SBY Semprot Fotografer Istana




Quote: TEMPO.CO, Jakarta - Jakarta - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mendadak memutuskan memberikan keterangan pers kepada para pewarta di kantor kepresidenan, Jakarta, Rabu malam, 17 April 2013. Keterangan pers disampaikan dalam kapasitasnya sebagai Ketua Umum Partai Demokrat.

Dalam jumpa pers itu, SBY membantah Ketua Umum Partai Kedaulatan Bangsa Indonesia Baru, Yenny Wahid, gagal bergabung ke Demokrat lantaran adanya permintaan jabatan dari putri almarhum Abdurrahman Wahid itu. "Saya harus menyampaikan penjelasan karena beritanya agak simpang-siur," kata SBY. (simak: alasan Yenny ogah ke Demokrat)

Di tengah penjelasannya, SBY sempat marah ke seorang fotografer Istana yang terus mengabadikan momen saat dia berpidato. "Coba jangan jeprat-jepret terus. Itu mengganggu," kata SBY menghadap ke arah si tukang foto, dengan mimik muka agak kesal.

Melihat sikap SBY, si fotografer segera menghentikan aktivitasnya. Tukan foto ini, yang tadinya berdiri, segera merendahkan posisi badannya dengan agak membungkuk, cenderung berjongkok. Blitz dan suara jepretan kameranya mungkin yang menjadi pemicu utama kemarahan SBY.

Seusai insiden ini, SBY melanjutkan pidatonya. Di akhir pidato, Ia menegaskan hubungannya dengan Yenny dan keluarga almarhum Gus Dur tetap terjalin dengan baik meski Yenny tak bergabung ke partainya.



sumber

tolong itu yang lagi tidur bangunkan *gaya sby*

Quote:Original Posted By satrianegara77
Fotografer emang ditugaskan cari foto jurnalistik. Sebuah foto jurnalistik akan lebih diterima oleh redaktur foto kalau fotonya bagus, dalam hal ini foto ketika gesture dan ekspresi subjek yg difoto (SBY) terlihat ekspresif.
coba bedakan 2 foto ini gan

atau

mana yg lebih ekspresif?
Nggak usah redaktur foto yg menilai, dari mata awam yg merupakan konsumen berita aja tentu lebih memilih foto ke dua.
Untuk mendapatkan foto jurnalistik seperti ini nggak mudah, sering fotonya nggak pas momentnya, gerakannya kurang maksimal atau SBY pas merem atau flashnya barengan ama wartawan lain (over exposure), nggak fokus, shake, ketutupan tangan wartawan, bocor dan lain-lain.
Makanya untuk menghindari hal itu fotografer akan memakai fitur continuous shot pret-pret-pret-pret-pret dan flash juga dinyalain, sehingga kemungkinan mendapat foto jurnalistik yg bagus semakin besar.

Tapi di sisi lain kalau semua wartawan melakukan hal itu selama konferensi pers tentu itu sangat mengganggu konsentrasi yg presiden sedang berbicara.

Bagusnya sih win win solution. Fotografer butuh foto, presiden butuh pesannya nyampe ke rakyat.
Protokol istana harus mengatur
1. Misalnya ada sesi foto khusus selama 3-5 menit saat awal mula konf pers presiden,ketika presiden memberikan pidato pengantar awal sebelum masuk pokok-pokok bahasan yg butuh konsentrasi,
2. Lighting ruangan yg sangat mencukupi sehingga wartawan foto ngga perlu pake flash.
3. Setelah sesi foto berakhir, tidak ada lagi wartawan yg motret, kalo ada fotografer yg ngak disiplin, protokol boleh menyeret fotografer itu keluar ruangan.



wkwkwkw...rasain luh
kalo kata orang dulu,kalo kena blitz bisa tipis mukanya..
nah lo sukurin di marahin pak beye
kasian sang fotografer

lain kali hati-hati klo motret
kesian potograpernya jatuh mental gan...
lagian make flash
lagi orang lagi ngomong bukannya didengerin malah poto poto..
yah maklum pak beye namanya juga potograper emang tugasnya moto
kalo bapak kan tugasnya ngomong .. tapi abis ngomong jgn lupa action ya pak ..
besok2 gak usah make flash aja moto nya biar gak kena semprot
mknya laen kalee hati2 mw ente mencari pkerjaan yg laen
kalau bininya sendiri yg jepret2 gimana??? kan hobby betul bini jepret2 diacara2 penting
ngapain harus takut, dia lagi berpidato dengan kapasitas ketua umum demokrat
Quote:Original Posted By gackt_lestat
kalau bininya sendiri yg jepret2 gimana??? kan hobby betul bini jepret2 diacara2 penting


yang di masukin ke instagram itu ya gan?
jangan lupa di Rate8 gan. biar jadi Hot Tread
Saya Prihatin *SBY*
SIapa suruh pake blitz, ntar ubannya makin jelas tampak
kena marah rasain aja orang lagi pidato di jepret mulu
fotografer emang kerjanya jeprat jepret om
oh ini tho yang katanya jumpa pers sia sia

jauh lebih manfaat bikin konferensi pers nenangin ribuan pelajar sma yang stress nya nambah gara2 UN ga beres
ketimbang ngurusin anak yang ngedompleng nama orang tua

Ane prihatin gan
semoga kagak muncul di twitter sby : KESEL DEH DI JEPRET FOTOGRAFER