hrs nya pihak kepolisian lah...hrs bertindak tgas, lakukan razia tiap hri, kasih peringatan, penahanan kndaraan hingga sangsi sosial nyapu jln ato bersih2 lingkungan sekolah....
#jd inget dlu ke tangkep cpm n di suruh bersih2 kmr mandi n mengisi bak mandi 2x3mtr....
Quote:Original Posted By redhorn3
Loh Diknas ini gimana sih, mereka itu siswa-siswi yang berdedikasi tinggi loh. Demi mengenyam pendidikan mereka nekat tiap hari naek motor/mobil gak punya sim, gak pake helm, lawan arus, kadang harus ngebut supaya sampe sekolah gak telat. Malah kadang mereka juga baik hati dan tidak sombong kalo sekolah ngajak temennya yang gak punya motor/mobil jadi ke sekolah bisa rame-rame boncengan ber2, 3, 4, seterusnya selama masih muat. Lagipula parkirnya kan gak di sekolah jadi bukan bawa kendaraan ke sekolah donk tapi bawa kendaraan ke deket sekolah lalu jalan kaki ke sekolah.


Quote:Original Posted By redhorn3
Loh Diknas ini gimana sih, mereka itu siswa-siswi yang berdedikasi tinggi loh. Demi mengenyam pendidikan mereka nekat tiap hari naek motor/mobil gak punya sim, gak pake helm, lawan arus, kadang harus ngebut supaya sampe sekolah gak telat. Malah kadang mereka juga baik hati dan tidak sombong kalo sekolah ngajak temennya yang gak punya motor/mobil jadi ke sekolah bisa rame-rame boncengan ber2, 3, 4, seterusnya selama masih muat. Lagipula parkirnya kan gak di sekolah jadi bukan bawa kendaraan ke sekolah donk tapi bawa kendaraan ke deket sekolah lalu jalan kaki ke sekolah.


damn right, bro

apa diknas ga mikirin nasib anak2 yang pacaran?
masa harus anter yayang pake ontel ato angkot?
muka taro mana mukaa
Sebetulnya sih, bagus juga. Karena banyak kejadian kecelakaan yang dialami oleh anak dan remaja dibawah 17 tahun (termasuk kasus yang lagi heboh itu lo - karena emosinya mereka belum stabil, mudah terpicu "api"). Selain itu, dengan memberikan motor kepada anak dan remaja <17 tahun, akan membuat anak semakin manja (karena bisa dimintain beli ini,beli itu, dan seterusnya), dan akan memicu tindakan-tindakan tak bertanggung jawab + melanggar peraturan (masuk jalur busway, lewat jalur beda arus - contraflow, konvoi nggak jelas, dan lainnya). Hanya begitulah, namanya orang tua juga akhirnya "terpaksa" menuruti keinginan anaknya, meskipun (dan seharusnya) mereka tahu,kalau anak mereka belum bisa (dan boleh) bawa kendaraan sendiri.. Tinggal bagaimana mindset dari pihak masing-masing (sekolah dan keluarga) yang memiliki tanggung jawab melaksanakan peraturan ini..
Quote:Original Posted By Sunnysquare


damn right, bro

apa diknas ga mikirin nasib anak2 yang pacaran?
masa harus anter yayang pake ontel ato angkot?
muka taro mana mukaa


Numpang bro.. Saya sih setuju aja adanya peraturan ini, cuma semua kembali kepada si anak dan orang tuanya aja, bagaimana baiknya, apa memang penting bawa motor (karena jarak jauh, ataupun alasan yang "mendesak" anaknya bawa motor), atau hanya sekedar nampang aja?.
kl udh punya sim sih ga usah dilarang
Menunggu komnas ham beraksi
anak2 skrg kan banyak akalnya...cemen aturan gini sih...
terguncang
ada hikmahnya kasusu tersebut, agar jadi pelajaran bagi orang lain
tapi apa ga sebaiknya sekolah juga turut aktif, maksudnya kan ada tuh yg bwa motor tapi diparkir bukan disekolah, bejimane tu
Seperti biasa indonesia.. mesti ada yang jadi korban dulu baru dibuat larangannya

eh salah.. mesti ada yang jadi korban DAN DIEKSPOS MEDIA dulu baru dibuat larangannya. Klo korban mah dari dulu juga udah banyak, cuma emangnya ada yg peduli
masih butuh penelitian lebih lanjut nih

siapa yang boleh

dan siapa yang ga boleh
Di purwekerto gw liat banyak bocah2 smp pada naek sepeda.. adem liatnya,
Quote:Original Posted By GayusTambunan.

kalo di daerah gw ada penitipan sepeda utk anak2 sekolah
jangan2 dengan adanya peraturan beginian, bakalan meningkat jadi penitipan motor


Jaman gw emang dah ada kali :P
itu warung tempat ngumpul suka dipake temen2 gw nyimpen motor..

Gw mah sich enjoy aja tuh gowes sepeda waktu SMP, biarpun jarak 6KM.
Yah, minimal gak ada yang bawa ke sekolah aja dah lumayan..

Sisa nya urusan pokis dah.. atau ga himbau aja warga sekitar agar tidak menerima penitipan motor siswa.
moga2 pemerintah /pemda menjamin keamanan para pelajar , tidak ada lagi penodongan , pelecehan seks , bully , tawuran dan intimidasi lain antar pelajar.
Sebetulnya ga perlu ada larangan


Kan udah ada SIM yg udh punya aturan sendiri
saya udah merasa kecerobohan ini dari smp.....liat temen gw berangkat sekolah ngebut nyalip gurunya, smp saja udah banyak yang make motor, itupun dulu....kalo sekarang lebih banyak lagi harusnya yg pake motor...

Dan diknasss goblog kenapa baru kali ini kepikiran....
Dasar magabuttt:........pNShitt guobloggg....
Mumpung kasusnya masih anget
kl dah ga anget kan ga seru lagi
biasalah INDONESIA
Pake bus khusus untuk anak2 sekolah aja..
sepeda itu lebih keren daripada motor....
wah pasti lahan kosong dket sekolah bakal laku keras .. satu motor 5rb satu mobil 10rb .. udah langsung tajir dah yang pnya lahan ..