KASKUS

Poll: Apakah agan nyaman dan aman tinggal di kota Jakarta sekarang ini?

Nyaman banget donk gan, pastinya.. Jakarta Kota Tercinta.. 4% (286 votes)
Kurang begitu nyaman gan, kondisinya udah gak kaya dulu lagi. 54% (4281 votes)
50 - 50, biasa-biasa aja ane mah gan.. 16% (1249 votes)
Abstain gan.. bingung mau pilih apa.. 6% (448 votes)
Numpang lewat aj dah ane mah.. Males mikirnya.. 21% (1684 votes)
Voter: 7950 Back to polling

Saya Takut Hidup di Jakarta!

Luangkan waktu agan sejenak untuk membaca kisah berikut..




SAYA TAKUT HIDUP DI JAKARTA!


Quote:Benarkah Negeri ini bangsa yang ramah tamah? Dulu iya mungkin, tapi sekarang? Liat aja berita di TV, isinya cuma bentrok, rusuh, amuk dan tawuran. Saya kadang suka sengaja ga mau liat berita untuk beberapa waktu sebab enerji negatif dari berita kerusuhan selalu membuat saya depresi.

Saya jauh lebih suka nonton Kick Andy di Metro TV. Program ini memberi enerji positif sekaligus mengingatkan kita bahwa ternyata masih ada loh orang baik di negeri ini. Acara seperti ini harusnya diperbanyak karena berfungsi sebagai balance terhadap berita-berita kisruh yang membuat kita muak dan capek hati ngedengernya.

Sayangnya, walau berenti ngeliat berita, hidup kita belum tentu menjadi lebih tenang. Ke mana pun kita pergi, kita harus waspada. Bukan sekali dua kali saya terjebak berjam-jam dalam kemacetan luar biasa gara-gara ada demo.

Pernah juga saya lagi asyik di kafe, tau-tau ada ormas islam menyerang dan menghancurkan isi kafe sambil berteriak-teriak, “Allahu Akbar!” Untunglah saya diam-diam berhasil menyelinap dan pergi dari tempat itu tanpa kurang suatu apapun.

Yang terakhir, saya kejebak di antara tawuran anak-anak SMA yang mengakibatkan mobil saya penyok-penyok akibat lemparan batu. Buset deh! Mana mobil saya ga diasuransi pula. Alhamdulillah sampe sekarang saya belum pernah ketemu sama gank motor….jangan sampe deh!

Dulu saya kira, masyarakat kita cuma sok jagoan kalo mereka lagi berkelompok, tapi ternyata pikiran saya salah. Ceritanya begini:

Spoiler for "Peristiwa 1":

Spoiler for "Peristiwa 2":


Masih ada lanjutannya gan..
V
V

JAKARTA





Quote:Lanjutan..
Spoiler for "Peristiwa 3":

Wahai Jakarta ada apa denganmu? kenapa saya hampir ga mengenalimu lagi? Kenapa bangsa kita berubah drastis dari bangsa yang ramah tamah menjadi bangsa yang sangat pemarah?

Di negeri ini, setan pengadu domba mengintai di mana-mana. Ricuh di istana, kisruh di dalam dan di luar gedung DPR, tawuran di jalan-jalan, perang di Pilkada, perkelahian massal di lapangan sepakbola hadoh!

Di mana kalian pernah merasa aman? Tiap bepergian ke luar rumah maut mengintai. Pesawat jatuh, kapal laut tenggelam, kereta api terguling, bis masuk jurang, perampokan di taxi, pemerkosaan di angkot. Bahkan jalan kaki di trotoar pun kita bisa mati diterjang mobil yang dikendarai pengemudi mabuk.

Negeri ini udah terlalu kacau. Saya kira perlu campur tangan Allah untuk memperbaiki negeri yang sudah amburadul ini. Sejak semua peristiwa itu saya mencoba mendekatkan diri pada Allah. Saya jadi lebih sering ke mesjid, bukan cuma sholat jumat tapi juga waktu sholat yang lainnya.

Tiap berada di mesjid saya selalu berdoa agar bangsa kita menjadi lebih baik. Barangkali mesjid adalah satu-satunya tempat yang paling aman. Sepreman apapun seseorang, pastilah dia minimal akan bersikap baik di rumah Allah, begitulah pikiran saya.

Saya seneng banget kalo para khatib pas sholat jumat juga membahas dan mengupas keadaan negeri yang udah mendekati chaos ini. Khutbah biasanya diakhiri dengan doa bersama. Bagus kan? Kalo berdoa ramai-ramai katanya akan lebih makbul. Insya Allah.

Nah saat itu saya sedang mendengarkan khutbah di mesjid Al Ikhlas di daerah Senopati, saya cukup antusias karena materinya cukup menarik. Pengetahuan khatib ini lumayan tinggi, analisanya cukup tajam bahkan dia juga menawarkan solusi-solusi agar negeri ini aman tenteram.

Sayangnya 3 orang yang ada di samping kanan berisik banget. Mereka ngobrol dengan suara keras. Karena sudah sangat terganggu saya mencoba menegur mereka.

Maap Mas-mas, boleh ga suaranya dikecilin? Saya lagi denger khutbah nih. Maap ya sebelumnya.

Ketiganya menatap saya dengan pandangan aneh tapi mereka mau juga memelankan suaranya. Alhamdulillah. Saya pun larut dalam khutbah dan melupakan ketiga orang itu sampai selesai sholat jumat.

Dalam perjalanan ke mobil, tiba-tiba ketiga orang tadi menghampiri saya, Heh Mas, tunggu sebentar.

Iya kenapa ya? Ada yang bisa saya bantu? tanya saya dengan suara ramah.

Lo yang nyuruh kita diem di mesjid tadi kan?

Bukan nyuruh tapi mengimbau. Lagipula menurut ajaran islam, pas khutbah memang ga boleh ngomong. kata saya

Eh nyet! Itu kan bukan mesjid lo? Gue mau ngomong apa kagak kan itu urusan gue? Lo mau berantem? Tiba-tiba salah seorang membentak.

Gue kemari mau sholat,bukan berantem.sahut saya mulai kesel.

Oh mau sholat? Kalo gue mah mau berantem, Abis ngomong gitu, salah seorang memukul, tapi saya udah siap dan menghindar.

Ngeliat rekannya menyerang, dua yang lain tiba-tiba juga ikut menerjang. Perkelahian satu lawan tiga tentu saja membuat saya kewalahan, tapi untung tukang parkir mesjid langsung membantu. Bertahun-tahun, saya selalu sholat di mesjid ini dan selalu parkir di ujung taman sehingga saya udah cukup berteman dengan tukang parkir itu.

Mendapat tenaga bantuan membuat saya ga terlalu terdesak. Dan yang lebih mujur lagi, ngeliat tukang parkir ribut, temen-temen sesama tukang parkir langsung solider dan membantu menghajar ketiga anak tadi.

Alhamdulillah jemaah jumat yang masih banyak keluar dari mesjid menyelamatkan ketiga pecundang tersebut. Mereka digelandang ke mobilnya dan dipaksa meninggalkan tempat itu.

Saya masih bengong dan ga habis pikir. Masya Allah! Apa yang salah dengan negeri ini? Masa abis sholat ngajak orang berantem sih? Di mana-mana kisruh, di mana-mana rusuh, di mana-mana tawuran. Bahkan rumah Tuhan pun ternyata tidak terasa aman. Astaghfirullah Kalo keadaan begini terus-menerus, terus terang Saya takut hidup di Jakarta.

sumber kompasiana


Gimana gan ngeliat realita Jakarta saat ini..?

ada yang pernah memiliki pengalaman yang sama..?

ane sendiri bukan asli jakarta gan..
apakah kejadian yang sering terjadi ini gara2 kemacetan??

JAKARTA..

Walaupun banyak orang yang sering mengeluh tentang Jakarta dengan masalah2nya.. tapi jakarta tetap menjadi tumpuan bagi banyak orang untuk mencari nafkah dan mengadu nasib..

Tidak setiap sudut kota jakarta seperti itu gan.. tulisan di atas hanya menunjukkan sebagian kecil realita yang terjadi di Kota Batavia..
mari kita jaga Ibu Kota Negara ini dengan sepenuh hati..

Makasih gan dah mau mampir..
jangan lupa gan.. kalau ada yang mau nimpuk juga boleh..


Quote:Original Posted By mafiahitam

Gak nyangka banyak yang mau ngelempar ane cendol..
Spoiler for "daftar pengirim cendol":

Sedikit Pengalaman Kaskuser..

Quote:Original Posted By Hadi3
Ga tau apa yang salah dari orang2 di Jakarta ini,

Ane share pengalaman dikit, waktu itu di parkiran salah 1 mall di jakarta barat, ane lg menuju tempat parkir motor ane, trus pas uda di depan motor, HP ane bunyi.

Nah ane angkat deh HP ntu, trus ngobrol bentar di samping motor ane yang keparkir.

sekitar 2-3 menitan gitu di samping ane ada yang teriak gan "cepetan donk", yang teriak itu anak muda gan, umurnya mungkin sekitar 20 th an deh, mungkin dia tungguin tempat ane.

Setelah ane selesai tlp, dan mau ngeluarin motor, tu orang malah nyolot gitu gan, kaya mau ngajakin ribut. Ane gak ladenin gan, jalan aja kaya biasa keluar tempat parkir, dan dia teriak2 ga jelas.

Yang ane heran itu tempat parkir kalaupun ane mau ngobrol 1 jam disana kan itu hak ane, dan ane bayar untuk parkir itu. Eh malah diajak ribut. Bingung ane ane sih mrasa gak salah ya tapi CMIIW aja

Apa aparat di kota kita ini ga tegas? sehingga orang ga takut buat onar..
Apa sistem pendidikan kita yang ga baik shg mental anak2 muda sampai dewasa sekarang seperti preman?
Apa pengaruh tontonan televisi yang terus2 ngumbar kekerasan sehingga dimana2 dianggap sebagai ring tinju?

Entahlah gan, kalau dipikir2 anak2-remaja-dewasa itu nanti yang akan mimpin negeri ini, ane jadi ngeri sendiri.


Quote:Original Posted By ingoldwetrust
senasib kita gan
ane pernah hampir berantem sama orang gara2x tuh org maksa masuk ke jalan satu arah (melawan arah). rambu penunjuk udah jelas kok. masalahnya jalannya hanya cukup utk 1 mobil, dia gak mau tahu, tetap masuk walau ada mobil ane, ane yg dipaksa mundur ama dia, gila gak tuh org. kalo liat perawakan tuh org sih kayaknya supir. peler banget tuh org. akhirnya ane teriak2x aja maki2x tuh org biar malu sendiri, eeeeh, akhirnya dia mau mundurin mobilnya dikit, baru ane bisa lewat. asli gila gan. tuh org gak merasa bersalah sama sekali.

beberapa hari berlalu, blakangan ane nyesel juga teriak2x begitu, sama aja nurunin derajat ane. akhirnya ane sadar, semua orang di sekitar ane ternyata sama gila nya dgn supir itu. karena tiap hari ane nemu kejadian yg bikin ane pengen turun dari mobil dan tembak kepala tuh org org. akhirnya ane mencoba berdamai dgn diri ane sendiri, ane sadar gak mngkin ane sendirian mengubah kondisi jakarta yg makin hari makin kayak neraka aja. sekarang ane banyak mengalah gan. ane nyoba ikut arus aja, dan ane tidak lag memegang teguh prinsip (walau ane benar sekalipun), karena percuma aja gan, kita hidup di tengah org org gila. gila vs gila yah hasilnya gila juga. jadi mendingan ngalah aja. toh nanti mereka akan ketemu hukum karma nya, dibantai sama org lain, bukan ane.

skarang ane coba sikapi dgn menghindari keluar rumah pas jam jam sibuk. utk pergi jauh, ane lebih suka hari minggu. lumayan lah gan, bisa menghindari gesekan dgn sesama pengendara lainnya.

kesimpulannya, jakarta udah gak nyaman lagi di huni. ane terpaksa aja tinggal di jakarta, karena tuntutan pekerjaan. jika ane sudah pensiun nanti, ane mau pindah keluar jakarta aja. kebetulan ane udah beli tanah di luar jakarta. suasana nya tenang, masih alam perdesaan, tapi gak jauh dari keramaian perkotaan. itung2x persiapan pensiun nanti.



Quote:Original Posted By Gray_Fox
Jakarta ini udah ga aman gan.. penduduknya udah pada stress..
ane jg pny cerita gan, ini dpt dari abang ane..

Pas abang ane plg, sekitar jam 11 malam, ada rame2 dkt parkiran kantor dia.
kantor dia letaknya di gedung cyber mampang prapatan..
pas dia nanya2, katanya ada penodongan motor gan, yg lebih seremnya penodong itu pake pistol!! gimana ga serem gan klo udh ngadepin penodong pake pistol.. alhasil, yg punya motor harus rela motornya dibawa...

jujur aja gan, klo ngeliat berita2 emg Jakarta ini udah gila.. ga tawuran, ga pemerkosaan, ga perampokan, parah semua.. ane jg ga ngerti gan.. apakah emg harus pergi keluar kota? mencari tempat tinggal n cari nafkah yg lebih aman?


Quote:Original Posted By CoMePunk
Gw tinggal di Bandung, gan. Kita menghadapi masalah yang bisa dibilang persis, walaupun yang gw hadapi di Bandung ngga separah Jakarta. Pernah beberapa kali hampir berkelahi, tapi sebagian besar sih cuma menghardik dengan kata-kata kasar atau sekedar melototin sambil lewat. Walaupun gw ngga tinggal di Jakarta, tapi boleh lah gw share dikit tentang Bandung.

Jujur ya gan, gw dulu juga kayak gitu, kalau ada orang melanggar lalu lintas, gw tegur. Tapi sepertinya jumlah pelanggar lalu lintas makin banyak, akhirnya hal seperti itu udah dianggap lumrah. Seperti kasus motor naik trotoar dan kendaraan melawan arah, gw rasa 60-70% pengendara udah sering melakukan itu, jadinya kan mayoritas tuh, ya lumrah aja lah gitu. Ditambah lagi dengan situasi Jakarta/Bandung yang penuh kemacetan dan udara panas (Bandung siang hari panas gan), sering tekanan seperti ini membuat emosi orang mudah tersulut, walaupun salah dan ditegur secara halus, reaksi yg muncul jadi marah.

Akhirnya, gw putuskan untuk cuek saja. Maksudnya cuek? Yang apa pun yg gw lakukan sesuai peraturan, dan kalau ada pengendara yg melanggar, gw biarkan saja ga usah gw tegur. Capek, makan ati. Biarkan saja suatu saat toh mereka bakal kena batunya. They must learn in the hard way. Gw kasih contoh satu pengalaman gw:

Spoiler for Insiden:


Ngga cuma lalu lintas gan, tapi banyak lagi masalah lain yg terlalu panjang kalau mau disampaikan satu2 di sini. Sikap kita sekarang, kalau memang sepertinya orang itu bisa ditegur, tegurlah secara halus. Kalau memang sepertinya tidak bisa ditegur dan malah bisa menimbulkan perselisihan, ya sudah biarkan saja. Seperti yang tadi gw bilang, suatu saat mereka akan kena batunya.

Dibilang egois dan individualistis, ya mau gimana lagi gan? Kita bermaksud baik tapi toh ditangkapnya dengan tidak baik. Dianggap sok benar lah, sok suci lah. Susah di kita juga, kan?

Inilah potret kehidupan masyarakat yang hidup di kota besar Indonesia jaman sekarang, gan. Sudah kepalang tanggung, mau diperbaiki dengan cepat dan instan susah sekali kecuali ada kesadaran dan keinginan dari diri sendiri untuk berubah. Cara paling efektif, kita jadi contoh buat teman2 & keluarga kita bagaimana hidup bermasyarakat yang baik, supaya mereka tiru kita, dan kemudian mereka contohkan ke teman2 dan keluarga mereka, begitu seterusnya.

Semoga Indonesia bisa jadi negeri yang semakin baik dan patut kita banggakan. Amin



Quote:Original Posted By denz4war
menurut ane...

sudah kebanyakan pendatang yg mencari nafkah di Jakarta...

yg memperparah keadaan adalah mereka yg penghasilan pas-pasan, kurang giat/bergegas dalam bekerja dan memiliki tingkat gengsi yang tinggi...

alhasil...

baru diterima kerja, mereka beli gadget, kredit motor, jalan2 rekreasi, dll padahal semua yg dia terima pas2an... so, setiap kerja ya pasti galau, karena income dan outcome ga balance!!!

LALU, mereka kurang giat/bergegas, masuk kerja jam 8, berangkat baru 30menit sebelumnya padahal lama perjalanan 25menit kl kondisi lancar... so, setiap berangkat kerja ya PASTI bawaannya cepet2, ga sabar da TIDAK MENGHARGAI pengguna jalan yg lain...

Gengsi yg tinggi... kl kendaraan saya sporty, CC besar, matic kenceng, yg ada di otaknya, "kl saya jalan saya harus bisa ngeduluin orang lain!!!".
berhenti sedikit, langsung ngambil samping/bahu jalan/trotoar... pokonya saya ini jago berkendara, kendaraan saya kenceng, saya bisa mencapai tempat dalam waktu singkat...

yang lebih memperparah kota Jakarta ini, orang yg tidak (sorry) berpendidikan tapi mau dengan mudah mendapatkan uang dengan mengemis, mengamen, premanisme, tk.parkir, dll... juga bagi mereka yg mencoba berniaga lalu menggampangkan peraturan bahwa "kan bisa lah jualan di pinggir jalan"...

semuanya bikin Jakarta semrawut!!!

tapi ane cuma berpesan, jadi lah kita insan yg berguna bagi orang lain, menghargai orang lain, bersabar, dll...

karena niscaya ALLAH Ta'ala akan selalu menilai kita...


Lanjutan pengalaman kaskuser.
V
V
V
V.


Quote: >> index apa kata kaskuser <<
wah gan elu bener2 maha sabar ya.... klo gw yg ngalamin kejadian ky jalan satu arah itu, udh gw patahin tuh leher anak muda.

gw masuk penjara & hukum mati jg gpp, yg penting org idiot berkurang satu di jakarta...Worth it!!!

eh buset.... ada pesan sponsor di atas ane panjang bener
(menghela napas aja deh gan, pusing jg ane)
yah begitulah gambaran masyarakat indonesia sekarang ini, dikit2 ada masalah langsung diselesaikan dengan emosi dan merasa dirinya paling benar... MIRIS!!!
udah saatnya kita belajar di perguruan silat, kalo ada org kaya gitu di bunuh aja gan,kwkwkwkw
astaga bener2 deh, ga nyangka aja ternyata ada yang kaya gini di lingkungan kita sendiri
dan orang2 di sekitarnya seolah-olah keliatan cuek aja, terutama jika oknum itu berasal di daerah itu
Lanjutan pengalaman kaskuser..
Spoiler for "VIDEO KERASNYA JAKARTA":

Quote:Original Posted By RanTz
bner bgt gan....jakarta uda ga kaya dlu lg....
skrg dkit2 di permasalahin walopun kita uda bner...

ane mw share bbrp pngalaman ane yg ga adil,

1. kjadian nya baru mnggu lalu gan...ane abis pulang brobat dr dokter
karena ane lg kurang sehat, ane bw mobil santai & ga brusaha nyelip walopun jalanan tdk terlalu rame...pas ane lewat pinggir tol kebon jeruk yg sering macet 1 jalur (agan2 psti tau klo sering lewat sini, jalur ini sering macet 1 jalur)
jalur yg ane lewatin ga macet, malah lancar, tp jalur sblh ane memang macet...
pas ane lg jln 40-50kpj, tiba2 di dpn ane ada ibu2 bermtor matic yg nglawan arah dgn kcepatan kencang....
dr jauh ane uda mw ngalah & memilih bwt ngrem & stop'in mobil ane...
tp ap yg terjadi?? walopun ane uda brenti, ibu2 itu tetep menghantam mobil ane..ibu2 itu ga jatoh, dia msh berdiri di atas mtor....
ane yg saat itu lg kurang sehat, turun dr mobil.
tp ap yg terjadi ?? ibu2 itu yg marah2 ke ane walopun ane ga salah...
dan kbiasaan di jakarta, mtor slalu benar maka bnyk org di skitar situ yg membela ibu2 tsb...
akhir ny ane ga mau pusing, ane cm ngmg "uda bu, drpd ribut d sini kita ke kantor polisi aja" ane brani ngmg gitu soalnya ane yakin ibu2 itu ga pny SIM & dia ga pake helm di jln sperti itu...stelah ane ngmg gitu dia lgsg mnuju mtor nya dan lari gitu aja....ane ga bs ngapa2in soalny di blkg ane bnyk mbl yg mau lewat & ane ga bs ngejer mtor itu....klo jakarta memang adil, hrsnya warga skitar bisa nentuin siapa yg salah & siapa yg bnr??


2. pngalaman ini ane sering temuin....ane shari2 pemakai mtor jg...
ane sering bgt di jalanan yg jalurnya ga bgitu lebar nemuin 2-3 mtor yg jalan nya pelan bersampingan sambil ngbrol...
ane yg pgn lewat jd ga bs...tiap ane klakson mreka cuek, giliran ane dpt celah bwt lewatin ya ane kebut (ane kebut cm bwt lewatin tanpa gber2)
tp apa yg terjadi? mreka malah ngjer ane & nyolot...pd triak2in ane...pdhl ane cm mau lewat doank....klo mw ngbrol ya jgn di jalanan donk, brenti kek dmn trs ngbrol...jgn palangin jalan gt kan?


msh bnyk pngalaman ane hdup di jkt yg uda mulai "gila" ini...
berbeda dgn jaman ane msh SD ato SMP, ane dpt bepergian dgn tenang walopun pake sepeda & jln kaki...

klo berkenan Pejwan ya


Quote:Original Posted By cingcang
Salam Hangat Gan.

Terenyuh sekali ane membaca postingan agan ini. Cukup mengingatkan ane yang tidak lebih baik dari orang2 yang agan ceritakan tadi diatas...

Ane sering sekali narik otot gara-gara banyak hal di jalanan. TAPI semuanya terjadi karena posisi ane ga salah, dan BERUSAHA untuk tidak membuat kesalahan.

Cerita yang serupa diantaranya :

1. Seorang okmun anggota TNI berpakaian lengkap, jalan naik motor ngebut ngelawan arah. Sementara ane mau putar balik (dan hampir ditabrak). dan okmun anggota TNI tersebut buka helm dan menggertak ane. Ane ga bergeming sedikitpun malah ane lebih esmosi lagi, dan ngeluarin identitas profesi ane. Diapun ciut dan langsung tancap gas (ane ngeluarin ID dalam keadaan terdesak gan, tdk utk disalah gunakan)


2. Seorang bapak2 paruh baya (pakai jaket TNI, ane rasa dia bukan seorang anggota, tapi ane malah berfikir dia anggota PKK) ngebut ditengah2 jalan, ane posisi ditengah pelan, mau belok kanan, dan sudah ngasih lampu sign dari jauh. Merasa dihalangi... bapak paruh baya itu marah2.
Ane ga terima gan dimaki2 seperti itu, dan dia ane suruh minggir, dan ane maki2 balik. Ane ngajak dia utk selesaikan di kantor polisi. Tapi lama2 dia ciut, dan minta maaf... selanjutnya ane bilang "Pak hati2 di jalan, jangan ngebut "

3. Seringkali di lampu merah, kendaraan terobos lampu hijau seenaknya. Kalo ane sih cuek... ketika lampu hijau... ITU ADALAH HAK ANE BUAT JALAN

Untuk beberapa kasus yang telah diceritakan agan, dan pengalaman ane diatas. MARI

Ane ngajak kepada semua Kaskuser untuk

- TIDAK MELANGGAR LALU LINTAS (kecuali ada petugas yg mengatur Lalin)
- BANTU ORANG YANG BERTINDAK BENAR, JANGAN DIAM SAJA !. KALAU BENAR, KATAKAN BENAR !

Salam hangat gan, semoga bermanfaat

Quote:Original Posted By agoenkz
di Bandung juga sama kok bro
btw baru baca tulisannya kemaren di Kompasiana juga

klo mau dikeluarin uneg2 bakalan banyak banget,
contoh paling gampang, coba liat di tiap perempatan jalan, itu rata2 motor, atau angkutan kota, pasti maksa buat berhenti di tengah zebra cross (yang jangan2 ga tau tuh fungsi zebra cross) atau malah berhenti setelah zebra cross, dimana pasti ga akan liat lampu lalu lintas yang ada angka-nya, alhasil pengennya pada cepet2 tapi pas begitu hijau malah bengong, karena yg dilihat cuman arah jalur laen

jadilah lampu lalu lintas ga ada artinya

tapi ini juga ga lepas dari aparat penegak hukum sih,
contohnya, gw lebih sering lihat Polisi razia, daripada ngatur lalu lintas,
di daerah deket komplek gw, tuh polisi razia hampir tiap hari, pagi dan sore, tapi kalau soal ngatur lalu lintas, beuh ga ada satu pun, apalagi Bandung sekarang ini macet terus ga kenal waktu

tambahan satu lagi, masyarakat juga stress karena keadaaan yg makin panas (cuaca panas, hati panas, dll ) akibat pemerintahan yang ga maju2,
ga usah bilang pendidikan gratis, pemberantasan kemisikinan, pemberantasan korupsi, menuju piala dunia, dll.

contoh paling gampang, coba liat jalanan di seluruh wilayah indonesia, dari desa, kabupaten, sampai kota2 besar, pasti banyak yang berlobang, dan ini seperti ga beres2, di benerin, ga sampai sebulan rusak lagi, nunggu bbrp bulan dibenerin, rusak lagi. kayaknya pemerintahnya emang ga niat benerin, padahal itu masalah yang sangat nyata dan jelas, hasil dan manfaatnya, bisa langsung dilihat dan dirasakan masyarakat.
jikalau untuk hal kayak gitu aja ga bisa beresin, gimana masyarkat mau percaya ama hal2 besar laennya

yang penting sih bwt gw, semuanya berawal dari pribadi kita sendiri, orang lain melanggar, yah sudah biarkan, yang penting kita tidak, kalau berani menegur silahkan tegur. dijalanan juga pasang tampang ramah dan saling memberi jalan, dan jangan lupa tetep berdoa


Quote:Original Posted By aajoujie
subhanallah ada trit bagus seperti ini...


kurang lebih saia juga merasakan hal yang demikian...lahir dan besar di jakarta, mulai sekolah dan hingga lulus kuliahpun di jakarta...kerja pertama hingga beberapa tahun kerja tetap di jakarta...

hingga sampai titik puncak atas beratnya hidup di jakarta, saia memutuskan menerima kerja di luar negeri, dan menetap di Dubai hingga saat ini...

alhamdulillah, saia bisa lebih tenang dalam kerja, ibadah lebih baik, penghasilan lebih baik, dan jaminan masa depan untuk keluarga...

bila dibandingkan, biaya hidup di jkt hampir sama dgn hidup diluar negeri...hanya saja fasilitas dan sarana diluar lebih baik dr jkt...kalo boleh jujur, saia bisa merasakan naik subway kereta bawah tanah hanya diluar negeri saja...entah kapan saia bisa merasakan hal tersebut di jkt...

tidak ada lagi macet yang berlarut, hukum yang tidak jelas, ataupun semrawut dalam berbagai hal...



maaf bila saia terkesan mengagungkan luar negeri, karena saia tidak bisa berbuat banyak kepada jakarta, saia sudah berusaha mematuhi peraturan, membayar pajak di jkt...namun kenyataannya belum berbuah banyak...

semoga hal yang terbaik akan terjadi pada jakarta...

dan kami warga jkt yg menetap diluar negeri, akan terus mendukung pembangunan, dan menyumbang devisa demi kemakmuran dan kesejahteraan bangsa...

bila telah datang waktunya kami akan kembali ke jakarta...


aajoujie
kaskuser region Dubai

Pejwan gan


Quote:Original Posted By h.limasembilan
MIRIS banget gan baca cerita agan, kalau ane mungkin dah ane hajar tuh orang.

MAKANYA sampai sekarang ane gak pernah mau hidup di Jakarta Juragan. Tercatat, ane sudah ditawarkan kerja di tiga perusahaan berbeda dengan gaji yang menurut ane lumayan tinggi Rp5 juta lebih. Tapi ane tolak, karena ongkos sosial yang ditanggung jauh lebih besar dari ongkos hidup di Jakarta.

Menurut ane, dimanapun orang bekerja dan mencari nafkah dia bisa tetap hidup dan eksis. Soal ritme kerja dan dinamis tidaknya itu tergantung orangnya. Mau gitu-gitu saja, atau jadi lebih baik dengan berusaha ngembangkan diri.

Buat preman-preman Jakarta dan orang kampung yang sok-sok perlente dan metropolis mending pulang saja lw semua ke kampung, macul sawah daripada cuma jadi SAMPAH IBUKOTA.
Lanjutan pengalaman kaskuser II..

Quote:Original Posted By jon_duan
ane juga kangen gan sama udara Jakarta zaman ane kecil..
miris gan, temen ane kerja di salah satu perusahaan leasing (pembiayaan kredit kendaraan bermotor) dalam sebulan setahun targetnya harus menjual sampai ratusan ribu motor yang harus terjual (kalo nggak salah). Kenapa pemerintah DKI Jakarta udah ngga bisa menambah sarana jalan tapi juga tidak membuat aturan tentang pembatasan kepemilikan atau pembatasan umur kendaraan bermotor?

Ane pikir selama ini kita punya Gubernur solusinya NIHIL mengatasi problematika yang dihadapi warga JAKARTA. Ane sedih banget gan, tiap hari ane ke tempat kerja naik motor padahal jarak rumah ke tempat kerja ngga sampe 5 kilo tapi kadang kalo pulang dari kantor ane harus menempuh waktu sampe 1,5 jam karena macet. Efeknya kadang ane buang air kecilnya terhambat karena kelamaan duduk atau leher sering sakit banget gan. Kalo aja ada solusi Mass Rapid Transportation ane ikhlas naik kendaraan umum ke kantor gan yang penting nyaman dan teratur...

Mumpung sebentar lagi Pemilihan Gubernur DKI JAKARTA ane himbau kita bisa cermat memilih CALON GUBERNUR dan CALON WAKIL GUBERNUR yang punya kredibilitas yang baik dan juga punya VISI dan MISI yang dirasa dapat mengatasi permasalahan yang selama ini dihadapi warga JAKARTA !! KALO YANG UDAH TERBUKTI GAGAL MENGATASI PROBLEMATIKA DI JAKARTA NGAPAIN KITA PILIH !!


Quote:Original Posted By rays09
ini yang ane pikirin aja gan mau share tentang indonesia :

indonesia.. terutama jakarta deh yang emang ane hidup sekarang emang udah berantakan gan menurut ane. ane juga gatau kenapa bisa kaya gini ya? semuanya mau jadi jagoan.

ga yang masih muda ga yang udah tua. dari yang anak sd sampe anggota mpr dpr sampe TNI semuanya mau jadi jagoan. mungkin semua emang dari bibit bibit nya.di jakarta sekolah aja tawuran udah biasa aja! gimana kedepannya? dari bibitnya aja mental preman gimana gedenya!?
dan ini lah hasil dari bibit bibit itu sekarang !
dimana mana tawuran pelajar ormas sampe warga sampe etnik.

agan boleh cari di youtube tentang bentrok di bekasi bayangin aja orang dibakar di siksa idup idup polisi cuma liatin doang!

kemaren ade ane sendiri di bacok di bilangan kebayoran motornya di rampas! sampe detik ini polisi pun ga bisa nemuin pelaku sama motornya, padahal bukti udah ada saksi udah ada foto ada. dan sampe sekolah pelakunya udah ada! tapi ssampe sekarang polisi geraknya lambat banget masa harus pake pelicin dulu?!


sekarang di jakarta semuanya nyelamatin diri sendiri tanpa mempedulikan orang lain! gitu juga kita sekarang kayanya cuma bisa ngelakuin nyelamatin diri sendiri(keluarga kita) tapi kita juga harus mempedulikan org lain terutama generasi yang akan datang dengan ngeberi pandangan yang lebih baik ke generasi yang akan datang tentang kehidupan gan! .


kenapa ya negara kita bisa kaya gini??
padahal negara kita mayoritas negara islam tapi kayanya yang menjalankan islamnya itu mahalan negara western?? ini point yang ane paling bingung!gila sekarang agama di jadiin tameng! dan juga anak anak muda kita juga bener bener ke brain wash sama holywood yang padahal amerika pun juga kehidupannya ga gitu gitu bgt!

mari kita selamatkan generasi yang akan datang!


Quote:Original Posted By elred
hmmm... ane pernah ngalamin dilema tinggal di jakarta 4 taun yg lalu..

dulu ane sma-kuliah-kerja di jkt, skrg ane pindah ke daerah gan, ngeri aja liat jakarta di masa depan kaya apa.
ane emg asli jawa tengah, kebetulan lulus smp ikut ortu yg pindah ke jkt. dulu ane sekolah di pondok bambu, rumah ane di kalimalang, taon 1991an kalimalang masih nyaman, ga ngeri kaya sekrg macetnya.

trus ane kuliah di daerah grogol, rumah masih di kalimalang akhirnya ane ga kuat karena terlalu jauh dan macet, ane kost di gorgol.

abis lulus kuliah ane kerja di daerah fatmawati, di sana awal2 kerja sekitar taun 2001an masih enaklah ga terlalu macet.
ampe ane mulai stress taun 2004an. fatmawati udh mulai gila macetnya.

trus ane mikir, kira2 kalo ane sebagai pendatang mau beli rumah, sesuai budget pasti dapetnya daerah tangerang, bsd, cibubur, bekasi dll yg pasti daerah pinggiran, karena ga masuk akal kalo mau beli rumah di tengah jakarta, sedangkan kantor ane ada di tengah kota.

trus ane juga mikir kira2 10-20taon lg jakarta kaya apa macetnya, gmn ane berangkat ke kantornya nanti, yg pasti pengeluaran akan sangat tinggi, dari bensin, tol dsb. belum lagi misalnya ane berkeluarga, yg akan terjadi ane akan jarang bgt ketemu anak2 ane, krn berangkat ke kantor pagi bgt, pulang udh malem bgt.
blm lagi kejahatan dan kesalahpahaman yg mudah terjadi karena tekanan hidup di jakarta yg berat

memang sih salary di jkt menggiurkan, tp buat apa kalo kita hidup stress dan di akhir bulan kita ga bisa saving sm sekali, yg ada malah kurang, karena biaya hidup di jkt juga mahal. ane pikir mending ane pindah ke daerah, salary kecil, tapi akhir bulan ane tetep bisa saving krn biaya hidup di daerah rendah.

akhirnya ane memutuskan pindah ke daerah taon 2006, kebetulan skrg ane keterima sbg pns di daerah. baru deh ane mulai bisa nikmatin kehidupan yg damai, jauh dr crowdednya lalu lintas, masuk kerja jam 7 pagi berangkat dari rumah jam 7 kurang 15 juga ga terlambat. Pulang kantor jam 4.00 sampe rumah jam 4.15, udah bisa santai2 sama keluarga.

so kesimpulan ane emg jakarta udh ga layak buat hidup normal untuk pendatang apalagi 10-20th mendatang. kecualiiiiii memang asli org jakarta yg udh punya rumah di tengah jakarta.

hidup cuma sebentar, cuma numpang minum kalo kata org jawa, so ane pengen hidup ini yg damai2 aja dan bisa dinikmati tiap detiknya

peace..


Quote:Original Posted By nixol
wah pengalaman agan TS itu sama persis ama yg ane alami sehari2, asli sehari2.

mulai dari pengendara motor yg sruntulan,ga mo tw,egois cenderung bengis..

sehari2 ane bawa mobil ke kantor yah bgitulah keadaannya. mo belok kiri di perempatan yg belok kirinya ikutin lamer, eeh malah di klaksonin brisik ama motor2 di belakang. kalo udah gitu, ane keluarin jari sambil nunjuk ke lamer. pernah ada motoris (ane g mo nyebut biker ya? kasian yg anggota komunitas motor yg santun2 dan beradab, seperti tempat ane gabung ) yg ngeyel ngotot, langsung ngomel2 sambil bentak "goblok, maju tolol". langsung ane turunin jendela, ane bilang "pak, liat lampu nya ga itu?" tapi dy masih tetep ngotot n nyolotin ngomongnya. ga pake ba bi bu lagi, ane langsung keplak aja helmnya. dy ga trima, trus turun dari motor

kejadian deh akhirnya, sampe polisi di pos perempatan menteng (pasti tw kan? yg belok kiri arah kuningan, kanan menteng huis) nyamperin kita yg lagi cekcok.

si polisi bilang "knapa mas?" ane bilang "ini pak, saya lagi antri lampu merah mo belok, si bapak ini malah ngomel2 k saya. katanya saya ngalangin jalannya". eeh si bapak itu malah bilang laen lagi, katanya ane yg ngajakin brantem n ngeplak kepalanya. untung semuanya ane rekam di HP ane (selalu ane siaga n standby posisi record gan). ane kasih aja ke pak plokis ntuh, eeh alhamdulillah si polisi ngertiin dan ngomelin itu bapak.

anehnya ya gan, si motoris itu orangnya udah umur mayan, around 45-50 an deh. ampun, miris ane liatnya. umur udah tua, tapi bukan banyakin ibadah, pahala ama amal, eh malah banyakin dosa ama musuh.

bgitu juga pas ane lagi jalan di trotoar dari mid plaza ke arah kyoei prince. pas macet nya mayan, tapi masih bisa jalan merayap. ada motor klakson2 kenceng banget, sambil treak "minggir bang".. ane langsung nengok k dy, en dy bilang "minggir.. gw mo lewat".

ane sngaja ga minggir, soale ane bener, itu trotoar adalah jalur pedestrian. eeh dy malah sngaja nyerempet tangan./siku ane pake ujung stangnya. ane kejar, ane tendang motornya.

motornya goyang, dy g trima, turun n langsung ngajakin brantem. ane ladenin, yah alhamdulillah lagi, 4JJ1 masih bpihak ama kebenaran. itu orang bisa ane redam, tnyata umurnya masih dibawah ane, 23 an kisaran. dy bilang "maap bang, gw lagi buru2, mo anter surat. soale udah ditungguin ama kantor yg dituju n dy udah diomelin ama bossnya.

duh, tega ga tega, ane bilang aja, lo buru2 boleh tong, tapi lo bisa liat kan? lo pernah skolah kan? pernah blajar kan? ini trotoar buat apaan? buat motor g? bukan kan?

masih untung 4JJ1 g kasih lo buta, gara2 lo ud tw ini trotoar tapi lo pura2 g tw.

dari kejadian ini bukannya ane mo umbar2 ane tukang ribut, bukan gan. selama ane bener, dan selama itu buat kebekan orang2, ane akan perjuangin itu smw gan.

rencana ane si, mumpung masih muda, ane mo nabung sebanyak2nya, kerja yg bener, ntar ane mo buka usaha di kampung ortu ane di jawa dah, n hidup tenang disana. males di jakarta gan,.

emg bener kata ortu ane, sekarang ini pelajaran budi pekerti (meliputi akhlaq, adab dan etika) emang diperluin, kayak jamannya ortu ane waktu masih skul (taun 1965 an).

jaman sekarang anak2 muda, n generasi tua nya ga ada beda kalo udah di jalan, ga punya akhlaq, adab ama etika n sopan santun. semua kayak binatang, siapa kuat, dy yg menang.

jakarta bukan kota metropolitan lagi, udah hutan rimba dibalut semen ama beton doang.



Quote: >> index apa kata kaskuser <<
memang masyarakat kita sudah rusak juragan
kita harus lebih waspada juragan
Quote:Original Posted By stranded09
Pertama-tama, saya cewe gan.
Dan saya ngerasa SANGAT GA NYAMAN tinggal di Ibukota negara kita ini.
Saya ga pake bahasa kaskus karena menurut saya ini hal yg serius, ga bisa dibawa santai dan asik kayak di kaskus tercinta ini.

Oke, lanjut ya. Saya mau cerita kenapa saya ngerasa sangat ga nyaman tinggal di Jakarta. Penyebabnya cuma 1, SEXUAL HARASSMENT atau PELECEHAN SEKSUAL.

Saya dari etnis minoritas di Jakarta. Dulu saya ngehargain semua orang di Jakarta ini, ga rasis lah saya.

Kejadiannya di akhir tahun 2013. Sebelom2nya saya udah sering denger kasus pelecehan di Indonesia atau luar negeri, tapi ga pernah ngeliat atau ngalamin sendiri. Saya suka bingung kenapa cewe2 yang jadi korban cuma bisa diem aja pas terjadi pelecehan. Tapi setelah taun lalu, saya ngerti kenapa.

Kejadian pertama, saya lagi jalan dari kampus U*tar yang ada di sebelah mall ke daerah tanjung duren, lewatin Gr*nd Tr*pic, Ukr*da, dan Penab*r. Udah beberapa kali jalan lewat sana bareng temen2 saya dan aman2 aja. Saat itu, beberapa bagian trotoar lagi digali, kurang tau juga buat apa. Jadi jalannya ada bolong2, dan harus agak mepet ke pinggir buat lewatin lobangnya.
Suatu hari pas saya lewat di depan Gr*nd Tr*pic itu, yaaa saya lewat biasa aja sama temen2 saya. Kita cewe semua bertiga, Saya jalan di paling belakang karena ga mungkin jalan sebelahan semua, nanti nutupin jalan buat orang yg buru2.
Tapi pas hari itu, di depan GT itu ada cowo pribumi berdiri sambil teleponan, persis di samping lobang di sisi yg jauh dr jalan. Saya inget banget orangnya pake jaket dan celana denim, baju putih, rambut warna hitam gondrong dan orangnya berkulit agak gelap. Saya pikir dia emang lagi teleponan, jadi saya dan temen2 saya ya lewat aja di depan dia. Seperti yang saya bilang, saya paling belakang.
Anda pasti udah tau arah cerita ini kemana kan? Yap, dia DENGAN SENGAJA nyentuh area dada saya. Saya kaget banget, dan cuma bisa liatin dia sampe akhirnya dy jalan jauh. Dia masih sempet nengok ke saya dengan tampang ga berdosa. Kalau saya pegang cutter saat itu, mungkin saya udah tusuk2 dia sampe hampir mati, terus jatohin dia ke lobang yg digali itu. (Iya, saya emang agak psikopat orangnya, tapi saya ga pernah ngelukain orang secara fisik)

Itu cuma kejadian yg pertama.
Di minggu yang sama, saya ngalamin 1 pelecehan lagi, dan ini di deket rumah saya.
Saya lagi jalan pulang, bawa bahan2 buat bikin maket, tangan saya full banget dua2nya. Ke rumah saya itu bisa lewat 2 jalan, ada jalan besar yg lebih jauh, dan jalan gang kecil yang lebih deket. Berhubung bawaan saya banyak dan gang kecilnya sempit, saya pilih lewat jalan besar.
Saya jalan emang kebiasaannya agak nunduk ke bawah dan ga liatin muka orang. Mungkin emang setting defaultnya gitu, tapi sekarang udah mulai berubah sejak kejadian ini.
Tiba-tiba ada motor yang jalan berlawanan sama arah yang saya tuju. Saya mah biasa aja, toh saya udah jalan di pinggir dan bawaan saya juga ga ganggu jalanan. Ga taunya itu motor tiba2 ngebut, dan orang yg dibonceng ngulurin tangannya ke arah saya. Ga bisa dibilang megang, tapi lebih ke ngegebuk dada saya sampe saya agak sesak napas. Motornya mah jalan aja terus. Sekali lagi, kedua pria yang naik motor ini pria pribumi, mungkin sekitar umur 20-an.
Saya ya ga bisa ngapa2in, pelakunya kan naik motor. Saya yang goblok kalau saya kejar. Saya cuma bisa cepet2 jalan pulang dan nangis di rumah. Sayang saya ga inget motornya, plat nomor, atau ciri2 orangnya krna cepet banget itu motor ngaburnya.

Sejak 2 kejadian ini, saya agak takut sama motor yang jalannya berlawanan sama saya dan jalan deket2 sama orang, khususnya pribumi. Maaf saya rasis, tapi 2 kejadian di atas udah jadi alesan yang cukup buat saya untuk naikin tingkat kewaspadaan saya sama mereka. Saya tau dan percaya masih banyak orang pribumi yang baik (saya sering liat orang yang baik di busway, dan jujur saya seneng).

Sekarang saya udah ga pernah jalan sendiri dengan tangan kosong. Saya selalu bawa cutter di kantong, dan udah bertekad kalau ketemu sama orang yang lecehin saya lagi dan dia jalan kaki, saya akan tusuk2 dia di pinggir jalan. Ga peduli orang itu dari etnis apapun (termasuk dari etnis yang sama kayak saya).

Buat cewek2, selalu bawa benda tajam yang bisa dipake buat lindungin diri. Ga harus cutter kalau kalian bukan penganut aliran psikopat seperti saya. Pen atau kartu kredit juga bisa dipake. Kita bukannya mau melukai orang lain, tapi kita perlu jaga diri.

Buat yang ga setuju sama prinsip saya, silahkan aja kalau mau judge atau bashing saya. Atau yang ngerasa pelaku pelecehan pantes dimaafin dan dibiarin pergi gitu aja, bayangin kalau ini terjadi sama anak perempuan kalian.

NOTE : Saya ga pernah pake baju yg seksi, terbuka, atau mengundang. Justru saya pake baju yg longgar dan agak boy-ish. Saya juga bawa tas ransel cowo yang gede dan rambut saya pendek sepundak. Saya juga bingung kenapa saya bisa jadi target orang2 aneh ini.

Pejwan gan, biar cewe2 di Jakarta bisa aware sama sexual harassment




Quote:
Alhamdulillah.. TERIMA KASIH buat Mas Budiman Hakim atas tulisannya yang inspiratif, Mimin, momod, kaskusdije yang udah mau nambahin gambar, terutama SEMUA KASKUSER yang sudah berpartisipasi ngasih banyak cendol + masukkan saran dan unek-uneknya di thread ini sehingga bisa jadi HOT THREAD mudah-mudahan terwujud harapan kita semua untuk Jakarta yang lebih baik
yah begitulah jakarta saat ini gan
banyak sampah masyarakat yang bertebaran
mulai dari anak kecil sampe orang dewasa
mulai dari asli jakarta sampe luar jakarta
mulai dari yang illegal sampe yang legal
mulai dari yang individu sampe yang institusi...
kelakuan mreka rata2 udah kaga bener
ane sendiri asli jakarta merasa malu...
mau jadi apa ya jakarta kedepannya...
serem juga bacanya gan...

karena tritnya adalah share pengalaman, ane komen juga dengan pengalaman,, biar adill...


di Jakarta... apa yg ane rasakan justru agak terbalik..
ane juga rantau di Jakarta gan, bukan cari nafkah,, tapi nimba ilmu lebih tepatnya..
sejak menginjakkan kaki pertama sampai sakarang,, Alhamdulillah, ane belum pernah merasakan hal2 seperti diatas ataupun serupa..(moga2 g deh.. naudzubillah..)
yg ane rasakan, Jakarta itu malah jauh dari yg ane perkirakan sebelumnya,(keras, cuek, dsb)... orang2 sekitar t4 tinggal ane, pada baik n sopan (padahal mereka penduduk asli lho)..
jadi seolah-olah ane merasa dikampung sendiri.
....
Ane sama teman sering muter2 naek motor tengah malam (refreshing abis kerja tugas) ,. kebetulan t4 ane g jauh dari jalan Pramuka, (salah satu t4 geng motor sering mangkal n balapan liar), ane lewat aja depan mereka... g terjadi apa2 tuh,, ane cuek mereka lebih cuek..prinsipnya kita sopan mereka pun segan.. iy g gan..:d
....
Karena jauh...ane sering k Bandara Soetta dini hari, (ngejar pesawat pertama).. dari kosan sampe k halte/t4 mangkal taxi, ane kadang jalan kaki sendiri,,, nenteng tas pula., Alhamdulillah aman2 aja kok..


.terlalu panjang klo ane mau ceritain semua..

intinya...
dimanapun, n kapanpun,.. klo kita datang/bertamu ketempat orang,, klo kita datang dengan cara n niat yg baik.. Insya Allah .. tuan rumah juga akan menyambut kita dengan baik pula..



terkadang susah jg gan mau nyalahin pengendara motor yg naik ke trotoar,,pengendara motor bukan nya org gila yg suka naik ke trotoar,,,semua berawal dari lalu lintas yg tll semrawut,,,gerah,,,panas,,,macet,,,cape kerja,,,semua campur aduk jadi 1 yg bikin pengendara motor naik ke trotoar,,,
ane bisa bilang gini krna ane jg pengendara motor di jakarta,,,,
tp salah nya org itu sih langsug main pukul aja,,,
jakarta tidak sama dengan indonesia Gan.. semoga kejadian gini gak terjadi ti tempat lain... itulah yg bikin saya gak pingin tinggal di jakarta....
Quote:Original Posted By nishikunigawa
memang masyarakat kita sudah rusak juragan
kita harus lebih waspada juragan


stuju bro apalagi buat pndatang
Tingkat level stres di negri kita sudah sangat tinggi gan, dengan naeknya BBM dan kebutuhan pokok tanpa di imbangi solusi yang jelas dari pemerintah membuat rakyat putus asa. Akhirnya kejahatan pun terjadi di mana mana,menular,dan sulit dihentikan.

Setiap hari kita selalu dijejali dengan berita korupsi,rencana kenaikan BBM, Demo Ricuh, dan parahnya malah ulah keji DPR. Bagaimana rakyat tidak setres dengan keadaan ini?

Jujur ane bukan orang Jakarta gan, ane orang jogja. Tapi setiap melihat berita ane selalu miris dengan pemberitaan geng motor di mana mana, Korban berjatuhan. Ane heran, kenapa sesama kita harus saling bermusuhan dan saling membunuh. akankah bangsa ini akan hancur di tangan rakyat nya sendiri?
Inikah Potret orang Indonesia sekarang?

Maaf gan kalo komen ane kepanjangan, dan maaf kalo bahasanya agak aneh. Maklum ane masih SMP kelas 3 yang mencoba mencurahkan pendapat nya










gila gan , jakarta separah itu ya , serem , padahal pendidikan ada di sana sama bandung , tp 22nya kayanya udh ga aman
ribut sih perkara mudah gan...tapi setelah itu pasti dua2nya rugi klo sampai ada yg terluka parah urusannya jadi panjang gan
jadi di jakarta hidup memang harus lebih sabar