Quote:Original Posted By green.monkey


1. Nah lu sendiri napa nanyain yang sudah sudah? Gimana sih lu

2. Dah lu jawab sendiri, kalau nilai raport itu lebih baik dari nilai ijasah. Pertanyaan apa lagi? Kalau nilai raport gw jelek, apa kerja gw bakalan baik? jawabannya IYA. Gitu doank..

3. loh kok??


Yg point nomer 2,
Jd lo ga bisa kounter balik neh??
Jd lo sependapat apa gmn?

Jgn sampe jurus hominem gw keluar
Quote:Original Posted By mhiqbaal


bisa, kenapa engga?


Nah maka dari itu guah bilang, nilai UN = ijazah lebih baik dr pda nilai raport. Dan tentunya kalau dipake sistem yg gw sebut diatas, lebih murni dr pda nilai raport.
Nilai raport notabene hasil nyontek sama temen sekelas aja dibilang murni
Beloman yg di remedial alias tes ulang

Trus nyogok ke gurunya rokok samsu biar dpet nilai minimal
Quote:Original Posted By heriiel.part.ii
Bray, kayanya mengarah = memilih
Bener gak?
Misal lo disuruh mengarah ke kiri, pasti lo milih arah yg kiri dong.. Iya kan?

Paling murah sekolah kalau ada jurusannya di atas sekolah yang biasa bray.
Gw dh ngalamin kok.
Skolah SMA biaya nya dibawah biaya skolah SMK.
You knowlah knpa bisa lebih mahal. Karna ada prakteknya kan?
Mg yg lo mksd teori doang ??

Gw kontra kalau ijazah diapus. Tapi kalau misal bener trjadi ijazah diapus, itu urusan mentri pendidikan.
Sebab perusahaan akan menimbang karyawan dr mna klo bukan dr ijazah..
Ijazah aja dapetnya dari UN.


mengarah sebanding sama memilih, tapi mengarahkan itu beda dengan memilih.. misal ada orang memilih A, jelas dia memilih. tapi ada anak kecil yang belum tau A, tapi dia menyukai hal hal yang berbau A, orang yang lebih berpengalaman lah yang mengarahkan anak itu ke A.. jelas beda kan?

lu ngomong apa sih? knp dari biaya nyambung ke teori dan praktek.. kalau praktek lebih mahal, bilang aja ke jokowi, kali aja dia mau ngurus, bisa gratis..
ah elaaahhh..

menghapus UN bukan berarti menghapus Ijazah bray,. walaupun memang, setelah UN kemudian Lulus kemudian dapet ijazah.. masalahnya di UN, ketika UN dihapus dan diganti.. maka pengganti itulah yang menjadi penentu kelulusan dan kemudian dari kelulusan itu didapatkan ijazah..
Quote:Original Posted By heriiel.part.ii


Yg point nomer 2,
Jd lo ga bisa kounter balik neh??
Jd lo sependapat apa gmn?

Jgn sampe jurus hominem gw keluar


Apanya yang musti dikonter, pertanyaan lu aja kaga jelas. Apa nyang nilai raport lebih baik dari nilai UN?

Serah lu ja her
Quote:Original Posted By ghado


Menurut gue malah dengan ada nya sistem ini lah yang memacu kualitas pendidikan ke arah yang golongan yg sama

Gue sendiri berasal dr daerah yang pendidikan bisa di katakan buruk, tapi dengan ada nya sistem ini menurut gue membuat sistem pendidikan di daerah gue terpacu.

Coba bayangkan kalo tanpa sistem ini? Mau kearah mana tujuan dari pendidikan daerah2 yg notabene kurang baik itu? Apa nanti ada pengelompok2an kualitas pendidikan buat daerah2? Justru ga adil dalam pemilihan SDM menurut gue CMIIW


Bukan memacu kualitas pendidikan,
Lebih tepatnya sistem ini hanya memacu mencapai standar tersebut.

Apabila standar ditetapkan,
Maka standar ini menjadi acuan syarat kelulusan yang harus dicapai.
Pada akhirnya mereka melihat hal ini sebagai tujuan pendidikan.

Belum lagi fakta dilapangan menunjukkan adanya kecurangan untuk mencapai standar tersebut.
Sistem ini pun bukan lagi memacu kualitas pendidikan,
Tetapi memacu untuk curang.

Dan Kualitas pendidikan tidak akan berkembang jika kita hanya fokus mencapai suatu standar.
Ah elah goblok goblok lo pade

Konteran ga da yg beres

@gren.hijau.. Lo baca lagi konteran gw, ttg nilai rapost dibanding ijazah
Abis itu baru lo boleh post lageh

@cah.bleguk.. Ngapa jd debat memilih dan mengarah
Mending lo bikin tret baru perbedaan memilih dan mengarah

Gw off ngantuk njeeng
Sambung besok lage..

Assalamualaikum njeenk

Quote:Original Posted By heriiel.part.ii
Yg point nomer 2,
Jd lo ga bisa kounter balik neh??
Jd lo sependapat apa gmn?

Jgn sampe jurus hominem gw keluar


wanjeeeenk, jadi lu mengakui klo lu itu tipe hominem bray?
Quote:Original Posted By heriiel.part.ii
Ah elah goblok goblok lo pade

Konteran ga da yg beres

@gren.hijau.. Lo baca lagi konteran gw, ttg nilai rapost dibanding ijazah
Abis itu baru lo boleh post lageh

@cah.bleguk.. Ngapa jd debat memilih dan mengarah
Mending lo bikin tret baru perbedaan memilih dan mengarah

Gw off ngantuk njeeng
Sambung besok lage..

Assalamualaikum njeenk



ah elaaahh..
memilih mengarah mah cuma chit chat bray, chit chat ngomongin tentang "daripada UN, mending sekolah aja yg ditiadakan". kaga usah didebatin serius..

yg didebatin itu yang enoh, bagian elu yang nyambungin UN ke ijazah..
ah elaaaahh..
bleguk juga lu ye..

walaikumsalam
Quote:Original Posted By heriiel.part.ii


@gren.hijau.. Lo baca lagi konteran gw, ttg nilai rapost dibanding ijazah
Abis itu baru lo boleh post lageh


Cuman disuruh baca doank kan.
udah gw baca, udah ngepost juga niii

ya udeh, dilanjut kalau lu dah waras her
UN dihapuskan aja, ganti UEN (ujian essay nasional)
enggak tau tuh gimana ngoreksinya
Quote:Original Posted By mikuuu
UN dihapuskan aja, ganti UEN (ujian essay nasional)
enggak tau tuh gimana ngoreksinya


dimalaysia gitu loh! ujian mereka essay, hasil ujiannya 3 bulan kedepan baru bisa diumumkan nganggur 3 bulan
Quote:Original Posted By heriiel.part.ii


Yang bold, mg faktor apalagi yg mendukung lulus atau tidaknya seorang murid selain ijazah??


dulu bisa dibilang 100 persen pasti lulus..
Bahkan angkatan ane rata2 nilai ujian akhir dibawah 5 juga lulus semua
kalau ada yang gak lulus itu kasusnya udah parah sekali gan..
Silahkan tanya aja sama yang angkatan masih pake ebtanas, lagi pula dulu yang mau masuk PT nilai ujian akhir gak penting, toh masuk PTnya ujian lagi
Tiadakan aja
Apa manfaatnya?
Lo sekolah bertahun-tahun cuma ditentuin beberapa hari?
terserah,gw gk kebagian page one si
Setuju gan
Un cuma bwt lahan proyek dan contek2an


Quote:Original Posted By ghado


Cung jd lo sebenernya kaga setuju sama sistem pendidikan nya apa uan nya she?


Pemerataan pendidikan tidak terstandarisasi.
Tapi ujian nya mau di standarisasi.
Jadi rakyat indonesia mentalnya belum siap untuk yang begini.
UN pake sistem regional aja untuk sekarang.
Sekedar untuk menentukan kelulusan sampai level kelas 12.

Toh nanti standarnya berubah lagi.
Pas kuliah ada tes saringan masuk.
Pas kerja ada psikotes.
Quote:Original Posted By heriiel.part.ii


Nah maka dari itu guah bilang, nilai UN = ijazah lebih baik dr pda nilai raport. Dan tentunya kalau dipake sistem yg gw sebut diatas, lebih murni dr pda nilai raport.
Nilai raport notabene hasil nyontek sama temen sekelas aja dibilang murni
Beloman yg di remedial alias tes ulang

Trus nyogok ke gurunya rokok samsu biar dpet nilai minimal


oh hehe sorry om ane gak begitu nyimak. Tapi kan om pendidikan di Indonesia belom merata. Kalau pakai taraf UN bisa keblenger murid sekolah yg di daerah terpencil padahal murid murid disana punya cita cita tinggi. Gimana tuh om? UN bisa jadi pembunuh cita cita
anak2 yg nolak un cuma anak2 goblog yg menyia2kan waktu sekolahnya buat main2

sadar lu cung ujian nasional itu cuma salah satu ujian dr ribuan ujian yg akan lu hadapi sepanjang hidup lu. Soal kegampangan kualitas anak papua aja lu mewek2. Dulu gw malah lbh takut ama snmptn drpd ama unas

kalo gagal gak lulus? so what?! emang begitulah namanya ujian! jangan lu kira di dunia kerja lu bisa mendapat kesempatan kedua segampang ngentodin emak lo
kalau sasarannya dunia kerja apalagi di pemerintahan, lebih baik ujian nasional ditambah dengan ujian menyupir, supaya kelak kalau jadi pejabat tidak memalukan seperti dahlan iskan yang nyupir aja gak becus
dilema negara yang pemimpinnya gak punya kepedulian sama rakyatnya, dan rakyatnya yang gak punya respek sama pemimpinnya. mau diubah sistemnya sampe jungkir balik juga gak bakalan bikin semua pihak puas kalo pelaku sama pembuat sistem itu gak ada kesehatian. miris ane