KASKUS

Cari Sensasi, Kiai Ceramah dari dalam Kubur

Quote:
Quote:
Diduga hanya untuk mencari sensasi, seorang Kiai bernama KH Khamaluddin penceramah asal Probolinggo, berceramah di dalam kubur dalam acara peresmian Masjid baru Al Muhajirin Dusun Panggenten, Desa Blumbungan Pamekasan, Jumat Siang.

KH Khamaludiin berceramah secara langsung dari dalam kubur menggunakan microphone yang sudah disiapkan panitia. Tubuh dibungkus kain kafan serta digotong dengan keranda jenasah dari pelataran masjid menuju liang lahat yang tak jauh dari masjid.

Ada yang memuja dan berdecak kagun atas aksi kiai nyentrik itu, tapi tidak sedikit yang mencemooh aksinya karena dinilai tidak mendidik.

"Itu kan hanya mencari sensasi saja," kata salah seorang warga yang hadir melihat secara langsung aksi bergaya Limbad sang kiai itu.

Kiai Khamaluddin berceramah di dalam kubur selama sekitar 30 menit dan dilanjutnya tubuhnya diangkat lagi oleh warga. Saat diangkat ia dalam kondisi lemas karena kekurangan oksigen.

Berita tentang dakwah di dalam kubur yang dilakukan oleh Kiai paruh baya ini memang menarik minat pembaca sejumlah media online. Di kompas.com misalnya.

Sejak berita tentang dakwah di dalam kubur itu diterbitkan pada pukul 10:42 WIB di media itu, tidak kurang dari 70 jam berikutnya sudah mendapatkan sebanyak 47 komentar dari pembaca dan kebanyakan mengkritik aksi tak mendidik sang Kiai tersebut.

"Kasihan yaaa.... mencari sensasi atau bigung berdawah ???? Ucapkan astagfirullah.... mohon ampun kepada ALLAH SWT. saya doakan anda jadi ustadz yang baik bukan ceramah di dalam kuburan..atau tanda mau..??," demikian komentar pembaca bernama Andy Rocha.

Tidak berbeda dengan Andy, komentator lain Sarjono, menilai, aksi dalam kubur KH Khamaluddin itu, memang hanya untuk mencari sensasi.

"Mau dlm kubur, mau di tv, sama aja. mental dan pola pikirnya begitu2 aja, dangkal, picik, berisikk. seharusnya negeri ini punya potensi jadi sangat indah, maju, merdeka dan beradab, tapi sayang gak sampai krn dipenuhi oleh yg macam begini," katanya.

Namun ada juga yang menilai, aksi Kiai nyentrik itu justru merupakan salah satu strategi pemesaran yang menarik.

"Teknik marketing yg bagus..!," kata Nur Juned.

Ceramah dalam kubur KH Khamaluddin itu, juga dihadiri bupati Pamekasan KH Kholilurrahman. (KM-2/kompas.com/krm).



Makin aneh-aneh saja cara berceramah sekarang supaya laku di pasaran.
aneh2 aj, mustinya jangan di angkat lagi biarin aj d dalem kubur trus wkwkwkw
cuman kudu ati2...Allah gak mengendaki umatnya utk menyusahkan & menyakiti diri.

kalo sampek mati jusru nanti dapet dosa
mau jadi artis ga keturutan sepertinya
Uda kyk DePe ma JuPe aja.... nyari sensasi mulu.
Indonesia uda terlalu sesak dipenuhi 'kambing'kambing' sesat... alangkah baiknya digiring ke Rumah Potong Hewan saja supaya negeriku tentram.
strategi marketing yang bagus, dengan begitu media meliput bisa tampil di tv deh, kalau udah tampil di tv iklan pada ngikutin, tinggal kipas kipas deh
Quote:Original Posted By cemplonzzz
aneh2 aj, mustinya jangan di angkat lagi biarin aj d dalem kubur trus wkwkwkw


wakakaka.... kalau gitu strategi marketing cari sensasinya bener2 berhasil tuh gan
nggak tau mksdnya pgn apa

dasar bodoh
whats happen pak kiyai
itu sih namanya bunuh diri, dapat ilmu darimana yak tu kiai?
belum pernah ada dlm sejarah islam.
cacat, lama-lama jadi musyrik juga tuh
aneh.. emang Nabi menyarankan dakwah sampe sigitunya??? HERMAN ANE MAH GAN....
Limbad baru ya??
masa pas acara peresmian kaya gitu..
haduh dasar,apa itu cara dakwash,ceramah yang dianjurkan rassul pak kiai..
nama jg org indo ....gk kiai lah gk pejabat gk DPR gk presiden sm aja perangainya,,,pgn bodoh2in rakyat ??? udh gk mempan lg lah jaman kini !
sensasional.,, moga tujuannya baik dan hasilnya baik pula
anehhh memang...
tapi kemrin ane liat jemaahnya lumayan banyak tuchh
ntah mo dengerin orang ceramah, apa mo liat tu orang dikubur hidup2 sambil ngoceh2...

Quote:aneh2 aja orang jaman sekarang nyari duit
ceramah dalem kubur?
ada tuntunannya dari Al-Quran atau Sunnah?
pernah dicontohkan Nabi atau Khulafaur-Rasyidin?
ada hikmah baiknya?
ada" aja Pak Kyai
kadang cara seperti ini gak di perlukan, dan emang gak juga harus kaya gitu
kecuali niat nya dakwah + mengejar ketenaran dan harta, jadi gak ikhlas dong ngamalin ilmu nya ?
tapi ane kaga mau suudzon
yaelah, kiai kok gini
×