KASKUS

RAHASIA KARTU KREDIT YANG DITUTUPI OLEH BANK !!

Dari hasil investigasi pengalaman di perbankkan dan pencarian informasi yang saya lakukan selama ini, maka didapat kesimpulan bahwa :

1. Hutang kartu kredit dan KTA bersifat tidak mengikat para pemegangnya dan tidak ada Undang-undangnya, tidak diwariskan, tidak dapat dipindahtangankan (artinya tidak bisa ditagihkan kepada orang lain) ,tidak boleh menyita barang apapun dari anda,surat hutang tidak boleh diserahkan kepada pihak lain atau diperjualbelikan, dsb.

2. Ada klausul yang disembunyikan oleh pihak penerbit kartu kredit bahwa jika pemegang kartu kredit sudah tidak mampu membayar maka hutang akan ditanggung penuh oleh pihak asuransi kartu kredit visa master. bahkan untuk beberapa bank asing tanggungan penuh asuransi itu mencapai limit 500 juta.

3. Adalah oknum bank bagian kartu kredit yang menyerahkan atau bahkan melelang tagihan hutang kartu kredit macet itu ke pihak ketiga atau debt collector untuk ditagihkan kepada pemegang kartu kredit yang macet. dari informasi yang didapat dari para mantan orang kartu kredit bank swasta dan asing, maka sebenarnya uang itu tidaklah disetorkan ke bank karena memang hutang itu sudah dianggap lunas oleh asuransi tadi. Jadi uang yang ditarik dari klien pemegang kartu kredit yang macet itu dibagi dua oleh para oknum bank dan debt collector. Jadi selama ini rakyat dihisap oleh praktek bisnis ilegal seperti ini yang memanfaatkan ketidaktahuan nasabah dan penyembunyian klausul penggantian asuransi hutang kartu kredit.

4. Surat kwitansi cicilan hutang dari klien ke pihak debt col pun banyak yang bodong alias buatan sndiri dan bahkan surat lunas pun dibuat sendiri dengan mengatasnamakan bank.

5. Bahkan dijakarta dan cimahi, saya menemukan kasus dimana ada 1 orang (cimahi) telah melunasi hutangnya 5 tahun lalu sebesar 10 juta kepada pihak kartu kredit BNI 46. Namun bulan agustus 2009, dia didatangi oleh debt coll dan memaksa meminta surat lunas dari bank tersebut. Kemudian bulan september 2009, dia didatangi lagi oleh pihak debt col yang membawa surat tagihan sebesar 10 juta! Dua kali lipatnya. Akhrnya dia terpaksa membayar karena mengalami kekerasan dan tindak pidana serta ketakutan. Dari info yang saya dpt, kemungkinan ada permainan antara orang IT bank penerbit kartu kredit dan pihak debt coll untuk memanfaatkan kebodohan masyarakat. Kasus kedua dialami oleh teman saya sendiri dijakarta. Pada tahun 2005 dia sudah melunasi hutang sebesar 3 juta ke kartu kredit mandiri di tahun 2007. Lalu dia tidak memperpanjang kartunya lagi alias berhenti menggunakan kartu tersebut. Sehingga otomtatis dia tidak menerima kartu perpanjangan dan surat tagihan lagi. Namun tahun 2009 dia menerima tagihan lagi dan didatangi oleh debt collector mandiri dengan tagihan sebesar 6 juta! Dua kali lipat. Padahal tahun 2007 sudah dilunasi. Aneh memang. Apakah trend semacam ini sudah menjadi cara yang biasa dipakai oleh oknum bank kartu kredit dengan para debt collector di Indonesia? Membuat rakyat jadi miskin, padahal hutang kartu kredit sudah ditanggung penuh oleh asuransi visa master.

6. Dari informasi yang saya dapat dari mantan orang kartu kredit standard chartered bank , bahwa perusahaan2 debt collector itu tidak ada yang memiliki izin/legalitas sama sekali. Alamat kantor dan nmr telponnya pun tidak pernah jelas, apalagi struktur organisasinya. Karena dinegara manapun didunia, tidak boleh ada perusahaan yang diberi ijin untuk menagih hutang. Jadi jika kita atau polisi mau mendatangi perusahaan2 debt coll ini berdasarkan info dari masyarakat, maka tentu orang-orang debt col itu akan lari dan akan pindah alamat dan kantornya.

7. Dari sudut pandang hukum , kartu kredit adalah lemah karena tidak ada undang-undangnya dimanapun karena sifatnya yang konsumtif dan bunga tinggi serta banyak klausul-klausul yang disembunyikan dari para pemegangnya yang justru bisa melindungi para kliennya. namun tidak dikatakan secara jujur jadi klien banyak dibodohi.

8. Kesalahan berikutnya dari pihak bank adalah dalam cara memasarkannya, dimana sebenarnya yang boleh memiliki kartu kredit bukan sembarang orang namun orang yang sudah mapan. Namun dalam sepuluh tahun terakhir justru sebaliknya, banyak kartu kredit ditawarkan dengan mudah dengan persetujuan yang mudah. Akhirnya orang yang belum mampu, dapat memiliki kartu kredit yang akan berakibat pada banyaknya hutang macet pada kartu kredit. Dan ditambah lagi, jika seseorang telah memiliki 1 kartu kredit maka dia akan mudah memiliki kartu kredit dari bank lain dengan limit yang lebih tinggi dan banyak. Sehingga jika seseorang punya 1 kartu, maka dia akan ditawari dari bank lainnya. Padahal semestinya kartu kredit menganut azas kemampuan diri nasabah ketika menawarkan. artinya jika nasabah sudah memiliki 1 kartu kredit maka secara akuntansi dia tidak boleh menambah kartu lainnya karena pasti akan tidak mampu. Ditingkat sales kartu kredit pun terjadi jual beli database pemegang kartu kredit dalam jumlah banyak, sehingga orang yang sudah punya kartu kredit akan ditawari kartu kredit dari bank lain lagi dengan limit yang lebih besar dan dengan tingkat approval yang tinggi dari bagian verifikasi bank. Sehingga dari sinipun terlihat bahwa pihak bank memberikan kontribusi besar diawal terhadap terjadinya kredit macet.

9. dari semua ini, maka dapat disimpulkan bahwa yang membuat macet hutang kartu kredit adalah pihak bank sendiri. Dan kenyataan yang didapat dilapangan, kasus premanisme yang dilakukan oleh para debt coll terhadap klien2 kartu kredit yang macet sudah tidak manusiawi lagi. Disini rakyat tambah menjadi miskin, dan menderita. serta ketakutan. Dan banyak pelanggaran hukum yang berada pada sisi debt col bila kita mau mencermati, mulai dari soal ijin perusahaan, legalitas, alamat perusahaan, nmr telpon, dan sebagainya. Dan debt col ini sebenarnya menagih hutang yang sudah dilunasi oleh asuransi visa master. Jadi uang yang didapat dari masyarakat dipakai sendiri oleh oknum bank dan debt col dengan mengatasnamakan pihak bank. Perlu diketahui bahwa hutang kartu kredit dan KTA /kredit tanpa agunan memiliki sifat berbeda dengan hutang-hutang lainnya. Pertama karena sifatnya tanpa jaminan maka tidak ada ikatan pada nasabah untuk melunasi jika tidak mampu membayar bahkan ada didalam klausulnya. Kedua, hutang kartu kredit tidak diwariskan , alias tidak dapat ditagihkan kepada anggota keluarga yang lain. Yang justru dalam kenyataan, para debt col memintanya pada anggota keluarga yang lain. Ketiga, saya berharap bahwa POLRI akan menindak tegas premanisme semacam ini secara proaktif dan bukan berdasarkan laporan/delik aduan saja. karena bila kita lihat , sudah sejak dulu masyarakat diperlakukan seperti ini dan kita bisa bayangkan sudah berapa biliun uang rakyat diambil oleh debt col yang notabene adalah premanisme dan oknum bank., sehingga rakyatlah yang memperkaya debt col dan oknum bank itu. Mungkin ada beberapa kekurangan dari hasil investigasi saya ini, namun inilah semua yang saya dapatkan dari investigasi dilapangan selama 1 tahun. SEmoga bermanfaat buat POLRI dan dapat melindungi rakyat yang sudah susah hidupnya sehingga tidak diperas dan ditindas oleh para debt col dan oknum bank. Padahal uang itu tidak disetor ke bank , melainkan kepada oknum bank yang bisa mengeluarkan kwitansi resmi dari bank. dan surat lunas dari bank. Bahkan ada yang mengeluarkan kwitansi bodong alias palsu serta surat lunas buatan sendiri yang seolah2 dikeluarkan oleh bank. Sekian dan terima kasih. Dan semoga tidak ada pejabat yang membekingi para debt collector kartu kredit dan KTA. Demi menumpas penghisapan terhadap rakyat yang sudah tidak mampu.
(Menurut informasi dari seorang teman yang telah meneliti juga masalah debt collector dan pelanggaran undang-undang perbankan oleh bank-bank di Indonesia dan BI itu sendiri, jumlah perputaran uang kartu kredit adalah sebesar Rp. 162 triliun, dan yang macet tahun ini adalah 8% nya atau sekitar 15 triliun rupiah, yang ditagihkan melalui debt collector namun tidak disetorkan kepada bank namun ke kantung2 pribadi pejabat bank dan pejabat2 lain serta para debt collector itu sendiri. Bayangkan mereka ambil uang rakyat segitu banyak tuk mereka nikmatin dan sebenarnya mereka tidak berhak menerima uang itu) Kasus century belum ada apa2nya, makanya banyak pejabat yang jadi pembeking debt collector kartu kredit Pecat saja tuh pejabat. Sudah bukan zamannya cari uang dengan memeras rakyat dan membodohi rakyat . Kapan rakyat bisa makmur kalo begini, orang diperas terus…kayak zaman penjajahan aja…


SUMBER :
Quote:http://ragamjasano1.blogspot.com/201...tu-kredit.html

TANGGAPAN PEMIRSA :
Quote:http://priyadi.net/archives/2011/04/...u-kredit-anda/

..

nice info gan, menambah pengetahuan utk adu argumen sm pihak bank & menghajar balik para debt collector
Bagus neh ingpho..

Berarti ane nggak takut lagi kalo mau buat CC...
nice inpoh gan
thx gan, ane baru dpt 2 kartu sekaligus nih dr mandiri, hrs ati2
ane gak punya kartu kredit gan, bahkan ATM isinya ane minus
miskin kadang menyenangkan juga ya

SUNDUL SUNDUL SUNDUL !!!

nice info gan
thx buat infonya gan
kebetulan ane lg ngajuin kartu kredit
agan monster cookie sory ni klu blh ane sedikit comment

klu bisa ksh bukti misalnya pasal2 atau klausul2 itu dr mana yg menyatakan kalau tagihan kartu itu dibayar/di asuransikan hingga dibayar sm visa/master, supaya agan2 yg di dtgin debtcoll bisa ksh bukti ke debtcol itu...
jadi para debcoll itu ga bisa jawab karena ada bukti kuat..
Quote:Original Posted By boyzone85
agan monster cookie sory ni klu blh ane sedikit comment

klu bisa ksh bukti misalnya pasal2 atau klausul2 itu dr mana yg menyatakan kalau tagihan kartu itu dibayar/di asuransikan hingga dibayar sm visa/master, supaya agan2 yg di dtgin debtcoll bisa ksh bukti ke debtcol itu...
jadi para debcoll itu ga bisa jawab karena ada bukti kuat..


Ane juga tanya hal itu gan. Ragu juga seberapa besar tagihan kartu yang diasuransikan itu...
nice info gan tapi ane uda trauma sama kartu kredit.
Nice info Gan. thanks.
info bagus nih
bikin cc ah
waduhhhh dulu pernah gawe di bank, for the record memang di asuransikan tapi hanya untuk kejadian luar biasa. misal si org yang punyanya meninggal atau cacat seumur hidup yang mengakibatkan tidak mampu membayar lagi. trus soal konsumsi kartu kredit memang di hitung dari nominal pendapatan si pengaju. misal gaji kita 2 jt mau ngajuin kartu kredi yang limitna 5 juta dijamin pasti di tolak. kalau bisa sampe lolos ada beberapa kemungkinan kecurangan misal= penipuan slip gaji, serta nama karena setiap org yang mengajukan kartu kredit pasti akan di check dulu nama dan tanggal lahirnya di Bank Indonesia. kalau si pengaju punya record yang bagus pasti lsg approve juga sebaliknya dan yang parahnya lagi si "penjaja kartu kredit" yang umumnya wanita muda merayu dengan segala tipu daya.

soal debt collector beberapa bank tidak serta merta memberikan tugas penagihannya ke outsource.. tmn ane debt coll lsg dari banknya jadi sistem penagihan ada 3 tahap :
1 front end nah debt coll ini masih baik cuma bertugas mengingatkan bahwa kita punya hutang yang harus di bayar.
2. back end naah debt coll ini setengah galak tapi masih kerja di bawah bank lansung walapun statusnya kontrak tugas back end ini diberikan kepada nasabah yang suka mangkir dan selalu mencari2 alasan(beberapa pihak bank selalu memberikan opsi bagaimana menyelesaikan hutangnya entah itu diberikan perpanjangan masa hutang atau pemberian insentif pengurangan semua ada mekanismenya namun langkah terakhir ialah pemberian opsi lelang dan penagihan paksa)sebenernya ga ush di tagih juga bisa namun nama anda selamanya akan HITAM atau tidak bisa lagi berurusan dengan pihak bank manapun di dunia karena record nama anda dan tanggal lahir anda di tandai di bank indonesia(kecuali anda masak bubur merah untuk ganti nama)
3. naahh yg ketiga ini yg baru bener2 di berikan ke pihak luar.. mungkin karena bandel yah hahah jadi cerita2 menyeramkan ttg debt coll itu seram disana


CMIIW

intinya mah.. kalo mau ngutang ga siap bayar jangan punya kartu kredit itu bukan untuk konsumtif namun bersifat emergency misal butuh dana untuk rumah sakit atau modal dagang yang returnnya cepat dan bayarlah tagihan kartu kredit minimal 70% dari jumlah tagihannya jangan di tagihan minimumnya

Kartu kredit sebaiknya digunakan sbagai pengganti cash saja untuk keamanan.
Cc emng brengsek
nais tips gan.
Ane dari dlu sama sekali ga berkeinginan punya kartu kridit
soalnya asuransi itu ane pernah ngobrol sm slh satu petinggi bank gan yg uda kerja 15 tahun.. kalau menurut org itu visa/master itu cuma sbagai alat kerjasama maksudnya gini gan, bank2 di indonesia kan belum di akui di dunia jadi dgn kerjasama dgn visa/master cc bank indo bisa di pake di luar.
jadi bank2 hanya mengasuransikan cc yg di approve ke BI,dan BI akan mengganti maximal 30% dr limit

itu info yg ane dapet, bener gak nya ane ga paham juga.
nice share gan, jadi info penting buat bikin n make kartu kredit nanti