KASKUS

[FR] Singapore - Bangkok - Pattaya - Johor Bahru (14-29 Agustus 2012)

Rute: Jakarta - Batam - Singapore - Bangkok - Pattaya - Bangkok - Singapore - Johor Bahru - Singapore - Jakarta

Periode: 14 - 29 Agustus 2012

Jumlah traveler: 4 orang

Ini adalah perjalanan pertama kami keluar negeri. Karena menginginkan kebebasan waktu dan kebebasan menentukan obyek-obyek yang akan dikunjungi, serta (tentu saja) biaya yang lebih hemat, kami memutuskan untuk melancong sendiri tanpa tour.

Special thanks to Ko Gunawan untuk thread-nya yang sangat amat informatif dan lengkap, juga kepada para Kaskuser lainnya atas kesediaannya berbagi informasi dan pengalaman.

DAY 1

14/08/2012 - Tuesday

Pesawat take-off pk.06.35 dari Terminal 1 Soeta menuju Batam. Kami terbang berempat dengan menggunakan maskapai Citilink. Kebetulan dapat tiket promo, maka kami memutuskan pergi ke Singapore via Batam.

Setibanya di Batam Airport, kami membeli tiket ferry boat di counter SINDO (d/h. Penguin) seharga SGD 23 / pax. Tiket ini bisa dibeli juga dengan IDR (lupa berapa harga IDR nya). Setelah tiket ditangan, kamipun langsung keluar menuju taxi counter. Tarif taxi dari Hang Nadim airport ke Batam Center dipatok IDR 70.000. Taxi langsung menuju pelabuhan Batam Center. Masuk ke dalam pelabuhan bayar parkir IDR 2.000.

Setibanya di Batam Center kami langsung menuju check-in counter. Kami diberikan beberapa dokumen yang harus diisi. Selesai check-in kami duduk di ruang tunggu hingga waktu keberangkatan ferry.

Perjalanan dari Batam Center menuju Harbourfront memakan waktu kurang lebih 45 menit. Menjelang tiba di Harbourfront, kami sudah stand-by berdiri sambil memegang koper di dekat pintu keluar. Sebelumnya saya mendapat info agar segera mengambil koper sendiri, karena kalau keburu diambil oleh porter maka kami akan dimintai uang. Entah benar atau tidak, yang pasti semua penumpang langsung berdiri dan mengambil koper dan tas masing-masing menjelang tiba di Harbourfront.

Spoiler for Suasana di dalam kapal ferry Sindo:


Setelah turun dari ferry kami langsung menuju imigrasi. Antrian cukup ramai saat itu. Oleh petugas imigrasi saya sempat ditanya tinggal dimana selama di Singapore. Lepas dari imigrasi, kami langsung menuju MRT Harbourfront, beli EZ Link seharga SGD 12 (isi SGD 7) dan langsung menuju TTSH untuk medical check-up.

Selesai medical check-up, kami makan siang di Subway karena sudah lapar banget, kemudian langsung menuju Chinatown dengan MRT. Setibanya di Chinatown Station, kami langsung menuju penginapan kami, Econ Inn. Dari MRT, jalan kurang lebih 5 menit.

Sebelumnya kami sudah booking 4 beds dorm via Agoda (total IDR
1.350.142 / 1 dorm, 2 nights), jadi kami tinggal menyerahkan voucher yang sudah diprint ke resepsionis. Kemudian kami dimintai passport untuk mereka fotocopy sebagai data mereka. Selesai check-in kami langsung menuju ke kamar. Kamarnya agak sempit dengan dua buah bunk bed ukuran single. Kamar benar-benar seadanya ala backpacker, tapi ada kamar mandi di dalam. Kebersihan juga standard banget.

Pas lagi mandi baru ngeh ada bocor di langit-langitnya, tepat di atas wastafel. Jadi kalau lagi cuci tangan, kita bisa ketetesan air itu. Akhirnya kami memutuskan untuk komplain ke resepsionis. Si koko resepsionis bilang 4 beds dorm uda penuh, gada lagi. Akhirnya sama dia, kita dipindahin ke 6 beds dorm, tanpa additional charge. Saya sempat tanya apakah akan digabung dengan tamu lainnya, dan dia bilang tidak, karena kesalahan ada di pihak hotel. Okelah kalau begitu, koko... Hahahahha Lumayan pindah ke 6 beds dorm, jadi ada dua ranjang nganggur buat taro2 barang (^.^)v

Sorenya kami keluar menuju People's Park Center. Suasana di PPC ramai banget, terutama kedai-kedai makanan. Akhirnya kami memutuskan untuk makan malam disini saja.

Selesai makan malam, kami jalan santai menuju Clarke Quay. Tadinya pikir deket, eh taunya pas dijalanin berasa juga yah koq ga nyampe-nyampe... -.-'

Kehidupan malam di Carke Quay ramai banget. Kami cuci mata sambil foto-foto. Sempet nontonin orang-orang yang naek G-X5 Extreme Swing. Ekspresinya priceless!

Kami ga terlalu lama nongkrong di Clarke Quay, karena ga tau juga mau ngapain disana. Emang bukan penikmat dugem juga hahahaha Dan lagi rencananya besok pagi-pagi mau ke USS. Baliknya kami putusin untuk naek MRT saja. Jauh juga, bo...

Setibanya di hotel, kami langsung ngeprint voucher USS (beli dari agan anakmeong) di resepsionis. Biaya print SGD 2 (untuk 5 lembar, dibawah 5 lembar tetap bayar SGD 2).

Selesai print langsung mendarat di pulau kasur, capek dan ngantuk banget.

Catatan:
Saya tidak bahas detail transport selama di Singapore yah (naik MRT dari mana dan turun dimana, naik bus nomor berapa dimana dan turun dimana). Untuk info transport, bisa diperoleh di situs www.gothere.sg. Tinggal masukan data dari mana, mau kemana dan jam berapa. Situs itu akan memberikan info yang lengkap dan detail sekali langkah-langkah yang harus diambil, sekaligus beserta map nya.

DAY 2

15/08/2012 - Wednesday

Rencana hari ini bangun jam 7, eh bablas! Melek-melek uda jam 9. Langsung buru-buru mandi sambil panik. Nyampe-nyampe di Vivo City uda mau jam 11an aje. Akhirnya mutusin makan Old Chang Kee dulu buat ganjel perut, abis laper dan katanya makan di USS mahal banget. Terus beli Bread Talk buat bekal di USS nanti. Langsung capcus menuju USS via Boardwalk. Lumayan panjang yeh, bo... Dan ternyata travelator nya ga dari ujung ke ujung. Lumayan deh olar raga hahahaha Oh yah, Boardwalk ini gratis, paling cuma bayar admission fee aja di ujung pas mau masuk Sentosa nya, SGD 1. Bayarnya bisa cash, bisa juga tap pake Ezy Link.

Spoiler for Sentosa Boardwalk:


Nyampe di USS uda jam 12 lewat, jeger! Jadi ragu mau masuk apa ga. Kebetulan ketemu staff USS yang nongkrong di depan gate, orang Malay, 1 cewe, 1 cowo, jadi ngobrol-ngobrol bentar deh sama mereka pake bahasa Indo. Kata mereka, sayang kalo masuk uda jam segini. Dan berhubung tiketnya open date, mereka saranin untuk kembali lain hari dan datang pagian. USS uda buka dari jam 10.00. Akhirnya kita batalin deh ke USS nya, dan mutusin hari ini eksplor Sentosa Island aja.

Spot pertama yg kita jambangi adalah MEMA (The Maritime Experiential Museum), admission fee SGD 5 (museum only). Kalau mau liat-liat dulu juga boleh, langsung masuk aja, ga usa ke ticket booth nya. Di dalem bisa nonton gratis di mini theater tentang perjalanan Laksamana Cheng Ho. Nah, nanti kalau memang tertarik buat masuk ke museumnya, baru deh keluar ke ticket booth buat beli tiketnya. Serahin tiket ke penjaga di pintu menuju bagian museumnya, terus tangan kita dicap. Pas dicap kita sempet bingung, koq gada bekas cap-annya??? Wah Mbak, tintanya abis tuh... Hahahaha Melihat kita kebingungan, si penjaga pintu menjelaskan ini adalah stempel UV, terus dia sinarin tangan kita pake lampu UV baru deh keliatan tuh cap. Hahahahaha berasa ndeso...

Spoiler for MEMA Mini Theater:


Ternyata museumnya menarik banget lho. Banyak display barang-barang yang diangkut Laksamana Cheng Ho waktu beliau menjelajah Asia Tenggara. Seru banget deh di dalamnya!

Spoiler for MEMA:


Puas di MEMA, kita lanjut lagi eksplor Sentosa Island. Ga jelas keliling-keliling, jepret sana, jepret sini. Cuaca lumayan terik, bikin dehidrasi. Akhirnya mampir ke 7-Eleven, beli Super Big Gulp seharga SGD 2,4. Gede beneeerrr! Diminum berempat cukup.

Menjelang sore, kita jalan menuju Song of the Sea, naik bus gratis. Beli tiket Song of the Sea seharga SGD 10, regular seat untuk pertunjukan jam 7. Langsung masuk ke Song of the Sea nya walaupun masih jam 6, takut ga dapet spot yg bagus. Itu juga pas masuk uda lumayan rame, untung masih dapet spot yg bagus.

Seru juga nonton Song of the Sea. Ga bagus-bagus gimana sih menurut saya, tapi yah oke lah berhubung pertama kali nonton show air + laser + musik macam ini jadi yah seru-seru aja. Disuruh nonton dua kali sih ogah deh...

Selesai Song of the Sea, kami langsung jalan menuju Story of Crane Bird show, yang ternyata libur setiap Selasa dan Rabu, kata yang jaga. Huhuhuhu ga jadi nonton deh... Ya uda langsung deh jalan ke Lake of Dreams. Lake of Dreams adalah show air, api, lampu dan musik. Bagus juga shownya, cukup artistik dan gratis! Hahahaha Oh yah, Story of Crane Bird juga gratis.

Selesai nonton Lake of Dreams, kita mutusin untuk balik, uda cape banget. Balik via Boardwalk lagi (yang baru kami ketahui belakangan dari paman saya kalau balik ke Vivo City bisa naik Express Train gratis). Naik MRT menuju Chinatown Station, makan malam di PPC, langsung balik hotel, mandi, packing-packing, bobooo! Badan capek banget!

DAY 3

16/08/2012 - Thursday

Bangun, check-out, titip tas di resepsionis, terus nyebrang ke PPC lagi buat brunch (waktunya uda agak siang, jadi uda ga jelas breakfast atau lunch ). Selesai makan, langsung balik hotel, ambil tas dan langsung capcus ke Changi, ngejer pesawat menuju Suvarnabhumi, Bangkok, pk.15.30 waktu Singapore. Kami terbang dengan Tiger Airways dan pada saat itu Tiger masih beroperasi di Budget Terminal. Jadi dari Terminal 2 kita naik free shuttle bus lagi menuju Budget Terminal.

Ada kejadian rada aneh (kalau ga mau dibilang freaky ) selepas keluar dari MRT Station. Waktu itu aku jalan agak terburu-buru sambil gerek-gerek koper di tangan kanan dan pegang dompet di tangan kiri (abis tap Ezy Link dan belom sempat masukin dompet balik ke tas), tiba-tiba ada yang lempar sesuatu ke kepalaku dan barangnya jatuh ke lantai, pas didepan kakiku. Kartu kredit??? -.-' Wah, sape neh yg nimpuk gue pake kartu kredit?! > Terus aku pungut itu kartu kredit, pas aku balik ada namaku. Lho! Koq kartu kredit gue ada disini?! Terus aku nengok ke belakang, bah ada satu lagi kartu kredit kececer, dan yup punyaku juga. Ternyata kartuku jatuh dari dompet yang memang agak lowong karena sebagian besar kartu kreditku aku tinggal di rumah, yang aku bawa cuma dua buah aja. Untung ketauan, kalo ga, ribet deh kudu ngurus kartu hilang lagi. Mana lagi di negeri orang. Pertanyaannya, koq bisa yang satu itu mental ke kepalaku??? o.Oa Ini pasti berkat pertolongan yang di Atas deh. Eh, Jeung, noh kartu kredit kececer! *syuuunnnggg bletak!* Hahahahaha Thank you, God... Love you full! ^)3(^.^)

Setibanya di Budget Terminal, langsung check-in. Antrian lumayan panjang, tapi ga lama-lama amat. Tepat pk.15.30 pesawat take-off. Perjalanan menuju Bangkok lancar jaya. Tiba di Suvarnabhumi, kita mutusin untuk nyobain makan di Magic Foodcourt yang kesohor karena murahnya itu lho. Sempat nanya sama petugas di bandara, dijawab "Ousai... Ousai...". Kita bengong semua, nih orang ngomong apa yah??? And he kept saying "Ousai... Ousai...", and we kept responding "Heh???". Akhirnya iparku (saat itu belom jadi ipar ) ngeh. "Oh, OUTSIDE!" And we were like; "Ooooohhhhh.....!". Dan si petugas sambil senyum-senyum; "Yes yes! Ousai...ousai..." Oke deh, kakak... Makasih yooo... Hahahaha

Jadi Magic Foodcourt ini letaknya diluar imigrasi. So kelar dari imigrasi, kita langsung menuju Magic Foodcourt deh. Eh, bener banget ini foodcourt murah meriah! Sampai bingung mau makan yang mana saking mau semuanya hahaha Aku makan (lupa nama menunya apa), minum Milo dan makan es kacang total cuma THB 90. Es kacangnya maknyus! :9 Milo nya juga mantap! Kental, ga encer kayak di Jakarta, rasa cokelatnya nendang! :9

Kelar makan, sempet ngelewatin counter Bell Travel Service, terus mampir bentar untuk tanya-tanya karena plan hari Senin mau ke Pattaya. Ternyata ga bisa booking di sini. Perwakilan yang di Suvarnabhumi Airport cuma melayani pembelian untuk berangkat pada saat itu juga. Kalau mau beli untuk hari lain dan dijemput di hotel, harus booking via telpon. Oke, langsung lanjut jalan lagi menuju ARL City Line yang letaknya dibawah. Beli tiket menuju Makkasan Station seharga THB 35 /pax. Tiketnya berupa koin plastik, terus kita tap di gate menuju ARL nya, simpan koinnya, nanti pas sampai koinnya dicemplungin di pintu keluar.

Spoiler for ARL City Line:


Tiba di Makkasan Station, kita langsung turun dan bergegas ke MRT Phetchaburi. Ternyata dari ARL Makkasan ke MRT Petchaburi ga deket-deket amat, bo! Ga jauh sih sebenernya, tapi berhubung uda malam, gelap, becek dan gerek-gerek koper juga, jadi agak ribet deh. Mana buta arah pula. Akhirnya sampai juga di Phetchaburi Station. Beli tiket menuju Hua Lamphong Station seharga THB 29.

Keluar dari MRT Hua Lamphong, kita langsung bingung ga tau harus ke arah mana. Petunjuk jalan yang tadi dikasih petugas MRT ga guna-guna amat, kita masi bingung liat jalan yang lumayan semerawut. Akhirnya tanya-tanya orang lagi. Ketemu o'om yang ga bisa Inggris, bisanya Mandarin, sedangkan Mandarin gue ndablek abis -.-' Akhirnya ketemu satu pemuda yang lumayan bisa Inggris, terus si o'om suruh si cowo ini untuk bantuin jelasin arah ke kita.

Sebenarnya kami nginap di Check Inn China Town, tapi berhubung ini hotel kecil yang letaknya di soi kecil pula, orang-orang di forum pada bilang patokannya Grand China Princess aja. GCP ini hotel besar, lebih dikenal. Terus si pemuda ini, Nathanol namanya, bilang naik taxi aja, karena kita gerek-gerek koper. Terus dia bantuin manggil taxi. Setiap taxi yang distop pada ga mau semua, macet kata mereka. Akhirnya si Nathanol saranin naek bus aja. Ada bus yang berhenti di depan GCP. Oke, terus aku tanya bus nomor berapa, si Nathanol bilang sini aku antar sekalian aja. Waduh jadi ga enak ngeropotin donk. Aku bilang ga usa, biar kita jalan sendiri aja, ga enak ngerepotin. Dia tetep maksa untuk nganterin. Pikirku wah orang Thailand baek amat sih. Akhirnya kita naek bus bayar THB 12 /pax. Si Nathanol yang bayarin ke kondekturnya (ibu-ibu lho kondekturnya) sambil bilang sama kondekturnya mau turun di GCP. Terus aku kasihin uangnya ke Nathanol dan dia nolak, tapi kita tetep maksa agar dia terima. Kita juga uda berasa ga enak banget uda ditolongin gini, masa masih dibayarin lagi. Akhirnya dengan malu-malu diterima juga sama dia. Pas sampe di GCP, si ibu kondektur tadi ngasih tau kita, terus kita turun. Akhirnya sampe deh di GCP. Sebenernya waktu didalam bus, aku uda sempet ngomong sama Nathanol, kalo hotel kita itu di Check Inn China Town, bukan GCP, tapi si Nathanol ini kayaknya kurang mudeng. Pas uda turun bus, baru aku jelasin lagi pelan-pelan. Aku bilang thank you uda anterin, ga apa-apa sampe sini aja, nanti aku cari lagi. Harusnya uda deket banget dari sini. Si Nathanol insist untuk anterin sampe hotelnya. Terus dia coba cari tau lokasi hotel kita via Google Maps. Padahal sebelomnya, waktu research aku uda tau tuh Google Maps salah ngepin lokasi hotelnya, tapi saat itu entah bagaimana aku lupa. Dodol abis dah! -.-' Akhirnya kitapun berjalan menuju arah yang salah dan menjauh dari arah yang seharusnya. Bah! Mana kondisi gerimis dan jalanan becek. Si Nathanol insist untuk bantu bawain koperku, padahal aku uda bilang ga usa. Akhirnya koperku dia yang bawa deh. Sebenernya yang laen uda rada was was, takut ada apa-apa. Aku juga sebenernya agak khawatir, tapi entah kenapa insting bilang it's okay, he's not a bad person. Tetep juga sih was was, ga mungkin enggak.

Makin jalan, makin sepi dan gelap aja nih tempat, ga jelas ada dimana. Si Nathanol juga keliatan rada bingung. Baru aku inget Google Maps salah ngepin lokasi hotelnya. Jeger dah! Aku berusaha ngejelasin ke si Nathanol, tapi dia ga mudeng aku ngomong apa. Akhirnya papasan sama satu keluarga gitu; papa, mama dan anak cewenya sambil gendong chihuahua (gemesin chihuahua nya!). Terus si Nathanol tanya jalan sama mereka, dan mereka bilang mereka tau tempatnya, ikut mereka aja. Thank God! Fiuh! Ternyataaa keluarga itu rumahnya seberangan sama hotel kita! Hahahaha bisa kebetulan gitu...

Sampai hotel dengan selamat, kita langsung check-in. Si Nathanol pinjam toilet hotel, sampai basah keringetan satu badan dia ngider-ngider nganterin kita. Aduh, kasian bener dah! Kita bener-bener berasa ga enak uda ngerepotin dia. Sempet rundingan mau kasih uang sebagai ucapan terima kasih, tapi kita juga takut dia tersinggung. Akhirnya kita ajakin dia makan malam bareng, tapi dia nolak katanya uda makan. Terus dia ngasih nomor HP dan email dia, bilang kalau ada butuh apa-apa selama di Bangkok, kontak dia aja. Akhirnya kita ucapin terima kasih banyak dan ngasih kartu nama ke dia, pesan kalau one day ada ke Jakarta kabarin kita aja, nanti kita jadi guide dia di Jakarta. Beberapa hari setelah itu, kita sempat email dia untuk ajak dinner bareng, tapi ga dibales-bales. Baru setelah tiba di Jakarta aku SMS dia (kita ga ada beli nomor Thai selama disana, jadi ga bisa SMS dia) dan ternyata dia bilang dia jarang banget buka email. Pantes gada respon...

Kita stay empat malam di Check Inn China Town, booking via Agoda (total IDR 2.251.239 / 2 rooms, 4 nights). Overall, kita puas banget sama hotel ini. Kamarnya terawat dan bersih banget, AC dingin, wifi lancar (bisa diakses di kamar), ada TV cable, ada pantry (lengkap kulkas, kompor listrik, teko listrik, microwave, peralatan masak dan alat makan) dan dekat ke pusat kuliner. Jadi kalau malam lapar, tinggal jalan 5 menit berjejer dah tuh kedai-kedai makanan. Kehidupan malamnya kayak Pecenongan (Jakarta Pusat) banyak tenda-tenda makanan gitu. Kekurangannya cuma satu, letaknya yang ada di soi kecil, jadi susah nyarinya. Tapi kalo uda tau yah gampang. Kita sih plan mau stay di sini lagi next ke Bangkok.

DAY 4

17/08/2012 - Friday

Jadwal hari ini adalah temple tours. Dari hotel kami jalan kaki menuju Ratchawong pier. Sepanjang perjalanan ngelewatin banyak toko-toko dan lapak-lapak di pinggir jalan yang menjual banyak pernak-pernik. Akhirnya sambil cuci mata dan mampir sana sini deh. Setibanya di pier kita kebingungan kudu naek boat yang mana, akhirnya nanya orang deh dan ketemu o'om asal Singapore, terus ngobrol-ngobrol deh sambil nunggu boat nya datang. Naik boat bareng si o'om. Di atas boat, si o'om bilang sama kondekturnya kalau kita mau turun di Wat Arun, terus kondekturnya nagih THB 15 /pax. Akhirnya turun (di pier apa lupa), setelah itu kita pikir mau makan dulu deh, abis laper belom sarapan, jadi ga langsung nyebrang ke Wat Arun. Keliling2 nyari makan, gada yg berasa cocok. Akhirnya karena uda kepalang jalan menjauh dari pier, kita pikir yauda jalan aja dulu deh mengarah ke Grand Palace, siapa tau ketemu tempat makan yang cocok. Ternyata perjalanan ke Grand Palace jauh juga yeh, bo. Mana panas lagi. Pelajaran kalau mau ke Grand Palace turunnya langsung di Tha Chang. Akhirnya ketemu juga tuh pintu masuk yang letaknya di seberang Au Bon Pain cafe. Oh yah, di sekeliling tembok Grand Palace dipasangin toa yang nyampein informasi berulang-ulang. Inti informasinya adalah bahwa Grand Palace buka setiap hari, dan jangan percaya jika ada orang asing yang nyamperin bilang tutup dan nawarin naek tuk-tuk. Rupanya scam macam ini uda sering banget terjadi sampai-sampai pihak pengelola Grand Palace bikin peringatan kayak gini.

Sampai di dalam Grand Palace situasi uda ramai banget, banyak turis. Harga tiket masuk untuk turis THB 400, sedangkan untuk penduduk Thailand gratis. Setelah melewati ticket booth ada pintu lagi. Pintu ini terbagi dua, yang sebelah kiri khusus penduduk Thai (masuk tanpa tiket), yang sebelah kanan untuk turis. Pintu yang sebelah kiri jauh lebih kecil daripada yang sebelah kanan, dan yang masuk lewat pintu kiri juga cuma sedikit, sebelah kanan sampai antri panjang. Iseng-iseng saya coba masuk lewat pintu yang kiri dan ternyata lolos tuh, ga ditanyain sama sekali sama penjaganya.

Hari itu Grand Palace ramai pengunjung, sampe pusing liatin orang gitu banyak, mana mataharinya terik banget. Selesai keliling dan jepret sana jepret sini, kami keluar dan jalan kaki menuju Wat Pho.

Wat Pho juga cukup ramai, walau ga seramai Grand Palace. Harga tiket masuknya THB 100 untuk turis dan gratis untuk penduduk Thailand. Lagi-lagi pintu untuk Thai sepi dan untuk turis ramai antrian, dan lagi-lagi saya ngeloyor masuk lewat pintu untuk Thai tanpa ditanyai oleh petugas. Untuk masuk ke kuil tempat patung Reclining Buddha berada, kita harus melepas alas kaki. Di depan pintu ada disediakan tas kecil untuk menyimpan alas kaki kita.

Spoiler for Wat Pho:


Dari Wat Pho, kami berjalan menuju pier untuk nyebrang ke Wat Arun, ongkos THB 3 sekali jalan. Sampai di Wat Arun, kita sempet bingung, ini pintu masuknya mana sih??? Koq sepi bener gada tanda-tanda kehidupan. Berhubung didepan kami ada sekeluarga turis, ya uda kita jalan aja ngikutin mereka. Akhirnya sampai deh di Wat Arun. Aku sempat tanya sama adikku, ini koq temple ga jelas pintunya mana, masa sih gratis ga bayar, setau aku masuk sini bayar deh. Adikku bilang tadi kayaknya ada lewatin semacam booth gitu deh, tapi orang didalemnya cuek aja ngitung duit terus pas kita lewat. Mungkin itu kali ticket booth nya. Nah lho yang jaga selebor amat... -.-'

Spoiler for Boat to Wat Arun:


Di Wat Arun aku cuma foto-foto bentar terus duduk ngadem di tepian, ga kuat teriknya, badan sampe lemes. Adikku sih masih excited sampe naek-naek ke atas dan foto-foto di atas.

Selesai dari Wat Arun, kami nyeberang lagi pakai boat, bayar THB 3, lalu naek taxi ke Vimanmek Mansion. Taxi yang kita stopin ga mau pake argo, akhirnya tawar menawar deal di harga THB 120.

Si abang taxi ternyata turunin kita di Ananta Samakhom Throne Hall, tapi pada saat itu aku ga tau kalo ini Ananta, baru tau pas uda didalem, nanya sama petugasnya Ananta dimana, terus petugasnya bilang lah ini Ananta... -.-'

Tiket masuk Ananta THB 150, kalau bisa nunjukin kartu pelajar/mahasiswa cuma THB 75. Ternyata masuk ke Ananta harus menggunakan rok untuk wanita. Berhubung kita semua menggunakan celana panjang, jadi kita harus beli sarung lagi seharga THB 40. Kalau ada bawa pashmina bisa pakai itu, ga usa beli sarung lagi. Tapi kain sarungnya bagus koq, tebal dan besar, jadi worth the money lah belinya juga.

Untuk masuk ke area exhibition nya, kita harus menitipkan semua barang bawaan kita di locker (gratis). Jadi tas, HP, kamera ga boleh dibawa masuk, kalo dompet boleh. Kemudian kita dikasih semacam recorder gitu, yang isinya berupa penjelasan mengenai item-item yang dipamerkan disana. Kita bisa pilih bahasa yang kita mau untuk diprogram ke recorder nya. Sayangnya bahasa Indonesia belum ada, jadi saya pilih bahasa Inggris.

Exhibition room nya Ananta luar biasa megahnya! Kayak istana raja. Indahnyooo! Di dalamnya dipamerkan berbagai kerajinan tangan milik keluarga kerajaan yang terbuat dari emas. Wah, mata sampai kinclong liatinnya! Detail di setiap karyanya haluuuuss sekali. Luar biasa banget deh! Sayang ga bisa foto-foto huhuhuhu :'(

Selesai dari Ananta, kami putusin untuk balik ke hotel. Tadinya pengen ke Vinmanmek Mansion dan Abhisek Dusit Throne Hall juga, tapi uda keburu tutup. Harusnya tadi ke Vinmanmek dan Abishek dulu, karena dua tempat ini tutup pk.16.00, sedangkan Ananta tutup pk.18.00.

Stopin taxi tapi gada yang mau ke Chinatown, macet katanya. Akhirnya kita putusin naek tuktuk aja deh, sekalian nyobain. Kan katanya belum ke Bangkok tuh kalo belum nyicip tuktuk hahahaha Akhirnya dapat tuktuk juga yang mau (banyak yang nolak lho... -.-') seharga THB 200. Naek tuktuk lebih mahal daripada naek taxi... -.-' Bener aja kata orang-orang, tuktuk ngebut gileee! Ga liat ape dibelakang ada empat orang badan gede-gede, abang??? Terbalik nanti lho! Apalagi pas tikungan, wuidih semriwing! Hahahaha

Sebelum masuk ke hotel, sempetin dulu makan mie bakso di pinggir jalan seharga THB 40, rasa standard.

Selesai mandi dan leyeh-leyeh bentar, kami cabut lagi menuju IKEA di Mega Bangna. Dari info yang saya baca, Mega Bangna nyediain free shuttle bus dari BTS Udom Suk, jadi kamipun berangkat menuju BTS Udom Suk. Naek tuktuk ke MRT Hua Lamphong THB 50. Kali ini abang tuktuk ga bisa ngebut, jalanan di Chinatown padat merayap, coy. Ga heran taxi dan tuktuk pada ogah kalo ditawar ke Chinatown. Dari MRT Hua Lamphong, kami beli tiket ke Sukhumvit/Asok interchange station seharga THB 26, kemudian lanjut lagi naek BTS menuju Udom Suk seharga THB 40. Tiba di Udom Suk station, turun ke bawah dan tanya orang dimana biasanya shuttle bus Ikea Mega Bangna berhenti. Nunggu sekitar 15 menit, nongol deh si shuttle bus kuning bertuliskan IKEA.

Tujuan kami ke IKEA bukan buat shopping perabot rumah, tapi untuk mencicipi meatballs nya IKEA yang kesohor itu lho... Kebetulan saat itu lagi ada promo seporsi meatballs cuma THB 95. Asyiiikkk! :9 Ada lagi promo Chicken Rice nya cuma THB 39...wow! Tapi rasa chicken rice nya sih standard aja, kalo meatballs nya mantaaappp! Untuk desert harganya standard. Cheesecake THB 65. Sedangkan minumnya juga murah, cuma THB 25, bebas refill, pilihan ada softdrink dan lemon tea. Kalau mau take-away, box dan paperbag nya kudu beli lagi. Box THB 7, paperbag THB 5.

Selesai dinner yang kalap, kami nyeret perut yang kekenyangan untuk cuci mata di IKEA sebentar. Ternyata barang-barang yang dijual disini ga murah kayak makanannya. Lalu kamipun segera keluar dan mengejar shuttle bus terakhir (jam operasi shuttle bus hanya sampai pk.23.00), cilaka kalo sampai ketinggalan, jauh juga jarak dari Mega Bangna ke Udom Suk. Sampai di Udom Suk, kami putusin untuk kembali ke hotel naik taxi saja. Ga murah juga naek BTS & MRT kalo dikaliin empat orang. Akhirnya dapat juga taxi yang mau pakai argo ke Chinatown, mungkin karena uda malem kali yah. Eh, ternyata biar kata nyaris tengah malam juga, masih aja lho rame itu Chinatown. Tapi ga parah, cuma tersendat sedikit di area kuliner malam. Ongkos taxi + tip THB 130.

Setibanya di hotel, langsung simpan makanan yang tadi take-away dari IKEA buat sarapan besok. Inilah kenapa kita seneng banget stay di Check Inn China Town, ada microwave buat panasin makanan. Mau masak juga bisa. Asyik kan...

DAY 5

18/08/2012 - Saturday

Jadwal hari ini adalah ke Chatuchak. Naik taxi dari hotel, pakai argo + tip THB 150. Rencananya mau mengunjungi Museum Kereta Api, Children Discovery Museum dan Bangkok Butterfly Garden. Tapi cari ga ketemu, luas bener tamannya. Akhirnya main-main di taman aja deh. Banyak banget burung dara, terus ada ibu-ibu yang jual pelet dan roti untuk kasih makan burung-burung tersebut, THB 20 dapat tiga bungkus. Burung-burungnya pada berani sama manusia lho... Kalau kita taruh pelet di tangan, mereka berani makan dari tangan kita langsung. Begitu makanan abis, burung-burungpun kabur ke pengunjung lain yang masih pegang makanan, kita langsung dicampakin... -.- Ya iya lah yah... Hahahaha

Puas main sama burung (pelet abis lebih tepatnya ), kita berjalan menuju Chatuchak Market, keluar dari pintu samping. Eh, ketemu tuh Children Discovery Museum nya, tapi tutup... -.-'

Chatuchak Market luas bangeeettt! Banyak banget varian barang yang dijual. Asyik juga keliling-keliling di sini, shopping nya sih dikit, banyakan jajannya hahahaha ketauan rakus... Sempet beli Choco Float THB 45, wuiiihhh rasanya maknyuuuss! Cokelatnya nendang banget... *halah* :9 Apalagi minumnya pas lagi gerah-gerahan, sampai merem melek! Wkwkwkwk XD

Puas keliling-keliling di Chatuchak (sebenernya sih belum, tapi adikku boring disana, cowo sih... ), kami putusin untuk ke Polo Fried Chicken, yang konon rasanya ngalahin ayam racikan si Colonel Sanders (perasaan ayamnya si Colonel biasa-biasa aja deh ). Polo Fried Chicken ini terletak di Soi Polo, Wireless Road, Lumphini. Dulunya nama jalan ini bukan Soi Polo, berhubung Polo Fried Chicken nya kesohor banget, kemudian namanya diubah jadi Soi Polo deh. Setiap taxi yang kami stopin ogah bawa kami ke Lumphini, macet katanya. Cape deh... -.- Akhirnya kami putusin naek MRT aja deh, turun di MRT Lumphini, ongkos THB 40 / pax.

Sampai Lumphini eh hujan, mana ga bawa payung dan jas hujan plastik yang uda dibawa dari Jakarta ketinggalan di hotel lagi... *tepok jidat* Jadinya nunggu deh di pintu stasiun MRT, lama ga berhenti juga nih hujan. Akhirnya kita putusin mampir dulu deh ke Life Center yang ada disebelah MRT, sambil nunggu hujan reda. Mall nya kecil banget, nyaris gada apa-apa didalamnya. Kita cuma lihat-lihat, terus jajan pretzel di Auntie Anne's, THB 39. Pretzel uda abis, hujan masih belum berhenti aje. Akhirnya kita mutusin terobos aja deh, ga terlalu gede ini ujannya. Ternyata jauh juga, bo... Mana ujan dan becek lagi, dingin pula... -.- Setelah tanya-tanya orang, akhirnya ketemu juga tuh Soi Polo. Sampai-sampai, badan uda basah dan menggigil kedinginan. Waktu kami masuk, di resto cuma ada dua meja yang keisi, kita sampai ragu, bener ga nih ini Polo Fried Chicken yang kesohor itu??? Jangan-jangan KW nya lagi... Taunya ga lama bermunculan deh tamu-tamunya, sampai akhirnya nyaris semua mejanya terokupasi. Mungkin tadi belum jam makan kali yah...

Ternyata gembar gembor soal si ayam ini bukan cuma isapan jempol saja. Rasanya memang benar maknyus! Ayamnya juicy dan empuk, rasa bawangnya juga pas. Harga menurut aku tergolong murah yah. Total makan berempat cuma THB 400 saja. Menunya Polo Fried Chicken satu ekor, empat nasi ketan, satu nasi putih, cah kangkung dan pork salad. Minumnya teh hangat, pada kedinginan semua...

Balik ke hotel naik taxi pakai argo, plus tip cuma THB 80. Kali ini abis stopin taxi, pada langsung naik semua, ga pakai acara nanya dulu, uda duduk langsung minta nyalain argo. Hahahaha untung ga disuruh turun ama sopirnya pas tau tujuannya Chinatown... Soalnya hujan, ga tega juga mungkin sopirnya hahahaha

Sampai hotel, mandi, istirahat bentar. Agak malaman keluar lagi, pengen lihat-lihat tempat makan yang bikin jalanan Chinatown macet sampai tengah malam. Ada resto seafood yang ramenyaaa minta ampun, kata si Nathanol sih itu resto enak, tapi berhubung kita uda pada kenyang semua, jadi ga nyicipin deh. Next time ke Bangkok deh baru nyicipin... :9

Menjelang jam 12an, kami jalan menuju satu jalan (ga perhatiin nama jalannya) yang kalau malam minggu ada pasar malam (dapet info ini dari Nathanol). Sampai sana ternyata lapak-lapak belum buka semua, banyak yang masih turunin barang dagangan dari mobil dan disusun di lapaknya. Ada beberapa yang uda mulai jualan, tapi ga terlalu banyak. Kata mereka jam 2 baru rame, buka semua. Tapi berhubung kita uda pada ngantuk semua, akhirnya belanja di lapak-lapak yang uda buka aja deh. Ga kuat kalau kudu nunggu lagi sampai jam 2. Lumayan dapat tas murah disana, cuma THB 125 doank. Kualitas okelah, ga bagus gimana, secara murah banget. Beli jepitan rambut juga, sepasang cuma THB 5. Jepitannya lucu-lucu, ada Hello Kitty, Kero Keropi, dll.

DAY 6

19/08/2012 - Sunday

Destinasi hari ini adalah Taling Chan Floating Market. Sebelumnya kami mampir dulu ke Wat Traimit. Dari hotel jalan kaki ke Wat Traimit kira-kira 20 menitan, sambil lihat-lihat kiri kanan.

Di Wat Traimit kita bisa lempar koin ke satu mangkok besar. Sebelum lempar make a wish dulu, kalau lempar terus masuk, keinginan kita bisa terkabul (katanyaaaa... ). Sekian banyak koin yang aku lempar cuma sebiji acan yang masuk, yah daripada enggak yah...

Di dalam Wat Traimit banyak banget yang sembahyang. Ada patung Buddha emas (katanya sih emas asli) gedeee bener. Kinclong! Selesai lihat-lihat, foto-foto ceklak ceklik, kita bubar dari Wat Traimit. Ga pakai acara lama di sana, ga banyak juga yang bisa dilihat. Dari Wat Traimit jalan menuju Chinatown Gate, foto-foto sebentar, terus naik taxi menuju Taling Chan Floating Market, pakai argo THB 120.

Taling Chan Floating Market ternyata kecil banget dan ga terlalu bagus, agak-agak kumuh juga yah kalau menurut aku. Di sana ada kolam yang isinya ikan banyak banget, gendut-gendut pula. Ada yang jual roti dan pelet buat ngasih makan ikan, THB 10 per bungkus. Wah, seru acara kasih makan ikannya. Kalau ada yang kasih potongan roti besar, itu ikan-ikan sampai kalap loncat-loncat saling tumpang tindih rebutan roti. Sampai muncrat-muncrat air kolamnya.

Selesai kasih makan ikan, kita keliling lihat-lihat pasar terapungnya, tapi ga berani makan di sana, kayaknya sih kurang higienis yah. Lihat-lihat sebentar (soalnya floating market nya kecil banget), kita mutusin untuk balik ke hotel aja deh, mau jalan-jalan di Chinatown aja. Pas jalan keluar, mau nyari taxi, ada resto yang jual nasi hainam, dll, akhirnya lunch di sana deh. Nasi hainam dua porsi plus coca cola dua botol cuma THB 76. Rasa kurang enak yah kalo aku bilang. Nasi hainamnya mild banget, kurang rasa.

Balik ke hotel naik taxi THB 120. Dari hotel jalan kaki menuju jalan Ratchawong, belanja-belanja perintilan di sepanjang jalan; gelang, anting, jepit rambut...kalap...! Hahahaha Terus masuk ke dalam soi apa namanya ga tau (jalan ngider-ngider ga jelas arah sih, jadi ga terlalu perhatiin nama jalannya), ketemu satu toko namanya Happy Gift. Wah, kalap abis-abisan di sini! Barang-barang yang dijual beragam, mulai dari alat tulis, mug, baju sampai jam. Barang-barangnya fancy item gitu, macam Hello Kitty, Doraemon, Barbie, SpongeBob, dll. Kalau mau dapat harga wholesale kudu beli minimal 3 pcs untuk item yang sama, kalau beli satuan harganya lebih mahal dikit. Kita ngubek-ngubek di sini sampai toko tutup (tutup pk.18.00), mbak kasirnya sampai bete pas kita bayar hahahaha Maaf, Mbak... Habis hari terakhir di Chinatown, besok pagi uda capcus ke Pattaya. Sing sabar yah, Mbak... Hahahaha

Puas belanja, kita langsung balik ke hotel, mandi dan cabut lagi untuk dinner cruise di Yok Yor. Tadi pagi uda minta tolong resepsionis hotel telponin untuk booking. Sekalian dicatetin alamatnya pakau bahasa Thai untuk dikasihin ke sopir taxi. Naik taxi pakai argo THB 60. Walau uda dicatetin pakai bahasa Thai, masih aja si sopir salah drop kita... -.- Kita di drop di restorannya, bukan di pier tempat boatnya mangkal. Untung jalan deket, tapi gerimis, jadi pada lari-lari deh.

Boat nya sederhana aja, tapi makanannya maknyuuusss! Harganya juga cukup terjangkau. Kita makan berempat total THB 1.459 (bisa bayar pakai kartu kredit), sudah termasuk Safety Boat fee THB 160 /pax. Kalau makan di restonya, ga naek boat, kita ga bayar Safety Boat fee. Oh yah, pelayan di Yok Yor ini pada ga bisa bahasa Inggris jadi agak ribet kalau mau komunikasi. Cuma ada satu cowo aja yang bisa bahasa Inggris, itu juga ga terlalu lancar. Harusnya kapal berangkat jam 8, tapi berhubung hujan jadinya jam 8.30an baru jalan deh kapalnya. Pas kapal jalan kita uda kelar makan semua, jadi tinggal menikmati pemandangan sepanjang Chao Phraya River deh.

Kapal berlabuh kembali sekitar jam 11an. Tadinya mau naik free shuttle boat, yang memang disediakan oleh Yok Yor nya, sampai ke Saphan Taksin, terus lanjut lagi naik free shuttle boat ke Asiatique. Eh, ternyata shuttle boat nya lagi rusak, jadinya kita minta tolong ditelponin taxi deh sama pihak Yok Yor nya, karena restonya ini letaknya agak kedalam, jadi ga bakal ada taxi lewat. Tunggu punya tunggu, taxinya ga nongol-nongol. Entah terjadi miskom atau gimana ga jelas deh. Kebetulan ada salah seorang staff nya yang mau pulang, jadi dia suruh adikku ikut dia naik motor, turun di jalan depan dan cari taxi di sana. Ga sampai 10 menit adikku uda balik naik taxi jemput kita. Akhirnya kita putusin untuk ke Khaosan aja deh. Pengen lihat kayak apa sih area backpacker ini. Soalnya kalau ke Asiatique uda kemaleman dan kayaknya juga ga deket-deket amat dari Yok Yor. Taxi ke Khaosan THB 60 pakai argo. Jalan dari ujung ke ujung sambil cuci mata. Hiruk pikuk bener suasananya. Nyampe ujung, kita langsung balik ke hotel naik taxi THB 50. Lumayan dapet taxi yang mau pakai argo.

Sampai hotel langsung packing-packing deh. Besok pagi-pagi mau cabut ke Pattaya. Akhirnya kita putusin untuk naik bus aja ke Pattaya, ga jadi pakai Bell Travel Service.

DAY 7

20/08/2012 - Monday

Pagi-pagi kita check-out terus titip koper sama resepsionis, lanjut cari sarapan dulu. Makan mie di jalan Charoenkrung, tepat di hook soi hotel kami, nama restonya Hua Seng Hong. Whoa, mienya enak banget! Mie terenak selama aku makan mie di Thailand! Kebetulan aku ga suka mie kuah, jadi minta kuahnya dipisah. Kalau kuahnya mau dipisah kena charge THB 5. Total makan berempat THB 270.

Selesai makan balik ke hotel ambil tas. Sama ibu housekeeping dibantu panggilin taxi, soalnya barang bawaan kita lumayan banyak. Naek taxi ke Ekkamai THB 130, pakai argo. Sampai di Ekkamai langsung ke booth dengan tulisan Pattaya di atasnya. Tiket ke Pattaya THB 124 /pax. Busnya sederhana aja, ga mewah, tapi pakai AC. Sepanjang perjalanan sempat berhenti beberapa kali untuk menurunkan dan mengambil penumpang.

Setibanya di North Pattaya Bus Terminal, kita langsung diarahin ke Tourist Center sama staff-staff yang ada di terminal. Sampai di Tourist Center malah ditawarin paket-paket. Aku bilang uda beli semua tiket tempat-tempat yang mau dikunjungin. Si mbaknya sempet nanya tempat mana aja yang akan dikunjungi? Karena memang jadwalku di Pattaya uda lumayan padat, dia juga bohwat ga bisa nawarin paketan lainnya lagi. Akhirnya dia saranin untuk sewa songthaew ke hotel kami, karena di Pattaya jarang banget ada taxi katanya, seharga THB 250. Saya sempat nanya koq mahal yah? Katanya karena letaknya jauh. Akhirnya kami sewa songthaew deh ke hotel. Tau deh THB 250 itu termasuk harga wajar apa kena getok. Tapi sih letaknya ga terlalu jauh yah kalau menurut aku, sekitar 15 menit juga uda sampai, cuma emang si songthaew ini ngebut gila-gilaan, kita sampai kelempar-lempar di belakang *lebay* hahahaha

Setibanya di hotel kami langsung check-in dengan menunjukkan voucher Agoda yang uda kami beli. Kami nginep dua malam di Beverly Plaza Hotel (total IDR 1.242.990 / 2 rooms, 2 nights). Hotelnya lumayan besar, tapi bangunannya uda tua. 90% yang nginep di hotel ini orang India, sampai ada resto khusus untuk Indian breakfast. Safety box tersedia di resepsionis. Kami titipin passport kami di safety box itu.

Kesan pertama begitu masuk kamar sih suasananya lumayan comfy yah, tapi ga sebersih di Check Inn China Town. So far so good, nothing to complain. Selesai mandi, kami langsung jalan kaki menuju Royal Garden Plaza, tempat Ripley's Believe It or Not berada. Sempat mampir di 7-Eleven untuk beli nasi goreng dan minum.

Sampai di Ripley's, kami tinggal nunjukin voucher yang uda dibeli via hotels2thailand.com, dan dikasih tiket panjang yang digelangin ke tangan. Tiket tersebut bertuliskan ke-enam atraksi yang ada di Ripley's. Kami beli paket lengkap 6 atraksi seharga THB 2.015 / 4 pax. Setiap masuk ke atraksi, tiket akan dicoret oleh penjaga.

Atraksi2 yg ada di Ripley's:
1. Ripley's Believe It or Not
2. Haunted Adventure
3. 4D Moving Theater
4. Infinity Maze
5. Louis Tussaud's Waxworks
6. Scream in The Dark!

Aku nyaris kelewat Scream in the Dark tuh. Abis selesai dari Louis Tussaud's, kita lupa kalau masih ada satu atraksi lagi yang belum kita masukin. Berhubung tiket Scream in The Dark nya ini pas disambungan tiket yang tadi digelangin ke tangan kita, jadi kita ga terlalu perhatiin dan main robek aja terus buang ke tempat sampah. Soalnya uda buru-buru juga ngejar waktu takut telat ke Alcazar. Pas lagi jalan ngelewatin Scream in The Dark, aku bingung koq ini belum masuk yah? Apa iya ga termasuk dalam paket yang kita beli, sedangkan paket yang kita beli adalah paket lengkap. Terus kita hitung-hitung, lah baru masuk lima atraksi. Langsung balik lagi ke tong sampah, ngais tiket yang barusan dibuang hahahaha untung tong sampahnya kering... Dan ternyata benar, ada tulisan Scream in The Dark nya di bagian sambungan yang uda robek. Terus kita jelasin sama penjaga di Scream in The Dark nya, sama si mbak disuruh lapor ke counter tadi tempat nuker voucher. Akhirnya bisa masuk deh ke Scream in The Dark nya. Fiuh! Hahahaha

Selesai dari Scream in The Dark, kita langsung ngibrit semua menuju Alcazar. Sempet tanya jalan sama orang. Lama banget jalan ga sampai-sampai. Mana jalan setengah lari, sampai ngos-ngosan. Akhirnya nanya lagi sama ibu-ibu di pinggir jalan. Ibu itu bilang uda di depan, tinggal jalan lurus aja, tapi lumayan jauh lho... Dia saranin naik songthaew aja. Terus kita tanya berapa duit bayarnya? THB 20? "No no...! Just pay 10 Baht each." Oke deh, Ibu. Makasih yah... Terus kita stopin songthaew dan naik. Ibu tadi sempat ngomong sama supirnya; "Bla bla bla Alcazar bla bla bla..." (ga ngerti dia ngomong apa ). Terus sambil songthaew berlalu, sambil kita dadah-dadahan ama si Ibu sambil bilang "Khop khun kha... Khop khun kha...". Hahahaha

Sambil naik songthaew, sambil celingak celinguk nyari signage Alcazar, terus keliatan deh tuh ada di sebelah kanan, pencet bel teeeettt, songthaew pun berhenti. Turun, bayar THB 40 untuk empat orang. Langsung nyebrang masuk ke Alcazar. Eh, busyet rame ajeee... Sampe desek-desekan, isinya turis semua, banyak pula yang orang Indo. Nunjukin voucher yang uda kita beli dari hotels2thailand.com (total THB 1.647 / 4 pax) sama penjaga pintu, terus disuruh nukerin voucher ke tiket di kantor yang ada di sebelah kanan. Dapat tiket untuk ditukar dengan softdrink juga. Sambil nunggu pintu theater dibuka, sambil minum softdrink, segeeerrr! :9 Ga lama pintu theater dibuka, desek-desekan masuk ke dalam. Ramenya kayak antri sembako gratis! -.- Dapat seat di row D, baris keempat dari depan. Posisi juga di tengah. Asyiiikkk! Eh, ternyata peserta tour banyak yang duduk di kursi tambahan lho. Kursinya diletakkan di tangga gitu, sampai susah kita mau lewatnya. Kasian banget itu peserta tour...

Alcazar show nya bagus banget yah kalau menurut aku. Aku suka banget. Ladyboys nya cantik-cantik, lebih cantik daripada cewe tulen... -.-' Seksi lagi hahahaha Tata panggung, lighting dan koreografi nya bagus. Love it!

Selesai acara, para ladyboys berkumpul di lapangan parkir. Bisa foto bareng mereka, THB 40 per orang.

Selesai foto-foto, rombongan turispun bubar dan para ladyboys masuk kembali ke dalam. Kami putusin untuk jalan kaki ke arah pantai. Foto-foto sebentar di tepi pantai, berhubung gelap, ga banyak yang bisa dilihat. Terus naik songthaew turun di Walking Street, bayar THB 10 /pax. Jalan menyusuri Walking Street yang ramai banget. Sepanjang jalan ditawari ping pong show terus, tapi kami ga berani masuk, mengingat banyak banget scam disini. Apalagi yang nawarin bilang cuma THB 100, bah uda tau ini pasti scam! Akhirnya jalan santai aja terus sambil mengamati kehidupan malam di red district nya Pattaya ini. Jalan terus sampai ujung, akhirnya kami putusin untuk balik ke hotel. Capek, mau istirahat aja, uda malem juga.

Sesampainya di kamar hotel, terjadilah tragedi *halah!*. Barang-barang kami, tas, dll dikerubungin kecoak. Yup, cockroaches, people! Dari yang baby sampe yang ABG! OMG! Kita sampai panik. Terus turun minta pindah kamar sama resepsionis. Sama resepsionis nya kita disuruh balik nunggu di kamar, nanti dikirim housekeeping ke sana.

Pas kita sampai di kamar, si mas housekeeping uda nunggu di depan kamar sambil nenteng obat serangga. Terus kita tunjukkin tuh kecoak-kecoaknya, lalu dia bilang disemprot aja yah. Eh, muke gile, kecoak gini banyak mau disemprot berapa banyak kaleng?! Dibom atom juga ga bakalan bersih nih kamar! Kita tetep keukeh minta pindah kamar. Akhirnya si mas telpon ke resepsionis, terus kita disuruh ke resepsionis lagi. Sama resepsionis dibilang ga bisa pindah kamar, semua kamar uda penuh. Kita sampai tarik urat marah-marah disini. Saya sampai ancam kalau ga dipindahin kamar, kita bakalan tidur di Lobby! (Dipikir-pikir geblek juga yah... Rugi kita donk kalau sampai bobo di Lobby. Mereka sih pasti senang-senang aja... -.-) Akhirnya mereka nyerah dan bersedia pindahin kita ke kamar lain. Sebelum pindah, aku minta lihat dulu kamarnya. Kalau ada kecoak juga sama aje bohong donk. Pas kita periksa sih ga nemu kecoak yah, tapi tetep ga yakin juga, secara waktu tadi siang check-in juga fine-fine aja tuh kamar. Yowes lah, no choice. Balik kamar siap-siap packing, eh taunya cuma boleh satu kamar yang pindah. Aduh, capek beneran deh sama nih hotel! Akhirnya kita ke resepsionis lagi, minta dipindahin dua-duanya. Mereka bilang gada kamar lagi. Disini darah saya langsung naek sampe ubun-ubun. Badan uda capek, ngantuk (belum lagi takut setengah mati nanti bobo bareng kecoak), masih juga tarik urat ngurusin kamar. Meledak langsung emosi, sampai saya gebrak itu meja resepsionis saking marahnya. Kebetulan ada rombongan keluarga India yang lagi check-in, mereka sampai bengong lihatin saya. Akhirnya pihak hotel nyerah dan setuju mindahin dua-duanya. Aduh, ga dua kali deh yah gua ngingep di sini! *urut-urut dada*

Kita dipindahin ke gedung yang lagi direno, jadi lift nya ga beroperasi. So, kita hiking ke lantai 5 pakai tangga sambil jinjing-jinjing koper. Ga masalah deh, yang penting jangan bobo sama kecoak uda puji Tuhan banget! Gedung yang lagi direno ini lebih bersih kelihatannya, secara gada tamu yang nempatin. Di gedung yang lama suka ada sampah snack di depan pintu kamarnya, ga heran banyak kecoak! Amit-amit dah joroknya! Mana ditempelin peringatan dilarang meludah di karpet, bakal kena denda kalau sampai ketahuan. OMG! Masa pada suka ludah sembarangan dalam hotel! -.-' Anyway, kamarnya juga bersih, aman dari kecoak. Mungkin karena gada yang nempatin jadi gada makanan, para kecoak pun hijrah ke gedung lain. Di kamar baru sih kita puas-puas aja, no complaint at all. Sebenarnya kalau bukan karena joroknya, hotel ini not bad lho. AC dingin, kamar ga jelek, sarapannya all you can eat buffet (rasa standard aja, tapi banyak varian), dan ada kolam renang bagi yang mau berenang. Lokasi juga strategis, ke Walking Street paling jalan 5 menit, ke pantai juga deket.

DAY 8

21/08/2012 - Tuesday

Setelah tidur yang ga tenang semaleman, pagi-pagi bangun dalam keadaan setengah celeng. Buru-buru sarapan karena pk.8.45 mau dijemput untuk tour ke Sriracha Tiger Zoo, booking via hotels2thailand (total THB 1.996 / 4 pax). Kami dijemput dengan menggunakan mini van. Agak jauh juga ternyata Sriracaha Tiger Zoo, untung ambil paket yang plus roundtrip transfer.

Sriracha Tiger Zoo kurang menarik yah kalau menurut aku. Agak nyesel juga ambil paket ini. Tadinya penasaran pengen liat induk babi yang menyusui baby tiger, ternyata malah mengenaskan pemandangannya. Itu induk babi kayak dibius gitu deh, soalnya gleparan lemes setengah sadar (atau malah mungkin ga sadar sama sekali kali). Pun sama halnya dengan induk macan yang menyusui anak babi, gleparan ga berdaya. Animal abuse neh!

Selain itu, pertunjukan di Sriracha ada: lomba lari babi, atraksi babi berhitung (yang ini kita ketinggalan, padahal salah satu alasan ke sini yah mau lihat baby bermatematika ria... -.-), Lady Scorpion ( ada cewe yang badannya ditemplokin kalajengking banyak), crocodile show, tiger show dan terakhir elephant show. Kita juga bisa foto bareng baby tiger (THB 150 / foto, boleh ramai-ramai) dan tiger dewasa (THB 200 / foto, cuma boleh satu orang per sesi, takut macannya ngamuk kalau ramai-ramai mungkin...).

Selesai di Sriracha Tiger Zoo, sekitar jam 12an kami diantar balik ke hotel dengan mini van yang sama. Sampai di hotel istirahat sebentar, langsung capcus ke Mini Siam. Sebelumnya uda beli voucher Mini Siam, lagi-lagi via hotels2thailand, tanpa transfer, karena kami pikir jaraknya dekat dan kalau dengan transfer waktunya terbatas (total THB 532 / 4 pax).

Dari depan hotel kami naik taxi tanpa argo, THB 150, menuju Mini Siam. Perjalanan kurang lebih 20 menit, agak sedikit macet. Tiba di Mini Siam sekitar pukul 14.00, wuih mataharinya terik bener! Kami langsung menuju loket masuk dan menunjukan voucher yang sudah diprint. Di samping pintu masuk disediakan payung, bisa pinjam gratis. Begitu masuk, kami langsung menuju kantin, mau makan siang dulu, lapar. Ternyata di kantinnya gada makanan berat. Cuma ada es krim, jus dan makanan ringan. Akhirnya kita putusin untuk keluar dulu cari makan, abis laper banget. Minta izin sama mbak yang jaga di pintu dikasih, asyik deh... Di depan Mini Siam ada yang jual sate babi. Rasanya maknyuuusss! (entah beneran enak ato karena faktor lapar banget ). Murah lagi... Satu tusuk THB 10, nasi ketan THB 5. Satenya gepeng dan lebar, ga kayak sate di Indo.

Selesai makan masuk lagi kedalam Mini Siam, ga lupa pinjam payung lagi. Panasnya ga tahan, bo... Saat itu Mini Siam sepi bangeeettt. Selain kami, paling cuma ada 5-10 pengunjung lainnya yang kelihatan. Baru jalan sebentar akhirnya kami putusin untuk ngadem aja deh di kantin. Panasnya parah banget, badan sampe lemes. Ato emang kebetulan lagi ga fit juga ga tau deh, yang pasti aku lemes banget. Jadinya kita mondok di kantin sampai sore. Pas matahari mulai ngumpet baru deh berani lanjut keliling. Oh yah, baru tau belakangan kalau Mini Siam ini tutupnya malam, pk.22.00. Yaaahhh, tau gini mah sore baru ke Mini Siam. Pantesan aja pas sore pengunjungnya baru pada ramai.

Mini Siam ini terbagi dalam dua zona; Mini Siam dan Mini Europe. Mini Siam isinya miniatur landmark yang ada di Thailand, seperti Grand Palace, Wat Arun, Suvarnabhumi Airport, Hua Lamphong Station, dll. Sedangkan Mini Europe isinya miniatur landmark dari seluruh penjuru dunia, tidak hanya Eropa saja. Dari Eiffel Tower, Opera House, Sphinx, Christ the Redeemer, sampai Angkor Wat ada di sini.

Menjelang sore, lampu-lampu kuning mulai bernyalaan, menyinari miniatur-miniatur landmark tersebut. Wah, makin malam pemandangannya makin bagus. Cuma agak susah fotonya karena sudah gelap. Jadi saran saya, kalau mau ke Mini Siam, datanglah menjelang sore hingga malam. Sore ketika masih terang foto-foto yang banyak, malam foto-foto lagi. Beda suasananya. Jangan siang, bisa kena heat stroke!

Puas di Mini Siam, kami keluar, niatnya langsung balik hotel, uda capek banget. Eh, ternyata kalau malam, disebelah Mini Siam ada pasar malam, jadinya mampir dulu deh. Ramai banget night market nya, dari yang jual makanan sampai yang jual sepatu ada di sini. Puas belanja, kami putusin balik ke hotel. Nungguin taxi di pinggir jalan koq gada yang nongol-nongol satupun. Hampir setengah jam nunggu masih belum nongol juga, paniklah kita. Yang banyak malah songthaew yang lagi pada mangkal depan night market nya. Akhirnya nanya sama orang, kalau mau ke Walking Street (soalnya hotel kita dekat sama Walking Street) naik songthaew bisa ga? Ternyata kita harus sambung dua songthaew untuk sampai ke WS, karena beda rute. Berbekal petunjuk yang ga terlalu jelas (karena orangnya ga terlalu lancar Inggris nya), kitapun nekat (baca: no choice) naek songthaew.

Disinilah petualangan yang mendebarkan *halah* dimulai! Songthaew melaju terus tanpa kita tau harus turun dimana *gubrak*. Didalam songthaew kebetulan ada satu penumpang bule, saya dengan pedenya bilang sama adik saya, kita ikut aja si bule turun, kemungkinan besar dia mau ke WS juga neh *sotoy*. Okay, seems like a good plan! Si abang songthaew yang kita naekin ini ternyata hobby ngetem, bo. Jalan tiga menit, ngetem. Dan kalau ngetem tuh lama banget. Si bule ga sabar, diketok-ketok itu sekat kaca sopir, suruh si abang jalan maksudnya. Nih abang emang kebangetan, bahkan ketika songthaew nya uda penuh, sampai ada yang berdiri ga dapat duduk, masih aje dia ngetem nunggu penumpang. Wah, mental supir Metro Mini juga neh si abang Lagi-lagi si bule ketok-ketok kaca untuk yang ketiga kalinya, eh si abang ngamuk *jeger*. Si abang turun terus kebelakang ngomel-ngomel dari A sampai Z balik lagi ke A dan nyuruh si bulenya turun. Penumpang lainnya pada bengong semua, kita berempat cengok. Nah lho! Mau turun dimana nanti neh?!? -.-'

Akhirnya songthaew melaju terus sampai ke daerah yang gelap dan sepi. Matilah kita! Uda coba nanya penumpang lainnya, tapi pada ga bisa Inggris. Akhirnya adikku bilang ini pasti uda kelewatan, uda turun aja dah. Turunlah kita di tempat jin buang anak ini. Sepi dan gelap, dipinggir jalan tanah kosong yang banyak pohon, merinding euy! Jalan balik, ketemu jembatan penyebrangan terus nyebrang, jalan terus sampai ketemu kedai mie, terus tanya sama penjualnya. Dia bilang uda kelewatan, harusnya turun di BIG C tadi. Lanjut lagi naik songthaew, turun di depan BIG C ketemu dua bule cewe; ibu dan anak. Tanya jalan sama mereka, terus dikasih tau naik lagi songthaew di samping BIG C. Akhirnya kita naik songthaew bareng mereka. Terus pas sampai di pertigaan, si mama bule suruh kita turun. Jalan aja lurus nanti ketemu WSnya. Oke deh sip... Thank you yah, Tante... Turun, bayar THB 10 /pax, lanjut jalan. Belum ada lima menit jalan eh uda sampai aje depan hotel. Selamet selamet... Fiuh!

DAY 9

22/08/2012 - Wednesday

Hari terakhir di Pattaya. Di itinerary harusnya ke Khao Phra Bat dan Pattaya Floating Market, apa daya kaki sakit dan pegel bukan main, akhirnya mutusin langsung check-out dan cabut ke Bangkok aja dah.

Tadinya mau ke bus terminal, tapi uda capek banget, pengen buru-buru sampai Bangkok aja. Coba-coba nanya ke travel agent yang ada diseberang hotel. Dapat harga THB 1.500, tawar THB 1.000 ga dikasih. Yowes lanjut jalan deh. Baru jalan beberapa langkah, ada yang manggil. Ditawari taxi THB 1.000, kita coba tawar THB 900, eh dikasih. Emang rezeki kalau gitu hahahaha Jadinya balik ke Bangkok dapat taxi murah deh, THB 900 all-in. Ternyata si supirnya ini orang Ayutthaya, dia habis nganterin turis ke Pattaya dan mau pulang ke rumah di Ayutthaya.

Perjalanan lancar, tapi begitu masuk Bangkok langsung deh tersendat-sendat macet. Emang Bangkok gada matinya, sama kayak Jakarta Di Bangkok kami menginap di KC Place daerah Pratunam, sudah booking via Agoda untuk dua malam (total IDR 1.250.689 / 2 rooms, 2 nights). Tempatnya nyaman, bersih dan strategis (depan hotel langsung pintu jalan pintas menuju ke Baiyoke Sky). Puas stay di sini, nothing to complain. Oh, ada satu deh minusnya... Ini hotel sebelahan sama sekolah, dari balkon pemandangannya lapangan sekolah. Kalau pagi murid-muridnya pada ngumpul di lapangan (ga tau upacara atau bukan, kalau upacara masa tiap hari yah... o.Oa) berisik banget! Mana gurunya pidato pakai TOA. Lagi bobo sampai kebangunan. Tapi lumayan jadi wake-up call yang tokcer hahahaha Asal ga lagi bobo, aku sih senang-senang aja lihat anak-anak sekolah itu dari balkon. Jadi nostalgia jaman-jaman SMA dulu hahahaha Berhubung sebelahnya sekolah, jadi banyak jajanan murah dan enak. Favoritku es krim Medan (uda pasti namanya bukan es krim Medan kalau di Bangkok tapi rupa dan rasanya 11-12 sama es krim Medan di Jakarta). Pakai roti THB 15. Sluuurrrppp! :9 Ada juga yang jual siomay warnanya hijau. Aku malah ga napsu liatnya hahahaha

Setelah istirahat sebentar, akhirnya kita memaksakan diri jalan keluar. Abis sayang tinggal dua malam masa mau gleparan mulu di hotel. Padahal sih kaki pegelnya bukan maen sampai sakit. Laper pula belum makan siang. Jalan deh keluar, ketemu Indra Mall, mampir dan makan di foodcourt nya. Hari ini jalan santai, tujuannya Platinum dan Pratunam (yang dekat-dekat aja). Shopping...shopping...shopping... Sampai akhirnya kaki uda ga kuat lagi dipakai jalan, aku dan mama mutusin untuk foot massage di massage parlor yang ada disebelah hotel, tarifnya THB 200 (untuk satu jam kalau ga salah inget). Selesai dipijat rasanya nikmat banget, kaki ga terlalu sakit lagi. Lanjot lagi shopping ke night market yang ada didepan Baiyoke. Baru dipakai jalan 15 menit, eh kakiknya uda berasa sakit lagi. Astajim! Tapi tetep hajar terus, nanggung lagi shopping. Malem ga bisa tidur urusan belakangan dah Baru balik ke hotel waktu kaki uda bener-bener ga bisa dipakai lagi. Malem ga bisa tidur nahanin sakit!

DAY 10

23/08/2012 - Thursday

Bangun kesiangan gara-gara pada tepar semua *jeger*. Jadwal hari ini shopping dan sore pk.17.00 ke Madame Tussaud's, uda beli online di situsnya Madame Tussaud's Bangkok. Ambil yang late night saver, setengah harga (THB 400 /pax), tapi baru boleh masuk lepas pk.17.00.

Dari hotel jalan santai menuju Central World, sambil menclok-menclok shopping di jalan. Sepanjang jalanan menuju Central World banyak lapak-lapak di pinggir jalan, jualan baju, tas, sendal, dll. Di Central World jajan Blizzard nya Dairy Queen, yang ukuran large cuma THB 49. Wow murahnyooo!

Cuma nongkrong sebentar doank di Central World, habis kalau mall di Jakarta juga banyak kan. Emang sih bagus mall nya, tapi ga terlalu menarik buat aku. Lanjut menuju Four Faces Buddha. Ternyata dari skywalk kelihatan Four Faces Buddha nya, yowes lihat dan foto-foto dari atas aja dah, males turun, ramai pula banyak yang sembahyang. Lanjut lagi jalan, tujuannya MBK. Olala jauh juga yah ga sampai-sampai, sampai nyasar-nyasar. Emang harusnya dekat tapi karena nyasar jadi jauh atau gimana aku juga ga jelas deh. Akhirnya setelah tanya sana, tanya sini sampai juga di MBK.

Central World jauh lebih bagus dari MBK. MBK kayak ITC gitu yah. Di MBK ada Subway baru buka, jadi masih harga promo, cuma THB 49 saja. Mantaaappp! Selesai makan Subway, cuci mata sebentar langsung capcus ke Madame Tussaud's yang ada di Siam Discovery Center.

Patung-patung lilin di Madame Tussaud's luar biasa miripnya yah, tapi kayaknya ini uda ga perlu dipertanyakan lagi yah hahahaha Puas lihat-lihat, foto-foto, peluk-peluk, cium-cium di Madame Tussaud's, kita lanjut lagi jalan ke Siam Paragon, tujuannya tak lain, tak bukan...The Gourmet! Ngapain? Borong Hershey! Hahahaha

Selesai belanja, isi formulir untuk klaim VAT di airport besok. Total belanja harus diatas THB 2.000 di hari yang sama, boleh gabungan struk asal di merchant yang sama. Kalau ga bawa passport, nunjukin fotocopy an aja juga boleh. Kelar, langsung deh capcus balik ke hotel. Naik taxi pakai argo THB 50. Sampai hotel langsung mandi, packing-packing, istirahat. Pengen ke night market, tapi kaki uda nolak diajak jalan, dipaksa juga ga mau dia. Marah kayaknya... Hahahaha

DAY 11

24/08/2012 - Friday

Bangun, mandi, langsung check-out dan titip tas di resepsionis. Keluar buat cari makan. Ga jauh dari hotel, jalan sekitar 5 menit, ketemu kedai baso. Akhirnya mutusin makan di situ. Wuidiiihhh mantap rasanya! Murah pula, cuma THB 35. Porsinya ukuran Gaban! Di meja disediain kacang tumbuk. Aduh maknyus bener dah! Next ke Bangkok wajib hukumnya makan disini lagi! :9

Sebelum balik ke hotel, mampir dulu jajan es krim Medan untuk terakhir kalinya. Karena pesawat take-off masih pk.13.00, kita santai dulu di Lobby (keputusan bodoh yang akan disesali kemudian -.-'). Pk.10.30 kita jalan menuju ARL, kira-kira 10 menit, soalnya sambil gerek-gerek koper dan jinjing belanjaan banyak. Tiket menuju airport THB 40 /pax. Nunggu City Link muncul lumayan lama yah ternyata. Ada kali 20 menit baru nongol. Astaga! Sampai khawatir ketinggalan pesawat.

Tiba di airport langsung check-in. Terjadilah kisah yang mendebarkan disini *jeger*. Kita cuma beli bagasi 20 kg satu. Pas di hotel juga uda ditimbang tuh, koper mana aja yang bakal masuk bagasi dan sisanya masuk kabin. Pas check-in, kita gantian. Jadi ada yang jagain koper di trolley. Eh, sama si penjaga counter nya disuruh masukin koper yang ada di trolley. Mati lho...ya uda pasti over limit lah... Emang bener tuh kata orang-orang kalau check-in counter di Suvarnabhumi reseh banget soal bagasi. Padahal waktu di Jakarta dan Changi, koper kita fine-fine aja tuh masuk kabin. Akhirnya kita bilang aja itu bukan koper kita. Hahahaha bohong yang bodoh! Habis gimana donk, kaget juga ga kepikiran bakal disuruh masuk bagasi semua. Dan kalau sampai beli bagasi di airport kan mahal banget (ga tau sih berapa, belum pernah ngalamin, tapi kata orang-orang mahal ). Selesai check-in kita langsung cari pojokan terus keluarin sebagian barang-barang yang ada di koper terus masukin ke handbag dan jinjingan. Biar ga keliatan terlalu gendut kopernya. Ampun deh ampe tegang abis! Amit-amit ga dua kali deh ngalamin gini!

Gara-gara sibuk kocar-kacir mindahin dan ngatur ulang barang bawaan, akhirnya kita nyaris ketinggalan pesawat. VAT pun tak jadi diklaim karena waktu uda mepet banget. Mana kaki masih sakit, ga bisa dibawa lari. Sampai di gate, si mas kemayu tapi judes yang jaga counter check-in tadi uda nungguin kita sambil pasang tampang bete. Astaga! Kayaknya dia sengaja ke gate buat nangkep basah kita deh hahahaha Muka gua langsung berubah dari putih ke merah ke biru ke kuning ke ijo! Matilaaaahhh! Terus si mas ngoceh; "You said this is not your bag. You lie to me!". Ampun, Pak Bos... Ampun... TT_TT Kita semua diam seribu bahasa, mau jawab apalagi uda busted gini hahahaha (sekarang bisa ketawa lu yeh!) Terus sama dia, dua koper kita ditempelin sticker. Pas mau masuk airbridge, koper kita ditahan ga boleh masuk kabin. Yaaahhh, pasrah deh. Yang terjadi, terjadilah... (bisa apalagi?) Asal kopernya sampai ke tempat tujuan uda puji Tuhan deh... *sigh*

Pelajaran yang harus dipetik:
1. Kepagian tiba di airport lebih baik daripada mepet-mepet. Ga usa pakai acara santai-santai di hotel segala. (Duh! -.-)
2. Beli bagasi jangan mepet-mepet, euy! Mending lebih daripada kurang.

Anyway, pesawat Tiger Airways take-off tepat pk.13.00 menuju Singapore. Bye bye, Bangkok! See you next year! *kiss bye*

Tiba di Changi, beres urusan imigrasi, langsung menuju baggage claim. Puji Tuhan, semua koper sampai dengan keadaan sehat dan utuh. Untung ga dicabik-cabik sama si mas nya... Hahahaha

Dari Changi langsung menuju hotel di area Chinatown (again). Kali ini kami stay di Backpackers' Inn. Letaknya tidak jauh dari Econ Inn. Booking 4 beds dorm untuk dua malam via Agoda (total IDR 1.542.295 / 4 pax, 1 dorm, 2 nights). Tadinya mau stay di Econ Inn lagi, tapi harga promonya ga ada buat tanggal ini. Yowes jadi beralih ke Backpackers' Inn, yang score di Agoda nya juga lebih tinggi.

Begitu sampai hotel, kita melongo lihat kamar kita. Ternyata 4 beds dorm disini adalah 2 bunk beds dan 1 bedside yang dikelilingi oleh tirai *jegeeerr*. Temboknya manaaa temboknyaaaa?!?!?! Astaganaga! Mamaku sampai ngomel-ngomel sama aku. Aduh, Mama... Mana pula kutahu bakal begini kamarnya. Di Agoda tak pula ditulis kamar tanpa tembok... Alamak! *lap keringet* Ini hostel sempit bener kayak rumahnya si Omen. Setiap tamu disediain 1 locker kecil yang letaknya diluar kamar (baca: tenda, kan gada tembok). Berhubung lockernya kelewat kecil, jadi cuma barang-barang berharga aja yang dimasukin ke locker, koper sumpetin di kolong ranjang *sigh*. Kecuali tembok yang "ngilang", sebenernya hostel ini lumayan oke. Bersih, air panas lancar, AC dingin, dan fasilitas cukup lengkap. Disediain mesin cuci beserta detergennya, mesin pengering baju, kulkas, air minum, dan alat makan. Ketiadaan tembok buatku sih sebenernya ga masalah yah. Malah seru kayak main tenda-tendaan waktu kecil dulu. Tapi mama dan adikku berasa ga nyaman banget. Aku sih gada perasaan khawatir sama sekali, bobopun nyenyak-nyenyak aja. Aku lihat tamu-tamu yang lain gada yang tampang kriminil Semuanya anak-anak muda yang mukanya tampang rumahan. Dan lagi CCTV ada dimana-mana, serta penjaga ada 24 jam. Cuma karena ini dorm tanpa tembok, jadi kalau ada yang ngobrol kedengaran tuh sama satu hostel. Jadi kalau mau ngobrol harus bisik-bisik, apalagi kalau uda malam.

DAY 12

25/08/2012 - Saturday

Jadwal hari ini adalah Haw Par Villa, Singapore Science Center, Chinese Garden, Japanese Garden dan Botanic Gardens (padat bener yeh??? -.-'). Kita naik MRT menuju Haw Par Villa. Sepi banget padahal weekend. Di dalamnya banyak patung dan diorama tentang mitologi, kisah rakyat dan legenda dari negeri Tiongkok. Ada Journey to the West (Kera Sakti), White Snake Legend, Samkok, dll. Yang membuat saya tertarik untuk datang kesini adalah Ten Courts of Hell. Ten Courts of Hell ini isinya adalah diorama-diorama tentang sepuluh pengadilan di neraka yang akan dilewati setiap manusia setelah mati nanti, sesuai kepercayaan orang Buddha. Jadi di setiap diorama digambarkan hukuman yang akan dijalani. Disamping dioramanya ada papan yang berisikan informasi tentang apa dosa-dosa yang diperbuat dan apa hukuman yang harus dijalani. Eventhough I'm not a Buddhist, tetep aja merinding lihatnya, dan ngilu, booo...! Itu hukumannya ada yang dipotong lidahnya, dibelah badannya, dll. Brrr! Menurut info yang aku baca, masuk Ten Courts of Hell ini bayar SGD 1 (kalau masuk Haw Par Villa nya sih gratis), tapi booth ticket nya tutup. Nah lho! Dan orang-orang juga masuk aja ke Ten Courts of Hell nya, secara tempatnya juga kebuka.

Selesai dari Haw Par Villa, kami naik bus menuju Singapore Science Center. Wah, Singapore Science Center ini menarik banget buat saya. I had a great time here! Didalamnya banyak alat-alat eksperimen fisika yang menarik. Wah, lebih excited saya kali ketimbang bocah-bocah yang ada di sana hahahaha! Oh yah, masuk ke Singapore Science Center ini gratis lho. Tapi masuk ke Omni Theater dan Snow City nya bayar (lupa berapa). Nyeseeeeelllll banget ga maen ke Snow City! TT_TT

Dari Singapore Science Center, kita naik MRT lagi menuju Chinese Garden. Wuidiiiihhh luas beneeerrr Chinese Garden ini! Keliling sampai pegal! Oh yah, Chinese Garden dan Japanese Garden itu sebelahan yah... Didalamnya ada danau, pagoda, patung tokoh-tokoh dari negeri China, seperti Confucius, Guan Yu, Laksamana Cheng Ho, Hua Mu Lan, dll (banyak yang aku ga kenal). Juga ada bonsai garden, museum kura-kura, patung ke-12 shio, dan masih banyak lagi, kita ga eksplor semuanya, uda keburu sore. Sebenernya sih taman ini buka sampai pk.23.00, tapi mama bosen disini. Padahal bagus lho tamannya. Bersih dan tertata rapih dan apik. Oh yah, masuk ke taman ini gratis, kecuali museum kura-kuranya (lupa bayar berapa).

Dari Chinese Garden, kami naik MRT menuju Orchard Road (batal ke Botanic Gardens). Jalan-jalan santai deh disini. Keluar masuk mall, jajan uncle ice cream, nonton atraksi nge-rap di jalan. Capek keliling di Orchard, kami naik MRT balik ke Chinatown. Makan malam di People's Park Center, lalu shopping sedikit di Chinatown, balik hotel, packing-packing, mandi, bobooo!

DAY 13

26/08/2012 - Sunday

Setelah check-out, titip tas sama resepsionis, nyebrang ke PPC untuk sarapan/makan siang. Kelar makan, balik ke hotel, ambil tas dan langsung naik MRT menuju ke Somerset. Kenapa bisa pindah ke Somerset? Karena awalnya, plan kami hari ini balik ke Indo, makanya booking di Backpackers' Inn cuma dua malam. Ternyata ada promo murah dari Tiger Airways untuk penerbangan hari Rabu, jadinya extend deh. Pas mau booking di Backpackers' Inn lagi, eh ternyata uda fully booked. Akhirnya kami stay di rumah temannya Tante yang kebetulan dijadikan kos-kosan untuk pelajar. Karena ini adalah harga teman, jadi kami dapat kamar (dua kamar tepatnya) murah sekali. Emang rezeki ga kemana hahahaha Lokasinya strategis lagi, cuma jalan 5 menit dari Somerset Station.

Selesai taruh koper dan istirahat sebentar, kami naik MRT menuju One Fullerton, dan dengan berjalan kaki, pelan-pelan kami menyusuri Merlion Park, Esplanade, sampai akhirnya tiba di Marina Bay Sands. Dari Marina Bay Sands kami nyeberang ke Gardens by the Bay. Mantap pemandangan di Gardens by the Bay!

Menjelang pk. 20.00, kami jalan balik ke Marina Bay Sands untuk nonton pertunjukkan Wonderful Marina Bay. Rameeee banget! Sampai susah nyari tempat duduk yang strategis. Show Wonderful Marina Bay ada setiap hari pk.20.00 dan lagi pada pk.21.30. Khusus weekend (Jumat & Sabtu) ada tambahan slot lagi yaitu pada pk.23.00. Show ini mirip-mirip dengan Song of the Sea, pertunjukkan air, laser dan musik. Bedanya yang ini gratis

DAY 14

27/08/2012 - Monday

Jadwal hari ini adalah mengunjungi Johor Bahru, kota di Malaysia yang berbatasan dengan Singapore. Kami naik MRT menuju Kranji Station. Dari Kranji kami naik bus menuju Johor Bahru, harga tiket SGD 0,8 alias 80 cent saja. Oh yah, kalau mau ke Johor jangan weekend atau hari libur yah. Karena banyak warga Singapore yg jalan-jalan ke Johor untuk shopping, begitupun warga Johor yang bekerja di Singapore pulang ke rumahnya saat weekend/libur. Bisa tua ngantri di imigrasi kita.

Setelah melewati imigrasi di Johor Bahru, kami langsung menuju City Square Mall yang letaknya di seberang kantor imigrasi dan dihubungkan dengan jembatan, jadi ga perlu keluar ke jalan raya dulu. Mall nya kecil dan nyaris gada yang menarik di dalamnya. Harga barang-barangnya juga ga tergolong murah, tapi untuk makanan lebih murah dari di Singapore. Di City Square kita ketemu Shihlin. Ternyata Chicken XXL nya Shihlin di Malaysia berbeda dengan di Indo, di Malaysia digoreng beserta tulangnya, kalo di Indo kan boneless chicken fillet tuh. Rasanya? Jauh lebih enak! Juicy banget! Harga sih mirip-mirip yah, lebih murah di Malaysia dikit. Yang pasti, setelah makan yang Malaysia punya, aku makan yang Indo punya jadi ga enak. Dry banget dagingnya.

Bosen di City Square, kita putusin untuk pindah ke mall lain. Eh, taunya pas keluar hujan. Terus ketemu suami istri warga Johor yang juga lagi nunggu hujan reda, ngobrol-ngobrol deh. Kita tanya mall yang bagus di Johor ada dimana lagi? Ternyata jauh, ga bisa jalan, harus naik bus lagi. Terus sempat nanya juga, mall yang paling besar dan bagus di Johor yang mana? Eh dijawab; "This one. This is big." Ga salah, Tan??? Masa segini dibilang besar??? Terus kita pikir-pikir, kalau yang kayak gini aja yang terbagus, gimana yang lainnya??? Jadi males deh mau eksplor Johor, mana hujan ga berhenti-berhenti lagi. Akhirnya kita mutusin uda balik lagi aja deh ke Singapore.

Nyebrang balik ke imigrasi, stempel passport dan langsung menuju bus stop untuk kembali ke Singapore. Ongkosnya kali ini bayar dengan Ringgit, kebetulan ada sisa koin bekas kembalian, sebesar RMY 1.

Pas di imigrasi Singapore sempat ditanya-tanya lho sama petugasnya. Stay dimana? Pas dijawab rumah tante, dia kayak ga percaya gitu. Hahahaha tapi akhirnya sih distempel juga tuh passport. Lanjut lagi naik bus yang sama menuju Kranji Station. Dari Kranji kita naik MRT menuju Bugis. Window shopping aja di Bugis, lanjut makan malam, lalu jalan lagi ke Orchard Road. Di Orchard Road cuma jalan-jalan santai aja sambil cuci mata. Jalan...jalan...jalan...eh koq tiba-tiba ketemu signage "To Somerset Station" (lupa di gedung apa). Wah, uda dekat donk ini mah. Yowes langsung ikutin aja panahnya, sampai deh di Somerset Station, cari exit A, jalan 5 menit sampai deh di rumah.

DAY 15

28/08/2012 - Tuesday

Destinasi hari ini adalah USS! Universal Studio Singapore, finally! Jangan sampai kesiangan lagi dah. Besok uda balik Jakarta, kesempatan terakhir ini. Kenapa dipindah ke hari ini? Karena arus balik Lebaran harusnya Minggu kemarin, secara pada mulai ngantor hari Senin kemarin. Nah, waktu ngobrol-ngobrol sama penjaga di depan USS yang orang Malaysia itu, mereka bilang biasanya kalau hari Senin USS cenderung ramai. Oleh karena itu kita putuskan hari ini deh ke USS nya.

Langsung capcus ke Vivo City dengan MRT. Sampe di Vivo City sarapan dulu di Old Chang Kee. Tak lupa beli Bread Talk untuk bekal di USS nanti, makanan di dalam mahal-mahal katanya. Berhubung ga boleh bawa makanan dari luar, maka Bread Talk pun dimasukkan ke dalam tas. Kalau botol air boleh bawa terang-terangan. Di dalam USS juga banyak tersedia kran air minum.

Jalan kaki via Boardwalk, bayar admission fee SGD 1, langsung menuju USS. Tunjukin voucher yang sudah diprint, langsung masuk deh. Antriannya pendek. Masuk tas ga diperiksa sama sekali, secara tasnya juga kecil, ga mungkin umpetin keranjang piknik di dalamnya

Benar aja info dari si mbaknya. USS sepi, bo... Yah ga sepi sampe jarang orang juga. Beberapa wahana tetap ngantri, tapi ga sadis ngantrinya. Bahkan ada yang ga ngantri sama sekali; wahana Transformers tuh. Sampai naik tiga kali! Hahahaha

Kita naik semua wahana yang ada, kecuali wahana untuk bocah dan Battlestar Galactica (yang ini sih dibayar juga ogah gua naek ). Wahana yang paling aku suka adalah Jurrasic Park Rapids Adventure (arung jeram), Transformers (sejenis simulator) dan Revenge of the Mummy (roller coaster dalam ruangan yang gelap gulita, sensasinya dahsyat! ). Untuk wahana The Mummy, kita ga boleh bawa barang sama sekali. Tas, dompet, HP, dll harus disimpan dalam locker yang disediakan gratis untuk waktu 30 menit kalau ga salah. Lebih lama dari itu harus sewa, ga perhatiin berapa ratenya.

Selain wahana, ada satu lagi favoritku; pertunjukkan WaterWorld. Ini ada jamnya, jadi diperhatikan jamnya, jangan sampai kelewat. Sehari cuma dua kali show kalau ga salah ingat. Selain WaterWorld, show Lights, Camera, Action! juga ada jamnya. Oh yah, di show WaterWorld, kursi penonton terbagi dalam tiga zona; Soak Zone, Splash Zone dan Dry Zone. Kalau ogah basah, duduklah di Dry Zone. Istilahnya boleh Splash, jangan bayangin bakalan kena ciprat-ciprat doank, secara kita pikir agak jauh dari kolam kan...seberapa banyak sih nyipratnya? Hohohoho yang jadi masalah bukan cipratan dari kolamnya, tapi aktor-aktor iseng yang bakal nyamperin penonton dan semprot mereka dengan pistol air raksasa sebelum show dimulai. Percuma pakai jas hujan juga, mereka nyemprot dari segala arah. Waktu itu ada yang pake jas hujan, disemprot dari atas belakang! Duduk di Soak Zone apalagi, pasti kuyup sekuyup-kuyupnya! Bukan pistol air lagi dihadapi, air seember disiram langsung ke muka! Kalau mau sekalian mandi sih boleh lah hahahaha Kita waktu itu duduk di Dry Zone, kering sama sekali. Mereka ga berani nyemprot setetespun. Tau mati juga... Hahahaha Anyway, shownya seru abis, menegangkan! Rugi banget kalau ga nonton. Aku aja kepengen nonton lagi hahahaha

Sekedar tips untuk yang mau mengunjungi USS:
1. Begitu masuk, ambil peta USS yang tersedia di dekat pintu masuk. Di peta ada daftar lengkap semua wahana dan pertunjukkan USS. Usahakan naiknya ngurut dan tandai bila sudah naik, supaya ga kelewat. Khusus pertunjukkan, itu ada jam-jamnya. Cek papan informasi di dekat pintu masuk untuk jadwal pertunjukkan.
2. Bawa botol minum. Setiap ketemu kran air minum, isi penuh botol. Panas banget di USS. Banyak minum supaya ga dehidrasi.
3. Bawa bekal makanan jangan terlalu kentara. Sumpet-sumpet aja dalam tas. Memang peraturannya ga boleh bawa makanan, tapi kalau ga ketahuan yah sah-sah aja.
4. Pakai baju dan sendal yang nyaman. Bakal seharian di sana kan...
5. Bawa jas hujan. Cuaca suka ga jelas, kadang panas, bisa tiba-tiba hujan.
6. Pakai sunblock. Mataharinya terik, bo!
7. Bagi yang bawa balita dan manula, ada penyewaan stroller dan kursi roda di studio sebelah kanan pintu masuk.

DAY 16

29/08/2012 - Wednesday

Hari terakhir di Singapore, sekaligus hari terakhir liburan huhuhuhu TT_TT Selesai packing, kami jalan menuju Lucky Plaza untuk lunch sekalian jalan-jalan. Sekitar pk.15.00 kami berangkat ke Changi. Kapok tragedi koper terulang, kali ini kami sudah booking tambahan bagasi 20 kg via telepon ke Tiger Airways. Awalnya dimintai nomor kartu kredit untuk pembayarannya sebesar SGD 18. Namun ternyata kartunya declined terus, uda dua kali coba masih ga bisa (yang baru saya ketahui belakangan kalau ternyata kartu kredit Indo ga bisa digunakan untuk transaksi online di luar negeri). Akhirnya si operator menyuruh kami untuk melakukan pembayaran di airport langsung. Data upsize luggage sudah tercatat, jadi saya tetap dikenakan harga SGD 18 walau bayarnya di airport.

Tiba di Budget Terminal Changi, antrian check-in uda lumayan panjang. Setelah sampai di check-in counter, ternyata bayar upsize luggage nya di counter terpisah, yang letaknya disebelah kanan ujung. Selesai check-in dan masukin koper, kami mampir dulu di McD, baru kemudian bergegas untuk boarding. Eh, di pintu masuk dicegat penjaganya dan meminta barang-barang bawaan kami untuk ditimbang. Mati lho! Mana ini barang-barang kagak ditimbang dulu sebelomnya, jadi kita ga tau deh nih bakal over apa ga. Semuanya ditimbang sampai ke dompet-dompet! Ternyata totalnya ngepaaaasssss banget. Kloter pertama 14 kg lebih sedikit, kloter kedua juga 14 kg lebih sedikit. Fiuh! *lap keringet* Jatah kabin 7 kg/pax. Boleh digabung timbangnya.

Kenapa bawaan kita bisa diminta untuk ditimbang? Padahal kan cuma handbag dan beberapa shopping bag aja. Soalnya banyak yang gerek-gerek koper agak besar pun dibiarkan masuk tanpa harus ditimbang dulu. Apa memang cuma random aja? Menurut teori adik saya, mungkin karena barang-barang bawaan kami dibawa dengan menggunakan trolley. Jadi mungkin mereka pikir isinya berat. Dan berhubung itu barang bawaan empat orang dan berupa beberapa shopping bag, jadi keliatannya banyak banget bawaannya. Pelajaran, lain kali jangan bawa pakai trolley, jinjing aja uda masing-masing. Jadi ga kelihatan berat dan banyak.

Anyway, perjalanan selanjutnya lancar sampai boarding, dan pesawat Tiger Airways take-off tepat pk.18.10 menuju bandara Soeta Cengkareng. Bye bye, Singapore! Libur t'lah usai... Libur t'lah usai... Huhu huhu huhu! TT_TT Hahahaha Habis sudah jatah liburan yang cuma setahun sekali... *sigh*

[Review] Econ Inn Chinatown (Singapore)

Alamat: 18 Mosque Street, Chinatown, Singapore.

Kamar yang kami tempati adalah 4 beds dorm yang kemudian dipindahkan ke 6 beds dorm karena ada bocor di kamar mandi 4 beds dorm. Basically fasilitasnya sama saja, yang membedakan hanya jumlah bunk bed nya dan luas kamarnya.

Fasilitas: AC, private bathroom with water heater. Kebersihan standard. Resepsionis nya ramah dan kooperatif saat kami request untuk pindah kamar.

Lokasi cukup strategis, jalan sekitar 5 menit ke pusat Chinatown dan MRT Station.

Spoiler for Foto:


Link Agoda: www.agoda.com/asia/singapore/singapore/econ_inn_chinatown.html

[Review] Backpackers' Inn Chinatown (Singapore)

Alamat: 30A Mosque Street, Chinatown,Singapore.

Kamar yang kami tempati adalah 4 beds dorm, dengan 2 bunk beds dan 1 bedside. Sedangkan locker terletak di luar kamar. Masing-masing tamu disediakan 1 locker tersendiri dengan kunci. Ukuran locker tidak terlalu besar, kira-kira cukup untuk 1 buah koper ukuran 20".

Fasilitas: AC, shared bathroom with water heater, mesin cuci, mesin pengering pakaian, dan dapur (kulkas, microwave dan peralatan makan). Tersedia jemuran pakaian di belakang, tapi tempatnya terbuka, aku ga yakin keamanannya, ga pernah nyoba jemur. Juga disediakan air minum di dapur. Semua fasilitas dapat digunakan free of charge.

Overall hostel ini cukup nyaman dan aman (terpasang CCTV di beberapa titik dan diawasi 24 jam oleh resepsionis). Hanya saja kami agak terkejut karena 4 beds dormitory nya ini bukan berupa kamar lengkap dengan tembok 4 sisi dan sebuah pintu. "Kamar" kami yang terletak disebelah dapur hanya dibatasi 2 sisi tembok dan 2 sisi lagi berupa tirai. Jadi serasa main tenda-tendaan...

Backpackers' Inn ini terletak tidak terlalu jauh dari Econ Inn.

Spoiler for Foto:


Website: www.backpackersinn.com.sg
Link Agoda: www.agoda.com/asia/singapore/singapore/backpackers_inn_chinatown.html

[Review] Somerset Homestay (Singapore)

Alamat: 8 Dublin Road, Somerset, Singapore.

Rumah ini adalah milik sahabatnya tante saya yang memang khusus dikoskan untuk anak-anak sekolah, namun juga menerima tamu turis jika kebetulan ada kamar yang kosong. Bangunan rumahnya agak tua, namun bersih dan terawat. Kamar yang kami tempati cukup luas. Di dalamnya terdapat 2 buah ranjang springbed ukuran single, 2 nakas dan 1 cermin panjang.

Fasilitas: AC, shared bathroom with water heater, mesin cuci, area jemuran di halaman belakang, kulkas dan juga disediakan air minum.

Spoiler for Foto:


Lokasi dekat dengan MRT Somerset, sekitar 5 menit jalan kaki.