Light Frigate nakhoda Ragam Class diakuisisi TNI 2013

Quote:

Quote:
Momen di penghujung tahun 2012 ini akan terasa spesial bagi rakyat Indonesia. Berbagai alutsista canggih datang dan meramaikan HUT TNI 5 Oktober nanti.

Alutsista yang datang antara lain: 15 MBT Leopard 2A6 dari Jerman, 4 pesawat Super Tucano dari Brasil dan Meriam Caesar 150mm dari Perancis.

Keistimewaan ini bertambah dengan penampakan kapal siluman Trimaran yang akan dipamerkan di Indo Defence bulan November 2012. Belum lagi pembelian 6 pesawat SU 30 MK 2, yang gelombang pertamanya dihartapkan datang di akhir tahun 2012.

Adapun 3 korvet/ light frigate nakhoda Ragam Class sedang diretrofit dan repowering di Lursen Jerman, diharapkan tiba di tanah air pada tahun 2013.

Kejutan lainnya adalah pesawat KFX/ IFX kerjasama Pindad dan Korea Selatan. Pesawat generasi baru ini akan merampungkan 6 prototypenya pada tahun 2013.

Alutsista lain yang ditunggu-tunggu adalah MLRS Astros II dari Brazil. Jika tidak ada aral melintang, roket multi launcher ASTROS II ini akan menjadi milik TNI AD dalam waktu dekat.

Dengan datangnya roket multi launcher Astros II, wibawa TNI akan meningkat dan semakin disegani. Militer negara tetangga tentu berpikir berkali-kali jika menggeser patok perbatasan RI, karena bisa menjadi “kornet”, disalvo oleh roket Astros II.

Astros II biasanya dikelompokkan dalam baterai artileri 13 kendaraan: 6 kendaraan berupa peluncur, 6 truk pemasok roket dan 1 kendaraan radar dan fire control. Setiap truk membawa roket 2 baterai roket lengkap.

Astros II antara lain digunakan oleh: Irak, Arab Saudi, Malaysia, Qatar dan Bahrain. Arab Saudi menggunakan Astros II dalam perang teluk pertama tahun 1991 serta digunakan oleh militer Anggola dalam mengalahkan UNITA.

Kini Brazil sebagai produsen Astros II sedang mengembangkan Astros agar bisa menembakkan rudal jelajah TM AV-300-km serta sebagai senjata pertahanan Anti Pesawat.

Satu baterai Astros II bisa menembakkan jumlah roket yang bervariasi dari 4 hingga 32 roket, tergantung diameter roket yang ditembakkan:

Rentang tembakan Astros II: SS-30: 9-30 km, SS-40: 15-35 km, SS-60: 20-60 km, SS-80: 22-90 km, SS-150: 29-150 km.
http://itjen.kemhan.go.id/node/733


benarkah...??? welcome nakhoda....
ref tambahan http://defense-studies.blogspot.com/...dinaikkan.html



momod mudik ga..???
seperti biasa kalau berbau hoax monggo diclose



UPDATE
Quote:
JAKARTA – Program pengadaan kapal perang jenis fregat dari Brunei Darussalam diperkirakan mulai terealisasi tahun depan. Rencana pembelian itu sempat ditentang kalangan DPR karena kualitas kapal diragukan.

Meski demikian, Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Soeparno memastikan bahwa kondisi kapal perang itu dalam kondisi sempurna.Tiga unit kapal buatan Inggris tersebut akan datang bertahap mulai 2013 hingga 2014. KSAL menilai Indonesia sangat beruntung mendapatkan tiga unit kapal itu. Pasalnya, kapal yang sudah dipersenjatai lengkap itu dibeli dengan harga murah.

“Hanya mengeluarkan USD380 juta untuk tiga unit.Brunei saja membeli kapal tersebut dengan harga satuan sebesar USD600 juta,” katanya di Jakarta kemarin. Menurut dia,Brunei tak jadi membeli kapal fregat dari Inggris tersebut karena merasa tak cocok secara nonteknis. “Mereka memesan kapal besar, tapi ternyata angkatan lautnya sedikit. Begitu (kapal) mau jadi, mereka bingung,” terangnya.

Di satu sisi,Indonesia tengah membutuhkan penguatan kapal perang untuk TNI Angkatan Laut. Hal ini dilihat sebagai peluang untuk mendapat tambahan kapal dengan harga murah karena Brunei sendiri tak jadi memakainya. Apalagi, kapal tersebut telah dipersenjatai lengkap. Tak hanya itu, kapal itu juga dibuat dengan spesifikasi yang tinggi.

“Saya sudah melihatnya, tidak ada kendala teknis. Alat-alatnya justru nomor satu semua karena yang memesan negara kaya,”lanjutnya. Soeparno menyebut, jika Indonesia memesan sendiri kapal jenis yang sama dengan spesifikasi serupa, tidak akan cukup anggarannya. “Kalau pesan sendiri, mana mungkin kita mendapatkan sebanyak itu,”cetus dia.

Kalangan wakil rakyat di Komisi I DPR sebelumnya mempersoalkan pembelian tiga kapal tempur berjenis Multi Role Light Fregate itu. Wakil Ketua Komisi I DPR Tubagus Hasanuddin menyatakan ada persoalan teknis yang membuat Brunei tak jadi membelinya. Hasanuddin menilai, ada ketidaksesuaian spesifikasi pesanan dari BAE,perusahaan pembuat kapal tersebut.“Bahkan, ada informasi bahwa spesifikasinya diturunkan sehingga Sultan Brunei tidak mau membayarnya,”tuturnya.

Akibat membatalkan pembelian secara sepihak, BAE kemudian memerkarakan Brunei ke Arbitrase Internasional pada 2007. Brunei pun terpaksa membeli.Alhasil, kapal tak terpakai dan Brunei mencoba untuk menjualnya kembali. Dalam tahap penawaran, sejumlah negara menolak, termasuk Vietnam. Pada awalnya, Indonesia sempat menolak karena kapal ini memiliki kendala teknis yakni pada stabilitas kapal.

Pada saat dipakai pada kecepatan tinggi, kapal menjadi miring. Ada informasi juga yang menyatakan bahwa meriamnya tidak bisa tepat sasaran. Karena alasan inilah kemudian pembelian itu dipertanyakan. Protes juga dilayangkan anggota Komisi I DPR dari Fraksi Partai Demokrat, Salim Mengga.Menurutnya,mubazir jika TNI AL justru membeli kapal dengan spesifikasi yang diragukan ketangguhannya.
ember : http://www.seputar-indonesia.com/edi...iew/523621/44/


uhuyyy....ternyata berita dari jakarta the greater TERPERCAYA...
Sumber nya terpercaya tuh, mudah2an hehe ,persenjataannya dicopotin ndak ya?
beneran..... Golden Eagle sama sekali ngak disebut .....
dengan di tingkatkannya anggaran pada 2013, cuma bisa berharap semoga semua bisa segera terealiasi.

6 prototype KFX/IFX kerjasama korsel ma PINDAD?
Quote:Original Posted By su35bm
dengan di tingkatkannya anggaran pada 2013, cuma bisa berharap semoga semua bisa segera terealiasi.

6 prototype KFX/IFX kerjasama korsel ma PINDAD?


makin bodrex aja....
tanyain aja tuh KFX nya wheeled apa tracked
koq kfx kerja sama pindad ya padahal sumbernya.....
Quote:Original Posted By kimi mabok
makin bodrex aja....
tanyain aja tuh KFX nya wheeled apa tracked


tanya sekalian KFX nya bisa nyelem apa nggak
Quote:Original Posted By kimi mabok
makin bodrex aja....
tanyain aja tuh KFX nya wheeled apa tracked

hahahahahahaha
Quote:Original Posted By su35bm
dengan di tingkatkannya anggaran pada 2013, cuma bisa berharap semoga semua bisa segera terealiasi.

6 prototype KFX/IFX kerjasama korsel ma PINDAD?


busyett baru nyadar ane
@all senang banget cari kesalahan orang lain hehe





Keluarga bae f2000 ini cantek juga yaa
Walah sumbernya dari ternyata Jakarta greater.

Lihat tuh dibagian bawah dicantumkan sumber: JKGR

http://itjen.kemhan.go.id/node/733
Bandingkan dengan
http://jakartagreater.com/2012/08/we...-ii-indonesia/
wahhh... yang boneng gann..?? ragam class jadi ?? udh deal???

wahh.. mante bner nih klo jadi makin gahar ajah tni al...
Quote:Original Posted By comanche
Walah sumbernya dari ternyata Jakarta greater.

Lihat tuh dibagian bawah dicantumkan sumber: JKGR

http://itjen.kemhan.go.id/node/733
Bandingkan dengan
http://jakartagreater.com/2012/08/we...-ii-indonesia/


jakarta greater emang paling paling..
mending tunggu tante audrey leaks aja dah..
Quote:Original Posted By comanche
Walah sumbernya dari ternyata Jakarta greater.

Lihat tuh dibagian bawah dicantumkan sumber: JKGR

http://itjen.kemhan.go.id/node/733
Bandingkan dengan
http://jakartagreater.com/2012/08/we...-ii-indonesia/



Kemhan ambil berita dari blog???!!
Quote:Original Posted By bigcola83
jakarta greater emang paling paling..
mending tunggu tante audrey leaks aja dah..


audrey emang sumber terpercaya...
Quote:Original Posted By ian7
audrey emang sumber terpercaya...


Berita Terkini by Audrey News terdepan mengabarkan. . . . !
ngga berasa spesial ah
Quote:Original Posted By wekaweka
ngga berasa spesial ah


agree with kaka weka. Just ordinary news
Quote:Original Posted By wekaweka
ngga berasa spesial ah


agreed...kalo kita jadi ambil meko nya polad tuh baru ww

btw itu ga salah kemenhan ambil berita dari jakarta the greater?
Quote:Kejutan lainnya adalah pesawat KFX/ IFX kerjasama Pindad dan Korea Selatan. Pesawat generasi baru ini akan merampungkan 6 prototypenya pada tahun 2013.


PT PINDAD dari hongkong,,,,KFX itu hasil kerjasama korea dan PT PAL !!!