Poll: True Story mana yang mau di ceritain duluan gan?

This poll is closed View Polling Result
Kisah manis yang berujung tragis (hingga harus merenggang nyawa "horor abis") 52% (664 votes)
Kisah Cinta paling romantis sejagat yang belum pernah ada di TV (kocak abis gan) 13% (165 votes)
Kisah manis yang berujung tragis langsung tamat 9% (113 votes)
Kisah Cinta paling romantis sejagat yang belum pernah ada di TV langsung tamat 6% (81 votes)
kagak usah cerita cerita lagi 20% (250 votes)
Voter: 1273 Back to polling

Tersesat di Tangkuban Perahu (Pengalaman Hampir Mati ane Gan)

Wah dah lama nih ane gak buat Trit.. Trit kali ini, ane mau share pengalaman ane nih gan.. nih pengalaman yang hampir membuat ane tewas gan.. untung ajah belum ajal kali yah gan, makanya ane masih idup ampe sekarang

Langsung ajah agan-sista.. ====>>>>



Tepatnya sih ane lupa kapan2 nya gan, kalo dikira2 sih ini kejadian pada tahun 2007. waktu itu ane masih kuliah gan, baru semester 2. ane aslinya bukan orang bandung gan, cuma waktu itu ane kuliah ke bandung. al hasil temen2 ane yang dari tempat asal ane suka main kebandung gan nengokin ane. nah saat itu tuh, temen ane dateng berkunjung. temen yang dateng tuh 2 orang gan. jadi sama ane total 3 orang (3 cowo2 jojoba)

kira2 jam 12 siang kita ber 3 mutusin mau jalan2 deh. awalnya sih gak ada niat mau ketangkuban perahu, cuma yah karna temen ane bilang pengen jalan2 kelembang, ya udah sekalian ajah kita mampir dah kesana. siang itu kita bertiga meluncur menggunakan motor gan, ane ber 2 temen ane, temen ane yang satu lagi sendiri.



akhirnya sampailah kita di gunung tangkuban perahu. kira2 si tepatnya jam 2 siang tuh kita sampe puncak. setelah istirahat sebentar, kita ber 3 memutuskan untuk mengelilingi gunung tangkuban. awalnya ane kira gunung tangkuban tuh cuma ada satu kawahnya gan, ternyata ada 2. so kita ber 3 mutusin untuk ke kawah yang satu lagi.

selagi di perjalanan, ternyata ada tulisan "AIR KERAMAT: gan, wah kita ber3 makin penasaran dah. sampai lah kita di "AIR KERAMAT" tersebut. bentuknya sih seperti kamar mandi khas pedesaan gan yang terbuat dari kayu yah semacam gubuk lah. disitu ane ngelantur gan.. ane bilang gini "ini air keramat? kok kaya kamar mandi ajah?" mungkin ini lah awal pertanda buruk bagi ane gan.. gara2 ucapan tadi. nah akhirnya kita melanjutkan perjalanan menuju kawah ke 2.

Spoiler for bukti air keramat:

sesampainya dikawah satunya, kita sempat main2 sebentar disitu dan tidak lupa foto foto, biasa narsis. (tapi sayang waktu itu kameranya kamera jadul, bukan kaya sekarang kamera digital, jadi foto2nya ga bisa ane share gan). kawah kedua gak seperti kawah pertama yang masih aktif gas alam nya, kalo di kawah kedua ini kita bisa turun gan. bisa main2 disitu.. setelah melihat2 dan puas foto2, eh kita ngelihat juga ternyata disitu tuh ada tebing tinggi, yah lumayan tingginya. menghubungkan ke gunung lain gan. disinilah dimulainya petaka gan.

kita bertiga mulai deh tuh memanjat tuh tebing gan. nah akhirnya setelah beberapa waktu berselang tibalah kita di puncak tebing tersebut dan menyusuri seputaran gunung tangkuban perahu. beberapa meter disana ada petunjuk "kiri ke parkir kawah, kanan gunung apa gitu ane lupa gan". kita jalan dah kearah parkir kawah. baru beberapa langkah, kok kita ngerasa aneh gitu gan. perasaan jalannya semakin curam kebawah dan diiringi dengan hutan yang lebat gan. alhasil kita takut gan, ya udah kita putusin untuk menuju arah yang satunya deh. kira2 itu dah sekitar jam 4 deh gan, udah lumayan sore soalnya. kita mulai menusuri hutan digunung tersebut, lama berjalan2 tanpa arah yang pasti yang akhirnya matahari mulai tenggelam. untungnya waktu itu bulan purnama gan jadi gak gelap2 amat. disitu ane mulai berfikir, "wah nyasar ni kita2.." cuma karna kita ber3 jadi yah dibawa enjoy ajah dah gan.

kita bertiga terus menyusuri hutan di gunung tangkuban perahu, banyak jalan bercabang disitu. kita sih asal2 ajah dah, orang gak tau mau kemana arahnya. asal ada pilihan ke kiri atau kekanan, kita pake filing ajah gan saat itu mulai terdengar suara2 binatang. gak taunya, tiba2 keluar dari semak belukar ular besar (gak tau sanca ga tau piton gan) sontak kita bertiga kaget



ulernya gede banget gan, yang anehnya tuh uler menatap kearah kita2 gan? kita bertiga spontan lari kearah balik, kita cari jalan lain. kita disitu mulai panik gan, suara lolongan anjing lah, monyet.. makin menambah seram suasana gan. untung ajah cahaya bulan menerangin secara ane gak bawa hp. kalo pun bawa hp ane saat itu hp monocrom gan, yah udah pasti lah gak ngepek. udah gitu kita gak ada yang bawa senter (lah orang gak ada rencana mau tersesat).

semakin lama berjalan (klo ga salah menurut perkiraan ane udah jam 7 keatas deh) kita semakin masuk kedalam hutan. dan mulai terdengar suara2 aneh yang bukan suara binatang lagi gan. kita ber3 kelelahan dan memutuskan untuk istirahat sejenak. ane kebelet pipis gan, ya udah ane minta temenin sama temen ane yang satu lagi. yang atunya sih diem ajah ditempat kita mutusin untuk istirahat gan, dia jagain tas, yah sekitar 3 meter dah dari tempat temen ane jagain kita ber2 buang air kecilnya. (oh iyah just info, yang kita bawa 1 buah tas berisi air minum yang udah abis dan cemilan yang udah kita abisin juga). pas ane kencing sih, ane udah bilang "numpang2 yah kebelet gak tahan.. bismilah".. setelah buang air kecil, kita berbalik badan eh gak taunya temen ane yang dibelakang jagain tas kita tiba2 ilang gan

kita mulai panik gan, gimana nggak, temen kita ilang.. kita berteriak teriak nyebut nama temen kami. namun suasana tetap hening. sudah terasa cukup lama, akhirnya kita mulai nyerah juga, dan mulai bersedih.. karna kita sadar kalo temen kita itu ilang, dan gak tau apa yang akan menimpa dia. kita berdua mutusin untuk segera keluar dari hutan ini, sambil berharap2 bisa bertemu teman kami itu. harapan kami setibanya diluar hutan, kita ingin meminta bantuan untuk mencari teman kami itu.

didalam perjalanan, kami mulai merasakan hawa2 mistis disekitar kita. temen ane tiba2 pucet banget gan, dia bilang dia melihat bayangan putih yang kira2 menyerupai po**nk, cuma anehnya ane gak ngeliat apa2. ane cuma bisa bilang tenang2 dan tetap berdoa. jalan setapak yang kita lalui, termasuk diantaranya calan2 bercabang yang membuat kita bingung kita harus kemana. ditambah lagi udara dingin (secara bandung, ditambah di pegunungannya pula) bulu kuduk ane mulai terasa berdiri,ane mulai merasakan kalo ada yang mengikuti kami. tiba2 ajah temen ane teriak gan.. "aaaahhhhhhhhhh", ane cuma bisa bilang, "ada apa bro, kok lu jerit gitu?" temen ane tetep ngejerit2 dia bilang dia seperti ditekan seusatu di kepalanya. ane mulai panik gan, ane mulai berdoa, berharap kami tidak diganggu mahluk penunggu gunung tersebut.



karna temen ane masih meringis kesakitan, kita berdua tak beranjak kemana2.. hingga akhirnya dia mulai merasa sakit akibat tekanan tersebut hilang. (temen ane ini jarang sholat gan, kalo ane sih rajin.. munkin karna itu ane gak diganggu tapi temen2 ane ajah )

setelah dia mulai merasa enakan, ane ngajak dia lagi gan untuk meneruskan perjalanan. karna kita juga udah mulai kelaperan gan. secara kita makan siang jam 12, sekarang waktu mungkin waktu itu jam 8 kali yah?? ane juga tersu kepikiran temen ane yang hilang, kita sambil berjalan sambil sesekali meneriakan nama temen ane itu. sementara temen ane yang satu ini udah pucet gan, dia bilang ke ane, kalo dia terus diikuti oleh bayangan putih tersebut. emang sih ane juga sepanjang perjalanan merinding, cuma ane ga mikirin hal tersebut, hanya mikirin temen ane yang hilang itu. tiba2 pas kita lagi jalan, kita berdua ngelihat ada seorang (seorang nenek2) berjalan dari arah berlawanan gan, si nenek berjalan sambil membawa kayu dipunggungnya. langsung kita ber2 gak pikir panjang menghampiri nenek tersebut sambil berteriak "tolong, tolong, tolongin kita" waktu itu kita baru tahu kalo dia nenek2 setelah menghampirinya.



begitu kita menghamipiri, ternyata sosok tersebut adalah seorang nenek gan, ane juga miris ngelihatnya, malem2 gini kok masih nyari kayu? terus kita ceritain kenenek tersebut kalo kita tersesat. terus nenek tersebut bilang "aduh untung kamu lewat sini nak (dalam bahasa sunda gan, untungnya lagi temen ane paham gan coz bokapnya orang tasik, kalo ane mah kagak) coba kalo kamu tadi dipersimpangan jalan pilih ke jalan satunya, nenek gak tau deh kalian masih bisa hidup atau nggak".. memang sebelumnya kami melewati persimpangan, cuma kami pilih yang satunya dikarenakan jalan yang sebelah sini gak terlalu seram dibandingin jalan satunya. si nenek bilang "ini udah deket kok sama kampung2 warga" si nenek menunjuk ke arah jalan yang baru saja di laluinya.. alhasil setelah mendengar hal tersebut kami pun senang, sampai lupa bilang kalo temen kami hilang. lalu kami berterima kasih sama nenek tersebut, dan langsung bergegas kearah yang ditunjuk si nenek. dan tidak lupa tentunya kami mengucapkan terimakasih kepada nenek tersebut. kita pun berlari menuju arah yang di tujukan ke si nenek tersebut, namun kami mulai agak sedikit panik, diakrenkan semakin kita berjalan kok jalan didepan kita semakin dipenuhi hutan2 (bukan jalan setapak lagi) tiba tiba saja ane terjatuh, rupanya jalan yang didepan tersebut jurang gan (tidak terlihat karna gelap) untung ane masih sempet pegangan, dibantu temen ane, akhirnya ane selamat gan..
Quote:Original Posted By RR98


Part 1
part 2
part 3
part 4
Part 5
Part 6
Part 7

atas permintaan agan-agan yg masih di old nih ane bikinin

part 1
part 2
Part 3
Part 4
Part 5
Part 6
Part 7

Pekiwanin gan buat yg masih di old



kita sempet shock gan.. untungajah ane ga nyungsep gan ke jurang. akhirnya setelah istirahat sejenak, kita bangkit lagi gan, balik kejalan tadi, dan mutusin ke arah yang dilarang nenek tadi.. seharusnya kita was2 juga gan, masa percaya begitu ajah.. malem makin laru gan, kaki ane juga udah pegel2 semua.. secara kita naik turun gunung, jalannya agak becek.. mau istirahat, tapi perut udah gak tahan, akhirnya kita mutusin untuk tetep jalan.

akhirnya kita balik ketempat ketemu nenek2 tadi gan, dan tiba di persimpangan sebelumnya, dan kita menuju jalan yang dibilang nenek tadi jangan kesana. beberapa saat kemudian, tiba2 kita nemuin temen kita yang hilang tergeletak di tanah, kita berdua terkejut bercampur senang.. langsung sajah ane membangunkan teman ane tersebut.. "bro bro, bangun bro" namun temen ane masih belum bangun. ane coba pegang badannya, terasa dingin banget, dan ane sempet panik gan.. untung saja beberapa saat kemudian temen ane terbangun. fiuh kami pun lega.

kami pun memutuskan untuk istirahat sejenak sambil menahan lapar. ane pun bertanya ketemen ane yang hilang "bro lu gak papah, kok lu tiba2 ngilangsih?" tapi temen ane diem ajah gan.. ane juga jadi merinding ngeliat dia, dalam hati ane berkata "kok temen ane aneh gini.. (secara temen ane yag satu ini banyak ngomong) mukanya juga pucet banget.." yah mungkin dia masih sok atau apa kali yah?

temen ane yang satunya lagi bisik2 ke ane gan.. "cuy lu gak ngerasa da yang aneh ama si **** (nama ane samarkan gan) ??" ane sih agak2 aneh juga liat dia, cuma karna itu tadi mungkin dia masih sok, jadi ane gak ambil pusing. setelah istirahat sejenak, ane bilang ketemen2 ane, "udah yuk kita lanjut.. udah malem nih, kita harus buru2. tar bonyok gw nyariin lagi". akhirnya kita bertiga berdiri dan berjalan kembali. cuma disitu kita tiba2 bingung.. tau gak apa yang kita bingungin??? kita bingung tadi kita dari mana? gara2nya kita kecapean, dan kita udah gak konsen lagi. Akhirnya kita pun saling bertanya, kita tadi awalnya dari mana nih, dan kita harus kemana? namun yang ribut cuma ane dan temen ane yang dari tadi ama ane gan, sedangkan temen ane yang ilang diem ajah. kosong gitu pandangannya. tiba2 ajah dia nunjuk kearah jalan gan, terus ane bilang "kita kesitu nih ****?? lu yakin?" temen ane pun cuma mengangguk ngangguk. ane dan temen ane sih udah bingung, so terpaksa kita ngikutin ke arah yang dia tunjuk. ternyata jalan tersebut menuju kembali kearah sebelumnya, dimana ane yang tadi sempet jatuh gan.

Ane lanjut yah gan, tapi sebelumnya ane mau share2 bukti2 dulu kalo ini cerita pengalaman ane dan bukan hoax ====>>>

1. gunung tangkuban itu gak cuma tangkuban perahu ajah, tapi disekelilingnya juga gunung. hari itu ane melintasi beberapa gunung, kata orang sana.
2. Disitu juga dipake untuk offroad. gak ada yang tau kan? kenapa ane tau, soalnya ada bekas2 offroad disana. itu juga yang menuntun ane dalam memilih jalan. kita ngikutin jejaknya. cuma ane gak tau kenapa, yang ada ane dan temen2 ane malah ngerasa muter2 ajah.
3. waktu ane manjat tebing, menurut ane kita udah paling tinggi, tapi disebelahnya masih ada dataran yang lebih tinggi lagi, cuma gak bisa kesana, karna terpisah.
4. waktu sebelum nyasar (petunjuk arah ada yang ke kiri parikir kawah ke kanan gunung apa gitu ane lupa) diujungnya itu ada sebuah bangunan. disitu juga ada tower cuma ane ga tau dah itu tempat apa, soalnya pagernya tinggi banget dan semuanya ketutup rapat. kita sih udah manjat, tapi disitu nggak ada orang. mungkin karna udah sore juga kali yah? ditambah itu bukan week end, tapi hari biasa. sekali lagi ini kejadian tahun 2007, bukan kejadian baru. jadi mungkin udah banyak perubahan disana. jujur ane gak pernah kesana lagi, karna ane masih trauma berat.
5. gak mungkin kan kita nunggu orang dateng disitu? apesnya kita itu bener2 gak ketemu siapapun gan selama perjalanan (masih dikawasan tangkuban perahu). kita kita sih liat ada bekas rokok, makanan. cuma ane juga bingung kok bisa kita gak ketemu orang2 sekitar?
6. ane ada foto ane dan temen ane dan orang ***** masih dirahasiain identitasnya, tar juga tau itu siapa. tapi kameranya bukan kamera digital, so ga bisa dishare cepet2. dan foto itu juga adanya ditemen ane, ane sih udah minta untuk dibawain jumat ini biar bisa ane scan gan. tambahan lagi waktu itu kameranya cuma kamera film, dan itu udah abis buat kita foto2, jadinya cuma ada foto ane, temen ane dan orang ***** yang ada. itu juga kita foto karna dia ****** .
7. tambahan info.. ane emang bukan orang bandung, tapi ortu ane ngikut ane kebandung. kebetulan di bandung ane punya rumah, dan ortu udah pensiun. banyak yang nanya nih soal ini, jadi ane tambahin yah keterangannya. rumah ane di leuwianyar gan.


Quote:Original Posted By TheAsset
Pertama tama, ijinkan ane urun rembug gan TS,
Kebetulan ane pernah beberapa kali jalan di area Tangkuban seperti TS ceritakan.

Mohon maaf, tanpa bermaksud lancang, menghakimi, atau sok tahu, ane coba "telusuri jejak" agan ketika nyasar, namun sebelumnya ada beberapa asumsi :
1. Agan dkk dalam keadaan lelah, dingin, lapar, dan mungkin panik ketika itu, jadi beberapa cerita sebagian besar akurat, sebagian lagi mungkin ada yg terlewat.
2. Ane ga ngerti ttg cerita serem atau hal2 mistik lainnya, skip aja
3. Ini ane susun berdasarkan cerita agan dan ingatan ane pribadi, dibantu peta Bakosurtanal buat mengingat2 dan membandingkan kondisi di lapangan, jadi ane tidak bisa mengklaim bahwa analisa ane bener, tapi semoga bisa membantu agan dan bisa dijadikan pelajaran buat kita semua.
4. Kegiatan outdoor selalu beresiko, hendaknya disertai persiapan matang dan latihan yg cukup

Oke, supaya ga kelamaan :
Berikut peta Bakosurtanal, judul peta 1209-313 Cimahi, 1:25.000 tahun 2001

Spoiler for peta:


1. Agan dari pintu masuk Tangkuban, menuju ke air keramat (ane ga tahu ttg ini), trus ke Kawah 2. Seingat ane, kawah 2 ini memang kering dan bisa dijelajahi, berupa hamparan tanah putih luas, diantara kedua kawah terdapat sadelan yang memanjang ke arah selatan, makin ke selatan makin terjal. Mungkin ini yg agan sebut "Tebing lumayan tinggi"

Seingat ane lagi, memang ada tebing mengitari kawah tsb, tapi yg agan lewati masih bisa dijalanin dengan berpegangan pada batu2 atau pohon2 kecil yg emang banyak disitu. Memang jalurnya terjal, makin ke atas makin rapat pula vegetasinya.

Spoiler for 3D view:



2. Nha di "puncak tebing" itu memang ketemu jalur, kalau ke kiri memang tembusnya ke parkiran lagi (lihat peta, ada tanda ketinggian 2073 dan jalur merah ke arah Timur). Ingat ga waktu masuk ke kawasan kawah, agan melewat parkiran kan. Kalau ke kanan agan ke puncak Tangkuban, atau bisa juga ke puncak2 lain, tapi jauh

3. Wajar kalau agan bolak-balik dan bingung, di daerah situ memang banyak jalur2 kecil dan jalur besar. Agan cerita ada banyak tower kan, nah mungkin jalan itu dulunya dipakai transport bawa material tower dan jalur untuk petugasnya. Ada tower telekomunikasi dan ada tower pengamatan cuaca. Seingat ane ada jalan aspal di sepanjang punggungan itu sampai ke tower yg paling atas.

Dipakai offroad? Motocross mungkin ya??
Wah bisa ancur tuh jalurnya.. kesel banget beberapa tahun lalu lagi asiknya ngecamp eh ada 40an motocross lewat, tengah malam pula... padahal dah di tengah hutan ciwidey sana. nyesek banget. sori OOT.
Kalau diikuti jangan2 jalur motocrossnya ke arah Situ Lembang. lebih jauh lagi.

4. Disini ane ga yakin, tapi perkiraan ane, agan mengarah ke sisi selatan dari punggungan Tangkuban, dan agan TS turun ke salah satu desa, mungkin Kertawangi, Sukajaya, Sukawana, atau Cikahuripan, semuanya masih wilayah Kecamatan Lembang.
Dari situ emang jauh kemana2, paling deket ke arah Parompong terus ke Ledeng, baru ke arah Lembang trus baru ke Tangkuban lagi, asli jauuh gan... mendingan pulang ke Bandung hehehe, tapi temen agan gimana dong.

5. Agan dibantu warga kembali lagi ke Tangkuban, jalannya lebih nyaman dan jelas daripada jalur agan turun tadi. Terang aja, dia udah hapal jalur, dan jalurnya mungkin masih berpotongan dengan jalur transport ke stasiun2 telekomunikasi tadi (lihat peta, jalur setapak berupa garis putus2 merah)

mohon maaf, ane ga bermaksud lancang atau sok tahu. Hanya sebaiknya sebelum melakukan kegiatan hendaknya disertai persiapan yg matang.

Silakan dipindah ke page depan kalo berkenan.

Kok masih menggantung ceritanya...???
ane dan temen ane juga bingung gan, kok bisa2 nya temen ane yang baru ajah ilang nunjuk ke jalan ini? ane dan temen ane diem ajah, dan sambil melongo kebawah. tapi gak keliatan, karna gelap. tiba2 ajah temen ane yang ilang itu bilang sesuatu dengan suara yang kaku "itu jalannya" sambil menunjuk ke arah bawah jurang tersebut. kita berdua kaget.. dan ane bilang "lu yakin brow?" ane juga gak ada rasa apa2 waktu itu gan, otak ane kosong (perut ane lebih kosong ). temen ane yang dari tadi ama ane bisik2 ke ane "lu gak ngerasa ada yang aneh apa? masa kita disuruh nyemplung ke jurang?" ane juga bingung gan, tapi ane gak tau kita harus ngapain lagi. alhasil kita ber3 diem beberapa saat. tiba2 ajah temen ane yang ilang itu bilang "tolong percaya saya, itu jalannya." masih dengan suara yang kaku. ane jug ajadi making bingung gan, tapi ane gak ada pilihan lain karna malem makin larut. ane takut kita semua mati kelaperan. akhirnya ane coba turun pelan2, eh ternyata jurang itu bisa kita telusurin gan, karna dia gak langsung curam kebawah, tapi miring (semacam tanjakan gan kaya gini bentuknya / ) pantes waktu ane jatoh sebelumnya ane masih bisa berpijak, dan selamat. rupanya karna gelap jadi terlihatnya seperti jalan buntu. akhirnya ane bilang ke temen2 ane, "iyah nih, kayaknya bisa diturunin pelan2.." temen ane akhirnya juga ikut turun pelan2. dasar sial, ane jatoh gan. disitu ane guling2an. temen ane enak dia nyusurinnya kaya naik prosotan. kondisi tanah dan rumput disana waktu malem agak lembab dan licin. akhirnya sampailah kita dibawah. tapi disitu ane dan temen ane sok erat gan. karna yang nyampe dibwah cuma ane dan temen ane yang dari tadi sama ane. sedangkan temen ane yang ilang itu gak ada..

kita berdua makin panik gan, disini kita mulai mikir yang nggak nggak, kita berdua mulai parno. ada juga yang bilang kalo udah kelaperan, ditambah kita kedinginan dan kehausan kita bis terkena sindrom apa gitu namanya ane lupa. kita berdua teriak2 nyebut nama temen ane yang ilang ntu. tapi kita berdua udah nunggu lumayan lama, temen ane lum dateng2 juga. akhirnya ane mutusin untuk naik lagi keatas. begitu ane naik, eh ane terjatuh lagi gan. licin banget, mungkin karna embun atau lembab sehingga tanah dan rerumputannya jadi basa dan licin. saat itu ane sih pake sepatu gan, tapi temen ane nggak. dia pake sendal gunung. cuma pake kaus kaki. baju ane udah kotor, abis guling2an. temen ane juga bajunya juga udah dekil banget. temen ane enak gan, ditas ane ada baju dia satu. dia agak narsis, kalo kemana2 bawa baju dua. katanya buat foto2 biar gak ketauan kesananya cuma sekali tapi fotonya banyak. sampe temen ane ganti baju juga, temen ane yang satunya belum nongol2. temen ane juga udah bilang ke ane supaya kita cepet2 keluar dari hutan gunung ini. dia juga bilang ke ane kalo dia ga percaya itu tuh temen kita.

akhirnya kita berdua mutusin untuk melanjutkan perjalanan, dengan ninggalin temen ane yang satu itu. ternyata gak jauh dari situ kita ngeliat cahaya gan. ternyata benar akhirnya kita keluar dari hutan gunung. cuma begitu keluar ternyata kita muncul di hamparan kebun teh. dimana sejauh mata kita memandang yang terlihat hanya kebun teh. dan kita gak tau harus kearah mana. ane bingung banget gan, gimana kagak, kita nyusurin jalan2 setapak di kebun teh yang nggak abis2.. luas banget. kalo iklan susu bilangnya gini gan "kita pernah tersesat dihutan amazon", kalo ane "kita pernah tersesat di kebun teh"

disini kita bener gak ada petunjuk, harus kearah mana. ane jug asempet lihat rumah yang lumayan bagus ditengah2 kebun teh. cuma sepi gak ada siapa2. akhirnya setelah beberap saat di kebun teh, ane denger suara2 mesin mobil. temen ane bilang "cuy lu denger gak tuh suara mobil? berarti ini udah deket jalan raya nih" ane juga setuju dengan pendapat temen ane. akhirnya kita berdua berjalan menuju arah suara itu. disini kita nelusurin kebun teh, yang kasian temen ane. karna disitu tuh ranting2 kebun teh yang ada dibawah lumayan tajem2 gan. alhasil kaki temen ane juga sakit2.

sebari nunggu cerita selse, bisa mampir2 dulu gan ke trit ane yang lain.

Trit Ane Yang lain Gan =

1. Akibat menilai sesuatu hanya dari luarnya saja part#1 (Hot Thread)
2. Artis Dunia yang Gila Belanja Barang Mahal PART#1
3. Percaya ga gan, kita bisa nilai cewe tuh cuma dari kakinya loh..New UPDATE gan! (Hot Thread)
4. Pentingnya Sex Before Marriage! (Hot Thread)
5. 15 Pekerjaan yang paling diremehkan di Amerika (Update Gan) (Hot Thread)
6. Atraksi Binatang Yang Berujung Maut (Buat Para Tikus Don't Try This at Home) (Hot Thread)
7. Pria Selamat dari Kecelakaan Pesawat, Terpaksa Minum Air Kencing
8. Yang Perlu Dilakukan Agar Berat Badan Turun Maksimal Saat Tidur
9. Tersesat di Tangkuban Perahu (Pengalaman Hampir Mati ane Gan) (Hot Thread)
10. Artis Dunia yang Gila Belanja Barang Mahal PART#2 (Akhir)
11.Perpaduan 2 hal atau lebih yang Hasilnya "Wah, Menakjubkan, Luar biasa" (Hot Thread)
12.10 Janda Cantik di Jagad Hiburan Indonesia



Quote:Original Posted By ryosoengai
gan mo liat air keramat lebih dekat nih sibule yg upload

[url]
TS nya belum selesai ceritanya nih
Setelah menyusuri kebun teh cukup lama, kita keluar juga gan dari hamparan kebun teh. kalo gak salah sih seperti di kampung gitu deh gan (pepohonan, semak belukar). waktu kita nyusuri jalan setapak, kita ngelihat ada 2 buah cahaya kekuning2an. setelah kita amatin kita berdua yakin, kalo itu gak salah lagi 2 orang yang megang senter. tanpa pikir panjang kita ber2 langsung teriak minta tolong. "tolooooong, toolllooooonng" seteleah beberapa kali kami teriak 2 orang tersebut merespon teriakan kami, dan mengarahkan senternya kepada kami ber2. langsung saja kami berdua berlari menuju ke 2 orang tersebut yang posisinya diseberang kami. kita ber2 terpisah turunan yang cukup dalam. ke 2 orang tersebut mengarahkan kami agar bisa menurunin tebing tersebut.

ternyata ke 2 orang remaja tersebut (kira2 mereka masih sekolah SMA gitu deh), rupanya mereka sedang berkemah. posisi mereka kemah tuh nggak jauh dari perkampungan gan. kami pun menceritakan kalo kami ber2 tersesat. dan mereka ber 2 mengantarkan kami ke tempat ronda. disitu ada beberapa warga. kami pun di kerubungi beberapa warga disitu. untungnya disitu ada warung gan, disitu ane beli minum. kita ber 2 udah aus banget. cuma sayangnya waktu itu ane kere gan, uang ane gak banyak. al hasil ane gak sanggup beli makanan. kita cuma beli minum ajah 2 gelas aqua. disitu ane nanya2 gan, kalo mau balik ke tangkuban perahu gimana caranya? terus kita sekarang posisi dimana?



warga sekitar bilang kalo posisi kita itu sekarang di sekitar lembang. untuk kembali kesana, katanya bisa naik ojek. warga sekitar juga menyarankan untuk menginap sementara di situ. ane waktu itu belum cerita gan masalah temen ane yang hilang. ane cuma bilang kalo ane harus kembali ke gunung tangkuban soalnya motor ane ada disana. jadi ane harus kembali kesana sekarang juga. ane minta petunjuk dengan warga sekitar agar di tunjukan jalannya. ane juga nanya ke warga sekitar, "kalo naik ojek berapa, kalo seandainya kita balik nya besok pagi?" ada salah satu warga bilang gini ke ane "kalo naik ojek dari sini kesana paling Rp. 100rb". sontak ane nyesek. buset dah duit dari mana ane? beli makan ajah ane gak sanggup. soalnya kampung itu juga pedaleman gan. jadinya kalo keluar belum ada angkot. ane bingung banget tuh, hp gak ada, mau nelpon siapa juga kita gak tau? kalo telp kerumah ane takut ortu khawatir. secara temen ane satu ilang.

Disitu ada warga yang baik gan, bilang gini ke warga disekitar.. "tolongin dong adek2 ini, anterin balik ke tangkuban" menggunakan logat sunda. disitu ane timbul harapan gan. akhirnya warga pada main tunjuk2an gan. tapi gak ada yang mau nganterin ane balik. warga situ bilang, emang untuk balik ke tangkuban perahu itu gak jauh. kalo mengikuti rute pendakian yang biasa dilalui orang paling sekitar 3 jam. udah gitu yang bikin ane lemes, gak ada juga yang mau nolongin, malah ane liat satu warga balik bandung, eh salah balik ninggalin kita. ane liat jam diwarung udah menunjukan jam12 malem gan. disitu ane udah bingung dah, naik ojek gak ada duit. motor ane disana nasibnya gimana? yang jadi masalah satu motornya itu punya ade ane gan. setelah istirahat cukup lama, dan masih dikerubungin warga orang yang tadi balik ninggalin ane dateng lagi gan. malah dia pake pakean siap tempur ala pendaki gunung. cuma ranselnya kecil. gak gede2 amat. dia bilang gini "yuk saya anter kesana".

asa pun muncul didalam benak ane.. dan ane bilang "bener a mau nganterin kita balik? nuhun a.." akhirnya kita pun bergegas meninggal kan perkampungan. orang yang ane bilang di bukti ini tuh yah ini gan. dia lah yang nolongin ane. nanti ane usahaain secepatnya buat upload fotonya. siapa tau ada yang kenal ma orang itu. jadinya ane bisa ketemu lagi ama penyelamat ane gan. setelah berjalan beberapa lama, kita pun udah mulai menjauh dari perkampungan, orang yang nolongin ane pun bercerita ke ane dan temen ane, kalo dia tuh pecinta alam. turun naik gunung ke tangkuban mah udah makanan dia gan. makanya biar malem2 gini dia berani nganterin ane. soalnya dia udah hapal banget jalan kesananya. Yak perjalanan panjangpun kita mulai kembali. cuma kali ini medannya lebih berat gan. soalnya kita harus nanjak gunung. kalo sebelumnya kan naik turun tuh. lah kalo ini bener2 nanjak gan. cuma waktu itu sih ane gak mikirin, yang ane pikirin cuma balik kesana (secara temen ane ama motor ane disana. yang lebih pentingnya sih motor ane gan.) jalan2 yang kita laluin kali ini gak terlalu serem gan, karna ini mah jalan satandar yang udah dilaluin pendaki. udah gitu kadang juga ada penerangan lampu gan. cuma suasananya gan, hening banget banget. cuma ditemenin suara2 jangkrik. tapi yah mendinglah dari pada sebelumnya suara2??? nah begitu udah agak jauh, tiba2 nih orang ngeluarin celurit gan dari tasnya. sontak ane kaget gan. yang liat waktu itu ngeluarin celurit pertama ane gan, temen ane kagak, langsung ane mundur2, tadinya ane dibelakang dia gan. terus temen ane juga nyadar tuh kalo dia ngeluarin celurit.

ada penjelasan nih dari kaskuser lain mengenai daerah topografi disana.

Quote:Original Posted By LapisBaja

Itu stasiun relay tvri jaman dulu, dibangun tahun 70an.
Kebetulan bokap ane alm. pimpronya. Kemungkinan juga memang nggak ada orangnya, karena sudah bisa diremote dari pusat CMIIW.

Tangkuban Perahu untuk Jangkauan Subang(TVRI) Jawa Barat
Sumber wiki


buat TS ini ambil gari google maps siapa tau bisa tunjukin arah2 mana aja, kalo ane telusuri dari cerita sepertinya ke arah barat laut
yang hutannya masih rapet.
kalau arah timur seharusnya ketemu kawah Domas yang berada agak ke bawah sedikit.

Eh kawah Domas in kawah yang ke dua bukan? yang diceritain TS
ada tebing tinggi ke gunung satu lagi?

Spoiler for 1:

Spoiler for 2:

Spoiler for 3:

Spoiler for 4:

Spoiler for 5:

Spoiler for 6:

Spoiler for 7:

Google maps BWK
Spoiler for 1:

Spoiler for 2:

Spoiler for 3:

Spoiler for 4:

Spoiler for 5:

Spoiler for 6:

Spoiler for 7:


ayo gan cepet lanjutin ceritanya
iye gan, mana nih???
jadinya tersesat selamanya gag nih si TS?
kali2 aja ngaskus pake ranting ma daun
Temen ente yang hilang gimana lanjutannya tuch, gan?..
temen u yang ilang itu, sebenernya ada di deket motor / ketinggalan dibelakang gan, habis u buang hajat?
Quote:Original Posted By natsu.46
TS nya belum selesai ceritanya nih

sabar gan, masih dikarang dulu ending nya
Quote:Original Posted By holilblack
bener gan.. maklum ane ngetiknya dikantor, jadi sambil ngerjain kerjaan gan..
nah temen ane langsung dah mundur beberapa langkah. buset ane bilang "brow, dia ngeluarin celurit tuh.. wah mati dah kita, dimutilasi disini". saat itu pikiran kita berdua udah mulai ngaco, secara kelaperan dan kedinginan. mana kita berdua cuma pake kaos doang. ditambah saat itu juga mulai tengah malem. orang yang nganter ane mulai nebas2 pohon gan. ane jadi tambah gak lama kemudia dia bilang gini gan.. "kita harus hati2 nih, karna disini belum lama, sekitar beberapa minggu yang lalu, terjadi pembunuhan. nih jalan yang bentar lagi kita lewatin tuh tempat pembunuhan tersebut". ane gak nih orang nakut2in apa beneran dah. yang jelas begitu dia bilang kaya gitu, yang ada ane tambah lemes gan. kengerian ane bukan lami ma hal2 gaib, tapi ane mulai takut kalo ane dan temen ane bakal jadi korban mutilasi. dia juga bilang gini gan, " sebelumnya juga didaerah sini terjadi korban pemerkosaan dan pembunuhan. daerah sini emang jalur pendaki yanga mau ke jayagiri (ane inget nama gunungnya setelah coment dari kaskuser yang nyebutin nama gunung itu, ane lupa ada di page berapa dah tuh coment. tar pas sempet ane tongolin dah coment2 dari kaskuser yang membuktikan kalo cerita ane ini bukan hoax gan), atau mau kemah, atau mau ke tangkuban perahu. cuma kalo malem daerah sini jarang ada yang lewat". beh ane makin merinding gan pas abis dia bilang gitu. akhirnya kita tetep berjalan dengan rasa was2, apa lagi setiap tuh orang ngeliat ke arah kita, beh deg degan banget ane gan. pa lagi pas kita ngelewatin lokasi tempat pembunuhan dan pemerkosaan yang di bilang orang yang nganterin kita gan. beh suasananya sih gak seserem hutan2 yang kita lewatin. karna ini merupakan jalur pendakian yang udah seperti jalan umum. cuma mungkin karna ane dan temen ane lagi parno, jadi suasanany terasa mencekam banget gan. jadi ceritanya dia bawa celurit tuh untuk jaga2 dari orang jahat gan. takut-takut ada apa2 makanya dia bawa senjata. ane dah curiga ajah.. huft lega..

nah pas lagi ngelewatin tuh lokasi, temen ane tiba2 ajah dia ngejerit gan. kata dia gini "lil lil, liat tuh? apaan tuh?" ane sih gak liat2 apa2 gan, tapi ane merinding banget. dia bilang lagi, "itu, masa lu gak liat adaaaa..." terus orang yang nganterin ane nenangin kita gan. dia bilang gini "jangan diliat, kita gak ganggu mereka, jadi mereka juga gak akan ganggu kita". ane sih ga begitu paham dah, secara ane gak ngeliat apa2. cuma perasaan merinding mah kerasa banget. ane nanya sama orang yang nganterin ane, ane lupa namanya siapa. ane bilang gini, "nih udah deket a?" soalnya kita jalan udah lumayan jauh banget. ane dan temen ane udah mulai gak kuat kakinya. lemes banget. orang yang nganterin ane bilang "udah setengah jalan, kita istirahat dulu ajah bentar. didepan ada bekas dumah2 kecil yang dulu ditempatin warga. cuma rumahnya sekarang udah gak ditinggalin lagi." ternya bener gak jauh dari situ ada beberapa rumah kecil berderet. kita istirahat disitu. disitiu orang yang nganterin ane ngambil minum dari air aliran pipa yang gak tau dah asalanya dari mana dan pipanya mengarah kemana. dia bilang "nih minum a" sambil nyodorin aqua botol yang isinya air dari pipa tadi. dia bilang itu tuh air pegunungan. kebetulan ane dan temen ane dah aus banget. langsung aja kita minum. beh airnya seger banget gan.

akhirnya kita ngelanjutin perjalanan. selama perjalanan, jalanya tuh mendaki melulu gan. alhasil, kita yang udah kecapean, dikit2 istirahat. selama diperjalanan, teemen ane selalu ngagetin ane. dia bilang dia ngeliat po**ng lah, kunt** an** lah. ane sih gak ngeliat apa2, cuma merinding mah tetep sepanjang perjalanan. tapi yang anehnya juga orang yang nganterin ane juga tenang banget. kaya gak ada sesuatu. disitu ane juga ngerasa agak tenang. cuma temen ane ajah yang parno sendiri. secara udara malem di gunung, ditambah cacing di perut gak berhenti2 pada main band.. dak duk dak duk.. laperrrrrr.. disini ane mulai gak inget dah liku2 perjalanannya. karna disitu ane cuma ngikutin jalan orang yang nganterin ane balik, dan pikiran ane kosong, dan gak ada kejadian apa2.. yah biasa2 aja.. sampai akhirnya kita udah mulai memasuki kawasan tangkuban perahu. disitu baru mulai lagi dah suasana yang mulai bikin ane dan temen ane panik.

sesaat kita mulai mendekati kawasan gunung tangkuban, ane ngeliat lagi tuh gan sosok nenek2 yang sebelumnya udah nunjukin kita jalan. posisinya gak jauh dari kita, dia tersenyum ke arah ane gan, sambil melambaikan tangan. ane pun sempet kaget juga gan, cuma waktu itu ane gak bisa ngapa2in, gak bisa bersuara, apa lagi manggil temen ane. ane pun tanpa sadar ngelambain tangan dan ngangguk2 gan. bermaksud sopan membalas lambaian tangan si nenek. tiba2 ajah temen ane teriak lagi gan, sontak ane kaget, dan noleh ke arah temen ane, eh begitu ane tengok lagi tuh nenek udah gak ada ditempat gan.



rupanya temen ane ngelihat mahluk2 gaib lagi gan, ane lupa kali ini dia liat apa, maklum udah lama, ane coba telpon dia, dia juga lupa. sekali lagi orang yang nemenin ane bilang "tenang2 jangan di ganggu/ dilihat. mereka gak akan ganggu kita kok." huft makin lemes ane gan. akhirnya setelah memasuki tangkuban perahu, kalo gak salah kita tembus2 nya tuh di bawah dah. jadi kita harus mendaki lagi gan keatas. beh tau sendiri jarak bawah keatasnya tuh lumayan banget gan. kita mutusin untuk istirahat. disitu ane coba cerita ke orang yang nganterin ane gan, kalo temen ane sebnernya ada satu lagi gan. cuma dia ilang gak tau kemana. orang yang nemenin ane pun cuma bisa nenangin kita2. dia bilang kalian berdoa ajah temen kalian gak kenapa2.

setelah beberapa saat kita istirahat, kita ngelanjutin lagi dah tuh ngedaki gunung tangkuban. disini udah gak serem lagi, soalnya udah jalan aspal, yang biasa dipake mobil buat naik ke atas. cuma yang bikin bt nya gila terjal gan naiknya. secara kaki ane udah gempor abis. ditambah perut pula yang keroncongan. lebih bt nya lagi tuh banyak anjing gunung gitu gan. pada ngegonggongin, ane udah megangin orang yang nganterin ane aja dah. secara ane untung yang nganterin ane tuh orangnya berani banget. secara dia orang yang biasa naik gunung. ini aja dia berani nganterin ane mendaki gunung tangkuban perahu melalui rute gunung jaya giri.



akhirnya setelah menempuh perjalanan panjang, ane dan temen ane beserta orang yang nganterin ane itu tiba juga di atas gunung tangkuban perahu. kita kembali ke area parkir, dimana ane naro motor waktu itu gan. beh udaranya sadis, dingin banget, dah gitu, sepi banget kagak ada orang sama sekali. ane panik gan, pas liat2 disitu udah sepi. kagak ada motor sama sekali. ane bilang gini "waduh motor kemana nih?" terus orang yang nganter ane bilang gini "kita keatas sana ajah, disitu tempat penjaganya". akhirnya sekali lagi dah kita jalan lagi. beh pegel banget nih kaki rasanya kaya mau copot. sampailah kita di rumah tempat penjaga tersebut. ternya bener gan, disitu ada 2 motor ane. ah ane lega banget. terus orang yang nganter ane ngetok pintu tuh rumah penjaganya. dan keluar dah tuh 2 orang dari rumah itu.

baru juga keluar tuh orang, langsung muncul cahaya terang banget dari arah parkiran motor, yang kagak lain mobil gan. yang kagak lain ntu mobil dari tim sar. dua orang petugas tim sar keluar dah dari mobilnya. disitu akhirnya orang yang nganterin ane ngejelasin kalo ane dan temen ane tersesat. terus gantian si penjaga juga cerita, kalo motor ane dipindahin karna udah ampe magrib, orangnya belum pada balik. di situ tim sar nawarin untuk istirahat dulu diakntornya. dan tim sar nya juga bilang supaya, kita tunggu sampai terang baru kita cari temen nya yang hilang. Tim sar nya juga bilang kalo kita cari sekarang lebih bahaya. lebih baik tunggu besok baru kita muylai pencarian. akhirnya ane dan temen ane setuju. cuma ane gak enak nih sama orang yang ngaterin ane. kita berdua juga laper banget. ya udah ane bilang sama tim sar nya kalo kita berdua mau nganterin balik dulu orang yang udah nolongin kita berdua.

benarkah...?
tsnya lagi 'now loading' nih...kyk playstation aja gan
nice share gan,,
Jadi akhirnya kita berdua jalan bareng dah tuh ane naik motor bareng orang yang udah nolongin ane, dan temen ane sendiri. kita berdua jalang dengan diiringi mobil patroli dari tim sar. sampailah kita keluar dari tangkuban perahu. cuma sebelum keluar, tim sarnya udah nunjukin markas merak, biar kita berdua balik lagi paginya. setelah kita dari markas tim sar, kita bertiga menuju balik ketempat rumah orang yang udah nolongin ane. kalo gak salah jam waktu itu udah sekitar jam 3 pagi dah gan. ane lupa cuma kira2 ajah. sempet liat jam di markas tim sar tersebut. soalnya kita sempet duduk bentar disana. lagi lagi udara gunung yang dingin banget ditambah ane naik motor, perut keroncongan sekali lagi jadi sesuatu yang membuat ane mesti merasakan penderitaan gan. ane lupa rumah dia daerah manaya. sekitar lembang, seinget ane dari jalan utama tuh dia belok dan belokannya tuh turun tajem banget. ane lupa nama tempatnya apa. dan setelah beberapa saat, kembalilah kita ke perkampungan yang sebelumnya kita berdua pertama kali tiba setelah tersesat digunung selama beberapa jam.

tibalah kita bertiga dirumah orang yang udah nolongin ane gan. ternyata dia udah berkeluarga gan. punya seoranganak, kalo gak salah perempuan. ane ngeliat istri ama anaknya tidur dikamar. dia nunjukin tuh anak ma istrinya. rumahnya sederhana banget gan. secara orang pedesaan abis dah. disitu ane dijamu gan, walaupun cuma ama indom** rebus. ane dan temen ane langsung dah makan tuh indom**. kita berdua makan udah kaya kesetanan dah, panas2 juga ane embat. waktu itu dah sekitar jam 4 pagi. rasa mie nya tuh gila gan, kaya makanan mewah dah. beh enak banget secara ane udah kelaperan banget. sampe2 ane pun lupa nasib temen ane yang ilang. selse kita makan, kita mau langsung pamitan gan. ane bingung banget dah mau ngasih apa ke orang itu. al hasil, ane ngasih uang terakhir didompet ane, 20 rb perak yang rencananya mau buat bensin. cuma temen ane bilang udah kasih ajah, dia masih megang kok 10 rb. masih cukup lah buat bensin balik motor kita. soalnya pas dilembang berangkatnya kita isi full. beh untung banget dah. akhirnya kita berdua kasih dah tuh uang dan ngasih baju yang lecek and udah kotor yang ada di tas ane gan, sebagai cidera mata, eh salah cindera mata. disitu ane inget masih ada sisa film, ya udah kita bertiga foto2 dah. cuma berapa yah ane lupa. albumnya soalnya ada ama temen ane. rencananya jumat mau ane ambil. cuma karna ada meeting lagi ampe malem, ya udah dah senin yah gan ane ambilnya. soalnya scannernya cuma ada dikantor. secara gak ada soft copinya.

okeh dah disitu ane sempet istirahat sebentar gan karna tadinya dah mau balik, eh sibuk foto2 malah jadi lupa mau berangkat. lagi juga ane dah capek banget. orang yang nolongin ane juga bilang "tidur dulu ajah. nanti sebelum jam 6 saya bangunin, biar kalian bisa nyari temen2 kalian." temen ane juga matanya udah 5 watt. begitu pula ane. ya udah deh akhirnya kita mutusin untuk tidur sejenak. oh iyah, ane lupa cerita pas waktu tim sar dateng tuh, kita udah ceritaapa ajah. jadi yang nyeritain kita ilang tuh yang orang yang nganterin kita. di situ kita di bilang tersesat di hutan gunung, dan ada temen kita yang ilang satu orang. tim sar nya juga bilang, "kenapa gak telepon" ane juga dah jelasin kalo kita gak bawa HP. dan mereka juga nanya, "apa kalian ngelewatin rumah yang ada towernya?" ane jawab sih iyah, nah tim sar juga bilang ke kita "kenapa kalian gak tunggu disitu ajah, karna lebih aman, ketimbang harus nyusuri hutan gunung malem2 malah lebih bahaya. untung ajah kalian berdua gak kenapa?" dalam hati ane pas dibilang gitu, apanya gak apa? udah luka2 begini, kaki gempor abis, temen gak tau nasibnya gimana?. mereka juga bilang, "kalo ada yang hilang juga kita pasti nyari. dan yang udah2 sih katanya yang ilang itu ditemukan disitu. begitu ada laporan dari penjaga ada orang hilang, biasanya tempat pertama yang kita cari kesana." dalam hati ane, "yeh tau kalo dicariin mah kita juga nunggu kali disitu, lagi juga kita udah laper berat. yang ada malah mati kedinginan dan kelaperan kali kalo nunggunya kelamaan".

sekitar pukul 6 kurang, diiringin suara ayam berkokok, ane pun dibangunkan oleh orang yang udah nolongin ane. yah kita berdua cuci muka aja gan, gak berani mandi, dingin banget. langsung aja dah kita berdua bergegas. akhirnya kita keluar dari perkampungan tersebut, dan kembali melanjutkan perjalanan kembali menuju tangkuban perahu. disitu rasa hare juga mengiringi kepergian ane, secara ane udah ditolong orang itu, tapi ane cuma bisa ngasih sesuatu yang ga bernilai. setelah beberapa lama, dari lembang , kembali menuju tangkuban perahu, diiringi dengan hawa dingin serta kabut yang lumayan mengganggu, sampailah kita di markas tim sar tersebut. menggigil ane kedinginan gan.

tiba d depan markas tim sar, kita gosok2 pinutnya, terus keluardah jin nya. sory salah, kita ketok pintunya, terus keluar dah tu orang2 dari tim sar. masih pada belom mandi juga. disitu kita disuruh masuk, dan disuguhin minum. tapi kok gak dikasih makan yak? ngobrol2 kita sebentar membicarakan tentang temen ane yang bentuknya gimana? disitu ane jelasin dah, kalo temen ane punya idung, mata, telinga yah seperti prosedur pencarian orang ilang ajah gan. ditanya2 gimana rupanya. sekitar jam 7 atu 8 ane lupa, kita dianter dah tuh ke atas lagi naik mobil tim sar. disitu ane dan temen ane terus berdoa, supaya temen kita gak kenapa2 gan. dimulailah rekam jejak kita, ane ceritain dah tuh dari mana kita awalnya naik, terus bisa sampe di puncak tangkuban perahu. kita pun dianterin kesana, kembali kelokasi gan. cuma ane lupa dah waktu itu lewat mana dianternya, seinget ane sih kagak naik2 tebing kaya ane dan temen2 ane gan. sory lupa, coz udah lama gan.

lanjutannya ada di page dua gan..

Versi Live beta

Part 7

Old Kaskus

Part 7

menuju ke kawah dua (temen ane yang bareng ane gan)
Spoiler for Menuju kawah ke 2:

waktu ane di kawah dua nih gan..
Spoiler for Ane gan di kawah ke 2:

temen dan orang yang nolongin ane gan
Spoiler for Ane gan di kawah ke 2:

Spoiler for ane yang sekarang:

ternyata ane pake jaket gan, cuma kaya kaos.. jadi berasa kaya kaos.. sory udah lama, jadi lupa. ternyata temen ane juga pake jaket. dia bawa 2 jaket dan 2 kaos. cuma nih foto ane ambil dari temen ane setelah trit ini selse. sory fotonya pake kamera jadul, udah gitu ane foto lagi pake kamera. gak jd di scan.
lanjutin ceritanya dong ts bikin penasaran niihhh
nice share gan
kayak sinetron aja nih..
pake acara bersambung...
jangan2 agan korban film..
tmn lu yg hilang udh ketemu blm tu? dicari bokap nyokapnya tu zzz