[BERITA GEMBIRA] Kurikulum Baru, Hanya 7 Mata Pelajaran untuk SD

Selamat Pagi agan2...

Selamat datang di 1st Thread ane gan...

Mudah2an gak

Quote:Alhamdulillah 1st Thread ane dijadiin HT gan...


Spoiler for barbuk HT:


Quote:TERIMA KASIH BANYAK KEPADA MIMIN JUGA AGAN2 YG UDAH NGASIH KOMENG N CENDOL SEGER-NYA (ADA JUGA YG NGASIH BATA )

INTINYA MARI KITA PERHATIKAN DAN AWASI PENDIDIKAN DI NEGARA KITA TERCINTA


Kurikulum Baru, Hanya 7 Mata Pelajaran untuk SD

Quote:JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur Jenderal Pendidikan Dasar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Dirjen Pendidikan Dasar Kemdikbud) Suyanto menyampaikan rencananya untuk menyederhanakan jumlah mata pelajaran di tingkat sekolah dasar (SD). Dari rata-rata SD saat ini yang memiliki 11 mata pelajaran, tahun depan akan disederhanakan menjadi sekitar tujuh mata pelajaran.

"Disederhanakan menjadi tujuh pelajaran dan supaya pola pikirnya sesuai usia anak-anak," kata Suyanto saat ditemui di gedung Kemdikbud, Jakarta, Senin (1/10/2012).

Dia menegaskan, jumlah mata pelajaran di SD akan disederhanakan, tetapi muatannya lebih mendalam, khususnya dengan materi yang dapat mengembangkan sikap peserta didik. Hal tersebut berbeda dengan kondisi kurikulum saat ini yang memiliki cakupan terlalu luas, tetapi dengan materi yang tidak dalam.

"Nanti akan sederhana, tetapi dalam. Kalau sekarang cakupannya luas, tetapi dangkal," ujar Suyanto.

Peleburan mata pelajaran seperti IPA dan IPS, lanjutnya, masih dalam diskusi panjang. Pasalnya, perdebatan perlu atau tidaknya pemisahan kedua mata pelajaran ini masih mengemuka.

"IPA dan IPS mungkin namanya akan menjadi pengetahuan umum, tapi belum final dan masih digodok. Yang jelas IPA dan IPS sangat jadi perhatian. Mungkin general dulu, makin naik makin mengerucut," ungkapnya.

Ditemui di lokasi yang sama, Direktur Pembinaan SD Ditjen Dikdas Kemdikbud Ibrahim Bafadal menyampaikan hal senada. Menurutnya, kemungkinan jumlah mata pelajaran di SD disederhanakan sangatlah besar. Akan tetapi, semuanya harus condong pada materi yang dapat mengembangkan sikap peserta didiknya.

"Bisa disederhanakan jumlahnya. Yang sudah tidak bisa ditawar itu Pendidikan Agama, PPKN, Bahasa Indonesia, dan Matematika," pungkasnya.

Evaluasi dan perombakan kurikulum pendidikan nasional terus mengemuka. Meski belum final, beberapa wacana sudah dilontarkan oleh Kemdikbud. Nantinya, peserta didik di SD akan diprioritaskan memperoleh mata pelajaran yang dapat membentuk sikap, sementara siswa SMP diarahkan pada keterampilan, dan peserta didik di SMA dipenuhi dengan mata pelajaran yang mampu membangun pengetahuan.

Kurikulum baru ini akan mulai disosialisasikan dan diuji publik sebelum Februari 2013, dan mulai berlaku pada tahun ajaran 2013-2014.


SUMBER

Spoiler for Pandangan ane selaku tenaga pendidik:


Ane tunggu tanggapan agan2 mengenai berita ini...

Spoiler for Ane mengharapkan:



Spoiler for Ane gak mengharapkan:


Spoiler for Komen2 Cerdas dari Agan2 Pemerhati Pendidikan!:


Candaan yang cerdas dari orang Jepang ya gan...mingkin ini sebabnya siswa Indonesia jago bgt klo Olimpiade bidang study skala internasional...
Quote:Original Posted By aspirenew
STJ BGT.....anaknya yang punya PR, bapaknya yang ikut pusing, mana tiap hari ada PR, trus materi yang disampaikan guru nggak tuntas sekerdar tersampaikan karena ngejar target penyampaian, murid ngarti ato kagak bukan indikator keberhasilan.

Ada orang jepang pernah becanda begini :

"Indonesian know everything but nothing, we know something but everthing."
Memang...
kurikulum dahulu itu pelajar dijadikan kelinci percobaan...
coba deh agan baca korannya lagi

"untuk menyesuaikan dengan pemikiran anak-anak"!?

berarti yang kurikulum sebelumnya itu disesuaikan dengan pemikiran siapa???
Quote:Original Posted By atomize.breaker
Memang...
kurikulum dahulu itu pelajar dijadikan kelinci percobaan...
coba deh agan baca korannya lagi

"untuk menyesuaikan dengan pemikiran anak-anak"!?

berarti yang kurikulum sebelumnya itu disesuaikan dengan pemikiran siapa???


setuju gan...kurikulum di Indonesia sudah seringkali berubah...tapi esensi pendidikannya sendiri sampai sekarang malah kian memudar...

PENDIDIKAN itu kan proses MEMANUSIAKAN MANUSIA, tapi sekarang, manusianya cuma diarahkan cuma jadi orang pinter tapi keblinger...

Bener kata agan, jadi disesuaikan dengan pemikiran siapa, pada kurikulum sebelumnya?

Spoiler for Sejarah Kurikulum Pendidikan di Indonesia:
yeaah cuma ganti nama aja....bullshit!

Quote:
Menurut ane langkah yang dilakukan Kemdikbud ini ada baiknya juga, soalnya beban ajar untuk siswa SD di negara kita sangat berat dengan banyaknya jumlah mata pelajaran yang diajarkan dan semua mata pelajaran tersebut sekarang harus mendapat nilai yang baik, sehingga anak2 yg seharusnya menikmati masa bermain, malah berubah menjadi 'kuli panggul' buku ke sekolah saking banyaknya buku pelajaran yg harus dibawa setiap harinya...

(gw nangkepnya) ini cuma ganti nama doang... gak disebutin jam belajar siswa dikurangin/ditambah, yang ada cuma dilebur pelajaran...
jadi anak2 tetep bawa buku2 bullshit yang sama banyak, cuma namanya aja beda...

emangnya beda belajar fisika+kimia+biologi selama 7 jam dibandingkan dengan belajar IPA selama 7 jam? same shit different name



Quote:Original Posted By jakartacomunity
yeh pendapat apaan kayak gini, pendapat gak bermutu! asal ceplas ceplos aja.

cuman ngomong doang tapi tindakan gak ada. asal ceplas ceplos tanpa bukti

semoga lo comment yang lebih bermutu dikit dan berlogika


ini bukti tololnya generasi saat ini. percaya bullshit begitu saja, ga pernah bertanya2 asal "iya" aja

komen berforum diminta tindakan nyata ngapain? emangnya gw orang depdiknas? sampe nyuruh gw minta bukti? nyatanya depdiknas dari dulu emang lembaga yg paling sering gonta-ganti nama padahal sama aja...
SMP jadi SLTP lalu dirubah lagi jadi SMP, SMA jadi SLTA lalu dirubah lagi jadi SMA, pelajaran PMP dirubah jadi PPkn lalu dirubah lagi jadi Pkn lalu jadi PPKN lagi, still same shit with different name

semoga ente komen bermutu dikit dan biasakan gunakan otak untuk berpikir
sbg ortu yg punya anak SD, ane setuju pelajaran SD hrs dirubah, tp ga setuju kalau IPA dan IPS dihilangkan.

yg hrs dirubah, beban bahan yg harus dipelajarinya yg hrs dikurangi. Bbrp mata pelajaran sih udah sesuai. Misalnya Pkn ama IPS cuman 4 bab, dan isinya cerita jd buat anak ane msh sederhana. Matematika ama b. ind yg banyak bahannya!
Quote:Original Posted By eugen
yeaah cuma ganti nama aja....bullshit!


(gw nangkepnya) ini cuma ganti nama doang... gak disebutin jam belajar siswa dikurangin/ditambah, yang ada cuma dilebur pelajaran...
jadi anak2 tetep bawa buku2 bullshit yang sama banyak, cuma namanya aja beda...

emangnya beda belajar fisika+kimia+biologi selama 7 jam dibandingkan dengan belajar IPA selama 7 jam? same shit different name


iya gan...bisa jadi nanti pelaksanaannya sepeti itu...cuma ganti nama aja...soalnya skr guru2 mata pelajaran yg mata pelajarannya 'akan dikurangi/dihapus' ntar mereka mau ngajar apa?

yg pasti esensi dari PENDIDIKAN lah yg harus diselamatkan...
Quote:Original Posted By seller00
sbg ortu yg punya anak SD, ane setuju pelajaran SD hrs dirubah, tp ga setuju kalau IPA dan IPS dihilangkan.

yg hrs dirubah, beban bahan yg harus dipelajarinya yg hrs dikurangi. Bbrp mata pelajaran sih udah sesuai. Misalnya Pkn ama IPS cuman 4 bab, dan isinya cerita jd buat anak ane msh sederhana. Matematika ama b. ind yg banyak bahannya!


nahh ini juga ne setuju gan...untuk anak SD, beban materi ajar jgn terlalu berat...ane juga pernah liat buku pelajaran SD untuk mapel IPA, disana byk bgt istilah2 ilmiah untuk materi ajar IPA yg menurut ane blm perlu diketahui atau dihapal oleh anak SD banyak tercantum...

bener2 kasian anak2 SD skr...
Ada baiknya memang dikurangin jumlah pelajarannya. Asal bobot pelajarannya jangan ditambah. Jam belajar juga disesuaikan dengan kemampuan masing masing usia anak.
Quote:Original Posted By JindoMegastore
iya gan...bisa jadi nanti pelaksanaannya sepeti itu...cuma ganti nama aja...soalnya skr guru2 mata pelajaran yg mata pelajarannya 'akan dikurangi/dihapus' ntar mereka mau ngajar apa?

yg pasti esensi dari PENDIDIKAN lah yg harus diselamatkan...


Diluar negeri anak SD itu ditekankan kearah filosofi.
Didalam negeri anak SD itu sudah diperkenalkan masalah yang sifatnya teknis.

contoh:
guru SD kita tidak pernah menjelaskan bagaimana dan apa tujuan dari pitagoras...
yang ada murid SD langsung dijejelin sama 10 formula untuk memecahkan kasus pitagoras.
lalu bagaimana jika kasusnya adalah diluar 10 formula tersebut?
inilah mengapa pengembangan pola pikir dan kreativitas anak munculnya terlambat.

Dulu indonesia merupakan negara dengan kurikulum terberat dan terpuruk. gak tau deh sekarang dapet title apa.
Emang salah kaprah pendidikan di Indonesia,

Mau masuk SD dites baca tulis, pdhal dulu pelajaran membaca baru dikasih ketika kelas 1 SD,

Akhirnya hak anak bermain ketika TK dirampas karena guru dan orang tua yg sangat ingin anak terlihat pandai karena mampu membaca ketika TK,
materinya dan pr anak sd juga musti dikurangi
Quote:Original Posted By JindoMegastore
nahh ini juga ne setuju gan...untuk anak SD, beban materi ajar jgn terlalu berat...ane juga pernah liat buku pelajaran SD untuk mapel IPA, disana byk bgt istilah2 ilmiah untuk materi ajar IPA yg menurut ane blm perlu diketahui atau dihapal oleh anak SD banyak tercantum...

bener2 kasian anak2 SD skr...


betull!
bikin stress ortu yg ngajarin anaknya.

Dan kadang2 guru2 di skola swasta lbh "gila" lagi.. bro sbg guru tau soal KKM? agak lupa singkatannya tp ada ...Kompetensi Murid. Di skola swasta KKM/nilai rapor batas naik kelas, nilainya 7 -7.5! Skola anak ane begitu, ane sih berdoa aja mudah2an anak ane bisa ngikutin standar mrk (udah terlanjur masuk seh).
walah gonta ganti mulu nih pendidikannya, emang gk ada kerjaan lain apa selain ngurusin uan, nilai kelulusan, gonta ganti pelajaran? gimana tuh dapertemen pendidikannya
memang jumalh pelajaran yg didapat terlalu banyak.. apalagi ada orangtua yang menambah jadwal les untuk putra-putrinya.. kadang2 anak sd aja bru pulang jam 3 jam 4 sore

mungkin harus ditekannkan mana yag lebih saja yang memang sesuai dengan umru mereka..
anak SD selamat bersenang senang ya
--------------------------------------------------
Semoga kimia fisika ipa ips di sma dihapus
Quote:Original Posted By Doedoeng108
Emang salah kaprah pendidikan di Indonesia,

Mau masuk SD dites baca tulis, pdhal dulu pelajaran membaca baru dikasih ketika kelas 1 SD,

Akhirnya hak anak bermain ketika TK dirampas karena guru dan orang tua yg sangat ingin anak terlihat pandai karena mampu membaca ketika TK,


setubuh sama agan ini, harusnya pelajaran membaca dan menulis dimulai di kelas 1 SD, tapi karena syarat masuk SD harus bisa baca tulis, anak TK udah dipaksa belajar baca tulis
Setuju, kurikulum SD wajib diubah!

Ane setuju sama agan diatas, masuk SD nggak perlu harus sudah bisa baca/tulis. Jangan paksakan keadaan agar calon anak kelas 1 SD sudah pandai baca/tulis. Ini jelas proyek untuk membuat laris sekolah pra-SD
Quote:Original Posted By ** SENSOR **SENSOR
Setuju, kurikulum SD wajib diubah!

Ane setuju sama agan diatas, masuk SD nggak perlu harus sudah bisa baca/tulis. Jangan paksakan keadaan agar calon anak kelas 1 SD sudah pandai baca/tulis. Ini jelas proyek untuk membuat laris sekolah pra-SD


memang konyol masuk SD di test.
padahal pra sekolah itu bukan pendidikan formal (CMIIW).
dengan melakukan seleksi terhadap calon siswa SD pengajar seolah-olah lepas tangan, hanya ingin mengajar anak yang pintar.
seharusnya seleksi itu pakai undian saja, jadi anak yang bagaimanapun (kecuali cacat mental) punya peluang sama untuk masuk, dan tanggung jawab pengajarlah supaya anak-anak ini bisa lulus sesuai tuntutan kompetensi kurikulumnya.
ilustrasi anak sd pulang jam 3 ...


Perhatikan anak kita ketika berangkat sekolah ... jgn sampe tulang belakangnya cedera ..


mau ke sekolah ... atau mau pindah rumah dek .?


Itulah realitas anak2 kita setiap hari
anak SD sekarang sangat terbebani oleh mata pelajaran, belum ada yang bilingual segala, satu mata pelajaran ada dua bahasa yang dipake buat pengantarnya, sama terbebani juga oleh ekspektasi besar dari orang tua yang sangat menginginkan anaknya dapet nilai yang bagus, jadi anak SD tapi udah punya beban yang berat