Pengalaman Terdampar di Karimun Jawa 11 hari, Januari 2012

Ceritanya begini..

Januari kemarin ane backpack nih sm cewe ane ke karimun jawa, dengan pengetahuan minim tentang karimun jawa dan uang yg minim juga. hehehe.
Dengan modal nekat, ane naek bus Kramat Jati dr Bandung, 90rb. Ini bus lelet banget, sampai di Jepara sekitar jam 8 kurang 20. Ane kira kapal feri nya udah berangkat, soalnya pas di pelabuhan kosong bgt. Ane itung2 ga lebih dari 50 orang wisatawan yang mau menuju Karimun Jawa. Di dalam kapal very pun yg ane liat kebanyakan warga Karimun Jawa yg notabene adalah pedagang yg sudah berbelanja dari Jepara.

Singkat cerita ane sampai Karjaw setelah terombang ambing dilautan sekitar 7jam lamanya. Sampai sana kira2 jam 4. Disambut oleh warga sekitar. Ane dan cewe ane langsung nyari homestay (karena dana backpacker, hehe). Dapetlah homestay di depan Hotel Duta Karimun. Sewa semalam cuma 50rb. Dan kebetulan sang empunya adalah nelayan yg suka menyewakan perahu, alat snorkling kepada para wisatawan, dan juga sang anak pemilik rumah adalah tour guide disana.

Hal lucu dipulau ini adalah begitu banyaknya yg punya motor tapi ga ada pom bensin, dan motor nya pun diatas tahun 2008. Ngobrol sana sini, pernah ada razia surat2 dr kepolisian Jepara, dan disita lah motor2 yg pajaknya mati. Dengan harapan warga karjaw mau meebus itu motor kpd polisi. Saking pintarnya warga sana, mereka lebih memilih kredit motor ketimbang menebus motor2 yg disita polisi.
Agan semua harus tau, di pulau ini ga ada minimarket, ga ada listrik dari jam 6 pagi sampai jam 6 sore, kecuali kantor2 pemerintahan, puskesmas, bank BRI (memakai genset)

2 hari full ane dan cewe ane bersama 2 bule jerman, dan 2 orang pegawai bank dr jogja menikmati keindahan alam karimun jawa, nyebrang semua pulau disana, snorkling, berenang dengan hiu, ke penangkaran penyu, mengunjungi perkampungan bugis, dll.

Karena ane ke karjaw bukan waktu liburan, sepi banget ini pulau. Udah kayak pulau milik berdua aja. hehe. Warung makan pada saat itu hanya warung bu ester di alun2. Ga ada bakso, ga ada warung nasi padang. Untungnya ada makanan yg enak banget, namanya telor tahu campur, tempatnya di depan bank bri banget. Enak banget, telor dadar yg dalemnya tahu, kecambah, kol, lontong, dan kuahnya kyk pake tauco pedas gitu.

hari ke-4 rencananya mau balik ke Bandung, tapi sahbandar (kepala pelabuhan) ga ngijinin kita balik, dikarenakan gelombang yg diatas 4 meter. Mereka hanya bilang tunggu sampai gelombangnya surut. Hari ke 5, 6, 7 kita masih bs ketawa, keliling2, mancing di dermaga, ngobrol sm warga sekitar dan pemuda2 pantai. Wisatawan yg terdampar seperti kami, dinamakan "BARATAN".

Hari ke-8 adalah titik jenuh ane sm cewe ane. Alasannya:
1. Ga ada listrik di siang hari
2. Makanan di warung bu ester itu2 aja, krn sembako menipis disebabkan kapal very yg menjadi tumpuan pedagang tidak bisa berlayar ke karimun jawa krn gelomab gelombang masih tinggi
3. Duit habis, dan stock duit di ATM bersama disana jg habis
4. Ga bisa nyebrang pulau lain, jd cm bs keliling2 pulau utama

Hari ke-9 duit kita udah tipis banget. Udah ga mampu bayar penginapan. Unrungnya sang pemilik mengerti dan membebaskan kita dr masalah biaya.
kecuali makan kita yg tanggung. Sampai hari ke-10 kita masih belum bisa balik. Ane lobi nih warga sana yg baik banget, namanya Pa Mukhlis. Beliau adalah pemilik hotel dan bisa dibilang salah satu orang yg mempromosikan karimun jawa sejak 2007. Ane minta batuan beliau agar bs digratiskan biaya perahu pas pulang, karena duit ane hanya cukup buat balik. Dan akhirnya beliau dengan senang hati membantu ane dan cewe ane.

HOREEEEE PULANG DIHARI KE 11!!!!
Kita pulang sembunyi2, alias ilegal. Skenario dibuat pa mukhlis, pa ipong, ibunya mas dedi guide (pemilik rumah) agar tidak diketahui sahbandar. Barang2 kita dibawa pk gerobak biar langsung bisa dimasukin ke kapal nelayan yg akan menunggu di dermaga. Ane, cw ane, 2 pegawai bank, dan 2 bule jerman jalan kaki menggunakan pelampung sampai ke dermaga agar warga sana mengira kita akan snorkling. Sampai di dermaga naek perahu nelayan sampai tengah laut kita ganti perahu pedagang. Diatas perahu pedagang ada sekitar 25 orang. ABK 4 orang, kami 6 orang, wisatawan lain 8orang, sisanya warga dan pedagang. 7 jam yg sangat menyiksa, karena kapal ini tidak ada atapnya, panasnya matahari langsung ke kulit, air laut langsung membasahi pakaian, dan rasa mual tiada tara.

Setengah 6 sore kita sampai jepara dengan penuh perjuangan. Menyewa becak sampai ke terminal bus jepara. Sampai terminal tidak ada satupun bus yg tersisa. Bus terakhir jam 4 sore, dikarenakan bukan waktu liburan. Satu2nya cara adalah menyewa mobil sampai ke semarang, dengan harapan ada bus jurusan bandung atau jogja. Sewa mobil jepara-semarang 350rb. Untungnya ada 4 orang lainnya dgn tujuan yang sama, jadi tidak terlalu memberatkan. Hehe.

Waktu menunjukan jam 8 malam. Semarang pada waktu itu sedang hujan deras, dan jalanan dalam keadaan banjir. Bus terakhir dr semarang menuju bandung adalah jam 9 malam, namun terminal cukup jauh dan tidak mungkin terkejar krn jalanan macet. Akhirnya ane putuskan untuk ke stasion krn jaraknya lumayan dekat. Kereta terakhir ke Bandung jam setengah 9, dengan harga tiket bisnis 140rb. 20.25 tiba di stasion, lari2 mencari loket, beruntung tersisa 2 kursi kereta api bisnis menuju bandung. Uang terakhir kami dibelikan nasi goreng yg mahal banget, 25rb, dan uang yg ane punya tinggal serebu rupiah dan cewe ane 3rb

Pengalaman yang ga bakal ane lupain seumur hidup, terdampar disalah satu surga dunia indonesia.

Catatan:
Kalau mau ke karimun jawa, jangan bulan januari, februari


Foto-foto sebagai bukti ane dan cewe ane ke karimun jawa

Spoiler for bukti karjaw:
keren gan FR nya.

kalo boleh tambahin photonya gan
Gan..ada kontak homestay tempat agan nginep gak??
PM in dong...
abis berapa dana gan?
gilaakkk nih agan...bonex banget
gilaaa next trip ane nih ke karimun jawa
Kereeeennn abiiisss gan Catper nya

ane rencana akhir Oktober ke karjaw,
do'a ane & rekan"

"pengalaman yang manis, indah, seru, smoga ane & rekan-rekan dapetin di Karjaw"

"pengalaman yg pait, yg miris, yg mnakutkan, smoga di jauhkan dr ane & rekan-rekan"

Amiin yaaa...robbal alamiin....
dana abis brapa gan??
infonya dunk gan yg detail lebih banyak lagi biar ane bisa persiapan...
ckckkc...
pasti puas bgt tu di karimun jawa gan,scara lm bgt terdamparnya
wah salut jg sm ce agan...
jd pgn ke karimun jawa

temanya camp

karimun jawa memungkinkan untuk ngecamp tenda dome gitu ga gan?? mungkin pernah liat oarng lain yg ngecamp?? itu kira2 posisinya dimana??
bulan-bulan ini juga udh musim hujan ya....

untungnya ane ma rekan" datengnya pas akhir Oktober, alhamdulillah cuaca mendukung......
mao pulang aja butuh perjuangan yg berat yah

,,,

Kerennn gan
Waaah gan ane lagi pengen ke karimun pertengahan januari nih kalo jadi...
nice info banget gan