KASKUS

Dua Malaikat Turun Ke Bumi Membawa Ilmu Ghaib

[img][/img]

Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahwa Sulaiman itu mengerjakan sihir), padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerjakan sihir), hanya syaitan-syaitan itulah yang kafir (mengerjakan sihir). Mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil yaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan: “Sesungguhnya kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir”. Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya. Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudharat dengan sihirnya kepada seorangpun kecuali dengan izin Allah. Dan mereka mempelajari sesuatu yang memberi mudharat kepadanya dan tidak memberi manfa’at. Demi, sesungguhnya mereka telah meyakini bahwa barangsiapa yang menukarnya (kitab Allah) dengan sihir itu, tiadalah baginya keuntungan di akhirat dan amat jahatlah perbuatan mereka menjual dirinya dengan sihir, kalau mereka mengetahui. “

1.Siapa sebenarnya harut Marut...???
2.Ilmu Sihir apa sebenarnya yang dimaksud..??
3.Adakah Kitab yang menjelaskan secara detil tentang Kisah ini ??

MAri Kita Menguak Sejarah dan Kisah Supranatural Tentang Dua Malaikat tersebut...sukur-sukur bisa nemu ilmunya...

Silahkan Para Sesepuh Untuk Buka Kitabnya Tentang Hal Di Atas

Salam Rahayu

Kisah

[img][/img]

Alkisah pada masa Kerajaan Babilonia kuno, ilmu2 sihir merajalela. Dukun2 santet, ilmu pelet dan lain2 yang kelasnya mungkin jauh lebih sakti dari jaman sekarang muncul dimana2.

Orang2 beriman dan bertaqwa pada waktu itu mulai terdesak oleh para penganut ajaran setan ini. Dan situasi kerajaan Babilon pun menjadi resah, karena ahli2 sihir setan ini mulai melebarkan pengaruhnya ke istana.

Sementara itu di langit terjadi insiden, beberapa malaikat sedang membicarakan mengenai kejahatan dan kerusakan manusia.

Para Malaikat berkata “Anak-anak Adam itu, Engkau jadikan mereka makhluk pilihanMu di bumi tetapi mereka mendurhakaiMu”.
Allah SWT berfirman “Sungguh jika Aku turunkan kamu ke sana dan Aku bentuk kamu seperti pembentukan mereka, niscaya kamu akan melakukan sebagaimana yang mereka lakukan juga”.

Para Malaikat menjawab “Maha Suci Engkau wahai Tuhan, takkan mungkin kami mendurhakaiMu!”.
Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak engkau ketahui.”

Malaikat berkata, “Kami lebih patuh kepada Engkau dibanding anak keturunan Adam.”
Kepada malaikat, Allah berfirman: “Panggillah ke mari dua malaikat. Aku akan turunkan mereka ke bumi hingga kamu dapat melihat apa yang dilakukan kedua malaikat itu!”

Allah berfirman kepada malaikat, “Pilihlah dua yang termulia antara kamu!”
Malaikat menjawab, “Tuhanku, biarlah Harut dan Marut yang melakukannya.”

Harut dan Marut pun diturunkan ke bumi dan dengan diberi sifat-sifat yang sama seperti yang melekat pada manusia (Nafsu syahwat, Akal, dll).
Diriwayatkan oleh Abi Hatim dari Assham Bin Rawwad, dari Adam, dari Abi Ja'far, dari Qais Ubaid, dari Ibnu Abbas r.a.

Demikianlah Allah menunjukkan kebijaksanaannya. Allah mengutus 2 dari para malaikat yang sedang berdiskusi tadi ke bumi dengan dibekali hawa nafsu. Mereka turun ke bumi dengan membawa tugas, yaitu mengajarkan manusia pengetahuan ilmu sihir, yang tujuannya adalah untuk melawan ilmu-ilmu sihir setan. Sekaligus mengajarkan manusia kebaikan.

Mereka (para setan) mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil yaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan: "Sesungguhnya kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir." Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya. QS. Al Baqarah:102

Dan dimulailah misi mereka mengajarkan orang2 di kerajaan Babilon beberapa pengetahuan ilmu sihir dan cara melawan ilmu sihir setan.

Singkat cerita, setelah kedatangan Harut dan Marut maka terjadilah gerakan perlawanan rakyat terhadap para ahli sihir setan. Akhirnya para ahli sihir setan pun berhasil di kalahkan dan tersingkir dari Babilon. Penguasa kerajaan Babilon kemudian mengumumkan larangan keras bagi warganya untuk mempelajari ilmu2 sihir setan lagi.

Diriwayatkan dari Ali bin Abi Thalib ra ; kedua malaikat itu mengajarkan kepada manusia tentang peringatan terhadap sihir bukan mengajarkan untuk mengajak mereka melakukan sihir. (al Jami li Ahkamil Qur’an juz II hal 472)

Akhirnya, sebagai penghargaan terhadap Harut dan Marut yang telah dianggap oleh rakyat sebagai guru besar, penguasa kerajaan Babilon memberikan mereka kedudukan tinggi sebagai penasihat kerajaan dan harta yang berlimpah.

Namun ternyata kedudukan tinggi dan harta itu perlahan2 mulai membuat hawa nafsu Harut dan Marut menjadi tak terkendali. Mereka akhirnya mabuk dalam kenikmatan duniawi dan melupakan tugas2 mereka sebagai manusia. Dan berakhir dengan sebuah skandal.

Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas ra:
Dengan kehendak Allah, lalu datang seorang wanita yang cantik bagai bunga (Zahrah). Zahrah pun mendatangi kedua malaikat itu untuk mengujinya. Kedua malaikat itu tertarik dengan kecantikan Zahrah hingga timbullah keinginan (hasrat) terhadapnya.

Zahrah berkata, “Maukah kamu mengucapkan kalimat mantera musyrik?”
Kedua malaikat itu menjawab, “Tidak, demi Allah, sedikit pun kami tidak mau mempersekutukan Allah untuk selama-lamanya!”

Zahrah meninggalkan mereka berdua. Beberapa saat kemudian, dia kembali lagi membawa anak kecil. Sambil mendekati kedua malaikat itu Zahrah berkata, “Bersediakah kamu membunuh anak kecil ini!”
Kedua malaikat itu menjawab, “Tentu saja tidak, demi Allah selamanya aku tidak akan membunuhnya!”

Zahrah meninggalkan mereka dan datang sambil membawa segelas arak. Setelah merayu mereka, akhirnya Zahrah berkata, “Aku tidak akan mengikuti kamu, sebelum kamu berdua minum arak ini!”

Akhirnya kedua malaikat itu meminumnya hingga mabuk dan kemudian mereka berzina dengan Zahrah sebelum akhirnya membunuh anak kecil itu, dan mengucapkan kalimat musyrik.

Singkat cerita, beberapa hari setelah terjadinya skandal ini, datanglah Malaikat Jibril dari langit memberitahu Harut dan Marut bahwa masa tugas mereka telah berakhir. Dan Mereka dipanggil kembali ke langit untuk melapor. Betapa kagetnya Harut dan Marut, karena saat itu juga ingatan mereka sebagai malaikat telah kembali.

Diriwayatkan oleh Makhul, dari Mu’adz,
Maka datanglah dari sisi Allah malaikat Jibril kepada mereka. Pada saat Jibril datang, Harut dan Marut menangis dan Jibril ikut menangis sambil berkata, “Sesungguhnya cobaan apakah yang membuat kalian sampai hanyut seperti ini?”

Dengan ketakutan yang dahsyat, Harut dan Marut kembali ke langit untuk melaporkan tugas mereka kepada Allah.

Maka disaksikan para malaikat yang lain, Harut dan Marut melaporkan tugas2 nya sebagai manusia, yang berakhir dengan skandal dosa. Saat itu juga seluruh malaikat bertasbih dan beristighfar kepada Allah. Karena mereka menyadari betapa tidak mudahnya menjadi manusia. Dan betapa masih ada manusia2 baik yang tidak layak di azab.

Akhirnya Allah menutup sidang itu dengan menawarkan pada Harut dan Marut pilihan: Ingin di azab di dunia, atau ingin di azab di akhirat. Harut dan Marut yang mengetahui betapa dahsyatnya azab akhirat tentu saja langsung memilih di azab di dunia.

Dan menurut berbagai kisah, Harut dan Marut hingga kini masih tergantung dengan keadaan kaki di atas dan kepala di bawah. Pernah ada seorang wanita tua dari wilayah sekitar Babilon yang melaporkan kepada Nabi Muhammad saw bahwa dia telah melihat dua orang malaikat ini di sebuah sumur tua di gurun wilayah Babilon.
Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudharat dengan sihirnya kepada seorang pun, kecuali dengan izin Allah. Dan mereka mempelajari sesuatu yang memberi mudharat kepada mereka dan tidak memberi manfaat. Sesungguhnya mereka telah meyakini bahwa barang siapa yang menukarnya (Kitabullah) dengan sihir itu, tiadalah baginya keuntungan diakhirat, dan amat jahatlah perbuatan mereka menjual dirinya sendiri dengan sihir, kalau mereka mengetahui. Al-Baqarah: 102

Riwayat ini sebagiannya berdasarkan Hikayat. Hanya Allah yang mengetahui kejadian yg sebenarnya. Wallahu A'lam Bish shawab
kereeeeeennnnn
hmm ane ga ngerti soal ini guns.. tp ceritanya bagus

nunggu mbah yg lain pada nimbrung aja deh
Quote:Original Posted By arleys10
kereeeeeennnnn


Quote:Original Posted By uwak.ronde
hmm ane ga ngerti soal ini guns.. tp ceritanya bagus

nunggu mbah yg lain pada nimbrung aja deh


Ayoolah kulik kulik kitabnya...

mantab ceritanya gan..
Quote:Original Posted By AbdMhd
mantab ceritanya gan..


Mari Kita cari Ilmunya Gan....

salam mazzeko

hmmm mungkin ini kali ye nyang namanye semua ilmu itu tergantung dari sipengguna ilmu bisa baik bisa juga jadi jahat

pernah denger sedikit dulu ilmu nyang dibawa adalah seperti ilmu untuk menyatukan pasutri, pengobatan, benteng dll, tapi karena syetan jadi terbalik ilmu itu jadi dijadikan untuk pemisah pasutri, penyakit, penyerang dll

kalo kitabnye kalo gak salah ada kitab kuno sihir pada masa jaman nabi sulaiman yang sekarang pun masih ada kitab sihir nye, di isi kitab itu berisi sejarah tentang sihir yang pertama kali ada didunia

banyak daripada isi kitab itu nyang diplesetin seperti nama Allah di ganti/dirubah menjadi nama iblis, ifrit dll sehingga dipake kaga bener

itu doang nyang ane denger tau deh kitabnye ada dimana, katenye ada di indonesia di salah satu habib di indonesia

ini ane cuma katenye doang puh

_____________

Sumber lain (copas)rujukan

HARUT DAN MARUT

Tersebut di dalam Perjanjian Lama , dalam "Kitab Raja-raja I", Pasal 11 dari ayat 1 sampai 10, bahwa Nabi kita Sulaiman alaihis salam di hari tuanya telah menyembah berhala , untuk menuruti kehendak isteri-isteri baginda yang banyak itu.
Di situlah tersebut bahwa isteri baginda Sulaiman 700 dan gundiknya 300.
Dikatakan pada ayat 3 bahwa segala isterinya itu menyesatkan baginda. Sehingga baginda dirikan beberapa rumah penyembahan berhala , dan turut pula baginda pergi menyembah berhala itu, sehingga Tuhan Allah murka kepadanya, dan menyatakan bahwa setelah dia rnangkat Kerajaannya akan mundur, tidak semegah di zaman ayahnya Nabi Daud lagi.
"Kitab Raja-raja" yang menuliskan ceritera Nabi Sulaiman murtad itu menurut kepercayaan orang Yahudi adalah termasuk dalam gabungan Kitab Taurat juga. Dengan demikian orang Yahudipun percaya bahwa Nabi Sulaiman telah kafir. Inilah yang dibantah keras oleh ayat ini.

"Dan mereka ikut apa yang diceriterakan oleh syaitan-syaitan tentang Kerajaan Sulaiman, padahal tidaklah kafir Sulaiman, akan tetapi syaitan­ syaitan itulah yang kafir."(pangkal ayat 102).

Siapakah syaitan-syaitan itu ? Bukan saja iblis halus yang syaitan, manusia kasar itupun kalau telah membuat berbagai ragam dusta, terutama terhadap kesucian Nabi Allah, adalah syaitan pula. Mereka itulah yang syaitan dan mereka itulah yang kafir. Selain dari menuduh bahwa Nabi Sulaiman di hari tuanya telah murtad, meninggalkan Allah dan menyembah dewa-dewa dan berhala-berhala, karena tertarik oleh isteri-isterinya.Mereka katakan pula bahwa Nabi Sulaiman itu banyak sihirnya. Kerajaan dipelihara atas kekuatan sihir:

"Mereka ajarkan kepada manusia sihir, dan apa yang diturunkan kepada kedua Malak di Babil, Harut dan Marut."

Syaitan-syaitan itu juga, yaitu manusia ­manusia syaitan mengajarkan sihir kepada orang dan mengata kan pula bahwa sihir itu adalah pusaka dari Nabi Sulairnan. Nabi Sulaiman menyimpan berbagai ragam sihir di bawah Mahligai Kerajaannya. Inilah ceritera syaitan-syaitan pembuat bohong yang diterima mereka turun temurun, sampai menuduh Nabi Sulairnan telah murtad. Dicantumkan pula pada Kitab yang dinamai pula Taurat.

Ceritera yang tidak masuk akal terhadap seorang Nabi Allah ini diikuti pula oleh Bani Israil di zaman Rasulullah s.a.w, bahkan mereka ceritera­kan pula kepada orang Islam yang ada pada masa itu. Tidak ! - kata Tuhan - Sulaiman tidak kafir.

Yang kafir ialah syaitan-syaitan itu. Sebab itu apa yang dicatat dalam "Kitab" yang dikatakan suci itu, bukanlah wahyu Ilahi, melainkan wahyu syaitan. Di samping mengajarkan sihir tersebut pula ceritera tentang dua orang Malak di negeri Babil, namanya yang seorang Harut dan yang seorang lagi Marut.

Di dalam Qira'at yang umum bagi al-Qur'an disebut malakaini tetapi ada lagi Qira'at Ibnu Abbas dan Abu Aswad dan lain, yaitu Malikaini; yang pertama malak, artinya Malaikat. Yang kedua malik, artinya raja. Jadi menurut yang pertama, keduanya itu adalah Malaikat adanya.

Ada ahli tafsir menuruti bunyi Qira'at yang pertama Malakaini, dua orang Malaikat, menafsirkan bahwa memang dua Malaikat turun dari langit buat membawa fitnah, tetapi mereka peringatkan kepada setiap orang yang hendak datang belajar sihir kepada mereka , bahwa kalau kami ajarkan sihir ini jangan kamu pakai untuk yang buruk, sebab kami ini datang hanya semata-mata sebagai percobaan atau ujian bagi kamu. Itulah yang disebut di lanjutan ayat :

"Padahal mereka berdua tidaklah mengajar seorang melainkan sesudah keduanya berkata: Kami ini tidak lain hanyalah suatu percobaan, maka janganlah kamu kafir. Tetapi mereka pelajari daripada keduanya apa yang menceraikan di antara seseorang dengan isterinya. "

Walaupun banyak ahli tafsir memakai tafsir ini, atau penafsir-penafsir yang kemudian ikut menjalin ceritera tafsir ini dengan tidak memakai timbangannya sendiri, namun kita tidaklah puas dengan tafsir begini.

Dua Malaikat turun dari langit. Sengaja mengajarkan sihir kepada orang. Kepada tiap orang yang belajar mereka katakan bahwa mereka datang hanyalah sebagai fitnah, percobaan atau ujian Tuhan bagi mereka. Kemudian diajarkannya juga sihir itu. Yakni sihir yang berbahaya, yaitu ilmu bagaimana supaya suami-isteri berkasih ­kasihan bercerai karena pengaruh ilmu itu.

Cobalah saudara-saudara pikirkan! Cara mengajarkan sihir demikian itu bukanlah seperti perbuatan Malaikat, tetapi perbuatan penipu, tentu maksud Malakaini, dua Malaikat disini adalah lain.

Ahli-ahli tafsir yang lain mengatakan bahwa. ada dua orang yang dipandang orang sebagai orang shalih di negeri Babil itu, namanya Harut dan Marut, sehingga lantaran terkenal shalihnya disebut orang mereka malaikat. Sebagai pendusta-pendusta digelari syaitan-syaitan.

Menurut ahli tafsir yang berpendapat begini, kedua orang itu, Harut dan Marut, karena dia orang baik-baik sampai dikatakan orang seperti malaikat. Macam-macam ilmu yang mereka ajarkan. Ada juga yang meminta diajarkan sihir, merekapun tahu ilmu itu, tetapi siapa yang hendak belajar diberinya nasihat terlebih dahulu , supaya jangan dipergunakan kepada yang buruk. Yang belajar itu berjanji di hadapan keduanya tidak akan mempergunakan kepada yang buruk, tetapi setelah mereka keluar dari tempat gurunya itu, mereka pergunakanlah kepada yang buruk, sehingga dapat menceraikan suami dengan isterinya.

Ada lagi ahli tafsir menceriterakan bahwa tiap orang yang akan belajar, disuruhnya dahulu pergi buang air kecil. Setelah orang itu kembali, lalu ditanyai oleh Harut dan Marut itu, adakah yang keluar ? Kalau hanya air kencing saja yang keluar, belumlah mereka mau mengajar. Tetapi setelah ada yang mengatakan ada sesuatu yang keluar dari farajnya, langsung terbang kelangit, barulah orang itu diajarkan. Karena iman orang itu telah keluar dari dalam dirinya, karena yang terbang itu ialah imannya. Maka kafirlah dia dan bisalah masuk pelajaran sihir kepadanya.

Ada pula satu riwayat lain yang lebih dahsyat. Dalam memberikan riwayat ini dibawa-bawa pula nama sahabat Rasulullah s.a.w. yang shalih, yaitu Sayidina Abdullah bin Umar. Kononnya malaikat-rnalaikat di langit rnengomel-ngomel mengapa terlalu banyak anak Adam yang durhaka kepada Tuhan.

Lalu Tuhan menjawab: "Kalau kamu sekalian bertempat ditempat anak Adam itu, kamupun akan mendurhakai Aku." Malaikat menjawab: "Bagaimana kami akan durhaka, padahal kami siang dan malam hanya bertasbih memuji Engkau dan mensucikan Engkau." Tuhan menjawab: "Sekarang cobalah pilih dua di antara kamu dan suruhlah mereka keduanya pergi ke dunia. Supaya kamu ketahui betapa sulitnya kedudukan anak Adam itu di dunia."

Maka dipilih dua di antara Malaikat-malaikat itu, yaitu Harut dan Marut, diutus ke dunia. Rupanya sesampai di dunia, benar saja mereka kena uji dengan ujian yang hebat. Mereka bertemu dengan seorang perempuan yang amat cantik. Merekapun jatuh hati dan timbul syahwat. Sehingga merekapun berbuat zinalah dengan perempuan itu dan telah mulai pula meminuxn minuman keras.

Maka murkalah Tuhan kepada kedua Malaikat itu. Mereka disuruh memilih azab duniakah yang akan mereka terima atau azab akhirat. Mereka pilihlah azab dunia, biar sampai kiamat. Maka diazab Tuhanlah kedua Malaikat itu, tergantung sekarang ini di antara langit dan bumi. Adapun parempuan yang telah menyebabkan mereka jatuh itu namanya Zuhrah, dikutuk Tuhan berganti menjadi bintang. Maka terbanglah dia ke langit sebelah Timur. Itulah dia bintang Zuhrah yang terbit pagi itu (Bintang Timur).

Setengah ahli tafsir, sebagi as-Sayuthi dalam ad-Durrul Mantsur menyalinkan juga riwayat ini dengan tidak ada syarah (komentar) apa­ apa. Ibnu Katsir menyalinkan juga sebagian. Tetapi penafsir al Qurthubi membantah keras riwayat ini, mengatakan tidak mungkin riwayat ini dari sahabat yang mulia, Ibnu Umar.

Setelah diselidiki bertemu lagi sumber berita, yaitu dari Ka'ab al-Ahbar lagi , Pendeta Yahudi yang masuk Islam itu, yang dalam kehidupannya sehari-hari adalah seorang Islam yang shalih. Tetapi dia suka sekali mendongeng ­dongeng seperti ini. Dialah sumber dari banyak penafsiran yang dinamai Israiliyat.

Ibnu Katsir meskipun menyalinnya, namun dia dengan tegas menolak ini semua. Kata beliau : "Kesimpulannya ialah bahwa semuanya ini kembali kepada ceritera-ceritera Bani Israil, sebab tidak ada dari Hadits yang marfu' dan shahih yang ada rantai hubungannya dengan Nabi kita as-Shadiq al-Mashduq ( yang benar lagi dibenarkan) , lagi Ma'shum, yang apabila beliau bercakap tidaklah keluar dari kehendaknya sendiri.

Dalam al-Qur'an kisah itu nyata, tidak panjang lebar seperti itu. Dan kita hanya beriman kepada yang tersebut dalam al-Qur'an, rnenurut apa yang dikehendaki Allah." Demikian Ibnu Katsir.

Orang Islam yang bebas berpikir, yang semata-mata berpegang kepada al-Qur'an dan Hadits yang shahih, tidaklah tertarik mempercayai ceritera ini . Ini adalah ceritera yang dikarang-karangkan saja oleh orang Yahudi. Campur-aduk di antara dongeng-dongeng Yunani Kuno, yang mengatakan bahwa bintang Seroja, atau bintang Tsuraiya yang oleh orang Yunani dinamai Bintang Venus.

Bintang Venus menurut Mithologi orang Yunani, adalah Dewa dari Kecantikan. Patung Venus Milo yang telah hilang tangannya, di zaman sekarang tersimpan di museum kota Paris. Dongeng Harut dan Marut dengan bintang Zuhrah, atau Tsuraiya sebagai jelmaan dari perempuan cantik yang dikatakan berbuat jahat dengan kedua malaikat itu ada terdapat dalam Talmud, dalam kitab Madrasa Yadkut Pasal 33. Inilah yang disalin begitu saja oleh orang-orang Islam yang ketagihan dongeng , mereka masukkan ke dalam Tafsir al-Qur'an. Ar-Razi menegaskan dalam tafsirnya bahwa kisah ini adalah dongeng yang tak dapat diterima akal.

Keterangan yang kalut tentang Harut dan Marut ini banyak. Rupanya seketika Al-Qur'an membantah dongeng syaitan-syaitan tentang Kerajaan Nabi Sulaiman, telah timbul lagi dongeng lain yang tidak kurang lucunya.

Tetapi penafsir Ibnu Jarir at-Thabari menafsirkan Wama Unzila. (Dan apa yang diturunkan kepada dua Malak); huruf Ma mempunyai dua arti. Kadang-kadang Ma artinya apa, dan kadang-kadang artinya tidak. Maka menurut penafsiran beliau ialah:"Dan tidaklah diturunkan kepada kedua Malak Harut dan Marut. " Sebagai lanjutan dari kata "dan tidaklah kafir Sulaiman," sebagai membantah ceritera syaitan yang diikut-ikut oleh orang Yahudi itu, dan tidak pula ada yang diturunkan kepada kedua Malak, Harut dan Marut, di negeri Babil itu.

Sebab selain dari mereka yang mengikut ceritera syaitan-syaitan bahwa di negeii Babil ada dua orang Malak, diturunkan kepada keduanya ilham tentang sihir. Maka tidaklah mereka berdua mengajarkan sihir, dan tidaklah mereka berdua mengajarkan sihir, dan tidaklah mereka berdua memberi orang nasihat terlebih dahulu, karena mereka datang adalah sebagai percabaan belaka, supaya mereka jangan kafir. Sama-sekali itu tidak ada ! Demikian tafsir Ibnu Jarir. Sama-sekali itu hanya ceritera syaitan-syaitan penipu yang mereka ikut-ikut saja.

Dari kesimpulan ayat ini maka teranglah bahwa selain ikut menuduh Nabi Sulaiman telah kafir, dan menuduh beliau banyak sihir, demikian juga dua Malak guru sihir di negeri Babi l, selain dari soal soal itu, di Madinah di waktu itu orang-orang Yahudi juga banyak yang asyik dengan sihir.

Tetapi siapa yang dapat terpengaruh oleh sihir ? ialah orang yang lemah jiwanya , atau yang percaya bahwa ada lagi sesuatu yang memberi mudharat di luar kehendak Allah. Sebab itu maka tersebutlah di lanjutan ayat dengan tegas :

وَ مَا هُم بِضَآرِّيْنَ بِهِ مِنْ أَحَدٍ إِلاَّ بِإِذْنِ اللهِ

"Dan tidaklah mereka dapat membahayakan seseorang dengan dia, melainkan dengan izin Allah. "

Artinya orang yang tidak diperlindungi Allah jugalah yang dapat kena sihir. Yaitu orang-orang yang terlebih dahulu jiwanya telah lemah.

وَ يَتَعَلَّمُوْنَ مَا يَضُرُّهُمْ وَلاَ يَنْفَعُهُمْ

"Dan mereka pelajari apa yang memberi mudharat kepada mereka , dan tidak memberi manfaat kepada mereka."

Di sinilah dibuka kejahatan belajar sihir. Belajar sihir tidak ada dengan maksud baik, melainkan akan membawa bahaya saja bagi diri yang mempelajarinya. Sebab segala sihir ialah hendak menganiaya orang lain, atau hendak menentang peraturan Allah yang telah berlaku atas alam ; hendak menceraikan orang dengan bininya (kebenci).

Hendak menawan hati seorang perempuan (pekasih). Hendak menuju menganiaya orang lain , sebagai gayung , tinggam , teluh, tuju, pitunduk dan sebagainya. Makbul permintaan yang jahat itu atau tidak makbul , namun tukang sihir tidak ada yang selamat hidupnya, sebab dasar niatnya telah jahat.

Benar juga sebagian dongeng ahli tafsir itu, yaitu terbang iman dari dalam diri terlebih dahulu , baru ilmu sihir itu bisa masuk.

وَ لَقَدْ عَلِمُوْا لَمَنِ اشْتَرَاهُ مَا لَهُ فِي الْآخِرَةِ مِنْ خَلاَقٍ

"Dan sesungguhnya merekapun telah tahu bahwa orang yang membelinya tidaklah ada untuk mereka bagian di akhirat. "

Sebab di atas dunia mereka telah menyediakan hidup untuk menganiaya orang lain, niscaya di akhirat bagian mereka tidak lain dari neraka. Oleh sebab itu di dalam Hadits yang shahih tersebut sabda Rasulallah s.a.w bahwa sihir adalah salah satu dari tujuh dosa 1.Syirik 2.Mendurhakai ibu dan bapak. 3. Mempercayai tukang sihir 4. berjina. 5 . bersumpah palsu 6. Sihir. dan 7. Lari dari medan perang..-

وَ لَبِئْسَ مَا شَرَوْا بِهِ أَنْفُسَهُمْ لَوْ كَانُوْا يَعْلَمُوْن

"Dan amatlah buruknya satu harga yang dengan itu mereka menjual diri mereka , jikalau mereka tahu. " (ujung ayat 102).

Niscaya teranglah betapa hinanya menjual diri mereka. Mereka telah menjual dan mereka pertukarkan dengan sihir. Tegasnya mereka beli sihir, bukan dengan uang, tetapi dengan iman. Mereka sangka mereka mendapat laba karena mengetahui sihir, padahal kerugianlah yang didapat. Tetapi mereka tidak tahu itu , yang membawa mereka sengsara.lantaran hati telah busuk, mukapun selalu keruh dan kesat. Bayangan hati dicerminkan oleh muka.

وَلَوْ أَنَّهُمْ آمَنُوْا وَ اتَّقَوْا لَمَثُوْبَةٌ مِّنْ عِنْدِ اللهِ خَيْرٌ لَّوْ كَانُوْا يَعْلَمُوْنَ

"Padahal jikalau sekiranya mereka beriman dan bertakwa, sesungguhnya pahala dari sisi Allahlah yang lebih baik; jikalau adalah mereka mengetahui."(ayat 103).

Artinya, kalaulah mereka langsung saja percaya kepada kebenaran yang dibawa Nabi, dan hidup dengan bertakwa, tidak hanya berkeras kepala dan asyik dengan sihir, bahagia jugalah yang akan mereka rasai, karena pahala dari Tuhan. Bukankah pahala dari Tuhan itu lebih balk? Lebih membawa keberuntungan, daripada hanya sihir dan khayal yang tak menentu ? Sampai mempercayai bahwa Nabi mereka sendiri, Nabi Sulaiman a.s. telah kafir. Tetapi mereka tidak mau tahu itu ! Mereka masih berkeras pada hawa nafsu dan mempertahankan ajaran-ajaran pendeta-pendeta mereka yang telah banyak memutar-mutar hukum menurut kemauan mereka sendiri.

Dengan ayat-ayat ini dua kesan yang kita dapat. Pertama al-Qur'an mempertahankan kesucian Nabi Sulaiman. Orang Yahudi mengakui bahwa Sulaiman adalah Rasul dan Nabi mereka dan Raja mereka. Tetapi dengan semena-mena telah mereka katakan bahwa dekat matinya beliau telah murtad. Nabi Muhammad s.a.w. membantah keras tuduhan jahat itu , dengan al-Qur'an, dengan Wahyu ilahi, dan dalam ajaran Muhammad s.a.w. semua Nabi wajiblah dihormati dan tidak boleh dibedakan. Dan inipun telah menjadi dasar i'tikad dalam Islam, bahwasanya sekalian Rasul Allah, yang diutus Allah membawa wahyu ilahi kepada manusia , mustahil melakukan dosa besar. Apatah lagi dosa kembali menyembah dewa-dewa karena disesatkan oleh isterinya. Padahal seorang Nabi diutus Tuhan ialah buat menghancurkan berhala.

Kesan yang kedua ialah beberapa buku ganjil yang tersiar dalam kalangan kaum Muslimin di zaman mundurnya, yang mengambil khasyiat dari ayat-ayat al-Qur'an untuk satu maksud yang nyata-nyata sihir. Untuk menawan hati perempuan (pekasih), untuk memisahkan suami dengan isterinya (kebenci) , untuk memukul orang sehingga pingsan atau mati sekali, untuk menutup mulut orang sehingga tidak berani membuka mulut seketika menagih piutang ; semuanya itu dengan ayat-ayat al-Qur'an ! Apakah ini bukan ketularan Yahudi di zaman Rasul ? Yang dipukul demikian keras dengan ayat ini ?
Quote:Original Posted By mazzeko88


Mari Kita cari Ilmunya Gan....



mbah ts
oiya mbah...emang nyari ilmu apa mbah?
Quote:Original Posted By Orang.Buta
salam mazzeko

hmmm mungkin ini kali ye nyang namanye semua ilmu itu tergantung dari sipengguna ilmu bisa baik bisa juga jadi jahat

pernah denger sedikit dulu ilmu nyang dibawa adalah seperti ilmu untuk menyatukan pasutri, pengobatan, benteng dll, tapi karena syetan jadi terbalik ilmu itu jadi dijadikan untuk pemisah pasutri, penyakit, penyerang dll

kalo kitabnye kalo gak salah ada kitab kuno sihir pada masa jaman nabi sulaiman yang sekarang pun masih ada kitab sihir nye, di isi kitab itu berisi sejarah tentang sihir yang pertama kali ada didunia

banyak daripada isi kitab itu nyang diplesetin seperti nama Allah di ganti/dirubah menjadi nama iblis, ifrit dll sehingga dipake kaga bener

itu doang nyang ane denger tau deh kitabnye ada dimana, katenye ada di indonesia di salah satu habib di indonesia

ini ane cuma katenye doang puh

_____________


Salam mbah....Yuuk mari kita cangkul kitabnya...harus dicari sampe dapet..

Wah, letnan baru tau ada cerita seperti ini.
Thanx share nya Puh.
Quote:Original Posted By letnankimi
Wah, letnan baru tau ada cerita seperti ini.
Thanx share nya Puh.


Mari Kita Gali Puuh..
Ane ikut nyimak ya mbah TS
masih menunggu cerita selanjutnya .
nyimak dlu mbah.
menarik ini
Quote:Original Posted By mazzeko88




Ayoolah kulik kulik kitabnya...



kitab apa itu puh
Quote:Original Posted By arleys10
kitab apa itu puh


kitab nya mirip tipi ye beib?
Quote:Original Posted By mr.pram19
Ane ikut nyimak ya mbah TS
masih menunggu cerita selanjutnya .


Quote:Original Posted By ringgaUNDIL
nyimak dlu mbah.
menarik ini


Quote:Original Posted By arleys10


kitab apa itu puh


Ayoo Gan Carii Bareng...

aye nunggu matengnye aje dah..
kaga ngatri sirih2an..