klo si GB mah emang keblinger kayanya tuh, soalnya udah banyak yg complain sama pengobatan tradisionalnya doi yang ga jelas plus mahal
klo ustad yg enak di denger buat ane sih YM sama Alm. Uje
Quote:Original Posted By davidsetiadi11
cuma di indonesia
ustad ustad jadi seleb

bukan nya yang penting apa yang di ucapkan
bukan siapa yang nyampaikan


bener tuh gan
ati2 duit tidak barokah
Masa mo gratis sih gan? datang harus biaya sendiri? dia punya anak istri pastinya yg harus di hidupi. dari sponsor uang segitu mah kecil...
emang rejeki orang lain-lain gan, coba kita bangun motivasi diri supaya
bayaran kita juga mahal

sumbernya cuma blog mah
kurang valid gan

itumah artist
ceramah ko atas duit
Jadi mata pencaharian jg berarti ya
Quote:Original Posted By hawkeye22
masalahnya apa ya, TS?
menurut saya, ketika ustadz memasang tarif ataupun menerima uang setelah dia berdakwah itu wajar2 aj..
logikanya,
ustadz seleb dibayar oleh sponsor,
sponsor mendapatkan keuntungan dari hasil sponsorship-nya..
ustadz seleb berdakwah menyalurkan ilmu kepada pendengarnya,
pendengarnya menjadi tau hukum agama..

yg perlu kita pikirkan, bukannya apa yg ustadz itu lakukan dengan uang yg diterimanya, tapi apa yg ustadz itu berikan..
apa yg diberikan ustadz itu bermanfaat, kan?!

jadi, masalahnya apa ya, TS?
~think again~


lol, ustad ga mau ceramah kalo ga dibayar, apa itu bisa disebut ustad asli? itumah ustad seleb
masa ustad nama nya solmet

sok gaul..
sok ngartis ..
geli gua ngeliat nya.
sok tebar pesona.

mending gua liat habib sihab di kultum
seharusnya mereka malu, menjual ayat demi uang, lebih baik pindah kerjaan aja daripada jadi ustadz
ga tau knp ane ga suka sama ustadz yg satu ini, apalagi terakhir pas dia ngomong disuruh menggantikan meneruskah dakwah ustdz jeffry
Memang menggiurkan bisnis yg bertameng Agama.
Mengiming imingi dengan surga menakut nakuti dengan neraka.:
mungkin dari situlah bwt menggaji seluruh staf managementnya lah...
gila mahal amat
Quote:Original Posted By ichiiba



justru agan itu yg berpikiran sempit , melihat sesuatu cuman dari sisi uang aja. Ingat gan ilmu agama ngga bisa disamakan dg ilmu dunia.Kalo ilmu dunia mungkin bisa dipake "tarif dunia", tapi ilmu agama itu tarifnya dah beda, yg diutamakan tarif akhirat, walaupun ngga tertutup juga dari dunia.Lagian kan aneh aja ada ustadz yg ngomong ttg hidup sederhana dan ikhlas tapi dia sendiri ngga ikhlas kalo bayarannya kurang, itukan sama aja dg munafik dan orang munafik lebih bahaya dari orang kafir.trus juga jangan dibilang.."Ah ustadz kan juga perlu duit.."emang benar, tapi apa harus agamanya yg dijual, kan dia bisa cari kerja lain, contohnya nabi dan sahabat nabi.Umar Ra aja tu kekayaannya kalo ngga salah 40 ekor unta dan tanah berhektar2 hasil dagang, blum lagi Abu Baqar, tapi mereka tetap bisa memisahkan mana yg agama, mana yg dunia.
Tapi sebenarnya yg salah yg "ngebooking "mereka (dah tau mahal masih aja di booking) dan yg ngedengerin (biasanya yg dengerin ibuk2, makanya biasanya ustadz2 yg ganteng dan suaranya sesksi cepat tenar, padahal ilmu agamanya blum seberapa).



sebelumnya trims udah nanggepin, hehe
iya gan ane terima apapun tanggapannya,
karena selama itu penilaian dr sesama manusia ga akan mengubah nilai dihadap-Nya kan?

saya bahas sisi uang karena si TS kan bahas uang (tarif) -___-
masa iya saya tiba2 bahas kentang goreng, kan OOT ;p

tanggapan saya sbnernya lbih ke media yg berperan memberi kabar tentang penghasilan si ustad. karena kita ga tau kebenaran di baliknya jd lbih bijak klo enggak lngsung asal percaya aja.

kalo mslah narif saya bilang wajar tapi bukan berarti harus narif
kenyataannya, msh ada ustad2 yg bisa berikan tausiyah tanpa minta tarif kok.
dan ini hnya penilaian pribadi saja, agan bebas menanggapinya.

kalo mslah sederhana mnurut saya sih mslah sikap,
banyak harta enggak berarti hedon, ada juga yg kaya tapi sederhana,
atau sebaliknya, miskin tapi kufur,

kalo kenyataannya beneran ada ustad yg nolak tausiyah karena bayaran enggak sesuai, saya pribadi pun sama sekali enggak setuju.

semoga semakin bnyak ustad2 muda 'melek' menuju khilafah islamiah.
Aaamiiin,





masa iya ceramah musti bayar, cuma bermodalkan ucapan, dan gak tau dia ngomong bener ato ngga



Posted with kaskusQR
ustad sol*** tuh gan mobilnya aja ane liat ada yang pintu 2, trus bininya ultah dikasih mobil...ustad macam apaan itu?apa normal ustad2 beli mobil yang harganya milyaran ketimbang yang lebih berguna utk bantu yang kurang mampu

just my opinion
kalo buat di TV masi wajar gan segitu,
tapi gak semua kayak gitu gan, sesuai kondisi juga, waktu itu ada sodara ane ngundang Alm. UJE buat ngisi acara isro mi'raj di madura, itu cma ngasi "amplop" isinya SEJUTA gan buat sang ustad..
tapi biaya perjalanan sampe tiket pesawat diluar duit itu, difasilitasin..

jadi totalnya gak sampe selebay itu de..
padahal niatnya berbagi ilmu ya gan, tapi pamrihnya naujubileh
waduh, bahaya kalo makin mahal. bisa2 salah niat mereka
namanya juga hidup