Rute Pendakian Gunung Semeru

RUTE TRANSPORTASI

Dari SURABAYA

Naik Bus Dari Terminal Bungurasih/Purabaya menuju Terminal Arjosari Malang (Patas Rp 15.000 / eko Rp 10.000). Dari terminala Arjosari Bisa langsung naek angkot ke pasar tumpang Rp 4.000
Dari Stasiun (Kota,gubeng,wonkromo dll) naik kereta Penataran jurusan Blitar turun di St. Malang Kota Baru Rp 5.000, setelah itu bisa charter angkot Rp 10.000/orang ke Pasar Tumpang (turun di depan alfamart tumpang/depan pasar) untuk mengambil formulir perijinanan dan akan diteruskan di pos perijinan Ranu Pani.
Note : Untuk syarat pendakian ke Semeru dibutuhkan Surat Keterangan dari dokter/puskesmas dan Foto copy KTP (Masing2 difotocopy 2 lembar)
Setelah sampai pasar tumpang untuk mencapai Pos Ranu Pani kita bisa menumpang truk sayur yang banyak tersedia di sekitar pasar tumpang (sekitar Rp 30.000 – 50.000 / orang)

Atau juga kita bisa sewa Mobil Hardtop yg mampu menampung 18 orang dengan harga Rp 450.000 sekali jalan (450.000 : 18 = 25.000 Murah Kan..), Saya sarankan untuk menyewa Hardtop ini karena nantinya kita juga bisa minta dijemput di Ranu Pani waktunya sesuai dengan kehendak kita.

Sesampainya di Pos Ranu Pani kita harus mengurus perijinan untuk mendaki yg biayanya Rp 7.000 /orang. Di pos ini pun kita dapat mencari porter (warga lokal untuk membantu menunjukkan arah pendakian, mengangkat barang dan memasak). Pendaki juga dapat bermalam di Pos penjagaan. Di Pos Ranu Pani juga terdapat dua buah danau yakni danau Ranu Pani (1 ha) dan danau Ranu Regulo (0,75 ha). Terletak pada ketinggian 2.200 mdpl.

Diperlukan waktu sekitar empat hari untuk mendaki puncak gunung Semeru pulang-pergi.

Rute Pendakian

Setelah sampai di gapura “selamat datang”, perhatikan terus ke kiri ke arah bukit, jangan mengikuti jalanan yang lebar ke arah kebun penduduk. Selain jalur yang biasa dilewati para pendaki, juga ada jalur pintas yang biasa dipakai para pendaki lokal, jalur ini sangat curam.

Jalur awal landai, menyusuri lereng bukit yang didominasi dengan tumbuhan alang-alang. Tidak ada tanda penunjuk arah jalan, tetapi terdapat tanda ukuran jarak pada setiap 100m. Banyak terdapat pohon tumbang, dan ranting-ranting diatas kepala.

Setelah berjalan sekitar 5 Km menyusuri lereng bukit yang banyak ditumbuhi Edelweis, lalu akan sampai di Watu Rejeng. Disini terdapat batu terjal yang sangat indah. Pemandangan sangat indah ke arah lembah dan bukit-bukit, yang ditumbuhi hutan cemara dan pinus. Kadang kala dapat menyaksikan kepulan asap dari puncak semeru. Untuk menuju Ranu Kumbolo masih harus menempuh jarak sekitar 4,5 Km.
Ranu Kumbolo

Di Ranu Kumbolo dapat mendirikan tenda. Juga terdapat pondok pendaki (shelter). Terdapat danau dengan air yang bersih dan memiliki pemandangan indah terutama di pagi hari dapat menyaksikan matahari terbit disela-sela bukit. Banyak terdapat ikan, kadang burung belibis liar. Ranu Kumbolo berada pada ketinggian 2.400 m dengan luas 14 ha.

Dari Ranu Kumbolo sebaiknya menyiapkan air sebanyak mungkin(sebenarnya ada mata air di pos kali mati jaraknya sekitar 30 menit dari pos namun airnya kadang ada kadang tidak ada). Meninggalkan Ranu Kumbolo kemudian mendaki bukit terjal, dengan pemandangan yang sangat indah di belakang ke arah danau. Di depan bukit terbentang padang rumput yang luas yang dinamakan oro-oro ombo. Oro-oro ombo dikelilingi bukit dan gunung dengan pemandangan yang sangat indah, padang rumput luas dengan lereng yang ditumbuhi pohon pinus seperti di Eropa. Dari balik Gn. Kepolo tampak puncak Gn. Semeru menyemburkan asap wedus gembel.

Selanjutnya memasuki hutan Cemara dimana kadang dijumpai burung dan kijang. Daerah ini dinamakan Cemoro Kandang.

Pos Kalimati berada pada ketinggian 2.700 m, disini dapat mendirikan tenda untuk beristirahat. Pos ini berupa padang rumput luas di tepi hutan cemara, sehingga banyak tersedia ranting untuk membuat api unggun.

Terdapat mata air Sumber Mani, ke arah barat (kanan) menelusuri pinggiran hutan Kalimati dengan menempuh jarak 1 jam pulang pergi. Di Kalimati dan di Arcopodo banyak terdapat tikus gunung.

Untuk menuju Arcopodo berbelok ke kiri (Timur) berjalan sekitar 500 meter, kemudian berbelok ke kanan (Selatan) sedikit menuruni padang rumput Kalimati. Arcopodo berjarak 1 jam dari Kalimati melewati hutan cemara yang sangat curam, dengan tanah yang mudah longsor dan berdebu. Dapat juga kita berkemah di Arcopodo, tetapi kondisi tanahnya kurang stabil dan sering longsor. Sebaiknya menggunakan kacamata dan penutup hidung karena banyak abu beterbangan. Arcopodo berada pada ketinggian 2.900m, Arcopodo adalah wilayah vegetasi terakhir di Gunung Semeru, selebihnya akan melewati bukit pasir.

Dari Arcopodo menuju puncak Semeru diperlukan waktu 3-4 jam, melewati bukit pasir yang sangat curam dan mudah merosot. Sebagai panduan perjalanan, di jalur ini juga terdapat beberapa bendera segitiga kecil berwarna merah. Semua barang bawaan sebaiknya tinggal di Arcopodo atau di Kalimati. Pendakian menuju puncak dilakukan pagi-pagi sekali sekitar pukul 02.00 pagi dari Arcopodo.

Siang hari angin cendurung ke arah utara menuju puncak membawa gas beracun dari Kawah Jonggring Saloka.

Pendakian sebaiknya dilakukan pada musim kemarau yaitu bulan Juni, Juli, Agustus, dan September. Sebaiknya tidak mendaki pada musim hujan karena sering terjadi badai dan tanah longsor.

Di puncak Gunung Semeru (Puncak Mahameru) pendaki disarankan untuk tidak menuju kawah Jonggring Saloko, juga dilarang mendaki dari sisi sebelah selatan, karena adanya gas beracun dan aliran lahar. Suhu dipuncak Mahameru berkisar 4 – 10 derajad Celsius, pada puncak musim kemarau minus 0 derajad Celsius, dan dijumpai kristal-kristal es. Cuaca sering berkabut terutama pada siang, sore dan malam hari. Angin bertiup kencang, pada bulan Desember – Januari sering ada badai.

Secara umum iklim di wilayah gunung Semeru termasuk type iklim B (Schmidt dan Ferguson) dengan curah hujan 927 mm – 5.498 mm per tahun dengan jumlah hari hujan 136 hari/tahun dan musim hujan jatuh pada bulan November – April. Suhu udara dipuncak Semeru berkisar antara 0 – 4 derajat celsius.

Suhu rata-rata berkisar antara 3°c – 8°c pada malam dan dini hari, sedangkan pada siang hari berkisar antara 15°c – 21°c. Kadang-kadang pada beberapa daerah terjadi hujan salju kecil yang terjadi pada saat perubahan musim hujan ke musim kemarau atau sebaliknya. Suhu yang dingin disepanjang rute perjalanan ini bukan semata-mata disebabkan oleh udara diam tetapi didukung oleh kencangnya angin yang berhembus ke daerah ini menyebabkan udara semakin dingin.
Pleswan
Quote:Original Posted By inyiak.talamau
Pleswan


mau ke tempat saia om
Wah makasih banget gan infonya
Reserved dulu gan
smoga bulan mei bisa daki semeru..amiennn
bookmark

belom pernah ke semeru nih

nice kk :
nice inpo gan
tambahin pic nya tuh biar makin keren
perlu baca dan bookmark buat jalur dari surabaya
ijin bookmark gan buat referensi ..
Quote:Original Posted By zeemey
smoga bulan mei bisa daki semeru..amiennn

amien.....rencana ane awal mei gan ke semeru
ijin buat informasi yah gan,..

thanks berat
Bagus gan... Ane ijin Ctrl-D dah...
Tapi kalo sekarang lewat web booking-nya, persyaratannya gimana ya??
Quote:Original Posted By mbredelz
Bagus gan... Ane ijin Ctrl-D dah...
Tapi kalo sekarang lewat web booking-nya, persyaratannya gimana ya??


baca ini gan :

http://www.kaskus.co.id/thread/5187c...-tenyata-hoax/
blan juni ane k sana lg gan

klo dari jakarta naek kreta dulu dari senen
nice inpoh gan
moga2 ane agustus jd kesono gan...
abiiiss lebaran meluncuuurr gaaannnn...


info penting nih gan, makasih