Numpang tanya bapak bapak polisi kasus pidana atau perdata masalah ini

Selamat sore agan agan sekalian maaf kalo salah kamar maklum masih nubie.

Ane punya kasus terkait data / nama ane yang digunakan oleh temen ane untuk mengambil kreditan Tv di salah satu leasing yang ada di jakarta tanpa sepengetahuan dan persetujuan ane. Jadi gini kronologinya waktu itu ane pernah suruh dia ngurusin perpanjangan surat surat ane otomatis ktp ane pinjamkan ke dia untuk pengurusan tersebut, keesokan harinya ktp dibalikin ke ane lagi nah permasalahannya sebelum dibalikin ktp dan kk ane sempet di fotocopy sama dia. Beberapa hari kemudian dia mengajukan kredit dan Disetujui dengan menggunakan fotocopy ktp dan kk ane tersebut. Kemungkinan besar dia bekerja sama dengan marketing leasing tsb karena :

Yg pertama ane udah cek untuk pengajuan kredit harus melampirkan KTP asli sedangkan yang Dia bawa cuma fotocopyan karena ktp asli ada di tangan ane dan ane juga udah tanya ke dia waktu pengajuan pake ktp asli atau fotocopy dia menjawab pake fotocopy.

Yg kedua jelas jelas foto di ktp itu foto ane sedangkan yang mengajukan kredit itu temen ane yang jelas jelas mukanya berbeda.

Ane tahu temen ane kredit pake data ane tiba tiba ada seseorang karyawan dr lleasing itu datang ke rumah dan konfirmasi apakah ane ada ambil kredit ane jawab aja tidak pernah lalu si org leasing tsb mengeluarkan sebuah foto dan mengatakan apakah bapak kenal dgn orang ini karena orang ini yang mengambil kreditan pake data bapak.

Ane sih udah gak mempermasalahkan penggunaan data ane soalnya Temen ane udah janji mau tanggung jawab dan bayar cicilannya setiap bulannya tp permasalahan timbul pada leasing tsb karena si leasing mau melaporkan temen ane ke pihak kepolisian atas penggunaan data orang lain pada waktu pengajuan kredit tersebut secara ane sendri sebenernya sudah tidak mempermasalahkan penggunaan data ane sebagai kreditur di perusahaan tsb nah yang mau ane tanyakan kl bener diproses ke polisi ini masuk ranah pidana / perdata ? apakah temen ane bisa kena pasal pidana dalam hal ini? Kalo kena pasal pidana itu pasal berapa yah ? apakh si perusahaan bs disalahkan karena sangat ceroboh dalam menyetujui permohonan kredit seseorang tanpa mengecek dengan teliti?


Mohon informasinya ... Thx agan agan sekalian
kalo saran ane gan,lebih amannya ente minta temen ente itu buat surat pernyataan diatas materai cukup,yang intinya kalo dia menyadari,mengakui bahwa melakukan perbuatan tersebut. jadi ente aman gan. ga akan terseret2 juga di kasus ini.

kalo mengenai kasus seperti ini termasuk ranah perdata atau pidana,tergantung dari pihak leasing nya,mau menuntut ke jalur yang mana.


itu aja yang bisa ane saranin untuk agan. mendingan buruan suruh buat surat pernyataan gan.

Quote:Original Posted By urquhart
kalo saran ane gan,lebih amannya ente minta temen ente itu buat surat pernyataan diatas materai cukup,yang intinya kalo dia menyadari,mengakui bahwa melakukan perbuatan tersebut. jadi ente aman gan. ga akan terseret2 juga di kasus ini.

kalo mengenai kasus seperti ini termasuk ranah perdata atau pidana,tergantung dari pihak leasing nya,mau menuntut ke jalur yang mana.


itu aja yang bisa ane saranin untuk agan. mendingan buruan suruh buat surat pernyataan gan.


Tq inponya gan.
Kl memang bisa milih pasti leasing akan membawa kasus ini ke ranah pidana karena ranah pidana bisa ditahan, tapi ane sempet berpikir asal muasal kasus ini adalah hutang piutang yang ane tau hutang piutang adalah perdata. Apalagi kl melihat pasal 1320kuh perdata otomatis perjanjian kontrak bisa batal demi hukum karena tidak sah karena tidak memenuhi 4 syarat yang dicantumkan dalam pasal itu.
bisa dua-duanya gan.

perdata : perjanjian jual beli bisa saja batal karena tidak sesuai dengan syarat sahnya perjanjian seseuai dengan pasal 1320 kuh perdata klo sudah diputus pengadalian baru bisa dilaporkan scr pidana

bisa diajukan pidana utk : pemalsuan dokumen, penipuan
Quote:Original Posted By wanzer47
bisa dua-duanya gan.

perdata : perjanjian jual beli bisa saja batal karena tidak sesuai dengan syarat sahnya perjanjian seseuai dengan pasal 1320 kuh perdata klo sudah diputus pengadalian baru bisa dilaporkan scr pidana

bisa diajukan pidana utk : pemalsuan dokumen, penipuan


Ohh jadinya kl misalkan perjanjian kontrak dibatalkan karena tdk sesuai dengan pasal 1320 temen ane mash tetep bisa dilaporkan dalam kasus pemalsuan dokumen? Ane pikir kalo kontrak dibatalkan karena tdk sesuai dengan pasal 1320 otomatis masalahnya udah beres secara surat perjanjiannya udah batal demi hukm . maaf gan ane mash gak nyambung kan surat perjanjiannya sudah dibatalkan secara hukum kok perusahaan mash bisa menuntut lagi? Apa yg mau dituntut lagi kan surat perjanjian/surat kontraknya udah dibatalkan secara hukum.
Apakah dia bisa menuntut faktor faktor yg menyebabkan dibatalkannya surat kontrak itu? Yg salah satunya adalah pemalsuan dokumen itu ??

Ane sih pengennya antara temen dan perusahaan bisa cari solusi yang terbaik. Lagi jg nominalnya gak begitu besar ...
Ane belum ngeri kasus begini , karena belum belajar jauh . Tapi sebaiknya datang ke lawyer dlu biar proses hukumnya lancar
itu bisa masuk pidana gan... tergantung agan sendiri... karena kalo emang tmen agan mau pake nama agan harusnya udah ada perjanjian diatas kertas menerangkan kalo agan setuju.
temen agan yang bakal kena pidana tuh. atas tuduhan menggunakan id palsu ditambah kalo dia ga mau byar kredit jadi plus pemalsuan untuk melakukan penipuan. bisa masuk dalam pasal 266 Kuhp gan.
Quote:Original Posted By andrianlee
itu bisa masuk pidana gan... tergantung agan sendiri... karena kalo emang tmen agan mau pake nama agan harusnya udah ada perjanjian diatas kertas menerangkan kalo agan setuju.
temen agan yang bakal kena pidana tuh. atas tuduhan menggunakan id palsu ditambah kalo dia ga mau byar kredit jadi plus pemalsuan untuk melakukan penipuan. bisa masuk dalam pasal 266 Kuhp gan.

Tq komentarnya gan.
Gini gan Yang ane bingung kan perjanjian kontrak / jual beli itu bisa dibatalkan demi hukum karena tidak sesuai dengan persyaratan yg ada di pasal 1320 Kuper. Nahn yg jadi pertanyaan ane kalo misalnya perjanjian itu sudah dibatalkan demi hukum apakah pihak perusahaan mash bisa menuntut temen ane secara kan perjanjiann tsb udah dibatalkan secara hukum... Pikiran ane sebagai orang awam lha perjanjiannya aja udah dibatalkan apa lagi yang mau si perusahaan laporkan ke pihak kepolisian ... Gitu gan tp itu cuma pemikiran ane sebagai orang awam
Quote:Original Posted By dwikiskunk
Ane belum ngeri kasus begini , karena belum belajar jauh . Tapi sebaiknya datang ke lawyer dlu biar proses hukumnya lancar


Bnr gan ane juga bingung sekilas perjanjian kredit /hutang piutang adalah ranah perdata tapi dibilang perdata ada faktor pidananya juga yaitu penggunaan data orang lain..
Wah kl ane sih maunya supaya nih kasus gak usah berlarut larut dan gak usah ampe masuk ke kepolisian malahan ntar jd ribet. Lg juga nominalnya gak gt besar sekitar 3jutaan ..
klau agan tdk pernah melakukan akad perjanjian tp di situ pakai nama agan jelas inu tindak pidana pemalsuan. berarti temang agan dan pihak lising telah melakukan kerjadama pemalsuan itu

klau agan pingin lbh jls cba msuk room hukum gan di situ byk pakar hukum
memang kalo scr perdata seperti yg ane jelaskan sebelumnya sudah ada putusan hukum nya ya sudah bisa berhenti disitu proses hukumnya.

tapi si perusahaan leasing kalotidak puas, bisa saja nempuh jalur pidana melaporkan dengan diperkuat putusan pengadilan perdata tadi

sekarang tinggal pihak perusahaan saja kalo agan dan temen bisa negokan supaya tidak berlarut dan masuk pengadilan yg tentunya akan ribet + biaya lagi bisa saja diselesaikan di luar pengadilan
Quote:Original Posted By Eff3ndy

Tq komentarnya gan.
Gini gan Yang ane bingung kan perjanjian kontrak / jual beli itu bisa dibatalkan demi hukum karena tidak sesuai dengan persyaratan yg ada di pasal 1320 Kuper. Nahn yg jadi pertanyaan ane kalo misalnya perjanjian itu sudah dibatalkan demi hukum apakah pihak perusahaan mash bisa menuntut temen ane secara kan perjanjiann tsb udah dibatalkan secara hukum... Pikiran ane sebagai orang awam lha perjanjiannya aja udah dibatalkan apa lagi yang mau si perusahaan laporkan ke pihak kepolisian ... Gitu gan tp itu cuma pemikiran ane sebagai orang awam


bagaimana mau dibatalin gan orang prosedurnya udah bisa sampe barang keluar dari perusahaan,,, artinya persyaratan udah cukupkan? perjanjian gak bisa dibatalin gan, perusahaan udah punya kontrak diawal perjanjiankan cuma identitas agan aja yg dipake buat ambil barang tanpa seizin agan.

Tenang aja gan gak usah bingung...gak usah takut agan gak salah kok...coba hubungin temen agan kalo jeleknya temen agan lepas dari tanggung jawab ya udah ikutin aja jalur hukum.

Quote:Original Posted By wanzer47
memang kalo scr perdata seperti yg ane jelaskan sebelumnya sudah ada putusan hukum nya ya sudah bisa berhenti disitu proses hukumnya.

tapi si perusahaan leasing kalotidak puas, bisa saja nempuh jalur pidana melaporkan dengan diperkuat putusan pengadilan perdata tadi

sekarang tinggal pihak perusahaan saja kalo agan dan temen bisa negokan supaya tidak berlarut dan masuk pengadilan yg tentunya akan ribet + biaya lagi bisa saja diselesaikan di luar pengadilan


Ane nangkep deh gan, jadinya meskipun perjanjian dibatalkan demi hukum tp si perusahaan kl mau ttp bs menuntut temen ane itu atas dasar pemalsuan dokumen yg menyebabkan dibatalkannya kontrak tsb.

Ane sebenernya disini jg sebagai korban tp karena itu temen mau gak mau ane harus bantu
Ntah deh gimana tuh perusahaan apa mau lanjut ke proses hukum atau emang tetep mau musyawarah
Quote:Original Posted By andrianlee
bagaimana mau dibatalin gan orang prosedurnya udah bisa sampe barang keluar dari perusahaan,,, artinya persyaratan udah cukupkan? perjanjian gak bisa dibatalin gan, perusahaan udah punya kontrak diawal perjanjiankan cuma identitas agan aja yg dipake buat ambil barang tanpa seizin agan.

Tenang aja gan gak usah bingung...gak usah takut agan gak salah kok...coba hubungin temen agan kalo jeleknya temen agan lepas dari tanggung jawab ya udah ikutin aja jalur hukum.


Gini gan dipasal 1320kuhper ada 4 persyaratan sah nya suatu perjanjian salah satunya pasal itu menyebutkan ada kesepakatan antara kedua belah pihak.. Nah si perusahaan bikin perjanjian tidak dengan kesepakatan ane, berarti antara kedua belah pihak tidak ada kesepakatan.
Coba kl mau jelas googling pasal 1320Kuhper gan.

perusahaan udah mengeluarkan barang ya itu keteledoran dia sndr lagi juga persyaratan si perusahaan mewajibkan membawa ktp asli pada kenyataannya temen ane gak pake ktp asli cuma fc saja. Yang ane liat antara temen ane dan karyawan perusahaan tsb ada main mata. Masa si karyawN itu bs meloloskan kredit yg hanya pake fc ktp sebenernya kl diteliti foto yg tercantum di ktp pun berbeda. Foto yg di ktp foto ane sedangkan yg ambil temen ane.
maaf numpang sundul gan biar dibaca oleh bapak bapak polisi disini
Quote:Original Posted By Eff3ndy
Gini gan dipasal 1320kuhper ada 4 persyaratan sah nya suatu perjanjian salah satunya pasal itu menyebutkan ada kesepakatan antara kedua belah pihak.. Nah si perusahaan bikin perjanjian tidak dengan kesepakatan ane, berarti antara kedua belah pihak tidak ada kesepakatan.
Coba kl mau jelas googling pasal 1320Kuhper gan.

perusahaan udah mengeluarkan barang ya itu keteledoran dia sndr lagi juga persyaratan si perusahaan mewajibkan membawa ktp asli pada kenyataannya temen ane gak pake ktp asli cuma fc saja. Yang ane liat antara temen ane dan karyawan perusahaan tsb ada main mata. Masa si karyawN itu bs meloloskan kredit yg hanya pake fc ktp sebenernya kl diteliti foto yg tercantum di ktp pun berbeda. Foto yg di ktp foto ane sedangkan yg ambil temen ane.

yang jadi masalah kesepakatan bukan melalui agan tp temen agan...
trus kalo emang yakin tmen ama oknum karyawan main mata perusahaan bakal ambil haknya melalui jalur hukum jg buat nindak karyawan.
Kasus loe ini mau pidana atau perdata smuanya tergantung duit
Belum ada yang komentar lagi ?
Quote:Original Posted By andrianlee
yang jadi masalah kesepakatan bukan melalui agan tp temen agan...
trus kalo emang yakin tmen ama oknum karyawan main mata perusahaan bakal ambil haknya melalui jalur hukum jg buat nindak karyawan.


perusahaan memang mau melaporkan sekaligus temen ane dan oknum karyawannya ke polisi. Perusahaan juga mengakui dan melihat ada permainan antara temen ane dan oknum karyawannya terakhr teleponan sama managernya si karyawan itu sudah diisolasi dan dalam pemantauan perusahaan. Dapat info juga perusahaan sudah melaporkan ke polres cuma katanya mental alias laporannya gak diterima si polisi bilang harusnya ane yg melaporkan karena ane yg dirugikan (data ane dipake), perusahaan ajak ane ikut bersama sama melaporkan ke polisi tapi ane tolak karena kasian sama temen dan ortunya temen ane.