Astaga! Kok makin banyak pecundang akademis di sini.


Pecundang akademis = mereka yang pengen UN dihapus.
daripada lo ribut, mendingan taon depan nyalonin diri jadi mentri pendidikan dah !!! :
Quote:Original Posted By green.monkey


Dengan nilai raport, orang lebih tau prestasi dari kelas 1 SMA - 3 SMA, bukan dengan nilai UN yang pengadaannya seminggu yang sekarang penuh kecurangan.


Pertanyaan yang diulang ulang dan sudah gw jawab dipost sebelumnya.


Elu yakin nilai raport lebih baik dari ijazah??
Harusnya sih ya,, lu bersukur ada UN, lo bisa ikuti bimble sblm UN, lo bisa ikuti try Out, dll..
Coba kalau nilai raport lu blangsak semua, lo yakin bisa kerja yg lebh baik?

Prtanyaan gw barusan sesuai kok dgn alur,
Quote:Original Posted By heriiel.part.ii


Berhubung ane ga tau gimana sistem ebtanas, jd ane boleh nanya sedikit saja perincian ebtanas dibanding dgn UN. ??
Kalau bersedia, ane ucapkan terima kasih banyak


bedanya di standarisasi kelulusan.
Nilai UN sebagai penilaian utama lulus atau tidak, sedangkan dulu ebtanas hanya sebagai salah satu faktor kelulusan saja..

Nah tekanan si anak yang hendak UN inilah yang berbahaya, jangankan memotivasi, malah yang ada memberi tekanan mental.

Maka dari awal ane batasi langsung, apapun cara dan prosesnya, tetap saja ujian paling final adalah bisakah seseorang itu menghasilkan uang atau tidak. Simpel.
sistem pendidikan kita itu gatot! aka gagal total! jadi teringat sistem pendidikan zaman perang dunia II ini kalau lihat indonesia, sistem pendidikan jepang waktu sebelum di bomb sama amerika. udah kolot banget

Pendidikan di indonesia hanya mengedepankan pencapaian akademis. Selain itu, sistem pendidikan indonesia ini aburadul, ada bahasa english,arab, mandarin, muatalokal, tari buadaya nasional, agama, sejarah entah-antah berantah lagi, emangnya anak2 indo pada pintar kek Eistein pak menteri pendidikan?!?!?

Seharusnya anak2 diperbolehkan untuk memilih mata pelajaran yang mereka sukai akan tetapi ada beberapa mata pelajaran yang wajib diambil, semisal matematika, sejarah, bahasa indonesia dan english itu wajib dengan minimal 8 mata pelajaran, selebihnya mereka bebas memilih. Pengolongan IPA dan IPS itu udah kesalahan fatal! tidak semestinya anak IPA lebih pintar dari IPS.

Dengan begini anak2 dapat menguasai ilmu pengetahuan lebih effisien dan semestinya anak2 digalakan untuk berkerjasama bukan hanya mengejar nilai semata-mata. Selama ini kita hanya diajarkan untuk bersaing, bersaing, bersaing dan bersaing. Persaingan itu menjijikan! hina! mereka harus diajarkan untuk membantu sesama, jika A jago matematika, tapi B tidak jago, maka A harus membantu B, hal juga mengurangi beban guru. DI kehidupan nyata nilai tidak berpengaruh sama sekali, tapi kemampuan bersosial lah yang berpengaruh, ketika anak terbiasa berkerjasama maka segala permasalahan dapat diselesaikan dengan bersama - sama. Masyarakat yang tergolong hidupnya mampan akan membantu yang hidupnya dibawah mampan
Quote:Original Posted By heriiel.part.ii


Elu yakin nilai raport lebih baik dari ijazah??
Harusnya sih ya,, lu bersukur ada UN, lo bisa ikuti bimble sblm UN, lo bisa ikuti try Out, dll..
Coba kalau nilai raport lu blangsak semua, lo yakin bisa kerja yg lebh baik?

Prtanyaan gw barusan sesuai kok dgn alur,


1. Jadi cuma gini doank, semangat debat 2009

2. Pertanyaan lu sesuai alur, tapi sudah gw jawab. Lu bisa baca kaga sih?
Quote:Original Posted By cah.bleguk


bukan suruh milih jurusan, tapi mengarahkan ke hal yang diminati anak.. masalah biaya itu resiko orang tua, sekolah aja ada yang murah dan ada yang mahal, tempat les ada yang murah dan ada yang mahal.. kalau kurang mampu ya cari yang murah.

yg lebih baik?? btw lu setuju UN dihapus atau gak setuju?


Bray, kayanya mengarah = memilih
Bener gak?
Misal lo disuruh mengarah ke kiri, pasti lo milih arah yg kiri dong.. Iya kan?

Paling murah sekolah kalau ada jurusannya di atas sekolah yang biasa bray.
Gw dh ngalamin kok.
Skolah SMA biaya nya dibawah biaya skolah SMK.
You knowlah knpa bisa lebih mahal. Karna ada prakteknya kan?
Mg yg lo mksd teori doang ??

Gw kontra kalau ijazah diapus. Tapi kalau misal bener trjadi ijazah diapus, itu urusan mentri pendidikan.
Sebab perusahaan akan menimbang karyawan dr mna klo bukan dr ijazah..
Ijazah aja dapetnya dari UN.
Quote:Original Posted By heriiel.part.ii


Bray, kayanya mengarah = memilih
Bener gak?
Misal lo disuruh mengarah ke kiri, pasti lo milih arah yg kiri dong.. Iya kan?

Paling murah sekolah kalau ada jurusannya di atas sekolah yang biasa bray.
Gw dh ngalamin kok.
Skolah SMA biaya nya dibawah biaya skolah SMK.
You knowlah knpa bisa lebih mahal. Karna ada prakteknya kan?
Mg yg lo mksd teori doang ??

Gw kontra kalau ijazah diapus. Tapi kalau misal bener trjadi ijazah diapus, itu urusan mentri pendidikan.
Sebab perusahaan akan menimbang karyawan dr mna klo bukan dr ijazah..
Ijazah aja dapetnya dari UN.


sekolah bray, sekolah diperbolehkan mengeluarkan ijazah untuk murid
Selebihnya, perusahan bisa menimbang karyawan berdasarkan reputasi sekolah, sekolah dengan reputasi yang baik dan terkenal sudah pasti menghasilkan lulusan yang berkualitas tinggi
Quote:Original Posted By heriiel.part.ii


Elu yakin nilai raport lebih baik dari ijazah??
Harusnya sih ya,, lu bersukur ada UN, lo bisa ikuti bimble sblm UN, lo bisa ikuti try Out, dll..
Coba kalau nilai raport lu blangsak semua, lo yakin bisa kerja yg lebh baik?

Prtanyaan gw barusan sesuai kok dgn alur,

nilai lapor itu nilai selama 3 tahun, nilai UN itu nilai selama seminggu!
3 tahun dibandingkan dengan seminggu, asli gobloknya!

kesimpulannya nilai raport lebih baik dan murnih!
Quote:Original Posted By ghado
Kalo lo di pihak perusahaan orang yg sma (hal hal dasar) nya aja kaga lolos lo mau samain sama orang yg sma nya lolos dan lo juga pasti punya pertimbangan kan dalam hal ini? Inti nya ini hub kualitas awal SDM sih menurut gue


nah itu bray, yang lolos aja kadang hal hal dasar aja kaga bisa.. maksud gua gini, "orang yang lulus standar tapi kemampuan nya masih dibawah standar", kyk gitu byk kan? ditambah lagi betul, perusahaan membutuhkan standar yang berbeda dari standar dmn SDM itu lulus, artinya kualitas yang dibutuhkan perusahaan lebih tinggi dibandingkan kualitas dari kelulusan.. jadi sesuatu yang pasti kalau perusahaan membuat standar sendiri bagi SDM yg mau masuk.. lagi-lagi yang gue pertanyakan itu, "standarisasi" itu sendiri?

jadi kenapa harus ada distandarisasi kalau emang nanti bakal di standarisasi lagi? fungsi standarisasi yang pertama itu untuk apa? untuk lulus doank??

gue pikir pemerataan standarisasi (SMA standar min 5.5) itu kayak sama aja maksain orang yang dibawah standar agar bisa melebihi standar dan orang yang di atas standar menjadi lebih bersantai-santai, dan hasilnya bias karena fokus ke standar min kelulusan.. kenapa gak ngilangin itu standar dan nentuin standar masing2 aja,..


Quote:Original Posted By green.monkey


1. Jadi cuma gini doank, semangat debat 2009

2. Pertanyaan lu sesuai alur, tapi sudah gw jawab. Lu bisa baca kaga sih?


Lah elu sendiri malah bahas yg udh2,
Gw konter ttg nilai raport mana konteran elu? Kok malah hominem ?

wah ,trit baru ni?
yg salah bukan UN atau pemerintahnya , tapi percetakannya
Quote:Original Posted By BlackWard
Astaga! Kok makin banyak pecundang akademis di sini.


Pecundang akademis = mereka yang pengen UN dihapus.


ngejunk aje lu goblog..
Quote:Original Posted By taraci

nilai lapor itu nilai selama 3 tahun, nilai UN itu nilai selama seminggu!
3 tahun dibandingkan dengan seminggu, asli gobloknya!

kesimpulannya nilai raport lebih baik dan murnih!


Yaelah murni??
Hasil nyontek aja murni
Lebih sadis mana kalau UN di jaga sama pengawas yg dr luar skolah?

Trus dikasih cc tv, coba lo bisa ga lulus?
kayak nya gak perlu di debatin. Udah 1 pemikiran semua
Quote:Original Posted By taraci


sekolah bray, sekolah diperbolehkan mengeluarkan ijazah untuk murid
Selebihnya, perusahan bisa menimbang karyawan berdasarkan reputasi sekolah, sekolah dengan reputasi yang baik dan terkenal sudah pasti menghasilkan lulusan yang berkualitas tinggi


Yaelah bray lo posting nya ngalur ngidul

Jadi kalau sekolahnya di pelosok desa sukamaju kabupaten subang, nyang nulis aja pinjem pulpen ma temen sebangku, apa bisa kerja diperusahaan yg liat dr reputasi sekolah??

Mikir dong
Quote:Original Posted By taraci
sistem pendidikan kita itu gatot! aka gagal total! jadi teringat sistem pendidikan zaman perang dunia II ini kalau lihat indonesia, sistem pendidikan jepang waktu sebelum di bomb sama amerika. udah kolot banget

Pendidikan di indonesia hanya mengedepankan pencapaian akademis. Selain itu, sistem pendidikan indonesia ini aburadul, ada bahasa english,arab, mandarin, muatalokal, tari buadaya nasional, agama, sejarah entah-antah berantah lagi, emangnya anak2 indo pada pintar kek Eistein pak menteri pendidikan?!?!?

Seharusnya anak2 diperbolehkan untuk memilih mata pelajaran yang mereka sukai akan tetapi ada beberapa mata pelajaran yang wajib diambil, semisal matematika, sejarah, bahasa indonesia dan english itu wajib dengan minimal 8 mata pelajaran, selebihnya mereka bebas memilih. Pengolongan IPA dan IPS itu udah kesalahan fatal! tidak semestinya anak IPA lebih pintar dari IPS.

Dengan begini anak2 dapat menguasai ilmu pengetahuan lebih effisien dan semestinya anak2 digalakan untuk berkerjasama bukan hanya mengejar nilai semata-mata. Selama ini kita hanya diajarkan untuk bersaing, bersaing, bersaing dan bersaing. Persaingan itu menjijikan! hina! mereka harus diajarkan untuk membantu sesama, jika A jago matematika, tapi B tidak jago, maka A harus membantu B, hal juga mengurangi beban guru. DI kehidupan nyata nilai tidak berpengaruh sama sekali, tapi kemampuan bersosial lah yang berpengaruh, ketika anak terbiasa berkerjasama maka segala permasalahan dapat diselesaikan dengan bersama - sama. Masyarakat yang tergolong hidupnya mampan akan membantu yang hidupnya dibawah mampan


gua sependapat gan, makanya gua bilang daripada UN nya di ilangin, knp gak sekolahnya aja yg di ilangin. bikin sekolah baru dengan sistem yang baru yang lebih efisien dalam mengarahkan anak didik mau jadi apa kedepannya, lebih fokus..
Quote:Original Posted By heriiel.part.ii


Lah elu sendiri malah bahas yg udh2,
Gw konter ttg nilai raport mana konteran elu? Kok malah hominem ?



1. Nah lu sendiri napa nanyain yang sudah sudah? Gimana sih lu

2. Dah lu jawab sendiri, kalau nilai raport itu lebih baik dari nilai ijasah. Pertanyaan apa lagi? Kalau nilai raport gw jelek, apa kerja gw bakalan baik? jawabannya IYA. Gitu doank..

3. loh kok??
Quote:Original Posted By blackestmind


bedanya di standarisasi kelulusan.
Nilai UN sebagai penilaian utama lulus atau tidak, sedangkan dulu ebtanas hanya sebagai salah satu faktor kelulusan saja..

Nah tekanan si anak yang hendak UN inilah yang berbahaya, jangankan memotivasi, malah yang ada memberi tekanan mental.

Maka dari awal ane batasi langsung, apapun cara dan prosesnya, tetap saja ujian paling final adalah bisakah seseorang itu menghasilkan uang atau tidak. Simpel.


Yang bold, mg faktor apalagi yg mendukung lulus atau tidaknya seorang murid selain ijazah??
Quote:Original Posted By heriiel.part.ii


Yaelah murni??
Hasil nyontek aja murni
Lebih sadis mana kalau UN di jaga sama pengawas yg dr luar skolah?

Trus dikasih cc tv, coba lo bisa ga lulus?


bisa, kenapa engga?