KASKUS

Seram kalau dengar ada yg komplain tentang CC
Datangi langsung ke bank Mega setempat dan marah2 aja di bank Mega tersebut *kalau perlu pas ramai orang, biar malu mereka*

dulu Toko ane juga sering di teleponin debt.collector memang ngomongnya ga pakai otak gan, otak B2 yang di pakai gan, kakak ane langsung ke bank Mega cabang Roxy, marah2x disana, sudah di kasih tahu berkali2 ma debt collector karyawan tersebut da g kerja di toko kami, tapi tetap ngotot.... akhirnya setelah ane laporin ke pihak bank cab roxy, udah g ada gangguan gan

Bank Mega lagi


gw pernah kena masalah kartu kredit, emang gw bandel gak bayar. Citibank, Mandiri, sama UOB Buana (skrg UOB Indonesia). alhamdulillah semua debt collectornya sopan2 gan, malahan ada yang sekarang suka smsan sama gw klo lagi nagih di sekitar kantor gw, ngajak ngupi2 hehe

3 bank yang gw sebutin tadi, nutup kartunya gampang banget. gw bayar lunas tagihannya, 1 minggu keluar surat lunas
bahkan, 3 bank itu kasih gw diskon lebih dari 50%
Jadi ngeri nih, baru aja tutup kartu mega carrefour tahun kemarin.

Ancur banget tuh bank ya
Quote:Original Posted By phoenixzzz
Datangi langsung ke bank Mega setempat dan marah2 aja di bank Mega tersebut *kalau perlu pas ramai orang, biar malu mereka*

dulu Toko ane juga sering di teleponin debt.collector memang ngomongnya ga pakai otak gan, otak B2 yang di pakai gan, kakak ane langsung ke bank Mega cabang Roxy, marah2x disana, sudah di kasih tahu berkali2 ma debt collector karyawan tersebut da g kerja di toko kami, tapi tetap ngotot.... akhirnya setelah ane laporin ke pihak bank cab roxy, udah g ada gangguan gan



Dulu ud pernah 1x di bank mega bandengan, tp useless gan.
Quote:Original Posted By sniperwolf
Bank Mega lagi


gw pernah kena masalah kartu kredit, emang gw bandel gak bayar. Citibank, Mandiri, sama UOB Buana (skrg UOB Indonesia). alhamdulillah semua debt collectornya sopan2 gan, malahan ada yang sekarang suka smsan sama gw klo lagi nagih di sekitar kantor gw, ngajak ngupi2 hehe

3 bank yang gw sebutin tadi, nutup kartunya gampang banget. gw bayar lunas tagihannya, 1 minggu keluar surat lunas
bahkan, 3 bank itu kasih gw diskon lebih dari 50%

bukan main gan. gmn caranya gan

Quote:Original Posted By Bash0r
Jadi ngeri nih, baru aja tutup kartu mega carrefour tahun kemarin.

Ancur banget tuh bank ya


baru baca, komplenan nasabah. ternyata banyak banget yah yg punya problem ama bank mega.. nh surat pembaca di det1k kq ga di broadcast2 yah
Quote:Original Posted By AROS_2008


kaga ampuh gan. ibu saya sudah pernah kebank meganya, untuk sampaikan keluhannya. alhasil katanya mereka sudah tidak menyimpan data2 kita. semuany sudah diserahkan ke collector. malah disuruh ke kantor collectorny jg. kyk lempar tanggung jwb gtu


Semua history transaksi itu ada ga.a
Jangan percaya kalo ga ada.pake alesan data semua udh ke pihak kedua(agenxy kolektor)
Kalo ga ada data darimana mereka nanti kasih fee nya.
Btw kalo emang cc ibu agan udh setahun itu udah masuk recovery alias di bayar udah syukur engga jg gpp.
Mega emang super ribet gan org mau pelunasan minta discount aja susah.
Trus kalo di call center biasanya kan di confirmasi nama and nmr kartu pada tgl hari ini bla bla bla m in ta di tutup dan operator nyebutin namanya gan.
And lain kali kalo tu tu p kartu jgn lupa minta surat pelunasan ato keterangan.
Kalo ribet lg pasang badan aja.
Desk call (nagih via telpon) emang bacotnya doank yg gede.biasanya pake taktik good and bad guy.telpon marah2 yg datang kalem kasih solusi.


Sory gan panjang
kalo ada rekaman nya ancam2'an dr debt colectornya langsung laporin polisi aja gan,
kartu kredit di tutup 2011 tagihan 2012 parah bank megaaaa
Quote:Original Posted By K3675BP
Semua history transaksi itu ada ga.a
Jangan percaya kalo ga ada.pake alesan data semua udh ke pihak kedua(agenxy kolektor)
Kalo ga ada data darimana mereka nanti kasih fee nya.
Btw kalo emang cc ibu agan udh setahun itu udah masuk recovery alias di bayar udah syukur engga jg gpp.
Mega emang super ribet gan org mau pelunasan minta discount aja susah.
Trus kalo di call center biasanya kan di confirmasi nama and nmr kartu pada tgl hari ini bla bla bla m in ta di tutup dan operator nyebutin namanya gan.
And lain kali kalo tu tu p kartu jgn lupa minta surat pelunasan ato keterangan.
Kalo ribet lg pasang badan aja.
Desk call (nagih via telpon) emang bacotnya doank yg gede.biasanya pake taktik good and bad guy.telpon marah2 yg datang kalem kasih solusi.


Sory gan panjang


rasanya sih gtu. yg ditelpon ngakunya jack. ane cariin ga ketmu2. trakhir ktnya ud resign. yg ngurusin si hendra skrg. tp dr logat n bahasanya sama... rasanya orgny sama..
Quote:Original Posted By emporium3
kalo ada rekaman nya ancam2'an dr debt colectornya langsung laporin polisi aja gan,
kartu kredit di tutup 2011 tagihan 2012 parah bank megaaaa


makanya. sengaja dibikin lama x. biar lupa trakhir dealny gmn. yg anehny kalo mank ad sisa tagihan, kq billing ga pernah nyampe? mksdny ap yh?

Hati hati dengan Bank Mega

Deal all....
Saya juga baru saja mengalami kasus yg sama, okt 2010 sy sdh melakukan pembayaran terakhir saya dengan nilai yg sebelumnya sudah saya conform via call center saat akan melakukan penutupan KK tsb.Stlh pembayaran bukti terlampir dan sy tutup KK nya by call center bagian penutupan, ternyata 25 Feb 2013 sy baru dpt info saat mau mengajukan KPR kalo ternyata saya diblacklist dgn bank pelapor bank mega.
Stlh sy hubungi call center dan ternyata data saya sdh tdk dpt dibuka dan sdh dilimpahkan ke bagian Collection, besoknya langsung saya ke Gd. Multika di Mampang, disana saya bertemu dengan orang yg ngakunya Joni n lgsg disodorin angka Rp. 2.413.690,- untuk segera pelunasan.Saya langsung menanyakan detail pemakaiannya, dan saya katakan jika memang terbukti hal tsb adalah pemakaian sy makan akan sy bayar, ttp sungguh kelewatan menurut Joni, data sy sdh tdk dpt dibuka kembali dikarena by sistem sudah tertutup ( bukan krn penutupan sy melainkan karna sistem di thn 2011 ). Sy berdebat sekian jam, bahwa selama 2 thn lebih ini sy tdk pernah menerima lembar tagihan maupun telp dari bank MEGA padahal alamat saya cukup jelas dan masih aktif dan saya juga diaccc saya pengajuan Mega Carrefour sy saat Juni 2011 begitupun KPN saya di bank lain. Tetapi pihak mega justru menanyakan apakah sy punya bukti penutupannya?yaitu berupa surat.Sungguh pertanyaan yg aneh,mana ada selama ini orang menutup kartu dapat Surat dan hal ini yg akhirnya jadi Pelajaran Berharga buat saya n tmn2 semua.
Akhirnya sy disarankan membayar Rp. 1.538.270,- kata nya angka ini adalah angka yg masuk ke daftar Black List BI, dan lagi2 saya keberatan. Hingga akhirnya sekian jam kemudian angka diturunkan lagi menjadi Rp. 982.891,- jika saya bayar hari itu juga max 28 Feb 2013.
Dikarenakan sy merasa yakin angka tsb bukan pemakaian saya, maka sy coba mencari tahu dimana sebenarnya Keluhan Nasabah MEGA, dan akhirnya saya tahu bahwa di Gedung Mega Card Center lt 1 ( sebelah Aprt Setiabudi n Lawson ) bisa coba melakukan negosiasi lagi katanya.
Langsung sy kesana, dan kembali ditegaskan data sy sudah dihandle oleh pihak Collection, saya beradu mulut, hingga akhirnya saya capek dengan jawaban mereka menurut sistem kami memang ibu ada tunggakan. Disatu sisi, sy benar2 terjebak dan keberatan, disatu sisi saya sangat butuh Surat Pelunasan tsb untuk proses KPR. Akhirnya sy nego Rp. 500.000,- dan baru disetujui. Saya langsung bayar via teller krn sy tdk mau dan tdk rela uang tsb dimakan oleh bagian Collection yg ujung2 merugikan saya lagi. Stlh itu sy diminta kembali ke Multika lg untuk mengurus Surat Pelunasan, ternyata sampai disana, si Joni cuma mengcopy bukti pembayaran sy dan minta sy menunggu 14 hari kemudian, dan disitu kelihatan muka dia yg sangat kesal dgn saya karena tdk membayar langsung ke dia.
Selama 14 hari sy follow up terus karena dr info tmn2 di bank lain, Surat Lunas itu bisa langsung diterbitkan di hari yg sama saat kita melakukan pelunasan. Dengan sangat dan sangat sabar saya telp terus, bahkan saya datangin Bank MEGA Tanjung Duren untuk meminta bantuan menghubungi Collection menanyakan kepastian kapan saya bisa mengambil Surat Pelunasan tersebut.( ini penting, karena dengan melibatkan Bank Mega utk menfollow up maka kita ada saksi dari pihak mereka ).
Tgl 19 Maret 2013, hari yg dijanjikan jam 07.30 saya sdh sampai di Gd. Multika lagi untuk mengambil Surat Pelunasan saya. Stlh kira kira 1,5 jam, Joni muncul dan mengatakan Surat saya belum jadi, dan minta sy untuk kembali lagi jika sdh dihubungi. Sy sangat keberatan, bgmn bisa, langsung sy hub Mega tanjung Duren dan meminta bantuannya sambil tetap menunggu.
1 jam kemudian Joni balik lagi dan minta sy pulang saja krn benar2 tdk ada, sy katakan sy akan tetap menunggu disini hingga sy mendapat surat tsb.
Jawaban mereka sangat banyak alasannya, dari yg mengatkan memang blm jadi, hingga Surat masih dalam pengiriman dari pusat ke mampang ( pdhl jarak tendean ke mampang sangat dekat), hingga alasan yg sengaja dibuat.
Saya katakan kembali saya tidak mau tahu alasan mereka, mau mereka buat langsung hari itu atau jika perlu saya datang langsung ke tendean...tetapi mereka katakan tdk perlu cukup sabar aja..
30 menit kemudian..Joni datang lagi dengan org yg mengaku bernama Ibu Hana dan jwbannya sama Surat sy belum ada. Disini emosi saya meledak, saya marah di hadapan nasabah2 lain yg saat itu sedang komplain juga ( mungkin ada yg kasus nya sama dgn saya ) hingga akhirnya security minta sy masuk ke ruangan lain. tetapi sy tdk mau, sy katakan untuk apa sy harus marah di ruangan lain, biarkan saja semua orang tahu bahwa kalian tdk benar.."kalian yg menjanjikan agar sy datang stlh 14 hari dari pelunasan bahkan pihak bank mega cabang pun pernah menghubungi kalian untuk minta tanggal pastinya dan kalian katakan hari ini 19 maret sy bisa datang langsung tanpa menghubungi terlebih dahulu , lalu kenapa sekarang kalian mempermainkan sy.Saya tdk akan pergi sebelum sy dapat surat tersebut, karena selama ini saya sdh cukup mengikuti apa kemauan kalian yg notabennya sy tdk tahu detail tagihan tersebut.
Dan kenapa nasabah yg tadi sudah bisa mengambil Surat Lunas nya padahal pelunasannya 01 Maret 2013.
Dan..yg terjadi setelah itu ..mereka kembali ke ruangan mereka dan 15 menit kemudian kembali lagi ke saya dan memberikan surat pelunasan tersebut yang di surat tersebut tertanggal 27 Februari 2013 ( KETERLALUAN ).
Buat teman semua, sebaiknya lakukan BI Checking dan jika ingin menutup KK pastikan meminta Surat penutupannya.
Quote:Original Posted By nikisae234
setau ane,collector itu hanya pihak ke 3,ga ada hubungannya sama bank.
klw ente ingin cepet selesaikan masalahnya,harusnya berurusan langsung dg pihak bank,bukan dg collector,sampai kiamat juga ga akan pernah kelar.
data utang piutang,rekaman de el el,ada di pihak bank,bukan di pihak collector.
saran ane,coba ente datang langsung ke bank mega bagian kartu kredit,krn di sanalah semua data dan rekamannya ada,jadi bisa dijadikan bukti,apakah msh ada tunggakan atau tidak.semoga berhasil gan.


Percuma...karena jawaban mereka data kita sudah diserahin ke bagian collection jd mereka sdh gak bisa handle lagi n bagian collection kalo kita minta datanya cuma dijawab angka yg muncul dari call center sekian dan gak tahu perinciannya
Quote:Original Posted By Mr.Chuya


setuju dengan yang di bold...
tambahan nomor 6, selalu konfirmasi ulang (ketika hubungan lewat telpon tersebut) .... sampai si CS bilang ..... "pada hari ini tgl .... sesuai permintaan bapak/ibu ... kartu kredit bapak/ibu sudah non aktif dan tidak dapat digunakan untuk transaksi".


sebaiknya gak cuma via telp...karna gak kuat kita gak tahu benar tdknya..dan tdk ada bukti..saran ane minta surat penutupan kartu saat sudah menutup kartu kredit dan untuk kartunya kita gunting dan serahkan ke bank nya dengan minta tanda terima kartu yg sudah dipotong tersebut
Quote:Original Posted By lisaevi.triana
Deal all....
Saya juga baru saja mengalami kasus yg sama, okt 2010 sy sdh melakukan pembayaran terakhir saya dengan nilai yg sebelumnya sudah saya conform via call center saat akan melakukan penutupan KK tsb.Stlh pembayaran bukti terlampir dan sy tutup KK nya by call center bagian penutupan, ternyata 25 Feb 2013 sy baru dpt info saat mau mengajukan KPR kalo ternyata saya diblacklist dgn bank pelapor bank mega.
Stlh sy hubungi call center dan ternyata data saya sdh tdk dpt dibuka dan sdh dilimpahkan ke bagian Collection, besoknya langsung saya ke Gd. Multika di Mampang, disana saya bertemu dengan orang yg ngakunya Joni n lgsg disodorin angka Rp. 2.413.690,- untuk segera pelunasan.Saya langsung menanyakan detail pemakaiannya, dan saya katakan jika memang terbukti hal tsb adalah pemakaian sy makan akan sy bayar, ttp sungguh kelewatan menurut Joni, data sy sdh tdk dpt dibuka kembali dikarena by sistem sudah tertutup ( bukan krn penutupan sy melainkan karna sistem di thn 2011 ). Sy berdebat sekian jam, bahwa selama 2 thn lebih ini sy tdk pernah menerima lembar tagihan maupun telp dari bank MEGA padahal alamat saya cukup jelas dan masih aktif dan saya juga diaccc saya pengajuan Mega Carrefour sy saat Juni 2011 begitupun KPN saya di bank lain. Tetapi pihak mega justru menanyakan apakah sy punya bukti penutupannya?yaitu berupa surat.Sungguh pertanyaan yg aneh,mana ada selama ini orang menutup kartu dapat Surat dan hal ini yg akhirnya jadi Pelajaran Berharga buat saya n tmn2 semua.
Akhirnya sy disarankan membayar Rp. 1.538.270,- kata nya angka ini adalah angka yg masuk ke daftar Black List BI, dan lagi2 saya keberatan. Hingga akhirnya sekian jam kemudian angka diturunkan lagi menjadi Rp. 982.891,- jika saya bayar hari itu juga max 28 Feb 2013.
Dikarenakan sy merasa yakin angka tsb bukan pemakaian saya, maka sy coba mencari tahu dimana sebenarnya Keluhan Nasabah MEGA, dan akhirnya saya tahu bahwa di Gedung Mega Card Center lt 1 ( sebelah Aprt Setiabudi n Lawson ) bisa coba melakukan negosiasi lagi katanya.
Langsung sy kesana, dan kembali ditegaskan data sy sudah dihandle oleh pihak Collection, saya beradu mulut, hingga akhirnya saya capek dengan jawaban mereka menurut sistem kami memang ibu ada tunggakan. Disatu sisi, sy benar2 terjebak dan keberatan, disatu sisi saya sangat butuh Surat Pelunasan tsb untuk proses KPR. Akhirnya sy nego Rp. 500.000,- dan baru disetujui. Saya langsung bayar via teller krn sy tdk mau dan tdk rela uang tsb dimakan oleh bagian Collection yg ujung2 merugikan saya lagi. Stlh itu sy diminta kembali ke Multika lg untuk mengurus Surat Pelunasan, ternyata sampai disana, si Joni cuma mengcopy bukti pembayaran sy dan minta sy menunggu 14 hari kemudian, dan disitu kelihatan muka dia yg sangat kesal dgn saya karena tdk membayar langsung ke dia.
Selama 14 hari sy follow up terus karena dr info tmn2 di bank lain, Surat Lunas itu bisa langsung diterbitkan di hari yg sama saat kita melakukan pelunasan. Dengan sangat dan sangat sabar saya telp terus, bahkan saya datangin Bank MEGA Tanjung Duren untuk meminta bantuan menghubungi Collection menanyakan kepastian kapan saya bisa mengambil Surat Pelunasan tersebut.( ini penting, karena dengan melibatkan Bank Mega utk menfollow up maka kita ada saksi dari pihak mereka ).
Tgl 19 Maret 2013, hari yg dijanjikan jam 07.30 saya sdh sampai di Gd. Multika lagi untuk mengambil Surat Pelunasan saya. Stlh kira kira 1,5 jam, Joni muncul dan mengatakan Surat saya belum jadi, dan minta sy untuk kembali lagi jika sdh dihubungi. Sy sangat keberatan, bgmn bisa, langsung sy hub Mega tanjung Duren dan meminta bantuannya sambil tetap menunggu.
1 jam kemudian Joni balik lagi dan minta sy pulang saja krn benar2 tdk ada, sy katakan sy akan tetap menunggu disini hingga sy mendapat surat tsb.
Jawaban mereka sangat banyak alasannya, dari yg mengatkan memang blm jadi, hingga Surat masih dalam pengiriman dari pusat ke mampang ( pdhl jarak tendean ke mampang sangat dekat), hingga alasan yg sengaja dibuat.
Saya katakan kembali saya tidak mau tahu alasan mereka, mau mereka buat langsung hari itu atau jika perlu saya datang langsung ke tendean...tetapi mereka katakan tdk perlu cukup sabar aja..
30 menit kemudian..Joni datang lagi dengan org yg mengaku bernama Ibu Hana dan jwbannya sama Surat sy belum ada. Disini emosi saya meledak, saya marah di hadapan nasabah2 lain yg saat itu sedang komplain juga ( mungkin ada yg kasus nya sama dgn saya ) hingga akhirnya security minta sy masuk ke ruangan lain. tetapi sy tdk mau, sy katakan untuk apa sy harus marah di ruangan lain, biarkan saja semua orang tahu bahwa kalian tdk benar.."kalian yg menjanjikan agar sy datang stlh 14 hari dari pelunasan bahkan pihak bank mega cabang pun pernah menghubungi kalian untuk minta tanggal pastinya dan kalian katakan hari ini 19 maret sy bisa datang langsung tanpa menghubungi terlebih dahulu , lalu kenapa sekarang kalian mempermainkan sy.Saya tdk akan pergi sebelum sy dapat surat tersebut, karena selama ini saya sdh cukup mengikuti apa kemauan kalian yg notabennya sy tdk tahu detail tagihan tersebut.
Dan kenapa nasabah yg tadi sudah bisa mengambil Surat Lunas nya padahal pelunasannya 01 Maret 2013.
Dan..yg terjadi setelah itu ..mereka kembali ke ruangan mereka dan 15 menit kemudian kembali lagi ke saya dan memberikan surat pelunasan tersebut yang di surat tersebut tertanggal 27 Februari 2013 ( KETERLALUAN ).
Buat teman semua, sebaiknya lakukan BI Checking dan jika ingin menutup KK pastikan meminta Surat penutupannya.


gan. masalah kita sama gan. senasib. cuma saya belon mau bayar. karna minta kejelasan rincian dan rekaman suara nya terlebih dahulu. segala macam ancaman sudah mereka sampaiin. ktnya mau suruh debt collector nagih kerumah. ane persilahkan saja. lah wong ane ga merasa salah. btw ane ijin add friend km yh.
Quote:Original Posted By lisaevi.triana
Percuma...karena jawaban mereka data kita sudah diserahin ke bagian collection jd mereka sdh gak bisa handle lagi n bagian collection kalo kita minta datanya cuma dijawab angka yg muncul dari call center sekian dan gak tahu perinciannya


nah.bener. ane jg ngalamin. skrg ane lg minta rincian billing+rekaman suara call center. kalo msh blon ad. ga ane ladenin.

Masalah ini sama kayak masalah bini ane...pokoknya parah deh bank MEGA

Ane juga udah ke BI komplain sekalian BI checking, kalo menurut BI, BI sifatnya cuma terima laporan dari bank pelapor jd jika kita mau komplain or menyelesaikan masalah ya harus dgn bank pelapor.Ini jelas bgt bikin nasabah yg bener jd kejebak, dan pihak BI saranin kalo sudah nutup KK lgsg minta surat penutupannya aja...jgn lupa follow up terus dan simpan berkasnya..

Quote:Original Posted By AROS_2008


gan. masalah kita sama gan. senasib. cuma saya belon mau bayar. karna minta kejelasan rincian dan rekaman suara nya terlebih dahulu. segala macam ancaman sudah mereka sampaiin. ktnya mau suruh debt collector nagih kerumah. ane persilahkan saja. lah wong ane ga merasa salah. btw ane ijin add friend km yh.


Gan...udah ane approve ya...btw, ane juga mau nya sih gak bayar 500rb secara rinciannya aja gak ada tapi apa daya saat ini ane lagi ajuin KPR jd terpaksalah demi selembar kertas.
Tapi ane tetep akan minta klarifikasi dan rinciannya atas dasar apa BANK MEGA bisa seenaknya aja malakin ane gini. Makanya ane mau masukin ke Surat Pembaca juga.

Pokoknya BANK MEGA GAK BANGET .....
Quote:Original Posted By lisaevi.triana
Gan...udah ane approve ya...btw, ane juga mau nya sih gak bayar 500rb secara rinciannya aja gak ada tapi apa daya saat ini ane lagi ajuin KPR jd terpaksalah demi selembar kertas.
Tapi ane tetep akan minta klarifikasi dan rinciannya atas dasar apa BANK MEGA bisa seenaknya aja malakin ane gini. Makanya ane mau masukin ke Surat Pembaca juga.

Pokoknya BANK MEGA GAK BANGET .....


sip... yuk mari. ane lg coba ngepush rincianny ama rekaman deal dgn call center dulu. collectorny sh ngotot trus, ga ad. tp ane nanya Bank indonesia bgian pngwasan kartu kredit harusny ttp ada
Quote:Original Posted By hidayat4oscar
Masalah ini sama kayak masalah bini ane...pokoknya parah deh bank MEGA

Ane juga udah ke BI komplain sekalian BI checking, kalo menurut BI, BI sifatnya cuma terima laporan dari bank pelapor jd jika kita mau komplain or menyelesaikan masalah ya harus dgn bank pelapor.Ini jelas bgt bikin nasabah yg bener jd kejebak, dan pihak BI saranin kalo sudah nutup KK lgsg minta surat penutupannya aja...jgn lupa follow up terus dan simpan berkasnya..

iy ujung2ny dioper ke collector jg
Bank Mega lgi Bank Mega lgi,emang tu bank yg penuh kasus.

Bank MEGA= Bank Mutunya EngGa Ada

sori, ane kopi paste dari threat sebelah.. siapa tau membantu...

Dari hasil investigasi pengalaman di perbankkan dan pencarian informasi yang saya lakukan selama ini, maka didapat kesimpulan bahwa :

1. Hutang kartu kredit dan KTA bersifat tidak mengikat para pemegangnya dan tidak ada Undang-undangnya, tidak diwariskan, tidak dapat dipindahtangankan (artinya tidak bisa ditagihkan kepada orang lain) ,tidak boleh menyita barang apapun dari anda,surat hutang tidak boleh diserahkan kepada pihak lain atau diperjualbelikan, dsb.

2. Ada klausul yang disembunyikan oleh pihak penerbit kartu kredit bahwa jika pemegang kartu kredit sudah tidak mampu membayar maka hutang akan ditanggung penuh oleh pihak asuransi kartu kredit visa master. bahkan untuk beberapa bank asing tanggungan penuh asuransi itu mencapai limit 500 juta.

3. Adalah oknum bank bagian kartu kredit yang menyerahkan atau bahkan melelang tagihan hutang kartu kredit macet itu ke pihak ketiga atau debt collector untuk ditagihkan kepada pemegang kartu kredit yang macet. dari informasi yang didapat dari para mantan orang kartu kredit bank swasta dan asing, maka sebenarnya uang itu tidaklah disetorkan ke bank karena memang hutang itu sudah dianggap lunas oleh asuransi tadi. Jadi uang yang ditarik dari klien pemegang kartu kredit yang macet itu dibagi dua oleh para oknum bank dan debt collector. Jadi selama ini rakyat dihisap oleh praktek bisnis ilegal seperti ini yang memanfaatkan ketidaktahuan nasabah dan penyembunyian klausul penggantian asuransi hutang kartu kredit.

4. Surat kwitansi cicilan hutang dari klien ke pihak debt col pun banyak yang bodong alias buatan sndiri dan bahkan surat lunas pun dibuat sendiri dengan mengatasnamakan bank.

5. Bahkan dijakarta dan cimahi, saya menemukan kasus dimana ada 1 orang (cimahi) telah melunasi hutangnya 5 tahun lalu sebesar 10 juta kepada pihak kartu kredit BNI 46. Namun bulan agustus 2009, dia didatangi oleh debt coll dan memaksa meminta surat lunas dari bank tersebut. Kemudian bulan september 2009, dia didatangi lagi oleh pihak debt col yang membawa surat tagihan sebesar 10 juta! Dua kali lipatnya. Akhrnya dia terpaksa membayar karena mengalami kekerasan dan tindak pidana serta ketakutan. Dari info yang saya dpt, kemungkinan ada permainan antara orang IT bank penerbit kartu kredit dan pihak debt coll untuk memanfaatkan kebodohan masyarakat. Kasus kedua dialami oleh teman saya sendiri dijakarta. Pada tahun 2005 dia sudah melunasi hutang sebesar 3 juta ke kartu kredit mandiri di tahun 2007. Lalu dia tidak memperpanjang kartunya lagi alias berhenti menggunakan kartu tersebut. Sehingga otomtatis dia tidak menerima kartu perpanjangan dan surat tagihan lagi. Namun tahun 2009 dia menerima tagihan lagi dan didatangi oleh debt collector mandiri dengan tagihan sebesar 6 juta! Dua kali lipat. Padahal tahun 2007 sudah dilunasi. Aneh memang. Apakah trend semacam ini sudah menjadi cara yang biasa dipakai oleh oknum bank kartu kredit dengan para debt collector di Indonesia? Membuat rakyat jadi miskin, padahal hutang kartu kredit sudah ditanggung penuh oleh asuransi visa master.

6. Dari informasi yang saya dapat dari mantan orang kartu kredit standard chartered bank , bahwa perusahaan2 debt collector itu tidak ada yang memiliki izin/legalitas sama sekali. Alamat kantor dan nmr telponnya pun tidak pernah jelas, apalagi struktur organisasinya. Karena dinegara manapun didunia, tidak boleh ada perusahaan yang diberi ijin untuk menagih hutang. Jadi jika kita atau polisi mau mendatangi perusahaan2 debt coll ini berdasarkan info dari masyarakat, maka tentu orang-orang debt col itu akan lari dan akan pindah alamat dan kantornya.

7. Dari sudut pandang hukum , kartu kredit adalah lemah karena tidak ada undang-undangnya dimanapun karena sifatnya yang konsumtif dan bunga tinggi serta banyak klausul-klausul yang disembunyikan dari para pemegangnya yang justru bisa melindungi para kliennya. namun tidak dikatakan secara jujur jadi klien banyak dibodohi.

8. Kesalahan berikutnya dari pihak bank adalah dalam cara memasarkannya, dimana sebenarnya yang boleh memiliki kartu kredit bukan sembarang orang namun orang yang sudah mapan. Namun dalam sepuluh tahun terakhir justru sebaliknya, banyak kartu kredit ditawarkan dengan mudah dengan persetujuan yang mudah. Akhirnya orang yang belum mampu, dapat memiliki kartu kredit yang akan berakibat pada banyaknya hutang macet pada kartu kredit. Dan ditambah lagi, jika seseorang telah memiliki 1 kartu kredit maka dia akan mudah memiliki kartu kredit dari bank lain dengan limit yang lebih tinggi dan banyak. Sehingga jika seseorang punya 1 kartu, maka dia akan ditawari dari bank lainnya. Padahal semestinya kartu kredit menganut azas kemampuan diri nasabah ketika menawarkan. artinya jika nasabah sudah memiliki 1 kartu kredit maka secara akuntansi dia tidak boleh menambah kartu lainnya karena pasti akan tidak mampu. Ditingkat sales kartu kredit pun terjadi jual beli database pemegang kartu kredit dalam jumlah banyak, sehingga orang yang sudah punya kartu kredit akan ditawari kartu kredit dari bank lain lagi dengan limit yang lebih besar dan dengan tingkat approval yang tinggi dari bagian verifikasi bank. Sehingga dari sinipun terlihat bahwa pihak bank memberikan kontribusi besar diawal terhadap terjadinya kredit macet.

9. dari semua ini, maka dapat disimpulkan bahwa yang membuat macet hutang kartu kredit adalah pihak bank sendiri. Dan kenyataan yang didapat dilapangan, kasus premanisme yang dilakukan oleh para debt coll terhadap klien2 kartu kredit yang macet sudah tidak manusiawi lagi. Disini rakyat tambah menjadi miskin, dan menderita. serta ketakutan. Dan banyak pelanggaran hukum yang berada pada sisi debt col bila kita mau mencermati, mulai dari soal ijin perusahaan, legalitas, alamat perusahaan, nmr telpon, dan sebagainya. Dan debt col ini sebenarnya menagih hutang yang sudah dilunasi oleh asuransi visa master. Jadi uang yang didapat dari masyarakat dipakai sendiri oleh oknum bank dan debt col dengan mengatasnamakan pihak bank. Perlu diketahui bahwa hutang kartu kredit dan KTA /kredit tanpa agunan memiliki sifat berbeda dengan hutang-hutang lainnya. Pertama karena sifatnya tanpa jaminan maka tidak ada ikatan pada nasabah untuk melunasi jika tidak mampu membayar bahkan ada didalam klausulnya. Kedua, hutang kartu kredit tidak diwariskan , alias tidak dapat ditagihkan kepada anggota keluarga yang lain. Yang justru dalam kenyataan, para debt col memintanya pada anggota keluarga yang lain. Ketiga, saya berharap bahwa POLRI akan menindak tegas premanisme semacam ini secara proaktif dan bukan berdasarkan laporan/delik aduan saja. karena bila kita lihat , sudah sejak dulu masyarakat diperlakukan seperti ini dan kita bisa bayangkan sudah berapa biliun uang rakyat diambil oleh debt col yang notabene adalah premanisme dan oknum bank., sehingga rakyatlah yang memperkaya debt col dan oknum bank itu. Mungkin ada beberapa kekurangan dari hasil investigasi saya ini, namun inilah semua yang saya dapatkan dari investigasi dilapangan selama 1 tahun. SEmoga bermanfaat buat POLRI dan dapat melindungi rakyat yang sudah susah hidupnya sehingga tidak diperas dan ditindas oleh para debt col dan oknum bank. Padahal uang itu tidak disetor ke bank , melainkan kepada oknum bank yang bisa mengeluarkan kwitansi resmi dari bank. dan surat lunas dari bank. Bahkan ada yang mengeluarkan kwitansi bodong alias palsu serta surat lunas buatan sendiri yang seolah2 dikeluarkan oleh bank. Sekian dan terima kasih. Dan semoga tidak ada pejabat yang membekingi para debt collector kartu kredit dan KTA. Demi menumpas penghisapan terhadap rakyat yang sudah tidak mampu.
(Menurut informasi dari seorang teman yang telah meneliti juga masalah debt collector dan pelanggaran undang-undang perbankan oleh bank-bank di Indonesia dan BI itu sendiri, jumlah perputaran uang kartu kredit adalah sebesar Rp. 162 triliun, dan yang macet tahun ini adalah 8% nya atau sekitar 15 triliun rupiah, yang ditagihkan melalui debt collector namun tidak disetorkan kepada bank namun ke kantung2 pribadi pejabat bank dan pejabat2 lain serta para debt collector itu sendiri. Bayangkan mereka ambil uang rakyat segitu banyak tuk mereka nikmatin dan sebenarnya mereka tidak berhak menerima uang itu) Kasus century belum ada apa2nya, makanya banyak pejabat yang jadi pembeking debt collector kartu kredit Pecat saja tuh pejabat. Sudah bukan zamannya cari uang dengan memeras rakyat dan membodohi rakyat..