KASKUS

PSK Belia Ini Layani 5 Lelaki Semalam...

sumber


Luar biasa memang kondisi fisik para pekerja seks komersial (PSK) di lokalisasi Saritem, Bandung. Konon, mereka sanggup melayani lima pelanggan setiap malamnya. Rata-rata setiap tamu yang datang akan dilayani selama 60 menit.

"Hampir setiap malam saya melayani hingga lima orang tamu. Kadang-kadang, tiga laki-laki kalau lagi sepi," kata Yesy (14)—bukan nama sebenarnya, salah satu PSK termuda asal Cicalengka, Kabupaten Bandung, dalam perbincangan dengan Kompas.com beberapa waktu lalu.

Yesy mengaku dibanderol majikannya seharga Rp 250 ribu untuk satu kali kencan. "Dari uang itu, nantinya dibagi tiga, pertama majikan saya, kedua saya, dan ketiga calo, itu juga kalau tamunya diantar sama calo," kata Yesy.

Yesy beserta para PSK lainnya mengaku senang saat akhir pekan tiba. Menurutnya, pada saat itulah, para PSK bisa melayani tamu lebih banyak dari hari-hari biasanya. "Kalau malam minggu, saya bisa melayani tamu lebih banyak, lebih dari lima orang tamu. Otomatis penghasilan pun meningkat berlipat-lipat," ujar Yesy.

Biasanya, setelah malam harinya bekerja, para PSK beramai-ramai melakukan sarapan pagi sebelum beristirahat untuk persiapan tenaga di malam selanjutnya.

Seperti yang telah diulas sebelumnya, Saritem merupakan salah satu lokalisasi yang namanya terdengar hingga ke kota-kota lain, layaknya Doly di Surabaya atau Sarkem (Pasar Kembang) di Yogyakarta. Lokasi Saritem berada di Jalan Saritem, Kelurahan Kebon Jeruk, Kecamatan Andir.

Menurut Yadin (76), yang mengaku mengetahui banyak tentang sejarah Kota Bandung, Saritem sudah dibuka sejak zaman penjajahan Jepang. "Tempat pelacuran di Saritem memang dari zaman Jepang juga sudah ada," kata Yadin saat ditemui kediamannya.

Hal tersebut dibenarkan Ece (28), salah satu calo pekerja seks komersial (PSK) Saritem yang juga sebagai warga di kawasan tersebut. Sepengetahuannya, area prostitusi di Saritem sudah dibuka sejak 1942. "Wah, sudah lama sekali, sejak saya belum lahir juga sudah mulai dibuka," kata Ece.

Konon, kata Ece, Saritem dijadikan lokalisasi bagi para serdadu Jepang. Para PSK kala itu berjejer, dipajang dengan menggunakan kebaya di setiap rumah. Kebanyakan PSK tersebut didatangkan dari desa-desa dengan cara ditipu atau dipaksa meski ada pula yang menawarkan diri secara terang-terangan. "Saritem dulu menjadi suguhan untuk kolonial Jepang, kemungkinan orang Jepang sendiri yang mendirikan dan mengelolanya," kata Ece.

Sejak saat itu hingga sekarang, area prostitusi Saritem tak pernah sepi pengunjung. Selalu saja ada lelaki hidung belang yang "jajan" di sana. Terlebih lagi jika hari libur panjang atau weekend, banyak sekali kendaraan roda dua dan empat terparkir di area prostitusi yang bisa dibilang terletak di tengah-tengah Kota Bandung ini.

"Setiap harinya, selalu saja ada yang datang, tak pernah sepi. Setiap wanita bisa melayani tamu 2-3 laki-laki kalau lagi sepi. Khusus untuk hari libur, yang datang banyak sekali. Wanita bisa melayani tamu 5 hingga belasan kali per malam," katanya.

Dia menyebutkan, saat ini jumlah PSK di Saritem mencapai 625 orang di 52 rumah. Masing-masing rumah ditempati 6-9 orang PSK. Kebanyakan PSK didatangkan dari Indramayu, 75 persennya berasal dari kota tersebut. "Jumlah tersebut akan berubah, bahkan jadi bertambah. Kita punya channel khusus untuk mendatangkan wanita-wanita yang akan bekerja di sini," ujar Ece.

semoga para psk yang masih belia di berikan jalan yang benar...

tapi kuat banget ya
kasian pelanggan kelima
yah namanya juga umur masih muda jd tenaga juga masih tenaga kuda,
sebenarnya klo liat anak2muda umur belasan taun ngejajain diri agak miris juga.
yg datang tengah malam kemungkinan dpt yg terakhir tuh :
kalo gak salah ... saritem itu masuk masuk gang kumuh yg becek dan ngemprutnya di gubuk ato rumah semi permanen gitu ya ... ????

kl lagi maen disitu kayak di jaman penjajahan berarti ya ....

kenapa gak nyari anak sma ato mahasiswi aja sih ... bandung kan surganya ayam abu ama ayam kampus ... :

tinggal cari di daerah jalan dago, burangrang, suci, dipati ukur ... banyak tuh yg siap nemenin ke hotel ... udh ceweknya segar ... hotelnya bagus lagi ...
kl gak pede karena gk punya tampang oke ato mobil keren ... cari di calo aja di daerah situ ... banyak juga kok ...
bingung, antara titit pelanggannya yg kekecilan apa si bocahnya yg udah melar??
Quote:Original Posted By -= D137ER =-
kalo gak salah ... saritem itu masuk masuk gang kumuh yg becek dan ngemprutnya di gubuk ato rumah semi permanen gitu ya ... ????

kl lagi maen disitu kayak di jaman penjajahan berarti ya ....

kenapa gak nyari anak sma ato mahasiswi aja sih ... bandung kan surganya ayam abu ama ayam kampus ... :

tinggal cari di daerah jalan dago, burangrang, suci, dipati ukur ... banyak tuh yg siap nemenin ke hotel ... udh ceweknya segar ... hotelnya bagus lagi ...
kl gak pede karena gk punya tampang oke ato mobil keren ... cari di calo aja di daerah situ ... banyak juga kok ...

di saritem kan bayar 200 rebu udah all in (termasuk kamar dan kondie) om
kalo abegeh kan minimal 300 rebu belum termasuk kamar*


*meski kalo pake mobil n tampang ganteng bisa gratisan
Quote:Original Posted By kabei

di saritem kan bayar 200 rebu udah all in (termasuk kamar dan kondie) om
kalo abegeh kan minimal 300 rebu belum termasuk kamar*


*meski kalo pake mobil n tampang ganteng bisa gratisan

tenang mbah, kalo nanti banyak pengangguran khan pasti turun harga supply banyak en pelanggan dikit soalnya

ane yakin yang seneng pantasi aneh-aneh juga terpuaskan, soale semua siap mendapatkan duit dengan segala cara
tuh kan,apa gw bilang,5 orang perhari mah dapet
malah bisa belasan pelanggan tuh,ga kebayang mekinya keluar asap ga digesek2 mulu
gile umur 14 th layanin 5 klien sehari. semuda itu beneran bisa tuh pong??
para sesepuh sudah bicara, ane sebagai nubitol lebih baik duduk manis dan menyimak
250rebu yah? dapet cewe 14 tahun.
hmm...
Quote:Original Posted By CAKSINISANA
gile umur 14 th layanin 5 klien sehari. semuda itu beneran bisa tuh pong??


iyah bisa, namanya itukan elastis seperti karet, semakin panas semakin melar, semalem 5 kali panas pasti tambah melar,...

bener2 belum tumbuh bulu tuh barang,...
gak ada efpei ya disono... katanya gubernurnya religi buanget tuch...
wah keren juga nih,,,

aja lowker gak di bandung ,,pengen pindah kesono



Quote:Original Posted By Pongasi


iyah bisa, namanya itukan elastis seperti karet, semakin panas semakin melar, semalem 5 kali panas pasti tambah melar,...

bener2 belum tumbuh bulu tuh barang,...


udah tumbuh kok, cuma masih alus-alus

Quote:Original Posted By -= D137ER =-
kalo gak salah ... saritem itu masuk masuk gang kumuh yg becek dan ngemprutnya di gubuk ato rumah semi permanen gitu ya ... ????

kl lagi maen disitu kayak di jaman penjajahan berarti ya ....

kenapa gak nyari anak sma ato mahasiswi aja sih ... bandung kan surganya ayam abu ama ayam kampus ... :

tinggal cari di daerah jalan dago, burangrang, suci, dipati ukur ... banyak tuh yg siap nemenin ke hotel ... udh ceweknya segar ... hotelnya bagus lagi ...
kl gak pede karena gk punya tampang oke ato mobil keren ... cari di calo aja di daerah situ ... banyak juga kok ...


terima kasih suhu atas informasinya
Quote:Original Posted By -= D137ER =-
kalo gak salah ... saritem itu masuk masuk gang kumuh yg becek dan ngemprutnya di gubuk ato rumah semi permanen gitu ya ... ????

kl lagi maen disitu kayak di jaman penjajahan berarti ya ....

kenapa gak nyari anak sma ato mahasiswi aja sih ... bandung kan surganya ayam abu ama ayam kampus ... :

tinggal cari di daerah jalan dago, burangrang, suci, dipati ukur ... banyak tuh yg siap nemenin ke hotel ... udh ceweknya segar ... hotelnya bagus lagi ...
kl gak pede karena gk punya tampang oke ato mobil keren ... cari di calo aja di daerah situ ... banyak juga kok ...


nice info puh
sepuh lendir
Quote:Original Posted By kabei
kasian pelanggan kelima


gw heran mbah ama lu..tiap ada trit seputar selangkangan lu sll pertamax
Quote:Original Posted By firaga
gak ada efpei ya disono... katanya gubernurnya religi buanget tuch...


walikotanya aja mau nyabut KTP Ariel gara2 zina...
btw,Saritem ini udah "ditutup" loh sama Walikota
cm trus didemo sama warga sana,minta dibuka lagi krn banyak yg usahanya ikut tutup kalo saritem tutup