KASKUS

Thumbs up Naga Basuki dan Legenda Selat Bali



Thanks to all, karena akhirnya thread ini diangkat menjadi HOT THREAD pada 1 Januari 2014


-Salam Mitologi-


Karena banyak sekali permintaan dari kaskuser agar saya membahas kisah mitos dari Indonesia dan berhubung sebentar lagi adalah hari kemerdekaan Indonesia, maka saya membuat thread ini.

Kisah kali ini datang dari cerita rakyat Bali yang berhubungan dengan asal mula Selat Bali.
Siap?

Cek Repost
Spoiler for cek repost:


Quote:Quote:
Quote:


Quote:Nama: Naga Basuki, Besukih, Vasuki (Inggris)
Jenis: Reptil
Saudara: Manasa
Kediaman: Bali

Basuki adalah naga atau ular yang muncul dalam kepercayaan Hindu dan Buddha. Dia adalah ular milik Dewa Syiwa dan juga salah satu dari Delapan Naga Raja Agung (Eight Great Naga Kings) dalam mitologi Cina dan Jepang. Naga Basuki adalah salah satu tokoh yang terlibat dalam cerita rakyat Bali.





Quote:Sekilas Naga Basuki

Naga Basuki digambarkan seperti ular (terkadang ada yang menyebutnya manusia ular) yang mengenakan mahkota emas dengan hiasan berlian di kepalanya. Dia memiliki seorang saudara perempuan yang bernama Naga Manasa. Naga Basuki muncul di beberapa kisah mitologi seperti di India, Cina dan Jepang.




Quote:Samudra Manthan

Dalam Agama Hindu, Samudra Manthan adalah salah satu periode paling terkenal dalam Purana. Berikut kisahnya:

Dalam sebuah pertempuran antara Sura dan Asura (iblis), Raja Bali yang memimpin pasukan Asura akhirnya mengalahkan para Sura dan mengambil alih alam semesta. Para Sura kemudian meminta bantuan kepada Dewa Wisnu yang memberi saran untuk memperlakukan Asura secara diplomatis.

Para Sura akhirnya bekerja sama dengan para Asura untuk mengekstrak lautan dengan cara mengaduknya agar memperoleh susu keabadian. Namun Dewa Wisnu sendiri akan mengatur bahwa nantinya hanya kaum Sura yang memperoleh susu tersebut.

Gunung Mandarachala atau Gunung Meru digunakan sebagai alat pengaduk sedangkan Naga Basuki digunakan sebagai tali pengaduk. Dewa Wisnu meminta agar para Asura yang memegang bagian kepala Naga Basuki sedangkan Sura yang memegang bagian ekor. Para Asura keracunan karena aroma tubuh Basuki. Namun begitu gunung tersebut mulai tenggelam ketika diletakkan di lautan. Dewa Wisnu dalam avatar keduanya yaitu Penyu Kurma, membantu mereka untuk menopang Gunung Meru di punggungnya. Mereka bergerak maju dan mundur yang menyebabkan Gunung Meru berputar dan mengocok lautan. Proses tersebut diberi nama Samudra Manthan.

Dalam proses Samudra Manthan, beberapa hal keluar dari lautan susu. Salah satunya adalah racun mematikan yang bernama Halahala. Karena takut mencemari lautan susu dan menghancurkan peradaban, Dewa Syiwa membantu mereka dengan menghisap racun tersebut. Karena racun ini sangat berbahaya, beberapa dewa lain seperti Dewi Parvati membantu Dewa Syiwa menangani racun tersebut.

Samudra Manthan dalam bahasa Inggris dikenal dengan judul Churning of Ocean Milk atau Milky Way.
Kisah tersebut merupakan asal mula terciptanya Galaksi Bimasakti (Milky Way) dari sudut pandang mitologi India.




Quote:Legenda Selat Bali

Kisah berikut saya kutip dari Dongeng Nusantara

Pada jaman dahulu kala, ada seorang pemuda bernama Manik Angkeran. Ayahnya seorang Begawan yang berbudi pekerti luhur, yang bernama Begawan Sidi mantra. Walaupun ayahnya seorang yang disegani oleh masyarakat sekitar dan memiliki pengetahuan agama yang luas, tetapi Manik Angkeran adalah seorang anak yang manja, yang kerjanya hanya berjudi dan mengadu ayam seperti berandalan-berandalan yang ada di desanya.Mungkin ini karena ia telah ditinggal oleh Ibunya yang meninggal sewaktu melahirkannya. Karena kebiasaannya itu, kekayaan ayahnya makin lama makin habis dan akhirnya mereka jatuh miskin.


Walaupun keadaan mereka sudah miskin, kebiasaan Manik Angkeran tidak juga berkurang, bahkan karena dalam berjudi ia selalu kalah, hutangnya makin lama makin banyak dan ia pun di kejar-kejar oleh orang-orang yang dihutanginya. Akhirnya datanglah Manik ketempat ayahnya, dan dengan nada sedih ia meminta ayahnya untuk membayar hutang-hutangnya. Karena Manik Angkeran adalah anak satu-satunya, Begawan Sidi Mantra pun merasa kasihan dan berjanji akan membayar hutang-hutang anaknya.

Maka dengan kekuatan batinnya, Begawan Sidi Mantra mendapat petunjuk bahwa ada sebuah Gunung yang bernama Gunung Agung yang terletak di sebelah timur. Di Gunung Agung konon terdapat harta yang melimpah. Berbekal petunjuk tersebut, pergilah Begawan Sidi Mantra ke Gunung Agung dengan membawa genta pemujaannya.

Setelah sekian lama perjalanannya, sampailah ia ke Gunung Agung. Segeralah ia mengucapkan mantra sambil membunyikan gentanya. Dan keluarlah seekor naga besar bernama Naga Besukih.

“Hai Begawan Sidi Mantra, ada apa engkau memanggilku?” tanya sang Naga Besukih.

“Sang Besukih, kekayaanku telah dihabiskan anakku untuk berjudi. Sekarang karena hutangnya menumpuk, dia dikejar-kejar oleh orang-orang. Aku mohon, bantulah aku agar aku bisa membayar hutang anakku!”

“Baiklah, aku akan memenuhi permintaanmu Begawan Sidi Mantra, tapi kau harus menasehati anakmu agar tidak berjudi lagi, karena kau tahu berjudi itu dilarang agama!”

“Aku berjanji akan menasehati anakku” jawab Begawan Sidi Mantra.

Kemudian Sang Naga Besukih menggetarkan badannya dan sisik-sisiknya yang berjatuhan segera berubah emas dan intan.

“Ambillah Begawan Sidi Mantra. Bayarlah hutang-hutang anakmu. Dan jangan lupa nasehati dia agar tidak berjudi lagi.”

Sambil memungut emas dan intan serta tak lupa mengucapkan terima kasih, maka Begawan Sidi Mantra segera pergi dari Gunung Agung. Lalu pulanglah ia ke rumahnya di Jawa Timur. Sesampainya dirumah, di bayarlah semua hutang anaknya dan tak lupa ia menasehati anaknya agar tidak berjudi lagi.

Tetapi rupanya nasehat ayahnya tidak dihiraukan oleh Manik Angkeran. Dia tetap berjudi dan mengadu ayam setiap hari. Lama-kelamaan, hutang Manik Angkeran pun semakin banyak dan ia pun di kejar-kejar lagi oleh orang-orang yang dihutanginya. Dan seperti sebelumnya, pergilah Manik Angkeran menghadap ayahnya dan memohon agar hutang-hutangnya dilunasi lagi.

Walaupun dengan sedikit kesal, sebagai seorang ayah, Begawan Sidi Mantra pun berjanji akan melunasi hutang-hutang tersebut. Dan segera ia pun pergi ke Gunung Agung untuk memohon kepada Sang Naga Besukih agar diberikan pertolongan lagi.

Sesampainya ia di Gunung Agung, dibunyikannya genta dan membaca mantra-mantra agar Sang Naga Besukih keluar dari istananya.

Tidak beberapa lama, keluarlah akhirnya Sang Naga Besukih dari istananya.

“Ada apa lagi Begawan Sidi Mantra? Mengapa engkau memanggilku lagi?” tanya Sang Naga Besukih.

“Maaf Sang Besukih, sekali lagi aku memohon bantuanmu agar aku bisa membayar hutang-hutang anakku. Aku sudah tidak punya apa-apa lagi dan aku sudah menasehatinya agar tidak berjudi, tapi ia tidak menghiraukanku.” mohon Begawan Sidi Mantra.

“Anakmu rupanya sudah tidak menghormati orang tuanya lagi. Tapi aku akan membantumu untuk yang terakhir kali. Ingat, terakhir kali.”

Maka Sang Naga menggerakkan tubuhnya dan Begawan Sidi Mantra mengumpulkan emas dan permata yang berasal dari sisik-sisik tubuhnya yang berjatuhan. Lalu Begawan Sidi Mantra pun memohon diri. Dan setiba dirumahnya, Begawan Sidi Mantra segera melunasi hutang-hutang anaknya.

Karena dengan mudahnya Begawan Sidi Mantra mendaptkan harta, Manik Angkeran pun merasa heran melihatnya. Maka bertanyalah Manik Angkeran kepada ayahnya, “Ayah, darimana ayah mendapatkan semua kekayaan itu?”

“Sudahlah Manik Angkeran, jangan kau tanyakan dari mana ayah mendapat harta itu. Berhentilah berjudi dan menyabung ayam, karena itu semua dilarang oleh agama. Dan inipun untuk terakhir kalinya ayah membantumu. Lain kali apabila engkau berhutang lagi, ayah tidak akan membantumu lagi.”

Tetapi ternyata Manik Angkeran tidak dapat meninggalkan kebiasaan buruknya itu, ia tetap berjudi dan berjudi terus. Sehingga dalam waktu singkat hutangnya sudah menumpuk banyak. Dan walaupun ia sudah meminta bantuan ayahnya, ayahnya tetap tidak mau membantunya lagi. Sehingga ia pun bertekad untuk mencari tahu sumber kekayaan ayahnya.

Bertanyalah ia kesana kemari, dan beberapa temannya memberitahu bahwa ayahnya mendapat kekayaan di Gunung Agung. Karena keserakahannya, Manik Angkeran pun mencuri genta ayahnya dan pergi ke Gunung Agung.

Sesampai di Gunung Agung, segeralah ia membunyikan genta tersebut. Mendengar bunyi genta, Sang Naga Besukih pun merasa terpanggil olehnya, tetapi Sang Naga heran, karena tidak mendengar mantra-mantra yang biasanya di ucapkan oleh Begawan Sidi Mantra apabila membunyikan genta tersebut.

Maka keluarlah San Naga untuk melihat siapa yang datang memangilnya.

Setelah keluar, bertemulah Sang Naga dengan Manik Angkeran. Melihat Manik Angkeran, Sang Naga Besukih pun tidak dapat menahan marahnya.

“Hai Manik Angkeran! Ada apa engkau memanggilku dengan genta yang kau curi dari ayahmu itu?”

Dengan sikap memelas, Manik pun berkata “Sang Naga bantulah aku. Berilah aku harta yang melimpah agar aku bisa membayar hutang-hutangku. Kalau kali ini aku tak bisa membayarnya, orang-orang akan membunuhku. Kasihanilah aku.”

Melihat kesedihan Manik Angkeran, Sang Naga pun merasa kasihan.

“Baiklah, aku akan membantumu.” jawab Sang Naga Besukih.

Setelah memberikan nasehat kepada Manik Angkeran, Sang Naga segera membalikkan badannya untuk mengambil harta yang akan diberikan ke Manik Angkeran. Pada saat Sang Naga membenamkan kepala dan tubuhnya kedalam bumi untuk mengambil harta, Manik Angkeran pun melihat ekor Sang Naga yang ada dipemukaan bumi dipenuhi oleh intan dan permata, maka timbullah niat jahatnya. Manik Angkeran segera menghunus keris dan memotong ekor Sang Naga Besukih. Sang Naga Besukih meronta dan segera membalikkan badannya. Akan tetapi, Manik Angkeran telah pergi. Sang Naga pun segera mengejar Manik ke segala penjuru, tetapi ia tidak dapat menemukan Manik Angkeran, yang ditemui hanyalah bekas tapak kaki Manik Angkeran.

Maka dengan kesaktiannya, Sang Naga Besukih membakar bekas tapak kaki Manik Angkeran. Walaupun Manik Angkeran sudah jauh dari Sang Naga, tetapi dengan kesaktian Sang Naga Besukih, ia pun tetap merasakan pembakaran tapak kaki tersebut sehingga tubuh Manik Angkeran terasa panas sehingga ia rebah dan lama kelamaan menjadi abu.

Di Jawa Timur, Begawan Sidi Mantra sedang gelisah karena anaknya Manik Angkeran telah hilang dan genta pemujaannya juga hilang. Tetapi Begawan Sidi Mantra tahu kalau gentanya diambil oleh anaknya Manik Angkeran dan merasa bahwa anaknya pergi ke Gunung Agung menemui Sang Naga Besukih. Maka berangkatlah ia ke Gunung Agung.

Sesampainya di Gunung Agung, dilihatnya Sang Naga Besukih sedang berada di luar istananya. Dengan tergesa-gesa Begawan Sidi Mantra bertanya kepada Sang Naga Besukih “Wahai Sang Besukih, adakah anakku Manik Angkeran datang kemari?”

“Ya, ia telah datang kemari untuk meminta harta yang akan dipakainya untuk melunasi hutang-hutangnya. Tetapi ketika aku membalikkan badan hendak mengambil harta untuknya, dipotonglah ekorku olehnya. Dan aku telah membakarnya sampai musnah, karena sikap anakmu tidak tahu balas budi itu. Sekarang apa maksud kedatanganmu kemari, Begawan Sidi Mantra?”

“Maafkan aku, Sang Besukih! Anakku Cuma satu, karena itu aku mohon agar anakku dihidupkan kembali.” mohon Sang Begawan.

“Demi persahabatan kita, aku akan memenuhi permintaanmu. Tapi dengan satu syarat, kembalikan ekorku seperti semula.” kata Sang Naga Besukih.

“Baiklah, aku pun akan memenuhi syaratmu!” jawab Begawan Sidi Mantra.

Maka dengan mengerahkan kekuatan mereka masing-masing, Manik Angkeran pun hidup kembali. Demikian pula dengan ekor Sang Naga Besukih bisa kembali utuh seperti semula.

Dinasehatinya Manik Angkeran oleh Sang Naga Besukih dan Begawan Sidi Mantra secara panjang lebar dan setelah itu pulanglah Begawan Sidi Mantra ke Jawa Timur. Tetapi Manik Angkeran tidak boleh ikut pulang, ia harus tetap tinggal di sekitar Gunung Agung. Karena Manik Angkeran sudah sadar dan berubah, ia pun tidak membangkang dan menuruti perintah ayahnya tersebut.

Dan dalam perjalanan pulangnya, ketika Begawan Sidi Mantra sampai di Tanah Benteng, di torehkannya tongkatnya ke tanah untuk membuat batas dengan anaknya. Seketika itu pula bekas torehan itu bertambah lebar dan air laut naik menggenanginya. Dan lama kelamaan menjadi sebuah selat. Selat itulah yang sekarang di beri nama “Selat Bali”.




Quote:Bukti Nyata

Vasuka atau Vasuki adalah nama sebuah marga yang dapat ditemukan dekat Mannarasala di Travancore. Mereka mengaku bahwa nenek moyang mereka adalah naga yang dulunya bersemayam di Hutan Kandawa (sekarang adalah Kota Delhi) sewaktu Krisna dan Pandawa membakar habis hutan tersebut untuk membuat jalan menuju Indraprastha.


originally posted by:

©2013 baccuu.blogspot.com

sumber
sumber






Buat agan2 yang mau berkunjung ke trit ane yang lain, silahkan klik gambar berikut


Quote:THREAD INI DIDUKUNG OLEH




klick logo untuk berkunjung

POSTINGAN KASKUSER


Quote:Original Posted By DwiSa
mantap gan, ane juga disekolah diceritain itu dulu pas jaman SD sama guru agama ane, ane dari bali gan....

Quote:Original Posted By panahkayu
Nice postingan gan,
tapi setahu ane para dewa dan raksasa itu mencari tirta amerta,
disebut milky way itu berasal dari mitologi yunani, konon itu gara-gara herakles (hercules) saat menyusu pada hera (setelah diperdaya oleh zeus agar hera mau menyusui anak hasil hubungannya dengan manusia) menggigit terlalu keras hingga susu nya terlempar ke langit karena itu disebut milky way.
kalau di Indonesia disebut bimasakti karena terlihat seperti bima yang tengah melawan naga.

tempat Bagawan Siddhimantra memisahkan Bali dan Jawa itu ada di sebuah tempat bernama Segara Rupek, gan. wilayahnya ada di pedalaman dan di sana ada prasasti yang menyebutkan ada alasan lain kenapa Bagawan Siddimantra harus memisahkan Bali dan Jawa. sementara Manik Angkeran tetap di Bali dan memiliki beberapa keturunan.




--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

KOMENTAR PALING NGAKAK ABAD INI

Quote:Original Posted By alex.thegreat
oo jadi yg pake nama Basuki tuh artinya naga ya. baru tau ane

kayaknya dia baru beli ID sepuh


---------------------------------------------------------------------------------------------------------

Masih ada aja orang bego di dunia ini

Quote:Original Posted By exdragonnuvx7
basuki = naga ya gan?
kok di tmpt sekolah ane (dulunya) yang namanya basuki keperibadiannya ngeselin org lain ya gan?
gak ada sifat naga yang berani dan jg bijak.

mungkin dia basuki jadi"an gan


Quote:Original Posted By drac99
basuki artinya naga ya...keren...




[/CENTER]
wah legendanya keren gan
Quote:Original Posted By baccu
PERTAMAXXX RESERVED DULU GAN


selamat wkwkwk, eh gan bantu ret5 dan kasih koment trit gw yg baru juga dong
yg penting jangan naganya Ind*siar
kwkwkw Basuki , Ahok
pernah baca nih cerita di buku bahasa indonesia SD dulu
nice thread ccu
,, ternyata ada naga basuki toh...

keren gan,, ane pikir naga2 dulu cmn ada di luar negeri..

Cintai Produk Dalam Negeri

Quote:Original Posted By wndorama
,, ternyata ada naga basuki toh...

keren gan,, ane pikir naga2 dulu cmn ada di luar negeri..

Cintai Produk Dalam Negeri


ane kira naga malah hanya ada di kepercayaan cina
Quote:Original Posted By fuck***you


selamat wkwkwk, eh gan bantu ret5 dan kasih koment trit gw yg baru juga dong

wani piro?

Quote:Original Posted By schnauzer20
ane kira Basuki wagub DKI jakarta gann
btw nice share gann ,,,ane bantu

jiah

beda konteks
Quote:Original Posted By fajard89
yg penting jangan naganya Ind*siar

ane setubuh sama ente gan

Quote:Original Posted By Rahmad19
kwkwkw Basuki , Ahok
pernah baca nih cerita di buku bahasa indonesia SD dulu
nice thread ccu

pernah SD juga ente Mad?

Quote:Original Posted By wndorama
,, ternyata ada naga basuki toh...

keren gan,, ane pikir naga2 dulu cmn ada di luar negeri..

Cintai Produk Dalam Negeri


Indonesia punya banyak coy

yg paling terkenal Naga Bonar

Bner nih gan,ane pernah di critain sm driver ane wktu ane ke bali tentang crita ini hehehhehe
Quote:Original Posted By baccu

wani piro?


jiah

beda konteks

ane setubuh sama ente gan


pernah SD juga ente Mad?


Indonesia punya banyak coy

yg paling terkenal Naga Bonar


so pasti , masa kecil ane kan bahagia
Quote:Original Posted By MYE
Bner nih gan,ane pernah di critain sm driver ane wktu ane ke bali tentang crita ini hehehhehe


yang mana gan?

selat bali? atau samudra manthan?
Quote:Original Posted By Rahmad19

so pasti , masa kecil ane kan bahagia


ohh..
pernah kecil juga?

Quote:Original Posted By baccu


yang mana gan?

selat bali? atau samudra manthan?


ohh..
pernah kecil juga?



pernah meski cuman sekali , ga kaya mentari ribuan kali
paling seneng kalo liat agan baccu punya thread .. jempol gan!
Quote:Original Posted By coltrap
paling seneng kalo liat agan baccu punya thread .. jempol gan!


ehmm..
nya sekalian dong
Quote:Original Posted By baccu


ehmm..
nya sekalian dong


ada yg ngasih bintang 4 , average nya 4,8
ane pikir cerita legenda basuki wagub jkt...btw keren juga gan ceritanya
NAGA BASUKI
Quote:Original Posted By parcupin
Gw kok gak pernah denger nih cerita ya

meluncur

mungkin ente ga pernah tanya Yas

Quote:Original Posted By roctas
ane pikir cerita legenda basuki wagub jkt...btw keren juga gan ceritanya
NAGA BASUKI

dikata wakil gubernur