KASKUS

Cool Walikota Ancam 6 Sekolah Swasta

indosiar.com, Blitar - (Selasa, 15.01.2013)

Sebanyak 6 sekolah swasta di kota Blitar, Jawa Timur terancam ditutup oleh pemerintah daerah karena menolak memberikan tambahan pelajaran agama bagi siswanya yang beragama Islam. Walikota Blitar mengeluarkan aturan yang mewajibkan setiap anak didik harus bisa membaca Al Quran.

6 sekolah swasta di kota Blitar yang diperingatkan oleh pemerintah kota Blitar karena tidak menerapkan pendidikan agama bagi siswanya yang beragama lain adalah SMA Katolik Diponegoro, STM Katolik, TK Santa Maria, SD Katolik Santa Maria serta SD Katolik dan SMP Yos Sudarso.

Ke 6 sekolah tersebut tidak bersedia memberikan tambahan kurikulum atau pelajaran agama bagi siswanya yang beragama Islam. Pihak sekolah beralasan, penerapan kurikulum yang diberlakukan sekolahnya bisa diterima siswa ataupun wali murid.

Sementara peringatan Walikota Blitar terkait SK No.8 tahun 2012 yang mewajibkan setiap anak didik harus bisa membaca Al Quran mengacu pada Peraturan Pemerintah No.55 tahun 2007 tentang pendidikan agama.

Pemkot Blitar mewajibkan seluruh sekolah menjalankan kurikulum agama Islam hingga 19 Januari 2013, namun pihak sekolah masih menunggu hasil petunjuk dari pimpinan yayasan yang berada di Jakarta.

Kepala Seksi Madrasyah dan Pendidikan Agama Islam (kasi Mapenda) Kantor Kementrian Agama Kota Blitar Baharudin mengatakan, pihaknya sudah melakukan sosialisasi terhadap sekolah-sekolah yang berada di kota Blitar sejak akhir tahun 2012. Namun, hingga kini ada 6 sekolah swasta yang tidak bersedia memberikan pelajaran tambahan bagi anak yang beragama Islam.

Pihak kantor Kementrian Agama sudah tiga kali memberi peringatan. Jika hingga batas waktu 19 Januari 2013, pihak sekolah belum menyatakan kesiapan untuk memberikan tambahan pelajaran, maka pemerintah akan mencabut ijin operasional 6 sekolah tersebut.

Rencananya ke 6 pengelola sekolah swasta ini akan menggelar rapat tertutup membahas ancaman penutupan sekolah mereka melibatkan para pengurus yayasan, komite, alumni serta wali murid. (Danu Sukendro/Sup)

Source:
Indosiar


Komentar:
Lah baru tahu kalau di BLITAR ada kewajiban anak didik untuk bisa membaca Al Quran, lalu kenapa beban ini ditanggungkan pada pihak sekolah yang dari awal2 SUDAH MENYATAKAN DIRI SEBAGAI SEKOLAH BERBASIS AGAMA BUKAN ISLAM?

Mungkin ke depan ada kewajiban anak didik yang beragama kristen juga harus bisa memahami Alkitab?

Anak didik beragama Hindu memahami Veda.

Anak didik beragama Budha memahami Tripitaka.

Dan SEKOLAH2 (negeri.swasta, madrasah, sekolah swasta bercirikan agama tertentu) JUGA HARUS MENYEDIAKAN pelajaran agama pehaman kitab Alquran, Alkitab, Veda, Tripitaka (belm tahu yang Konghucu dan aliran kepercayaan apa).

Itu kalau memang kita diperlakukan sama di hadapan hukum negara sebagai sama-sama warganegara NKRI dan bukan cuma dianggap semak dan batu yang layak diinjek2.

Hebat dah...di Blitar lagi, tempat bersemayam founding father peletak PANCASILA.
klo bukan sekolah Islam ya gak usah dipaksakan ngadain pelajaran agama Islam. orang tua murid yg beragama Islam udah tau sekolah anaknya bukan sekolah Islam, ya kasih aja pelajaran agama ke anaknya lewat guru ngaji ato ikutin anaknya ke komunitas umat Islam seperti remaja masjid. trus ngapain pelajaran agama mesti dipaksain ama kepala daerah?
Ga bener nih bupati Nya. Kok maksa gt yah?
Mau islamisasi ?
Memangnya kalau pesantren atau madrasah jg menyediakan pelajaran khusus buat murid yg beragama lain? Orang tuanya muridnya justru yg salah kenapa dimasukin kesekolah yg berbasis agamanya beda?
pelajaran agama itu mestinya di masjid
bukan sekolah yang menjadi tempat utama belajar agama.
gimana sih ini walikota.
ancaman itu cuma utk sekolah katolik atau sekolah lain berbasis agama selain katolik sudah melakukan hal yg sama ?
lah itu juga bukan sekolah islam, kalo memang ada murid beragama islam yang sekolah disitu ya jangan dipaksakan sekolahnya lah. masa demi kepentingan sedikit harus mengorbankan kepentingan sekolah
kalo orang kristen bantu orang islam di sebut kristenisasi

kalo yang beginian bearti islamisasi donk

======================================================

5. keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia

harusnya kalo mau begitu bagi sekolah "islam" juga harus mengadakan jam tambahan untuk menghapal alkitab , veda , dll
lucu...namanya sekolah katholik kok disuruh nyediain pelajaran ngaji?
ya muridnya silakan cari guru ngaji,masa sekolah disuruh cari guru dan ngegaji?
lagian katanya ga boleh dipimpin non muslim,ntar ga ada guru ngaji yg mau kerja di sekolah katholik krn bakal dipimpin orang katholik,trus jd kepala sekolahnya harus ganti juga???



ini indonesia atau indonestan???
atau masih dlm tahap peralihan???
itu mah walikotanya koplak, emang ngga bisa lihat itu sekolah apaan
kalo misalkan kedepannya sekolah non muslim menolak calon siswa muslim masuk , bakal jadi masalah ga ya?
Tuh walikota tolol atau apa
Sekolah kristen kok disuruh menyediakan pendidikan agama islam bagi muridnya??

udah jelas2 itu sekolah agama kristen, coba madrasah disuruh menyediakan pelajaran agama kristen ke muridnya mau kagak?

makanya agama itu harusnya jadi urusan pribadi bukan sesuatu yang dipaksa2kan oleh pemerintah

koplak deh
sapa juga yg suruh murid Muslim masuk sekolah khusus Katolik ato Kristen

Thumbs up WIND OF CHANGE

Ini sih awalnya karena adanya kolom agama d KTP, coba klw g ada. karena apa? orang denger2 cuman bisa ngisi agama Islam, Katolok, Kristen , hindu, Buddha, Konghucu d KTP nya.... coba ntar yg ngisi ktp nya atheis, agnostik, animisme dll? bakal diperbolehkan ga????? kayanya sih berbelit seperti yg sudah2
nah kalau boleh
orang dengan KTP atheis misal atau animisme,,
apakah d Sekolah nya bakal sama2 diwajibkan untuk mengikuti pendidikan Agama atau tidak??

terus kenapa hanya orang dengan 6 agama besar saja yang bisa disediakan dan diwajibkan mengikuti pendidikan Agama? klw begitu ada diskriminasi...

ini lah NGACO namanya
udah lah buat ane
kolom agama d KTP, KUA, KEMENAG, mending ga usah ada
sebagai gantinya biar guru Agama dan Pemuka Agama ada kerjaan
itu pendidikan Agama kita serahkan ke Sekolah dan tempat ibadat masing2
tapi tidak boleh DIWAJIBKAN, TERSERAH ORANGNYA...
Mestinya Walikota Blitar lebih bijak untuk issue sensitif seperti ini. Solusinya ya kalo emg sekolahan itu berbasis agama (non muslim) ya mestinya ada kebijakan tersendiri.

Ortu juga udah tau resikonya taro anaknya di sekolah swasta berbasis agama.

Tapi biasanya trit ginian bakal rame dah.. ngopi aja di pojokan
sudah tahu sekolah khatolik knp msuk
emang klo agma lain msuk pesantren bkalan diajrin agama lain jg?

lgian enak koh pas pelajaran agama jd bs tidur (pengalaman pribadi)

g aj dri SD smpe STM ngk pernah dpet ajrn agama g sndri
sd ane di negri jg ajrin bkn agama ane

jgn" wlikota nya anggota NII nih
Quote:Original Posted By gunturep
Mestinya Walikota Blitar lebih bijak untuk issue sensitif seperti ini. Solusinya ya kalo emg sekolahan itu berbasis agama (non muslim) ya mestinya ada kebijakan tersendiri.

Ortu juga udah tau resikonya taro anaknya di sekolah swasta berbasis agama.

Tapi biasanya trit ginian bakal rame dah.. ngopi aja di pojokan


kalo gitu mah mending semua siswa muslim dikeluarkan dari tu sekolah kristen dan kedepannya ga menerima siswa muslim lagi, jadinya kan ga perlu tambah2 pelajaran agama lain
Masuk sekolah itu kan pilihan, walikotanya ada2 saja ah..

Cukup membuat peraturan bahwa setiap sekolah wajib mengadakan pelajaran 6 agama disesuaikan dengan agama siswa siswinya itu lebih bijak
solusi :

1. keluarin semua siswa yang beragama islam dari sekolah berbasis agama non islam.
2. gantung walikotanya

ada yang kirim link ke ane:
Quote:Siswa harus mendapat pelajaran agama sesuai dengan agama yang dianutnya, bukan sesuai dengan keinginan sekolah. Hal ini merupakan amanat Undang Undang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas) yang mengharuskan siswa diajar pelajaran agama yang dianut oleh guru yang beragama sama. Sumber


Quote:Original Posted By ErnestoGuevara.

Komentar:
Lah baru tahu kalau di BLITAR ada kewajiban anak didik untuk bisa membaca Al Quran, lalu kenapa beban ini ditanggungkan pada pihak sekolah yang dari awal2 SUDAH MENYATAKAN DIRI SEBAGAI SEKOLAH BERBASIS AGAMA BUKAN ISLAM?

Mungkin ke depan ada kewajiban anak didik yang beragama kristen juga harus bisa memahami Alkitab?

Anak didik beragama Hindu memahami Veda.

Anak didik beragama Budha memahami Tripitaka.

Dan SEKOLAH2 (negeri.swasta, madrasah, sekolah swasta bercirikan agama tertentu) JUGA HARUS MENYEDIAKAN pelajaran agama pehaman kitab Alquran, Alkitab, Veda, Tripitaka (belm tahu yang Konghucu dan aliran kepercayaan apa).

Itu kalau memang kita diperlakukan sama di hadapan hukum negara sebagai sama-sama warganegara NKRI dan bukan cuma dianggap semak dan batu yang layak diinjek2.

Hebat dah...di Blitar lagi, tempat bersemayam founding father peletak PANCASILA.
[/I][/B]


Memahami ama membaca beda Tong, kalo umat islam gak bisa baca alquran yang bebhasa arab ya itu aneh, masak kitab sucinya sendiri gak bisa baca. Kalo dah gak bisa baca terus gimana memahami? kitab2x suci diluar Islam itu umumnya dah bentuk terjemahan jadinya gak diperlukan keahlian khusus untuk membacanya kecuali emang tu orang gak bisa baca tulis. Paham gak tong?

bisa baca quran ama nggak pancasilais itu beda ya tong!!!!!!
×