KASKUS

[masih kpk-polri] Perang Nyaris Pecah Hingga SBY Marah



Perang Nyaris Pecah Hingga SBY Marah

Jakarta Waktu hampir menunjukkan pergantian hari, ketika sebuah telepon membuat Menko Polhukam Djoko Suyanto tersentak. Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Johan Budi di seberang sana mengabarkan berita gawat.

Jumat 5 Oktober 2012 itu, situasi KPK memang sangat mencekam. Sejak pukul 18.00 WIB, belasan mobil masuk gedung KPK. Dari mobil itu keluar personel polisi berpakaian preman dan personel Densus 88 yang semuanya membawa senjata.

“Lebih dari 10 mobil pribadi, kebanyakan mobil mahal, diparkir di samping gedung KPK. Dari dalam mobil minimal empat orang turun dan semuanya berpakaian preman,” tutur salah seorang petugas keamanan KPK kepada�majalah detik.

Dari samping gedung KPK, sejumlah polisi berpakaian preman ini kemudian mencoba merangsek masuk Gedung KPK. Lainnya menyebar di lingkungan samping dan belakang gedung KPK, mengepung.

***



Tulisan lengkap Perang Nyaris Pecah Hingga SBY Marah bisa dibaca GRATIS di edisi terbaru Majalah Detik (edisi 46, 15 Oktober 2012). Edisi ini mengupas tuntas Novel Baswedan, KPK vs Polri, dengan tema ‘#Save Novel Baswedan’.
======================================

Spoiler for cuplikan pdf:


krn format majalah detik formatnya pdf, maka sy ketik seingat saya :

ternyata malam itu den jaka juga merapat ke kuningan. Den Jaka akan lsg bergerak begitu mendengar letusan senjata dari gedung kpk.

Pihak kpk membantah minta bantuan kepada TNI, dan TNI juga membantah telah mendapat permohonan bantuan dan mengirimkan den jaka.

Analisa detikcom, bisa jadi secara resmi tni tidak mengerahkan den jaka dan kpk tidak minta bantuan tni, tapi den jaka bergerak atas solidaritas pribadi. Kaitannya adalah : adik novel baswedan, hafidz baswedan adalah anggota tni al.

=============================================
komen ts : Jadi, ini adalah kedua kali kejadian setelah kasus kematian kelasi arifin oleh geng motor di kemayoran, yg di balas dengan GMRC.
Sangar juga kalo Denjaka turun gunung .....
Ini kaya dijadiin momen buat 'dendam nanggung' kemayoran kemarin ya ?
Casualties bisa terus berjatuhan kalo babe diatas pada main main dan anggota dibawah masi ketakutan ama babenya...
izin nyimak dolo...

vbot jg duduk yg manis ye
mirip adegan film apaan ya gan kalo begini


nitip lapak gan:
Quote:Monggo di mampir ke www.kaoskoruptor.com

Spoiler for Koleksi terbaru:
komen ts : Jadi, ini adalah kedua kali kejadian setelah kasus kematian kelasi arifin oleh geng motor di kemayoran, yg di balas dengan GMRC.[/QUOTE]

Gak ada hubungannya kale gan...

Tapi den jaka itu, mungkin aja bener, soalnya secara logika, densus 88 dan polisi lain gak mendobrak masuk KPK walaupun udah dihalangi. Biasanya di tivi, mereka pasti dobrak ampe masuk. Cuma kali ini enggak. Tanya kenapa...?

Sudah rahasia umum, Polisi masih takut ama TNI, khususnya pasukan khususnya. So, mereka mungkin ngeper.

btw, ini cuma opini pribadi lho.... berdasarkan topik di trit ini.

PEndapat agan lain bagaimana?
emang bener Densus ngepung KPK dan Denjaka yang backup KPK,,udah bukan rahasia,,kalau bernai dar der dor bisa babak belur Diksus 88
nambah lg neh konflik

den jaka vs densus88


Quote:Original Posted By Kakakperguruan
komen ts : Jadi, ini adalah kedua kali kejadian setelah kasus kematian kelasi arifin oleh geng motor di kemayoran, yg di balas dengan GMRC.

Gak ada hubungannya kale gan...

Tapi den jaka itu, mungkin aja bener, soalnya secara logika, densus 88 dan polisi lain gak mendobrak masuk KPK walaupun udah dihalangi. Biasanya di tivi, mereka pasti dobrak ampe masuk. Cuma kali ini enggak. Tanya kenapa...?

Sudah rahasia umum, Polisi masih takut ama TNI, khususnya pasukan khususnya. So, mereka mungkin ngeper.

btw, ini cuma opini pribadi lho.... berdasarkan topik di trit ini.

PEndapat agan lain bagaimana?

Dari Mei sampe oktober itu masi hangat Gan
Harusnya minimal lewat 10 purnama. 100 hari aja barusan aja lewat di keluarganya Arifin ...cukup panas sekali kalo main main ama hal gituan emang....
ini nama sandi operasinya : operasi pembasmian kampretos

Quote:Original Posted By KangPri
Sangar juga kalo Denjaka turun gunung .....
Ini kaya dijadiin momen buat 'dendam nanggung' kemayoran kemarin ya ?
Casualties bisa terus berjatuhan kalo babe diatas pada main main dan anggota dibawah masi ketakutan ama babenya...


kl atas pada main kasar sesukanya, jangan salah kan anak buah jika ikut2an sesukanya juga

Quote:Original Posted By Kakakperguruan

Gak ada hubungannya kale gan...

Tapi den jaka itu, mungkin aja bener, soalnya secara logika, densus 88 dan polisi lain gak mendobrak masuk KPK walaupun udah dihalangi. Biasanya di tivi, mereka pasti dobrak ampe masuk. Cuma kali ini enggak. Tanya kenapa...?

Sudah rahasia umum, Polisi masih takut ama TNI, khususnya pasukan khususnya. So, mereka mungkin ngeper.

btw, ini cuma opini pribadi lho.... berdasarkan topik di trit ini.

PEndapat agan lain bagaimana?


memang ngga ada hubungannya antara kasus kelasi arifin ama kisruh kpk...

saya hanya mo bilang, bahwa kasus "nyaris berhadapan-hadapan" antar korps aparat ini adalah yg kedua kalinya......... yg pertama kasus kematian kelasi arifin, yg kedua kasus penggerudukan polisi ke kpk ini.

Berita merapatnya den jaka ke kuningan pada kasus tsb baru hari ini saya baca, dan hanya di detik. Sebelumnya dan sampai sekarang blm nemu di link lain.

Hebat juga yg turun sampai den jaka, apakah adik novel itu anggota den jaka juga? atau karena yg turun dr coklat adalah densus shg yg ngadepin juga den jaka?
itu beneran densus 88 ? apa semudah itu menggerakkan densus ? atau sebenarnya cuma brimob aja, dan supaya kedengaran sangar maka dihembuskan isu bahwa itu densus ??
makin serem aja nih republik
waduh kenapa ga kejadian aja tuh :
gile!!...beritanya bener gak neeh?...setau ane, denjaka ada dibawah komando lngsung panglima TNI,..setara ama Den 81 gultor,..jd gak bisa smbarangan gerakkin denjaka...jgn2 mereka bergerak hanya krn solidaritas pribadi...bahaya kalo gini,..pasukan paling elit di TNI AL,..diluar kontrol!!..
Quote:Original Posted By ardino92
gile!!...beritanya bener gak neeh?...setau ane, denjaka ada dibawah komando lngsung panglima TNI,..setara ama Den 81 gultor,..jd gak bisa smbarangan gerakkin denjaka...jgn2 mereka bergerak hanya krn solidaritas pribadi...bahaya kalo gini,..pasukan paling elit di TNI AL,..diluar kontrol!!..


karena polisi pun udah di luar kontrol, menghalalkan segala cara untuk membendung penyidikan
Quote:Original Posted By mmengong
itu beneran densus 88 ? apa semudah itu menggerakkan densus ? atau sebenarnya cuma brimob aja, dan supaya kedengaran sangar maka dihembuskan isu bahwa itu densus ??


ane rasa juga gitu gan.

mentang2 densus lg ngetop namanya dibawa2.
Quote:Original Posted By ardino92
gile!!...beritanya bener gak neeh?...setau ane, denjaka ada dibawah komando lngsung panglima TNI,..setara ama Den 81 gultor,..jd gak bisa smbarangan gerakkin denjaka...jgn2 mereka bergerak hanya krn solidaritas pribadi...bahaya kalo gini,..pasukan paling elit di TNI AL,..diluar kontrol!!..


kalo emang beritanya bener, ane rasa udah sesuai prosedur pengiriman denjaka nya gan..scara emang skarang KPK mulai merapat ke TNI dari rencana penggunaan penjara TNI dan mgkin untuk 'bersih2" brownies , KPK merasa butuh bantuan TNI..cuma asumshit pribadi ini gan
Tengkyu gan infonya.
Langsung sedot majalahnya.
Quote:Original Posted By mmengong
itu beneran densus 88 ? apa semudah itu menggerakkan densus ? atau sebenarnya cuma brimob aja, dan supaya kedengaran sangar maka dihembuskan isu bahwa itu densus ??


sependek pengetahuan ane densus itu satgas di dalamx ada penyidikan ada intel ada penindakan [sotoy mode on]
nah dulu itu yg bagian penindakan pakek baju hitam2 pakek senapan m4 personil brimop gegana grup c statusx bko ya sah2 sajalah wong sama2 polkis
gak tau klo yg sekarang
rada dejavu, jadi kangen ama gmrc