KASKUS

NAMA GUE JOKO ! ( \m/ - , -) \m/

Dear Kaskuser,

Ane mau rewrite ini cerita dari buku usang ane yang acak acakan ke bentuk digital dan abadi selamanya forever always together ke kaskus, tapi pastinya ane gunain microsoft word buat ngetiknya gan.

Oh iya gan, ane masih penulis newbie, jadi maaf kalo sedikit rada kurang enak nih cara penulisannya gan.



======================================
COVER "NAMA GUE JOKO"
======================================

Quote:
Spoiler for COVER DEPAN:

Spoiler for COVER BELAKANG:


Just getting little serious
[update : 11-March-2013 ]


Spoiler for Seriously ?:


===== Signature For #NamaGueJoko Reader =====



*Silakan Save As dan jadikan avatar kalo mau
[ Avatar For Reader : A Signature For The Reader ]


Quote:REVIEW + CELOTEH KASKUSER
-PART 1-
-PART 2-

Berikut adalah link buat ngeliat review / pendapat para kaskuser setelah icip icip cerita si Joko


Quote:INDEX LEVEL 1
INDEX LEVEL 2
INDEX LEVEL 3
INDEX LEVEL 4
INDEX LEVEL 5
INDEX LEVEL 6
--HALL OF FAME : TOP POSTER--
--HALL OF FAME : MY FAVORITE POST -- (1) (2) (3)
--HALL OF FAME : KOMEN KECE BADAI !! --(1) (2) (3)


Thanks for Sist : gdtop yang sudah membantu pembentukan index :*



Quote:RULES
1. Jangan OOT
2. Harus ganteng
3. Engga Jelek :
4. Menghargai sesama kaskuser
5. Tidak ada yang namanya KEPO kepada ane selaku bendahara partai ehh selaku TS
6. Jika menemukan real life identity dari ane selaku TS, mohon untuk tidak share kembali
7. Mematuhi GRAND RULE KASKUS, SF H2H, SFTH :
8. Sangat tidak menganjurkan untuk ngejang ngejang disini (bukan kejang kejang )


Quote:Pertanyaan yang sama kepo nya ...

Spoiler for PERTANYAAN KEPO:


Quote:Original Posted By SPECIAL THANKS
SPECIAL THANKS
@ PLN (buat listriknya)
@ Three (Provider Internet) *Sembah sembah*
@ Mama (buat moccacinno *apa lah ini* )
@ Acer & Microsoft (buat aplikasinya)
@ Semua pemeran yang sudah dikonfirmasi untuk di tulis


HAPPY READING GAN

- UPDATE : 26 MARET 2014 -

Ayo gan , kita ramein B-LOG nya JOKO DIGITAL HOUSE , coba posting aja semau agan , klik gambar dibawah ini ajaaa .. mau kepooo mau curhat , mau posting quote , bebas

PART 1 : Move It (1)

Nama gue Joko, umur gue 16 tahun , gue tinggal di bandung, gue punya banyak temen dan hidup gue bahagia banget sampai akhirnya kebahagiaan gue itu berakhir waktu bokap nyokap gue berantem . Sebagai anak yang baik dan patuh terhadap orang tua, gue coba nenangin keadaan bokap nyokap gue. Ehhhh bukanya malah nenangin malah gue yang kena sembur , mereka bilang gue ga tau apa apalah ga tau sopan santunlah, tapi yang penting sekarang hidup gue udah mulai berubah soalnya cerita gue waktu seudah mereka berantem makin seru. Lets get it on …


Bokap gue itu orang sunda, pensiunan jendral dan dulunya pernah jadi tentara yang ngebela Indonesia :Peace . Bokap gue tajir gila, sampe gue aja bingung mau ngapain lagi dengan harta bokap gue yang banyaknya ga ketulungan . Nyokap gue itu orang jawa, sifat nyokap gue itu sabarnya minta ampun deh . Tapi kalo misalnya kesabarannya udah abis jangan harap bisa ngeliat mukanya lagi . Kelebihan bokap gue dibanding nyokap gue itu terletak di otaknya, bokap gue otaknya main taktik dan strategi, tapi kalo nyokap gue maen perasaan sama toleransi yang berlebihan .

Kelebihan nyokap gue juga ada kok, nyokap gue itu baiknya minta ampun, jadi kalo misalnya gue minta sesuatu sama bokap yang akhirnya ga dikasih, kalo nyokap gue yang turun tangan pasti bisa dan pasti dikasih (thanks mum :* ). Tapi meskipun begitu, gue bukan orang yang manja dan kurang ajar. Sampai suatu saat kebahagiaan gue itu berakhir waktu mereka berdua berantem……

Mereka berantem karena saudara nyokap gue pengen tinggal di rumahnya. Bokap gue ga ngasih kesempatann buat saudara nyokap gue, karena dulu saudara nyokap gue pernah bikin kesalahan yang ga pernah bisa bokap gue maafin sampe sekarang . Nyokap gue sampe mohon-mohon tapi akhirnya ga dikasih juga . Akhirnya mereka berantem dan sampai titik terakhir mereka mutusin kalo nyokap gue bakalan pindah rumah .

Masalah ini memang udah gue tau dari awal, secara gitu nyokap gue juga minta persetujuan gue buat ngasih tempat tinggal saudaranya itu. Sampai akhirnya nyokap gue pindah rumah , gue masih belum ngerti kenapa bokap gue sampe ga mau ngasih kesempatan saudara nyokap gue buat tinggal sama keluarga gue . Dan yang paling gue ga ngerti, bokap gue bilang kalo saudara nyokap gue pernah bikin kesalahan yang belum bisa bokap gue maafin sampe sekarang . Gue sekarang pengen tau apa alasannya bokap gue sampe ga maafin saudara nyokap gue .

Tapi sebelum gue pengen tau alesan bokap gue ga maafin saudara nyokap gue, malemnya setelah siang waktu nyokap gue berantem dan pindah rumah, bokap gue ngomong dengan nada militernya , “

Quote:
Bokap : "Joko, papa titipin kamu ke om Dewa. Kamu pindah sekolah kesana Selama 2 taun ini. Ini merupakan keputusan papa buat nitipin kamu ke om Dewa, karena papa takut waktu mama pindah bikin kamu jadi anak papa yang single parent seperti ini.”"

Belum selesai gue dengerin bokap gue ngomong, semua perlengkapan dan barang barang gue udah pada dibawain sama bodyguardnya bokap gue. “

Bokap : "Joko, maafkan papa yang single parent sementara ini, papa mau selesaikan permasalahan dengan mama kamu dulu, setelah itu kita kembali seperti semula lagi. Joko ngerti ?”"

Dengan nada militernya itu yang bikin orang deg-degan. Dan gue jawab,


Gue : "Mengerti pah ! Joko bakalan jadi anak papa yang bisa papa banggakan, asal dengan satu syarat.”"

Jawaban gue dengan nada militer juga .

Bokap : "“Apa itu anakku ?"

Bokap gue jawab dengan nada heran , dan gue juga heran jarang jarang bokap gue ngomong dengan nada kaya begini.

Gue : "“Joko ingin dipermudah dalam segala hal sama papa."

Lalu jidat bokap gue mengkerut dan tiba tiba kumisnya naik dan dia bilang. “

Bokap : "Papa selalu tau apa yang diinginkan kamu Joko. Papa pasti penuhi…”."

Kata-kata itu yang paling gue inget sampe sekarang dan kata-kata itu berbarengan dengan bodyguard bokap gue yang ngebawa gue langsung ke mobil dan nganterin gue ke rumah om Dewa .



Waktu itu perasaan gue ga karuan, gimana keadaan om Dewa dan keluarganya sekaligus lingkungan disana gue juga ga tau , tapi waktu dulu gue pernah diajak main sama bokap gue kesana dan tentunya gue udah lupa lagi. Waktu itu jam 10 malem gue dianterin bodyguard bokap gue. Dijalan gue sempet mikirin gimana hidup gue kedepannya. Pemikiran gue itu sampe bikin gue ga bisa tidur, entah gara-gara jalannya jelek yang bikin mobil jadi gugurubugan atau memang pemikiran gue yang terlalu lebay . Pokonya malem itu gue ga bisa tidur sampe akhirnya gue sampe di rumahnya om Dewa .

Bodyguard gue langsung bukain pintu mobil gue soalnya memang udahnyampe di rumahnya om Dewa. Waktu gue keluar dari mobil, gue ngeliat rumah yang gede banget, warna rumahnya hitam putih yang atapnya miring ke kanan doang. 2 bodyguard bokap gue diem di kanan kiri badan gue dan ngebawain barang barang gue yang dibungkus sama tas dan koper, dan langsung nganterin gue ke depan rumah om Dewa. Belum sampe di depan pintunya om Dewa, tiba tiba pintu rumah udah kebuka dari dalem . Gue kira itu pasti om Dewa yang bukain pintu, dan ternyata bener aja deh pikiran gue.

Om Dewa keluar dari pintu rumahnya dia yang bersuara “
Jleg Cekiiit Jder” ,

Memang agak lebay itu pintu rumahnya om Dewa kalo menurut gue :Peace . Lalu keliatan deh om Dewa yang berwujud tinggi besar dan rambutnya ala spike kaya landak . Matanya serius ngeliatin gue kaya singa lagi kelaparan. Tangannya ke belakang ala pemimpin upacara lagi istirahat ditempat. Dan gue bengong liat om Dewa yang udah siap siaga kaya polisi mau nilang pengendara motor yang lupa bawa sim . Ternyata bukan gue doang yang bengong, 2 bodyguard bokap gue juga bengong ngeliatin om Dewa yang kaya begitu . Dan kata-kata pertama pada malam itu yang dikeluarin sama om Dewa yang ga akan pernah gue lupa waktu itu adalah

Quote:Om Dewa : "Selamat datang Joko Siswanto Setiadi , om Dewa sudah mengira kamu akan datang hari ini lagi, ayo cepat masuk, sudah larut malam."

Dengan suara yang gagah kaya presiden lagi pidato. Tanpa menjawab pertanyaan om Dewa, gue langsung melangkahkan kaki gue lebih masuk ke rumah om Dewa.

Langkah demi langkah gue terus maju ke depan tempat om Dewa berdiri. 2 bodyguard bokap gue juga nyusul ngikutin gue, tapi pas baru masuk langkah pertama di pagar rumah om Dewa, om dewa tiba tiba ngomong “Eh .. lo lo berdua ga usah masuk , lo ga ada kepentingan sama gue , dah sono lo balik lagi aja ke rumah bokap si joko.” Dengan nada yang bikin gue heran. Wajah gue jadi sedikit aneh, alis gue bertemu, memang lebay sih menurut gue, tapi memang waktu itu perasaan gue sedikit ada yang ngeganjel dan gue ngomong dalam hati “Ini om gue sebenernya gimana sih sifatnya, gue penasaran” .

Selesai om Dewa ngomong begitu sama bodyguard bokap gue, bodyguard bokap gue ga ngejawab omongan om Dewa, dan bodyguard yang satu ngomong gini sama gue, “Joko, menurut amanat dari papa kamu, tugas kami berdua sudah selesai sampai disini, sekarang kami akan pulang. Papa berpesan kepada kami kalau joko tidak boleh kembali sebelum kami menjemput Joko kembali. Permisi … ”. Lalu 2 bodyguard bokap gue itu jalan menjauh dari rumah om Dewa dan masuk ke mobil dan menyalakan mobilnya dan segera meninggalkan rumah om Dewa dan kembali ke rumah. Setelah itu wajah gue kembali ngeliat wajahnya om Dewa, dan om dewa langsung ngomong, “Joko, ikut om Dewa masuk. ” dan gue jawab “Siap om Dewa ” ehh gue jawab gitu om Dewa malah jawab “Ga usah kaya tentara gitu, santai aja, om ga sama kaya papa kamu, santai aja oke ?” dengan nada yang begitu friendly sama gue. “Hehehe kirain om Dewa sama kaya papa, yaudah kalo gitu Joko santai juga ” sambil sedikit cengengesan dan terheran-heran. Om Dewa masuk ke rumah dan gue ngikutin dia.

Gue masuk rumah om Dewa yang kayanya memang ga ada orang lain di dalemnya. Waktu gue masuk ke dalem ruangan om Dewa, rumahnya terang banget, interiornya cuma ada warna hitam sama putih doang. Banyak foto foto om Dewa lagi naik motor Ninja 250 warna putih. “wiiih keren banget nih om gue, pake ninja meeeen ” gue ngomong dalem hati sambil berdiri di depan foto yang ada foto om gue. “Kenapa diem disitu ? ngeliatin apa ? ” Tanya om gue. “Engga om , ini om keren banget naek motor keliatan gagah gitu om ” jawab gue. “Ohh hahaha bisa aja kamu, itu udah lama fotonya, itu waktu om masih ganteng, sekarang mah kegantengannya udah berkurang.” Jawab om Dewa. Ini Om gue sedikit rada rada kocak juga nih kayanya , tapi heran juga sih soalnya gue belum kenal banget sama om gue yang ini. “Ayo cepetan sini masuk ke kamar, cepet tidur udah malem nih, besok lagi aja om ajak berkenalan sama lingkungan baru disini oke ?” Ajak om Dewa. “Oke om, Joko masuk kamar dulu ” Jawab gue.

Tanpa banyak lama, gue langsung melangkah lagi sambil liat kanan kiri yang banyak property om Dewa yang unik unik, ada gerigi motor lah, ada piringan rem lah, ada samurai, ada pistol, dan beberapa foto om Dewa. “Disini kamu bakalan tidur, anggap aja mulai sekarang rumah dan kamar ini kaya rumah kamu sendiri, ga jauh beda kok sama rumah kamu di Bandung. ” Kata om Dewa. “Hehehe iya makasi ya om, Joko mau tidur dulu ya, udah ngantuk nih. ” Jawab gue. “Yaudah sana tidur, besok lagi aja ngobrolnya” kata om Dewa.

Gue langsung masuk ke kamar itu, dan ga lupa gue buka dulu pintu kamarnya yang bunyinya juga sama kaya pintu masuk utama rumah om Dewa. “Jleg Cekiiit Jder” , agak sedikit lebay memang sih, tapi emang sebenernya bunyinya kaya begitu . Hal pertama yang gue pikirin di kamar itu adalah...


di enter gan.. sakit mata saya

PART 1 : Move it (2)

“MANA SAKLAR LAMPUNYAAAAA ” , gue cari-cari di sisi sisi tembok kamar ternyata si saklar itu adanya di sebelah pintu . “DASAR GEBLEK LO SAKLAR GUE CARI KEMANA-MANA TERNYATA LO DISINI

”, ini gatau saklarnya yang salah gaul atau memang gue yang udah ampir tepar gara-gara ngantuk. “Cletek” gue teken saklar lampunya, dan teranglah kamar itu.

Memang ga jauh beda sama kamar gue di rumah, ada kasur, lemari, meja belajar, dan ada pintu juga loh :amazed . Tapi yang berkesan dari kamar di rumah om Dewa itu adalah, ada KACA YANG GEDE BANGET !!!

hahaha jadi gue bisa ngaca dan ngeliat wajah ganteng gue dengan bebas dan detail hahaha .

Gue bawa itu tas sama koper gue dan gue simpen di depan meja. Gue duduk di kasur, dan gue rebahan dikasur yang sebelumnya gue ngelepas sepatu dan kaos kaki dulu. Gue tiduran di kasur itu dan ngeliat ke langit-langit

kamar yang warnanya putih dengan motif kotak-kotak. “Ya tuhan, semoga gue dikasih pengalaman yang bikin gue bisa ngerasain hidup lebih nyaman ” , dan gue langsung tidur tak sadarkan diri..

Index old

Spoiler for Daftar Isi:

PART 2 : First Thing

“TOEEEEEEEET . . . . . . TOEEEEEEEET . . . . TOEEEEET ” entah berapa kali itu alarm teriak teriak ngebangunin gue dari tidur. Dengan wajah suram ala bangun tidur, gue ngeliat jam di meja. Buseeet udah jam 7 nih, gue harus cepet cepet bangun, ntar gue dikiran anak males nih sama om gue . Gue langsung ke kamar mandi. Gue cuci muka, sikat gigi, dan cuci wajah gue sama sabun. Gue gatau darimana itu sabun sama odol gue ga tau, yang penting itu semua barang barangnya ada di kamar mandi, ya gue pake aja deh . Gue buru buru balik lagi ke kamar soalnya takut ada om Dewa

Tiba-tiba dari luar kamar gue kedengeran music beat yang lumayan kenceng yang bikin mood gue naik. “Wahhh om gue asik nih orangnya, gaul meeen ” itu pemikiran gue waktu itu. Tanpa banyak lama gue langsung ngambil handuk dan ngelap wajah gue dan segera keluar kamar. Ga lupa gue ngebuka pintu kamar dengan suara agak lebay lagi “Jleg Ckiiiit Jder” . Dan gue keluar kamar. Terlihat om Dewa lagi ada di ruangan tengah sambil makan roti dan nonton tv. “Joko, om kira masih tidur, sini sarapan dulu, minum air anget nih. Sambil nonton tv. ” Ajak om Dewa. Yaelah gue aja baru nongol batang idungnya, udah tau aja minat perut gue. Abis gitu gue langsung ke ruang tengah yang ada meja hitam di tengahnya dan ada roti berikut selai strawberry disana.

Quote:Gue : "Om ga kerja ? kok jam segini masih nyantai sih ? ”"

Om Dewa : "“Hahahaha kerja ? om gausah kerja lagi, om tinggal nerimain duit dari pegawai om doang, om kan buka usaha online shop yang sekarang udah di urus sama pegawai om. Jadi om tinggal ngurusin pesenan doang, dan nyantai di rumah deh, udah tuh minum air anget dulu, kalo mau minum kopi atau apa kek tinggal bikin aja tuh di dapur. Ke sebelah kiri mentok terus belok kanan. "” Kata om Dewa. “

Gue : "Iya om makasih, Joko minum teh aja. Minta rotinya ya om ? hehehe laper”" << gue sedikit becanda. “

Om Dewa : "Iya silakan, makan aja nih.. kalo pengen makanan yang lain bilang aja, ntar om beliin, gausah sungkan, om benci sama orang yang sungkan sungkan tapi padahal mau." ” Kata om Dewa.


Gue langsung ngambil roti dan ngolesin selai strawberry ke roti yang gue ambil. “Joko, om udah tau alesan kamu datang kesini kok, jadi kamu tenang aja ya Joko, kamu pasti terjamin disini. Untuk masalah sekolah, om udah urusin tuh jadi kamu besok harus masuk sekolah ya, deket kok sekolahnya ga jauh dari sini.” Kata om Dewa. Gue yang lagi makan roti tiba-tiba keselek. “Uhuk uhuk, yang bener om ? serius ? becanda ga nih ? ah becanda nih om Dewa… ” kata gue sambil alis gue ditekuk. “SE … RI … US…” om Dewa ngomong sambil jidatnya mengkerut dan sedikit melotot ala sinetron . “Makasi banyak ya om, wahh kalo gini sih udah lebih dari terjamin om. Hehehe” jawab gue. “Oke, udah siap buat tur keliling lingkungan kamu yang baru Joko ?” Tanya om Dewa. “udah siap om, mulai aja” jawab gue .

Singkat cerita, om gue jelasin kalo nama dia sebenernya Dewa Rahadian Ismail, dia tinggal disini udah 7 taun, om Dewa pinter banget dalam soal bisnis dan penyelesaian masalah. Jadi om Dewa ini udah kaya pengacara buat keluarga gue . Dia tinggal sendiri di rumah ini, dan dia masih jomblo, umurnya 30 taun, menurut gue 30 taun memang umur yang ga terlalu tua buat sukses kaya begini. Tapi yang gue heran, kenapa cowo ganteng kaya om gue ini sampe ga ada cewe yang mau jadi pacar bahkan jadi istri gitu, sempet gue mikir kalo om gue ini seorang GAY . Bentar gue ulang… sempet gue mikir kalo om gue ini adalah seorang . . . . GAYYY !!! OHH NOO !!!, gue ulang biar sedikit kaya sinetron. Ada ruangan khusus buat bisnis, yaitu diatas. Ada juga ruangan khusus buat kendaraan, yaitu garasi. Dan ada ruangan yang gue ga boleh liat dan ga boleh masuk ke ruangan itu, yaitu kamar om Dewa. Jelas lah kamar pribadi ga boleh masuk. Dan terakhir yang om Dewa jelasin adalah, di rumahnya ini belum pernah ada cewek satupun yang masuk. Dan om Dewa pengen cewe pertama yang masuk rumahnya ada cewek yang bener-bener bakalan jadi pendamping om Dewa nanti.
Singkat cerita waktu itu berlalu sampe jam nunjukin jam 10. Gue bingung mau bilang jam 10 itu pagi atau udah siang, tapi yang penting waktu itu nunjukin jam 10. Maksud gue jam 10 lebih 12 menit . “Joko, kamu perlu apalagi buat tinggal disini ?” Tanya om Dewa. “udah cukup om, segini juga udah lebih dari cukup.” Jawab gue. “Kamu memang ga jauh beda sama kaya mama kamu ya, memang bener kalo air ga bakalan jatuh ke atas.” Jawab om Dewa .

Yahh memang sedikit lebay nih om gue, tapi memang begitu keadaannya. Disamping kelebayannya, om Dewa juga pribadi yang baik, jujur, dan pokoknya kalo lo nemuin om kaya dia, jangan sampe lo ngecewain dia, karena lo ga akan pernah ketemu orang sebaik dia lagi sepanjang hidup lo . Gue udah bilang kalo cerita ini mungkin sedikit agak lebay, jadi kalo misalnya lo ga suka cerita yang sedikit agak lebay, gue bakalan bikin ceritanya lebay banget .

Quote:Gue : "“Om Dewa, apa ga bosen tiap hari beginian terus ? ga ada yang nemenin gitu ? kayanya tiap hari hambar banget ya hidupnya om ? :amazed "” Tanya gue. “

Om Dewa : "Yah mau bagaimana lagi ya Joko, om juga sebenernya udah bosen hidup sendiri, om juga pengen dapet pendamping , tapi yaaa mungkin belum waktunya, jadi om harus bersabar. ”" Om dewa sedikit curhat.

Gue : "Om Dewa, sebagai laki-laki, kita harus mencari, bukan menunggu cinta sejati om ! kita sebagai kaum laki-laki tulen yang gagah perkasa adikusuma mangkubumi ga keangkat itu harus mencari dan terus mencari cinta sejati om ! ayo berjuanglah mendapatkan cinta sejati om !! MERDEKA !! "

Tiba tiba ada seperti efek ledakan dibelakang gue kaya di film Holiwud . “Maksud Joko gagah perkasa adikusuma mangkubumi ga keangkat itu apa ?” om Dewa heran. “nevermind om” sambil wajah gue nunjukin wajah datar.


Singkat cerita waktu itu nunjukin udah jam 12. Nahh kalo jam 12 itu udah masuk jam siang, jadi gue bakalan nyebut jam 12 itu jam 12 siang. Oke kita balik lagi. Singkat cerita, waktu itu udah nunjukin jam 12 siang. Maksud gue jam 12 lebih 5 menit. Jam segini memang waktu yang tepat buat makan siang, tapi gue lagi pengen berkeliling lingkungan rumah gue yang baru, lingkungan rumah om Dewa .

PART 3 : Browse (1)

Gue langsung disuruh pake jaket dan ngambilin helm yang digantung di sebelah kulkas. Helmnya wangi, keurus banget, kayanya om Dewa mungkin orang yang apik banget sama hal kerapihan gini dan mungkin dia juga penggila otomotif . Oke, gue udah pake helm dan pake jaket, setelah itu gue jalan ke depan rumah dan waaaww, gue ngeliat garasi rumah om Dewa terbuka untuk pertama kalinya, dan didalam garasi itu ada 2 buat motor Ninja 250 . “Waaaaw” :amazed pertama kali gue ucapin waktu gue liat itu garasi. Masih pada saat wajah terpesona, om Dewa ngeliatin gue dari balik kaca helmnya, dan dia buka itu kaca helm, lalu om Dewa ngomong “Kenapa ? ada yang aneh Jok ? sampe bengong kaya begitu ?” , dan gue Cuma mengucapkan 1 kalimat yang sangat berdusta.. “Engga om, ga apa apa”. Padahal gue ngerasa terkagum kagum banget sama kebagusan garasinya om Dewa dan itu motornya. Bayangin aja, 2 Ninja 250 warna putih dan warna biru dalam 1 garasi, dan itu milik 1 orang, WAAAW . Oke, dan next om Dewa keluar dari garasi dengan naikin motor yang warna biru. Gue bukan kampungan ya, tapi ngerasa dibonceng pake Ninja 250 memang serasa lebih enak daripada di bonceng pake motor bebek, dan dear para cewek yang suka sama cowok yang pake motor gede, gue saranin keceng aja cowok yang bawa motor Ninja 250, maka dengan seketika lo bakalan di cap CEWEK KNALPOT hahahahaha.

Skip, gue sekarang di bonceng sama om Dewa meninggalkan rumahnya, dan seperti kata om Dewa, dia mau ngenalin gue sama lingkungan barunya. Lingkungannya memang sedikit berbeda dengan perkotaan yang identik dengan kendaraan berlalu-lalang, disini sepi.. tapi bukan berarti tidak ada kendaraan yang berlalu-lalang, hanya saja disini frekuensi kendaraan yang lewat ga terlalu banyak, paling motor dan beberapa mobil aja. Baru beberapa blok rumah dilewatin sama om Dewa, langsung brenti dah gue di depan tambal ban, yang di depan kompresornya berdiri seorang pria bertubuh besar dan hitam, dan juga berambut ikal.

Quote:Gue : “Kenapa om ? ban nya meletus ?”

Om Dewa : “Engga dong Jok, ini om Dewa mau ngenalin kamu sama tukang tambal ban professional di daerah sini, kenalin nih Bang Jaka… Jak, ini ponakan gue Joko, masih baru disini, bimbing ya ntar.. ”

Bang Jaka : “Wuihh ga kalah ganteng nih sama lo Jek* (ngeliatin gue sambil salam) Nama abang, Abang Jaka, kita Cuma beda hurup vokal doang Jok, tapi kegantengan kita hampir sama..”
*Jek (Orang daerah rumah om Dewa sering manggil om Dewa dengan sebutan BANG JACK!! :amazed Karena macho nya dan kerennya om gue hahahaha ada ada aja)

Gue : “Ohahaha iya bang, sama sama ganteng deh (sambil salaman) ”

Om Dewa : “Yaudah kalo gitu, gue keliling dulu Bang (sambil nutup kaca helm) ”

Bang Jaka : “Oke Jek, ati ati dah dijalan”


Ternyata om Dewa dikenal dengan orang yang disegani disini, WAAAW.. Kata kata itu selalu keluar setiap gue ngerasa kagum sama om Dewa. Kali ini gue diajak ke tempat om Dewa suka nongkrong sama orang setempat.

Quote:Om Dewa : “Jok, sekarang kita ke tempat om biasa nongkrong, pegangan ya”

Gue : “Oke om, nih udah pegangan ”


Tiba tiba om Dewa ngegas motornya kaya start balap moto GP, kenceng banget sampe hampir standing ini motornya . Kaget setengah mati lah gue, ini motor motor gede, ini gue dibonceng, kalo gue jatoh pasti gue bakalan jatoh kebawah !! gue bingung mikirin kata kata lain selain GUE KAGET ! .. Entah kesambet apa ini om gue, ternyata tempat om Dewa nongkrong itu ada di 5 meter sesudah tambal ban. BUAT APA SURUH PEGANGAN SEGALA !!!! :kagets dalam hati gue sambil kaget setengah mati .

Quote:Om Dewa : “Nahhh udah nyampe nih Jok, gimana tadi tarikannya ? ”

Gue : (sambil nada pura pura nggak kaget) “Wooohahaha keren om, lain kali yang lebih ekstrim aja om sekalian ”

Om Dewa : “Hahahahaha kasian nih ponakan gue diisengin, nih Jok tempat om biasa nongkrong sama temen temen om di sekitar sini, ntar kalo Joko pulang ke rumah tapi om ga ada di rumah, cari aja kesini, om pasti ada disini.”

Gue : “Oke deh om, ntar pasti pertama nyari kesini kok kalo om ga ada. ”


Om Dewa langsung masukin gigi 1 , lepas kopling dan langsung berangkat jalan jalan. Gue banyak ngeliat anak anak muda disana yang lagi maen futsal, yaiyalah maen futsal pasti banyakan .

Next, belum lama gue jalan, om Dewa berenti lagi di depan minimarket pinggir jalan.

Quote:Om Dewa : “Tungguin bentar Jok, om mau beli rokok.”

Gue : “Oke om, jangan lama.”

Om Dewa : “Gausah parkir ya, kamu tahan ini motor jangan sampe jatoh.”


Buset dah pelit amat ini om gue, padahal duitnya banyak kalo cuma buat bayar parkir. Sekitar 2 menitan doang udah balik lagi itu om Dewa.

Quote:Gue : “Cepet amat om ? ”

Om Dewa : “Orang Cuma beli rokok ya pasti cepet, lagian uangnya pas, jadi percuma kan kalo parkir ? extra buang receh tuh ”


Yaelah om gue pelit amat buat buang receh juga, apa mungkin ini yang bikin om gue tajir? Maybe yes Maybe no . Next gue sekarang dibawa om Dewa ke tempat dimana dia sering ngabisin waktu buat sendiri, dan itu adalah WBS !!! Lo tau ga WBS itu apa ? WBS itu singkatan dari WARTEG BU SITI . Gue disuruh turun dari motor, dan om Dewa juga turun setelah gue. Om dewa ngebuka helm dan disusul sama gue juga ngebuka helm (Efek ngebuka helm sambil ngerapihin rambut ala cowok weeeeiiissss gila ganteng banget, apa daya bergaya kayak begitu di depan warteg sedikit ga cocok juga menurut gue)

Quote:Om Dewa : “Jok, kita makan dulu, udah jam 2 nih laper.”

Gue : “Iya om sama, Joko juga laper.”


Langsung gue masuk ke WBS . Ga beda sama warteg warteg lainnya yang pasti ada tempat duduk dan masakan yang tercium wanginya sampe menusuk hidung. Di warteg gue pesen masakan yang paling gue suka yaitu… SAYUR LODEH !!! Woooow itu masakan yang paling gue suka seumur hidup gue . Dan pada saat makan, 1 hal yang hanya boleh di lakukan di rumah makan dan itu di warteg yaitu ngangkat kaki ke kursi kayu sambil makan ! YIHAA ! mungkin satu satunya tempat makan yang paling enak menurut gue cuma 1, WARTEG !

Singkat cerita gue udah selesai makan, gue minum dan tiba tiba dari kiri, ada tangan yang nyodorin gue bungkus rokok, dan itu dari om Dewa .

Quote:Om Dewa : “Udah ga usah pura pura, om juga tau kamu perokok, tenang aja, papa ga bakalan tau”

Gue : “Bener nih om gapapa ?”

Om Dewa : “Tapi jangan terlalu sering, om juga gak terlalu sering, sekali sekali aja buat have fun.”

Gue : “Oke deh om. ” (sambil ngambil 1 batang rokok Marlboro light)

Gue masih belum tenang buat ngerokok, takutnya nanti semua kelakuan yang kurang lazim gue lakuin tapi di bolehin sama om Dewa malah di kasih tau sama papa, malah tambah berabe ntar urusannya, bukannya jadi terjamin, malah om gue jadi orang yang ngebunuh gue .

Quote:Om Dewa : “Joko, abis ini kamu mau ngapain ?”

Gue : “Ya terserah om aja, mau pulang aja deh, beres beresin baju terus mau prepare buat besok kata om Dewa katanya kan sekolah ? ”

Om Dewa : “Oh iya, yaudah sekarang kita jalan ke sekolah dulu aja, abis gitu pulang istirahat”

Gue : “Oke deh om, yuk caw* ”
*caw (kata lain dari brangkaaat!!)


Singkat cerita gue sekarang lagi di jalan mau ke sekolah. Gue ngeliat beberapa gedung yang tersusun seperti kandang burung (keliatan dari jendela dan struktur bangunan yang bertumpuk tinggi banget). Dan tidak lama om Dewa berenti di depan gerbang sekolah itu dan menoleh ke belakang sambil membuka kaca helmnya.

Quote:Om Dewa : “Jok, ini sekolah kamu besok, siap siap ya buat capek naek tangga, om dulu pernah kesini, dan itu tangganya banyak banget”

Gue : “OK OM DEWA !! ”


Gue seneng banget ternyata sekolahnya ga seburuk yang gue kira, wuihhh gedungnya gede banget, hampir mirip kayak hotel kalo menurut gue.

Quote:Om Dewa : “Gimana menurut kamu jok ? cocok ?”

Gue : “Mau bilang cocok juga baru liat luarnya aja om, besok kan eksekusi, nahhh besok deh Joko jawabnya. ”

Om Dewa : “Om tunggu jawaban kamu” ctrek.. (suara nutup kaca helm)

PART 3 : Browse (2)

"Brrrrmmmmm brmm brrrrm" .. Suara motor Ninja 250 yang begitu khas bikin gue semakin terbakar semangatnya untuk pergi sekolah . Tapi sayangnya gue harus ninggalin temen temen gue yang dulu, dan semoga aja sekarang temen temen gue lebih baik deh, ya seengganya berkesan buat gue di masa pengasingan ini hahahaha .

Di pertengahan jalan, ada pengendara motor yang menurut gue kurang waras, dia ugal ugalan dijalan . Gue liat rambut yang keluar dari helmnya sih itu kaya rambut cewek, soalnya panjang banget, trus dia pake sweater warna hitam dengan corak warna biru. Kalo ga salah liat, cewek itu pake motor Vixion. Wuihhh gila cewek sendirian pake motor tangki depan ugal ugalan lagi coyyy, pasti itu cewek tomboy banget dah.

Dengan segera om Dewa ngejar itu motor Vixion. Udah pasti ketauan lah pasti kekejar sama om Dewa , dan langsung aja om Dewa ada di sisi kanan si Vixion itu yang udah ngeden ngeden suara mesinnya. Om Dewa ngebuka kaca helmnya dan menoleh ke arah cewek vixion, tapi seperti tidak dianggap, cewek vixion itu malah oper gigi dan mempercepat laju motornya . Gatau kenapa om Dewa ga ngejar cewek itu, malah ngurangin kecepatan dan berbelok ke jalan menuju rumah. Gatau memang udah nyampe rumah langsung berenti, gatau memang males ngejar itu cewek .

Singkat cerita gue udah ada di depan rumah. Om Dewa masukin motornya, gue masuk lewat pintu depan, bukan lewat garasi, soalnya kalo lewat garasi, langsung nyambung ke kamar om Dewa, dan gue ga boleh masuk kesana. 5 menit kemudian om Dewa nyamperin gue di depan pintu depan.

Quote:Om Dewa : “Kenapa ga masuk duluan Jok ?”

Gue : “Yaelah om, kuncinya kan sama om.. gimana sih ”

Om Dewa : “Oh iya lupa… ”


Sambil ngorek ngorek saku, akhirnya kuncinya ketemu juga. Dibukalah pintu depan rumah, seperti biasa, sound effectnya keluar … “Jleg Cekiiiit” langsung gue masuk, dan om Dewa juga masuk. “Jder” suara pintunya di tutup.

Quote:Om Dewa : “Apa sudah cukup hari ini Jok ?”

Gue : “Joko kira udah om hahaha hari pertama udah banyak pengalaman nih sama pengenalannya”

Om Dewa : “Kalo gitu, sekarang kamu istirahat, beres beres gih baju sama yang lainnya, om mau tidur dulu”

Gue : “Oke om, Joko juga ntar mau sekalian tidur kok, paling ntar malem bangunnya ”

Om Dewa : “Oke deh Jok, kalo ada apa apa, bangunin aja ”

Gue : “Sip siiiiip”


Setelah itu gue langsung masuk kamar dan ngeberesin baju dan peralatan lainnya. Gue langsung ngebayangin tentang sekolah baru yang banyak temen temen baru dan gue bakalan di anggap paling ganteng disana wooooow. Pokonya besok pasti jadi hari yang paling gue inget .
Ijin nenda gan,Ditunggu updatenya Semoga aja ada akwawkak
hmmm saran nih gan,
gimana klo percakapannya tuh di bikin space
jadi bacanya ga datar trus, pusing matanya
contoh gini :

om dewa : "mau kemana lg jok?"
gw : "terserah om dewa aja deh

akhirnya om dewa bawa gw pergi ke suatu tempat.

di tunggu update nya
Kalo Bisa Pake Emoticon Gan
Biar Lebih Hidup
Gunakan Emoticon Kaskus Selalu Gan
bagus gan, cuman kalo cerita jangan kependekan dan ada meaningnya.

*btw dari cara ngomongnya agan ini serada lebay yah?
peace agn
Quote:Original Posted By 23Sept1997
Kalo Bisa Pake Emoticon Gan
Biar Lebih Hidup
Gunakan Emoticon Kaskus Selalu Gan


Betul gan
bukanya gw nait promosi ya gan tp coba cek deh ceritanya si ryan chundil

Spoiler for LINK:


Quote:Rafi memang ganteng
BTW ANE TERIMA JASA BUAT AVA LHO,MAU?PM AJA
wah kayaknya seru nih ceritanya


numpang bikin kost - kost an dulu ya mas joko :
wah bikin tenda dulu nih
roman2nya bakalan bgs nih
keep update bang joko
Wouuhhh... Cerita Baru Sodara-sodara..

Oke . MISI HARI INI ADALAH MEMBANGUN TENDA ..
LAKSANAKAN ~
#JENDRAL

DILANJUT MARI

PART 4 : First Time (1)

Ga kerasa gue itu sebenernya ketiduran sampe pagi, tapi sekarang masih sekitar jam 4 an. Kedengeran suara pintu kamar om Dewa yang lebay itu. Gue ikutan keluar kamar, mau sekalian wudu mau solat subuh. Pas keluar dari kamar, om Dewa juga sadar kalo gue lagi bergegas buat keluar kamar, soalnya pintu kamar di rumah om Dewa semuanya lebay.. “Jleg Cekiiiit Jder”.

Quote:Om Dewa : “Kemaren ga bangun bangun kamu Jok? Om tungguin disini ngga bangun bangun, yaudah om makan sendiri ini makanan, ga di sisain deh.”

Gue : “Iya om, kemaren ngeberesinnya kebanyakan jadi kecapean langsung ketiduran, ga inget sama perut soalnya udah terlalu capek.”

Om Dewa : “Yaudah, sekarang wudu dulu sana, solat subuh dulu, baju kamu udah siap tuh buat nanti kamu sekolah. Siap siap ntar ada yang harus kamu tau lagi Jok”

Gue : “Oke om, bentar ya wudu dulu.”


Abis gitu gue langsung jalan ke kamar mandi, tapi sebelum ke kamar mandi, gue kan lewat dapur, nahhh disana ada kopi moccacinno yang kayanya udah dingin, mungkin punya om Dewa. Yaudah lah gue antepin aja, langsung aja gue wudu dulu.

Singkat cerita gue udah solat, udah mau siap siap mau mandi soalnya udah sekitaran jam 5 lebih 15, bentar lagi jam setengah 6, ya bisa di bilang bentar soalnya 15 menitan. Pokonya waktu itu hawa nya ga terlalu dingin, jadi gue juga semangat buat mandi, biasanya kalo pagi pagi gue males banget sama yang namanya mandi pagi, apalagi kalo harus mandi subuh-subuh begini

Beberapa menit kemudian, kedengeran om Dewa lagi buka garasi depan, gue iseng buka gorden jendela depan rumah ngeliatin si om Dewa ngeluarin motor motornya (soalnya ada 2 motor ya gue sebut motor motornya). Waktu itu om Dewa masih sedikit ngantuk kalo gue liat, soalnya masih ada beleknya . Sesekali gue ngeliat mukanya om Dewa yang lagi megang setang motor tiba-tiba malaweung kalo bahasa sundanya (sedikit kehilangan fokus) . Yaudahlah gue antepin aja itu si om Dewa sama 2 motornya. Langsung aja gue berangkat ke kamar mandi buat mandi pagi hahaha, gue bawa anduk, bawa properti gue ke kamar mandi.

Di kamar mandi gue pertamanya sikat gigi dulu, pas baru aja gue buka itu odol, gue pencet perlahan, tiba tiba… “BRRRRRRMMMMM” suara motor dari garasi keras banget, sampe bikin gue kaget sampe sampe itu odol yang gue coba buat keluarin pelan pelan malah keluar hampir seperempatnya. “SOMPLAK!!” ini om gue bisa nya jailin orang doang dari kemaren . Apa daya, odol yang gue pake sekarang tinggal tiga perempat lagi, yaudahlah ntar juga bisa beli lagi eace: …

Skip aja, gue gamau adegan mandi gue sampe di ekspos kesini, ga sopan, emangnya gue bintang iklan sabun yang mandi nya harus di dramatisir .. Pokonya waktu itu gue udah ganteng, udah pake baju, seragam SMA yang belum ada badge nya, jadi gue masih jadi siswa sma universal (belum ada merknya hahaha) . Kedengeran dari luar suara 2 motor ninja 250 yang teriak teriak bikin berisik sampe ke dalem rumah. Waktu itu gue liat jam udah sekitaran jam 6 lebih 5 menit, waktunya gue harus cepet cepet berangkat ke sekolah baru gue. Gue bawa tas gue, dan pake sepatu, dan tiba tiba dari pintu luar om Dewa datang dengan baju masih stelan tidur.

Quote:Gue : “Ayo om anterin berangkat sekolah, bentar lagi telat nih ”

Om Dewa : “Udah gede, masa dianterin sih ”

Gue : “Ya terus ? masa harus jalan kaki sih, udah hampir telat gini om gimana sih.. masa te….”


Belum sempet ngelanjutin omongan gue, om dewa ngelempar sebuah kunci.

Quote:Gue : “Apaan nih om ? ”

Om Dewa : “Itu kunci lah Jok, masa kompor gas ? Jadi gini, mulai sekarang, ninja yang itu tuh (nunjuk ninja 250 yang warna putih) kamu pake buat ke sekolah aja tiap hari, gapapa kan ? jadi gausah di anter jemput lah, kamu juga udah gede pasti malu kan ? ”

Anjrit, gue dikasih hak buat pake motornya om Dewa nih, asik bener om gue jadi orang dah...

GUE ULANG !!!

ANJRRRRIIITTTT !!!! GUE DIKASIH HAK BUAT PAKE MOTORNYA OM DEWA NIH !!!!! (biar agak sedikit dramatis)

Gue : “Waduh ? Serius om ? Gapapa nih ? ”

Om Dewa : “Seriusan, udah itu kunci, gantelannya udah ada stnk nya, tapi kalo bisa stnknya kamu masukin dompet aja takut ilang ntar. ”

Gue : “Oke deh om sip deh ”

Om Dewa : “Dah Jok, cepetan berangkat, tuh kamu pake helm yang kemaren aja”

Gue : “Sip siiiip”


Gue salam sama om Dewa dan langsung berangkat pake si putih.. WOOOOOWWW baru pertama gue keluarin si putih dari garasinya nih. Gue nyalain dah tuh si putih, suaranya booooo, bikin jantung makin ser seran gitu. Langsung aja dah gue pamit sama om Dewa dan langsung berangkat ke sekolah untuk yang pertama kalinya (maaf sedikit norak, bukan kampungan, tapi seculun culunnya cowok, naik motor kayak begitu kegantengannya naik 80% apalagi kalo pake helm full face item, dan kaca helmnya di tutup. Tapi dalam cerita ini gue cuma pake helm ink standard warna putih).

Quote:Gue : “Om Dewa, Joko berangkat duluuuuuu ”

Om Dewa : “Oke, ati ati di jalan, lampu nyalain. ”


Langsung gue berangkat dah dari rumah, belok ke kiri dan langsung caaawww ke sekolah

Di tengah perjalanan, ternyata ada cewek yang naek vixion lagi, tapi sekarang nggak terlalu ugal ugalan sih, tapi memang itu cewek bawanya kenceng banget . Ada satu perbedaan antara yang kemarin, dan yang sekarang, dia ngeboceng cewek juga. Gue ga berani ngedeketin itu cewek vixion, takut terlalu sangar ntar gue diabisin lagi sama itu si cewek vixion, yaudahlah gue antepin aja.

Sekitar 15 meteran lagi gue nyampe sekolah , gue ngeliat banyak siswa siswi sma nya juga yang bawa motor, tapi hampir semuanya bawa boncengan, dan gue enggak . Rasanya hampa banget bawa motor gede tapi yang naekin cuma 1 orang, yaitu gue doang. Belum masuk daerah sekolahnya, gue ngeliat itu cewek Vixion nurunin boncengannya, wuuuiiiiihhh gue nggak ngeliat itu cewek vixionnya, tapi cewek yang dia bonceng itu waaaw cantiknya , apalagi waktu dia ngelepas helm , wuiihhhh rambutnya itu looooh kemana-manaaaaa. Udah kaya film aja, itu rambut di kibas kibasin . Dengan seketika itu cewek vixion balik arah dan langsung tancap gas lagi, dan gue masih belum masuk ke parkiran sekolah karena masih ngeliatin itu si cewek yang di turunin si cewek vixion. Tapi setelah itu langsung deh gue masuk gerbang sekolah dan parkirin motor gue di depan ruangan pks, karena yang kosong cuma daerah situ doang.

Next, gue buka helm gue dan tiba tiba ada sesosok bapak-bapak yang rambutnya putih nyamperin gue.

Quote:Bpk2 : “Joko Siswanto Setiadi bukan ya ? ”

Gue : “Iya pak, kok tau ya ? ”

Bpk2 : “Saya pak Agus, komite sekolah disini, bapak deket sama om kamu itu lo, sini bapak mau bicara sebentar”

Gue : “Ohhh gitu pak, iya pak sebentar, naro helm dulu ”


Ternyata om Dewa udah terkenal di mana-mana , sampe ke sekolahan ini pun udah di ubek kayanya. Beberapa saat kemudian gue nyamperin tadi yang namanya pak Agus .

Quote:Bpk Agus : “Joko, kamu waktu di Bandung, sekolahnya masuk ipa ya? Kelas 2 atau kelas 1?”

Gue : “Iya pak betul, kelas 2 pak”

Bpk Agus : “Ohhhh berarti bener, sekarang jadinya kamu masuk kelas ipa 2 RESMI”

Gue : “Udah resmi pak ? beneran ?”

Bpk Agus : “Beneran Joko, udah jauh jauh hari om kamu itu ngurusin kesini”

Gue : “Ohhhh iya iya, om juga ngomong gitu ke saya pak, terimakasih ya pak ”


Gue langsung aja salam dan pergi meninggalkan pak Agus, setelah 3 langkah pertama gue baru sadar kalo gue ga tau kelas ipa 2 itu dimana

Quote:Gue : “Ehhh pak agus hehehe, lupa mau nanya, emang ipa 2 kelasnya dimana ? ”

Bpk Agus : “Bapak kira kamu udah tau , yaudah tuh, ada petunjuknya (nunjuk papan informasi kelas), tapi dari sini kamu langsung ke kanan, 2 kelas dari sini itu ipa 2, ada nama kelasnya kok, ga mungkin kesasar, nanti bapak juga bakalan ke kelas kamu buat ngasih bimbingan.”

Gue : “Ohhh yaudah deh pak, makasih ya, saya mau nyimpen tas dulu nih. ”


Gue langsung menuju kelas yang di instruksikan pak Agus tadi. Beberapa langkah ke depan gue rasa ga ada bedanya, ketika melewat ke depan kelas ipa 1 (gue tau ipa 1 karena di atas pintu ada tulisan ipa 1 nya) . Ternyata anak anak disini ga jauh beda sama anak anak di sekolah gue dulu, ada yang doyan sama buku, ada yang doyan guyon sama temennya, ada juga yang individualis (siswa yang senengnya sendiri, atau sederhananya kurang pergaulan alias kuper.). Yang ganteng banyak, yang jeleknya pada nyebaaaarr ke seluruh penjuru sekolah .

Gue sampe di kelas ipa 2, gue berdiri di depan pintu itu dan gue ucapin “Bismillah” dan gue masuk dengan kaki kanan duluan (udah kaya mau mesjid aja gue) . Gue masuk kelas diiringi tatapan heran setiap siswa disana (untung aja belum semua siswa masuk kelas). Dan tiba tiba suasana yang asalnya hangat dengan guyon anak-anak yang ngobrol dan iseng di kelas menjadi hening ngeliat gue, dan suasananya menjadi mencekam . Gue jalan ke bangku belakang yang kosong, tapi gue ga tau itu memang kosong atau orangnya belum dateng. Langsung aja gue simpen tas gue disana (huhhhhh amaann) .

Gue ga bawa hp waktu itu, dan suasana disana mencekam, dan gue juga akhirnya mati gaya dengan wajah gue yang ganteng kaya begini masa sampe freeze ga berkutik di kelas . Tiba-tiba datang sekelompok siswa laki laki yang sama gantengnya kaya gue dan keliatannya asik banget dah gue liatin gelagatnya. Mereka nyamperin gue dan leadernya ngedeketin gue, dan berdiri di depan meja yang gue dudukin.....

PART 4 : First Time (2)

Quote:Leader : “Lur, baru disini ? ”

*Lur = Dulur dalam bahasa sunda, kalo bahasa indonesianya sih sama kayak “Sob”..

Gue : “Iya heheh, mejanya kamu ini ? ”

Leader : “Ohhh engga, sok aja silahkan duduk disana kita mah free anak anaknya, woles aja.. ”

*Woles = Santai

Gue : “Ohhh yaudah kalo gitu. eace: ”


Langsung aja si leader itu ninggalin bangku gue, dan duduk sama temennya yang satu lagi. Mereka ada berempat, dan gue belum sempet kenalan sama mereka. Yaudah lah ntar juga kebawa sama waktu gue pasti kenal semua siswa siswi disini .

Beberapa menit kemudian, dateng aja 1 cewek yang cantik banget dah. Tapi kayanya gue kenal sama itu cewek, itu cewek yang tadi di drop sama si cewek vixion . Rambutnya terurai, panjang, dia berponi lempar ke kanan dan itu bikin wajahnya terlihat sedikit kayak emo girl tapi wajahnya berseri , kalo diliat dari fisik sih, jangan ditanya… bohai bro, tapi ga keliatan wajah muram durja dari wajah dia, dan tiba tiba 1 hal saja mematahkan presepsi gue....

“tok tok … tok tok tok …” Suara si cewek itu ngetok ngetok meja yang gue tempatin .

Quote:Cewek : “Permisi, ini meja aku, kamu duduk di meja yang lain bisa kan? ”

Gue : “Oh iya iya, aku pindah kok hehe maaf ya aku ga tau ini meja kamu ”

Cewek : “Masa kamu gatau ? liat di mejanya ada nama aku ! berarti itu meja aku ! ”

Gue : “Maaf deh iya iya aku gatau, soalnya aku baru disini hehe ” (sambil berdiri keluar dari bangku)

Cewek : “Baru ya ? yaudah deh selamat. ”



Sambil dia bilang “Selamat” itu sambil dia naro tas nya di atas meja dan langsung duduk di kursinya. Gue bingung mau duduk dimana , itu cewek egois banget, padahal itu kan bisa buat berdua, kenapa harus duduk sendiri coba -___- . Tiba tiba ada yang manggil dari kiri gue...

Quote:Leader : “Lur, sini aja duduknya bertiga dulu, ntar kalo udah lowong baru ntar kamu duduk dimana eace: ”

Gue : “Wah boleh boleh ”


Gue langsung duduk di tengah tengah bangku si leader, jadi sekarang posisinya gue di tengah, di kiri gue gue belum tau siapa, di kanan gue ada si leader. Lama gue ngobrol sekarang gue jadi kenal sama anak anak yang asik ini, dan di kenalin sama keadaan kelas, dan siswa siswi disini .

Quote:Orang baru memang serba di baikin kalo memang kitanya baik juga, tapi kalo kitanya malah ngasih kesan yang jelek, gue sebagai orang baru pun ga akan di hormatin dan bakalan dianggap ga penting.

Gue sekarang kenal sama si leader, ternyata nama si leader itu Irvan, dan yang di sebelah gue ini namanya Fandi, dan 2 orang temennya lagi namanya Reza sama Rudi. Nama nya keren-keren, sedangkan nama gue Joko ? titisan dari abad berapa ini nama gue ?. Sedikit gue deskripsiin gimana Irvan dan setau gue

Quote:Irvan, leadernya anak asik, katanya sih 4 orang ini tuh anak band yang ga pernah jadi-jadi. Irvan ini orangnya berani dan asik, wajahnya ganteng, rambutnya keatas semua. Kalo Fandi ini cenderung lebih kalem orangnya, tapi tetep aja sama pecicilannya daripada Irvan, cuma Fandi ini kayak otaknya dari Irvan yang terkesan cuma banyak tingkah tapi ga peke otak. Selanjutnya Reza dan Rudi, mereka sobatan dari SMP, soalnya SMP mereka sama, dan masuk SMA pun sama, tingkah laku mereka asik dan lebih ke over asik. Mereka lebih sering jadi jongosnya Irvan dan Fandi, tapi mereka keliatan seneng dan memang itu sifat mereka. Dan gue juga nanya, itu yang tadi cewek yang sadis itu namanya siapa ?... ternyata itu namanya Silvia. Silvia itu ceweknya manis, baik, tapi kenapa waktu pertama kali gue tatap muka aja gue udah hampir di gampar secara halus ? yaaaa itu takdir tuhan kali ya mungkin dia lagi PMS atau apalah cewek yang lebih tau.

Ga disangka-sangka ternyata dalam 1 hari itu ada 2 siswa baru yang masuk ke ipa 2 :kagets , dan pak Agus membawa siswa itu ke dalam kelas , dia cewek dan waaaahhhwww ga kalah cantiknya sama si silvia . Namanya Sisil, dia cantik banget dah, rambutnya dibelah tengah , dan dia pake behel , gue udah ngira kalo dia anak gaul banget yang di asingkan ke sini sama bokap nyokapnya, dan menurut gue, dia tajir. Setelah di perkenalkan oleh pak Agus, giliran gue malah dipanggil sama dia dan gue di suruh ke depan kelas...

Quote:Pak Agus : “Joko Joko Joko, nahhh teman teman sekalian, ini teman baru kalian namanyaaa ?”

Gue : “Joko pak.. ”

Pak Agus : “Dari SMAAAAA ?”

Gue : “***** pak ”

Pak Agus : “Rumahnya diiiiiii?”

Gue : “Udah deh pak, saya perkenalkan diri sendiri aja, kalo kaya gini saya berasa kaya anak tk nih pak ”


Hahahahahaaahahahahahahhaa anak 1 kelas pada ketawa sama omongan gue, dan gue juga liat Silvia yang sekarang duduk sama Sisil, ikutan ketawa.. entah ketawa gara gara apa, tapi yang gue rasain beda banget, kaya ada rasa seneng gimana gitu .

Oke skip perkenalan yang kaya anak tk itu, pokonya sekarang gue udah balik dari depan kelas dan menuju bangku si Irvan dan Fandi, dan gue juga langsung duduk di tengah karena si Irvan udah mempersilahkan gue buat masuk ke bangku tengah. Ga sampe seperempat jam, di kelas lagi ngobrol2 sama pak Agus tentang bahaya merokok, tiba tiba ada yang ketok pintu dari luar :kagets . Dan tiba tiba, seorang penjaga sekolah nganterin bangku yang sering dipake buat kuliahan, you know what ?? itu bangku ternyata buat gue ! Bayangin aja gimana rasanya pake bangku yang khusus buat sendiri diantara bangku bangku yang lain yang duduknya buat berdua ? ITS AMAZING !!
Quote:Original Posted By rafi.rp
Ijin nenda gan,Ditunggu updatenya Semoga aja ada akwawkak


, pasti ada gan, itu yang bikin ngakaknya gan , happy reading + rate ya gan

Quote:Original Posted By karizkaka
hmmm saran nih gan,
gimana klo percakapannya tuh di bikin space
jadi bacanya ga datar trus, pusing matanya
contoh gini :

om dewa : "mau kemana lg jok?"
gw : "terserah om dewa aja deh

akhirnya om dewa bawa gw pergi ke suatu tempat.

di tunggu update nya


Wah gan ane sangat terimakasih sarannya gan, ane perbaiki dah struktur tulisannya, makasih gaaan

Quote:Original Posted By 23Sept1997
Kalo Bisa Pake Emoticon Gan
Biar Lebih Hidup
Gunakan Emoticon Kaskus Selalu Gan


Ane perbaiki gan tulisan ane, biar lebih idup kaya 3D Story

Quote:Original Posted By EsterMaranatha
bagus gan, cuman kalo cerita jangan kependekan dan ada meaningnya.

*btw dari cara ngomongnya agan ini serada lebay yah?
peace agn


Wahhh gan, terimakasih sarannya, ane bakalan terus perbaiki supaya semffffurna .. Ane nggak lebay gan, tapi itu kayaknya keyboard ane yang ngetik sendiri

Quote:Original Posted By rafi.rp


Betul gan
bukanya gw nait promosi ya gan tp coba cek deh ceritanya si ryan chundil

Spoiler for LINK:



Ane pengen tuh kaya dia , tetep berjuang deh biar tambah bagus

Quote:Original Posted By RocketToTheMoon
wah kayaknya seru nih ceritanya


numpang bikin kost - kost an dulu ya mas joko :


Telimakacih qaqaaaa , happy reading..

Quote:Original Posted By R4518WE
wah bikin tenda dulu nih
roman2nya bakalan bgs nih
keep update bang joko


Siap gan, ane usahain daily update deeeh

Quote:Original Posted By DcuLun
Wouuhhh... Cerita Baru Sodara-sodara..

Oke . MISI HARI INI ADALAH MEMBANGUN TENDA ..
LAKSANAKAN ~
#JENDRAL

DILANJUT MARI


YOK GAN !! DI LANJUUUUUTSS
baru starter kan gan?
ane tendain dlu
go go
×