KASKUS

[No SARA] Niat Shalat berujung PHK, FPI kemana..??

Karena Ingin Shalat, Buruh Pabrik Ini di-PHK oleh Perusahaan



PortalKBR.com, Jakarta – Lamoy Farate, masih tetap datang ke pabrik PT Myung Sung di Kawasan Berikat Nusantara di Cakung, Jakarta meski pihak perusahaan sudah mengeluarkan surat Pemutusan Hubungan Kerja. Menurut Lamoy – yang dipanggil dengan nama Lami – dia sudah menolak untuk menandatangani surat PHK tersebut. Karena itu, dia masih merasa sebagai buruh pabrik PT Myung Sung.

“Saya tidak bisa lagi absen karena dilarang oleh pihak perusahaan untuk masuk ke pabrik. Tetapi, saya punya daftar absen sendiri, jadi saya tetap datang. Kan saya belum tanda tangan surat PHK itu,”kata Lami ketika dihubungi KBR68H melalui sambungan telepon.

Menurut Lami, dia sudah minta bantuan Forum Buruh Lintas Pabrik untuk membantu menyelesaikan kasus yang menimpanya ini. Rencananya, sore nanti manajemen perusahaan bersedia bertemu dengan dirinya bersama dengan perwakilan dari Forum Buruh Lintas Pabrik.

Kejadian yang menimpa Lami berawal pada 12 Juli lalu. Ketika itu, Lami bersama rekan kerjanya Sri Haryati hendak melakukan shalat Dzuhur. Mereka akan shalat di ruang detektor. Sebelum masuk ke ruang detektor, Lami dan Sri sempat berpapasan dngan Direktur Hary Kim.

“Pada tanggal 12 juli 2013 pada waktu israhat saya dan temen saya Sri Haryati keluar mengambil air wudhu,dan masuk ke pabrik untuk melakukan sholat dzuhur, saya dan temen saya sebelum masuk ke ruangan detector, bertemu dengan Hary Kim. Pertama Hary Kim menegur dengan keras,kenapa masuk di ruangan ditektor. Lalu aku jawab dengan tenang dan jelaskan, bahwa saya akan melakukan sholat, karena bulan Ramadhan jam istirahat dikurangi dari satu jam menjadi setengah jam jadi waktu untuk sholat terlalu singkat. Dan seluruh umat muslim melaksanakan sholat sedangkan musholahnya kecil dan memuat hanya sekitar 20 orang saja dan di musholla banyak yang antri , jadi saya sholat disini. Lalu Hary Kim dengan keras lagi melarang, tidak boleh sholat di situ, saya jawab ya sudah saya sholat di luar detector saja, lalu saya ambil mukenah. Dia teriak lagi dan mempersoalkan kenapa saya ambil mukenah. Di situ terjadi perdebatan dan saya sudah jelaskan, ya sudah sekarang saya sholat di luar,”ujar Lami dalam surat elektronik yang diterima KBR68H.

Setelah itu, Hary sempat berusaha memukul Lami namun tidak kena. Lami kemudian menghadapkan badan dan mukanya ke Hary dengan tujuan agar Direktur perusahaan itu bisa memukulnya.
“Saya bilang tampar, sekalian saya panggil mba Sri Haryati,untuk minta didokumentasikan. Pada saat itu ada beberapa orang dari pihak perusahaan yang bekerja di PT Myung Sung yang bernama Mr Sony dan Mis Park berbicara keras dengan saya, lalu saya lari dekat podium dan menyampaikan saya di larang sholat,” kata Lami.

Pada 24 Juli, Lami menghadap ke personalia karena belum menerima gaji. Padahal, biasanya buruh menerima gaji setiap tanggal 20. Setelah berkomunikasi dengan bagian personalia, Lami akhirnya bisa menerima gajinya.

Namun, pada sore hari, Lami kembali dipanggil ke bagian personalia. Di ruangan itu sudah ada tim legal yang menyampaikan PHK terhadap dirinya.

“Bapak Glen mendapatkan intruksi dari Hary kim untuk mem-PHK saya dengan alasan melanggar ketertiban dalam bekerja. Saya menjawab melanggar ketertiban yang mana? Pak Glen menjawab bahwa saya dituduh sebagai provoktor tentang tidak membolehkan sholat, terus saya mengatakan waktu itu memang Hary Kim melarang saya sholat di detector dan mempersoalkan mengambil mukenah saya biar saya sholat diluar dari ruangan tersebut. Pak Glen menyampaikan bahwa Hary Kim sudah tidak mau mempekerjakan saya lagi dan saya akan diberikan pesangon sesuai dengan kesalahan yang saya buat tapi tidak menurut peraturan Undang-Undang yang berlaku, dan saya diberi surat PHK tapi saya tolak. Dan setelah itu saya pulang karena sudah bertepatan dengan jam pulang kerja,”jelasnya.

Pihak perusahaan PT Myung Sung belum bisa dihubungi. Ketika KBR68H berusaha menghubungi PT Myung Sung, tidak ada jawaban dari nomor yang dihubungi. Dan ketika diulangi lagi, nomor telpon terus sibuk. Sedangkan satu nomor lagi langsung masuk ke mesin faxsimil.


Sumber : PortalKBR


Silakan Agan/Aganwati Asumsikan sendiri... Sudut pandang Agan/Aganwati dalam melihat kasus ini merupakan Cermin sikap perilaku dalam hidup berdampingan sesama Manusia... hehehehehehe.. (skali2 sok bijak kayak Subeye ahhh...)






Pisss Ahhhh...!!!


hmmm

gw Islam bray, sebelum ane komen lebih lanjut ada yang bisa njelasin ruang detector itu apa? seberapa pentingnya ruang detector bagi jalannya pabrik?


Sorry, gw juga pernah ngalamin temen yang di PHK hanya gara2 ketauan ngerokok.
yes, cuma gara2 ngerokok. tetapi ngerokoknya di di area yang dekat dengan area flamable.
FPI perlu turun tangan nih
Hak untuk menjalankan shalat lumrah sesuai dengan hak azasi manusia.. si pegawai salah karna melanggar peraturan (shalat tidak pada tempatnya) namun daripada ngeyel bikin tempat shalat sendiri seharusnya mereka mendorong perusahaan mendengarkan permintaan karyawan untuk memperluas mushola.. diPHK sepertinya sudah resiko orang itu sendiri, dan benar menurut ane.
Quote:Original Posted By mimin.modol
FPI perlu turun tangan nih


Sorry gan, FPI ga ngurus mslh yg ga dpt duit
Kalo ada urusan perebutan wilayah maksiat sesama preman, silahkan hub FPI
ni msalah yg sensitif bsa mengarah ke sara...
no coment lah....
mgkin bwah ane yg tau...

Yasudah, gak usah jadi panjang, kalo memang ada orang disana yg alergi ngeliat orang sholat ya sebaiknya cari tempat kerja lain yg lebih mnusiawi,
Mingkin karyawan jg salah, gak menaati peraturan, yup... ditempat kerja lain mash banyak kok yang menghargai orang yg mau beribadah ,
???
di ruangan server gw juga kaga boleh sholat biar ada sedikit ruangan kosong.
kadang org tolol juga udah untung dapet kerja, kalo ga suka resign aja lah.
otak dan akal dikasih sama ALLAH SWT dipakai lah, pantas jadinya buruh terus
sudah ada mushola malah beribadah di ruang detektor.....gak mau antri ya...??

di marahin malah katanya dilarang sholattt...........

repott jugaa.......

.
FPI lgi menggalang dana untuk beliin ketuanya jaguar baru ngumpung msi bulan ramadhan
kalo urusan gni males ladenin...



Quote:Original Posted By lala92
hmmm

gw Islam bray, sebelum ane komen lebih lanjut ada yang bisa njelasin ruang detector itu apa? seberapa pentingnya ruang detector bagi jalannya pabrik?


Sorry, gw juga pernah ngalamin temen yang di PHK hanya gara2 ketauan ngerokok.
yes, cuma gara2 ngerokok. tetapi ngerokoknya di di area yang dekat dengan area flamable.




Quote:Original Posted By bang_joe
Hak untuk menjalankan shalat lumrah sesuai dengan hak azasi manusia.. si pegawai salah karna melanggar peraturan (shalat tidak pada tempatnya) namun daripada ngeyel bikin tempat shalat sendiri seharusnya mereka mendorong perusahaan mendengarkan permintaan karyawan untuk memperluas mushola.. diPHK sepertinya sudah resiko orang itu sendiri, dan benar menurut ane.



Quote:Original Posted By cimot07
ni msalah yg sensitif bsa mengarah ke sara...
no coment lah....
mgkin bwah ane yg tau...





Quote:Original Posted By gondrongkumel
Yasudah, gak usah jadi panjang, kalo memang ada orang disana yg alergi ngeliat orang sholat ya sebaiknya cari tempat kerja lain yg lebih mnusiawi,
Mingkin karyawan jg salah, gak menaati peraturan, yup... ditempat kerja lain mash banyak kok yang menghargai orang yg mau beribadah ,



Quote:Original Posted By chawpituta
???
di ruangan server gw juga kaga boleh sholat biar ruangan kosong.
kadang org tolol juga udah untung dapet kerja, kalo ga suka resign aja lah.
otak dan akal dikasih sama ALLAH SWT dipakai lah, pantas jadinya buruh terus


Kesimpulannya ... Sholat lah di tempat yang di sediakan..

Apa gak ada ruangan selain ruangan itu yah di pabrik..??

Perusahaan itu apa gak ada Surat peringatan dulu yah..??

Siapa yang kira2 nyolot sang Dirut kah atau Si buruhkah..??


Apa itu ruang detector?
Apakah ruang sensitif macam area flammable atau ruang elektrikal yang sensitif gitu?

Mnurut gw sih secara peraturan perusahaan ya si pekerja salah lah. mau itu urusan agama juga, kan udah dikasih tempatnya ma perusahaan. walau kecil sekalipun sehingga ga bisa masuk ato apalah.

dalam kasus ini, udah jelas ditegur, dibilang gak boleh (yang negur bukan satpam pula levelnya), jadi gw rasa tau aturannya lah yg menegur ini.
malah langsung ambil mukena n bersiap terus melanjutkan hal yang tadi dah dilarang utk dilakukan di area itu. ini kan namanya sikap menantang dan gak mengindahkan perkataan yang melarang tadi.

wajar lah kena PHK kemudian. apalagi kemudian teriak2 dirinya dilarang sholat. ngapain dy teriak2 begitu? cari simpati?
pastilah dianggap provokasi kalau macam itu.
klo kata ane , seharusnya tuh buruh bersyukur , dah dibukain jalan nyari tempat kerjan lain, klo emang dirasa tempat kerja gak sesuai dengan kebutuhan ya nyari perusahaan lain , masih banyak buruh ditempat lain susah buat ngejalanin kewajiban agamanya tapi gak bisa berbuat apa2 ,

soal phk , klo emang dah dilakuin kewajibanya perusahaan seharusnya dah clear donk , trus apa lagi yang mau dituntut??
Quote:Original Posted By bolangnusantara



















Kesimpulannya ... Sholat lah di tempat yang di sediakan..

Apa gak ada ruangan selain ruangan itu yah di pabrik..??

Perusahaan itu apa gak ada Surat peringatan dulu yah..??

Siapa yang kira2 nyolot sang Dirut kah atau Si buruhkah..??



gobloknya si lami, nantangin direktur perushaan, wna pula .
jelas buruhnya yang nyolot, kan dia kerja disitu, malah ngerasa bener sendiri.
Diphk ngambek, tetep masuk kerja , gak punya harga diri banget.
Ga perlu heran
Ga perlu lebay

Perusahaan Ada aturan masing2.
Harap tertib patuhi.
Kalo ga cocok ama peraturan Silahkan cr tempat lain yg cocok.
knp kok nunggu fpi
kenapa ga ente sendiri yg beraksi
pertanyaan gw sama, ruang detector itu ruang apa?
kalo misalnya gara2 shalat disitu, mungkin secara ga sengaja bs menyenggol sesuatu yg bisa berakibat proses terganggu n membuat perusahaan rugi milyaran,
gw rasa wajar kalo di PHK.
ga usah bawa2 shalatnya.
ga tertibnya itu yg jd masalah.

gw quote deh apa tuh ruang detector..
Quote:Original Posted By mabethnsex
Kalo yang dimaksud ruang detektor sinar x untuk scan barang...
Ya pasti di pecat lha !
Mesin detektor kalau kena air setetes saja ganti sparepartnya bisa kayak bayar DP Rumah T_T
Apa lagi orang abis wudhu kan basah emang gak mikir kalo rusak gimana mesinnya ? Mau ganti pake gaji yang cuman UMR ?
Bisa bisa tuh buruh pensiun masih belum lunas...


Quote:Original Posted By Stenliz


Hahaha.. betul gan.
Ruang detektor itu adalah ruangan khusus yang biasanya berhubungan dengan sensor, yang langsung terintegrasi dengan perangkat semacem unix program logic . nah bila sensor- sensor yg ada adalah jenis yg sangat rentan oleh kelembaban, maka di ruangan itu harus di sediakan dehumidifier, dan air conditioning yg cukup untuk menjaga kelembaban di di angka tertentu agar perangkat selalu dalam performa.

betul kt agan 1 sensor rusak, disamping harganya selangit, jg akan menyebabkan berhentinya proses produksi, dan perusahaan pasti rugi lebih besar (rugi waktu, rugi biaya)>>> ini kyknya yg menyebabkan bos emosi banget .

intinya bila ruangan itu bermasah thd kelembaban bisa menyebabkan permasalahan lebih rumit lagi ( karena ini menyangkut keberlangsungan proses produksi dan hajat hidup semua karyawan di situ).


nah kalo kegiatan si lami di biarkan di ruangan itu, bukan si lami aja yang akan kena pecat, tapi seluruh direksi bakal kacau karena pasti ada yg akan di korbankan karena masalah itu.


[/B]

itu wartawan provokator bgt judulnya...

lagian jelas dilarang masuk, bukan masalah ambil mukenahnya, tp dilarang masuk, malah masuk lg walo "alesan" nya ambil mukenah


btw, semua temen gw yg muslim pun gw tanya soal kasus ini, jawabannya sama, itu buruhnya yg salah.

areal pabrik itu pastinya luas, n pasti masih banyak tempat laen buat shalat.

kalo udah tau ga boleh, malah SENGAJA disana, jelas2 itu emang cari perkara tuh buruh....
ini kasus enak neh buat dijadiin duit
yg jelas kalo liat isu nya opini publik bela si karyawan
Itu buruhnya nyolot sih gan , menurut ane wajar lah di PHK , soalnya perusahaan udah memfasilitasi mushola kalau misal penuh antri bentar nunggu yg udah selesai kan bisa , orang udah diberi tahu malah nyolot gak nganggep atasan trus mrovokasi ya wajarlah di PHK
mantap banget ini buruh provokasi nya, di berita aja dah jelas nantangin, sekarang koar koar ke media seolah perusahaan rasis, di tambah lagi byk org bodoh yg langsung sensi
×