KASKUS

Poll: Tolong di Bantu yaaa.. menurut agan2 ini TS nulis apaan sih??

This poll is closed View Polling Result
Cerita Harian a.k.a diary 57% (20 votes)
Cerita Lucu a.k.a Komedi a.k.a Lawak 20% (7 votes)
enggak tau apaan ya?? 23% (8 votes)

Grin Bebe oh bebe.... [ Real Life Story ]

First....

Very Big Hug and Really sorry.....

Halloo agan2 sekaliann... lama tak Jumpaaa....
Ane minta maaf dolo deh, udah berbulan2 ga ngelanjutin therad ane... Setahun ada kali yaaa...
ane minta maap Banget...... Ada bnyak kerjaan lain,, syuting, rekaman, pemotretan, dan lain2nya berbau selebritis...

Ga kok,, Joke aja..... ane Sibuk Kuliah tapi masi juga belom lulus kasian banget kan ane gan??

Jangan Khawatir, cuz I'm Back... Mean Really really Back ( sok Inggris ) Dan bakal ngelanjutin Kisah Hidup Gw.... Yg sempet terputus....

Buat yg Belom pernah kenal atao belom tau thread ane,, Bisa chek... di thread lama... Lama banget malah...

Abis ini ane lanjutin Ceritanya...
Flash back dolo, atau intoduce lagi.....

klik dsini yaa
http://old.kaskus.co.id/showthread.php?t=13977286


Grin Bebe oh bebe.... [ Real Life Story ]

Bismmillah....
assalamualaikum para Mimin dan Momod,, agan dan sista

permisi,, sebelumnya..ane mohon izin bagi cerita di mari ya di porum paporit ane
Sekalian Mohon saran and Bimbingannya soal penulisan
soalnya ane bener2 masi nubie .. niaje thread pertama ane gan harap maklum yee klo berantakan,,
mudah2an ada yg berkenan meluangkan waktunye mbaca ni thread yee syukur2 ada yg suka ama crita ane amien

LET'S BEGIN (bener ga tuh?? )
Self Introduction (nah lo )


Nama gw bebe (sebut aja gitu,, klo identitas asli kebongkar bisa brabee... ) anak ke-2 dari tiga bersaudara.. sodara dan sodari mksdnyaaa.... kaka gw cew, ade gw cow... yah, posisi yg bener2 ga enak secara mulai ortu gw merried pengennya punya anak cowo, nah keguguran lah si kaka gw (sebut aja buyung ) padahal anak laki ni,, ya iyalah namanya aja udah buyung
trus, emak gw rehat 1 tahun buat hamil lagi, ni anak pertamanya kaka gw yg skrg ni.. si rere (bukan nama sebenernya) kek korban2 kriminal di tipi2...
Jadilah dia anak kesayangan karena dia cucu pertama, secara emak gw anak pertama di keluarga yg SUPER BESAR itu, punya adek 10 orang... 6cewe dan 4 cowok...
Kaka gw si Rere jadi cucu pertama, Mata sipit, kek garis, kulit putih, nah pipi kek bapao, tau pilem bo-bo-ho ga? pernah liat seri yg ada ank cewenya yg demen ama si bo-bo-ho, kek gitu deh kurang lebih si Rere...
Tapi sekarang... Beuuhhh...
Sama aja engga dink, JOKE....
Cakep dah kaka gw skrg
bayangin Masa kecil si rere, banyak yg nyayangin... cucu pertama, cakep.. lucu.. bah dimanja lah pokoknya berbusa

Rere umur 9 bulan, emak gw hamil lagi secara jaman dulu KB belum terlalu dipercaya dan belom terlalu berpengaruh, jadi emak gw ga ikutan pake KB (alibi ni yg ini mak gw critanya ) palingan emak ama babe emang ngebet pengen punya anak cowo..
nah, bulan juli tahun 1989 lahir lah gw
tahun gitu kan USG masi belom ada kata emak, klopun ada g bakal di USG soalnya pasti mahal
kata emak proses kelahiran gw lamaaaaaaa.. masuk RS jam 11 malem ntuh ya, gw Lahir baru jam 10 pagi
setelah babe gw ga tidur semaleman, sambil harap2 cemas... menunggu "PUTERA" nya lahir., dipanggil lah sma si suster

" Bapak Didin " kata si suster
" YA, Saya sus !! " Babe langsung nyamperin suster sambil Deg2an
" selamat pak, PUTERI nya sudah lahir"
" HAH, PUTERI lagi sus?? " Babe gw agak waktu denger si anak yg semalaman bikin dia ga tidur, bikin cemas, diharep2in ternyata LAGI...
" iya,, tapi puteri bapak masi dalam kondisi lemah, sekarang ada di ruang intensif dan di INKUBATOR (bener ga ya? ) istri bapak juga dalam keadaan sehat, tapi masih dalam kondisi lemah juga "
Mendengar kata inkubator itu mungkin Babe langsung Iba,sedih atau khawatir sma keadaan gw.. gw lahir belom 9 bulan soalnya..kata emak 8 bulan 10hari,,soalnya air ketuban mak gw keminum, katanya sih gituuu
" Terus anak saya sekrang ada dimana sus? " babe gw cemas juga sma gw ternyata, walopun gw anak perempuan LAGI, walopun gw bukan anak cowo yg dia harep2in.. Terharu gw denger crita emak gw
" Ada di ruang perawatan pak, masih di dlam inkubator.."
" Bisa liat ga sus, saya mau lihat puteri saya sus "
" Bisa pak, tapi dari kaca luar aja ya pak,, belum bisa masuk pak "
" Iya sus engga apa, yg penting bisa dilihat ya sus " ngarep banget babe
" mari pak, ikut saya "
Jalan dah babe gw sma suster, ke ruang intensif.. ngelihatin gw dari kaca,, terus mata babe gw berkaca2, air matanya jatuh,,sdikit demi sedikit, tapi ga berhenti henti..
liat gw yg kecil mungil, berat cuma 2,6kg dngn panjang cuma 47cm, kurus banget, ada selang di hidung & mulut gw bobo dalam kotak kaca yg ada lampunya...
Akhirnya, setelah ngeliat gw babe ngelihat kondisi emak gw yg katanya tidur, mungkin setelah bersusah payah ngeluarin gw, emak kecapean, belom lagi kena obat bius yg GA LOKAL maksudnya seluruh tubuh, jaman dulu kan belom ada bius lokal untuk daerah tertentu yg mau di "garap" dokter,,untuk proses penjahitan paska melahirkan gw secara normal

Normal si normal, tapi emak kehabisan bnyak darah, karena proses yg lama itu, dari semleman... babe ga pulang2 ke rumah, nungguin emak sma gw di RS, kasian babe, sampe akhirnya dibawain handuk sma baju ganti sama tante, adeknya emak.. 4hari babe di RS sma emak,
akhirnya boleh pulang,
Gw gimana?? gw belom pulang, karena masi harus dirawat dlam inkubator,, kondisi lemah banget .. tapi 3hari setelah emak gw pulang,gw boleh pulang

Gw pun pulang ke rumah Kakek - Nenek gw dijemput Babe sma tante,
'loh bukan emak yg jemput?? ' kan udh diceritain, emak gw masi lemah banget, ga boleh juga naek motor, nah babe kan naek V**PA, otomatis emak belom kuat mau jemput ane....

jgn kemana2 Gan, masi bersambung nii,,
langsung Update...

jangan Lupa ya gan,, ni juga ane makasi banget,, biar ga ilang nii, yg ga suka jgn yah


Grin Bebe oh bebe.... ( PART 1 ) W.H.Y ??

Berhubung Ane belom ngantuk dan Masi pengen cerita di mariii..
ane lanjutin ni ya gan ceritanya...
meskipun masi sepi2 aj,,masi belom ada yg view engk apa deh,
ane tetap semngkaa eh,, semangat

Lanjutannya ni gan,
Setelah ane dibawa pulang babe ke rumah Kakek, babe sma emak dulu belom punya rumah sendiri, masi ikut kake ama nenek,,
maklum anak pertama, kake sma nenek masi aga susah ngelepasinnya, belum lagi emak gw juga kerja, kasian kaka gw katanya enggak ada yg jagain,, masi 1 tahun gitu
tambah lagi lahir gw bebygirl ke -2
Lagian babe masi nabung,soalnya babe juga maunya langsung beli rumah pake duit nya sendiri kata babe ke emak gw, babe ga mau ngontrak,, lebih baek nabung buat beli rumah, beli kecil-kecil ga ngapa, yg penting punya dewe, kata babe gituu..

Dah ah, skip skip skip

Pas gw umur 7bulan, lagi lucu-lucunya ntuh
si emak hamil lagi 2 bulan set dah, padahal katanya jaga jarak dulu buat kelahiran, secara si rere kaka gw aja barusn bisa lari, tambah lagi gw masi ngerangkak, eh emak udah hamil lagi
nah lagi sore2, babe sama emak gw ngobrol-ngobrol

emak : Pah, ni seandainya ni ya, ntar yg lahir cewe lagi gmna pah?
babe : optimis lah mah, pasti cowo, kan udh bener bikinnya
emak : heh, serius ni mamah, klo cewe lagi gimana??
babe : yah mau gimana lagi, nyoba terus lah sampe dapet anak cowo
emak : enak aja ni klo ngomong, dikira gampang apa brojolin anak tiap tahun??
babe : ya kan ga tiap tahun ma, kan bisa 3 atau 4 tahun setelahnya, yang penting abis ini lahir, kita ikut program KB ma, jadinya ga terlalu mepet kelahirannya

Setelah percakapan itu, babe sma emak gw hepi hepi aja sama kehidupannya, punya 2 anak cewe, yg jaraknya mepet sambil nunggu kelahiran ade gw
Gw yang masih kecil ini yang baru mulai belajar diri sendiri, seolah-olah ngerti mau punya ade, dan gw kek ga terima mau punya ade lagi , jadi kek manja banget sma mereka, terutama babe gw secara emak perutnya udh mulai gede, jadi gw ga bisa di gendong emak melulu,
Parahnya lagi, pas abis ulang tahun gw yg pertama nih, emak nyetop asi ke gw tragis kan, jatah ASI yg harusnya ampe 2 tahun jadi disetop pas tahun pertama padahal gw masi pengen ne**n sma emak, jadi ganti susu formula kan ga enak
gw pun mulai males minum susu, dan sering demam akhir nya..

Suatu malem gw kena demam tinggi banget,, babe gw sampe panik sebenernya baru tadi pagi demamnya, tapi pas agak siangan turun demam gw, sorenya demam lagi sampe malem dan makin parah
Babe yg udh tidur, bangun buat ngecek gw pipis apa enggak sekalian gantiin kompres di kepala gw, eh pas di pegang gw panas nya parah banget, langsung aja bangunin emak
babe : ma, bangun ma, bebe demamnya makin tinggi ni,,
emak : loh tadi kan udh dikompres, udh turun..
babe : iya gtw ini, pas mau ganti kompres nya papa pegang kok tambah panas ni, bawa ke RS aja ya ma, papa siap2 dulu
emak : iya pa, mama ikut ya

abis gitu babe sama emak siap2in surat sma baju ganti buat gw sapa tau harus di inepin di RS
pas si emak mau makein jaket ke gw, emak tiba2 nangis kenceng, sampe 1 penghuni rumah gw pada kebangun, kake, nene, tante, semuanya deh pada kebangun, babe yg lagi ngeluarin VE**A nya langsung ke dalam rumah

babe : kenapa ma?? kenapa si histeris gitu
emak ga ngomong apa-apa cuma nangis sambil megang jaket yg mau dipakein ke gw,
kake : ada apa Din?
kake, nene, ikutan masuk kamar khawatir denger emak gw nangis se keras itu, berdiri di samping ranjang tempat gw bobo,

babe : kenapa sih ma? aku sampe lari2 dari depan nih,
emak :
babe : apa sih ma, jangan buat orang bingung ah, ayok berangkat
kake : berangkat kemana? jam 11 malam ini,,

tiba-tiba di tengah tangisnya itu emak ngeluarin kata-kata yg bikin orang serumah sahock
emak : bebe ga gerak pa, aku liatin dadanya pas masuk makein jaket, kok ga naik turun?? kok kaya ga bernafas,, aku gerak2in badannya, mau bangunin kok ga bangun pa...??
babe : ngomong apa sih kamu ma? jangan ngawur kamu..

sambil ngedekatin gw, babe megang kepala gw lagi, diem, ngeliatin dada gw juga, trs babe nempelin telinganya ke dada gw lama- lama air mata babe gw netes, emak makin kenceng

kake : kenapa sih Din?? bebe kenapa itu?
babe : ga bernafas pak, g ada nafas nya ini..
kake : kagets: kenapa bisa ga benapas bebe?

terus babe mulai niup2 mulut gw, ngasih pernafasan bantuan (CPR)
berulang2 sambil netesin air matanya, sampe ada 3 menitan, diulang2 terus sama babe, sampe akhirnya emak gw pingsan ga kuat setelah nangis kenceng, emak shock berat
terus babe megang tangan gw, dipergelangan tangan babe neken tangan gw, berusaha mencari denyut nadi gw, sampe tante gw ngomong

Tante : ka Didin, kita bawa ke RS aja ka,

Babe yang dari tadi sibuk sendiri, berusaha ngebangunin gw kaya langsung sadar, babe langsung makein jaket gw, makein sepatu gw terus gendong gw, sementara tante gw langsung ngambil tas bayi yg isinya baju gw,perlengkapan bayi sama beberapa surat,
Babe berangkat sma tante gw ke RS terdekat dari rumah kake, tante masi pake daster, sambil gendong gw dibelakang, babe udh ngebut
berhubung udh jam stengah 12, jalanan udh sepi

bersambung dulu gan,,,
mandi dulu ane yee.. heheheh

langsung ap-det ni...

Grin Bebe oh bebe.... ( PART 2) R.I.P Bebe

Babe : Sus, tolong anak saya sus demam tinggi sus,
Suster : kesini pak, dibaringkan di kasur sini
Dokter : Sejak Kapan Demamnya pak?
Babe : Tadi pagi pak, tapi siangnya udh turun, jadi saya kompres biasa,
Dokter : Sering seperti ini ya pak?
Babe : Anak ini emang sering demam Dok, tapi biasanya langsung ilang setelah kompres, tapi ini udh ga gerak sekarang Dok
Dokter : ......
Suster : Permisi ya pak, bapak tunggu di luar dulu
Babe : Anak saya kenapa Sus,
Suster : Sedang kami Tangani, bapak tunggu di luar dulu ya pak
Babe : tapi keadaan anak saya gimana sus??
Tante : ayok ka, kita tunggu di depan,

Tante langsung narik tangan babe sambil ngajak babe ke luar ruangan UGD itu, babe dan tante langsung nunggu di depan ruangan itu yg ada kursi panjang nya, 2 menit kemudian suster keluar dan nyamperin babe

Suster : Pak, mohon di isi dulu pak, untuk form dibawah ini pak
Babe : untuk apa sus??
Suster : ini prosedur Rumah sakit pak, untuk informasi dan administrasi anak bapak

Satu jam berlalu, belum ada kabar dari dokter maupun suster yg meriksa keadaan gw, entah apa yg terjadi di dalam sana, tiba2 kake sama om datang ke RS, waktu itu kira2 jam setengah 2 malam

Kake : : Gimana Bebe Din, apa kata dokter nya
Babe : Saya belum tau pak, dokter ga ngomong apa-apa
Kake : terus sekarang bebe nya dimana?
Babe : Masi di dalam pak, masi di tangani Dokter
Sambil nyodorkan sebotol air minum ke babe gw,
Kake : kamu minum dulu Din,
Babe : iya pak, makasih pak...

Dua jam udah berlalu, akhirnya suster kluar dari ruangan, dan memanggil babe, babe langsung bangun nyamperin suster, kake, tante sama Om ikut dibelakang Babe..

Babe : gimna keadaan anak saya sus,
Suster : Anak bapak dipindahkan ke ruang perawatan pak, jadi bapak mohon isi informasi lain lagi ya pak, ini pak..
Babe : Saya boleh lihat anak saya sus?
Suster : boleh pak, nanti saya antarkan bapak, mari pak,
Babe : ayok pak, Im, Sir,

Lorong panjang, dan jauh dari ruangan rawat inap, yang pasti berbeda dengan lorong ruang inap waktu emak melahirkan di RS ini, Kemudian mereka berhenti di depan sebuah ruangan yang bertuliskan 'ICU' kemudian suster mengambil beberapa baju yg ada gantungan ruang tersebut, menyerah kan dua lembar pakain berwarna biru muda ke babe dan tante gw ( mungkin dipikir tante istri babe, soalnya dari awal nemenin babe )

Suster : Silahkan dipakai dulu pak, sebelum masuk..
Tante : kok cuma 2 sus? ini bapak sama adik saya juga mau lihat
Suster : iya bu, nanti gantian ya, gak bisa sekaligus masuk bu, berdua dulu, nanti boleh lihat kok, setelah ibu sama bapak
Kake : Masuk aja dulu, nanti bapak gantian abis kalian

Diam, hening, cuma kedengeran bunyi alat-alat yg mirip komputer 'tit..tit..tit..' dan gw terbaring dalam kasur kecil tanpa pakaian, (sorry kalo BB ) dengan selang pernafasan.. dan sepasang alat mirip koyo berkabel dipasang di dada gw,, perlahan-lahan babe
kemudian babe netesin air matanya lagi.. tanpa suara.. tante pun ikut disebelah babe, lalu babe nyium kening gw sambil mengelus rambut gw,, mencium kening gw berkali-kali

Babe : "Cepat sembuh ya nak, anak papa harus kuat "

bisik babe gw perlahan di telinga gw, lalu beliau menghapus air matannya, tante pun makin melihat babe gw yg berusaha menguatkan dirinya,, Kake dan om bergantian masuk melihat keadaan gw, Ketika di dalam kake masuk dan membacakan doa di sebelah gw, lalu ikut mencium gw..

Kira-kira pukul stengah 5 Pagi, dokter menghampiri Babe dan tante gw
Dokter : Bapak didin?
Babe : Iya Dok, saya Didin ayahnya Bebe Dok.. anak saya sakit apa Dok
Dokter : Begini pak, anak bapak mengalami STEP /STUIP
Babe : apa itu Pak dokter? Saya enggak paham maksud dokter
Dokter : Ini Demam tinggi yg biasa nya menyerang Bayi dan Balita, tapi sudah lewat mas kristis nya..
Babe : Terus sekarang gimana anak saya pak?
Dokter : , selain Step anak bapak juga mengalami ganggun pernafasan, Sebelumnya saya mau tanya apa ada riwayat keluarga yg mengalami gangguan pernafasan?
Babe : Saya sendiri Dok, Saya punya Asthma, tapi anak saya enggak kenapa- kenapa kan dok?
Dokter : sudah lewat masa kritisnya pak, besok klo demamnya sudah turun sudah boleh dipindah kan ke ruang perawatan biasa,
Babe : alhamdulillah, kalo begitu terimakasih ya dok
Dokter : Sama-sama pak, kami mengusahakan yang terbaik, sambil berdoa ya pak bersama keluarga, semoga lekas sembuh
Babe : amien, sekali lagi makasih ya pak dokter..

Dokter kemudian berlalu, meninggalkan Babe, saat itu tante tertidur dikursi, Babe ngelihat mungkin ga tega mau bangunin.. Kemudian Babe ke mushola dan solat subuh disitu,, Paginya, sekitar pukul stengah 8 emak datang ke rumah sakit sama Rere kaka gw, diantarin om. Emak bawain beberapa Baju, jaket, peralatan mandi dan rantang berisi makanan, untuk Babe sama tante, stelah makan, tante pulang barengan om, tinggal Babe, emak, sama rere di rs nemenin gw.

Harusnya sore ini gw udh bisa di pindahin ke ruang rawat inap biasa, tapi karena keadaan gw belum begitu baik, jadi gw nginep semalem lagi di 'ICU' dan besok sorenya begitu udh agak baikan gw di pindahin ke ruang inap Balita dan anak-anak.Sampe 6 Hari gw nyusahin Babe sma emak di RS, akhirnya gw boleh pulang sama dokter, Babe seneng luar biasa, gw pun disambut oleh keluarga gw..

Tapi kebahagian itu ga berlangsung lama. Lima hari setelah gw pulang ke rumah, gw ga Demam lagi, tapi kali ini gw Kejang-kejang..
setalah kecapean main sma kaka gw si rere, gw jatuh kelantai..
Enggak ada yg nemuin gw pas kejang-kejang itu, Emak Babe pada kerja, kake juga kerja, nene sma 2 tante gw lagi masak di dapur,, dan om sma tante gw yg lain ada yg kerja dan sekolah.

Tante : "ade bebe nya mana?"
Rere : "Bobo adena dilantai, tadi lali-lali, tape.." (bobo ade nya dilantai, tadi lari-lari, cape )
Tante : owh..
Tante : "HAH? bobo dilantai??" tante gw langsung lari ke ruang tengah nyari gw, pas itu gw udah berbusa2 mulutnya karena kejang,, dan gw udh ga bernafas...

Karena Panik, Tante langsung manggil nene dan adiknya tanyte yg satu lagi, trus nyuru adiknya pergi ke telfon koin buat nelfon emak gw dikantor . Pulang lah emak gw, dari kantor minta izin sma bos nya, dan langsung naik angkot ke kantor babe,, dari kantor Babe langsung balik kerumah naik VE**A nya,,
Sampe dirumah, emak gw langsung pingsan, liahat gw udah Pucat, dingin dan mulut gw banyak, waktu itu 1 kampung rumah langsung tahu klo gw kejang2 dan ngeluarin dari mulut gw, otomatis kake gw dipanggil sama tetangga untuk pulang, kake juga langsung pulang ke rumah untuk memastikan berita yg dibawa tetangga nya. Sampai di rumah pun keluarga semua pada kumpul, om tante, pada izin sekolah langsung pulang ke rumah

Babe speechless liat gw yg udh kaku, dingin, tak bernafas, dan kali ini mengeluarkan dari mulut gw, emak gw sampe teriak2 histeris, kasian emak waktu itu hamil gede, dan shock liat keadaan gw yg terbujur kaku di ruang tengah. Kemudian tetangga sebelah rumah memanggil mantri yg ada di dekat kampung, Mantripun datang, memeriksa denyut nadi gw, membuka mulut gw, memeriksa pupil mata gw yg udh ga bereaksi kena cahaya, kemudian dia berbisik ke Kake gw, Lalu kake ngedeketin gw disebelah babe, meletakan tangannya di mata gw yg setengah terbuka, sambil munutup dan merapatkan kedua mata gw kemudian berbisik di smping kepala gw,

Kake : asyhadu an-laa ilaaha illallaah, wa asyhadu anna muhammadan rasuulullaah..... Inalillahiwainai'laihirojji'un

Semua keluarga yg ada dirumah, dan beberapa tetangga, serta mantri yg juga hadir, sontak mengucapakan doa yg sama yg kake ucapin
" Inalillahiwainai'laihirojji'un "

Kake kemudian manggil om gw yg nomor 8 untuk pergi ke pasar seberang kampung, untuk beli kain kaffan, dan beberapa sabun dan kapur barus, lalu kemudian memanggil om yg lainnya untuk ke rumah pak RT untuk masang bendera dan mencari lahan kubur, karena masi jam 11 pagi, mungkin pikir kake masi sempat gw dikubur sore ini.

Gw pun dimandikan pukul 12 siang, setelah sholat dzuhur sekaligus semua keluarga langsung 'Menyolatkan' gw.
sambil menunggu sebagian keluarga laiinya yg tinggal di daerah lain luar kota, para pelayat berdatangan ke rumah kake.

Sekitar pukul 2 siang, entah apa yg ada dipikiran babe gw, yg saat itu masih kosong dan shock, babe kemudian membuka kerudung yg menutupi wajah gw, sambil mencium, babe kemudian menekan dada gw, kemudian memberikan CPR lagi, sambil berulang kali, sampai keluarga yg lain Iba melihat keadaan Babe yg klihatan belum mengikhlaskan kepergian gw, lalu kake menarik babe perlahan

Kake : sudah Dien, di ikhlaskan bebe pergi ya
Babe : ... ..

Kemudian Babe berontak, stelah ditarik perlahan oleh kake, babe memukul2 lagi bagian dada gw, bahkan babe mebongkar Kain Kaffan yg udh rapi membungkus gw, sambil sedikit berteriak

Babe : mana bisa dia bernafas, sesak gini,

Haru banget situasi saat itu, lalu kemudian babe sekuat tenaganya berusaha membangunkan gw, sambil terus memberikan CPR, Sekitar 10menitan tidak ada org yg berani menarik babe pergi dari gw. Semua keluarga hanya menagis, bahkan nene sma tante sampe lari ke ruang tamu, ga tahan melihat kondisi babe gw yg masi ga percaya kalo gw udh meninggal, lalu babe kelihatan cape, dan mulai menyerah, dan melihat gw yg ga bergerak dan merespon.

Babe kemudian menciumi semua tubuh gw ( mudahan ga BB kan gw masi bayi 1 tahun ) terkahir, babe meletakan telinganya di dada gw,, babe langsung berhenti menangis...

bersambung dulu gan....
jgn kemana-mana langsung ap-det ni...

Bebe oh bebe.... ( PART 3 ) Belum Saatnya

Menghapus airmatanya, lalu menempelkan telinganya ke dada gw sekali lagi, terus langsung menggendong tubuh gw yg mulai kaku, mencari kunci VE**A nya, kemudian memannggil tante imah

Babe : im, ayok gendong bebe , aku nyalain motor dulu, kita ke RS sekarang!
Tante : Hah? kenapa ka Didin? Ngapain ke RS ka?
Babe : Ayok cepat, kita bawa bebe ke RS sekarang, itu tasnya sekalian bawa

Semua orang yang ada dirumah, melongo lihat babe gw yg seperti orang gila, memaksa tante imah untuk menggendong gw yg udh dimandikan, dan di Sholatkan. Seakan-akan gw cuma terkena demam biasa dan masi sempat tertolong di Rumah sakit. Dengan tangisnya, tante menggendong gw dalam pelukannya, masih dalam balutan kain Kaffan yg mulai terbongkar disana-sini. Melihat keadaan ini, Kake gw yang dari tadi khusyuk membacakan Surah Yassin disamping gw pun langsung berdiri.

Kake : "Din, Nyebut kamu din , Inget, Bebe sudah nda ada "
Babe : "BEBE BELUM PERGI PAK! DETAK JANTUNGNYA MASIH ADA!! ANAKKU NDA BOLEH PERGI!! "
Kake : "Astagfirullah Din, ikhlaskan bebe din, inget Din, Nyebut "

Beberapa orang dirumah, termasuk Pak RT dan sesepuh kampung, mencoba menghalangi babe gw kluar rumah, sambil mencoba merangkul babe, tapi babe tetap ngotot keluar rumah sambil menarik tante imah naik ke VE**A nya, tanpa pamit babe langsung menuju RS bareng tante imah, dan gw dipelukan tante imah, tanpa pakaian maupun jaket, hanya selembar kain kaffan yg menutupi tubuh gw.

Sesampainya di RS, babe langsung parkir di depan UGD, dan langsung mengambil gw dr pelukan tante imah, menggendong gw berlari masuk ke dalam ruang UGD.

Babe : "Sus, tolong anak saya sus, tolong sus"
Suster1 : "Disni pak, baringkan disini " suster membuka satu bilik gorden, dan mengisyaratkan babe untuk membaringkan gw disitu.
Suster2 : "Bapak tolong di isi dulu ini pak informasi dan administrasinya ya pak"
Babe : "loh sus, anak saya gimana keadaannya, kok langsung isi-isi surat, ditangani dulu sus anak saya! "
Suster2 : "iya pak, pasti kami tangani, tapi sebelumnya bapak isi dulu pak ya, ini prosedur rumah sakit "
Dokter : " kenapa sus, apa keluhan pasiennya?"
Suster1 : "pasien tidak bernafas dok, tidak ada denyut nadi dan badan pasien sudah mulai dingin dan kaku "
Dokter : " Bapak orang tuanya?"
Babe : "iya dok, ini anak saya, tadi sudah dimandiin dan dikaffain,karena udh ga bernafas dok, tapi tadi saya coba beri CPR dan saya pukul-pukul dadanya, terus saya tempelkan telinga saya di dadanya saya denger ada detak jantung dok, pelan tapi jedahnya lama "
Dokter : .... "Sus,(bla.. bla.. bla.. ga ngomong apa, pokoknya pake bahasa kedokteran kata tante )"
Suster1 : "permisi bapak,tolong bapak tunggu diluar, ini prosedur pak "
Babe : "tapi sus, anak saya.. Dok, gimana anak saya dok "
Dokter : " Bapak, silahkan tunggu diluar pak ya, sekalian bapak isi data-data dan formulir administrasinya pak, biar kami bisa melakukan yg terbaik untuk anak bapak, bapak sambil berdoa ya pak "

Babe langsung menuruti kata dokter, padahal dari awal babe udh panik dan ga mau dipisahin dari gw. Babe melangkah dengan lesu keluar UGD dan mengisi data dan berkas administrasi yg dari tadi dipegang tante. Pada saat mau mnyerahkan form dan berkas tersebut ke petugas jaga UGD, tiba-tiba babe di panggil oleh suster tadi, suster tersebut sedikit berlari menghampiri babe dan mengajaknya masuk lagi ke ruang UGD yg terpisah dari ruang yg sebelumnya. Namun babe tetap tidak diperbolehkan masuk, tapi dari situ babe bisa melihat gw dari kaca luar. dalam ruangan kaca tersebut ada 2 orang dokter, dan 3 perawat yg mengelilingi ranjang tempat gw berbaring.

Suster2 : "apapun yg terjadi, Bapak bisa melihat anak bapak dari sini saja ya pak, bapak tidak diperkenankan masuk, tapi bapak bisa terus memantau keadaan anak bapak"
Babe : " suster tolong usahakan yg terbaik buat anak saya sus, tolong selamatkan anak saya sus.. " sambil menangis, babe sedikit memohon kepada suster
Suster2 : "bapak sambil berdoa ya, ibu juga berdoa bu ya "

Suter tersebut berlalu ninggalin babe, terus babe kembali fokus melihat ruangan kaca tersebut, Babe dan tante ngelihat Dokter 1 mencoba menekan dada gw, berkali-kali sampai akhirnya, seorang perawat mendorong meja yg berisi peralatan seperti setrika dan layar monitor mirip seperti komputer kesamping ranjang gw, Lalu dokter menempelkan alat mirip setrika ke dada gw, tak ada reaksi dari gw sama sekali, sampai 4x alat mirip setrika itu ditempelin ke dada gw, akhirnya layar mirip komputer tersebut berbunyi dan menandakan ada reaksi dari jantung gw, kemudian 2perawat memasngkan alat bantu pernafasan di hidung dan mulut gw, lalu perawat lainnya menutup gorden didepan kaca tempat babe dan tante berdiri. Lalu seorang dokter lainnya keluar

Dokter2 : "Bapak orang tua nanda bebe? "
Babe : "iya dok, saya ayahnya bebe, gimana keadaan anak saya dok? kenapa kacanya di tutup? "
Dokter : " Bapak mohon bersabar, dan mengisi formulir lanjutan ya pak, anak bapak harus mendapatakan penangan khusus di tahap lebih lanjut, dan itu tidak dapat kami lakukan tanpa persetujuan bapak, Sus tolong berkasnya " Dokter itupun pergi ninggalin babe kembali masuk ke ruangan kaca tadi.
Suster3 : "Bapak tolong ini diisi secepatnya ya pak "
Babe : " Anak saya kenapa sus? maksudnya penangan lanjut gimna sus ? "
Suster3 : "Bapak tetap tenang ya pak, saya tidak ada wewenang menjelaskan, sambil di isi berkasnya pak, dan di tanda tangani ya pak"

Selesai menandatangani berkas itu, suster masuk kembali ke ruang kaca tadi, babe yg bersandar di dinding, langsung merosot ke lantai sambil menangis, tante berusaha menenangkan babe. sekitar 1 jam setengah,, akhirnya para dokter keluar, melangkah meninggalkan babe,, babe yg beranjak berdiri dari lantai, tak sempat mengejar dokter tersebut. Lima menit berselang, ranjang dorong gw dibawa keluar dengan sngat cepat dan tergesa2 dari ruang kaca tadi. Babe lagi-lagi ga sempat mengejar gw yg ada di ranjang itu.

Babe mungkin bingung mau ngapain, babe kembali duduk dilantai lorong UGD itu, kemudian seorang suster lain memanggil babe agar tidak berada di jalur cepat UGD, akhirnya babe sma tante keluar UGD, dan ternyata di luar UGD udah ada mama, kake, om dan keluarga besar lainnya. Babe langsung menghampiri emak, memeluk ema dan menangis, Suasana haru lagi-lagi menyelimuti keluarga gw. Tak ada 1 kata atau pertanyaanpun yg keluar dari keluarga gw, baik ke babe maupun ke tante yg dari tadi berada di RS ini.
Sepuluh menit kemudian, seorang perawat memanggil nama babe

Suster4 : " Bapak Diedien "


Bersambung dulu agan agan dan sista semuanya
Langsung Update nih..

Jangan kemana- mana ya

Bebe oh bebe.... ( PART 4 ) Mukjizat kah ini?

Semua keluarga menoleh ke arah suster tersebut, babe langsung berlari kecil nyamperin tu suster
Babe : " Ya sus, saya Didin, ayahnya Bebe"
Suster4 : " Bapak ikut saya ya pak, Dokter Fadli mau ketemu bapak "
Babe : " istri saya boleh ikut nda sus?"
Suster4 : "boleh pak, mari pak, bu ikut saya "

Babe ama emak ngikutin suster itu dari belakang, terus masuk ke-lorong yg menuju ruang yg sepertinya ga asing buat babe. Yap! Ruang ICU tempat kemarin gw barusan di rawat gara- gara demam tinggi. terus babe sma emak disuru duduk dulu, nunggu dibagian lobby ICU, ditempat kemarin juga, tempat yang sama waktu babe ga tidur semaleman nungguin gw di rawat di ICU ini. Babe sma emak nunggu di kursi panjang itu, terus suster itu datang barengan sma dokter yg di bilang tadi 'Dokter Fadli'

Dokter : " Dengan ayahnya bebe ya? " sambil mengulurkan tangan untuk salaman.
Babe : " iya dok, saya ayahnya dok, ini istri saya, ibu nya bebe " babe menyambut tangan Dokter Fadli sambil ngenalin emak gw.
Dokter : " mari pak, saya antar ke ruangan anak bapak "

Dokter lalu mengajak Babe sma emak ke sebuah rungan ICU lainnya, yg berbeda dari ruang perawatan gw kemarin. Tapi tidak mempersilahkan mereka masuk ke dalam. jadi pak dokter, babe sma emak berdiri diluar jendela kaca. Didalam kaca ada seorang bayi yg tidurnya dimiringkan membelakangi kaca, membelakangi babe sma emak gw. Ada guling kecil di taruh di punggung si bayi sebagai penyanggah, agar si bayi tidak tidur terlentang. Tujuannya agar si bayi tidak menindih dua buah selang yg terpasang dibagian belakang kepalanya.

Dokter : " itu Bebe pak, anak bapak dan ibu "
Babe : "....."

Emak langsung mendekat ke kaca, sambil mengamati bayi itu, mata emak berkaca-kaca dan emak mulai .. tak bersuara hanya terdengar isak kecil emak waktu itu, antara bahagia yg haru karena gw ternyata masih hidup, gw masi sempat tertolong dan sedih, karena ngelihat kondisi gw yg waktu itu bener2 mengerikan, tak berambut dan berbagai macam peralatan dokter terpasang ditubuh gw, terutama yang paling menonjol, selang yg terpasang di bagian belakang kepala gw.

Dokter : " bebe mengalami NDE atau biasa kita kenal Mati suri "
Babe : "......"
Dokter : " untung bapak didin melakukan beberapa pertolongan terhadap bebe dalam waktu yg tidak terlalu lama setelah rentang kematian surinya, dan langsung membawa bebe kemari, beruntung sekali bebe punya ayah seperti bapak yg mengupayakan berbagai cara untuk menyelamatkan nyawanya "
Babe : " kira-kira apa penyebab mati suri nya anak saya dok " sambil terisak babe mulai bicara.
Dokter : " Menurut catatan kami di rumah sakit ini, anak bapak seminggu yang lalu terkena STEP/ STUIP dengan demam yg tinggi, itu salah satu faktor penyebabnya pak, "
Babe : "ada penyebab lainnya dok? " babe mulai menelusuri penyebab kajadian ini
Dokter : " anak bapak juga mengalami gangguan pernafasan, dan dalam kondisi yg belum stabil mungkin anak bapak kecapean yg mengakibatkan dia kejang seperti epilepsi, tapi tidak ada demam "
Babe : " jadi anak saya kena epilepsi juga dok? " Babe mulai khawatir mendengar penjelasan dokter Fadli "
Dokter : " alhamdulillah tidak pak, kami sudah melakukan test, tapi kejang-kejang ini merupakan kelanjutan dari Demam tinggi nya, atau STEP/STIUP nya kemarin pak " jawab dokter Fadli meyakinkan.
Babe : " terus kenpa ada selang di kepalanya dok? apa yg terjadi dengan kepala bebe? apa dia mengalami benturan atau hal lainnya dok sampai harus dipasangi selang di bagian belakang kepalanya?"
Dokter : " tidak ada benturan pak didin, Tapi waktu proses kejang berlangsung,bebe kehilangan sebagian oksigen di bagian otaknya, itu yg mengakibatkan otaknya berhenti bekerja dan mati syaraf, dan fungsi selang yg dipasang dibagian belakang otaknya ialah untuk menyalukarkan oksigen secara langsung ke otak nya, agar otaknya bisa menerima oksigen dengan baik dan bisa bekerja normal lagi."
Babe : " tapi anak saya sudah ngelewatin masa kritisnya kan dok?" babe mulai resah dengan penjelasan dokter.
Dokter : " alhamduliilah semuanya berjalan dengan baik pak, kita berdoa sama-sama ya pak, semoga bebe kuat dan lekas sembuh "
Babe : " Amien Ya ALLAH, terimakasih pak dokter " babe mulai lega mendengar pernyataan dokter Fadli.
Dokter : " Tapi ada 2 kemungkinan yg bisa terjadi setelah bebe sembuh pak, dan kami dari pihak dokter dan rumah sakit telah mengupayakan yg terbaik agar kemungkinan yg terjadi ialah kemungkinan yg paling baik " dokter sedikit khawatir menjelaskan ini ke babe sma emak.
Babe : "kemungkinan apa dok? " babe yg semula mulai tenang, menjadi khawatir lagi..
Dokter : " yang pertama mungkin bebe bisa sehat secara total, tanpa ada kelainan. Dan yg kedua bebe bisa juga sehat tetapi tidak normal seperti anak-anak lainnya " terang dokter Fadli
Babe : "maksudnya tidak normal gimna dok?" babe bener-bener shock mendengar pernyataan dokter barusan.
Dokter : " bebe bisa jadi mengalami kelumpuhan otak, atau keterbelakangan mental " dokter menerangkan secara halus.

emak yang sedari tadi menyimak pembicaraan babe sma dokter sambil terus melihat ke arah gw didalam ruangan kaca itu, langsung berbalik menghadap babe dan dokter, air mata emak tumpah tak tertahan kan lagi. Babe pun langsung merangkul emak, sambil ikut pula menangis,

Dokter : "kami telah melakukan upaya terbaik kami untuk menolong bebe, kita sma- sama berdoa agar bebe diberikan yg terbaiak oleh yg di Atas ya pak, bu... " Dokter Fadli sepertinya ikut bersedih melihat Emak sama babe yg shock menerima pernyataan yg barusan dokter berikan sendiri
Dokter : " Saya pribadi akan terus memantau perkembangan bebe, selama bebe dirawat disini,, dan saya pasti langsung menyampaikan perkembangan bebe pada bapak dan ibu.. saya permisi dulu pak, bu... " dokter Fadli lalu menjabat tangan emak dan Babe gw, lalu meninggalkan mereka berdua di depan ruang kaca itu...

Mungkin ini menjadi hari yg bener-benar kelabu untuk Babe sma emak gw, Setelah gw berhasil melewati masa kematian a.k.a Mati suri, mereka harus menerima kenyataan yg bener-bener membuat mereka shcok tentang kemungkinan yg bisa terjadi setelah gw sembuh nanti..

Bersambung dulu gan, sis...
langsung ap-det lagi abis ni stay yaa

Bebe oh bebe.... ( PART 5 ) Super Hero

udah Cukup Kah Terimakasih kita untuk kedua oranga tua kitaa?? Sory klo OOT dikit.... Lanjutin lagi yaa


Sekitar dua belas hari keberadaan gw di rumah sakit, demi perawatan paska NED a.k.a mati suri yg gw alami, cukup membuat lelah dan menyiksa keluarga gw, terutama emak ama babe, karena mereka secara bergantian ngejagain gw di Rumah sakit. Selain itu mereka juga seperti pindah tempat tinggal dan tempat tidur ke RS untuk merawat gw yang masi dalam proses pemulihan.

Tiga hari paska mengalami NED a.k.a mati suri, gw belum bangun dan belum makan apa-apa selain makanan yg dimasukin lewat selang infus. Terang aja emak ga bisa kerja, karena ga tega ngeliat gw mesti terbaring lemah sendiri di ruang ICU.

Intinya emak izin 3hari dari kantor supaya bisa nemenin gw, padahal sebenernya nene sma tante imah bisa aja jagain gw tiap hari di RS, tapi ema tetap ngotot kalo mesti emak sendiri yg ngejaga gw, paling enggak sampe gw sadar dari kritis, kata emak.
Babe juga kerjanya jadi ga full, yang biasanya babe berangkat kerja jam 7pagi terus pulang jam 4 sore, jadi berubah berangkat jam stengah 8 dan pulang jam 1 siang, dihitung-hitung ya cuma setengah hari kerja. mungkin bos mereka di kantor masi bisa memaklumi karena kondisi gw yg bener-bener menghawatirkan.

Bos emak aja ampe 3x nengokin gw di RS, sementara bos babe 2x nengokin gw. Bos mereka baik banget sama emak babe, selain dikasi Izin, emak juga dibantu sedikit soal biaya keungan untuk administrasi di di RS ini. Lain bos emak, lain Bos nya Babe, klo bos nya babe emang ga bantu secara mentah sih, tapi beliau yg mindahkan gw dari ruang Inap kelas 3 yg berisi 6 balita, ke ruang inap kelas 1 yang isinya cuma 2 balita, otomatis ruangan ini lebih luas dan cuma ada dua keluarga di ruangan ini.

Cuma ada keluarga gw sama keluarga pasien lain nya di ruangan ini. Privacy nya juga jadi lebih nyaman, karena ga terlalu rame kaya waktu hari pertama gw dipindahin dari ruang ICU ke ruang rawat Inap. Emak sampe ga bisa istirahat. Bayangin aj 1 ruangan isi 6 ranjang balita, belum lagi cuma ada 1 kursi tunggu, dan 1 kamar mandi. Jadi kalo misalnya yg nungguin si balita org tuanya lengkapa, ibu bapak, jadi ada 6pasang suami istri dalam 1 ruangan.

Kasian emak waktu hari pertama gw pindah ke ruang Inap tuh. untungnya ga sampe nginep di ruangan itu, sorean jam 4 pas jam besuk, bos kantor Babe nengokin gw, dan langsung ngelapor ke suster minta pindah ruangan, ke kelas satu (1 ). Bersyukur banget gw ada Bos nya babe, beliau yg nanggung biaya rawat inap gw selama di RS stelah gw keluar ruang ICU.

Ruangan beukuran 5 x 6meter ini sangat membantu emak sama babe untuk selalu ada disisi gw. ruangannya sangat nyaman, ada 2buah sofa berukuran sedang disisi tiap ranjang bayi bagian yg menempel tembok, 2 buah kursi tunggu ( masing- masing satu disebelah bawah ranjang bayi) dan 1 buah kamar mandi yg berada dipojok ruangan ini,dekat dengan pintu masuk kamar. Pembatas ranjang di ruang pasien di ruangan ini adalah sebuah gorden berwarna salem kata emak.

Selama ema jagain gw, ema bisa sambil istirahat dan tidur di sofa itu, lumayan kan emak bisa menjaga kondisinya, karena emak lagi hamil gede calon ade gw. Giliran babe dateng setelah pulang kerja, babe duduk di kursi tunggu dekat kaki gw. Kalo malam, biasanya babe nggelar karpet dan hambal dilantai samping sofa, emak bobok di sofa, babe di karpet sebelah emak. Jadi klo malem posisinya, Gw di ranjang bayi, babe ditengah tidur dilantai pake karpet dan hambal, terus emak di pojok dekat tembok diatas sofa.

Kasihan Babe emak gw,, begitu setiap harinya, kegiatan emak babe jagain gw di RS. Selain itu gw juga merasa berdosa sma kaka gw si Rere, kasian hampir dua mingguan rere kurang perhatian dari emak sama babe gw, ketemu kalo emak ato babe balik kerumah kake untuk sekdar mandi atau ngambil perlengkapan baju, atau ketemu pas tante sma kake nene gantian jagain gw di RS, rere diajak, tapi abis itu dibawa pulang lagi, kasian ampir 2 minggu ga pernah bobo sma emak sma babe.
( Maaf ya ka Rere )

Hari kedelapan gw di Rs gw udah mulai nunjukin kondisi yg membaik. gw udh mulai bersuara, dan mulai mainin kaki dan tangan kaki gw, padahal sebelumnya gw ga bersuara sama sekali,dan ga bergerak sama sekali, kecuali nengok kanan kiri, dan sekedar bolak balikin badan kalo lagi tidur kata emak. itu yang buat emak sama babe gw sedih.

Dalam pikiran mereka jangan-jangan kemungkinan kedua atau kemungkinan gw keterbelakangan mental yang muncul setelah gw sembuh dai NED a.k.a Mati suri kemarin. Tapi alhamdulillah gw sudah mulai senyum, mulai ngomong dan sedikit bernyanyi. Mungkin itu reaksi yg muncul setelah berhari-hari dokter selalu ingetin emak untuk ngajak gw ngomong, dan nyanyi untuk melatih saraf sensorik dan saraf motorik di otak gw.

Dan kerja keras emak selama beberapa hari terasa sangat berarti buat emak, karena gw mulai merespon sedikit demi sedikit setiap omongan, dan nyanyin emak gw. Kata emak biasanya emak ngajak nyanyi gw, mulai dari sholawat nabi, doa-doa pendek, sampe nyanyi lagu anak2 kaya bintang kecil dan cicak-cicak di dinding.

Emak sama babe emang ga pernah putus asa ngajak gw berinteraksi langsung, untuk nunjukin anggota-anggota tubuh, kaya mata, hidung, mulut, telinga, dan gigi. Kira-kira sekitar hari ke 10 gw mulai lancar nyebutin anggota tubuh gw, dan mulai nyanyi-nyanyi sendiri.. emak bersyukur banget karena usahanya ga enggak sia-sia.

Dan pada hari ke 12, kira-kira sorean jam 3 gw di izinakan pulang sma dokter Fadli. Orang tua dan keluarga gw bersyukur banget, akhirnya gw udh sembuh dan kemungkinan yg terbaik yang muncul stelah NED a.k.a Mati suri gw kemarin.

Dokter : " Bebe sudah boleh pulang hari ini pak, ibu,, sudah sehat sekrang, " sambil memegang kepala gw yg masi belum tumbuh rambut, setelah di gundul untuk bisa dimasukin selang dibagian belakang kepala gw.
Babe : " Terimakasih banyak pak dokter, terimakasih buat semuanya pak " babe langsung menggenggam erat tangan dokter Fadli, dan merangkulnya, dokter pun membalas rangkulan babe.
Dokter : " sama-sama pak, semoga bebe lekas pulih dan sehat kembali, jadi anak yg sholehah dan Pinter "
Babe : " Amien. sekali lagi terimakasih pak dokter "

Bahagia sudah pasti, itu yg emak sma babe rasain, gw sebagai anak kedua mereka sanggup dan kuat untuk ngelewatin hal kemarin, dan
gw bersyukur banget emak sma babe adalah orang tua gw.

Orang tua terbaik yg gw punya, yang berjuang dan ga pernah putus asa dalam ngadepin cobaan yang ALLAH kasi ke keluarga kami. Orang tua memang tidak pernah mengenal lelah, dan menyerah untuk melakukan yg terbaik untuk anak mereka, Kasih orang tua tidak akan pernah putus kepada anak mereka.. Dan tidak akan pernah habis Cinta mereka kepada anak sampai kapanpun...

Love u Mom and Dad

Bersambung lagi niii...
abis ni Update lagi deh... okeh!

Bebe oh bebe.... ( PART 6 ) Pulih

Tik,,tuk.. tik.. tuk.. tik.. tuk
setelah berjam-jam gw berusaha Ngotak atik ni thread, dan nyoba2 edit untuk masukin link buat index dan ga berhasiil-berhasil juga gw akhirnya menyerah...

Tak mampu oh tak mampu diri ini,,
Tak Bisa oh tak bisa bikin index berbusa

Haaah! Besok Lagi deh Belajar Buat Index nya..
Mumpung ingatan gw masi Terang, gw harus nulis lagi part lanjutan story gw ini
ok.. skip skip skip


Setelah gw sembuh, dan kembali ke rumah kake, keluarga gw di rumah buat acara syukuran untuk orang-orang kampung, sekedar ungkapan terimakasih dan bersyukur sma Allah atas sembuhnya gw dan sekaligus mengucapkan terimakasih atas doa dan support para tetangga dan warga selama gw di rawat di RS
Selain itu, acara syukuran ini juga dimaksudkan untuk gw pribadi, maksudnya gini

1 . Selama di RS gw ga pernah mendengar atau melihat sekumpulan orang bnyak, yg ada palingan emak, babe, dokter, suster, pasien sebelah seruangan gw, sma keluarga nya, klopun ada yg jengukin ga pernah lebih dari 4 orang. lagian di RS kan harus sepi,supaya istirahat pasien lebih intens ( intinya melatih soasialisasi )

2. Selama di RS gw ga pernah main sma anak-anak seusia gw, atau paling enggak kumpul sodara gw secara utuh,maksudnya keluarga besar gw, om tante, adenya kake, adenya nenek, kan biasnya yang jagain emak ama babe, yang lainnya palingan nemenin bentar doank. ( intinya mengingatkan lagi seluruh anggota keluarga ke gw )

3. Selama di RS menu makanan gw sederhana dan membosankan, dengan acara ini kake ngarep gw kenal sma makanan yg sepertinya merupakan menu baru untuk gw, setelah berhari-hari makan menu di RS ( Intinya membangkitkan selera makan gw yg terbilang susah makan selama di RS)

4. Untuk dijadikan cerita dan selalu di inget sampai kapan pun tentang kejadian yg pernah menimpa gw, dan mengingatkan gw untuk selalu beryukur atas semua yg Allah kasi ke gw, termasuk kesempatan gw diberikan kehidupan 1x lagi

Alhamdullillah gw selalu inget akan umur dan berkah yang Allah kasi ke gw sampe sekarang ini sejak pertama kali Babe sma emak nyeritain ke gw tentang apa yg pernah gw alami,, Dan Tanda bekas peristiwa NED a.k.a mati suri gw masih ada sampai sekarang yaitu bekas Selang yg pernah dimasukkan kebagian belakang kepala gw, sampai sekarang masi berbekas..

PITAK alias ga ada rambutnya rambut gw ga bisa tumbuh sampe sekarang ni, ada 2 lagi bekas nya jadi PITAK dibelakang pala gw ada 2

Tapi enggak apa, gw masi tetep bersyukur, untung aj di belakang pala gw, jadi ga klihtan,karena rambut tumbuhnya kan ke belakang coba kalo selangnya kemarin di masukin di samping kiri-kanan pala gw, atau pas dibagian atas tengah pala gw ga lucu kan, brabe klihatan pitaknya tiap hari klo ke kmana-mana

Acara syukuran pun digelar, bnyak keluarga gw kumpul.. semua deh, dari beberapa kota luar tempat keluarga gw tinggal, dan beberapa sesepuh kampung, serta tetanga terdekat gw juda pada kumpul, bersyukur rumah kake gede kan, namanya juga keluarga besar, anaknya aja ada 11, emak gw anak pertama.

Jadi otomatis rumah kake cukuplah buat nampung semua keluarga dan kerabat yg hadir. . Mulai dari baca doa bersama, dilanjutkan ada nyanyian Kasidah khusus bapak-bapak sampai acara terakhir makan-makan

Bener semua harapan Kake gw terkabul, mulai dari sosialisasi gw berjalan lancar, gw ga jadi anak yg penakut dan cepet bergaul sma keluarga dan kerabat. Bisa dibilang gw termasuk supel untuk anak usia 1tahunan kata emak, ga nangis di gendong siapa aj, selalu senyum dan sun jauh buat org2 disekitar gw waktu acara syukuran ( klo sekarang mah gw kelewat supel dan kelewat kata emak gw ).

Selain itu gw juga jadi doyan bolak balik dapur, untuk sekedar ngambil kue bolu dan agar-agar ( zaman dulu kan belom ada pudding , yg ada cuma agar2.. jadi itu favorit gw,, Kalo sekrang mah gw seneng nya pizaa donk sma kue Pai ). Jadi otomatis cerita ini ga akan pernah gw lupain seumur hidup gw.

Setelah acara syukuran berlangsung sukses, emak babe kembali ke hidupan normalnya, gw juga gitu, hidup gw mulai normal lagi seperti anak-anak lainnya. Gw jadi sering bernyanyi, dan itu menjadi salah satu hobby gw sampai sekarang. Aktifitas sel saraf sensoriik dan motorik gw bekerja normal, tidak berlebihan dan tidak juga kekurangan, sama seperti anak normal pada umumnya. Kedua sel saraf tersebut tampak seimbang, dan gw tumbuh seperti anak normal pada umumnya.

Thx God

Lanjut lagi ke part berikut nya....
sabar ya gan

Bebe oh bebe.... ( PART 7 ) BabyBoy

Suatu Sore, kira-kira dua bulanan setelah gw kluar dari Rs,


Emak : " Aduuuh pa, perut ku sakit "
Babe : " kenapa ma? udh Mau kluar ya? "
Emak : "aduh sakit pa, ga kuat aku ni... tolongin pa "
Babe : " iya-iya bentar ya, nyiapin tas dulu nih "
Emak : "Cepetann, G kuat ni "
Babe : " iya ini cuma nyiapin baju sma surat-surat ni, sabar ma..tahan ya.. "
Emak : " CEPETAN!! SAKIT TAU GA SIH!!!"
Babe : " iya ma, ayo kita brangkat sekarang "

Berangkat deh emak sama babe ke Rumah sakit. . Karena Kondisi emak yg udah ga memungkinkan untuk naik kendaraan roda 2 alias naik VE**A babe yg butut itu, jadi emak sama babe pinjem mobil tetangga Tapi ga babe juga yg nyetir, dianterin ama tetannga sebenernya Yah waktu itu kan Babe belum lulus ujian buat ngambil SIM B (a.k.a SIM mobil ) , jadi ga beli mobil.
(Alibi nih gw, padahal emang dasar belom ada duitnya aje buat beli mobil ). Waktu itu yg ngantar emak selain Babe, tetangga yg nyupirin sama istrinya, nene juga ikut, soalnya kake lagi ada acara pengajian sma warga kampung.

Sampe di RS, emak di papah jalan ke UGD ( iyalah masa di gendong? mana kuat Babe gw cungkring gt ). Abis itu langsung disuru baring dikasur. Terus dibawa masuk ke bagian ruang bersalin. Babe sangking paniknya ninggalin si tetangga yang nganterin , untung aj ada nene, jadinya nene yg nemenin itu tetangga di luar. Setelah masuk ke ruangan bersalin, dan ditangani Dokter sma beberapa perawat, si suster keluar tuh manggil Babe yg nungguin didepan ruangan itu, terus babe masuk. Waktu itu kata emak udh pembukaan ke -tujuh.

Terus babe ditanyain karena air ketuban ema belum keluar, jadi ditawarin pake perangsang. Babe mengiyakan aja semua kata dokter. sampai ke tetes 31 si calon ade gw belom mau keluar juga, padahal biasanya kata dokter 12-17 tetesan bayi udah keluar, tapi ini ga ada reakasi

Dokter : "pak, ini posisi bayi nya sungsang (terbalik) jadi jalan lahirnya ga mau ke buka "
Babe : "jadi gimana dok, istri saya kasian dok kesakitan "
Dokter : " Kita operasi ya pak, untuk nyelamatkan Bayi dan ibunya, bapak isi form penyetujuan Operasinya dulu pak "
Babe : "iya dok, operasi aja enggak apa-apa"

Terus Babe, nandatanganin berkas-berkas persetujuan operasi dan administrasi lainnya. emak dipindah ke ruang operasi. Terus babe disuru nunngu di luar. Babe baru inget ada nene sma tetangga yg nganterin tadi di luar. Langsung keluar babe nyari si nene, Tapi babe cuma liat nene sendiri.

Babe : "loh, mak.. Pak amir sama istrinya tadi kemana mak?"
Nene : " udah pulang tadi, katanya ada acara sma kantor "
Babe : "kok pulang mak, emak udh bilang makasih belom?"
Nene : "udah. istrimu mana Din? "
Babe : " di operasi mak, katanya bayinya sungsang "
Nene : "Yaolloh, terus sekarang gimana? "
Babe : "ya nunggu kita mak, sampe operasinya selesai "

Jadi Babe sama nenek nunggu didepan ruang UGD. si nene mah duduk aja anteng. Babe gw ni ga bisa berenti. Sambil sesekali nyimak dan meratiin,klo ada suster yg keluar manggi namanya. sekitar dua jam'an berlalu, akhirnya ada suster yang manggil nama babe

Suster : "Bapak didin, ?"
Babe : " iya saya sus, gimana istri saya sus? udh lahir anaknya sus? "
Suster : "sudah pak, PUTERA bapak sudah lahir dan ibunya juga selamat pak "
Babe : " PUTERA? Anak saya laki sus? "
Suster : " iya pak, selamat anak bapak laik-laki "
Babe : "Yaolloh,, Anak didin Laki mak " meluk nene gw, nene nangis terharu, setelah penantian panjang
Suster : " Mari pak.. kita lihat putera bapak , sekalian di adzanin ya pak "
Babe : "iya sus,, Ayok mak.. " Babe sambil ngerakngkul nene

Babe sma nene ngikutin sis suster nuju ke ruangan bayi, disitu babe liat banyk banget kotak kaca yg isinya bayi-bayi mungil. kemudian keluar lah salah seorang suster sambil menggendok laki-laki yg make gelang biru dan selimut biru, Itu Ade gw.. . Babe sampe ga bisa ngomong, air mata babe berenti, entah mungkin babe terlalu bahagia atau terpesona ngeliat bayi laki-laki itu.

Kemudian si suster menggendongkan bayi itu ke nene gw, nene menangis terharu, dan babe mulai Adzan di telinga kanan ade gw, ga ada reaksi dari si bayi, babe sambil gemeteran berusaha adzan di telinga ade gw, sampe di pertengahan adzan, suara babe mulai meninggi dan ade gw pun menangis untuk yg pertama kalinya.

Disitu babe langsung nangis lagi ngedenger suara anak laki-lakinya, dan meneruskan adzan dan iqomah sampai selesai. terus si ade di bawa masuk lagi ke kotak kaca itu. Babe sma nene masi menangis haru dari luar ruang kaca itu, sambil ngeliatin ade gw.

Jadi pada bulan november, tahun 1990 ini lahir lah ade gw , seorang ade laki-laki yg melengkapi kebahagian keluarga gw, dan adek gw ini dikasi nama ' Didi ' Sebut aja aja gitu, walopun bukan nama aslinya dia sebenernya



Terus emak lo gimna keadaannya?'
"Yaudah, emak gw pulang abis operasi, kan udh dibilangin selamat sama suster "
'Yee, org cuma nanya doank. Abis ga diceritain sih '
"Karakter terbatas ni woy,, ni aja edit-edit mulu biar cukup "
'oh, yawdh "

Bersambung ya gan,,,

di ap-det dia ap-det

Bebe oh bebe.... ( PART 8 ) Dengki

Kepulangan emak sama ade gw dari rumah sakit membuat bahagia gw jadi sempurna. Si Didi lahir dengan berat 3,3kg dan panjang 50cm. Kulitnya Kuning langsat, tapi palanya gede ... gatau kenpa tuh, tapi kata si emak dia sehat aja sih, ga ada apa-apa emang palanya gede aja bawaan dari lahir, mungkin gara-gara sungsang kali ye
( apa hubungannya si ). Ade gw emang lain sendiri dibanding gw sama si rere kaka gw. Kita nih yang cewe-cewe kulitnya putih, terus matanya pada sipit-sipit dan yang pasti kecil-kecil, ga gede kaya si Didi.

Dan semakin besar, semakin gelap tuh kulitnya, gw sma si rere biar dijemur seharian ga bakalan bisa item, tapi klo si Didi, beh.. main bentar aja udh nambah item tuh dia . sampe sekarang gw sama rere sering ngejekin dia anak ketuker , soalnya dia beda sendiri.. babe kan emg ada keturnan Dayak - Chineese (sory klo sara ya), nah ade gw tuh sma skali ga mirip kaya babe gw.

Banyak yg ngomong dia mirip emak, soalnya emak gw mah original intinya Jawa timur dah, dan ga ada turunan- turunan kaya babe. Tapi tetep aja emak gw ga item, putih juga, dan asoy emak gw dah cakep Eit, tapi bukan berarti ade gw ga ganteng loh, dia tuh ganteng ( promosi segala ) , cuma kulitnya ga putih . makanya gw sering ledekin anak ketuker, secara dia cengeng banget jadi cowo
( jahat bgt si gw jadi kaka )
Setelah kelahiran ade gw, emak sma babe ngbrol-ngobrol ni

Babe : " akhirnya kita berhasil juga ya ma "
Emak : " Berhasil apaan? "
Babe : " berhasil juga bikin anak cowok "
Emak : " enak si papa, bikin-bikin doank, mama lahirin setengah mati tau "
Babe : " tugas seorang Ibu ma, masa papa yg ngelahirin.. lewat mana? tapi mama seneng juga kan? "
Emak : "......" " udah pokonya Didi terakhir pa, cukup 3 aja anak kita, kan sudah ada anak cowok nya ."
Babe : " iya ma, Kita ikut program KB permanen aja, jadi mama ga perlu hamil lagi kan, "
Emak : " Iya, Kalo perlu mama segel aja nih, biar ga kebobolan "
Babe : " hah segel gimana?? "
Emak : "ya di segel, di tutup rapat, trus di Konci, terus koncinya di buang ke laut, biar mama ga hamil-hamil lagi, masa tiap tahun punya anak,, klo 10 tahun nikah masa anaknya 10 juga "
Babe : "..... "

Kira-kira itu cerita emak gw waktu gw SD kelas 3, waktu tu temen sekelas gw emaknya melahirkan, punya adek bayi.. gw pengen punya ade lagi, gw minta sma emak gw, terus emak ceritain itu ke gw . Agak aneh si ceritanya sebernya, mungkin karena gw masi kecil gw iyain aja, mana gw ngerti .

Jadi gw taunya perut emak gw udh disegal biar ga bisa punya ank lagi, dan segel koncinya di buang ke laut. jadi sampe segel konci itu belum ditemuin, emak ga bakal bisa punya anak. Jadi gw ga minta ade lagi sama emak gw. . Setelah gede, ikut pelajaran biologi di SMP dan SMA, baru gw ngerti maksud emak, gw.

Penyiksaan terhadap ade gw yg gede itu pun terus berlanjut Sering ceng2in dia item lah, anak ketuker lah, ga mirip babe lah, cengeng, segala macem lah pokoknya. sampe dia nangis baru gw sma si rere berenti gangguin dia. Ujung-ujungnya dia ngadu emak, terus gw sering di keplak pake gayung sma emak gw sementara biasanya kaka gw langsung kabur, entah pura-pura pipis, ato pura-pura tidur. DASAR LICIK

Sampe suatu kejadian bikin gw sama rere bener-bener berenti gangguin ade gw. Kejadiannya gini nih, waktu itu Babe di angkat jadi pak lurah disuatu daerah terpencil, kita semua pindah ke rumah dinas disana, kira kira tahun '94 gw umur 5tahunan, kita ninggalin sebagian kluarga yg tinggal dirumah kake .
Tapi Neneknya emak (nenek buyut gw ) yg biasanya tinggal di rumah anaknya yg lain (adek nya kake gw ) ikut tinggal dirumah gw, buat jagain kita betiga nih (rere, gw,didi ) soalnya babe sma emak gw kerja tiap hari, dan kaka gw udh mulai sekolah, otomatis harus ada yg jaga rumah dan 2bocah kecil lainnya yg belom sekolah , gw sma si didi. Akhirnya Buyut gw yg jagain kita.

Oia selain itu, ada adeknya emak yang paling bungsu ikut tinggal sma emak babe gw. tante gw yang masi kecil ni, barusan lulus SD. jadi dia nerusin SMP nya di daerah ini,sekalian di tanggung ama babe, soalnya Kake penghasilannya udh ga terlalu besar buat biayain 5anaknya lagi yang masi sekolah. jadi si tante yg paling bungsu ikut sma emak babe tinggal di daerah ini. Sekalian bantuin Buyut sepulang sekolah buat jagain kita yang masi kecil-kecil ini .

Suatu hari ( cielah kaya dongeng aja ), ketika kaka udh pulang sekolah, tante juga udh pulang, rere,gw sma didi main sepeda-sepedaan dihalaman rumah. udh agak sore sih sekitar jam 4an. terus, temen-temen rere yang 1sekolahan manggil rere

Temen1 : "rere...rere.."
Temen2 : "rere main yok, dirumah si a**s"
Si Rere : "Ayok!! Aq main kerumah teman ku dulu ya, ntar klo buyut tanya bilangin kerjain PR ya dirumah a**s "
dasar pacar Bo-Bo-Ho udah licik ngajarin adenya bohong lagi

Ditinggalin gw sama si Didi, si rere pergi terus si Didi mulai cengeng ditinggal. gw panik pas itu buyut lagi masak di dapur, terus tante gw tidur siang. G ada orang, yawdah gw ajak ada ade gw main ke belakang rumah supaya dia nangisnya berenti. Bener abis tuh ade gw berenti nangis. . terus gw ajak kliling-kliling belakang rumah gw, waktu itu rumah gw g ada pager belakangnya, jadi langsung menghadap gunung, dibawah gunungnya ada hutan kecil,, terus gw ajak si Didi kesitu, didi karena abis nangis mau- mau aja diajak. jadi gw dorong dia diatas sepeda roda-tiga nya

Rencana gw berhasil buat si didi diem . kita udh mulai jauh dari rumah, udah mau nyampe ke hutan itu,
Dorong...Drong...Dorong...Dorong.. karena abis hujan tadi pagi, jadi agak becek, mulai lumpuran kaki gw, kaki si Didi sih enggak, soalnya dia diatas sepeda, tapi gw terus dorong sepedanya, trus tiba- tiba.. Sepeda macet ga bisa jalan kenapa ya, terus gw dorong lagi kuat-kuat..Jalan lagi sepeda nya tapi rasanya beraaat, abis itu gw berenti ngeliat ke bagian depan sepeda,

Ternyata ban depannya udah tenggelam sma lumpur warna item ... gw langsung ajak si didi bediri dari sepedanya, tapi dianya ga mau.. Tiba-tiba, ban sepedanya makin tenggelam sendiri, padahal sumpah gw ga dorong,, kaki si didi ikut tenggelem jg..dia mulai ga bisa gerak terus nangis... gw makin panik Trus gw tarik tangannya, dia tambah nangis karena ga bisa gerak, ga bisa keluar dari lumpur itu,, semakin gw kencang narik tangannya semakin kenceng dia nangis

Mungkin kesakitan tangannya di tarik-tarik gw jadi semakin panik karena semua ban depan sepeda udh tenggelam semakin dalam dan.....

Bersambung next chapter ya

Bebe oh bebe...( PART 9 ) FORBIDDEN

Semakin Panik ngeliat pergelangan kaki si didi makin tenggelam dalam.. dan semakin takut ngeliat ade gw yg nangisnya makin kenceng, kasin gw liat ade gw sampe ingusnya keleleran gara-gara nangis ada 5menitan ga berenti-berenti... Kadang- kadang ingusnya yang deket mulutnya dia bersihin pake lidahnya sendiri berbusa.

Terus ngeliat ade gw yg nangis dan ketakutan, gw jadi ikut nangis , antara kasian dan juga takut gara-gara dorong ade gw masuk lumpur. Tapi sumpah gw ga sengaja, gw ga ada niat buat nenggelemin ade gw. gw ga tau kalo kakinya bakal tenggelem. Gw gatau kalao lumpurnya bisa dalem kaya gitu .

Berfikir - berfikir akhirnya gw ninggalin dia disitu ( JAHAT BANGET SI LO JADI KAKA BE?? ) abis gw takut dimarahin sma buyut gw karena ngajak adek gw main ke belakang rumah, padahal kita udah sering di ingetin buyut jangan main kebelakang rumah.

Gw kabur ke depan rumah, terus mau masuk rumah juga ga brani, soalnya ada buyut gw didalam rumah. Jadi gw mainan batu didepan rumah, sambil gambar-gambar dipasir. kayaknya ada 5menitan gw ninggalin ade gw tenggelam di lumpur . Gw mulai kepikiran, kalo ade gw ilang ntar pasti ditanyain gw 'kemana adenya kok nda sama-sama mainnya' terus dalam pikiran gw waktu itu kalo ade gw tenggelam di lumpur, terus meninggal gara-gara gw .

Yaolloh, gw langsung ke belakang rumah buat ngecek ade gw masi idup ga, sampe ngos-ngos'an gw akhirnya gw liat ade gw masi nangis dan terjebak disitu, dia tenggelam hampir sampai lututnya terus gw ajak ngomong

Gw : "Di kamu haus kah ? aku ambilin minum ya "
Didi : " ..... " cuma nganggukin kepala nya
Gw : " Aku ambilin minum ya, kamu tunggu sini "

Terus gw tinggal lagi ade gw disitu, kedengeran dia teriak-teriak lagi nangis disitu, tapi gw tetep mau masuk ke rumah, gw mau ambilin ade gw minum, kasian gw sama ade gw nangis terus. Untungnya si Buyut waktu itu lagi ngaji, kayaknya abis sholat ashar. Jadi gw ambil botol minum ade gw, terus gw isi air dari kulkas, gw tutup botol minumnya terus gw lagi dari rumah bawain air minum buat si Didi.

Pas sampe ade gw langsung berenti nangis, langsung aja gw kasih air minumnya itu, dia langsung minum kaya orang kalap, kehausan sampe tinggal stengah botol. Terus gw taruh botol minumnya, abis itu gw usaha nolongin ade gw keluar dari lumpur, tapi tetep usaha gw ga berhasil, kaki gw sma baju gw udh banyak lumpur, terus gw narik ade gw sekali lagi, sampe kaki gw kepeleset kedalam lumpur itu, gw langsung narik kaki gw takut kejebak kaya ade gw.

Sandal gw ketinggalan di dalam yg sebelah kiri. ade gw masi ngeliatin usaha gw, gw ga bisa apa-apa, usaha gw ga berhasil, gw ga kuat buat narik ade gw dari lumpur, gw akhirnya nyerah dan nangis terus dia gw ajak ngomong

Gw : " Di, kamu tunggu sini ya, aq minta tolong Uyut dulu "
Didi : " Atu mau puyang Be" ( Aku mau pulang Be )
Gw : " Iya, kamu tunggu sebentar dsini ya, aku panggilin Uyut "
Didi : "Atu itut Be, jan ninggayin atu Be" ( Aku ikut Be, jangan ninggalin aku Be )
Gw : " Iya, sebentar ya Di.. Sebentaaaar aja " gw coba janji ke ade gw
(FYI Karena jarak kelahiran gw cuma 1tahuan sma kaka ade gw, diantara kami ga ada yg manggil kaka atau ade, Manggil Nama biasa aja.. soalnya jaraknya ga terlalu jauh )

Akhirnya dia mengangguk sedih, dan mulai berhenti nangis, Terus gw tinggalin ade gw disitu lagi, gw langsung pulang kerumah pake sandal sebelah, Terus dgn lumpur-lumpur dikaki sma baju gw, gw masuk rumah sambil teriak-teriak manggil Buyut, menjelaskan sma buyut gw, waktu itu tante gw juga udh bangun karena udh mulai sore, Buyut langsung kaget

Buyut : " Ha?? tenggelam di lumpur? lumpur dimana? "
Gw : "dibelakang rumah Yut, Sama sepeda nya yut, ayok yut tolongin Didi yut "
Buyut : " Makanya Uyut Bilang jangan main kebelakang. "
Gw : " iya yut, ayo yuk kebelakang yut tolongin didi Yut "

Sambil narik-narik tangan Buyut gw, gw ajak buyut kebelakang rumah, terus nemuin ade gw disitu udh tenggelam kakinya sampai 'sePAHA' nya. Si Didi ngelihat Buyut Langsung Nangis kenceng, Uyut Langsung berlari mendekati didi. Terus tante gw yg ternyata ngikut dibelakang buyut, bantuin uyut ngeluarin ade gw dari lumpur, setelah keluar dari lumpur Buyut ngenggendong Didi pulang ke rumah, Tante gw narik2 sepeda yg tinggal kursi sama ban belakangnya itu. gw bantuin narik-narik sepeda itu, gw tarik keranjang belakang sepeda dekat ban, akhirnya sepedanya juga keluar. Dengan polosnya gw bilang sma tante gw baut ngambilin sendal gw sama Didi yg tenggelam disitu .. Tapi tante malah narik tangan gw buat pulang sambil dorong sepeda roda tiga yang berubah warnanya jadi item..

Akhirnya gw pulang kerumah, dengan 1 sendal yg gw pegang, dan digandeng tante gw yg sambil dorong sepeda roda-tiga. Sebagai hukuman gw ngajak adek gw main kebelakang rumah yg udah jelas-jelas uyut larang, gw disuru Uyut nyuci sepeda yg tenggelam di lumpur tadi. Sambil ditemenin tante, karena ternyata ga cuma gw yg di hukum Uyut bersihin sepeda. Tapi si Tante juga

Tante kecil gw juga dihukum sma Uyut, soalnya ngebiarin keponakannya main keluar rumah tanpa pengawasan, sementara tante malah bobo. Biasanya klo mau main diluar rumah, tante harus sambil ngeliatin dan nemenin,meskipun cuma duduk di teras, Jadi tetap dalam pengawasan keluarga.

Trus Si Didi gimana?? udah dimandiin sama Uyut terus disuapin makan, sma dikasi kasi dot susu biar dia minum, soalnya keliatan banget dari mukanya kali si Didi kecapean gara-gara nangis sejam'an lebih. Dan bener aja yg dilakuin Uyut gw ke didi, ga ada stengah jam abis ngedot, si Didi langsung tidur. menjelang Maghrib Si rere pulang dari rumah temannya,, abis itu langsung disuru uyut mandi. Babe sma emak juga pulang kantor barengan.

Gw ga cerita ke rere, tante juga diem aja,, Apalagi uyut ga ngomong apa-apa sma emak babe soal kejadian didi tenggelam di lumpur. Uyut I loph u , Si Didi emang ga cerita? Kek nya dia Lupa deh, soalnya abis kejadian kan dia langsung tidur Namanya juga anak-anak

bersambung Next Cap

Bebe oh bebe...( PART 10 ) Maafin Bebe Ya maa

Beberapa hari setelah kejadian si Didi tenggelam di Lumpur, gw udah mulai tenang, soalnya si Didi ga pernah ngungkit-ngungkit kejadian itu kesiapa- siapa. dia kaya bener2 udah lupa kalo dia pernah tenggelam di lumpur sedalam pahanya. Untungnya juga Uyut sama tante ga pernah cerita ke Emak atau babe . Pokoknya gw ga pernah ditanyain soal kejadian itu ama emak babe. Jadi kayaknya ga ada yg pernah ungkit-ungkit kejadian itu. Ah leganyaaa...

Tapi, ada kejadian lain dirumah, gw gtw gimana cerita awalnya, pokoknya kata emak tadi pagi si didi di bawa emak ke Puskesmas dekat rumah gw buat periksa, katanya besok harus ke Rumah sakit Umum. Soalnya di Puskesmas g bisa nanganin ade gw dipuskesmas sini. Padahal Jarak rumah gw ke Rumah SakiT Umum Jauh banget loh, Ada sekitar 2Jam'an untuk nyampe di rumah sakit umum itu. Jadi Besok semmua orang rumah kumpul di tempat Kake.

Seneng sih bisa ketemu kake lagi, udah lama ga liat kake sma nene soalnya. Besoknya, Babe nyarterin 1 angkot untuk orang serumah untuk sampe di rumah Kake di kota, kebetulan rumah kake tuh deket jarak nya dari RS Umum, cuma sekitar stengah jam.

Jadi hari ni kita ke rumah kake semua, Emak, Uyut,Tante kecil Rere, gw sma Didi. Babe ga bisa ikut, soalnya Babe ada rapat dikantor, katanya siang ntar babe nyusul langsung ke RS. Emak sama didi duduk di depan samping supirnya, Uyut sma rere duduk ditengah, gw sma tante dbelakang. Katanya ke RS kok ke rumah kake??

. Kan udh dibilangin klo rumah kake deket dari RS, nah berhubung kita udh lama ga ngunjungi Kake, ke RS sekalian kita ke rumah kake. Lagian masa kita semua be5 ngantarin Didi masuk ke RS? maksud Babe, biar rere,gw, uyut sma tante nunggu di tempat Kake, emak sma didi ke rs di susul babe dari kantor.

Sesampainya di rumah Kake, kita disuru sarapan sama nene, kebetulan nene masak Nasi Kuning. Terus gw liat, perasaan si Didi ga sakit apa apa deh, kok di bawa ke RS sih? . terus pas gw kedapur buat naruh piring abis gw makan skalian ambil minum, gw denger obrolan emak sma nene

Nene : "sudah berapa hari emangnya?"
Emak : "semingguan ini mak, dia garuk-garuk kakinya terus "
Nene : "emang awalnya kenapa sih kok jadi gitu?"
Emak : "gak tau mak, dikira gatel biasa jadi diobatin pake minyak tawon, tapi makin bengkak dan berair "
Nene : " sama puskesmas ga dikasi salep gitu?"
Emak : " enggak mak, pokoknya katanya hari ini harus langsung di bawa ke Rumah sakit"

Denger itu gw langsung kaget, terus gw langsung keruang tengah, tempat ade gw nonton tivi, film kesukaannya Satria baja Hitam RX, terus gw liatin kaki si Didi, ternyata emang ga kelihatan klo ga diperhatiin bener-bener. disitu gw lihat jelas jelas kaki si Didi bengkak berwarna kekuningan keknya aer deh dalam bengkaknya tuh. , pas seputaran mata kakinya tuh. Terus karena gw penasaran yodah gw pencet aj tuh bengkaknya , gw kira nangis taunya ga nangis dia. pikir gw tumben ni anak ga cengeng sih? biasanya di usilin dikit dia langsung , tapi kok dia anteng aja sii? apa gara-gara asik nonton Satria Baja hitam ya? Karena penasaran Terus gw pencet lagi, pencet terus, pencet terus, sampe akhirnya bunyi, 'JEB' bengkaknya itu pecah terus ngeluarin air dan Nanah .

Dia langsung ngerasa kakinya basah kek nya, langsung ngeliatin gw , terus ngeliatin kakinya yg ngeluarin air tuh, ga nangis juga tapi dia mulai ... eh, si Rere yg ngeliat itu langsung berdiri terus nyanyi sambil tepuk tangan

Rere : " Hayuuu Bebe, HAyuuu bebe.. hayuu Bebe.. HAyuu bebe " sambil muterin gw sma si didi

Ade gw yg awalnya ga nangis, begitu di sorakin sma si 'Pacar Bo-Bo-Ho' itu langsung teriak kenceng... . Emak langsung kari dari dapur, keruanag tengah tempat kita nonton. Karena gw :shutupt gw lapin aja tangan gw yg kena air tuh ke belakang rok gw takut ketahuan gw yg mecahin bengkak di kaki ade gw . Emak langsung panik dah tuh. nyari tisu, buat ngelapin cairan yg keluar dari kaki ade gw, terus ngajak nene berangkat ke rumah sakit, jadi tinggal gw, si pacar Bo-Bo-Ho, Uyut, Tante kecil gw sma tante Ipah di rumah Kake.

Kira-kira ada satu jam emak sma nene ngantar didi ke RS, gw mainan sma rere, main Masak-masakan, terus gw dengan polosnya cerita sma rere soal tragedi tenggelemnya si Didi ke lumpur

Rere : " kok bisa? kapan tuh? terus- terus "
Gw : "ada pas kamu pergi ama temen2 mu tuh,,terus aku minta tolong uyut, jadi uyut yang keluarin didi dari lumpur, terus sepedanya ditarik sma Tante tata (tante kecil gw itu loh )"
Rere : " abis tu? "
Gw : "yaudah aku ama tante tata disuru nyuci sepeda, sendal ku ilang sebelah, sendal Didi malah ilang semua "
Rere : " Kamu sih nakal, tu sekarang kakinya mau dipotong kan gara-gara kamu tuh be! "
Gw : " kok dipotong? kenpa memangnya? "
Rere : " Ya kan kamu ceburin ke lumpur, kakinya ada cacingnya tuh, jadi busuk. Kan harus dipotong, gara-gara kamu "
Gw : "kok aku ...."

Ngeliat mata gw yg mulai berkaca-kaca, bukannya nenangin gw kek apa kek, eh dia malah berdiri, dan mulai tepuk-tepuk tangan lagi sambil nyanyi nyayi kek tadi seolah -olah nyorakin gw yg bersalah

Rere : " Hayuuu Bebe, HAyuuu bebe.. hayuu Bebe.. HAyuu bebe ".

Emang dasar Siake ni Pacar Bo-Bo-Ho.
Ya jelas aja, gw yg semuala cuma jadi nangis beneran
Sebenernya kalo dipikir lagi, penjelasan si rere ga masuk akal soal kaki ade gw harus di potong, tapi berhubung gw masi kecil dan gw menyembunyikan sesuatu dari emak gw, gw langsung percaya dan malah nangis merasa bersalah .

Gw nangis sampe ketiduran, sore-sore gw baru bangun, emak gw udh pulang, ade gw tidur disebelah gw sambil meluk mobil-mobilan pemadam kebakaran yg gede (kek nya baru nih) terus si Rere Siake itu Tidur di ruang tivi. Gw lihat kaki ade gw masi ada, tapi diperban. kasian ade gw. Terus gw datengin emak yg waktu itu lagi nonton berita, terus gw pelu emak gw dari belakang, sambil gw bisik-bisik ditelinga emak gw takut si Rere denger, ntar gw di sorakin lagi

Gw : " Ma, Bebe minta maaf ya ma, gara -gara dorong Didi masuk lumpur kakinya nanti dipotong "
Emak : "kata siapa di potong, diobatin aja kok, itu liat kan Didi kakinya ga di potong "
Gw : " iya gara-gara bebe dorong dia pake sepeda ke lumpur jadi ada cacingnya "
Emak : "sudah engga apa2, Besok didi sembuh kok "
Gw : " Mama ga marah kah bebe dorong Didi sma sepedanya ke lumpur?? "
Emak : "...." cuma ngelus kepala gw dibelkang telinganya, ga ngomong apa2.

Pas udh gede, uyut ceritain ke Gw, sebenrnya emak sama babe udh tau pas hari pertama Didi jatoh ke lumpur, Tapi emak babe diemin aja, ga marahain gw, gtw kenapa, mungkin kasihan sma gw kalo mau marahin soalnya gw aja masi umur 5tahun pasti gangerti apa-apa , Lagian gw udh di hukum sma uyut buat nyuci sepeda. Dan cerita Soal kaki si Didi Ada cacingnya ternyat cuma HOAX, bisa-bisanya si Rere aja ngarang cerita, yg bener tuh digigit serangga apaaa gitu gw lupa namanya. Emang Dasar Kam**et tuh si Pacar Bo-Bo-Ho

Bersambung dolo gan...
mandi udah soree biar wangi

Bebe oh bebe.... ( PART 11 ) Pacar Bo-Bo-Ho

Sepulang sekolah, gw kaget liat sepatu si rere udh ada di rak, biasanya kan gw lebih cepet 1jam pulangnya kerumah dari pada dia, kok sepatunya udah dirak? masa dia udh pulang?. waktu tu gw kelas 2 SMP nah si Rere kelas 1 SMA, sekolah kita sma-sama deket dari rumah, klo gw kurang lebih 500m, nah sekolah si rere cuma 300m dari rumah. Dari dalem pager rumah juga kelihatan klo sekolahnya belum pulangan tuh, masi jam belajar kok seperti biasanya.

Yaudah gw langsung ngecek rumah, karna di ruang Tv sma dapur dia ga ada, yawdah gw ke kamar dia. waktu tuh kamar dia di lantai 2. Karna pintunya ga dikunci, jadi gw langsung masuk aja.

Gw : " Ngapain lu udh pulang? lu bolos ya? "
Rere: "hoi PITAK masuk ga ngetok2 pintu, ngagetin gw aja lu "
Gw : " Ngapa gw mesti ketok2? pintunya aj ga ketutup! Oneng "
Rere: " oh iya ga ditutup ya, pasti kedengeran klo lu buka pintu"
Gw : "Ngapa lu ud pulang? Bolos lu ?"
Rere: "kagak, ngapain gw bolos, orang emang pulang cepet kok"
Gw : "Ah bohong lu, tu ngapa sekolahan masi rame, parkiran juga masi penuh"
Rere: " ah sotoy lu, orang udah pada pulang semua juga"
Gw : " Lu yg ngibul, ngaku deh! Lu Bolos kan? gw bilangin emak lu "
Rere: "gw sakit perut tadi, makanya gw izin pulang kerumah "
Gw : "ah itu kan bisa-bisanya lu aja, Bilang aja lu males sekolah "
Rere: " engga, spa bilang gw males? Dibilangin gw sakit perut. Dah sna lu pegi "
Gw : "......."

Terus gw nyerah maksa dia ngaku alesan dia bolos. Gw yakin pasti akal-akalan dia aja tuh pake bilang sakit perut. Secara gw apal karakter kk gw itu, dasar Licik si pacar Bo-bo-ho. Yawdah biarin deh,enggak apa ga mau ngaku sama gw, tinggal nunggu emak pulang, terus gw bilangin klo dia bolos sekolah ni hari. Mampus lu otak Licik .

Dari pada gw mikirin alasan dia bolos mendingan gw kerjain PR Matematika aja, besok dikumpul pagi-pagi. Eh pas gw lagi ngeluarin buku matematika, gw dengar bunyi2 kompor sma panci di dapur. Kayaknya si Rere masak tuh, bilangnya tadi sakit perut? orang sakit perut mah kaga bakalan kepikiran makan ni dia aja kedapur, ketahuan banget ngibul pake alesan sakit perut buat bolos . 15 menit abis gw ngerjain PR, tiba-tiba dia ke depan pintu kamar gw

Rere: " Bebe, ngapain lu "
Gw : "Bikin PR nape ? "
Rere: " Makan yuk, gw bikin Mie sma Omelet ni, mumpung masi panas "
Gw : "tumben lu ngajak makan " gw hapal banget nih, klo udah gini. Pasti ada maunya dia
Rere: "Lu kan laper pasti pulang sekolah, Makasnya gw masakin, dah yuk makan sini kedapur "

Berhubung gw laper, terus otak gw cape ngerjain PR matematika yg bikin eneg itu, gw ikutin aj dia kedapur. Gw tau pasti dia ada maunya ni pake masak terus ngajakin gw makan segala. Apal dah gw sama otaknya pacar si Bo-bo-ho ni . Gw makan aja disebelahnya, terus abis makan gw dibuatin syrup ama dia, piring gw juga langsung di cuci'in langsung sma dia. Gilee baek bener ni orang. tambah yakin gw ni dia ada maunya. abis makan, gw ke ruang Tv, mau nonton serial kesukaan gw Amigos. terus dia duduk disofa sebelah gw duduk abis cuci piring. Gw langsung skak aja apa maunya dia

Gw : "Tumben lu baek bener, pake masakin gw sgala mau apa lu "
Rere: "Ga ada,kasian aj gw liat lu cape pulang sekolah "
Gw : " ah pake alesan segala, udeh bilang aja "
Rere: " Soal gw bolos, lu jangan ngadu emak yee kan udh gw masakin "
Gw : "oh jadi lu mo nyogok gw?? Ga bisa, pokoknya gw laporin emak ntar lu "
Rere: "Udah dimasakin jg, sialan lu "
Gw : " Sapa suru lu bolos, tadi gw tanyain baek2 juga ga mau ngaku, malah ngusir gw lu "
Rere: "......."
Gw : "pokoknya tar emak pulang gw bilangin lu bolos sekolah "
Rere: "ngancem gw lu? klo lu ngaduin gw ke emak, gw bilangin temen2 sekolah lu klo pala lu Pitak "
Gw : "Idih, ngapain bilang2in temen gw? rese lu "
Rere: " lu duluan rese pake mau lapor emak gw bolos "
Gw : "emang kenyataan elu bolos kan? "
Rere: "emang kenyataan lu Pitak kan "
Gw : " Susah ngomong sma lu, udah salah Pake ngancem segala lagi "
Rere: "lu juga duluan ngancem gw "
Gw : "yawdah, gw bilangin ke temen-temen sekolah lu jga klo lu di rumah dipanggil pacar si Bo-bo-ho"
Rere: " Ngapa ikut-ikutan lu? "
Gw : " nah lu duluan ikut-ikutan gw "
Rere: "plis donk be, jangan bilangin ke emak, entar gw dimarahin sma emak, sekolah udh deket masi aja bolos"
Gw : " Kagak bisa! pokoknya gw bilangin emak entar lu "
Rere: " Tega lu "
Gw : "bodo amat, spa suruh lu bolos "
Rere: " Gw lakuin apa aja deh pokonya asal lu jangan ngadu ke emak, gw jg ga bakalan bolos klo bukan karena pre-test bahasa inggris, Lu tau ndiri kan gw ga bisa bahasa inggris "

Gw sekarang tau apa alesan rere bolos sekolah, ternyata ada pre-test bahasa inggris toh . Kasian juga sih ni pacar si Bo-bo-ho. Dia emang ga pernah bolos sekolah, dia juga pinter kok. Nilainya juga ga pernah jelek, kecuali Bahasa inggris, bego bener .
Stelah gw diem bebrapa menit, gw dapat ide terus gw masuk ke kamar, gw tinggalin dia di ruang tipi. abis tuh gw balik bawa buku matematika gw

Gw : "ni kerjain PR gw"
Rere: "apaan lu nyuruh-nyuruh gw? emang gw babu lu apa? "
Gw : "tadi katanya mau lakuin apa aja asal ga dilaporin emak?"
Rere: "Sini, PR apa sih?
Gw : " PR matematika, gw lipet halamannya,no 2ampe10 belom kelar " Tadi gw ga bisa kerjain baru no 1
Rere: " ini mah gampang , sini gw kerjain "
Gw : "awas klo gw dapat jelek, gw laporin ke emak lu besoknya"
Rere: tenang aja Bos "

Akhirnya PR gw dikerjain sma si Rere, ternyata si Otak Licik bisa di kerjain juga . Jadi hari tu gw ga ngelaporin dia ke emak. Besoknya Pas gw ngumpulin PR cuma Salah 2, terus gw dapat nilai 80 . Jadi gw ga ngelaporin dia ke emak sesuai perjanjan kita kemaren. . Tiga hari berturut-turut rere ngerjain PR matematika gw, dan nilainya ga pernah dibawah 70. Sampe akhirnya emak dapat telf dari sekolah klo si Rere udh 3x bolos pre-test Bahasa inggris . Setelah itu gw mulai kerjain PR sendiri lagi deh

Buat yg pengen liat Mukanya si otak licik Pacar si Bo-bo-ho, ane minta maap ye g bisa kasi lihat fotonya,, soalnya barusan di INGETIN kalo ga bole masang Foto atau Link2 dsb... Jadi Mohon Maaf ye ane hapus Link Fotonya Brusan..
daripada Di Closed


Bersambung dulu gan...
tunggu Up-Det'an selanjutnya yee

Bebe oh bebe.... ( PART 12 ) 1000 Satu Akal

Bukan Rere Namanya kalo ga Bikin ulah dan bikin heboh. Tiap Hari ada aja yg dikerjain buat bikin bikin orang serumah Heboh Entah itu Disengaja Ato enggak, selalu ada ulahnya si Pacar Bo-bo-ho . Emang dasar otaknya penuh dengan ke-Licik'an. Mungkin karena IQ nya terlalu Tinggi, dan dia terlalu pinter, jadi Selalu ada alasan atau jawaban jawaban atas tingkah laku atau perkataannya (nyambung ga sih? ) Hampir semua prilakunya bersifat kekanakan, padhal dia itu pinter loh. Dan pastinya dia anak paling tua di keluarga gw, Tapi perilakunya sma sekali ga mencerminkan bahwa dia seorang 'Kaka' .

Jarak lahir gw, Rere ama Didi emang cuma beda masing- masing setahun, tapi jarak sekolah kami masing- masing berjedah dua tahun. Itungannya gini, Rere masuk sekolah Umur 5 tahun, alias kecepetan. Gw sendiri tergolong masuk sekolah dengan usia yg tepat yaitu waktu gw umur 6 tahun, sementara ade gw Si bontot Didi masuk sekolah terlambat, jadi umur 7 tahun baru mau masuk sekolah.

Nah kalo dia ditanya sma keluarga kenapa cepet masuk sekolah? 'Kok rere mau cepet-cepet sekolah? mau cepet pinter ya?' jawaban si rere gini
" Aku mau cari teman main baru yang banyak, soalnya bosan main dirumah terus "
Nah lo Intinya nih, si rere mau sekolah supaya temen mainnya nambah, bukan buat belajar . Tapi anehnya walopun dia kerjaannya main melulu dia selalu juara kelas waktu masih SD. Mulai kelas 1 sampai kelas 6. Lulus SD pun dengan Nilai terbaik se-Sekolahan ( kok bisa ya? )

Kalo gw mah sekolah emang karena udah waktunya, jadi bukan karena kemauan sendiri juga kaya si rere , tapi karena liat anak tetangga seumuran gw udh pada daftar sekolah , ya gw didaftarin sekolah sma emak. Prestasi gw jg ga secemerlang kk gw. Paling ga, gw masih masuk peringkat 5 besar lah tiap tahun . Gw juga ga bego-bego bener kok, Gengsi donk gw! Masa si Otak licik a.k.a pacar si Bo-bo-ho bisa juara kelas, Masa gw ga bisa?
( Bukan gengsi lu tuh iri namanya )

Beda Rere, beda gw beda lagi si Didi. Dia emang manja dan pemalas. Sekolah aj dia emang ga mau, sampe babe emak mesti maksa. Pas dia umur 6 tahun, sebenernya dia udah mau didaftarin sekolah, tapi dia nangis terus setiap di pakein seragam. Emak gw juga ga tega ngelihat ade gw dipaksa sekolah Babe. Akhirnya emak minta waktu 1 tahun lagi sma babe supaya bisa kasi pengertian dan ngenalin " Apa itu arti sekolah " Buat ade gw. Jadi waktu umur 7tahun baru didi resmi masuk sekolah, dan hari pertama sampai hari ke-tiga pun terpaksa Emak nemani Didi di kelas. Beda Banget kan Karakter kita bertiga, Terutama si Rere a.k.a Pacar si Bo-bo-ho.


Ada suatu kejadian yg ga akan pernah gw lupa seumur hidup.
Waktu itu si rere kelas empat SD, gw kelas dua. Terus Kita sekolahin di sekolahan yang sama ( ya iyalah masa beda lubedua kan kaka, ade... gimanasih ). Pas itu rere abis pelajaran olahraga dan kesehatan. Anak seumuran dia kan lagi dalam masa pertumbuhan organ-organ kewanitaannya ( sory ya klo BB ) contoh nya pada bagian dada . Nah si rere tuh belum sama kelihatan pertumbuhan organ kewanitaannya . Rere ga nunjukin pertumbuhan yg normal pada anak seusiannya itu.

Pas ganti baju di kamarmandi perempuan itu, si Rere sendiri yg dada nya masih rata. Terus temannya sekelas yg perempuan ngeledekin dia. Ngatain dia ga sehat, karena Dada nya belum tumbuh. Awalnya si Rere mah tebel muka aja. Dia kan emang orangnya cuek. Jadinya dia biasa aja di ejekin, Tapi ternyata ada temennya yg sampe keterlaluan. dia gosipin klo rere ga normal dan ga sehat. Soalnya 1 kelas anak perempuannya udh pada nongol semua dada nya.

Jadi anak-anak cewe pada ga ada yg mau nemenin rere, Sampe pas Jam istirahat, ada lagi temennya yg bener-bener jahat, Ngangkat rok nya rere tinggi-tinggi sampe CD nya kelihatan anak-anak cowo. Terus dia malu, ke dalam kelas terus . Ada temennya Rere yg deket rumah gw, sering main kerumah nyamperin gw di depan kelas gw, namanya Anis

Anis : "Bebe, Si rere nangis tuh "
Gw : " Ha? Nangis kenapa?"

Cerita lah si anis kejadian itu sama Gw, terus gw nyamperin rere di kelas

Gw : " Oi re, Ngapa lu nangis?"
Rere: "........" ga ngomong apa2, trus langsung ngelipet tangannya, terus nundukin palanya di meja Kaya posisi kita klo lagi bedoa dlaam kelas sebelum mulai pelajaran

Gw yg ngeliat itu jadi , Soalnya gw ga pernah ngeliat dia sampe nangis, dia kan biasnya cuek bebek. Ga pernah sampe nangis gitu. Jarang banget ada orang bisa bikin dia nangis. terus gw kluar kelas nyari si Anis, gw samperin anis

Gw : " Nis, Lu tau siapa yg bikin nangis Rere ga?"
Anis : " Tau, kenapa Be?"
Gw : " ada dilapangan situ ga?"
Anis : "itu tuh, yg kuncir kuda, sma yg pake bando "
Gw : "makasi ya nis, "
Anis : "iya..."

Setelah anis nunjukin orang yg bikin Rere nangis, Gw kelapangan. BAtin gw " Gw balas lu ye, bikin kaka gw nangis ". Terus gw samperin, Namanya lapangan sekolah, tempat kita upacara, luas banget kan lapangannya, dan bnyak anak anak pada main. Ada yg main kelereng, ada yg main bola, ada yg main kasti, ada yg main karet, ada juga yang kejar-kejaran. Cowok cewek nyampur dilapangan.

Terus gw deketin 2 anak yg bikin nangis si Rere. g ada yg merhatiin gw deketin mereka, karena lapangan penuh, dan mereka berdua lagi masik main lompat tali. Yg kuncir kuda gw angkat rok nya tinggi, tinggi, pake dua tangan.. terus yg pake bando krna ga pake ikat pinggang, gw tarik aj roknya sampe melorot. Terus mereka bedua langsung teriak dan Dalam hati " Mampus lu " Anak-anak seisi lapangan langsung ngelitiatin mereka berdua, dan gw langsung , sebagian ada yg nunjuk-nunjuk gw, sebagian ank cowo malah nyemangatin gw dan sebagian lainnya nyaring.

Gw puas bnget rasanya udh balas dendam .. dan ga mikir apa akibatnya pokoknya gw udh balas dendamnya si rere dan yang penting gw berhasil . Tapi sampai jam pulangan g ada yg gangguin atau nyariin gw. Suasana nya tenang dan tentram aja. Berarti gw selamat kan??

Besoknya setelah kejadian itu, pas hari minggu jadi sekolahan libur. Sekitar jam 4 sore, waktunya gw sma rere sma didi main di depan rumah ni, entah main layangan, main sepeda ataupun main lomba lari. tapi sore itu si rere g ada, padahal rencananya klo hari minggu kan babe pasti ikut main sama kita. terus gw nyariin si rere di sekitar rumah, tapi ga nemu. Di dapur cuma ada emak, uyut, sma tante lagi Masak.

Terus gw periksain kamar 1-1 nyari si Rere, ternyata dia lagi di kamar tante tata, Lagi make lotion sambil mijet2 dada nya

Gw : "ngapain lu dsini?
Rere: "Sialan,, kaget gw"
Gw : " ayok main, di tungguin Papa di luar tuh"
Rere: "enggak ah, aku mau belajar pake 'BH' nya tante Tata"
Gw : " hah?? ...... "

Gw kira dia udah ga mikirin kejadian disekolah kemarin, ternyata dirumah dia malah . Emang ada-ada aja kelakuannya Pacar si Bo-bo-ho nih


To Be Continue...

Bebe oh bebe.... ( PART 13 ) Rere...Rere

Banyak banget kejadian yg masi gw inget soal kka gw nih. Semua kejadian Lucu atau kejadian menyedihkan. Tapi banyakan lucunya sih . Soalnya orangnya nih jarang banget susah hati. Sesuai tingkah lakunya yang unik dan otaknya yg licik . Dia juga cuek jadi jarang banget nanggapin masalah seriusnya, ni beberapa contoh kejadian lucu yg pernah gw alami langsung bareng dia.

Spoiler for Klik:


Ada lagi kejadian lucu lainnya yg gw alami bareng si rere. Kejadiannya sama juga waktu kita masi SD.
Spoiler for Klik:


Segitu deh sedikit kejadian yg pernah gw alami bareng Pacar si Bo-bo-ho. Jadi suka sendiri klo inget-inget lagi. Nanti gw Ceritain lagi yang lainnya yee di capther lanjutan

Continue...

Bebe oh bebe.... ( PART 14 ) Lagi - lagi..

Chapter ini menceritakan kejadian yg gw alami bareng si rere LAGI. Berhubung sekarang gw lagi inget beberapa part yg gw alami bareng si Rere, jadi gw mulain aja nulis lagi Mudah-mudahan kali ini bisa cukup menghibur para reader sekalian

Spoiler for Klik please:


Continue next chapter

Bebe oh bebe...( Part 15 ) Dan Lagi....

Karena ada beberapa kejadian pendek yang gw inget , jadi gw pisah-pisahin aja ya cerita nya, biar rapii
( gaya lu Be, mentang-mentang udh bisa bikin spoiler )

Spoiler for Klik please for sepeda:


Spoiler for Klik Please for BECEK:

Continuee

Bebe oh bebe...( PART 16 ) BASAH

Setelah gw naik kelas 4, ade gw naik 2 SD, dan Rere naik kelas 6, gw udah mulai jarang main bareng sama rere. Ga baik juga gw main sama dia terus, bawa pengaruh buruk alias banyakan ngajakin mainnya. Dia mah ga perlu banyak belajar juga tetep aja pinter . Kadang-kadang sampe sekarang gw masih sering heran kok bisa encer banget sih tuh otak nya .

Semenjak kenaikan kelas gw juga pulang sekolah udah ga bareng-bareng dia lagi. Kalo ade gw masi diantar jemput sama ojek, soalnya dia pulangnya paling cepet dan dia paling kecil. Nah gw skrg pulang bareng temen-temen gw . Soalnya rumahnya juga deket dari rumah gw. Sementara si Rere pulangnya paling lama. soalnya dia sekarang ada Bimblenya, jadi jam 4 baru pulang.

Spoiler for Kapal-kapalan:


continuee

Bebe oh bebe...( PART 17 ) Pilih Kasih

Waktu gw masi SD, gw sering banget mikir banyak ketidak adilan dirumah gw. Orang rumah lebih sayang sama ade gw daripada gw. Apa-apa maunya dia selalu diturutin, sementara gw ga . Tapi itu dulu, sekarang mah udh ga ada pikiran kek gitu kan gw udh dewasa.
Kenapa gw bisa mikir gitu? Nih gw kasi liat beberapa contoh kejadian yg tidak adil di mata gw waktu gw SD

Spoiler for satuu...:


Spoiler for Dua...:


Spoiler for Tigaa...:


Spoiler for Menyerah...:


Tapi itu dulu loh, waktu gw masi kecil... sekarang gw udh ga iri lagi sama ade gw, kan gw udah gede

Continue....
Mau makan dolo.. laper nih

Bebe oh bebe.... ( PART 18 ) Penakut

Kali ini nyeritain pengalaman dan kejadian unik tentang gw pribadi ye mudah-mudahan masi menghibur yee

Satu bulan setelah gw pindah kesekolah baru, pas gw naik kelas 3 nih. Dan mulai punya temen baru, hisup seneng banget. (idih lebay lu ) soalnya temen2 gw dikelas baek2 dan pinter-pinter. Dan jumlah siswa disekolah gw waktu itu masih dikit. Soalnya sekolahnya barusan dibuka tahun ini. Namanya juga sekolah di perumahan . Ruangan kelas aja baru ada 5. Kelas 6 nya waktu itu masih dalam proses pembangunan. Dan sekolah belum dapat akreditasi buat nyiapkan ujian kelulusan sekolah tahun ini . Jadi dihitung-hitung tahun depan baru dibuka kelas6 nya.

Sangking sedikitnya siswa dikelas gw, jumlah siswa dikelas gw waktu itu cuma 24 orang . Jadi gw cepet akrab sama semua temen-temen. Tapi, setiap bulannya selalu ada 2 atau 3 murid baru pindahan dari sekolah lain. Jadi semakin lama semakin banyak jumlah siswa dikelas. Bulan ini ada siswa pindahan baru lagi , namanya Tria. Cowo loh, tampangnya lucu banget. Mirip Giant di pilem Doraemon. Gede, terus gundul . Tapi sifatnya ga kaya Giant

Entah dia kurang bergaul atau gimana, pokoknya si Giant ini, eh si Tria ini jarang main bareng sama temen-temen. Kalo jam istirahat dianya tuh lebih suka makan kue atau jajan didalam kelas . Hampir sebulan dia ga pernah ngobrol sama temen2 sekelas lainnya. Bahkan ga cuma sama temen2 sekelas doank, kadang klo ditanyain guru dia jg diam aja . Kalo ga ngangguk ya geleng2 . Heran juga sih kok betah banget sendirian. Umuran kita kan suka mainan, apalagi banyak temennya.

Setiap diajakin temen cowo main sama-sama dia cuma menggeleng. yang artinya dia ga mau . Sampe anak-anak prustasi dan ga mau ngajakin dia main sama- sama. Abisnya cape sih ditolak terus. Kadang kasian juga liatin dia sendirian di kelas. Kaya ga ada yg nemenin . Padahal dia sendiri yang ga mau ikut main sama-sama . Mungkin dia juga pengen bergaul, tapi terlalu malu atau takut. Jadi klo kita main dilapangan, kadang-kadang dia duduk di depan kelas sambil makan jajan. Makan mulu

Nah kejadian uniknya disni nih, waktu siang-siang abis istirahat kedua, pelajaran IPA dimulai. Pak guru lagi nerangin soal pelanet-pelanet didalam kelas. Udh di biasakan sama guru, kalao mau pipis atau ke belakang harus izin sma guru yg ngajar. Satu jam berlalu, stelah pak guru ngajar, nerangin sama kasi pertanyaan2 kecil buat kita soal apa yg diterangin, terus pak gurunya kasi soal kita buat dikerjain lagi biar kita lebih inget apa yg disampaikan pak guru tadi. Jadi suasana hening banget.

Karena jumlah siswa sedikit, jadi kita bersaing buat dapetin nilai paling tinggi pas ngerjain soal. udah gw ceritain kan kalo anak sekolahan gw yg baru nih pinter - pinter. jadi semua pada fokus ngerjain soal yag dikasih pak guru. Yang kedengaran dikelas waktu itu cuma bunyi jam dinding. " Tuk..Tik..Tuk..Tik...' sangking sepinya nih pada fokus. Pak guru juga ngingetin kita waktunya tinggal 15 menit lagi buat ngumpulin jawaban dan pulang. Ditengah keheningan ada suara bisik-bisik
( FYI = semua nama karakter disini nama bikinan gw ya, bukan nama temen2 gw yg sebenrnya )

Eza : " To.. Lu kentut ya? "
Toto: " enggak, enak aja!! Lu kali yg kentut..?? "
Eza: " sembarangan lu. gw yg kasi tau juga! Masa gw sendiri yg kentut, bego lu "
Luky: " bau apa sih ni "
Eza : " tau nih, kek bau kentut. Si toto paling "
Toto: " Enak aja lu, gw ga kentut tau! "
Lucy: " Terus siapa? "
Eza : " Mana gw tauuu..? "
Pak guru: " ayo yg dibelakang janagn nghobrol sendiri, kalo udah kelar maju kumpulin "
Luky: " .......... "
Toto: "........... "
Eza : " ada yg kentut di kelas pak "
Luky: " iya pak, tapi ga mau ngaku "
Pak Guru: " Jangan alesan, kalo udh langsung kumpulin kedepan "
Eza : " ......... "
Luky: ".......... "
Toto: " .......... "

Mereka semua langsung diem lagi,ngelanjutin ngerjain soal. Sambil nutup hidung pake tangan kiri termasuk si TRIA . Anak2 cewe pada duduk di barisan pertama dan kedua. Dibarisan ketiga dan empat anak cowo semua. Semua anak cewe ga ada yg nyium bau2 aneh kok , tapi di deretan belakang, anak cowo pada keciuman, sampe ada yg kipas-kipas pake buku sangking ga tahannya. Lima menit abis itu,tiba-tiba ada bunyi nyaring, sangking heningnya kedengeran banget

" Preeeeeeeeet...tet...tet..tet..tet... " berbusa,

Semua anak cewe pada langsung noleh ke deret belakng. Pak guru juga ikut berdiri. Dan jalan kederetan kursi belakang. Pak langsung noleh ke meja Tria. OMG dia " Men***t dicelana . Pas gw ngeliatin bawah mejanya ada aer Dia ke- " Men***t " didalam kelas, dan ternyata bukan cuma gw yg merhatiin bawah meja si Tria. Langsung aj semua ank cewe tereak sambil keluar kelas termasuk gw, disusul sma anak-anak cowo. Hiiiiii . Dari luar kelas, kedengeran tuh suara pak guru

Pak guru: " Triaaa.."
Tria : " ........"
Pak guru: " Kamu ga izin keluar kalo mau buang air ? "
Tria : " ........ "
Pak guru: " Kalo kamu sakit perut, kamu bilang, jangan diam aja "
Tria : "......... "

Akhirnya pak guru manggil pak udin, penjaga seklah buat ngebersihin lantai bwah mejanya si Tria. Dan Anak2 sekelas disuru ngumpulin soal dan ngambil tas secara gantian dalam kelas, boleh langsung pulang. Jadi hari itu ga pake berdoa sebelum pulang. Gara-gara kelasnya dibongkar sama pak udin buat ngepel bekas " men**t " nya si Tria.

Besoknya emak si Tria datang kesekolah, buat minta maap sama guru-guru, penjaga sekolah dan anak anak sekelas. Katanya si Tria takut mau minta izin kebelakang karena sakit perut.
Perbuatan Tria jangan ditiru yah.. bisa mengancam jiwa teman-teman sekelas.

Continuee....