KASKUS

Video Ditolak di RS Pasar Rebo, pasien miskin disuruh ke RS TNI AD

Masanih (44), seorang warga RT 03/10 Kelurahan Lubang Buaya, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, harus menerima pil pahit karena tak dapat mendapat layanan gratis dari Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Pasar Rebo, Jakarta Timur. Yunus Nuswarli (50), suami Masanih, memaparkan, istrinya mengalami penyakit lambung kronis, pada Kamis (10/1) lalu terpaksa ditolak pihak rumah sakit dengan alasan kamar kelas III yang dipakai warga pemiliki Kartu Jakarta Sehat (KJS) sudah penuh pada saat itu.

"Memang KJS belum jadi, tapi saya sudah buat dua bulan lalu. Lalu saya bawa salinan KTP dan kartu keluarga kebagian administrasi, tapi dibilang ruangan kelas III, dan kelas II penuh semua. Dokter akhirnya menyuruh saya mencari rumah sakit lain," ujar pria yang biasa bekerja sebagai tukang las, saat dihubungi merdeka.com, Senin (14/1).

Dengan berat hati, Yunus kemudian membawa sang istri yang sudah tak dapat menahan nyeri, ke Rumah Sakit Pusdikes, Jalan Raya Bogor, Kramat Jati.

Tak jauh berbeda dengan RSUD Pasar Rebo, sesampainya di RS Pusdikes, pihak rumah sakit menyebut jatah untuk pasien peserta KJS sudah habis.

"Setelah saya bawa ke Pusdikkes (TNI AD) ternyata sama juga, pihak rumah sakit menyarankan istri saya dirawat di Ruang Dahlia A III, tapi harus bayar," terang ayah tiga anak ini.

Yunus menyebut, sejak dirawat kemarin, dia sudah mengeluarkan uang sekitar Rp 1,8 juta. Dia mengaku heran, program KJS yang sudah berjalan selama tiga bulan ini, masih ada yang ditolak rumah sakit dengan alasan ruangan penuh.

"Saya cuma ingin agar diringankan bebannya, syukur kalau gratis, karena sekarang saya lagi nganggur," harapnya.

Kondisi Masanih kini sudah mulai membaik ia pun sudah perbolehkan pulang oleh pihak rumah sakit. Yunus berharap kejadian seperti ini nantinya tidak terulang lagi kepada dirinya dan warga warga lain yang belum memiliki KJS.

merdeka

Spoiler for komentar TS:
Quote:Dia mengaku heran, program KJS yang sudah berjalan selama tiga bulan ini, masih ada yang ditolak rumah sakit dengan alasan ruangan penuh.

KJS ada aturannya gak HANYA untuk di kelas III aja ?
klau ternyata iya trus kudu bayar klau tetap mo dirawat (Upgrade kelas, bayar selisih aja) ya memang dah resiko.

Klau mau gk ditolak dengan alasan ruangan Kelas III penuh ya sudah, SEMUA RS pemerintah dibikin kelas III semua aja (sama-rata-sama-rasa) biar gk ada alasan lagi
Atau jalin kerjasama ma SEMUA RS (Pemerintah/Swasta) untuk menerima pasien pemilik KJS, biar orang miskin sekali2 ngerasain dirawat di RS Pondok Indah walaupun cuma kelas III
sesampainya di RS Pusdikes, pihak rumah sakit menyebut jatah untuk pasien peserta KJS sudah habis.

di atas maksudnya apa yaa??

kok bisa ditolak?
Satu lagi masukan buat pak Joko-Ahok, sarana prasarana kesehatan mesti ditambah lagi ...



Satu berita bacol para panasbung nih ....
Quote:Original Posted By Uthe18


KJS ada aturannya gak HANYA untuk di kelas III aja ?
klau ternyata iya trus kudu bayar klau tetap mo dirawat (Upgrade kelas, bayar selisih aja) ya memang dah resiko.

Klau mau gk ditolak dengan alasan ruangan Kelas III penuh ya sudah, SEMUA RS pemerintah dibikin kelas III semua aja (sama-rata-sama-rasa) biar gk ada alasan lagi
Atau jalin kerjasama ma SEMUA RS (Pemerintah/Swasta) untuk menerima pasien pemilik KJS, biar orang miskin sekali2 ngerasain dirawat di RS Pondok Indah walaupun cuma kelas III


Mana mau swasta kerjasama sama pemerintah untuk merawat orang miskin gan, tujuan mereka kan cuma profit semata, bukan pekerja sosial
coba bayar uang administrasi, yang tadinya dibilang penuh, kamar kelas III bisa mendadak kosong deh..
duh kasian tu korban...
ribet amat buat kjs aja...
Quote:Original Posted By w4dezigh
coba bayar uang administrasi, yang tadinya dibilang penuh, kamar kelas III bisa mendadak kosong deh..


bener tuh gan
Kalo udah penuh ya udah
Lagipula penyakit lambung kronis ga perlu MRS segala, kecuali udah komplikasi sih
Quote:Original Posted By zinski


bener tuh gan


dah jadi rahasia umum gan ..di RS manapun sama kek gitu,,
di RS duit yang bicara
Satu kalimat


" ORANG MISKIN DI LARANG SAKIT " matabelo
bagi agan2 yang ksulitan mndapatkan kamar, bisa dcoba rs.puri mandiri kedoya..playananny baik skali, tidak mandang kjs ato bukan..
fasilitas minim memaksa kaum miskin untuk tidak dapat pelayanan, ayo donk tingkatin sarana prasarana pelayanan woy...
Wah ga beres nih rumah sakit... Tapi susah juga sih ya... Peralatan n obat2an rumah sakit uda makin melambung sekarang...

(HT tgl 09/12/2012) Bokap ane pelatih timnas

Mercedes Benz resmi for sale kaskus official thread by Fendi Sinatra
keterbatasan infra moga2 kagak karena keterbatasan dana neh
yang komen asbun pasti gak baca berita
Quote:Original Posted By Alibabason
Kalau mbaca urutan ceritanya kayanya, ada prosedur yg ngga bener. Udah dikasih tau berulang kali di videonya Pemprov DKI, Kalau sakit mesti ke Puskesmas dulu nunjukin KTP DKI / atau kartu jakarta sehat. dari Puskemas kalau diperlukan baru dirujuk ke RSUD klas 3. ngga bisa ujuk2 ke RSUD tanpa rujukan dari Puskesmas, pasti ditolak.


Iya bener kata agan di atas, KJS bukan kartu berobat gratis dimana aja tanpa ada syarat. Ada prosedur yang harus diikuti. Seharusnya kalo bukan yang perlu UGD tetap harus ke Puskesmas dulu. Karena pada langsung ke RS makanya kamar kelas III penuh semua. Ini tentu merugikan pasien lainnya yang bener2 butuh perawatan RS.

Tentunya Pemda DKI juga harus memeriksa ulang setelah program berjalan, apakah peraturan diikuti pengguna KJS atau memang fasilitas yang disediakan memang benar2 kurang.
Quote:Original Posted By Alibabason
Kalau mbaca urutan ceritanya kayanya, ada prosedur yg ngga bener. Udah dikasih tau berulang kali di videonya Pemprov DKI, Kalau sakit mesti ke Puskesmas dulu nunjukin KTP DKI / atau kartu jakarta sehat. dari Puskemas kalau diperlukan baru dirujuk ke RSUD klas 3. ngga bisa ujuk2 ke RSUD tanpa rujukan dari Puskesmas, pasti ditolak.


jangan salah gan... klo agan dalan keadaan gawat darurat bisa tanpa rujukan dari puskes dengan persyaratan KTP dan KK saja... langsung masuk IGD/UGD, karena ane udah jalanin sendiri... bokap ane sesak karena doi pasien HD ( hemodialisa ) dan dalam keadaan darurat.

sebenernya gk ada alasan untuk menolak KJS karena pasien KJS walaupun gratis tidak bayar tapi mereka di tanggung pemprov DKI. kemungkinan yang bikin males pihak RS untuk terima KJS adalah pada males klaim ke dinkes aja. coba dipikir logika apa bedanya pasien KJS dengan umum ?? toh keduannya sama2 bayar walau si pasien umum ini langsung bayar dimuka. tapi klo pasien KJS pun memang bayar dan yang menanggung PemprovDKI via Dinkes...

bukannya ane ngebelain pihak RS tapi di RSUD pasar rebo emang skrg beda gk kaya dulu... sekarang rame kaya pasar... jadi wajar klo kelas III penuh... jadi silahkan cek di RSUD masing2 daerah... setau ane RSUD yang rada sepi hanya pasar rebo dan fatmawati ( klo fatmawati rata2 orang pada gk mau kesana karena takut MATI duluan.. karena gk di urusin tuh pasien ini bukan asal omong tapi ada tetangga yang kesana pake KJS cuma di diemin di UGD gk ada tindak lanjutnya. ) dan RSUD KOJA, CIPTO, sama TARAKAN udah kaya pasar malem ramenya... gk percaya silahkan datang kesono
Quote:Original Posted By the10dency


jangan salah gan... klo agan dalan keadaan gawat darurat bisa tanpa rujukan dari puskes dengan persyaratan KTP dan KK saja... langsung masuk IGD/UGD, karena ane udah jalanin sendiri... bokap ane sesak karena doi pasien HD ( hemodialisa ) dan dalam keadaan darurat.

sebenernya gk ada alasan untuk menolak KJS karena pasien KJS walaupun gratis tidak bayar tapi mereka di tanggung pemprov DKI. kemungkinan yang bikin males pihak RS untuk terima KJS adalah pada males klaim ke dinkes aja. coba dipikir logika apa bedanya pasien KJS dengan umum ?? toh keduannya sama2 bayar walau si pasien umum ini langsung bayar dimuka. tapi klo pasien KJS pun memang bayar dan yang menanggung PemprovDKI via Dinkes...

bukannya ane ngebelain pihak RS tapi di RSUD pasar rebo emang skrg beda gk kaya dulu... sekarang rame kaya pasar... jadi wajar klo kelas III penuh... jadi silahkan cek di RSUD masing2 daerah... setau ane RSUD yang rada sepi hanya pasar rebo dan fatmawati ( klo fatmawati rata2 orang pada gk mau kesana karena takut MATI duluan.. karena gk di urusin tuh pasien ini bukan asal omong tapi ada tetangga yang kesana pake KJS cuma di diemin di UGD gk ada tindak lanjutnya. ) dan RSUD KOJA, CIPTO, sama TARAKAN udah kaya pasar malem ramenya... gk percaya silahkan datang kesono


Komeng yg super sekali....
Pertanyaannya,gimana kl semua RS dijakarta ky RS yg diatas?harus kmn mereka?blm lagi buat pemilik askes golongan 2 yg dpt jatah ruang kelas 3...
hemm, smoga cpet dpt jalan keluarnya ya
.....