(Sharing)Pekerjaan yang cocok bagi calon istri

closed
Quote:Original Posted By KewZ
maaf neh agan2 ato sista yg udah married
kalo ane yang lajang ini salah kamar krna ane lagi cukup pusing juga dan berdebat dengan calon istri mengenai pekerjaan nya beliau nantinya
disini ane menghendaki pekerjaan yang jam kerjanya fleksibel,bisa mengurus anak dan suami juga

saya cerita dulu mengenai diri saya krna pekerjaan istri akan mengikuti suaminya bukan jika menikah
saya msh umur 22 thn sedang menjalani s2 sambil belajar usaha bantu orang tua dengan latar belakang keluarga pengusaha dan dari ke 5 anak bapak/ibu saya,2 kakak perempuan saya tidak ingin menjalankan aktivitas bisnis perusahaan dan saya anak laki laki satu-satunya yang mempunyai niat memperbesar bisnis keluarga dan bercita-cita jadi pengusaha dan penguasa di negeri ini .entah 2 orang adik saya masih blm tau krna masih sma dan smp saat ini.

calon istri saya 22 tahun dan awal tahun depan mudah2an bisa lulus dri psikologi unpad dan bapaknya pegawai bumn dan ibunya ibu rumah tangga.

kronologisnya saya ini ketika kita akan merencanakan married.
pertama-tama disini saya ingin menikah di umur 24/25 tahun setelah saya lulus s2 dan belajar mandiri usaha jadi konsen saya ya istri dan usaha tidak ingin konsen terlalu banyak.
namun calon saya ingin menikah pada umur relatif 22 dan ingin masuk ke pegawai BUMN or BUMD katanya sih gajinya gede tapi(entah karena terinsipirasi keluarganya) ato kata dia sih gajinya yang cukup menggiurkan.
well memang gajinya lebih daripada PNS tapi skrg kita lihat jam kerja dan posisi dia sebagai istri yang akan mendampingi saya sebagai pengusaha(masih coba direalisasikan).kalo sampe BUMN or BUMD apalagi luar kota dan luar pulau saya tahu istri saya termasuk org yang manja dan agak rewel kena debu,angin dsb nya bukan jiwa fight yg di atas tenker ato hutan dia siap.dan gmn jadinya pernikahan kita masa saya di jawa dia di sumatera ato pulau lain ato kota lain dan membawa anak saya?(disini saya berfikir dia kepala keluarga ato saya?)

maka jatuhlah fikiran saya untuk mengarahkan dia ke PNS.saya berfikir lagi kalo pegawai PNS di biro2 gitu 8 jam agak susah buat flexibel.nah kalo dosen saya pikir itu dah paling cocok.tapi entah dia tidak mau krna malas belajar tapi kalo jadi guru SD ktanya mau krna lucu-lucu,aku pikir sih dsni dia tidak logis krna kalo jdi pengajar dimana2 dosen lah yg paling bergengsi drpd guru SD maaf yah.
memang sih gajinya tidak besar cmn 2jtan mungkin kalo pns dosen tapi kan waktunya cmn 12 sks dan lebih flexible dripada PNS biro.
maka saya cari2 info dan ada beasiswa yang ingin membiayai jadi dosen dengan asumsi biaya ditanggung dia dapet lagi uang saku 2jtan selama 2 tahun itu.itu kan udah lumayan banget apalagi ambil psikologi juga bisa jadi psikolog jadi selain dosen dia juga bisa side job jadi psikolog.lagian ilmunya pasti bermanfaat bagi anak dan perusahaan saya.
saya juga butuh yg jagain perusahaan krna ada di berbagai tempat.dengan post dosen dia akan bsa lebih memantau juga usaha saya.
namun dsni konflik kembali muncul dia ingin di jkt anehnya itu,saya itung2 pengeluaran dsbnya pasti lebih besar drpd ambil s2 di bandung tempat kita.
alasannya krna dia tidak bebas ktanya dan tidak bisa berkembang.
ok kata saya,saya mengalah kita nikah aja jika kamu udh dpt beasiswa dan ingin jadi dosen biar kamu lebih bebas n berkembang tpi dalam pengawasan saya krna saya tkt dia tdinya anak baik2 n teratur keluar dri keluarganya yang ketat bisa kaya anak keluar dari kerangkeng ketat masuk dunia bebas


'mohon petunjuknya mengatasi masalah ini dan apa sebaiknya kalo posisi agan2/sista dsni


kuot aja dah
bingung bacanya, masih serba rencana
Quote:Original Posted By KewZ
maaf neh agan2 ato sista yg udah married
kalo ane yang lajang ini salah kamar krna ane lagi cukup pusing juga dan berdebat dengan calon istri mengenai pekerjaan nya beliau nantinya
disini ane menghendaki pekerjaan yang jam kerjanya fleksibel,bisa mengurus anak dan suami juga

saya cerita dulu mengenai diri saya krna pekerjaan istri akan mengikuti suaminya bukan jika menikah
saya msh umur 22 thn sedang menjalani s2 sambil belajar usaha bantu orang tua dengan latar belakang keluarga pengusaha dan dari ke 5 anak bapak/ibu saya,2 kakak perempuan saya tidak ingin menjalankan aktivitas bisnis perusahaan dan saya anak laki laki satu-satunya yang mempunyai niat memperbesar bisnis keluarga dan bercita-cita jadi pengusaha dan penguasa di negeri ini .entah 2 orang adik saya masih blm tau krna masih sma dan smp saat ini.

calon istri saya 22 tahun dan awal tahun depan mudah2an bisa lulus dri psikologi unpad dan bapaknya pegawai bumn dan ibunya ibu rumah tangga.

kronologisnya saya ini ketika kita akan merencanakan married.
pertama-tama disini saya ingin menikah di umur 24/25 tahun setelah saya lulus s2 dan belajar mandiri usaha jadi konsen saya ya istri dan usaha tidak ingin konsen terlalu banyak.
namun calon saya ingin menikah pada umur relatif 22 dan ingin masuk ke pegawai BUMN or BUMD katanya sih gajinya gede tapi(entah karena terinsipirasi keluarganya) ato kata dia sih gajinya yang cukup menggiurkan.
well memang gajinya lebih daripada PNS tapi skrg kita lihat jam kerja dan posisi dia sebagai istri yang akan mendampingi saya sebagai pengusaha(masih coba direalisasikan).kalo sampe BUMN or BUMD apalagi luar kota dan luar pulau saya tahu istri saya termasuk org yang manja dan agak rewel kena debu,angin dsb nya bukan jiwa fight yg di atas tenker ato hutan dia siap.dan gmn jadinya pernikahan kita masa saya di jawa dia di sumatera ato pulau lain ato kota lain dan membawa anak saya?(disini saya berfikir dia kepala keluarga ato saya?)

maka jatuhlah fikiran saya untuk mengarahkan dia ke PNS.saya berfikir lagi kalo pegawai PNS di biro2 gitu 8 jam agak susah buat flexibel.nah kalo dosen saya pikir itu dah paling cocok.tapi entah dia tidak mau krna malas belajar tapi kalo jadi guru SD ktanya mau krna lucu-lucu,aku pikir sih dsni dia tidak logis krna kalo jdi pengajar dimana2 dosen lah yg paling bergengsi drpd guru SD maaf yah.
memang sih gajinya tidak besar cmn 2jtan mungkin kalo pns dosen tapi kan waktunya cmn 12 sks dan lebih flexible dripada PNS biro.
maka saya cari2 info dan ada beasiswa yang ingin membiayai jadi dosen dengan asumsi biaya ditanggung dia dapet lagi uang saku 2jtan selama 2 tahun itu.itu kan udah lumayan banget apalagi ambil psikologi juga bisa jadi psikolog jadi selain dosen dia juga bisa side job jadi psikolog.lagian ilmunya pasti bermanfaat bagi anak dan perusahaan saya.
saya juga butuh yg jagain perusahaan krna ada di berbagai tempat.dengan post dosen dia akan bsa lebih memantau juga usaha saya.
namun dsni konflik kembali muncul dia ingin di jkt anehnya itu,saya itung2 pengeluaran dsbnya pasti lebih besar drpd ambil s2 di bandung tempat kita.
alasannya krna dia tidak bebas ktanya dan tidak bisa berkembang.
ok kata saya,saya mengalah kita nikah aja jika kamu udh dpt beasiswa dan ingin jadi dosen biar kamu lebih bebas n berkembang tpi dalam pengawasan saya krna saya tkt dia tdinya anak baik2 n teratur keluar dri keluarganya yang ketat bisa kaya anak keluar dari kerangkeng ketat masuk dunia bebas


'mohon petunjuknya mengatasi masalah ini dan apa sebaiknya kalo posisi agan2/sista dsni


kuot aja dah
bingung bacanya, masih serba rencana
ada yang bilang rencana terbaik itu ya tidak di rencanain gak tau itu mindset gwe aja, gwe mau sesuatu ya gwe lakuin sesuatu untuk dapatin nya sesimple itu aja nah lu semua masih rencana , nggak bakal tau kedepan gimana, bakal bego kalau lu ributin sesuatu yang belum terjadi, kek menunggu godot hari besok siapa yang tau kalau besok lu putus gara-gara bahas rencana lu gimana?
kalau punya anak bla-bla lah kalau lu konak aja sulit gimana mau punya anak ijazah makin lama makin berasa jadi bungkus cabe sekarang ini, tae ini pasti penjaga warnet lagi tidur siang dah
Quote:Original Posted By KewZ
maaf neh agan2 ato sista yg udah married
kalo ane yang lajang ini salah kamar krna ane lagi cukup pusing juga dan berdebat dengan calon istri mengenai pekerjaan nya beliau nantinya
disini ane menghendaki pekerjaan yang jam kerjanya fleksibel,bisa mengurus anak dan suami juga

saya cerita dulu mengenai diri saya krna pekerjaan istri akan mengikuti suaminya bukan jika menikah
saya msh umur 22 thn sedang menjalani s2 sambil belajar usaha bantu orang tua dengan latar belakang keluarga pengusaha dan dari ke 5 anak bapak/ibu saya,2 kakak perempuan saya tidak ingin menjalankan aktivitas bisnis perusahaan dan saya anak laki laki satu-satunya yang mempunyai niat memperbesar bisnis keluarga dan bercita-cita jadi pengusaha dan penguasa di negeri ini .entah 2 orang adik saya masih blm tau krna masih sma dan smp saat ini.

calon istri saya 22 tahun dan awal tahun depan mudah2an bisa lulus dri psikologi unpad dan bapaknya pegawai bumn dan ibunya ibu rumah tangga.

kronologisnya saya ini ketika kita akan merencanakan married.
pertama-tama disini saya ingin menikah di umur 24/25 tahun setelah saya lulus s2 dan belajar mandiri usaha jadi konsen saya ya istri dan usaha tidak ingin konsen terlalu banyak.
namun calon saya ingin menikah pada umur relatif 22 dan ingin masuk ke pegawai BUMN or BUMD katanya sih gajinya gede tapi(entah karena terinsipirasi keluarganya) ato kata dia sih gajinya yang cukup menggiurkan.
well memang gajinya lebih daripada PNS tapi skrg kita lihat jam kerja dan posisi dia sebagai istri yang akan mendampingi saya sebagai pengusaha(masih coba direalisasikan).kalo sampe BUMN or BUMD apalagi luar kota dan luar pulau saya tahu istri saya termasuk org yang manja dan agak rewel kena debu,angin dsb nya bukan jiwa fight yg di atas tenker ato hutan dia siap.dan gmn jadinya pernikahan kita masa saya di jawa dia di sumatera ato pulau lain ato kota lain dan membawa anak saya?(disini saya berfikir dia kepala keluarga ato saya?)

maka jatuhlah fikiran saya untuk mengarahkan dia ke PNS.saya berfikir lagi kalo pegawai PNS di biro2 gitu 8 jam agak susah buat flexibel.nah kalo dosen saya pikir itu dah paling cocok.tapi entah dia tidak mau krna malas belajar tapi kalo jadi guru SD ktanya mau krna lucu-lucu,aku pikir sih dsni dia tidak logis krna kalo jdi pengajar dimana2 dosen lah yg paling bergengsi drpd guru SD maaf yah.
memang sih gajinya tidak besar cmn 2jtan mungkin kalo pns dosen tapi kan waktunya cmn 12 sks dan lebih flexible dripada PNS biro.
maka saya cari2 info dan ada beasiswa yang ingin membiayai jadi dosen dengan asumsi biaya ditanggung dia dapet lagi uang saku 2jtan selama 2 tahun itu.itu kan udah lumayan banget apalagi ambil psikologi juga bisa jadi psikolog jadi selain dosen dia juga bisa side job jadi psikolog.lagian ilmunya pasti bermanfaat bagi anak dan perusahaan saya.
saya juga butuh yg jagain perusahaan krna ada di berbagai tempat.dengan post dosen dia akan bsa lebih memantau juga usaha saya.
namun dsni konflik kembali muncul dia ingin di jkt anehnya itu,saya itung2 pengeluaran dsbnya pasti lebih besar drpd ambil s2 di bandung tempat kita.
alasannya krna dia tidak bebas ktanya dan tidak bisa berkembang.
ok kata saya,saya mengalah kita nikah aja jika kamu udh dpt beasiswa dan ingin jadi dosen biar kamu lebih bebas n berkembang tpi dalam pengawasan saya krna saya tkt dia tdinya anak baik2 n teratur keluar dri keluarganya yang ketat bisa kaya anak keluar dari kerangkeng ketat masuk dunia bebas


'mohon petunjuknya mengatasi masalah ini dan apa sebaiknya kalo posisi agan2/sista dsni



gw juga bingung semua masih serba rencana, blm jelas
dan dari postingan lo keliatan banget lo nyoba menyetir cewek lo dan ngga mikirin dari sisi dia


udah lah terserah cewek lo idup dia kok lo yang ngatur2, dia mau kerja apa kek hargailah kalo kalian ngga sepaham ya berarti ngga cocok, simpel

namanya orang mau nikah itu harus bisa kompromi, dengan pribadi masing2 dengan keadaan yang ada
S2, juga dari keluarga pengusaha, koq masih mau gitu nyari remah2 di PNS.

heran gw..
Quote:Original Posted By Tegangampemati
S2, juga dari keluarga pengusaha, koq masih mau gitu nyari remah2 di PNS.

heran gw..


Setuju ma agan ini...mending istrinya d rmh aja gan... istriny suruh bikin usaha baru aja... daripada ntar agan ga keurus ma istri.... saya aja yg suami Pns ga terlalu disuruh nyari kerja kok... malah suami lebih nyuruh buat bikin usaha aja d rmh... kalaupun dia nyuruh kerja ya saya ikutin aja apa maunya toh buat kepentingan bersma nantinya... oh iya klo agan udah nikah n istri agan ga nyambut agan pas pulang pasti agan sedih deh... kaya suami saya sekarang xixixixi yg lagi saya tinggalin buat wisuda...
emg gan alo dianggap pns itu cmn remeh dri pengusaha kalo segi gaji memang iya,cmn gw dsni cari ban serep aja sbenernya.namanya juga kan usaha ketidakpastian sedangkan pns itu suatu kepastian asal gak tindakan indispliner itu kemungkinan gk akan dipecat.makanya PNS nya pun gw ambil yg sedikit jam kerjanya ya itu utk bantu usaha gw.krna jujur doi gw pertama n tawarin bisnis juga ekspansi usaha doi pun ogah.

utk yg di atas tanpa rencana agan2 yg ksh coment.nah kalo skrg udh mw lulus s1 apa yg hrs dipikirin?
kalo idup gmn besok gmn jadinya?
Quote:Original Posted By KewZ
emg gan alo dianggap pns itu cmn remeh dri pengusaha kalo segi gaji memang iya,cmn gw dsni cari ban serep aja sbenernya.namanya juga kan usaha ketidakpastian sedangkan pns itu suatu kepastian asal gak tindakan indispliner itu kemungkinan gk akan dipecat.makanya PNS nya pun gw ambil yg sedikit jam kerjanya ya itu utk bantu usaha gw.krna jujur doi gw pertama n tawarin bisnis juga ekspansi usaha doi pun ogah.

utk yg di atas tanpa rencana agan2 yg ksh coment.nah kalo skrg udh mw lulus s1 apa yg hrs dipikirin?
kalo idup gmn besok gmn jadinya?

ganti judul harusnya, PNS apa yang jam kerjanya paling sedikit?

kalo di kementerian sih jam 7.30 - 17.00
+3 jam lembur kalo disuruh.

ga tau deh kalo di pemda.

jadi profesional menurut gw paling pas, waktu kerja tidak terikat, penghasilan juga lumayan.
konsultan, psikolog, lawyer, dokter dll yang semisal.
Quote:Original Posted By Tegangampemati

ganti judul harusnya, PNS apa yang jam kerjanya paling sedikit?

kalo di kementerian sih jam 7.30 - 17.00
+3 jam lembur kalo disuruh.

ga tau deh kalo di pemda.

jadi profesional menurut gw paling pas, waktu kerja tidak terikat, penghasilan juga lumayan.
konsultan, psikolog, lawyer, dokter dll yang semisal.

bisa gan kalo udh menjurus nanti
kalo d pemda 8 jam kerja gan setau gw.
tpi susah jg buat flexibel krna gk akan seflexibel d pengajar.
makanya kan ane ngomong jg jdi psikolog jg slain dosen krna ini profesional
Quote:Original Posted By KewZ

bisa gan kalo udh menjurus nanti
kalo d pemda 8 jam kerja gan setau gw.
tpi susah jg buat flexibel krna gk akan seflexibel d pengajar.
makanya kan ane ngomong jg jdi psikolog jg slain dosen krna ini profesional


jangan cuma "setau gue" sementara yang lo tau sebetulnya cuma seiprit atau hal2 yg baik2 aja
kalo ntar lo bikin rencana ternyata kenyataan ngga sesuai sama rencana lo gimana?

lo selalu berpikir dari sisi lo, padahal yang jalanin cewek lo trus
realistisss mikir ngga usah kejauhan dan ngga usah yg enak2nya dulu, sekarang dapet kerjanya apa ya itu jalani dengan seikhlasnya, kerja keras untuk bisa dapet yg terbaik dan lebih baik lagi sambil belajar
jangan milih2 kerja karena liat "enaknya" lucu banget deh

temen gw yang jadi PNS di mendagri aja hampir tiap hari pulang jam 9-10 malem, take home sama kayak laki gw yg kerja di swasta
alm bokap gw PNS aja ngga nyaranin gw dan laki gw masuk jadi PNS
Quote:Original Posted By nekotsuki


jangan cuma "setau gue" sementara yang lo tau sebetulnya cuma seiprit atau hal2 yg baik2 aja
kalo ntar lo bikin rencana ternyata kenyataan ngga sesuai sama rencana lo gimana?

lo selalu berpikir dari sisi lo, padahal yang jalanin cewek lo trus
realistisss mikir ngga usah kejauhan dan ngga usah yg enak2nya dulu, sekarang dapet kerjanya apa ya itu jalani dengan seikhlasnya, kerja keras untuk bisa dapet yg terbaik dan lebih baik lagi sambil belajar
jangan milih2 kerja karena liat "enaknya" lucu banget deh

temen gw yang jadi PNS di mendagri aja hampir tiap hari pulang jam 9-10 malem, take home sama kayak laki gw yg kerja di swasta
alm bokap gw PNS aja ngga nyaranin gw dan laki gw masuk jadi PNS

beda mak, si ts ngincer PNS pemda.
yang mana kualitas SDM nya you know lah.

ngurus laporan keuangan aja mereka rame2 padahal 1 orang aja cukup

kalo buat iseng2 ngisi waktu luang, pas banget kerja di pemda.

Quote:Original Posted By Tegangampemati

beda mak, si ts ngincer PNS pemda.
yang mana kualitas SDM nya you know lah.

ngurus laporan keuangan aja mereka rame2 padahal 1 orang aja cukup

kalo buat iseng2 ngisi waktu luang, pas banget kerja di pemda.



alm bokap gw dulu jg di Pemda DKI

dan beliau yang ngerjain tugas2 temennya sementara yg laen jam kerja pada melanglang kemana tau
gw tau karena dulu suka nemenin alm dikantor, jam 4 sore kantor uda sepi tinggal bokap dan beberapa orang yang "kerajinan" aja

yang kayak gini bkin nama PNS jelek, seakan2 kerjaan PNS itu kerjaan santai, jam kerja sesukanya....
Quote:Original Posted By Tegangampemati
S2, juga dari keluarga pengusaha, koq masih mau gitu nyari remah2 di PNS.

heran gw..


nama nya mental kacung pemalas mau santai sambil tunggu sabetan kiri-kanan
Quote:Original Posted By KewZ
emg gan alo dianggap pns itu cmn remeh dri pengusaha kalo segi gaji memang iya,cmn gw dsni cari ban serep aja sbenernya.namanya juga kan usaha ketidakpastian sedangkan pns itu suatu kepastian asal gak tindakan indispliner itu kemungkinan gk akan dipecat.makanya PNS nya pun gw ambil yg sedikit jam kerjanya ya itu utk bantu usaha gw.krna jujur doi gw pertama n tawarin bisnis juga ekspansi usaha doi pun ogah.

utk yg di atas tanpa rencana agan2 yg ksh coment.nah kalo skrg udh mw lulus s1 apa yg hrs dipikirin?
kalo idup gmn besok gmn jadinya?


selain mati, lahir coba lu sebutin dalam hidup apa yang pasti

anjreeet asli ngakak gwe idup lu mau apa lu tanyain ma orang lain di forum internet tae dah gwe selalu bilang ke orang deket gwe, dalam hidup lu apa yang lu mau? jika ada yang jawab gwe gak tau, gwe ketawain lu gimana orang lain tau lu mau apa jika lu sendiri nggak tau lu mau apa, jika lu kesasar lu mau cari jalan, tapi lu sendiri gak tau tujuan, gimana orang lain bisa kasih petunjuk jalan nya?

lu bangun napa : kerja jaga warnet lu lagi dah . kalau bener lu S1 mending sehabis lulus lu gabungin ijazah lu sama koran bekas, lu kiloin dah jadi ada guna nya kan tuh ijazah

mang enak apa yah? Kerja dipilihin, diojok2 suru milih A, jgn B..
Wew.. Klo gw mah ogah tiap hari bangun pagi utk ngerjain kewajiban yg dipaksakan ke gw.. kek ga pny hak asazi..
Quote:Original Posted By jiwodesign


selain mati, lahir coba lu sebutin dalam hidup apa yang pasti

anjreeet asli ngakak gwe idup lu mau apa lu tanyain ma orang lain di forum internet tae dah gwe selalu bilang ke orang deket gwe, dalam hidup lu apa yang lu mau? jika ada yang jawab gwe gak tau, gwe ketawain lu gimana orang lain tau lu mau apa jika lu sendiri nggak tau lu mau apa, jika lu kesasar lu mau cari jalan, tapi lu sendiri gak tau tujuan, gimana orang lain bisa kasih petunjuk jalan nya?

lu bangun napa : kerja jaga warnet lu lagi dah . kalau bener lu S1 mending sehabis lulus lu gabungin ijazah lu sama koran bekas, lu kiloin dah jadi ada guna nya kan tuh ijazah


kalo ada yg jadi pns, pasti kebanyakan bilang 'wah masa depan cerah'
tai ledig kwkwwk
kalo menurut gw mah malah suram.
capek2 kuliah elmunya ga kepake cuma buat penyetaraan sama naik pangkat doang.
rajin bukan utama, tapi pinter2 jilat atasan.
terkadang ngerjain sesuatu yang bertentangan sama hati.
betapa hari2 yang mengerikan sodara sodara.
oh...baru rencana tho?
Jd ob atawa cs aja klo gitu