KASKUS

[WTA] Apakah Penggunaan HT (Internal) Di Kantor harus memiliki izin?

Hello Juragan,

Sebelumnya minta maaf kalau salah thread menanyakan hal ini, kalau pun salah tempat mohon untuk dipindah ketempat dimana semestinya.

Kronologi :

-) 2 Hari Lalu, ada pegawai (yang katanya) dari Kemkominfo datang kekantor, untuk melakukan pendataan HT (Handy Talky) yang digunakan di kantor saya.

-) Setelah HT (Handy Talky) saya di data, saya diberikan lembaran berita acara, dan katanya SEKARANG pengguna HT (Handy Talky) walaupun internal harus memiliki izin & sertifikat. (disini saya jadi bingung - kynya selama bertahun2 tidak ada hal demikian)

-) Dicatatan berita acara tersebut, saya harus konsultasikan ke dirjen SDPPI, untuk konsultasi lebih lanjut dan membuat izin + sertifikat (katanya ada bayaran juga setiap tahunnya. entah itu masuk perpanjangan izin atau sertifikat) duhh.. ada2aja peraturan sekarang

----------

Pertanyaan saya :

1. Apakah hal ini benar ? (Mengingat korban NPWP)

2. Apakah penggunaan HT (Handy Talky) harus memiliki izin & sertifikasi walaupun pemakaian internal ? (setau saya di HT sudah ada izin & sertifikasi)

3. Jika hal demikian benar adanya, berapa kira2 kotornya saya harus bayar untuk perizinan dan sertifikasi HT (Handy Talky) yang saya punya?



Terima Kasih
Setahu saya untuk penggunaan secara komersial/untuk perusahaan memang harus ada ijinnya.
Kalau ingin menggunakan untuk amatir/non-komersial, juga harus ada ijin dan alokasi frekuensi yang boleh digunakan (silakan lihat posting mengenai ORARI/RAPI untuk detailnya).

Yang mungkin bisa digunakan tanpa proses perijinan adalah mengunakan radio FRS/GMRS dengan daya dan alokasi frekuensi terbatas. Ini mungkin ya, berhubung saya gak tahu tepatnya peraturan yang berlaku di Indonesia untuk radio FRS/GMRS ini.
nubi bantu jawab ya gan..
mohon koreksinya jika salah.

Quote:Original Posted By dropingworker
Hello Juragan,

Sebelumnya minta maaf kalau salah thread menanyakan hal ini, kalau pun salah tempat mohon untuk dipindah ketempat dimana semestinya.

Kronologi :

-) 2 Hari Lalu, ada pegawai (yang katanya) dari Kemkominfo datang kekantor, untuk melakukan pendataan HT (Handy Talky) yang digunakan di kantor saya.

-) Setelah HT (Handy Talky) saya di data, saya diberikan lembaran berita acara, dan katanya SEKARANG pengguna HT (Handy Talky) walaupun internal harus memiliki izin & sertifikat. (disini saya jadi bingung - kynya selama bertahun2 tidak ada hal demikian)

-) Dicatatan berita acara tersebut, saya harus konsultasikan ke dirjen SDPPI, untuk konsultasi lebih lanjut dan membuat izin + sertifikat (katanya ada bayaran juga setiap tahunnya. entah itu masuk perpanjangan izin atau sertifikat) duhh.. ada2aja peraturan sekarang

----------

Pertanyaan saya :

1. Apakah hal ini benar ? (Mengingat korban NPWP)

2. Apakah penggunaan HT (Handy Talky) harus memiliki izin & sertifikasi walaupun pemakaian internal ? (setau saya di HT sudah ada izin & sertifikasi)

3. Jika hal demikian benar adanya, berapa kira2 kotornya saya harus bayar untuk perizinan dan sertifikasi HT (Handy Talky) yang saya punya?

Terima Kasih


1. Benar. Semua penggunaan pita spektrum mesti ada ijinnya, dari dulu sudah seperti itu gan, walau yang digunakan adalah hanya HT untuk kepentingan internal perusahaan. Ijin yang dimaksud adalah penggunaan frekuensi 1xx sekian tersebut (jika di VHF) atau di 4xx / 3xx (jika di UHF) yang sudah dipakai saat ini.
Nantinya sesudah ijin keluar,,, (kemungkinan) akan di tetapkan satu alokasi frekuensi sendiri buat digunakan. Apalagi jika saat ini frekuensi yang digunakan adalah alokasi frekuensi buat ORARI/RAPI, pasti akan kegusur itu.

2. Sertifikasi keluar dari kominfo/postel atas permintaan dari pembuat HT/distributor/importirnya, dan biasanya ada/ditempatkan di kardus HT ada tulisan tersebut.
Sertifikasi atas 1 perangkat HT (jika belum ada) atau banyak HT beda merek yang dilakukan oleh pembeli/perusahaan (jika belum ada sertifikasinya) ke kominfo? .... hmm.... ane pilih abaikan saja ini. Cukup ijin frekuensinya saja yang diurus.

3. http://www.postel.go.id/artikel_c_7_p_1856.htm

ada baiknya sih konsultasi ke SDPPI, biar lebih jelas dan nanti hasilnya di share ke sini lagi :
Quote:
Untuk konsultasi dan pengaduan pelayanan perizinan frekuensi radio dapat menghubungi :

Call center : 021-30003100
Email : pengaduan@postel.go.id
Loket Pelayanan Perizinan Frekuensi Radio, Gedung Sapta Pesona Lt. 2, Jl. Medan Merdeka Barat No. 17 Jakarta 10110


Quote:Original Posted By bsuroyo
Setahu saya untuk penggunaan secara komersial/untuk perusahaan memang harus ada ijinnya.
Kalau ingin menggunakan untuk amatir/non-komersial, juga harus ada ijin dan alokasi frekuensi yang boleh digunakan (silakan lihat posting mengenai ORARI/RAPI untuk detailnya).

Yang mungkin bisa digunakan tanpa proses perijinan adalah mengunakan radio FRS/GMRS dengan daya dan alokasi frekuensi terbatas. Ini mungkin ya, berhubung saya gak tahu tepatnya peraturan yang berlaku di Indonesia untuk radio FRS/GMRS ini.


setau ane, frek FRM/GMRS gratis di negeri pembuat WT ini saja. di INDO penggunaan WT termasuk yang melanggar penggunaan frekuensi.
numpang tanya kepada para sesepuh telekomunikasi.

semisal surat ijin sudah dibuat di pusat. namun cabang2 ingin menggunakan. apakah cabang2 harus mengurus surat2 lagi per cabang atau cuma mengikuti surat di pusat saja ?
Quote:Original Posted By Mr.Chuya
nubi bantu jawab ya gan..
mohon koreksinya jika salah...

setau ane, frek FRM/GMRS gratis di negeri pembuat WT ini saja. di INDO penggunaan WT termasuk yang melanggar penggunaan frekuensi.


Tengkyu infonya om. Kalau begitu dari sisi legalitas seharusnya FRS/GMRS gak boleh dipakai di Indonesia, ya...
Untuk penggunaan amatir yang aman ya ikut ujian untuk ambil lisensi/ijin dari salahsatu organisasi radio amatir, dan gunakan frekuensi sesuai alokasinya... :-)
Mungkin sederhananya,... untuk yang penggunaan amatir saja harus punya/bayar ijin dan lisensi. Apalagi yang dipakai untuk penggunaan komersial. gitu kali ya gan.
Quote:Original Posted By lunar1980
numpang tanya kepada para sesepuh telekomunikasi.

semisal surat ijin sudah dibuat di pusat. namun cabang2 ingin menggunakan. apakah cabang2 harus mengurus surat2 lagi per cabang atau cuma mengikuti surat di pusat saja ?


Dulu pernah punya ijin frekuensi di ssb. Cukup kantor pusat yg ngurus, tinggal dipakai buat seluruh indonesia di frekuensi yg dialokasikan.

Setelah kagak dipakai, jangan lupa ngurus matiinnya secara resmi pula. Pernah ngalamin beberapa tahun kemudia ditagih argonya walau kgk digunakan.

Semoga membantu. Salam.

Quote:Original Posted By arowanakaskus


Dulu pernah punya ijin frekuensi di ssb. Cukup kantor pusat yg ngurus, tinggal dipakai buat seluruh indonesia di frekuensi yg dialokasikan.

Setelah kagak dipakai, jangan lupa ngurus matiinnya secara resmi pula. Pernah ngalamin beberapa tahun kemudia ditagih argonya walau kgk digunakan.

Semoga membantu. Salam.



thanks Gan atas pencerahannya.

saya baru tahu kalau HT itu ada iurannya.
waw terima kasih banyak yah pencerahannya..

Penggunaan HT disini hanyalah internal saja, antara ht ke ht (tanpa ada base)

Apakah hal demikian sama saja?

Iurannya besar nda yah?

Iuran tersebut terhitung per-HT atau Frequensinya aja? (Maaf nubi bgt)

@arowanakasku : kira2 iuran kotor situ berapa yah?

Thanks
wah ane kira juga kalo yang internal bebas2 aja.ternyata ad ijinya. berati kyk satpam2 di hotel2,mall gitu ad ijinya juga yah
Quote:Original Posted By dropingworker
waw terima kasih banyak yah pencerahannya..

Penggunaan HT disini hanyalah internal saja, antara ht ke ht (tanpa ada base)

Apakah hal demikian sama saja?

Iurannya besar nda yah?

Iuran tersebut terhitung per-HT atau Frequensinya aja? (Maaf nubi bgt)

@arowanakasku : kira2 iuran kotor situ berapa yah?

Thanks


btw emang pake HT buat apa dikantor?
trus ditagih duit atau gak?
rajin amat ngedata HT ke kantor tuh, oknum kali gak?

saya pake HT dikantor gak pernah didatengin tuh gan.
ane pake HT dikantor buat nyuruh OB ambilin minum
kalo ada oknum yg macam2 resein urusan penggunaan HT skala kecil ini,
ane sewotin "loe mau ambilin minum gw????"
Quote:Original Posted By dropingworker
waw terima kasih banyak yah pencerahannya..

Penggunaan HT disini hanyalah internal saja, antara ht ke ht (tanpa ada base)

Apakah hal demikian sama saja?

Iurannya besar nda yah?

Iuran tersebut terhitung per-HT atau Frequensinya aja? (Maaf nubi bgt)

@arowanakasku : kira2 iuran kotor situ berapa yah?

Thanks


Maaf, sy tidak teliti membaca dari awal. Ternyata yg didiskusikan ijin frekuensi buat ht.
Salam.

Quote:Original Posted By monkeypussy
wah ane kira juga kalo yang internal bebas2 aja.ternyata ad ijinya. berati kyk satpam2 di hotel2,mall gitu ad ijinya juga yah


Saya belum yakin sih kalau pengguna internal (ht ke ht) harus pakai izin & sertifikat, kecuali saya punya base/antena besar. bisa masuk akal harus pakai izin & sertifikat.

Quote:Original Posted By budim


btw emang pake HT buat apa dikantor?
trus ditagih duit atau gak?
rajin amat ngedata HT ke kantor tuh, oknum kali gak?

saya pake HT dikantor gak pernah didatengin tuh gan.
ane pake HT dikantor buat nyuruh OB ambilin minum
kalo ada oknum yg macam2 resein urusan penggunaan HT skala kecil ini,
ane sewotin "loe mau ambilin minum gw????"


HT buat keamanan dikantor, gak ditagih duit pas datang.

cuman dibilangin harus ada izin & sertifikat + semacam iuran gitu tiap tahun entah iuran tersebut masuk ke perpanjangan izin atau sertifikat. makanya saya tanya2 sama juragan dulu, apakah hal demikian benar adanya atau tidak untuk mengambil keputusan saya, apakah saya perlu kekantor dirjen SDPPI atau gak usah diladenin.

Thanks
Quote:Original Posted By dropingworker


Saya belum yakin sih kalau pengguna internal (ht ke ht) harus pakai izin & sertifikat, kecuali saya punya base/antena besar. bisa masuk akal harus pakai izin & sertifikat.



HT buat keamanan dikantor, gak ditagih duit pas datang.

cuman dibilangin harus ada izin & sertifikat + semacam iuran gitu tiap tahun entah iuran tersebut masuk ke perpanjangan izin atau sertifikat. makanya saya tanya2 sama juragan dulu, apakah hal demikian benar adanya atau tidak untuk mengambil keputusan saya, apakah saya perlu kekantor dirjen SDPPI atau gak usah diladenin.

Thanks


Jika hendak sesuai/ comply dengan peraturan dan perundangan, semua pemakaian HT/ RIG harus dengan ijin pemerintah dan tentunya sesuai dengan prasyarat da biaya-biaya resmi yang menyertainya.

Argumen mengenai peruntukan HT/ RIG untuk keperluan internal kantor/ lingkup kecil tidak bermanfaat, karena dianggap sama-sama mempergunakan frekwensi radio dan oleh karenanya tidak dikecualikan dalam peraturan perundangan.
benul om, krn ikral yg saya punys juga menyertakan jenis radio yg di gunakan,
Quote:Original Posted By bsuroyo


Tengkyu infonya om. Kalau begitu dari sisi legalitas seharusnya FRS/GMRS gak boleh dipakai di Indonesia, ya...
Untuk penggunaan amatir yang aman ya ikut ujian untuk ambil lisensi/ijin dari salahsatu organisasi radio amatir, dan gunakan frekuensi sesuai alokasinya... :-)

betul om... dari sisi legalitas frekuensi 462.xxx dan 467.xxx itu sudah dialokasikan untuk komersial oleh pemerintah. karena FRS/GMRS juga PMR "mainnya" di frekuensi yang sudah dialokasikan tersebut ... legalnya sih ya ga boleh .
Kalau frek FRS mau digratiskan ... mesti ada lobby keras dan perjuangan yg rada alot kayaknya. (GMRS disananya juga gratis, cuma orang yg menggunakan frek ini ada ijin khusus, totally free hanya FRS (Family Radio Service)

Quote:Original Posted By dwee
Mungkin sederhananya,... untuk yang penggunaan amatir saja harus punya/bayar ijin dan lisensi. Apalagi yang dipakai untuk penggunaan komersial. gitu kali ya gan.


catatan:
walaupun semua karyawan (dalam 1 kantor memiliki ijin RAPI/ORARI) ... frekuensi yang di alokasikan untuk RAPI/ORARI tidak boleh digunakan untuk kepentingan komersil, walau untuk internal saja.

Quote:Original Posted By dropingworker
waw terima kasih banyak yah pencerahannya..

Penggunaan HT disini hanyalah internal saja, antara ht ke ht (tanpa ada base)

Apakah hal demikian sama saja?

Iurannya besar nda yah?

Iuran tersebut terhitung per-HT atau Frequensinya aja? (Maaf nubi bgt)



ijin untuk frekuensi yang digunakan.

Quote:Original Posted By monkeypussy
wah ane kira juga kalo yang internal bebas2 aja.ternyata ad ijinya. berati kyk satpam2 di hotel2,mall gitu ad ijinya juga yah


ya om,,, harusnya ada ijinnya.
ga sembarang aja milih frekuensi yang kosong lalu cuap-cuap disana.

**perjuangan berat SDPPI melakukan penertiban*

Tambahan:
bila "pemilik" frekuensi mendapati frekuensinya dipakai oleh orang lain, pemilik bisa melaporkan hal ini ke bagian pengaduan dan yang diadukan bisa mendapat sanksi seperti penyitaan perangkat.
biasanya yang sering kejadian di frekuensi VHF (140-148).

Quote:Original Posted By budim


btw emang pake HT buat apa dikantor?
trus ditagih duit atau gak?
rajin amat ngedata HT ke kantor tuh, oknum kali gak?

saya pake HT dikantor gak pernah didatengin tuh gan.
ane pake HT dikantor buat nyuruh OB ambilin minum
kalo ada oknum yg macam2 resein urusan penggunaan HT skala kecil ini,
ane sewotin "loe mau ambilin minum gw????"


Om Budim .... Kopi encer nya 1, pake gula 2 sendok aja. Roger ?
Quote:
Quote:Original Posted By dropingworker


Saya belum yakin sih kalau pengguna internal (ht ke ht) harus pakai izin & sertifikat, kecuali saya punya base/antena besar. bisa masuk akal harus pakai izin & sertifikat.



HT buat keamanan dikantor, gak ditagih duit pas datang.

cuman dibilangin harus ada izin & sertifikat + semacam iuran gitu tiap tahun entah iuran tersebut masuk ke perpanjangan izin atau sertifikat. makanya saya tanya2 sama juragan dulu, apakah hal demikian benar adanya atau tidak untuk mengambil keputusan saya, apakah saya perlu kekantor dirjen SDPPI atau gak usah diladenin.

Thanks


Quote:Original Posted By JZ09IYY


Jika hendak sesuai/ comply dengan peraturan dan perundangan, semua pemakaian HT/ RIG harus dengan ijin pemerintah dan tentunya sesuai dengan prasyarat da biaya-biaya resmi yang menyertainya.

Argumen mengenai peruntukan HT/ RIG untuk keperluan internal kantor/ lingkup kecil tidak bermanfaat, karena dianggap sama-sama mempergunakan frekwensi radio dan oleh karenanya tidak dikecualikan dalam peraturan perundangan.


betul.. yang jadi penakanan/fokus disini adalah penggunaan frekuensinya (internal kantor skrg main dimana, VHF / UHF, di frekuensi berapa ?)

yg ga akan di gubris SDPPI .... koordinasinya via HP.
Quote:Original Posted By Mr.Chuya

betul om... dari sisi legalitas frekuensi 462.xxx dan 467.xxx itu sudah dialokasikan untuk komersial oleh pemerintah. karena FRS/GMRS juga PMR "mainnya" di frekuensi yang sudah dialokasikan tersebut ... legalnya sih ya ga boleh .

Kalau frek FRS mau digratiskan ... mesti ada lobby keras dan perjuangan yg rada alot kayaknya. (GMRS disananya juga gratis, cuma orang yg menggunakan frek ini ada ijin khusus, totally free hanya FRS (Family Radio Service)


Bagaimana cara penggunaan FRS?

Quote:Original Posted By Mr.Chuya

bila "pemilik" frekuensi mendapati frekuensinya dipakai oleh orang lain, pemilik bisa melaporkan hal ini ke bagian pengaduan dan yang diadukan bisa mendapat sanksi seperti penyitaan perangkat.
biasanya yang sering kejadian di frekuensi VHF (140-148).

betul.. yang jadi penakanan/fokus disini adalah penggunaan frekuensinya (internal kantor skrg main dimana, VHF / UHF, di frekuensi berapa ?)



Di pendataan kemarin yang diukur sih :
Frek ukur : Tx 13.60xxx Mhz
Frek izin : Tx -35.xx Mhz

Apakah frek izin tersebut standardnya? Apakah Saya harus sesuai dengan frek izin ? jika ya, bagaimana cara penyetingannya agar sesuai dengan frek izin?

Apakah ada alat untuk monitor agar HT saya tidak masuk ke frek orang lain?
sebab saya sebagai pemakai awam sekali hal seperti ini.

Thanks


Quote:Original Posted By dropingworker


Bagaimana cara penggunaan FRS?




Di pendataan kemarin yang diukur sih :
Frek ukur : Tx 13.60xxx Mhz
Frek izin : Tx -35.xx Mhz

Apakah frek izin tersebut standardnya? Apakah Saya harus sesuai dengan frek izin ? jika ya, bagaimana cara penyetingannya agar sesuai dengan frek izin?

Apakah ada alat untuk monitor agar HT saya tidak masuk ke frek orang lain?
sebab saya sebagai pemakai awam sekali hal seperti ini.

Thanks




Pertanyaan utama di trit ini sudah terjawab ya, Om.. = pemakaian frekwensi HT/ rig di tempat kerja anda perlu ijin komersial sesuai peraturan perundangan.

Jika ada masalah setting perangkat dll, silakan dilanjutkan di trit yang lebih sesuai, agar tidak out of topics. Thanks.

nembak kok ya suka melenceng.
kalo mau tertib, ya penjualan di tertibkan.
setiap beli radio harus sekalian ama ijin nya.

kalo gw jadi menkominfo sih gitu.
yg jualan aja gw tertibkan. lebih sedikit yg dihandle.
proteksi by sistem donk, jangan by kesadaran.
Quote:Original Posted By budim
nembak kok ya suka melenceng.
kalo mau tertib, ya penjualan di tertibkan.
setiap beli radio harus sekalian ama ijin nya.

kalo gw jadi menkominfo sih gitu.
yg jualan aja gw tertibkan. lebih sedikit yg dihandle.
proteksi by sistem donk, jangan by kesadaran.


bener juga om. beli radio sekalian ama ijinya
×