Smile KISAH IBU EEN SUKAESIH MESKI LUMPUH BERHATI MULIA

Assalamulaikum wr wb.

Kali ini saya akan menceritakan kisah perjuangan ibu Een yang menderita kelumpuhan,akan tetapi semangat mengajar nya besar hingga cita-citanya bertemu presiden terwujud


Een Sukaesih tinggal di Dusun Batukarut, RT01 RW06, Desa Cibereum Wetan, Cimalaka, Sumedang, Jawa Barat. Warga mengenal baik sosok ‘Ibu Guru’ istimewa ini. Ya, karena ia seorang luar biasa, umumnya orang memberi di saat lapang, tetapi Een berbeda.

Dalam keterbatasannya, ia membantu menyiapkan masa depan orang lain dengan cara membagi ilmu dan kasih sayang, serta menjadi sahabat bagi anak didiknya.

Berikut ini adalah petikan kisah yang ia ungkapkan, dinukil dari Kabari News.

Alhamdulillah, Allah memberiku jalan sehingga boleh dibilang, aku telah meraih cita-citaku menjadi guru. Setiap hari, di kamar mungilku, mereka meriung sepulang sekolah.

Mereka membawa pekerjaan rumah. Bergantian, mereka membacakan surat kabar, majalah atau menonton televisi, lalu kami membahasnya bersama. Aku ingin mereka paham situasi yang berkembang di luar sana. Siapa sangka, dalam keterbatasan fisikku, aku bisa membagi ilmu, mengentaskan dari ketidaktahuan menjadi tahu.

Kali lain anak-anak membuat rujak di kamarku, atau membuat es durian yang segar. Bahkan anak-anak perempuan minta diajarkan menari. Padahal, aku, menggerakkan tangan saja, aku tak sanggup.

Yah, itulah kesibukanku sehari-hari. Aku bahagia menjadi bagian dari perkembangan dan kemajuan mereka. Tak hanya itu, juga kutanamkan ajaran agama dan nilai-nilai kepribadian agar mereka menjadi pintar, juga berkarakter yang baik.

Seperti yang dilakukan Een pada Layla, yang sempat mogok sekolah diledek sebagai teletubbies karena fisiknya tidak normal. Berhasil, Layla kini mahasiswi di Universitas Parahyangan Bandung, kampus Een dulu. Itulah sejatinya fungsi pendidik, seperti yang dilakukan Pak Rahmad, gurunya di SDN 1 Cimalaka.

Aku tak pernah menyangka begitu singkat waktuku mengecap kesehatan dan kebebasan bergerak. Praktis hanya sampai SMP aku bisa berlari riang dan bermain bola dengan teman-teman, sebab jelang tahun ajaran kelas III Sekolah Pendidikan Guru (SPG), sendi tanganku mulai terasa nyeri.

Kata dokter, rematik. Aku diberi obat, tapi itu hanya menghilangkan gejalanya sementara. Setelah obat habis, kambuh lagi, bahkan nyerinya menyebar ke lutut, siku, tengkuk, hingga persendian kecil seperti jari-jemari.


Aku ganti dokter dengan harapan mungkin mukjizat kesembuhan bisa kudapat. Nyatanya? Nihil! Ngilu dan nyeri masih kurasakan, sampai-sampai tangan kuikat ke pundak, mirip orang patah tulang, untuk mengurangi rasa sakit itu.

Dokter memberiku obat berdosis tinggi, 3×2 sehari, tapi sakitku bertambah parah. Aku tidak bisa bangun, bergerak atau berjalan. Rasanya seperti ditusuk-tusuk.

Dari hasil tes laboratorium 5 April 1982 dokter menyatakan Een menderita Rheumathoid Artitis. Belum ada obatnya. Hancur hati perempuan muda itu, dan mengucapkan selamat tinggal kepada cita-citanya menjadi guru. Gurunya yang tahu akan potensi Een tidak membiarkan siswa kesayangannya ini patah semangat. Ia sampai menahan ijazah Een demi memaksanya untuk ikut tes ke perguruan tinggi. Benar saja, Een lulus tes penyaringan dan diterima di Program Diploma 3 Jurusan Psikologi Pendidikan dan Bimbingan di IKIP Bandung.

Umurku waktu itu 18 tahun, masih sangat muda untuk menyerah. Aku pun menguatkan diri, disokong oleh Kakek dan Nenek yang begitu luas kasihnya untukku. Aku kos di Bandung. Rutin mereka memperhatikan kebutuhanku, memberi vitamin, mengantarku ke dokter, membiayai keseharian dan pendidikanku. Kini mereka telah tiada. Hanya doa yang bisa kupanjatkan selalu untuk mereka sebagai tanda terima kasihku.

Singkat cerita, aku kuliah. Sebuah perjuangan yang berat dan panjang. Bagaimana tidak? Sendi-sendiku nyeri, sementara aku harus naik tangga atau menyusuri lorong yang jauh untuk mencapai perpustakaan. Karenanya, supaya tidak ketinggalan, aku lebih awal ke kampus dibanding teman-teman. Sedih bukan main, tapi aku harus optimis dan berusaha. Aku harus yakin Allah, Maha Penyembuh. Alhamdulillah, aku masih bisa mengetik sendiri, jadi tidak pernah minta tolong orang kalau ada tugas. Bersyukur Allah memberiku seorang sahabat setia, Mimin Suhaeti namanya. Ia menemaniku dan mau mengantarku ke dokter atau menginap di tempat kosku setiap sakitku kumat.

Pada 1985 aku lulus dengan nilai cukup baik, dan diangkat jadi guru di SMA Sindang Laut, Cirebon, Jawa Barat. Sebulan di sana, sebelum sempat prajabatan, aku sudah tak kuasa menahan sakit. Aku pulang ke Sumedang. Begitu turun dari mobil, aku jatuh, lalu diboyong ke rumah. Sejak itu, tidak bisa berjalan lagi. Aku, Een Sukaesih, lumpuh total.

Kalau orang bilang aku tegar, itu bohong! Orang tidak tahu, kalau tiap malam aku menangis terus sampai pagi datang. Aku menangisi cita-citaku yang diterbangkan waktu, menjauh dariku, dan meninggalkanku teronggok di pembaringan. Masih ada lagi ujian untukku. Karena berbaring terus, punggungku lecet parah hingga uratnya keluar. Berbulan-bulan itu berlangsung hingga akhir 1987 kondisiku membaik. Adikku yang setia mengurusiku. Sungguh mulia hatinya. Begitu juga Ibuku.

Een kemudian berusaha ikhlas menerima penyakitnya dan kondisinya. Tapi ia terus berdoa memohon kesembuhan dari-Nya. Ia putar otak untuk mengisi waktunya yang hening dengan sesuatu yang bermanfaat. Doanya pun terjawab. Dari mengajar anak kerabat dan keponakannya membuatkan pekerjaan rumah, kini anak-anak tetangga berjumlah puluhan orang menjadi ‘murid’nya. Tanpa memungut bayaran alias gratis. Untuk dedikasinya pada pendidikan,

Een memperoleh sejumlah penghargaan, di antaranya Dompet Dhuafa Award 2010, lalu Education Award dari Bank Syariah Mandiri (BSM), lalu dari Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung, Kartini Award 2012 dan Tupperware She Can! untuk karya inspiratifnya. Dan baru sabtu kemarin(26/5/2013) Een mendapakan Inspiring Award dari Liputan 6.

Ibu Een bertemu dengan Bapak Presiden,Ibu Presiden,dan para mentrinya
Spoiler for buka:

Spoiler for buka:

Spoiler for buka:

Spoiler for buka:

Spoiler for buka:

Spoiler for buka:

Spoiler for buka:


Menurut kabar Bapak Presiden menghajikan Ibu Een dan siswanya diberi beasiswa
Spoiler for Jusuf Kalla (mantan presiden RI) pernah mengunjunginya:

Spoiler for Ibu Een Sukaesih:

Spoiler for Ibu Een Sukaesih:




[color[/youtube]

Beberapa pendukung Ibu Een di dunia maya


Makasih yang udah ngasih. semoga simpati agan ini membawa berkah amin ..


Beberapa pendapat dari temen temen kaskus
Spoiler for buka:


Itu aja yang dapat ane sampaikan mohon maaf bila terjadi tutur kata yang salah dan semoga kisah ini dapat membangun hidup kita lebih berati...
Terima Kasih buat agan yang udah mampir di thread ane
Wassalamualaikum wr wb
Quote:Original Posted By Thread ane yang lain
KISAH IBU EEN YANG LUMPUH BERHATI MULIA
Video kreatif anak indonesia
TIPS NGAJAK BALIKAN MANTAN
bu guruuuu....
salam bakti plus doa dari ane sama anak ane.
biarpun kami gak pernah keajar langsung sama ibu, liat kisah dan foto ibu kami dapet banyaaaaaaak pelajaran berharga.
al Fatihah sent...
Quote:Original Posted By caprux
bu guruuuu....
salam bakti plus doa dari ane sama anak ane.
biarpun kami gak pernah keajar langsung sama ibu, liat kisah dan foto ibu kami dapet banyaaaaaaak pelajaran berharga.
al Fatihah sent...


AL FATIHAH ......
alfatihah.
bismillahirahmanirahimmm .. alfatihah
Quote:Original Posted By zayyidfine
alfatihah.


matabelo
Subahanallah
Allahuakbar.. Nangis ane gan bacanya.. Subhanallah..
Quote:Original Posted By f3ndhy1
Allahuakbar.. Nangis ane gan bacanya.. Subhanallah..


never never give up ya sob
Mantap Gan
Tapi Sedih Juga Ceritanya

Spoiler for The best poker online INDONESIA - turnament gratis setiap hari total hadiah 219jt (JUNI):

subhanallah ane merinding karna terharu gan
Quote:Original Posted By rovikbens88
subhanallah ane merinding karna terharu gan



Subahanallah
subhanallah...,
Quote:Original Posted By ndableg
subhanallah...,


matabelo
wuih ane salut gan