanya kalau kasus perjudian dadu sudah p21 tapi tidak sidang2 sudah hampir 2bulan karna bandar ternyata seorang anggota dan polisi tidak berani tangkap itu bagaimana ya?? Terima kasih bang
Quote:Original Posted By reverum
Nah itu dia gan, takutnya entar ribet dibelakang...
Kemaren ane sempet baca dimana lupa (karena banyak versi) katanya kalo revisi minor kayak salah ketik itu bisa langsung koreksi ke catatan sipil, kalo merubah / menambah nama misal suparman jadi surono dll itu harus ke pengadilan negri...
Nah kalo ane apakah bisa dikategorikan typo atau gimana ya kalo misal mau update akta? emoticon-Bingung
Tapi ane belum sempat ke catatan sipil soalnya capil di tempat ane kantornya semrawut, ga ada sistem antrian, kadang petugasnya ngelayani sambil ngerokok di ruangan yg udah sumpek dan non AC, udah gitu pendaftaran EKTP ditutup total emoticon-Mewek


Ga bisa dikategorikan Typo lah gan, karena emang bukan typo.

Tapi temen ane, kan sukunya Batak. Dalam akta lahir ga ada marganya, tapi pas udah dewasa ini dipake Marganya dan dia ga merubah akta.
Quote:Original Posted By pomparusak
Bang mau tanya kalau kasus perjudian dadu sudah p21 tapi tidak sidang2 sudah hampir 2bulan karna bandar ternyata seorang anggota dan polisi tidak berani tangkap itu bagaimana ya?? Terima kasih bang


Apanya yg gimana?
P21 itu sudah ada tersangka kan? Ditahan gak si tersangka? Kalau dia ditahan, wewenang jaksa itu nahan 20 + 30 hari. Sudah lewat belum 50 hari? Kalau sudah lewat demi hukum dia harus keluar dari tahanan.

Tidak sidang ini karna belum sidang2 atau sudah ada penghentian penuntutannya? Jelas dulu. Kalau belum sidang2 ya tanyain aja trus biar cepet sidang. Tapi kalau sudah dihentikan proses penuntutannya nah ini baru bisa dipraperadilankan. Tapi harus jelas dulu yg ngajukan praperadilan. Misalnya kau, nah kau itu orang yg berkepentingan ga dalam perkara ini. Kalau termasuk orang yg berkepentingan bisa ajukan

Persoalan anggota bandarnya, punya bukti yg kuat gak? Kalau punya buat laporan dong. Jadi jika sudah ada laporan, anda jg bisa mempertanyakan secara langsung ke kepolisian jika laporan anda tidak ditindak lanjuti.