KASKUS

10 Orang Sukses di Indonesia Tanpa Sekolah dan Ijazah




Quote:Bukti No Repsol
Spoiler for No Repsol:


Quote:Sebuah gelar sarjana atau profesor mungkin adalah hal wajib yang dimiliki oleh seorang yang ingin sukses dan berpenghasilan besar. Akan tetapi tidak selamanya gelar itu menjamin seseorang itu sukses. Ada beberapa orang yang mampu sukses tanpa memiliki gelar, seperti 10 orang dibawah ini.

Quote:Quote:1. Adam Malik
Quote:

Quote:Adam Malik Batubara (lahir di Pematangsiantar, Sumatera Utara, 22 Juli 1917 – meninggal di Bandung, Jawa Barat, 5 September 1984 pada umur 67 tahun) adalah mantan Menteri Indonesia pada beberapa Departemen, antara lain ia pernah menjabat menjadi Menteri Luar Negeri. Ia juga pernah menjadi Wakil Presiden Indonesia yang ketiga. Adam Malik ditetapkan sebagai salah seorang Pahlawan Nasional Indonesia pada tanggal 6 November 1998 berdasarkan Keppres Nomor 107/TK/1998 .
Ternyata Meskipun Mempuyai gelar seperti itu ,beliau tidak pernah menyentuh bangku - bangku sekolahan



Quote:Quote:2. Abdullah Gymnastiar (Aa Gym)
Quote:

Quote:Yan Gymnastiar (lahir di Bandung, Jawa Barat, 29 Januari 1962; umur 51 tahun) atau lebih dikenal sebagai Abdullah Gymnastiar atau Aa Gym adalah seorang pendakwah, penyanyi, penulis buku dan penerbit, pengusaha dan pendiri Pondok Pesantren Darut Tauhid di Jalan Gegerkalong Girang, Bandung. Aa Gym menjadi populer karena mengenalkan cara berdakwah yang unik dengan gaya teatrikal dengan pesan-pesan dakwah Islami yang praktis dan umum diterapkan pada kehidupan sehari-hari.
Sukses menjadi kiayi dan wirausahawan tanpa ijazah. Walaupun sudah lulus, tapi ijazahnya belum diambil hingga saat ini.


Quote:Quote:3. Andrie Wongso
Quote:

Quote:Andrie Wongso (lahir Desember 1954) adalah motivator asal Indonesia, yang lebih dari 20 tahun berkiprah sebagai pengusaha sukses. Kemauannya untuk berbagi semangat, pengalaman dan kebijaksanaan, dengan gaya bahasa yang sederhana tetapi full power kepada begitu banyak orang, membuat dirinya menyatakan diri sebagai The Best Motivator atau Motivator No. 1 Indonesia. Belum ada media khusus yang memberikan penghargaan ini.
Sekolah Dasar Tidak Tamat, adalah gelar yang disandangnya saat ini. Masa kecil dan remajanya dilalui dengan membantu orangtuanya.


Quote:Quote:4. Buya Hamka
Quote:

Quote:Prof. Dr. Haji Abdul Malik Karim Amrullah atau lebih dikenal dengan julukan Hamka, yakni singkatan namanya, (lahir di Sungai Batang, Tanjung Raya, Kabupaten Agam, Sumatera Barat, 17 Februari 1908 – meninggal di Jakarta, 24 Juli 1981 pada umur 73 tahun) adalah sastrawan Indonesia, sekaligus ulama, ahli filsafat, aktivis politik dan penulis Indonesia yang amat terkenal di alam Nusantara. Hamka mendapat pendidikan di Sekolah Dasar Maninjau hingga kelas dua.


Quote:Quote:5. Hendy Setiono
Quote:


Quote:Hendy Setiono adalah pengusaha muda, pendiri, dan presiden direktur PT Baba Rafi Indonesia. Bisnis makanan kebab yang ia geluti mengantarnya meraih sukses gemilang. Sederet penghargaan pun ia terima di usianya yang baru 27 tahun. Kebab Baba Rafi berkembang pesat dengan menu makanan utama kebab serta santapan ala koboi (burger serta hotdog).


Quote:Quote:6. M. H. Ainun Najib
Quote:

Quote:Muhammad Ainun Nadjib atau yang biasa di kenal Emha Ainun Nadjib atau Cak Nun (lahir di Jombang, Jawa Timur, 27 Mei 1953; umur 59 tahun) adalah seorang tokoh intelektual yang mengusung napas Islami di Indonesia. Ia merupakan anak keempat dari 15 bersaudara. Pendidikan formalnya hanya berakhir di Semester 1 Fakultas Ekonomi Universitas Gadjah Mada (UGM). Sebelumnya dia pernah ‘diusir’ dari Pondok Modern Darussalam Gontor karena melakukan ‘demo’ melawan pimpinan pondok karena sistem pondok yang kurang baik pada pertengahan tahun ketiga studinya, kemudian pindah ke Yogya dan tamat SMA Muhammadiyah I. Istrinya yang sekarang, Novia Kolopaking, dikenal sebagai seniman film, panggung, serta penyanyi.
Lima tahun hidup menggelandang di Malioboro, Yogyakarta antara 1970-1975 ketika belajar sastra kepada guru yang dikaguminya, Umbu Landu Paranggi, seorang sufi yang hidupnya misterius dan sangat memengaruhi perjalanan Emha.
Selain itu ia juga pernah mengikuti lokakarya teater di Filipina (1980), International Writing Program di Universitas Iowa, Amerika Serikat (1984), Festival Penyair Internasional di Rotterdam, Belanda (1984) dan Festival Horizonte III di Berlin Barat, Jerman (1985).
Dalam kesehariannya, Emha terjun langsung di masyarakat dan melakukan aktivitas-aktivitas yang merangkum dan memadukan dinamika kesenian, agama, pendidikan politik, sinergi ekonomi guna menumbuhkan potensialitas rakyat. Di samping aktivitas rutin bulanan dengan komunitas Masyarakat Padhang mBulan, ia juga berkeliling ke berbagai wilayah nusantara, rata-rata 10-15 kali per bulan bersama Gamelan Kiai Kanjeng, dan rata-rata 40-50 acara massal yang umumnya dilakukan di area luar gedung. Selain itu ia juga menyelenggarakan acara-acara bersama Jamaah Maiyah Kenduri Cinta sejak tahun 1990-an yang dilaksanakan di Taman Ismail Marzuki. Kenduri Cinta adalah salah satu forum silaturahmi budaya dan kemanusiaan yang dikemas sangat terbuka, nonpartisan, ringan dan dibalut dalam gelar kesenian lintas gender, yang diadakan di Jakarta setiap satu bulan sekali dan sudah beralngsung lebih dari 10 tahun.
Di kota lain juga masih mempunyai agenda rutin bulanan seperti Mocopat Syafaat Yogyakarta, Padhangmbulan Jombang, Gambang Syafaat Semarang, Bangbang Wetan Surabaya, Paparandang Ate Mandar, Maiyah Baradah Sidoarjo, dan masih ada beberapa lain yang bersifat tentative namun sering seperti di Bandung, Obro Ilahi Malang, Hongkong dan Bali.
Dalam pertemuan-pertemuan sosial itu ia melakukan berbagai dekonstruksi pemahaman atas nilai-nilai, pola-pola komunikasi, metoda perhubungan kultural, pendidikan cara berpikir, serta pengupayaan solusi-solusi masalah masyarakat.


Quote:Quote:7. Ajip Rosid
Quote:

Quote:Ajip Rosidi (baca: Ayip Rosidi), (lahir di Jatiwangi, Majalengka, Jawa Barat, 31 Januari 1938; umur 75 tahun) adalah sastrawan Indonesia, penulis, budayawan, dosen, pendiri, dan redaktur beberapa penerbit, pendiri serta ketua Yayasan Kebudayaan Rancage.
Dia menolak ikut ujian karena waktu itu beredar kabar bocornya soal-soal ujian. Tidak jadi ikut ujian, karena ingin membuktikan bisa hidup tanpa ijazah. Dia yang tidak memiliki ijazah SMA , pada usia 29 tahun diangkat sebagai dosen luar biasa Fakultas Sastra Universitas Padjadjaran. Lalu jadi Direktur Penerbit Dunia Pustaka Jaya, Ketua Ikapi Pusat, Ketua DKJ dan akhirnya pada usia 43 tahun menjadi profesor tamu di Jepang sampai pensiun.


Quote:Quote:8. Purdi E Chandra
Quote:

Quote:Purdi E Chandra lahir di Lampung 9 September 1959.
Kuliah di 4 jurusan yang berbeda. Hanya saja ia merasa tidak mendapatkan apa-apa dengan pola kuliah yang menurutnya membosankan hingga akhirnya dia nekad meninggalkan kuliahnya. Lembaga Bimbingan Belajar (Bimbel) Primagama yang didirikannya bahkan masuk ke Museum Rekor Indonesia (MURI)


Quote:Quote:9. Bob Sadino
Quote:

Quote:Bob Sadino (lahir di Lampung, 9 Maret 1933; umur 80 tahun), atau akrab dipanggil om Bob, adalah seorang pengusaha asal Indonesia yang berbisnis di bidang pangan dan peternakan. Ia adalah pemilik dari jaringan usaha Kemfood dan Kemchick. Dalam banyak kesempatan, ia sering terlihat menggunakan kemeja lengan pendek dan celana pendek yang menjadi ciri khasnya.


Quote:Quote:10Andy F. Noya
Quote:

Quote:Andy Flores Noya (lahir di Surabaya, Jawa Timur, 6 November 1960; umur 52 tahun) adalah wartawan dan presenter televisi Indonesia. Ia lebih dikenal ketika membawakan acara Kick Andy.
Pimpinan redaksi Metro TV ini belum lulus sarjana. sejak kecil dia merasa jatuh cinta pada dunia tulis menulis. Kemampuan menggambar kartun dan karikatur semakin membuatnya memilih dunia tulis menulis sebagai jalan hidupnya.


Quote:Sekian Info dari saya
Spoiler for Jangan Lupa:

kesimpulannya:
buat yang lagi pusing2 ngadepin UN
janganlah anda terlalu berpusing2 ria
mereka yang tak berijasah pun bisa sukses
Quote:Original Posted By Nuku
kesimpulannya:
buat yang lagi pusing2 ngadepin UN
janganlah anda terlalu berpusing2 ria
mereka yang tak berijasah pun bisa sukses


iya bener juga gan
sip banget juga kesimpulannya
wah matabelo
mereka aja kaya gitu tanpa ijazah
apa lagi kalau pegang ya
Quote:Original Posted By ArthurPoenya
wah matabelo
mereka aja kaya gitu tanpa ijazah
apa lagi kalau pegang ya


iya gan
mungkin juga bisa lebih dari itu
mereka semua inspiratif
Mereka memang inspiratif tapi jgn juga dijadikan contoh untuk kita tidak belajar. Selagi masih bisa kenapa engga
Inilah orang orang yg berprinsip, kesuksesan di tentukan oleh 99% keringat dan 1 % nasib atau sebaliknya
orang-orang hebat negeri ini

lah kalau gini aturan untuk menjadi anggota dewan yg terhormat yg harus sarjana ntu bisa di goyang dong yak
Kalo liat mereka seolah-olah bikin kita berpikir :

"TANPA SEKOLAH PUN KITA BISA SUKSES!!"

inilah kesalahan kita dalam menilai kesuksesan orang lain..
harusnya yang jadi bahan pemikiran kita adalah :

"JIKA MEREKA BISA SESUKSES ITU TANPA SEKOLAH, BISA KITA BAYANGKAN SEHEBAT APA MEREKA SEKARANG JIKA MEREKA SEKOLAH ATAU BERPENDIDIKAN TINGGI.."

Pendidikan itu penting, bahkan untuk seseorang yang merasa bisa sukses tanpa berpendidikan..jadi buat yang masih bersekolah, jangan putus asa..teruskan pendidikan selagi masih ada waktu, karena kesuksesan bisa diraih dengan cara yang lebih hebat nantinya...
salut untuk semua nya

semoga menginsprasi kita semua
Quote:Original Posted By RandiiiBoo
salut untuk semua nya

semoga menginsprasi kita semua


bener gan , meskipun tanpa ijazah
kitanya juga tetep butuh ijazah
om bob lah idola ane, tetap low profile apa adanya, melakukan apa yg menurut dia nyaman


emang IJAZAH bukan jaminan sebenernya..

tapi apalah daya, ini negara yg serba Formalitas Bukan Kualitas
Quote:Original Posted By Nuku
kesimpulannya:
buat yang lagi pusing2 ngadepin UN
janganlah anda terlalu berpusing2 ria
mereka yang tak berijasah pun bisa sukses


Orang lain bisa kenapa kita tidak ?

Quote:Original Posted By 2bepencil


Orang lain bisa kenapa kita tidak ?



cari peluang aja sih gan
emang sudah bakatnya otodidk ini gan mereka
tapi pendidikan itu penting .. jangan Berhenti belajar sampai akhir hayat.
×