KASKUS

Mengenal Standar Emisi Euro 1 sampai dengan Euro 6





Quote:Quote:Standar emisi EURO bisa kita definisikan sebagai Standar gas buang kendaraan versi eropa. Di Indonesia sendiri Standar emisi EURO baru sampai standar EURO 3. Sering kita lihat di body bus atau kendaraan lainnya tertulis EURO 2, EURO 3/ EURO NG, di Eropa sendiri tempat asal standar emisi EURO sudah sampai EURO 5 (diterapkan sejak September 2010), dan EURO 6 (rencananya mulai September 2015).

Standar emisi EURO dirintis mulai tahun 1992. Tahun 1996 standar emisi EURO 2 diperkenalkan dengan sasaran kendaraan jenis bus dan truk. Standarisasi EURO dijalankan dengan penuh ketelitian dan dilakukan secara bertahap. Jika standarisasi ini dijalankan secara sembarangan bisa kita bayangkan betapa rusaknya kualitas udara kita saat ini. Walaupun di Indonesia standar EURO sudah mencapai EURO 3, tapi banyak sekali kendaraan pribadi atau umum yang masih dengan standar emisi EURO 1. Standar emisi ini sangat berperan sekali dalam kelestarian lingkungan khususnya kualitas udara.

Dengan penggunaan EURO 3 akan memberikan keuntungan bagi semua pihak, baik masyarakat, konsumen otomotif, maupun pemerintah dan industri. Bagi konsumen, jelas penggunaan standar Euro 3 akan menjadikan kendaraan hemat bahan bakar. Yang lebih penting, emisi gas buangnya pun jadi sedikit, sehingga lebih ramah lingkungan. Dengan kendaraan lebih ramah lingkungan dan hemat bahan bakar, masyarakat bisa mengurangi ongkos belanja bahan bakar dan beban biaya kesehatan akibat penurunan kualitas udara.

Meningkatnya pertumbuhan jumlah kendaraan di berbagai belahan dunia dapat menimbulkan persoalan serius, yaitu terjadinya meningkatnya pemanasan global, antara lain dipicu oleh tidak terkendalinya gas buang yang disemburkan milyaran kendaraan tersebut.

Peranan standar emisi ini sangat penting sekali, hal yang mempengaruhi gas buang juga adalah kualitas bahan bakar yang kita produksi. BBM yang diproduksi di Indonesia sendiri hanya mempunyai kualitas standar emisi EURO 2. Untuk itulah Indonesia belum meningkatkan standar emisi ke EURO 4.

Sebagai masyarakat bumi yang baik sudah seharusnya kita menghargai apa yang bumi kita berikan terhadap kehidupan kita. Dengan memenuhi standar emisi gas buang, setidaknya sudah berusaha untuk menekan emisi gas buang dan turut menjaga lingkungan. Dalam hal ini sebenarnya pemanasan global tidak hanya diakibatkan oleh berkurangnya ruang hijau, namun juga oleh polusi yang ditimbulkan dari asap kendaraan yang pekat hitam dan sangat merusak. Mari kita jaga lingkungan agar tetap sehat dan asri.

Catatan :
Pada umumnya kendaraan (mobil berbahan bakar bensin) dapat dibagi 3 kategori:
System Carburator (Carb)
System Elektronic Fuel Injection (EFI)
System Catalyst (Cat)



Dibawah ini adalah Emisi Gas Buang Standard EURO:
Quote:Emisi CO (Carbon monoxide)
Mesin Carb 1,5- 3,5 %

EFI 0,5- 1,5 %

Cat 0,0- 0,2 %

Catatan: CO makin kecil, bensin makin irit.

CO mengenai campuran bensin dengan udara.


Quote:Emisi HC (Hydro carbon)

Mesin Carb 200 - 400 % ppm

EFI 50- 200 % ppm

Cat 0 - 50 % ppm

Catatan : HC makin kecil , pembakaran makin sempurna.

HC mengenai proses pembakaran yg menyisakan lebih atau sedikit bahan bakar mentah (gas yg tdk terbakar setelah gagal pengapian) yg terbuang.


Quote:Emisi CO2 (Carbondioxide)

Mesin Carb 12 - 15 %

EFI 12 - 16 %

Cat 12 - 17 %

Catatan : CO2 makin tinggi, semakin sempurna pembakaran, makin bagus akselerasinya.

CO2 mengenai efisiensi pembakaran & kinerja mesin.

Kalau kadar CO2 rendah menandakan kerak di blok mesin sdh pekat, kudu overhaul engine.

Ingat rumus kimia : C2H18 (bensin) + O2 (udara) >>> CO2 (gas lemas) + H2O (air)

Indikasi knalpot mengeluarkan air, itu berarti kinerja mesin & pembakarannya masih baik.


Quote:Emisi O2 (Oxygen)

Mesin Carb 0,5 - 2 %

EFI 0,5 - 2 %

Cat 0 %

Catatan : O2 makin tinggi menandakan knalpot ada masalah, baik itu bocor atau mampet.

O2 mengenai gas buang yg mengindikasikan pembakaran miskin (lean combustion) atau sebaliknya.


Quote:Standard Indonesia (sumber pemprov DKI 2006) :

Mesin Carb Max CO 3,5 %

Max HC 800 % ppm

Mesin EFI Max CO 2,5 %

Max HC 500 % ppm

Quote:Miris Gan
Kualitas BBM Indonesia Kalah Dengan Afrika dan India

Emisi dan standar Bahan Bakar Minyak di Indonesia Indonesia ketinggalan dari negara lain di dunia. Jika di Indonesia standarnya masih Euro2, negara lain sudah mengarah ke Euro4 dan Euro5, Afrika saja sudah Euro4, India saja sekarang sudah Euro4, dia lompat dari Euro2.

Padahal mesin- mesin kendaraan saat ini sudah meminta spesifikasi bahan bakar yang bagus. Akibatnya beberapa mobil harus batal masuk ke Indonesia atau dipertimbangkan lagi oleh ATPM. Pemerintah mengaku kesulitan untuk menekan konsumsi BBM subsidi. Masyarakat masih lebih memilih BBM murah meskipun kualitasnya tidak memenuhi untuk kendaraan yang dipakainya.

Sebenarnya kalau pakai BBM non bersubsidi itu lebih untung karena mesin tidak cepat rusak, pembakaran lebih sempurna. Tapi orang lebih banyak mempertimbangkan aspek keekonomian, Seperti diketahui, saat ini harga BBM non subsidi seperti pertamax berada di sekitar Rp 8.600 per liter. Sedangkan BBM subsidi Rp 4.500 per liter.

Seperti diketahui, realisasi konsumsi BBM bersubsidi sudah mencapai 34 juta KL dari Januari hingga Oktober 2011, melebihi kuota dalam APBN-P 2011. Peningkatan konsumsi terutama disebabkan karena peningkatan jumlah kendaraan motor yang signifikan.




*Dari Berbagai Sumber
*
*
nice post gan! nambah pengetahuan ane ttg standarisasi Emisi Euro , soalnya ane juga suka bingung tuh ada euro 1,2,3
semoga Indonesia cemet menerapkan standart ini
TSnya..
Quote:Original Posted By abelvengates
nice post gan! nambah pengetahuan ane ttg standarisasi Emisi Euro , soalnya ane juga suka bingung tuh ada euro 1,2,3

sama ane ga ngerti euro 1 2 3
kalopun kendaraan udah euro 3 tapi kl di indo yang keluar dari knalpot jg tetep euro 2 -____-
harusnya yang kek gini jadi hot thread nih....
berarti selama ini kualitas BBM kita gak ada yg memenuhi standar EURO donk gan, alias kadar polusinya tinggi
semoga menjadi standar deh ini

biar ga berlebihan ato kekurangan

nice inpo

Euro NG trademarknya Budiman (next generation) padahal di Eropa udah Euro 5.. semakin seger ada udara di sana..
untuk mesin bis Indonesia nyang udah EURO 3 itu paling Mercedes-Benz 1518 XBC E3, 1521 intercooler E3, dan generasi 1525 ke atas..
Hino masih EURO 2.. Golden Dragon EURO 3 juga ni.. SCANIA udah pasti EURO 3..
coba di Indonesia transportasi umumnya minimal pake standar EURO 3 lah...dah mengurangi polusi berapa persen tuh..???
nice inpo gan
moga aja di Indonesia bisa cepet sesuai standart yang baru
biar lingkungan ga makin rusak
buat mudik minimal pilih yg euro 3 lah biar aman sentosa
Wah belum komplit perbedaan dan perbandingannya dari EURO 1 s/d EURO 6 , ntar kalo sampe komplit ane kirim cendol buat TS!
Soalnya ane juga masih bingung apa beda euro 1, euro 2, euro 3, dll.


edit:
Baru muncul gambarnya gan! ... sesuai janji ane kirim cendol ke TSnya ...
pemerintahnya kurang tegas gan kalau menurut ane
keren ini thread asli banyak pengetahuan yang bisa dipelajari thanks gan
motor ane masih euro 1 keknya