Smile Jakarta Tempo Doeloe Dan Sekarang


Jakarta.Itulah Ibukota negara kita Republik Indonesia. Tapi tahukah agan menjelang Ulang tahunnya yang ke- 486. Banyak perubahan yang telah dialami Ibukota Jakarta, yang dimana mungkin kita tidak dapat melihatnya saat ini. Disimak gan

Quote:
Sejarah
Peta Batavia (sekarang Jakarta) tahun 1888.
Etimologi

Nama Jakarta digunakan sejak masa penjajahan Jepang tahun 1942, untuk menyebut wilayah bekas Gemeente Batavia yang diresmikan pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1905.Nama ini dianggap sebagai kependekan dari kata Jayakarta diterjemahkan sebagai "kota kemenangan" atau "kota kejayaan".
Sunda Kelapa (397–1527)
Jakarta pertama kali dikenal sebagai salah satu pelabuhan Kerajaan Sunda yang bernama Sunda Kalapa, berlokasi di muara Sungai Ciliwung. Ibu kota Kerajaan Sunda yang dikenal sebagai Dayeuh Pakuan Pajajaran atau Pajajaran (sekarang Bogor) dapat ditempuh dari pelabuhan Sunda Kalapa selama dua hari perjalanan. Kerajaan Sunda sendiri merupakan kelanjutan dari Kerajaan Tarumanagara pada abad ke-5 sehingga pelabuhan ini diperkirakan telah ada sejak abad ke-5 dan diperkirakan merupakan ibu kota Tarumanagara yang disebut Sundapura.
Pada abad ke-12, pelabuhan ini dikenal sebagai pelabuhan lada yang sibuk. Kapal-kapal asing yang berasal dari Tiongkok, Jepang, India Selatan, dan Timur Tengah sudah berlabuh di pelabuhan ini membawa barang-barang seperti porselen, kopi, sutra, kain, wangi-wangian, kuda, anggur, dan zat warna untuk ditukar dengan rempah-rempah yang menjadi komoditas dagang saat itu.
Jayakarta (1527–1619)
Bangsa Portugis merupakan Bangsa Eropa pertama yang datang ke Jakarta. Pada abad ke-16, Surawisesa, raja Sunda meminta bantuan Portugis yang ada di Malaka untuk mendirikan benteng di Sunda Kelapa sebagai perlindungan dari kemungkinan serangan Cirebon yang akan memisahkan diri dari Kerajaan Sunda.Fatahillah pada tahun 1527. Fatahillah mengganti nama kota tersebut menjadi Jayakarta yang berarti "kota kemenangan".
Batavia (1619–1942)

Pasukan Pangeran Jayakarta menyerahkan tawanan Belanda kepada Pangeran Jayakarta

Orang Belanda datang ke Jayakarta sekitar akhir abad ke-16.Jayakarta pada awal abad ke-17 diperintah oleh Pangeran Jayakarta, salah seorang kerabat Kesultanan Banten. Pada 1619, VOC dipimpin oleh Jan Pieterszoon Coen menduduki Jayakarta setelah mengalahkan pasukan Kesultanan Banten dan kemudian mengubah namanya menjadi Batavia. Selama kolonialisasi Belanda, Batavia berkembang menjadi kota yang besar dan penting. (Lihat Batavia). Untuk pembangunan kota, Belanda banyak mengimpor budak-budak sebagai pekerja. Kebanyakan dari mereka berasal dari Bali, Sulawesi, Maluku, Tiongkok, dan pesisir Malabar, India. Sebagian berpendapat bahwa mereka inilah yang kemudian membentuk komunitas yang dikenal dengan nama suku Betawi. Waktu itu luas Batavia hanya mencakup daerah yang saat ini dikenal sebagai Kota Tua di Jakarta Utara.Maka di Jakarta ada wilayah-wilayah bekas komunitas itu seperti Pecinan, Pekojan, Kampung Melayu, Kampung Bandan, Kampung Ambon, Kampung Bali, dan Manggarai.
Pada tanggal 9 Oktober 1740, terjadi kerusuhan di Batavia dengan terbunuhnya 5.000 orang Tionghoa. Dengan terjadinya kerusuhan ini, banyak orang Tionghoa yang lari ke luar kota dan melakukan perlawanan terhadap Belanda. Dengan selesainya Koningsplein (Gambir) pada tahun 1818, Batavia berkembang ke arah selatan. Tanggal 1 April 1905 di Ibukota Batavia dibentuk dua kotapraja atau gemeente, yakni Gemeente Batavia dan Meester Cornelis. Tahun 1920, Belanda membangun kota taman Menteng, dan wilayah ini menjadi tempat baru bagi petinggi Belanda menggantikan Molenvliet di utara. Pada tahun 1935, Batavia dan Meester Cornelis (Jatinegara) telah terintegrasi menjadi sebuah wilayah Jakarta Raya.
Pada 1 Januari 1926 pemerintah Hindia Belanda mengeluarkan peraturan untuk pembaharuan sistem desentralisasi dan dekonsentrasi yang lebih luas. Di Pulau Jawa dibentuk pemerintahan otonom provinsi. Provincie West Java adalah provinsi pertama yang dibentuk di wilayah Jawa yang diresmikan dengan surat keputusan tanggal 1 Januari 1926, dan diundangkan dalam Staatsblad (Lembaran Negara) 1926 No. 326, 1928 No. 27 jo No. 28, 1928 No. 438, dan 1932 No. 507. Batavia menjadi salah satu keresidenan dalam Provincie West Java disamping Banten, Buitenzorg (Bogor), Priangan, dan Cirebon.
Jakarta (1942–Sekarang)
Penjajahan oleh Jepang dimulai pada tahun 1942 dan mengganti nama Batavia menjadi Djakarta untuk menarik hati penduduk pada Perang Dunia II. Kota ini juga merupakan tempat dilangsungkannya Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia pada 17 Agustus 1945 dan diduduki Belanda sampai pengakuan kedaulatan tahun 1949.
Sebelum tahun 1959, Djakarta merupakan bagian dari Provinsi Jawa Barat. Pada tahun 1959, status Kota Djakarta mengalami perubahan dari sebuah kotapraja di bawah walikota ditingkatkan menjadi daerah tingkat satu (Dati I) yang dipimpin oleh gubernur. Yang menjadi gubernur pertama ialah Soemarno Sosroatmodjo, seorang dokter tentara. Pengangkatan Gubernur DKI waktu itu dilakukan langsung oleh Presiden Sukarno. Pada tahun 1961, status Jakarta diubah dari Daerah Tingkat Satu menjadi Daerah Khusus Ibukota (DKI) dan gubernurnya tetap dijabat oleh Sumarno.
Semenjak dinyatakan sebagai ibu kota, penduduk Jakarta melonjak sangat pesat akibat kebutuhan tenaga kerja kepemerintahan yang hampir semua terpusat di Jakarta. Dalam waktu 5 tahun penduduknya berlipat lebih dari dua kali. Berbagai kantung pemukiman kelas menengah baru kemudian berkembang, seperti Kebayoran Baru, Cempaka Putih, Pulo Mas, Tebet, dan Pejompongan. Pusat-pusat pemukiman juga banyak dibangun secara mandiri oleh berbagai kementerian dan institusi milik negara seperti Perum Perumnas.
Pada masa pemerintahan Soekarno, Jakarta melakukan pembangunan proyek besar, antara lain Gelora Bung Karno, Masjid Istiqlal, dan Monumen Nasional. Pada masa ini pula Poros Medan Merdeka-Thamrin-Sudirman mulai dikembangkan sebagai pusat bisnis kota, menggantikan poros Medan Merdeka-Senen-Salemba-Jatinegara. Pusat pemukiman besar pertama yang dibuat oleh pihak pengembang swasta adalah Pondok Indah (oleh PT Pembangunan Jaya) pada akhir dekade 1970-an di wilayah Jakarta Selatan.
Laju perkembangan penduduk ini pernah coba ditekan oleh gubernur Ali Sadikin pada awal 1970-an dengan menyatakan Jakarta sebagai "kota tertutup" bagi pendatang. Kebijakan ini tidak bisa berjalan dan dilupakan pada masa-masa kepemimpinan gubernur selanjutnya. Hingga saat ini, Jakarta masih harus bergelut dengan masalah-masalah yang terjadi akibat kepadatan penduduk, seperti banjir, kemacetan, serta kekurangan alat transportasi umum yang memadai.
Pada Mei 1998, terjadi kerusuhan di Jakarta yang memakan korban banyak etnis Tionghoa. Gedung MPR/DPR diduduki oleh para mahasiswa yang menginginkan reformasi. Buntut kerusuhan ini adalah turunnya Presiden Soeharto dari kursi kepresidenan. (Lihat Kerusuhan Mei 1998).
Ekonomi

Jakarta merupakan kota dengan tingkat pertumbuhan ekonomi yang cukup pesat. Saat ini, lebih dari 70% uang negara beredar di Jakarta. Perekonomian Jakarta terutama ditunjang oleh sektor perdagangan, jasa, properti, industri kreatif, dan keuangan. Beberapa sentra perdagangan di Jakarta yang menjadi tempat perputaran uang cukup besar adalah kawasan Tanah Abang dan Glodok. Kedua kawasan ini masing-masing menjadi pusat perdagangan tekstil serta barang-barang elektronik, dengan sirkulasi ke seluruh Indonesia. Bahkan untuk barang tekstil dari Tanah Abang, banyak pula yang menjadi komoditi ekspor. Sedangkan untuk sektor keuangan, yang memberikan kontribusi cukup besar terhadap perekonomian Jakarta adalah industri perbankan dan pasar modal. Untuk industri pasar modal, pada bulan Mei 2013 Bursa Efek Indonesia tercatat sebagai bursa yang memberikan keuntungan terbesar, setelah Bursa Efek Tokyo. Pada bulan yang sama, kapitalisasi pasar Bursa Efek Indonesia telah mencapai USD 510,98 miliar atau nomor dua tertinggi di kawasan ASEAN.
Pada tahun 2012, pendapatan per kapita masyarakat Jakarta sebesar Rp 110,46 juta per tahun (USD 12,270). Sedangkan untuk kalangan menengah atas dengan penghasilan Rp 240,62 juta per tahun (USD 26,735), mencapai 20% dari jumlah penduduk. Disini juga bermukim lebih dari separuh orang-orang kaya di Indonesia dengan penghasilan minimal USD 100,000 per tahun. Kekayaan mereka terutama ditopang oleh kenaikan harga saham serta properti yang cukup signifikan. Saat ini Jakarta merupakan kota dengan tingkat pertumbuhan harga properti mewah yang tertinggi di dunia, yakni mencapai 38,1%. Pada periode 2009-2012, pembangunan gedung-gedung pencakar langit (di atas 150 meter) di Jakarta mencapai 87,5%. Hal ini telah menempatkan Jakarta sebagai salah satu kota dengan pertumbuhan pencakar langit tercepat di dunia. Pada tahun 2020, diperkirakan jumlah pencakar langit di Jakarta akan mencapai 250 unit. Dan pada saat itu Jakarta telah memiliki gedung tertinggi di Asia Tenggara dengan ketinggian mencapai 638 meter (The Signature Tower).
Transportasi


Beberapa Foto Perkembangan Jakarta dari masa kemasa gan
Spoiler for Ancol:

Spoiler for Hayam wuruk:

Spoiler for Gajah Mada:

Spoiler for Tamrin:

Spoiler for Pintu Air:

Spoiler for Harmoni:

Spoiler for Jatinegara:

Spoiler for Kramat Raya:

Spoiler for Menteng Raya:

Spoiler for Pengangsaan:

Spoiler for Thamrin:

Spoiler for Sekitar Monas:

Spoiler for Bioskop Megaria:

Spoiler for Gedung Kesenian :

Spoiler for Glodok:

Spoiler for Istana Negara:

Spoiler for Museum Fatahilah:

Spoiler for Pasar Baru:

Spoiler for RSCM:

Spoiler for Stasiun Tnjung Priok:

Spoiler for Pelabuhan Tanjung Priok:


Quote:
Gambar diatas adalah gambar kawasan patung pak tani kira kira 100 tahun yang lalu, sepi banyak pohon besar. Ketika itu ente dimane yee… masih di alam sono. Dibawah ini adalah kawasan patung pak tani di tahun 2008 dilihat dari arah yang sama. Sekarang sekitar patung pak tani sudah dipenuhi gedung tinggi, dan kendaraan yang ramai.


Kalau yang ini adalah gambar jalan Salemba di zaman dulu, masih sepi. Kayanya jauh dibawah tahun 1945, karena sekitar tahun 1945 sudah ada jalan trem, disini jalan tremnya belum ada. Mungkin gambar ini diambil 100 tahun yang lalu. Ketika itu kita semua juga belum lahir. Jalannya juga masih dari sirtu (pasir dan batu). Sekarang jalan raya Salemba sudah dipenuhi bangunan dikiri kanan jalan, ramai dengan kendaraan dan orang yang lalu lalang. 100 tahun lagi jalan Salemba Raya kaya apa ya??. Kita juga udah nggak ada di dunia ini kali.



Tempo dulu Jakarta sangat sepi, rumahnya jarang- jarang. Kawasan diatas adalah gambar daerah Petamburan Tanah Abang tempo doeloe. Sekarang Jakarta sudah padat dipenuhi rumah penduduk dan gedung pencakar langit Gambar dibawah ini adalah daerah perumahan disekitar Petamburan dilihat dari arah RS Harapan Kita. Nun jauh disana terlihat gedung pencakar langit dikawasan Sudirman dan jalan Tamrin. Demikianlah Allah mengembang biakan manusia dimuka bumi. Jakarta yang dulu sepi kini dipenuhi rumah, bangunan dan manusia dengan berbagai profesi.


Kalau yang ini adalah kawasan bundaran Pancoran sekitar tahun 1965, masih sepih tidak banyak kendaraan mobil dan motor yang lalu lalang. Sebelah kiri arah Jalan Dr Saharjo Manggarai, lurus arah ke Cawang dan kekanan arah Kali bata, Pasar Minggu. Foto ini diambil dari arah Kuningan. Disebelah kanan terlihat halte bis di depan gedung MBAU tempo dulu. Dibawah ini bisa kita lihat suasana sekitar tugu Pancoran saat ini dilihat dari beberapa arah.


Disebelah kanan adalah patung Pancoran sekarang ini dilihat dari arah jalan Dr Saharjo , dan gambar kiri patungnya nggak kelihatan karena diambil dari dari kolong jembatan layang. Patung pancoran hanya kelihatan tiangnya saja.


Kedua foto diatas adalah patung Pancoran dilihat dari arah Kalibata Pasar Minggu, kalau pagi hari jalannya macet parah.


Kalau yang ini adalah foto patung Pancoran diambil dari arah Kuningan, sama seperti foto yang diambil pada tahun 1965 diatas. Patung pancoran sudah dikelilingi bangunan tinggi dan terjepit diantara dua jalan layang. Kondisi jalan disekitar patung pancoran ini kalau pagi atau sore hari padat merayap.


Ini adalah suasana di depan bekas gedung MBAU dekat halte bis yang terlihat pada foto patung Pancoran tempo doeloe, suasananya jauh sekali berbeda. Sekarang kalau pagi dan sore hari saat orang berangkat dan pulang kerja, jalanya macet sekali alias padat merayap. Kalau suasana Jakarta masih kaya dulu, wuuaah asyik banget, kemana saja dengan kendaran mobil atau motor bisa dicapai dalam waktu yang singkat. Sekarang untuk menempuh jarak 2 km saja bisa butuh waktu sampai setengah jam, pakai motor atau mobil sama saja. Kenangan indah dimasa lalu memang tidak akan pernah kembali. Jakarta terus tumbuh dan berkembang, bagaimana suasana 50 atau 100 tahun lagi?, entahlah.

Pada tahun 1941 saat masih dijajah Belanda, yang mengendarai mobil hanyalah tuan tuan Belanda. Pribumi cukup berjalan kaki atau naik delman dan beca saja.

Dijakarta masih terlihat trem listrik yang berjalan dijalan raya bersama kendaraan mobil umum.




Sumber




Kaskuser yang baik selalu meninggalkan
TS TIDAK MENGHARAPKAN TAPI CUMA BANTUAN
petromax sll diamankan

Amankan dari :
1. Obat Peninggi Badan
2. Jarsey
3. Tukang kaset B0kep

stasiun priuk keren juga ya dulunya






sekarang jakarta udah penuh sumpek & ruwet, enak di tempat ane aja
masih belom macet ya gan dulu .. beda sama sekarang
kira-kira engkong ane masi inget gak yaa
Quote:Original Posted By FibyMelodic
masih belom macet ya gan dulu .. beda sama sekarang


Sekrang jam brapapun sll padat merayap kayak siput
Kecuali libur lebaran ato ada libur tanggal merah+cuti bersama
dulu rapih banget
keren gambar2 nya gan
ane suka liat yang model2 ginian
jauh gan...
Quote:Original Posted By kodro
jauh gan...


Yang jauh apanya gan
Quote:Original Posted By kolortransparan
sekarang jakarta udah penuh sumpek & ruwet, enak di tempat ane aja


Tempat agan dmn ? Boleh maen ngk
Quote:Original Posted By asutai
keren gambar2 nya gan
ane suka liat yang model2 ginian


Ane juga suka gan, ni td dpt ide nostalgia menyambut HUT Jakarta gan
skrg jkt jd ibukota negara dgn traffic yg malu"in
Quote:Original Posted By thenuna
skrg jkt jd ibukota negara dgn traffic yg malu"in


Bener gan Ane juga miris liatnya
dulu keren banget gan, gak ada kemacetan parah kayak sekarang
memang jau banget antara jakarta sekarang dan jakarta 100 thun lalu, harusnya dari 100 tahun lalu dah ada tata kota yang baik dan terencana sehingga pertumbuhan jakarta kagak seperti sekarang
Quote:Original Posted By smgc168
memang jau banget antara jakarta sekarang dan jakarta 100 thun lalu, harusnya dari 100 tahun lalu dah ada tata kota yang baik dan terencana sehingga pertumbuhan jakarta kagak seperti sekarang


Ane setuju sama agan
Bener gan sudah seharusnya ibukota negara sebagai pusat percontohan dari kota laen dan tempat berkumpulnya para pemimpin negara mengelola ibukota dengan baik
Perubahan yang merubah sikap dan gaya hidup jakarta dari sosialis menjadi egois
Quote:Original Posted By dydy.bomb
Perubahan yang merubah sikap dan gaya hidup jakarta dari sosialis menjadi egois


Tapi tidak seharusnya kita pesimis gan karena semua bisa dilihat dari sudut pandang positif