KASKUS

Kenapa cinta melihat perbedaan??

Ane 25thn.. Lahir dr keluarga keturunan Tionghoa..
Ane udah pacaran sm cwo ane 1,8tahun..
Cwo ane bukan darah keturunan Tionghoa, melaikan keturunan maumere dr bokap, portugal toraja dr nyokap..
Yang bikin ane sedihhh.. Sering jd pembahasan dr keluarga, kenapa gak cari yang sama2 sesuku..

Padahal ane sadar, sesuku bukan lah jaminan seseorang bisa bahagia..
Dia orgnya baik, sabar, sopan, ramah, dan terima kondisi keluarga ane apa adanya..
Yang ane sayangin, kenapa mesti perbedaan itu yang mengganjal dipihak kel ane..
Dia udah PNS, pendidikan jg S2, aktif jg dipelayanan gereja, dan yang bikin ane yakin sama dia..
Dia udah tunjukin keseriusannya, dgn memperjuangkan hub kita yang sempet renggang dan sempet putus..
Dia sampe bela2in ke Jakarta (dia kerja di dinas pariwisata Kupang) buat ketemu sm ane, disaat ane sedikit kecewa sm dia..
Dia jg lgsg bilang ke nyokap dia bakal ngelamar ane..
Ane gak mgkn sia2in cwo yang bener2 tunjukin niat baik dan perjuangannya buat pertahanin hub kita..

Dan juga, dia sadar bahwa selama ini ane yang support dia saat masih berjuang selesein kuliah S2nya hingga skrg dia bs jd PNS..
Dia bilang ke ane "Aku gak ♏åϋ cari wanita lain yang tinggal ngerasain enaknya aja sama aku.. Karena kita susah bareng2, kita udah berjuang banyak"

Nyokap sebenernya welcome sama dia, tapi terkadang denger omongan2 org lain yang bikin dia tiba2 ngomel2 gak jelas..
Ane bener2 sedih gan.. Kenapa perbedAan selalu jd penghalang..
Selama ini kita dah berjuang jauh, walopun kita LDR.. Kita susah bersama..
Ane cuma bisa memohon ke Tuhan, semoga diberi kelancaran semuanya..

Yang ane cari bukan cuma pria mapan dan keturunan Tionghoa jg..
Yang ane cari sosok pria gantleman, penyayang, sopan, sayang kepada orgtua, dan yang pasti bisa membimbing keluarganya kelak selalu dekat dgn Tuhan..
Dlm doa ane, ane mauu kelak rumah tangga ane seperti keluarga Kudus di Nazaret (maaf bukan bermaksud SARA, tapi ane Katolik)..
Karena ane udah ngerasain keluarga ane dr keluarga broken home, gak pernah ada sukacita, gak ada yang bimbing dlm iman..
Cuma itu impian ane utk rumah tangga ane kelak...
Ane gak mauu dpt yang sama keturunan Tionghoa, mapan, tapi ane gak bahagia, ane gak ngerasain cinta, kedamaian, dan kasih sayang...
karena cinta menyatukan perbedaan
makanya dilihat dulu

benernya yg lu hadapi bukan masalah
tapi kebutuhan
kebutuhan buat menguatkan hubungan lu
so anggaplah yg lagi lu hadapi anugrah



hasta la vista beibeh

Orang tua tidak akan bisa berbuat apa2 sebenarnya kalau anak nya sudah bahagia dan membuat keputusan, catatan : asal orang tua nya bukan ditaktor ya.

Apalagi TS cuma tinggal ma nyokap doank,
harus nya nyokap lebih ngerti perasaan,
soal nyokap gampang kebawa2 sama omongan orang laen,
itu hal lumrah...yah...
namanya juga masih ada tersisa "pandangan kolot".

Gue gak tau ya, berhubung TS cewe,
jadi mungkin bargaining power nya sedikit lemah sama ortu.

Santai aja, kasih tau cowok nya supaya berjuang dengan benar,
apalagi TS sendiri bilang, nyokap ente sebenernya kan welcome sama tuh cowo.

Seiring berjalan waktu, nti juga nyokap ente pasti pikiran nya gak bakal terombang ambing lagi.
ketika keyakinan ente atas pacar ente sudah terlanjur besar dan yakin bisa dan akan bahagia kedepanya ditambah komitmen yang kuat maka jalanilah dan yakinilah keptusan ente tanpa ada rasa penyesalan nantinya,
ente sudah dewasa dan sudah berhak atas pilihan ente sendiri dan sudah bisa mengolah yang baik dan yang salah dan bisa mengambil keputusan yang bijak menurut ente sendiri.

untuk ibu ente berusahalah terus dan terus yakinkan atas pilihan ente sendiri karena restu ortu ente diperlukan untuk rohani rumah tangga ente nantinya, jangan pernah menyerah untuk mempertahankan pilihan ente sendiri dan keyakinan atas calon yang ente pilih karena mungkin hal persyaratan dari ibu entelah merupakan batu loncatan terakhir yg harus bisa kalian taklukan bersama untuk nikah ente dg calon yg ente pilih.
Thankyouu gan atas masukan2annya..
So far sihh cwo anee Üϑâђ tunjukin banget perjuangan dia ke keluarga ane.. Tinggal ke keluarga besar ane nihh..
Dia rencana bulan juni nanti ketemu keluarga ane yang di semarang..
Ada 1 om dan tante ane yang masih fanatik banget mengenai suku..
Ane sekarang cm banyak doa biar semua dikasi kelancaran.. Amiinn..
ha...keluarga besar...

Kalau gue inget kejadian ini, well..masih cukup membekas juga,
gue ma mantan gue,
jangan kan ente yang beda suku.
Gue sama mantan gue sama2 chinese.

Btw, mantan gue sama ente kondisi nya mirip, kalau mantan gue dulu tinggal bokap nya, nyokap nya meninggal karena sakit.

Nah...kalau cerita gue waktu itu, karena gue masih...yah...belom mapan (sekarang juga belom sih ), gue masih jadi karyawan di suatu bank waktu itu.

Tuh mantan gue sering banget cerita, keluarga besarnya suka ngomong gini, terutama para tante nya.

"Ngapain sih lu milih sama itu (gue maksudnya), udah lebih muda dari lu, belom mapan pula, mending sama X tuh, udah mapan, tinggal enak doank lu"

Yah...susah lah kalau keluarga besar turut campur, bukan nakut2in...
Tinggal tergantung ente nya aja,
dulu mantan gue sih milih dengerin kata keluarga besar
Putus ma gue, terus 6 bulan kemudian udah merit sama pilihan si para tante.
Ya mungkin banyak pertimbangan dari ortu sist.. Mungkin juga banyak paham dan masukan dari orang lain terhadap ortu sist..sehingga ortu sist pun menjadi gamang dlm pemikiran ny.. Namun tetap lah bersabar dan memberikan pengertian secara perlahan terhadap ortu sist.. Ane cuma bisa bantu doa aja.. Smoga ortu sist dibukakan mata hati dan pikiran ny..untuk memberikan yg terbaik u/anak ny..tanpa membedakan suku dan ethis yg berbeda.. Amiiin...
susah kalo udah urusannya ras, itu jadi seperti adat,...
well perbedaan itu jadikan penyatu,...
maju yah kalau kalian sudah yakin
ffffuuuuu....

perbedaan(agama), ini nih yang bikin cewe gw nurut manggut ama pilihan ortunya

tapi itu ternyata sebuah berkah

doi udah gendut sekarang
Quote:Original Posted By phandaleea
Ane 25thn.. Lahir dr keluarga keturunan Tionghoa..
Ane udah pacaran sm cwo ane 1,8tahun..
Cwo ane bukan darah keturunan Tionghoa, melaikan keturunan maumere dr bokap, portugal toraja dr nyokap..
Yang bikin ane sedihhh.. Sering jd pembahasan dr keluarga, kenapa gak cari yang sama2 sesuku..

Padahal ane sadar, sesuku bukan lah jaminan seseorang bisa bahagia..
Dia orgnya baik, sabar, sopan, ramah, dan terima kondisi keluarga ane apa adanya..
Yang ane sayangin, kenapa mesti perbedaan itu yang mengganjal dipihak kel ane..
Dia udah PNS, pendidikan jg S2, aktif jg dipelayanan gereja, dan yang bikin ane yakin sama dia..
Dia udah tunjukin keseriusannya, dgn memperjuangkan hub kita yang sempet renggang dan sempet putus..
Dia sampe bela2in ke Jakarta (dia kerja di dinas pariwisata Kupang) buat ketemu sm ane, disaat ane sedikit kecewa sm dia..
Dia jg lgsg bilang ke nyokap dia bakal ngelamar ane..
Ane gak mgkn sia2in cwo yang bener2 tunjukin niat baik dan perjuangannya buat pertahanin hub kita..

Dan juga, dia sadar bahwa selama ini ane yang support dia saat masih berjuang selesein kuliah S2nya hingga skrg dia bs jd PNS..
Dia bilang ke ane "Aku gak ♏åϋ cari wanita lain yang tinggal ngerasain enaknya aja sama aku.. Karena kita susah bareng2, kita udah berjuang banyak"

Nyokap sebenernya welcome sama dia, tapi terkadang denger omongan2 org lain yang bikin dia tiba2 ngomel2 gak jelas..
Ane bener2 sedih gan.. Kenapa perbedAan selalu jd penghalang..
Selama ini kita dah berjuang jauh, walopun kita LDR.. Kita susah bersama..
Ane cuma bisa memohon ke Tuhan, semoga diberi kelancaran semuanya..

Yang ane cari bukan cuma pria mapan dan keturunan Tionghoa jg..
Yang ane cari sosok pria gantleman, penyayang, sopan, sayang kepada orgtua, dan yang pasti bisa membimbing keluarganya kelak selalu dekat dgn Tuhan..
Dlm doa ane, ane mauu kelak rumah tangga ane seperti keluarga Kudus di Nazaret (maaf bukan bermaksud SARA, tapi ane Katolik)..
Karena ane udah ngerasain keluarga ane dr keluarga broken home, gak pernah ada sukacita, gak ada yang bimbing dlm iman..
Cuma itu impian ane utk rumah tangga ane kelak...
Ane gak mauu dpt yang sama keturunan Tionghoa, mapan, tapi ane gak bahagia, ane gak ngerasain cinta, kedamaian, dan kasih sayang...


tuh jeluarga sista aja yg sesuku aja ga ada sukacita jadi sesama ras belum tentu bahagia gan
inget sist... Manusia di ciptakan dengan Perbedaan... dimulai dari 2 kelamin yang berbeda, mulai ke seterusnya manusia semakin menunjukan perbedaan...
klo gada perbedaan ga ada persamaan jg... itu hukum alam yg timbal balik sampe ni dunia kiamat....

kalo mantep jalanin aja sis, g usah dengerin kata orang... yg cm bisa berkomentar... yang tau benar ya pasti kalian ber2 yg ngejalanin.. n tentunya keluarga inti dari kalian berdua... inget ya.. inti banget... ayah ibu adik kakak... good luck sist..
Quote:Original Posted By phandaleea
Ane 25thn.. Lahir dr keluarga keturunan Tionghoa..
Ane udah pacaran sm cwo ane 1,8tahun..
Cwo ane bukan darah keturunan Tionghoa, melaikan keturunan maumere dr bokap, portugal toraja dr nyokap..
Yang bikin ane sedihhh.. Sering jd pembahasan dr keluarga, kenapa gak cari yang sama2 sesuku..

Padahal ane sadar, sesuku bukan lah jaminan seseorang bisa bahagia..
Dia orgnya baik, sabar, sopan, ramah, dan terima kondisi keluarga ane apa adanya..
Yang ane sayangin, kenapa mesti perbedaan itu yang mengganjal dipihak kel ane..
Dia udah PNS, pendidikan jg S2, aktif jg dipelayanan gereja, dan yang bikin ane yakin sama dia..
Dia udah tunjukin keseriusannya, dgn memperjuangkan hub kita yang sempet renggang dan sempet putus..
Dia sampe bela2in ke Jakarta (dia kerja di dinas pariwisata Kupang) buat ketemu sm ane, disaat ane sedikit kecewa sm dia..
Dia jg lgsg bilang ke nyokap dia bakal ngelamar ane..
Ane gak mgkn sia2in cwo yang bener2 tunjukin niat baik dan perjuangannya buat pertahanin hub kita..

Dan juga, dia sadar bahwa selama ini ane yang support dia saat masih berjuang selesein kuliah S2nya hingga skrg dia bs jd PNS..
Dia bilang ke ane "Aku gak ♏åϋ cari wanita lain yang tinggal ngerasain enaknya aja sama aku.. Karena kita susah bareng2, kita udah berjuang banyak"

Nyokap sebenernya welcome sama dia, tapi terkadang denger omongan2 org lain yang bikin dia tiba2 ngomel2 gak jelas..
Ane bener2 sedih gan.. Kenapa perbedAan selalu jd penghalang..
Selama ini kita dah berjuang jauh, walopun kita LDR.. Kita susah bersama..
Ane cuma bisa memohon ke Tuhan, semoga diberi kelancaran semuanya..

Yang ane cari bukan cuma pria mapan dan keturunan Tionghoa jg..
Yang ane cari sosok pria gantleman, penyayang, sopan, sayang kepada orgtua, dan yang pasti bisa membimbing keluarganya kelak selalu dekat dgn Tuhan..
Dlm doa ane, ane mauu kelak rumah tangga ane seperti keluarga Kudus di Nazaret (maaf bukan bermaksud SARA, tapi ane Katolik)..
Karena ane udah ngerasain keluarga ane dr keluarga broken home, gak pernah ada sukacita, gak ada yang bimbing dlm iman..
Cuma itu impian ane utk rumah tangga ane kelak...
Ane gak mauu dpt yang sama keturunan Tionghoa, mapan, tapi ane gak bahagia, ane gak ngerasain cinta, kedamaian, dan kasih sayang...


ini bukan sara, tp sedikit curhatan tentang hidup ane juga

aku cowok 20 tahun, terlahir dari bapak keturunan bali (hindu) dan mama hitam manis dari kota kupang (nasrani). mereka betemu dan katanya berpacaran dan akhirnya memutuskan untuk menikah di tahun 1979. menurut ane sebaiknya sista ngomong baik2 dengan orang tua, menurut cerita orang tua ane, awalnya mereka juga berat karena bukan saja berbeda suku namun juga berbeda keyakinan, tp dalam keluarga tidak pernah terjadi sekalipun pertengkaran (pertengkaran berbeda dengan petentangan, dalam hal ini pertentangan tentang kehidupan sehari2 seperti memilih tempat, jalan, dan makanan). itu juga ngajarin ane kalo kalo hidup itu ga bisa di rencanakan dengan sempurnya, sekali lagi ini tidak bermaksud sara setiap orang tua selalu ingin anaknya sesuai dengan keinginannya dan tentunya seiman dengannya, namun apa kabar dengan rencana Tuhan. manusia hanya sering menilai dari sisi yang ia anggap sesuai dengannya, kalo itu bukan rencana Tuhan trus pilihan manusia yang salah ? bukankah di setiap agama di ajarkan bahwa setiap tindak tanduk kita sudah di rencanakan Tuhan, ane percaya di depan adalah pilihan kita, namun begitu itu terlewati maka itu sudah menjadi rahasia buku harian Tuhan.

tetap semangat sista, ane bantu dengan doa, serahkan semua pergumulan sista kepada-Nya. God Bless You.
Quote:Original Posted By JC Fanz
ha...keluarga besar...

Kalau gue inget kejadian ini, well..masih cukup membekas juga,
gue ma mantan gue,
jangan kan ente yang beda suku.
Gue sama mantan gue sama2 chinese.

Btw, mantan gue sama ente kondisi nya mirip, kalau mantan gue dulu tinggal bokap nya, nyokap nya meninggal karena sakit.

Nah...kalau cerita gue waktu itu, karena gue masih...yah...belom mapan (sekarang juga belom sih ), gue masih jadi karyawan di suatu bank waktu itu.

Tuh mantan gue sering banget cerita, keluarga besarnya suka ngomong gini, terutama para tante nya.

"Ngapain sih lu milih sama itu (gue maksudnya), udah lebih muda dari lu, belom mapan pula, mending sama X tuh, udah mapan, tinggal enak doank lu"

Yah...susah lah kalau keluarga besar turut campur, bukan nakut2in...
Tinggal tergantung ente nya aja,
dulu mantan gue sih milih dengerin kata keluarga besar
Putus ma gue, terus 6 bulan kemudian udah merit sama pilihan si para tante.


Trus om move on nya gmn om,share donk
---------
Sist TS: sedih ya sis kalao ada perbedaan yg jari jurang pemisah
Ane juga begitu,,beda suku beda agama
Dan sampe skr masih geleng2 plus bingung handle nya gmn
Quote:Original Posted By JC Fanz
ha...keluarga besar...

Kalau gue inget kejadian ini, well..masih cukup membekas juga,
gue ma mantan gue,
jangan kan ente yang beda suku.
Gue sama mantan gue sama2 chinese.

Btw, mantan gue sama ente kondisi nya mirip, kalau mantan gue dulu tinggal bokap nya, nyokap nya meninggal karena sakit.

Nah...kalau cerita gue waktu itu, karena gue masih...yah...belom mapan (sekarang juga belom sih ), gue masih jadi karyawan di suatu bank waktu itu.

Tuh mantan gue sering banget cerita, keluarga besarnya suka ngomong gini, terutama para tante nya.

"Ngapain sih lu milih sama itu (gue maksudnya), udah lebih muda dari lu, belom mapan pula, mending sama X tuh, udah mapan, tinggal enak doank lu"

Yah...susah lah kalau keluarga besar turut campur, bukan nakut2in...
Tinggal tergantung ente nya aja,
dulu mantan gue sih milih dengerin kata keluarga besar
Putus ma gue, terus 6 bulan kemudian udah merit sama pilihan si para tante.


Wahhhh.. Ternyata ada luka lama jg yaa gan..
Hahahahahahahaaa..
Kalo ane sihhh mauu tetep perjuangin..
Krn ane udah ngerasa dia seperti yang ane mauu selama ini..
Quote:Original Posted By ***4444


Trus om move on nya gmn om,share donk
---------
Sist TS: sedih ya sis kalao ada perbedaan yg jari jurang pemisah
Ane juga begitu,,beda suku beda agama
Dan sampe skr masih geleng2 plus bingung handle nya gmn


Wahhhh.. Ente lebih berat gan masalahnya..
2 perbedaan pula.. Tapi pihak keluarga masing2 gmn? Sama2 teguh pendirian?
Quote:Original Posted By Don.Alehandro
ffffuuuuu....

perbedaan(agama), ini nih yang bikin cewe gw nurut manggut ama pilihan ortunya

tapi itu ternyata sebuah berkah

doi udah gendut sekarang


Salah ente gan.. Bukan beda agama kita.. Tapi beda suku..
Hahhaahahahaha
Quote:Original Posted By ***4444


Trus om move on nya gmn om,share donk
---------
Sist TS: sedih ya sis kalao ada perbedaan yg jari jurang pemisah
Ane juga begitu,,beda suku beda agama
Dan sampe skr masih geleng2 plus bingung handle nya gmn


Gimana move on nya ?

Well...logic is rules

Gue cuma berpikir, ya sudah, memang gue belom sanggup, ngapain juga gue harus maksain.

Sedih sih ya sedih...untung nya, belom terlalu lama waktu itu gue bangun hubungan, cuma baru 1 tahun lebih 4 bulan rasanya. Tapi cukup sedih 3 hari aja Terus enjoy and dapet lagi deh yang baru :

Quote:Original Posted By phandaleea


Wahhhh.. Ternyata ada luka lama jg yaa gan..
Hahahahahahahaaa..
Kalo ane sihhh mauu tetep perjuangin..
Krn ane udah ngerasa dia seperti yang ane mauu selama ini..


Kita hidup dan belajar dari rasa sakit,
dibilang luka ya luka waktu itu, tapi itu cuma buat jadi pelajaran aja buat gue
Nyari cewe jangan yang lebih tua dari gue

Tuntutan nya berat
Udah sembuh kok luka nya anyway
Quote:Original Posted By sinner.inheaven
karena cinta menyatukan perbedaan
makanya dilihat dulu

benernya yg lu hadapi bukan masalah
tapi kebutuhan
kebutuhan buat menguatkan hubungan lu
so anggaplah yg lagi lu hadapi anugrah



hasta la vista beibeh



Ente lagi kerja atau bagaimana?, cinta untuk menyatukan perbedaan = bekerja.
Cinta = suatu proses / dikondisi dimana 2 insan dapat disatukan, termasuk berbagai macam problema.. ke kismin'an, ke bodoh'an, selingkuh dan sebagai'nya, jika dalam kondisi2 itu ternyata tidak dapat menyatukan = No Cinta
Quote:Original Posted By JC Fanz

dulu mantan gue sih milih dengerin kata keluarga besar
Putus ma gue, terus 6 bulan kemudian udah merit sama pilihan si para tante.



ada pengalaman nyesek ternyata

@ts

klo cinta ga ngenal perbedaan
ntar yg sejenis juga leluasa bercinta

maju terus aja
cowo kayak gitu patut diperjuangin
nyokapnya anget2 tai ayam tuh, kadang setuju-kadang engga
ntar jg klo udah nikah mau ga mau harus setuju
yg penting anaknya keras kepala ga mau sama cowo lain
Spoiler for gue.. :


ts kalo terlalu dekat dengan keluarga dan orang tua mending nurut aja.. selama lu masih kemakan omongan mereka, lu bakal ngga bahagia jalanin hidup loe.. putus aja.. cari cowo laen..

masih banyak ikan di laut...


tapi bukan jaminan lu bakal bahagia juga pacaran dan nikah dengan cowok yang direstui orang tua..

orang tua itu kadang ga make sense.. kadang2 maunya seenaknya dia aja...
loe diatur begini begitu biasanya tuh:
1. supaya dia ga malu depan orang & keluarga
2. supaya dia dapat share untung (biasanya ortu cewe yg suruh cari cowo kaya / mapan nih.. supaya kecipratan fasilitas etc..)
3. hanya demi pride mereka sebagai orangtua, ngga mau dibilang salah

miris kadang hanya sebatas itu logika orang tua... lalu dibilang alasannya selalu demi kebaikan anaknya...

mending loe keluar dari rumah, hidup mandiri, lalu bahagia sendiri dengan cowo pilihan loe... selama masih di ketek ortu sih lu bakal susah mikir n sering kemakan omongan mereka..