KASKUS

[Share] Boracay, worlds best islands 2012. via jakarta-manila-kalibo

salam, kali ini saya mau berbagi perjalanan dan tips seputar rute jakarta-manila-kalibo-boracay 10-14 Agustus 2013
perjalanan ini yang hanya saya tau aja, kalau ada mau nambahin silahkan. karena saya masih nubie


yang belum tau pulau boracay, ini dia

Spoiler for pulau boracay dari atas:



Spoiler for Rute yang saya jalani:


tiket pesawat:
jakarta-manila 58usd PP by Cebu pasific
manila-kalibo 11usd PP by tiger air philipines


Quote:Perjalanan yang di tunggu sejak oktober tahun lalu, akhirnya sudah di depan mata. Karena bertepatan dengan lebaran di Indonesia, seperti biasa riset info dahulu yang dibutuhkan, kenapa ada riset ? karena saya ini selalu jalan sendiri, seperti sudah kecanduan kaki ini melangkah sendiri dan untuk menghindari SCAM atau penipuan diperjalanan yang bikin kantong terkuras. Yah, seperti di tempat mana saja kita harus waspada, mau naik ini itu tau range harganya, wisata atau transportasi apa aja yang bakal kena getok harganya, dll. Segala riset dan info-info yang di butuhkan saya cari dan lakukan jauh-jauh hari untuk menghindari kesibukan lain dimomen lebaran, Kerumah tetangga, kerumah saudara-saudara, kerumah nenek sampai ke rumah presiden. Eh’ yang terakhir ga yah..

ini perjalanan yang kesekian kalinya solo traveling, yang akhirnya ga jadi solo. Begitu liat kumpulan jadwal traveling eh’ ternyata bakal ketemu sama penghuni salah satu forum di kaskus. Yah “all about mancanegara part 1” satu pesawat dengan destinasi awal yang sama, Explore manila. See u on the board agan !

09 Agustus 2013
sampai bandara soekarno jam 9pm, sementara checkin di buka jam 10pm masih ada waktu 1 jam untuk isi perut. Perut kenyang melipir ke money changer terminal 2. Berhubung saya bawa us$ dan ga megang peso sama sekali *nyari di bekasi-cikarang susah harus indent *loh udah kaya kendaraan aja. Nanya-nanya tuker us$1 dapet berapa peso ? eh dia minta konversi ke IDR baru ke PHP. Setelah itung-itung us$1 Cuma dapet 37PHP ?! hadehh... hasil riset saya kalau tuker di bandara NAIA aja us$1 dapet 43,2PHP.

okelah nuker di NAIA aja. Lanjut checkin di counter, yang punya waktu di rumah mending web checkin dulu dah 48 jam sebelum terbang. Ada counter khusus web checkin jadi antriannya ga terlalu panjang. Operator counter checkin di kelola sama JAS, sumpah lama banget checkin aja 1 jam lebih. Satu counter dengan penumpang bermasalah yang ga kelar-kelar entah kenapa *bukan orang indo, jadi satu counter untuk normal checkin yang di buka.

Setengah 12pm langsung ke gate, dan ternyata ga boleh masuk. Karena masih ada penumpang GA tujuan hongkong yang masih nunggu terbang :/ okelah, nunggu di luar gate. Padahal di boarding pass terbang 00.00wib dan baru masuk gate jam 00.10wib. nyantai di gate, kontak agan kaskus dan ketemu lah kita. ga lama, langsung call buat masuk pesawat. 4 jam di pesawat, kaga bisa tidur. Wuahh.. pagi” bisa ngantuk berat nih…

landing di NAIA, di sambut dengan gerimis romantis.. gile dah jerr kalau sama pasangan ga bakal terlupakan. Keluar pesawat pake payung kuning ciri khas Cebu pacific. Lanjut imigrasi yang lumayan cepet dan ga banyak pertanyaan Cuma di tanya berapa hari tinggal di philipines ? dan clear. Yang penting isi semua form kedatangan. Ada yang tidak mengenakan, ketika salah satu suami istri berhadapan dengan petugas yang berbeda, dan kosong nya form bagian alamat tempat tinggal di philipines punya suami. Sepertinya di tanya petugas mau tinggal di mana ? si suami nanya ke istri yang tepat berada di sebelahnya dengan menghadap petugas yang berbeda. Sang istri menjawab tidak tahu *geleng kepala, eh si suami dengan nada tinggi menanyakan kembali mau tinggal dimana?. Seperti terkesan membentak dan perang dunia ke 3. bisa lah bicara baik-baik jadi semua mata tertuju padamu… agak malu saya yang satu Negara, lupakan kita Lanjut turun ke bawah dan bersiap explore manila.


Day 1
selepas keluar dari bandara T3 cara yang saya tahu paling terhemat bisa naik jeepney yaitu 8 peso, Keluar dari bandara belok kiri kearah pintu masuk kendaraan. Nah disana bisa nunggu jeepney tujuan EDSA, Ini adalah tujuan akhir dari jeepney jadi ga usah kwatir kelewat. Dari sini bisa melanjutkan tujuan masing-masing dengan MRT taff avenue, LRT edsa atau jeepney tujuan MOA, terminal 4 domestik dan lain-lain.

berhubung tujuan kali ini langsung ke penginapan temen, dan saya mau numpang mandi aja *yang ternyata jadi numpang tidur siang juga terimakasih agan udah di ajakin ke penginapannya. selepas turun di EDSA kita mampir untuk sarapan di MacDo (McD) menu ayam+rice+pepsi reg P 90 *jangan lupa yang suka pedes bawa saus sachet atau botol, disini ga ada saus. Lanjut perjalanan kita ambil LRT edsa tujuan Aquino station dengan P15. *masing-masing tujuan berbeda harga, bisa liat di cashier. Inget tiap masuk station, mall, dan tempat” tertentu kita di haruskan buka tas serta bawaan kita. Yah, berasa masih di Jakarta sama macet nya, sama numpuk nya tuh jeepney tapi ga terlalu riweh kaya Jakarta.

Spoiler for LRT:


setelah nanya sana-sini akhirnya tuh hostel ketemu juga. seperti tujuan awal, langsung nyari kamar mandi. Duduk santai di tempat tidur atas dan terlelap *efek ga tidur di pesawat. Bangun jam 12 siang dengan badan yang kedinginan karena AC yang langsung nyemprot ke badan dengan jarak 5 jengkal! Adeh badan mulai ga enak, masuk angin bro… tapi masih bisa lah untuk jalan-jalan ke kota.

Spoiler for where2next hostel:

foto di atas, ruang tamu bukan bed nya

seperti diawal tujuan hari pertama sama dengan temen kaskus kita langsung cabut ke kawasan intramuros naik LRT tujuan quiono station dengan harga P 12, di lanjut dengan naik tricycle P 40 *nawar dulu sampe deal. Kalau mau jalan kaki juga bisa ga begitu jauh untuk ke kawasan intramuros.

intramuros itu kaya kota tua nya Jakarta. Banyak bangunan-bangunan sejarah peninggalan spanyol terutama dinding-dinding sebagai pertahanan dari intramuros yang berarti “berdinding atau dalam dinding-dinding” terletak di sepanjang tepi teluk manila, sebelah selatan sebagai pintu masuk sungai pasig dan sebagai benteng pertahanan yaitu Santiago. tiket masuk untuk ke rizal museum plaza armas sebesar P 75 (umum) P50 (student) jangan lupa yang masih student bawa ID nya.

Spoiler for pintu masuk ke plaza de armas:

Spoiler for jose rizal:

Spoiler for jejak kaki jose rizal:

Spoiler for ada eceng gondok juga di manila:


keluar dari plaza armas kita jalan kaki susurin kawasan intramuros, gereja san augustin, gereja cathedral ga kerasa jalan kaki sampai rizal park. Di rizal park sore hari rame banget, banyak abg-abg pada nongkrong.. *yang setengah mateng juga banyak… disini Cuma bentaran aja karena keburu sore kita langsung cus ke Mall Of Asia naik taxi 40-60ribu idr. Seperti di jakarta mall nya rame banget! Mau masuk aja pake antri.. *periksa tas. Hmm, kena AC lagi.. badan makin drop nih, makan dulu aja seperti biasa nyari ayam. Ketemu di food court deket ice skating P90 porsi gede *menurut ane. Abis makan lanjut mau ke SM mall arena yang tepat di sebelah MOA, berhubung badan ane yang makin drop, tadinya mau pulang sendirian ke hostel dan ga ikut ke SM mall arena. Ternyata pada pulang semua, hmm terharu *solid padahal baru kenal Thanks agan

Spoiler for calesa:


saya lupa malam itu adalah malam minggu, pantesan mall rame dan imbasnya adalah macet. Tadinya kita was-was dengan argo yang selalu jalan dan macet tapi masih bisa jalan. Ga terlalu mahal juga masih sekitaran 40-70ribu idr. Sampai hostel, berhubung saat packing dirumah super cepet *lupa bawa obat, udah kebingungan dan berniat membatalkan rencana ke boracay dan menetap manila aja selama 4hari kedepan, tapi bingung mau ngapain di manila. Ga lama langsung di bikinin ramuan cina ala temennya si agan. Thnks agan. Dan saya baru tau ternyata ramuan itu adalah tolak angin di seduh air panas. Lumayan manjur Istirahat sebentar, badan mulai keringetan mendingan lah. Mengingat saya harus bermalam di bandara karena penerbangan lanjutan jam 5.55 pagi. *padahal sih biar irit ngambil pagi. Sebelum ke bandara, mampir ke sevel dulu yang ga jauh dari hostel, tadinya mau nyari obat masuk angin atau multivitamin lainnya. Malah banyak jual alat kontrasepsi *sekitar banyak pub dan bar. Hadehh, lanjut aja dah nemu indo*ie goreng asli Indonesia..satu bungkus di jual sekitar 4ribuan idr. Beli 4 bungkus buat di boracay. Ngirit katanya makanan mahal disana…

udah jam 10 pm, ini artinya saya harus segera ke bandara terminal 3 NAIA. Berhubung yang lain mau keluar juga jadi bareng dah. Sebelum berangkat ke philipines, agak serem juga yang gw baca” di blog atau artikel lainnya kalau bermalam di bandara NAIA ada yang jail lah, ada yang minta duit lah masuk ke 7 bandara kurang rekomend untuk bermalam. Tapi Alhamdulillah bermalam di terminal 3 NAIA dan bandara kalibo aman-aman aja. T3 itu rame yang bermalam.

Spoiler for malam di NAIA:


malah saya sempet bingung nyari tempat buat rebahan, tadi nya mau rebahan di mushola bandara ternyata tutup sampai jam 9 malam aja. Rebahan sebentar di depan mushola pake alas dulu biar ga meraskan dinginya lantai, jam 2pagi saya keluar bandara. Duduk sendirian di shuttle bus deket parkiran. Penasaran aja seberapa serem yang gw baca di blog” sebelumnya. Sepi, sunyi, kendaraan pun jarang.. karena taxi drop penumpang masuk ke flyover. Sempet di samperin, was-was dong saya. Ternyata dia nanyain tujuan saya kemana ? mau nawarin taxi yellow cab. Bingung kali dia yah, nih orang 2jam duduk sendirian aja. udah jam 4 pagi, tadinya mau naik shuttle bus bandara ke T4. Ternyata hanya beroperasi dari 6am-2am aja *pantesan si kernet bus mangil-mangil dan itu last bus jam 2am. masuk bandara lagi ke area drop penumpang departure, tadinya mau naik taxi putih biasa bukan taxi coupon. Tapi pengen nyoba yellow taxi sebagaimana di rekomend oleh artikel-artikel yang saya baca. Memang yellow taxi ini di rekomend oleh bandara NAIA dan system nya pun kita dikasih selembaran tiket di counter di tuliskan tujuan kita dengan mengunakan argo. t3 ke t4 itu ga lama dan hanya membutuhkan waktu sekitar 11menit berkendara dengan asumsi biaya taxi flagdown P70 dan every 300meter P4 dan prediksi saya ga lebih dari P130. Ternyata saya di ajak keliling dulu muternya sengaja nyari yang jauhan alhasil P220 yang saya keluarkan. Ga selamanya yang rekomen itu memuaskan. Atau mungkin hanya terjadi kepada saya.

okelah lupakan masalah itu, saat nya check in Tiger air/ Seair ini pertama kalinya saya nyobain. Kelar checkin bingung dimana counter untuk bayar airport tax sampai masuk ke ruang tunggu pun ga tahu di mana counternya. Mungkin gratis ? terminal 4 ini kecil banget di ruang tunggu ada jual makanan juga, sarapan dulu 2 telur mata sapi satu nya P20. Nyampe mau boarding ga di minta buat bayar airport tax. Gratis ? iya buat saya aja
*denger kabar bahwa tiket tiger air philipines udah include airport tax dari manila. airport lain belum termasuk, bandara kalibo masih bayar cash airport tax P100

Spoiler for terminal 4 NAIA & SeAir:


manila-kalibo sekitar 1jam. take off, duduk, toilet, dan mau segera landing. Take off sampai landing lancar. Turun di kalibo international airport, keluar langsung disambut jasa perusahaan ‘southwest’ bus-boat-tax-enviromental P500, di ambil ? ga, kemahalan. Saya langsung nyari mini van deal P250+boat no tax+envi. ada yang lebih murah lagi ? ke terminal bus dulu, di sana ada bus P200. Perjalanan 2 jam saya habiskan untuk tidur, bangun udah sampai di pelabuhan caticlan. Langsung menuju counter untuk bayar tax P75 +envi P100 total P175+P250= P425 irit P75 dibanding paket southwest, masuk registrasi (rombongan diwakilkan satu orang) yang ternyata boat yang saya pakai punya southwest juga. Artinya selisih P75 untuk membayar kelebihan jika naik bus.

Hmmm, aroma pantai udah mulai kecium nih..
Spoiler for boat & tricycle:


akhirnya sampai juga, setelah 15menit terombang-ambing debur ombak. Semangat! begitu menginjakan kaki di pulau ini, walaupun di terpa panas yang sangat menyengat yang penting sudah sampai di boracay. Langsung menuju pangkalan tricycle, berhubung sendirian dan naik tricycle bisa sampe 7 orang saya langsung nanya-nanya ke bule tujuannya kemana akhirnya dapet 4 orang tujuan sama ke D’mall dengan ongkos P20 padahal bisa lebih rendah lagi jika ada 7 orang. Sesampainya di D’mall langsung ke penginapan Frendz resort hostel, turun dari tricycle di d’mall langsung samperin petugas *kaya security, mereka ramah-ramah so, jangan malu untuk bertanya Setelah sampai langsung check in dapet welcome drink, di samperin sama yang punya ni hostel, ajak ngobrol tentang Indonesia dan ternyata saya adalah tamu frendz resort dari Indonesia yang setelah 10tahun baru ada lagi *kata dia loh yah berhubung masih jam 9 pagi dan kondisi kamar yang penuh mau ga mau nunggu sampai jam 2 siang Titip tas dan siap jalan-jalan di white beach…

Spoiler for Frendz resort:


setelah menyusuri white beach *yang ternyata jadi yang terakhir kali saya liat perahu-perahu layar itu bersandar di tepian, jam 4 sore pulang ke penginapan di sambut dengan hujan. Ga banyak di lakuin kalau hujan kaya begini, akhirnya Cuma stay di hostel. Makan malam pun Cuma sama indo*ie goreng, di hostel sebenernya ada menu makanan tapi yah lumayan nguras kantong

Spoiler for white beach:


Day 3
pagi ini begitu semangat! Karena temen ngetrip di hari pertama akan tiba di boracay sore ini, yeahh! Ada temen nya juga dari indo tidur di hari pertama sangat pules tanpa ada gangguan. Bangun jam 5pagi lanjut bersih-bersih. Sarapan roti yang saya beli di sevel kemarin, dan begitu mau keluar jam 8 pagi u know what ? hujan datang lagi… yah beginilah, hujan reda di jam 11 siang, ketemu teman sekamar dobby dari Taiwan dia ngajakin saya untuk helmet diving. Lanjut keluar bersamanya nyamperin travel yang nyediain helmet diving dan ternyata hari ini ga bisa jalan di karenakan hujan dan angin yang begitu kencang, Hold sampai besok

Okelah dobby dan saya berpisah, kali ini tujuan saya adalah ke bolabog beach. Tidak terlalu jauh untuk ke bolabog so, jalan kaki aja. keluar dari d’mall ambil kekiri sampai nemuin gapura “welcome to bulabog” di sebelah kanan jalan. tersedia tricycle juga kalau ga mau jalan kaki. Bulabog beach ga terlalu menarik, ini di karenakan hanya tempat kapal-kapal bersandar untuk hopping island atau diving ke pulau-pulau luar. Bisa maen ke atas bukit untuk melihat-lihat resort mewah di atas sana. Berhubung langit mendung, akhirnya memutuskan balik ke d’mall untuk makan siang yang ke’sorean. Pilihannya tetep yang paling murah Andok’s. pilihan menu nya lebih banyak di banding fastfood kaya kfc. Ada ayam panggang barbeque, sardien, ayam goreng, sayuran dan lain-lain.

Spoiler for bolabog beach:


selesai makan, lumayan hujan nya datang lagi. Lari-lari kecil ke penginapan dan hey, teman saya sudah ada di hostel. ngobrol-ngobrol tadinya mau nanya pengalaman nya naik kapal laut dari manila ke boracay, dan ternyata keberangkatanya di cancel karena hujan dan angin yang begitu besar kemarin. Akhirnya dia melanjutkan naik pesawat manila-kalibo. Hujannya ga mau berhenti, gerimis-gerimis kecil akhirnya kita putuskan untuk keluar karena ini malam terakhir saya di boracay. Lanjut ke d’mall suasana malam disini rame bnget! Bagi yang suka dugem ada acara bar to bar mengunjungi beberapa bar di white beach dengan harga P700 dapet tshirt *hasil nanya sama turis dari Singapore yang keturunan india. They something its FUN!

tadinya mau ke station 3 namun cuaca tak bersahabat hujan gede! Cuma bisa stay di mini market nunggu hujan reda yang ga reda-reda. Berhubung belum makan akhirnya kita stay aja di andok’s menghabiskan malam dengan berbincang-bincang. Balik ke penginapan dan tidur. temen gw sih jalan lagi. Kali ini bener-bener rasa takut, lucu, ga bisa tidur jadi satu. Gimana ga takut karena gw tidur dorm satu kamar berlima, jam 4 pagi si bule balik kekamar dengan kondisi yah selayang seloyong. Mondar-mandir di kamar ga jelas. Takut dong, tiba-tiba dia ga control. Bahaya juga! Lucunya tuh bule maenin saklar lampu, di matiin tidur ke bed, bangun nyalain lagi balik ke bed, bangun lagi matiin lagi lampunya, entah sampe berapa kali gw lupa. Hehe.. ga lama temennya satu lagi masuk kamar dengan kondisi yang sama, yah jadi dah kaga bisa tidur. Cuma ngomongin “I get out” ngakak nya minta ampun .

Day 4
gara-gara semalem ga bisa tidur, akhirnya bangun jam 7 lanjut mandi dan sarapan. Liat temen gw juga masih tidur. dan pagi ini disambut hujan kembali akhirnya Cuma bisa stay di hostel.

siang harinya temen gw bangun juga, berhubung hari ini gw check out titip tas dulu dan di lanjut ke puka beach shell dengan tricycle harga P75 sekali jalan dari d’mall. Ternyata ni tricycle ada paguyubannya juga yang udah nentuin tariff harga jadi kaga bisa nawar.

puka beach shell lumayan sepi pengunjung, ketika kita kesana Cuma ada beberapa wisatawan aja. cenderung sepi. Mungkin karena kontur pantai nya yang langsung dalem kaya nusadua di bali, Jadi ga ada yang berenang termasuk gw kaga jadi berenang. Tapi pemandangannya lumayan indah dengan pasir pantai kerang nya. ga lama berada disini, karena mulai gerimis kita langsung balik lagi ke d’ mall. Dari d’ mall kita makan siang di rumah makan yang sangat murah dengan porsi yang lumayan gede tepat di sebelah kanan kawasan d’mall.

Spoiler for puka shell beach:


lanjut tujuan yang tertunda semalam, kita telusuri jalan menuju ke station 3. Iya jalan kaki. Lewatin rumah-rumah penduduk, hotel, pasar, dan tiba di station 3. Bedanya nya di sini lebih sepi dan hostel-hostel lebih murah. Mungkin bisa di jadikan pilihan yang mau lebih private.

Spoiler for pantai station 3:


dan setelah keliling station 3, akhirnya selesai sudah di boracay dan harus balik lagi ke manila esok jam 4 pagi. Mau ga mau stay night di bandara lagi. Setelah pamit sama temen gw, jam 5 langsung ke d’mall naik tricycle P 8 nyampe pelabuhan, setelah sampai beli tiket seharga P 25 + terminal fee P 10 ada juga yang udah paket southwest P500 termasuk bus caticlan-kalibo. Kalau saya sih yang murah meriah aja. Setelah nunggu 30 menit kirain saya itu penumpang di panggil untuk naik ke kapal, karena yang gw liat yang naik ke kapal dari tadi itu rombongan., saya tanya kapan kapal saya berangkat ? eh si mba nya jawab, bisa naik kapal mana aja. hadehh.. lanjut naik kapal selama kurang lebih 15 menit sampai di pelabuhan caticlan langsung banyak calo yang nawarin *yang ternyata tempat pelabuhan berangkat dan pulang itu ga sama. Minivan di harga P 150 lebih murah dari pada berangkatnya. perjalanan 2 jam saya habiskan untuk tidur karena hari yang sudah gelap dan jalanan yang banyak lika-liku.

Spoiler for pelabuhan, minivan, kalibo airport:


dan terbangun, penumpang semua turun dan saya pun ikut turun *nyawa belum ngumpul. Liat sana-sini mana bandara kalibo yang ada Cuma pasar, akhirnya gw tanya supir di sebelah mana bandara kalibo ? dengan cakap English nya dia menjawab, masih 15 menit lagi mister. Hadehh, ternyata masih jauh penumpang hanya tinggal saya sendiri dan akhirnya sampai bandara.


BUDGET
Tiket pesawat jakarta-manila $58 PP
Tiket pesawat manila-kalibo $11 PP
pengeluaran 6D5N Rp. 1.600.000
bawa budget $200 ada sisa buat oleh-oleh
reserved
waiting for next chapter
Nunggu pic ny lagi gan
Nice share gannnn.....
ditunggu kelanjutannya...
lanjut gan..


biar jd refrensi jg


foto jg ya
wah ini dia trip yang harus dibaca dan dipantau perkembangannya, jadi bisa belajar banyak...

ditunggu kelanjutannya gan...
update...

Quote:Original Posted By cesarmy_one
waiting for next chapter


udah ditambahin gan, nyicil yah

Quote:Original Posted By bebekpolwan
Nunggu pic ny lagi gan


udah di tambah pic nya

Quote:Original Posted By Thomas256
Nice share gannnn.....
ditunggu kelanjutannya...


udah update

Quote:Original Posted By aanih
lanjut gan..


biar jd refrensi jg


foto jg ya


oke gan di lanjut, foto juga udah di tambah
semoga bisa menjadi referensi

Quote:Original Posted By DiabLo_
wah ini dia trip yang harus dibaca dan dipantau perkembangannya, jadi bisa belajar banyak...

ditunggu kelanjutannya gan...


di lanjut gan...