KASKUS

MENGUAK RAHASIA KECURANGAN POLISI PEMBUATAN SIM C /A (DEPOK) .... Bongkar atau Tidak?

Permisi agan-agan ane mo ungkapin sebuah KEBOBOKRAN dan KECURANGAN POLISI dalam pembuatan SIM C / A (Depok)....

Quote:
ini gan kisah ane ......
2 bulan lalu ane buat sim di DEPOK .... Pertama ane samperin POLRES DEPOK depan ITC Depok sore pukul 15.00, langsung disambut hangat oleh dua orang polisi penjaga di pintu gerbang. ini Dialog-nya gan:
Saya: permisi pak mau nanya kalau saya mau buat sim C bisa tidak pak hari ini?
Polisi: Waddduuuh Dek sekarang sudah tutup untuk pelayanan sim-nya. Kalau mau besok aja... pagi jam 8
Saya: ooohh. Terus syarat-syarat-nya apa aja yang harus saya bawa ...?
Polisi: Persyaratan yang harus dibawa Photocopy KTP 2 lembar sama uang, besok pagi langsung kesini aja jam 8.00 dipintu ini, nanti saya bantu..
Saya: nah terus kalau buat sim itu kena biaya berapa pak?
"waktu itu ane masih duduk dijok motor"
Polisi: kalau mau buat SIM C biar cepet 380.000 tapi harus kesini dulu jangan langsung kedalam..
Saya: ooh gitu pak... Ok terima kasih pak... saya pulang besok pagi saya kesini bawa persyaratannya...



Keesokan harinya....

Ane gak langsung Ke POLRES DEPOK tapi ane mo nyoba pelayanan SIM yang ada di PASAR SEGER DEPOK...

jam 10 ane sampe disana antrean sumpeh panjang beneeeer...
Pertama ane nanya sama polisi yang lagi duduk ...
Saya: Permisi pak, kalau mau buat sim C pertama harus kemana dulu pak?
Polisi: Mau dibantu gak?
Saya: Maksudnya?
Polisi: Biar cepet...
Saya: mang berapa pakk harganya? "langsung si polisi dengan matanya melirik kesana supaya saya mengecilkan suara saya"
Polisi: 350.000 sini tinggal terima beres..
Saya: ooooh "dalam hati saya ternyata lebih murah dibandingkan POLRES DEPOK 380.000" nanti dulu deh pak saya mau cari tau dulu...
langsung si pak polisi itu nunjukin proses awal pembuatan sim C...
ane ditunjukin ruang pendaftaran ....
Masuk lah ane ke ruang pendaftarann...

Setelah masuk ada mbak-mbak..
saya: permisi mbak mau buat SIM C ...
Mbak: Mau dibantu gak? ....
Saya: Berapa mbak? dengan surah pelan dan merdu. wkwk
Mbak: 330.000 mas..
Saya: walah ini lebih murah lagi .... "apa mungkin karena wajah gw yang ganteng eeh si mbak kasih harga murah" wkwkwkwkwk....
Mbak: Gimana mas?
Saya: ntar dulu deh mbak... saya mau tau dulu .. (langsung muka si mbak-nya cembetut ke gw...)
dengan nada kesel si mbak-nya bicara ke gw..
Mbak: mas kalao buat SIM C kena biaya registrasi 30.000 (kalau gak salah) buat cek kesehatan...


Setelah cek kesetahan ane serahin dokumen ke kasir terus ngambil asuransi...
disitu ane bayar 120.000 (kalau gak lupa) setelah selesai..
isi formulir... lalu menyerahkan formulir..

ane duduk anteng... ane gak abis itu mau diapain lagi...
Duduk mulai jam 11.00 sampe dipanggil nama ane jam 02.00 siang... tapi anehnya barengan ane yang datengnya sama daftar juga sama kok dia dipanggil duluan jam 11.00 11.30 dia udah dipanggil...

okelah setelah itu ternyata ikut ujian test tertulis.....
ane liatin disekeliling ane... kok pada jawabnya cepet-cepet ame kurang dari 5 menit .... apa otak gw yang begooo apa otak mereka yang kebangetan super pinternya ... sampe aki-aki samping gw ngisi jawaban gak pake liat soal langsung isi di lembar jawaban.... GILAAAA ni aki-aki punya ilmu apa.... wkwkw

setealh diperiksa jawaban ane lolos ... terus nunggu lagi setelah 30 menit nunggu nama ane dipanggil untuk kedua kalinya... ada apa ni..?
ooh ternyata ujian praktek naik motor... walah pake ujian praktek segala kayak gw belum bisa naik motor ...

Okelah langsung ane ikutin ada polisi didepannya...
terus kelapangan kok yang praktik cuma 3 orang terus yang lain? kalau ane hitung sekitar 250 llebih yang ada dalam ruangan kok cuma 3 yang ikut praktik ... walaaaahhhh

okelah si pak polisi langsung nunjukin bagaimana caranya lalu giliran pertama ibu-ibu .. yang jelas ni ibu gagal ya iyalah nyenggol kayu separator baru naik langsung gagal...

ane masuk giliran kedua...
pas mau selesai eeeehhh tu knalpot nyenggol dikit si kayu... jatuh lah kayu itu...
yang jelas rai 3 orang yang ada disitu hanya satu yang lulus yang jelas bukan ane tapi yang urutan ketiga bapak-bapak...

langsung ane dikasih surat ama tu Polisi suruh ngulang lagi 10 hari kemudian ...
GILAAAA lama banget...
tapi okelah ane ikutin terus apa maunya...

Setelah 10 hari ane langsung ketemu sama pak polisi yang kemarin di ujian praktik,,,
langsung bawa motor kelapangan tapi anehnya lagi... yang ujian praktik dari sekian banyak yang ada diruangan hanya SAYA saja tidak ada yang lain....
HATI SUDAH KESEL BRENGSEK....

oke langsung praktik.... setelah praktik selesai dalam hati gw YES, YES, YES motor gw gak nyenggol kayu sama sekali ......


TAPI si pak polisi bilang ke gw...... MAAF dek di ulang lagi 10 hari kedepan .........
KENAPA PAK?????
Karena kamu belum lulus... ban kamu keluar garis putih....?????


WHAT....?????






Setelah itu ane gak pernah dateng lagi ke PASAR SEGER...


OOOOH YAAA ane mo ngajak itung-itungan berapa uang yang berhasil diraup oleh polisi hanya dari pembuatan SIM saja...

asumsi:
Jika dalam 1 hari (satu kantor polisi) melayani 200 orang aja...
Biaya pembuatan SIM C tanpa bantuan kurang lebih 170.000 sedangkan untuk pembuatan SIM C dengan bantuan 350.000...
berarti keuntungan dari satu orang 350.000 - 170.000 = 180.000
Dan 180.000 x 200 (dalam satu hari) = Rp. 36.000.000 (FANTASTIS)
dan dalam waktu satu bulan Rp. 36.000.000 x 24 hari kerja = Rp. 864.000.000 (LUAR BIASA) hampir 1 Milyar (belum terhitung pembuatan SIM A dan B)
dan 864.000.000 x 12 bulan = 10.368.000.000 (10,3 Milyar) (SADIS !!!!) ITU HANYA DARI SATU KANTOR SAJA !!!!
kalau ada 100 pelayanan SIM 10.368.000.000 x 100 =
1.036.800.000.000
WOW ....... GILAAAAA BENEERRRR....


PANTAS PERUT POLISI GENDUT-GENDUT


DAN KEMUNGKINAN REKENING GENDUT POLISI BERASAL DARI SINI JUGA...
(Belum kalau ada orang ditilang, biaya keamanan, dan lain-lain...

Kalau dibilang hanya oknum polisi buktinya dari awal sampe proses akhir semuanya menawarkan bantuan...

Bagi agan -agan yang mempunyai kisah yang sama ceritakan kisah agan disini....
ha ha ha. itu masih termasuk murah gan cuma 330rb-380rb. ane buat di daan mogot (jakarta) dikemplang 500 rebong malah untuk ngebuat sim C. itu pun taon lalu. ngga tau deh sekarang berapa

cuma ya itu, cepet banget ngga ada 2 jem lsg jadi, ngga perlu tes praktek, kesehatan, blablabla
masuk, tes tertulis, duduk, foto, ke tempat parkir, pulang

liat realitanya aja gan, temen ane yang ikutin prosedur normal sampe sekarang msih belom punya sim tuh, sampe dia bosen ke tempat buat sim nya

gimana ngga banyak kecelakaan motor di indo klo buat driver license aja bisa dibayar. di luar negeri yang ane denger, tesnya aja bisa 2thn lbih bru bisa dapet sepucuk SIM. imbaa ...

true story

klo dlu pertama ane bikin sim c gini gan,,
ane dateng k polres dengan santai cuma pke clana pendek n kaos,, waktu itu skitar jam 12an, lagi jam istirahat..

a = ane
p = polisi

a ; maaf pak, klo mau daftar bikin sim c dmn pak?
p; tuh mas d bawah(nunjuk k tempatnya), emg g mau nembak mas?
a; emg klo nembak brp?
p; 310rb mas
a; g bisa kurang pak? 300rb gtu biar pas (bcanda sambil nawar)
p; g bisa mas

ane lgsg trima trus ane d ajak k ruangan untuk ngisi formulir.

p; nih isi formulir nya, apa mau saya isiin?
a; ydh pak di isiin aja biar cepet (dalem hati ngakak gan ngebabuin c bapak)
p; bayar uang nya lgsg dsini ya

trus ane kasih uang nya, g lima menit ane di panggil buat foto,, g lima menit lg jadi sim c ane..
kurang dari setengah jam sim ane jadi, ane bener2 d jamu,, harga g boong gan..


stelah beberapa bulan ane dateng lagi ngurus sim c ane yg ilang, krna ilang ane mesti ngurus sesuai prosedur,, dengan clana n kaos ane ksana coz pengalaman gpp pakean bgtu, tapi pas ketemu polisi yg ngurus sim ane d tegor gni.

p; MAS INI INSTANSI NEGARA, MASA DATENG PKE CLANA PENDEK !!!

miris gan ane mesti pulang ganti clana skalian ane pke kemeja,, kesel bgt inget nya..
ya namanya juga orang2 maunya yg praktis coba kalo dr masyarakatnya g mau instan pasti praktek gini lama2 ilang
ane juga dulu gitu gan..
niat awal pengen jujur, ikut test tulis, lolos..
lalu ikut test praktek,. ane nggak lolos gan, soalnya kalau belok belok yg jaraknya terlalu mepet dan jalan motor pelan secara reflek kaki ane turun sendiri.. jadi dianggap kalau kaki turun nggak lolos.. padahal justru lebih aman khan kalau kaki turun biar motornya kagak jatuh.. ane disuruh datang lagi 2 minggu lagi utk test ulang.. padahal ane sudah harus kerja di luar kota bisa tekor di ongkos transport bolak balik..
akhirnya ane samperin polisi yg ngetest.. ane bilang tolong dibantu.. akhirnya nambah xxrb supaya dianggap lolos test praktek..

satu lagi yg bikin kesel pelayanan samsat..
ane ingin perpanjangan motor, karena ane diluar kota jadi nitip sama bokap di Yogya, kirim STNK dan foto kopi KTP.. bokap ane berangkat ke samsat bawa BPKB, STNK dan foto kopi KTP ane.., sama petugasnya ditolak harus pake KTP asli kecuali 'nembak' nambah xxrb..
bokap ane akhirnya marah2 nggak jadi perpanjang sambil bilang ke petugasnya.. "Mau bayar saja susah, mending nggak usah bayar pajak"...
terpaksa ane kirim KTP asli ke Yogya utk perpanjangan STNK..
ane bikin pertama kali sim c wktu umur 14 tahun, itu nembak gan. kalo kaga salah bayarnya 200rb tunggu beres ane tpi pergi sama bokap gan. memperpanjangnya di sim keliling kenak 100rb tngal beres haha

Unhappy Harus susah

Quote:Original Posted By ivon_ij
ya namanya juga orang2 maunya yg praktis coba kalo dr masyarakatnya g mau instan pasti praktek gini lama2 ilang


Gak bisa juga Bro... karena ujian SIM emang harusnya susah terutama prakteknya karena SIM kan berlaku nasional jadi kita juga harus siap berkendara di berbagai medan WALAUPUN pada prakteknya kita kan ngambil SIM dimana yah banyakan muter2 di mana gitu
TAPI DI SISI LAIN, sistem ujian SIM juga emang bagusnya diatur berbeda beda sesuai dengan sikon setempat gitu...

Cuma karena kita gak mau susah repot ribet lama jadi yah mana mau kan kita ujian susah...
Kaya TS beranggapan bahwa ujian praktek gak butuh... la gimana coba ? justru ujian praktek sangat penting sekali karena AHLI GAK AHLI itu relatif... menurut diri sendiri sih ahli semua nyetir mobil tapi gimana klo menurut instruktur sekolah nyetir or V Rossi ? kan belum tentu ahli gitu

En dimanapun selalu pasti ada pihak2 yg siap bayar karena di luar negeri aja masih ada praktek2 kaya gini kok... liat aja para celeb, artis, anak orang borju, dll mereka rata2 ngambil SIM jg lewat sekolah nyetir yg jelas akan memberikan mereka banyak kemudahan kemudahan la DIBANDINGKAN ORANG NORMAL karena bayarnya aja juga udah beda

Jadi emang serba repot karena pungli calo dll ini ADA KARENA DIBUTUHKAN & BANYAK DIBUTUHKAN lagi... coba kita gak malas + sudi meluangkan waktu gak sibuk + rajin latihan serta rela ngantri lama... gak mungkin juga calo2 ini ada begitu

Quote:Original Posted By narji
ane juga dulu gitu gan..
niat awal pengen jujur, ikut test tulis, lolos..
lalu ikut test praktek,. ane nggak lolos gan, soalnya kalau belok belok yg jaraknya terlalu mepet dan jalan motor pelan secara reflek kaki ane turun sendiri.. jadi dianggap kalau kaki turun nggak lolos.. padahal justru lebih aman khan kalau kaki turun biar motornya kagak jatuh.. ane disuruh datang lagi 2 minggu lagi utk test ulang.. padahal ane sudah harus kerja di luar kota bisa tekor di ongkos transport bolak balik..
akhirnya ane samperin polisi yg ngetest.. ane bilang tolong dibantu.. akhirnya nambah xxrb supaya dianggap lolos test praktek..

satu lagi yg bikin kesel pelayanan samsat..
ane ingin perpanjangan motor, karena ane diluar kota jadi nitip sama bokap di Yogya, kirim STNK dan foto kopi KTP.. bokap ane berangkat ke samsat bawa BPKB, STNK dan foto kopi KTP ane.., sama petugasnya ditolak harus pake KTP asli kecuali 'nembak' nambah xxrb..
bokap ane akhirnya marah2 nggak jadi perpanjang sambil bilang ke petugasnya.. "Mau bayar saja susah, mending nggak usah bayar pajak"...
terpaksa ane kirim KTP asli ke Yogya utk perpanjangan STNK..


Wah belum tentu juga Bro... lebih aman tergantung sikon Bro...
Itu juga buat menguji daya keseimbangan & fisik ente bahw ente sungguh kuat mampu sigap cepat memanage motor ente terutama ketika zig zag...
Ujian SIM dimana mana yg SEJATI emang selalu pasti susah karenanya kan sampe ada rekor orang nunggu 31 thn baru dapat SIM or rekor gagal ujian SIM sampe puluhan kali...

Karena kendaraan itu sebenarnya juga BAHAYA karena bisa menjadi senjata mematikan kala ada kelalaian berkendara en celakanya walau kita sudah jago nyetir tapi tidak semua pengendara lain sejago kita makanya mau gak mau malah kitalah yg dituntut untuk LEBIh sigap LEBIH waspada LEBIH hati2 LEBIH lincah berkendara bersama mereka apalagi kita kan berkendara bukan di jalanan MBAH kita tapi jalanan umum dimana semua orang berhak memakainya

Cuma di Indo akhirnya BANYAK disalah gunakan dimanfaatkan buat ajang gacoan praktek pungli calo karena ini emang ladang empuk banget...

Setoran besar tsb nantinya juga jelas akan disetorkan di atasan juga karena para oknum polisi tsb TAJIR salah satunya yah karena makan setoran dari ujian2 gini lah...

Susah emang... apalagi banyak orang kan LEBIH menghargai waktu & juga gak mau repot ribet susah pusing... jadi daripada ngabisin waktu & usaha buat terus menerus ujian SIM biar ntar JAGO NYETIR maka mau gak mau secara BISNIS, jauh lebih efektif efisien bayar aja nembak SIM karena gak buang2 waktu sia2 cuma buat ngulang2 ujian SIM
Secara bisnis itu jelas jauh lebih profitable... apalagi klo calon pengambil SIM sudah memiliki profesi yg butuh focus & menyita waktu lebih banyak lagi, jelas lebih worthy berharga ngurusin bisnis daripada waktunya abis cuma buat antri + ngulang ujian SIM

Dilematis seperti inilah yg akhirnya dimanfaatkan oknum2 polisi... gak cuma di Depok tapi di mana mana gitu di Indo, soal terbongkar or gak, itu udah jadi RAHASIA UMUM !

Makanya salah satu CONTOH nyata keberhasilan pemerintah memberantas KKN bukan kala sukses memenjarakan Angie or menangkap Anas tapi kala berhasil memberantas KKN kecil kecil an tapi krusial + banyak + udah mendarah daging... karena efek implikasinya jelas lebih besar karena kala kita udah terbiasa bayar nembak maka wajar logis donk klo ntar pas berbisnis juga harus rajin sogok yg penting gak ketahuan & profit
waduh susah bener ya salah dikit mesti ulang 10hari kedepan

susah juga test nya
wah TS nya ketahuan nih gak pernah bikin SIM , sorry ane bukan bela siapa2 yah,kalau agan mau ikut system resmi bikin SIM hanya kena 120rb gan,proses nya ribet buanget,tapi kalau agan mau cepet lebih baik agan bayar deh 380rb itu,cape kan di kerjain polisi samsat?menurut ane sih 380rb itu murah gan,karena dulu tahun 2000 aja ane bikin SIM C kena 200rb tingggal duduk manis nunggu 1 jam doang suruh foto dan tanda tangan langsung jadi,dan SIM A 350rb....mau murah ? ikutin deh tuh proses resmi nya yg bakal di kerjain suruh bolak balik lagi ke samsat...tiap pos biasa nya di kenain lagi 10rb gan,wajar lah gan menurut ane,pak polisi pun pada saat mengikuti ujian kepolisian agar bisa menjadi polisi juga bayar ratusan juta kaleeeee.....sory ane bukan nge junk,coba agan bikin SIM C di jakarta.bisa 500rb sekarang

Heart Masa depan

Quote:Original Posted By nita82
wah TS nya ketahuan nih gak pernah bikin SIM , sorry ane bukan bela siapa2 yah,kalau agan mau ikut system resmi bikin SIM hanya kena 120rb gan,proses nya ribet buanget,tapi kalau agan mau cepet lebih baik agan bayar deh 380rb itu,cape kan di kerjain polisi samsat?menurut ane sih 380rb itu murah gan,karena dulu tahun 2000 aja ane bikin SIM C kena 200rb tingggal duduk manis nunggu 1 jam doang suruh foto dan tanda tangan langsung jadi,dan SIM A 350rb....mau murah ? ikutin deh tuh proses resmi nya yg bakal di kerjain suruh bolak balik lagi ke samsat...tiap pos biasa nya di kenain lagi 10rb gan,wajar lah gan menurut ane,pak polisi pun pada saat mengikuti ujian kepolisian agar bisa menjadi polisi juga bayar ratusan juta kaleeeee.....sory ane bukan nge junk,coba agan bikin SIM C di jakarta.bisa 500rb sekarang


Yah sebenarnya bacotan ente memang bener tapi semua tindakan itu cuma buat ENAK SEKARANG SUSAH DI MASA DEPAN...

Bayangin aja bila praktek pungli & calo ini terus berlanjut & mengingat jumlah pengendara kendaraan makin banyak... TENTU RESIKO JUGA MAKIN BESAR KALA BANYAK ORANG MAKIN RAJIN BELI SIM sedang kemampuan menyetirnya belum tentu layak nyetir di Jkt tapi cuma layak nyetir di Bondowoso doank gitu...

KITA KAN EMANG ORANG SANGAT EGOIS (hal yg juga akan bikin dunia ini PASTI kiamat) jadinya kita cuma sibuk mikirin masa KINI bukan memikirkan masa depan terutama masa depan keturunan apalagi cicit (kejauhan katanya) padahal apa yg kita lakukan sekarang MUDAH menjadi karma buat keturunan2 kita kan...

Sebenarnya kegagalan ujian praktek itu bukan dikerjain tapi seharusnya emang sulit karena itu bertugas menguji kemampuan menyetir kita SEUMUR HIDUP kan... cuma yah karena kita gak mau repot gak mau susah gak mau ribet juga maunya serba enak praktis simple yah main bayar aja...

Tapi apa yg kita tanamkan sekarang ini pasti nantinya akan dituai ama generasi2 penerus kita deh... termasuk resiko harus berkendara dengan pengemudi2 ababil yg celakanya jg pasti mampu karena mampu bayar beli SIM karenanya juga mampu nyetir mobil begitu mudah... hal ini tentu sangat membahayakan apalagi berkaca dari beberapas kasus terbaru akhir2 ini di Jkt mulai dari kasus Juke sampe kemaren Porsche terguling...

Jadi sebenarnya dilematis sih... kita gak mau repot tapi kita juga tentu tidak ingin sikon ini berjalan terus gitu... karena hasilnya pasti tidak baik kala ntar di masa depan, semua orang berkendara di jalan pake SIM nembak semua... pasti resiko kecelakaan juga akan bertambah besar karena belum tentu semua orang jago nyetir kaya Raikkonen or Pedrosa semua gitu
kalo gw lebih setuju ama keberdaan calo2 kayak gini, yang membantu mempercepat proses pengurusan SIM.

alasannya simple:
gw orang Jogja, dengan KTP Jogja.
sudah lebih dari 5 tahun gw kerja jauh dari homebase (rumah), di Palembang.
karena kerja di perusahaan swasta, gw gak pernah bisa ijin/cuti terlalu lama.
jatah cuti dalam setahun, 14 hari kerja. tapi anehnya gak boleh diambil sekaligus.
maksimal 3 hr untuk sekali pengajuan.

masalahnya...
pengajuan pembuatan SIM harus sesuai dengan alamat di KTP.
ya udah, gw mudik ke Jogja untuk bikin SIM A dan C.
tinggal isi form, bayar, duduk manis, nunggu difoto, selesai.
gw gak test apa-apa sama sekali, tapi harus bayar 700rb untuk SIM A & C.

kalau saja..
bikin SIM bisa disemua POLRES se-Indonesia, gw setuju kalo pembuatan SIM haarus melewati prosedur yang benar.
Ngapain juga bikin sim c ?

kalau polisinya disiplin gw pasti bikin sim c , takut ditilang.

tapi di sini kan polisinya gampang damai ? gw dah 12 tahun gak pake sim2 an , kalaupun kena razia kasih 20 rb langsung beres , jadi gak perlu pakai2 sim segala , kecuali kalau polisinya dah gak bisa disogok lagi , tapi kayaknya gak mungkin deh
Quote:Original Posted By hati2mas
Ngapain juga bikin sim c ?

kalau polisinya disiplin gw pasti bikin sim c , takut ditilang.

tapi di sini kan polisinya gampang damai ? gw dah 12 tahun gak pake sim2 an , kalaupun kena razia kasih 20 rb langsung beres , jadi gak perlu pakai2 sim segala , kecuali kalau polisinya dah gak bisa disogok lagi , tapi kayaknya gak mungkin deh


pasti tinggalnya di dusun terpencil.
motor gak pake spion atau gak ada plat nomernya juga gpp

Quote:Original Posted By klinsi


Gak bisa juga Bro... karena ujian SIM emang harusnya susah terutama prakteknya karena SIM kan berlaku nasional jadi kita juga harus siap berkendara di berbagai medan WALAUPUN pada prakteknya kita kan ngambil SIM dimana yah banyakan muter2 di mana gitu
TAPI DI SISI LAIN, sistem ujian SIM juga emang bagusnya diatur berbeda beda sesuai dengan sikon setempat gitu...

Cuma karena kita gak mau susah repot ribet lama jadi yah mana mau kan kita ujian susah...
Kaya TS beranggapan bahwa ujian praktek gak butuh... la gimana coba ? justru ujian praktek sangat penting sekali karena AHLI GAK AHLI itu relatif... menurut diri sendiri sih ahli semua nyetir mobil tapi gimana klo menurut instruktur sekolah nyetir or V Rossi ? kan belum tentu ahli gitu

En dimanapun selalu pasti ada pihak2 yg siap bayar karena di luar negeri aja masih ada praktek2 kaya gini kok... liat aja para celeb, artis, anak orang borju, dll mereka rata2 ngambil SIM jg lewat sekolah nyetir yg jelas akan memberikan mereka banyak kemudahan kemudahan la DIBANDINGKAN ORANG NORMAL karena bayarnya aja juga udah beda

Jadi emang serba repot karena pungli calo dll ini ADA KARENA DIBUTUHKAN & BANYAK DIBUTUHKAN lagi... coba kita gak malas + sudi meluangkan waktu gak sibuk + rajin latihan serta rela ngantri lama... gak mungkin juga calo2 ini ada begitu



Wah belum tentu juga Bro... lebih aman tergantung sikon Bro...
Itu juga buat menguji daya keseimbangan & fisik ente bahw ente sungguh kuat mampu sigap cepat memanage motor ente terutama ketika zig zag...
Ujian SIM dimana mana yg SEJATI emang selalu pasti susah karenanya kan sampe ada rekor orang nunggu 31 thn baru dapat SIM or rekor gagal ujian SIM sampe puluhan kali...

Karena kendaraan itu sebenarnya juga BAHAYA karena bisa menjadi senjata mematikan kala ada kelalaian berkendara en celakanya walau kita sudah jago nyetir tapi tidak semua pengendara lain sejago kita makanya mau gak mau malah kitalah yg dituntut untuk LEBIh sigap LEBIH waspada LEBIH hati2 LEBIH lincah berkendara bersama mereka apalagi kita kan berkendara bukan di jalanan MBAH kita tapi jalanan umum dimana semua orang berhak memakainya

Cuma di Indo akhirnya BANYAK disalah gunakan dimanfaatkan buat ajang gacoan praktek pungli calo karena ini emang ladang empuk banget...

Setoran besar tsb nantinya juga jelas akan disetorkan di atasan juga karena para oknum polisi tsb TAJIR salah satunya yah karena makan setoran dari ujian2 gini lah...

Susah emang... apalagi banyak orang kan LEBIH menghargai waktu & juga gak mau repot ribet susah pusing... jadi daripada ngabisin waktu & usaha buat terus menerus ujian SIM biar ntar JAGO NYETIR maka mau gak mau secara BISNIS, jauh lebih efektif efisien bayar aja nembak SIM karena gak buang2 waktu sia2 cuma buat ngulang2 ujian SIM
Secara bisnis itu jelas jauh lebih profitable... apalagi klo calon pengambil SIM sudah memiliki profesi yg butuh focus & menyita waktu lebih banyak lagi, jelas lebih worthy berharga ngurusin bisnis daripada waktunya abis cuma buat antri + ngulang ujian SIM

Dilematis seperti inilah yg akhirnya dimanfaatkan oknum2 polisi... gak cuma di Depok tapi di mana mana gitu di Indo, soal terbongkar or gak, itu udah jadi RAHASIA UMUM !

Makanya salah satu CONTOH nyata keberhasilan pemerintah memberantas KKN bukan kala sukses memenjarakan Angie or menangkap Anas tapi kala berhasil memberantas KKN kecil kecil an tapi krusial + banyak + udah mendarah daging... karena efek implikasinya jelas lebih besar karena kala kita udah terbiasa bayar nembak maka wajar logis donk klo ntar pas berbisnis juga harus rajin sogok yg penting gak ketahuan & profit


halo om klins

om ngomong moral kek gini,,, gw jadi inget komentar gw ttg seorang kaskuser yg disepelekan di thread KFC yg tidak menghiraukan pelanggannya dan ditanggapi oleh om klinsi.... keep the good manner om... kalo bukan kita yg tegakkan kebenaran, siapa lagi ..... tapi gw sih uda apatis om.... apapun yg menguntungkan gw... itulah yg gw akan pilih... .. [walaupun i have to screw the morality]
gue buat sim a dan c sekaligus cuma 600 ribu sehari selesai itu juga di depok kalau mau test kapan lulusnya
Quote:Original Posted By klinsi


Yah sebenarnya bacotan ente memang bener tapi semua tindakan itu cuma buat ENAK SEKARANG SUSAH DI MASA DEPAN...

Bayangin aja bila praktek pungli & calo ini terus berlanjut & mengingat jumlah pengendara kendaraan makin banyak... TENTU RESIKO JUGA MAKIN BESAR KALA BANYAK ORANG MAKIN RAJIN BELI SIM sedang kemampuan menyetirnya belum tentu layak nyetir di Jkt tapi cuma layak nyetir di Bondowoso doank gitu...

KITA KAN EMANG ORANG SANGAT EGOIS (hal yg juga akan bikin dunia ini PASTI kiamat) jadinya kita cuma sibuk mikirin masa KINI bukan memikirkan masa depan terutama masa depan keturunan apalagi cicit (kejauhan katanya) padahal apa yg kita lakukan sekarang MUDAH menjadi karma buat keturunan2 kita kan...

Sebenarnya kegagalan ujian praktek itu bukan dikerjain tapi seharusnya emang sulit karena itu bertugas menguji kemampuan menyetir kita SEUMUR HIDUP kan... cuma yah karena kita gak mau repot gak mau susah gak mau ribet juga maunya serba enak praktis simple yah main bayar aja...

Tapi apa yg kita tanamkan sekarang ini pasti nantinya akan dituai ama generasi2 penerus kita deh... termasuk resiko harus berkendara dengan pengemudi2 ababil yg celakanya jg pasti mampu karena mampu bayar beli SIM karenanya juga mampu nyetir mobil begitu mudah... hal ini tentu sangat membahayakan apalagi berkaca dari beberapas kasus terbaru akhir2 ini di Jkt mulai dari kasus Juke sampe kemaren Porsche terguling...

Jadi sebenarnya dilematis sih... kita gak mau repot tapi kita juga tentu tidak ingin sikon ini berjalan terus gitu... karena hasilnya pasti tidak baik kala ntar di masa depan, semua orang berkendara di jalan pake SIM nembak semua... pasti resiko kecelakaan juga akan bertambah besar karena belum tentu semua orang jago nyetir kaya Raikkonen or Pedrosa semua gitu


intinya selama ada yg butuh pasti akan ada yg jual..sama kaya miras,narkoba,porstitusi..selama ada yg mau bayar,slma itu pula hal2 tsb gk akan hilang...

namanya juga hukum ekonomi,suplly and demand...

gk usah pake alasan pembenar macam2 lah...jujur aja klo gk mau repot dan pengen gampangnya aja,dan menganggap diri qt sudah sangat ahli shg tidk perlu dites
Quote:Original Posted By nentautako


halo om klins

om ngomong moral kek gini,,, gw jadi inget komentar gw ttg seorang kaskuser yg disepelekan di thread KFC yg tidak menghiraukan pelanggannya dan ditanggapi oleh om klinsi.... keep the good manner om... kalo bukan kita yg tegakkan kebenaran, siapa lagi ..... tapi gw sih uda apatis om.... apapun yg menguntungkan gw... itulah yg gw akan pilih... .. [walaupun i have to screw the morality]

opurtunis sejati
"kalo bukan kita yg tegakkan kebenaran, siapa lagi" yg jelas bukan agan tho...kn dh apatis
ane tahun 2007 bikin sim c lewat calo polisi cuman kena 200rb doang, maklum ane ngga tau apa2 maen he eh aja ada polisi yang nawarin sejam beres, ujian tes tertulis, udah pada diisiin, ujian naek motor ngga ada

kemaren baru perpanjang sim c ngga lewat calo cuman kena 93000

untung ane udah bikin sim c dari dulu
Quote:Original Posted By klinsi
Yah sebenarnya bacotan ente memang bener tapi semua tindakan itu cuma buat ENAK SEKARANG SUSAH DI MASA DEPAN...

Bayangin aja bila praktek pungli & calo ini terus berlanjut & mengingat jumlah pengendara kendaraan makin banyak... TENTU RESIKO JUGA MAKIN BESAR KALA BANYAK ORANG MAKIN RAJIN BELI SIM sedang kemampuan menyetirnya belum tentu layak nyetir di Jkt tapi cuma layak nyetir di Bondowoso doank gitu...

KITA KAN EMANG ORANG SANGAT EGOIS (hal yg juga akan bikin dunia ini PASTI kiamat) jadinya kita cuma sibuk mikirin masa KINI bukan memikirkan masa depan terutama masa depan keturunan apalagi cicit (kejauhan katanya) padahal apa yg kita lakukan sekarang MUDAH menjadi karma buat keturunan2 kita kan...

Sebenarnya kegagalan ujian praktek itu bukan dikerjain tapi seharusnya emang sulit karena itu bertugas menguji kemampuan menyetir kita SEUMUR HIDUP kan... cuma yah karena kita gak mau repot gak mau susah gak mau ribet juga maunya serba enak praktis simple yah main bayar aja...

Tapi apa yg kita tanamkan sekarang ini pasti nantinya akan dituai ama generasi2 penerus kita deh... termasuk resiko harus berkendara dengan pengemudi2 ababil yg celakanya jg pasti mampu karena mampu bayar beli SIM karenanya juga mampu nyetir mobil begitu mudah... hal ini tentu sangat membahayakan apalagi berkaca dari beberapas kasus terbaru akhir2 ini di Jkt mulai dari kasus Juke sampe kemaren Porsche terguling...

Jadi sebenarnya dilematis sih... kita gak mau repot tapi kita juga tentu tidak ingin sikon ini berjalan terus gitu... karena hasilnya pasti tidak baik kala ntar di masa depan, semua orang berkendara di jalan pake SIM nembak semua... pasti resiko kecelakaan juga akan bertambah besar karena belum tentu semua orang jago nyetir kaya Raikkonen or Pedrosa semua gitu





kalau soal itu kembali ke individu nya gan,mereka bikin SIM berarti sudah layak membawa kendaraan,org yg sudah punya SIM puluhan tahun atau belasan tahun,kalau mau kecelakaan ya kecelakaan aja gan.kalau ane sih hidup gak mau di bikin susah dan sulit,ada yg gampang kenapa di bikin repot?
ada yg mudah dan gampang kenapa mau yg ribet?itu kalau ane,karena lebih suka yg praktis dan simple,SEMUA KEMBALI KE INDIVIDU NYA MASING MASING
Quote:Original Posted By nita82





kalau soal itu kembali ke individu nya gan,mereka bikin SIM berarti sudah layak membawa kendaraan,org yg sudah punya SIM puluhan tahun atau belasan tahun,kalau mau kecelakaan ya kecelakaan aja gan.kalau ane sih hidup gak mau di bikin susah dan sulit,ada yg gampang kenapa di bikin repot?
ada yg mudah dan gampang kenapa mau yg ribet?itu kalau ane,karena lebih suka yg praktis dan simple,SEMUA KEMBALI KE INDIVIDU NYA MASING MASING

bener,kembali ke individu masing2..
dy mau jadi org yg baik,setengah baik ato jahat sekalian...
bahasa simpelnya mw jadi opurtunis ato idealis ato malah antagonis?