KASKUS

mungkin pikiran warga waduk pluit, kenapa warga tanah merah ga di usir malah dikasih ktp, kan sama sama penduduk liar
Quote:Liputan6.com, Jakarta : Tak henti-hentinya warga yang menduduki tanah Pemprov DKI Jakarta di Waduk Pluit, Jakarta Utara, membuat Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama pusing kepala. Saking jengkelnya, lelaki yang akrab disapa Ahok ini bahkan menyebut warganya yang menuntut ganti rugi atas tanah yang bukan haknya itu sebagai komunis.

heh, hati2 hok kalo ngomong, ente pelayan publik.

kemaren jg pake ,ga jelas, istilah komunis/pancasila/kapital waktu masalah rusun.

kasih ke si JKW (social intervention/"didolani") deh. yg expertnya.
masalah spt ini kan slalu rakyat yg emgnya salah. entah itu pkl yg ngambil trotoar ato yg ini dlsb.



Quote:Original Posted By broony


trus warga yang bandel.
udah menduduki tanah milik negara.
udah dikasih rusun.
udah disuruh pindah baek-baek.

malah jadi preman nodong pemerintah.

layak disebut apaan ?


lebih tepatnya PENGEMIS NAJIS gan
Quote:Original Posted By funrise


Ya begitulah menjadi pemimpin, ada warga yang baik, ada yang bengal, ada yang bodo dan ada yang pinter, tugas pemimpin adalah mengayomi mereka semua gimana yang bodoh jadi pinter, yang bengal jadi nurut bukan malah dikata2in komunis....


ngakunya warga tapi belom tentu punya KTP jakarta tuh

gimana kalo yg ga punya KTP jakarta langsung di usir paksa aja ?
hahaha berani ampe perang padahal ntu tanah juga bukan punya dia...
Quote:Original Posted By broony




sangat sulit diungkapkan dengan kata-kata..... se---nya



ini nih.
kalau kata pribahasa yang pernah gua dengar.
dikasih hati minta ampela


===========================================================================

initnya sih :
"INI TANAH GUSTI PANGERAN. SEMUA BERHAK PAKEK. GAK PERLU IJIN"



yang ane bold...jadi inget jaman ane kerja di hutan..niat mau itung potensi hutan malah di kalungin clurit...udah gtu masih di kepung mau dibakar

pas ane hadepin doi bilang gini...ini hutan punya TUHAN siapa aja bisa garap..sebelum sampean lahir..udah neneknya nenek neneknya nenek saya udah bercocok tanam disini..

udh gitu masih direcokin sama LSM ma aktivitis yang sotoy

niat bikin hutan biar rimbun..biar bisa dinikmati warga eh malah ketemu yang ginian
Quote:Original Posted By KangPri

Kalo yg nempati ngotot ga mau pindah ?

Kalo gw sih , karna ga boleh ngarungin, bakal pasang papan reklame gede banget disitu bertulisan :

"JAKARTA BANJIR ! SALAHKAN YG GA MAU PINDAH DARI SINI"

Entah efektif kaga ngomong ama org kaya mereka. Lo belum pernah si urusan ama mindset orang dari pulau juragan besi tua.



Memang ngeselin gan berurusan ama orang model ginian, tapi mereka seperti itu karena mereka bodoh gan karena mereka miskin, Ente harus bersyukur lahir dikeluarga yang mampu dan bisa nyekolahin ente ampe pinter...

Ane yakin kalau Jokowi Ahok juga mau diskusi lagi diskusi lagi pasti ada solusinya gan, bukan terus di bunuh2in mereka....

Perlu diingat untuk urusan relokasi di tempat lain jokowi Ahok sudah oke...

Btw ente yang bata ane ya gan ...
Quote:Original Posted By Negosiator



Inilah yg dimaksud Ahok.
Silahkan simak video² youtube channel pemprovDKI
Andi Arief perlu juga simak videonya sebelum mangap

Memang Ahok ada bbrp kali sebut istilah "komunis" tapi itu tidak secara spesifik mengacu kepada penghuni liar di Waduk Pluit, tapi lebih bermakna cara² tdk betul menduduki tanah orang lalu minta ganti rugi bahkan bagi lahan.

Jadi semua pihak yg memakai cara spt itu diistilahkan "komunis" oleh Ahok, termasuk Bank Dunia yg mensyaratkan ganti rugi buat penghuni bantaran kali yg mau di normalisasi dgn dana pinjaman 1.2T itu (akhirnya malah Bank Dunia yg disuruh pulang kampung sama Ahok )

Tapi sebaliknya Ahok juga menentang cara² yg dia sebut "kapitalis", melakukan pengusiran begitu saja ke penghuni liat itu tanpa kasih solusi tempat tinggal unt mereka.

Nah dia melakukan apa yg dia sebut "Pancasilais" yaitu menyediakan tempat tinggal yg layak di rusun buat mereka. Tapi tidak untuk ganti rugi uang atau bagi lahan.

Jadi jelas ya titik pijak Ahok dimana. Dan itu sdh terbukti waktu Pluit banjir, sdh brp ratus KK yg dipindah ke Marunda, dan rata² skrg mereka happy kok (dari bbrp wawancara di TV, gak tau di skenario atau tidak)

Nah menyangkut itu ketua RT yg ngotot, aku curiga dia itu "tuan tanah" atau yg sering disebut Ahok "developer PKL". Mereka ini punya banyak rumah petak yg di-sewa²in. Pasti mereka gak akan mau diganti rusun krn mereka tdk butuh rumah tinggal (sudah tajir) tapi butuh penghasilan dari penyewaan rumah bedeng itu. Kalau diusir ya ilang sudah ladang duit nya

Ada satu kasus "developer PKL" ini punya lbh dari 40 rumah petak di Waduk Pluit, kalau dihitung ganti rugi NJOP, pemprov hrs bayar 200M! dan ternyata dia itu punya rumah mewah di Jl Pluit Timur! Waaak!

Soal PBB dan KTP itu BUKAN bukti kepemilikan sah atas suatu lahan. Jadi tdk bisa jadi dalih kalau sdh bayar PBB lalu berhak milik atas lahan itu


susah gan kalo ada orang "ahli" lambe modol. dia mah enak ngoceh gitu tapi kalo dia yg ngadepin emang bisa beresin masalah itu? kalo soal ganti rugi kan pemprov gak mau ngasih krn penghuni disana status kepemilikan tanahnya illegal, emangnya si ndi arip mau ganti rugi pakai duit dia pribadi? ngomong kasi ganti rugi mah gampang, masalahnya duit siapa?

usah dikasi solusi malah kurang ajar sampe ngajak ribut. pakai ngomong perang pulak! ane udah eneg sama developer2 kaki 5 yg oportunis bin kompor itu. IMO seharusnya mereka itu diciduk n diproses dgn tuduhan incite riot. gak bisa main baik sama orang2 itu. persetan sama ham. kalo kompor ham ikutan ribut suruh mereka yg beresin itu masalah, kalo mereka usul ganti rugi ya rogoh kocek kompor ham.
Ud bkn tempatnya dia. Giliran diusin minta ganti rugi. Dasar mental poverty
Quote:Original Posted By inthenameofgod


curhat ente gan

tapi emang seperti itu sih kebanyakan tabiatnya pendatang dari sana. Dikasih hati minta avanza


Gw juga ngimpi, Kapan KOMNAS HAM punya kantor pusat disana...

Tar kan lama lama mereka bubar sendiri, pada dukung KOPASSUS juga nantinya

Temen gw di Madiun, orang yg setaun lalu naruh sarung ditanah depan rumahnya, sekarang dah bangun rumah pake Tembok 2 lantai, tanpa IMB ada listriknya , dan ga jelas bayar pajak kaga. Hebat kan ....
Quote:Original Posted By 3602



yang ane bold...jadi inget jaman ane kerja di hutan..niat mau itung potensi hutan malah di kalungin clurit...udah gtu masih di kepung mau dibakar

pas ane hadepin doi bilang gini...ini hutan punya TUHAN siapa aja bisa garap..sebelum sampean lahir..udah neneknya nenek neneknya nenek saya udah bercocok tanam disini..

udh gitu masih direcokin sama LSM ma aktivitis yang sotoy

niat bikin hutan biar rimbun..biar bisa dinikmati warga eh malah ketemu yang ginian


bisnis HTI bos? kalo gue pas liat lokasi HTI, dipatokin satu2 sama warga, ditulisin " tanah ini milik A", "tanah milik B". ditanya surat ga punya, yg penting matok dulu dan minta duit
Quote:Original Posted By 0ralucu
kalau bayar PBB atau semacanya,warga setempat mempunyai KTP/identitas resmi di tempat tsb...dan tanah sudah di huni /digunakan/dimanfaatkan lebih dari 20 tahun....
ya bakal ribet urusannya...



PBB bukan alat bukti kepemilikan tanah gan...
Quote:Original Posted By KangPri
Kalo yg nempati ngotot ga mau pindah ?

Kalo gw sih , karna ga boleh ngarungin, bakal pasang papan reklame gede banget disitu bertulisan :

"JAKARTA BANJIR ! SALAHKAN YG GA MAU PINDAH DARI SINI"

Entah efektif kaga ngomong ama org kaya mereka. Lo belum pernah si urusan ama mindset orang dari pulau juragan besi tua.


Good, artinya ini saatnya bongkar yg kasi ijin itu semua .....
Gimana bisa tanah ilegal milik pemerintah diteruskan permohonan fasilitasnya ? Usut semua sampe Mbahnya Kumis kalo perlu


hmm..kalau tanah pemerintah itu ngga perlu ijin untuk di tempati...dengan catatan : dibiarkan selama 20 th.
untuk masalah kependudukan jelas itu domain lurah camat dan walkot...[kalau nekat di urut ya sampai ke presiden ]
pengakuan kependudukan [seperti ada RT/RW dan KTP] itu sama saja pemerintah setempat mengijinkan lahan di pakai.begitu lho maksud saya.
nah repotnya kalau KTP tersebut untuk mengajukan permohonan klaim HAK MILIK atas tanah pemerintah ke BPN [ini diatur/ perbolehkan UU]...

seperti cuplikan kasus ini:
Quote:Keberadaan warga Tanah Merah sempat menjadi polemik. Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) DKI bersikeras warga Tanah Merah tidak bisa mendapatkan hak kependudukan sebagai warga DKI Jakarta. Sebab, mereka menempati lahan yang bukan miliknya. Tanah itu milik Pertamina.

Tetapi, setelah XXXXXXXXXXX naik tahta sebagai gubernur DKI, dia langsung mengunjungi permukiman warga di Tanah Merah, Rawa Badak Atas, Koja, Jakarta Utara. Di hadapan seratusan warga, XXXXXX berjanji akan segera membuatkan KTP yang selama ini tak kunjung dikabulkan.
selengkapnya

untungnya itu tanah pertamina..jadi kalau ada maslah di kemudian hari yg bertanggung jawab adalah pemberi identitas kependudukan dengan pihak pertamina.
jadi kalau warga minta ganti rugi maka yg berkewajiban adalah pemeritah daerahnya yg menanggung krn telah memberi identitas kependudukan.
makanya dari awal kasus pemindahan warga waduk pluit gua sudah menyangsikan bakalan berjalan mulus, apalagi 1 keluarahan bahkan 1 kecamatan mendukung pendudukan atas lahan tersebut.


cara bagusnya memang ganti rugi uang dan kasih solusi tempat tinggal warga yang digusur, hok
Quote:Original Posted By 9kucing
PBB bukan alat bukti kepemilikan tanah gan...


sudah tau mas gan....

Quote:Original Posted By 0ralucu


hmm..kalau tanah pemerintah itu ngga perlu ijin untuk di tempati...dengan catatan : dibiarkan selama 20 th.
untuk masalah kependudukan jelas itu domain lurah camat dan walkot...[kalau nekat di urut ya sampai ke presiden ]
pengakuan kependudukan [seperti ada RT/RW dan KTP] itu sama saja pemerintah setempat mengijinkan lahan di pakai.begitu lho maksud saya.
nah repotnya kalau KTP tersebut untuk mengajukan permohonan klaim HAK MILIK atas tanah pemerintah ke BPN [ini diatur/ perbolehkan UU]...

seperti cuplikan kasus ini:

untungnya itu tanah pertamina..jadi kalau ada maslah di kemudian hari yg bertanggung jawab adalah pemberi identitas kependudukan dengan pihak pertamina.
jadi kalau warga minta ganti rugi maka yg berkewajiban adalah pemeritah daerahnya yg menanggung krn telah memberi identitas kependudukan.

ya, saya paham kok, banyak praktik ginian yg berlarutlarut karena msalah PUNGLI dan KKN dimasa lalu

Jadi restu karena penyalahgunaan wewenang sama restu Negara yg asli jadi ga jelas. Analogi ini kalo diteruskan, mirip ama kasus "Haji Nunut" medio '90an. Sapa yg ngijinin ? negara to oknum ?

back to topic
Sekarang tentang Ganti rugi itu jadi rancu, karena berapa lama warga tersebut mendiami tempat tersebut? apakah itu warga turunan , ato yg udah 20 tahun disana?. KTP sendiri, siapa yg mengeluarkan ?Asli ato palsu/tembakan itu? siapa yg memberi ijin diperpanjang ? karena kalo emang warga tersebut ga setuju, kenapa ga patungan bawa kasus ini ke Pengadilan tata niaga ? daripada main ancam perang gitu ?

Btw
Alasan sebenernya Jokowi ga kasi Ijin sama seperti Tanah merah, karena lokasi hunian itu vital buat penanggulangan banjir Jakarta. Kalo dibicarakan baik baik harusnya bisa dan mereka ngalah. Tapi kalo ngancam perang, kan udah salah kok ngotot, nah gimana itu?
Usut siapa provokatornya, ga mgkn warga mentah2 nolak, uda d kasi rusun jg kurang apa lg. Klo ga cpt2 d gusur keburu jkt banjir lg, 6 bln uda musim hujan lg nih. 6 bln itu ga lama lho
Quote:Original Posted By funrise


Tapi dengan menyebut warga pluit adalah Komunis itu adalan salah gan bisa memperkeruh suasana, jadi Ahok juga perlu menahan diri bukan hanya warga yang disuruh nahan diri....



daripada tolol dipelihara kenapa gak ente nonton videonya sekalian. coba di menit berapa ahok ngomong secara spesifik bahwa warga liar itu komunis?
Quote:Original Posted By 0ralucu


gini...kalau ada pengakuan kependudukan [ada rt /rw] dan diakui oleh pemda setempat.bisa akses PLN dan atau layanan yg di sediakan pemerintah resmi ..dan sudah menempati 20 tahun..
artinya pihak pemerintah akan sedikit kesulitan ,beda kalau tanah itu milik pribadi [SHM] yg diduduki...itu justru lebih mudah.
memang walau 20 tahun tanpa permohonan ke BPN maka sebaiknya warga legowo pindah,....tapi kalau ternyata ada yg minta permohonan ke BPN dan dalam proses ..ini yg akan memberatkan pihak pemda[pemerintah].....


Dasar BPN akan menyetujui dan memproses permohonan apa ya gan?kan itu tanah milik negara.

×