KASKUS

Quote:Original Posted By bondhahnmrt85


Utk rider sakit kritis masih tetap berguna lah, kan sistemnya uang cash, bukan membayar tagihan RS. Anggap aj sebagai pengganti pendapatan, soalnya waiver kan tidak bisa dianggap pengganti pendapatan, karena nilainya yg kecil...

Semoga RS swasta mau menerima pasien BPJS, karena kita tau gimana pelayanan RS pemerintah selama ini.

Berhubung harus melalui puskesmas dulu utk minta rujukan, apakah puskesmas yg nantinya sebagai filter, dan merujuk pasien ke RS pemerintah?

Kalo ane rasa sih, askes swasta tetap perlu, tapi ga perlu plafon yg tinggi. Tapi utk nasabah2 kaya sih, ane rasa mereka mana mau pake BPJS


Kl ane baca di web nya BPJS (daftar provider), pelayanan medis tingkat pertama gak cuma puskesmas tapi bisa praktek dokter umum/klinik swasta/RS (poli umum/IGD), rujukannya juga sudah banyak RS swastanya.
BPJS hukumnya wajib, mau gak mau ya harus mau, apalagi orang kaya, malu dong kl sampe gak mau, premi termahalnya aja cuma 50rb an/bln, nanti cuma gara2 duit segitu apa mau dianggap melanggar hukum&anti sosial?
Quote:Original Posted By avenyfunky


thanks gan atas bagannya tapi sayang nggak ada penjelasan. ane interpretasikan ya gan, manfaat tambahan komersial bisa berobat ke luar negeri, berbagai rider tapi sesuai dg premi. kekurangannya kalau angioplasti paling ditanggung cuma 10 persen, manfaat penyakit kritis ribet. silahkan dikoreksi gan!! :-)
Quote:Original Posted By soerya23


Kl ane baca di web nya BPJS (daftar provider), pelayanan medis tingkat pertama gak cuma puskesmas tapi bisa praktek dokter umum/klinik swasta/RS (poli umum/IGD), rujukannya juga sudah banyak RS swastanya.
BPJS hukumnya wajib, mau gak mau ya harus mau, apalagi orang kaya, malu dong kl sampe gak mau, premi termahalnya aja cuma 50rb an/bln, nanti cuma gara2 duit segitu apa mau dianggap melanggar hukum&anti sosial?


Betul gan, bicara BPJS berarti bicara hukum karena BPJS adalah produk hukum di NKRI ini. Bukankah NKRI adalah negara hukum? bukankah sebagai warga negara yan baik kita harus taat hukum?
Dasar Hukum BPJS: UU No 24 tahun 2011 plus 12 PP dan 5 Perpres
Quote:Original Posted By avenyfunky


thanks gan atas bagannya tapi sayang nggak ada penjelasan. ane interpretasikan ya gan, manfaat tambahan komersial bisa berobat ke luar negeri, berbagai rider tapi sesuai dg premi. kekurangannya kalau angioplasti paling ditanggung cuma 10 persen, manfaat penyakit kritis ribet. silahkan dikoreksi gan!! :-)
Yg membingungkan itu, koordinasi manfaatnya seperti apa? Jika BPJS udah bisa cover full, klaim apa yg harus dibayar oleh askes komersial?

Atau sebaliknya BPJS bisa jadi tambahan dari askes komersial yg jikalau limit ga cukup akan dibayar sisanya oleh BPJS?
Quote:Original Posted By bondhahnmrt85
Yg membingungkan itu, koordinasi manfaatnya seperti apa? Jika BPJS udah bisa cover full, klaim apa yg harus dibayar oleh askes komersial?

Atau sebaliknya BPJS bisa jadi tambahan dari askes komersial yg jikalau limit ga cukup akan dibayar sisanya oleh BPJS?


Pendapat ane, askes swasta manfaatnya paling utk bisa naik ke kelas kamar yg lebih tinggi dari manfaat maksimal JKN yg cuma di kelas 1, jadi plus askes swasta bisa ke kamar VIP/VVIP dan santunan kematian jika ada (ada askes swasta yg memberikan juga santunan kematian walaupun gak besar, sekedar utk biaya pemakaman&slametan lah..), karena utk tindakan medis&obat2an JKN akan cover maksimal.
Mungkin lebih besar manfaatnya kl ambil as penyakit kritis yg kl terdiagnosa diawal penyakit kritis dapat klaim santunan sekian ratus juta, bisa utk menutup biaya2 yg diluar medis, misalnya utk transportasi, keluarga atau utk pengobatan alternatif.
Berarti dengan adanya bpjs ini maka rider rawat inap dan pembedahan di unitlink sudah tdk menarik lagi, sebaiknya dibuang saja dan COR nya dipake buat nambah UP dasar dan UP penyakit kritis atau cacat tetap
mudah2 JKS bisa berjalan dengan lancar,buat kepentingan rakyat..
Quote:Original Posted By soerya23


Pendapat ane, askes swasta manfaatnya paling utk bisa naik ke kelas kamar yg lebih tinggi dari manfaat maksimal JKN yg cuma di kelas 1, jadi plus askes swasta bisa ke kamar VIP/VVIP dan santunan kematian jika ada (ada askes swasta yg memberikan juga santunan kematian walaupun gak besar, sekedar utk biaya pemakaman&slametan; lah..), karena utk tindakan medis&obat2an; JKN akan cover maksimal.
Mungkin lebih besar manfaatnya kl ambil as penyakit kritis yg kl terdiagnosa diawal penyakit kritis dapat klaim santunan sekian ratus juta, bisa utk menutup biaya2 yg diluar medis, misalnya utk transportasi, keluarga atau utk pengobatan alternatif.


Benar juga, askes swasta akan jadi tambahan utk naik ke kelas yg lebih tinggi. Hanya saja pertanggungan selain kamar akan menjadi mubazir. Berarti cukup ambil dgn plan kamar yg tidak perlu tinggi. Mungkin kombinasi BPJS kelas I + askes swasta plan 250 udah cukup... Itu berarti kudu ambil yg inner limit atau sesuai tagihan non prorata, kalo sesuai tagihan prorata malah ntar ga dibayar full kelebihan kamarnya

Belum lagi, jamannya PT. Askes kan ada obat2 terdaftar yg bisa diganti. Soalnya ortu ane PNS yg udah lama pake Askes pemerintah. Sesekali jika ada obat yg tidak masuk tanggungan Askes, maka bayar sendiri. Mungkin askes swasta bisa utk menutupi biaya2 seperti ini.

Dan memiliki kartu kesehatan dari askes swasta sebagai tambahan setidaknya akan membuat pasien lebih dianggap eksklusif oleh RS, karena mayoritasnya kecil dibanding yg hanya menggunakan BPJS

Takutnya ntar gini kalo pake BPJS


Keterangan lainnya dari BPJS, udah ada yg ngumpulin filenya nih...
https://m.facebook.com/groups/334166...files&refid=18
Quote:Original Posted By bondhahnmrt85


Benar juga, askes swasta akan jadi tambahan utk naik ke kelas yg lebih tinggi. Hanya saja pertanggungan selain kamar akan menjadi mubazir. Berarti cukup ambil dgn plan kamar yg tidak perlu tinggi. Mungkin kombinasi BPJS kelas I + askes swasta plan 250 udah cukup... Itu berarti kudu ambil yg inner limit atau sesuai tagihan non prorata, kalo sesuai tagihan prorata malah ntar ga dibayar full kelebihan kamarnya

Belum lagi, jamannya PT. Askes kan ada obat2 terdaftar yg bisa diganti. Soalnya ortu ane PNS yg udah lama pake Askes pemerintah. Sesekali jika ada obat yg tidak masuk tanggungan Askes, maka bayar sendiri. Mungkin askes swasta bisa utk menutupi biaya2 seperti ini.

Dan memiliki kartu kesehatan dari askes swasta sebagai tambahan setidaknya akan membuat pasien lebih dianggap eksklusif oleh RS, karena mayoritasnya kecil dibanding yg hanya menggunakan BPJS

Takutnya ntar gini kalo pake BPJS
[img] https://fbcdn-photos-a-a.akamaihd.ne...94386704_n.jpg[/img]

Keterangan lainnya dari BPJS, udah ada yg ngumpulin filenya nih...
https://m.facebook.com/groups/334166...files&refid=18


Seharusnya dengan JKN yg sekarang dikelola BPJS gak boleh ada lagi ceritanya ada pasien yg harus bayar lagi sendiri obat yg di resepkan, semahal apapun. Kl sampai ada lagi berarti sudah melanggar aturan perundang-undangan. Wajib dilaporkan.
masih. soalnya misal untuk naik kelas karena dalam iur bpjs ada premi kelas yg berbeda harganya.
misal ingin ke kelas utama atau vip bagi orang yg mampu itu kurang memadai.

dan atau untuk mengcover pembiayaan rumah sakit yg tidak dibayar oleh jkn.
Quote:Original Posted By bondhahnmrt85


Benar juga, askes swasta akan jadi tambahan utk naik ke kelas yg lebih tinggi. Hanya saja pertanggungan selain kamar akan menjadi mubazir. Berarti cukup ambil dgn plan kamar yg tidak perlu tinggi. Mungkin kombinasi BPJS kelas I + askes swasta plan 250 udah cukup... Itu berarti kudu ambil yg inner limit atau sesuai tagihan non prorata, kalo sesuai tagihan prorata malah ntar ga dibayar full kelebihan kamarnya

Belum lagi, jamannya PT. Askes kan ada obat2 terdaftar yg bisa diganti. Soalnya ortu ane PNS yg udah lama pake Askes pemerintah. Sesekali jika ada obat yg tidak masuk tanggungan Askes, maka bayar sendiri. Mungkin askes swasta bisa utk menutupi biaya2 seperti ini.

Dan memiliki kartu kesehatan dari askes swasta sebagai tambahan setidaknya akan membuat pasien lebih dianggap eksklusif oleh RS, karena mayoritasnya kecil dibanding yg hanya menggunakan BPJS

Takutnya ntar gini kalo pake BPJS
[img] https://fbcdn-photos-a-a.akamaihd.ne...94386704_n.jpg[/img]

Keterangan lainnya dari BPJS, udah ada yg ngumpulin filenya nih...
https://m.facebook.com/groups/334166...files&refid=18


Quote:Original Posted By soerya23


Seharusnya dengan JKN yg sekarang dikelola BPJS gak boleh ada lagi ceritanya ada pasien yg harus bayar lagi sendiri obat yg di resepkan, semahal apapun. Kl sampai ada lagi berarti sudah melanggar aturan perundang-undangan. Wajib dilaporkan.


Rasanya gak mungkin semua obat yg diresepkan ditanggung..
1 jenis penyakit aja bs ada banyak macam obatnya, dr yg generik dgn non genrik. ane yakin ada daftar obat2 apa aja yg ditanggung.

Pengalaman selama ini di pt.askes, memang bebrpa obat tidak ditanggung dan kadangkala obat yg ditanggung pun stokny kosong di apotik yg kerjasama dgn askes, jd hrs cr sendiri di apotik swata yg akhirnya hrs bayar jg..
Ini ada JKN Bukun Sakun FAQ kali aja bermanfaat.
Quote:Original Posted By gih77




Rasanya gak mungkin semua obat yg diresepkan ditanggung..
1 jenis penyakit aja bs ada banyak macam obatnya, dr yg generik dgn non genrik. ane yakin ada daftar obat2 apa aja yg ditanggung.

Pengalaman selama ini di pt.askes, memang bebrpa obat tidak ditanggung dan kadangkala obat yg ditanggung pun stokny kosong di apotik yg kerjasama dgn askes, jd hrs cr sendiri di apotik swata yg akhirnya hrs bayar jg..
Ini ada JKN Bukun Sakun FAQ kali aja bermanfaat.


Kan aturannya jelas, ada dihal 103 buku saku, tidak boleh dikenai biaya tambahan kec tidak mengikuti standar peraturan, begitu juga dg dokternya yg meresepkan, ya harus standar juga, disesuaikan dg daftar obat BPJS.
Mungkin karena kurangnya sosialisasi, masih banyak yg mengira JKN ini sama aja seperti askes yg lalu (PT ASKES), padahal sudah amat sangat berbeda. Soal dilapangan masih banyak kekurangan ya harap maklum aja, di negara2 maju yg sudah lama ada JKN awalnya juga butuh waktu ber tahun2 baru bisa berjalan baik, kita dukung aja dg tertib membayar iuran (utk perorangan/wiraswsta), karena mungkin suatu saat kita memerlukannya.
data RS Provider bisa lihat dimana ya... tolong dong link nya...
mau daftar BPJS pribadi, eh tapi kalau di kantor dah ada asuransi nanti ngeklaimnya gimana ? bingung....
Quote:Original Posted By yo2k_ac
data RS Provider bisa lihat dimana ya... tolong dong link nya...
mau daftar BPJS pribadi, eh tapi kalau di kantor dah ada asuransi nanti ngeklaimnya gimana ? bingung....


kalau kata menkes udah 70% rumah sakit swasta yg gabung...
Quote:Original Posted By yo2k_ac
data RS Provider bisa lihat dimana ya... tolong dong link nya...
mau daftar BPJS pribadi, eh tapi kalau di kantor dah ada asuransi nanti ngeklaimnya gimana ? bingung....


dikantor pake apa dulu gan? bisa jadi juga dialihkan ke bpjs
Yang masih bingung adalah bini ane, selama ini dia di kantornya ngga pake JPK Jamsostek, tapi pake asuransi simas sehat corporate dari asuransi sinar mas. Nah dgn adanya BPJS kesehatan ini ga tau nantinya gimana? Apakah pindah ke BPJS atau tetap pake simas sehat corporate? Selama ini sih gajinya dipotong 1% buat asuransi corporate itu... Kalo pake BPJS dipotongnya tetap 1% ga ya?
GAN biaya 60 ribu perorang sebulan untuk kelas I itu kurang lebih sama dengan Biaya asuransi swata seperti pru,allianz,sequis, axa dll... LIHAT POLIS anda baik baik biaya asuransi untuk Rider medical anda biayanya kurang lebih 60-120 ribu sebulan..... YANG anda bayar sampai 500ribu sd 1 juta sebulan untuk premi asuransi adalah KOMISI agent anda dan sebagian kecil pembelian UNIT LINK tabungan anda.. so biaya murni premi anda untuk benefit anda adalah 60-120 ribu perbulan sama dengan biaya BPJS...BEDANYA BPJS kaga pakai agent agentan.. tidak pakai agent dibawa ke PARIS atau JEPANG, tidak ada biaya KOMISi agent dan biaya bonus agent..
Quote:Original Posted By civiclove
GAN biaya 60 ribu perorang sebulan untuk kelas I itu kurang lebih sama dengan Biaya asuransi swata seperti pru,allianz,sequis, axa dll... LIHAT POLIS anda baik baik biaya asuransi untuk Rider medical anda biayanya kurang lebih 60-120 ribu sebulan..... YANG anda bayar sampai 500ribu sd 1 juta sebulan untuk premi asuransi adalah KOMISI agent anda dan sebagian kecil pembelian UNIT LINK tabungan anda.. so biaya murni premi anda untuk benefit anda adalah 60-120 ribu perbulan sama dengan biaya BPJS...BEDANYA BPJS kaga pakai agent agentan.. tidak pakai agent dibawa ke PARIS atau JEPANG, tidak ada biaya KOMISi agent dan biaya bonus agent..

Kalo di asuransi swasta mah tergantung umur gan, kalo di BPJS kan ngga, pukul rata preminya Rp 59.500 buat umur berapa pun