KASKUS

Quote:Original Posted By Riolz
udah lama ga ngecek reksadana, saya kaget pas lihat panin dana maksima performanya jauh mengecewakan dibandingkan reksadana saham lain.


ada referensi rds lain gan?
ane bingung nentuin rds lain yang cocok, soalnya dari pertama invest udah di PDM niih..
Agan-agan

Kalau untuk newbie, lebih baik ambil RD dari manakah ? Mandiri, Commonwealth atau Panin ?

Bank Kustodian adalah bank yg menjamin dana kita di RD (maaf kalau salah) dari ke-3 bank yg ane sebut diatas, pakah ke-3nya termasuk bank kustodian ?

Untuk top up, apakah kita memilih MI mana saja yg akan kita top up tanpa tau jenis saham apa saja yg di beli oleh MI tersebut ?

Tolong di jawab ya Agan-agan yg sudah master

Thx
Quote:Original Posted By nev
Agan-agan

Kalau untuk newbie, lebih baik ambil RD dari manakah ? Mandiri, Commonwealth atau Panin ?

Bank Kustodian adalah bank yg menjamin dana kita di RD (maaf kalau salah) dari ke-3 bank yg ane sebut diatas, pakah ke-3nya termasuk bank kustodian ?

Untuk top up, apakah kita memilih MI mana saja yg akan kita top up tanpa tau jenis saham apa saja yg di beli oleh MI tersebut ?

Tolong di jawab ya Agan-agan yg sudah master

Thx


3 bank yang agan sebutkan sebagai Agen Penjual Efek Reksadana (APERD) dan sekaligus MI.

kalo custodian bank, ya kaya Deutsche Bank AG, Citibank dll..

ane pake commbank gan, bisa subscribe dan mantau kapan aja, ga perlu manual ngisi form dll.
Quote:Original Posted By ulrichwarehouse
3 bank yang agan sebutkan sebagai Agen Penjual Efek Reksadana (APERD) dan sekaligus MI.

kalo custodian bank, ya kaya Deutsche Bank AG, Citibank dll..

ane pake commbank gan, bisa subscribe dan mantau kapan aja, ga perlu manual ngisi form dll.


Selama pakai Commonbak, review Agan gimana ? nyaman kah ? Nah Gan bedanya RD dr bank custodian dengan bank APERD apa Gan ? Aman yg mana ?

Untuk MI apakah bener tiap MI punya lebih dr 1 produk RD ?

Tolong ya Gan bantuannya

Thx
Quote:Original Posted By Kringet Pliket


oh kalo BUMN korup sih bukan hal yang mengagetkan..

menurut ane ya.. BUMN kan selama ini emang jadi sapi perah para politikus..

tapi kalo soal keamanan dana investor si menurut ane justru BUMN lebih safe daripada MI Swasta..

karena punya pemerintah, ga mungkin uangnya dibawa lari kaya kasus sarijaya.. pasti di back up pemerintah deh..

oh iya korupnya dari sisi mana dulu nih..

mungkin dari kasus penjaminan emisi Garuda atau Krakatau Steel kali tuh.. kan IPOnya ada dugaan rekayasa karena sahamnya banyak udah dijatahin buat pejabat2 sama oarng partai.. cmiiw.. imho


inbox full gan? ada yg mau ane tanyain..
Quote:Original Posted By squadkuna
ada referensi rds lain gan?
ane bingung nentuin rds lain yang cocok, soalnya dari pertama invest udah di PDM niih..

pertanyaan yg sama, menurut tmn2 disini rd saham agresif yg recommended sekarang apa ya?
Quote:Original Posted By Riolz
udah lama ga ngecek reksadana, saya kaget pas lihat panin dana maksima performanya jauh mengecewakan dibandingkan reksadana saham lain.

Quote:Original Posted By wangkoro
Betul Gan, makanya nggak saya top up, mending buat yang lain

Quote:Original Posted By squadkuna
ada referensi rds lain gan?
ane bingung nentuin rds lain yang cocok, soalnya dari pertama invest udah di PDM niih..


Pada invest di PDM sudah berapa lama ya ? Kalo masih di bawah 3 tahun, sabar ya . RDS kan memang direkomendasikan buat jangka panjang. Masa mau pindah2 RD tiap tahun ? Padahal PDM tiap tahun dapat penghargaan . Dalam jangka pendek mungkin "kalah", tapi dalam jangka panjang .....
Quote:Original Posted By kera_terbang
inbox full gan? ada yg mau ane tanyain..



ngga full kok om.. masih sisa message 20an lagi katanya..
gan,,ane mau nnya ni..
ane pengen beli reksadana dr commbank..
yg ane pngen c RDPT..
tp ad beberapa pertanyaan ni yg muncul :
1. kl setelah ane beli pembelian minimum 500rb IDR trus ane diemin aja itu bisa angus ga ya?
2. trus mksd'nya top up itu apa? kl sbulan rutin top up 100rb IDR itu bs ga?
3. bedanya top up sm pembelian selanjutnya itu apa ya? apakah top up itu otomatis d'anggap pembelian slanjutnya stelah 500rb.. atau bagaimana?

mohon pencerahannya dr agan2 skalian..
saya bnr newbie dan kurang paham..
thx b4
Quote:Original Posted By cobacoba123
gan,,ane mau nnya ni..
ane pengen beli reksadana dr commbank..
yg ane pngen c RDPT..
tp ad beberapa pertanyaan ni yg muncul :
1. kl setelah ane beli pembelian minimum 500rb IDR trus ane diemin aja itu bisa angus ga ya?
2. trus mksd'nya top up itu apa? kl sbulan rutin top up 100rb IDR itu bs ga?
3. bedanya top up sm pembelian selanjutnya itu apa ya? apakah top up itu otomatis d'anggap pembelian slanjutnya stelah 500rb.. atau bagaimana?

mohon pencerahannya dr agan2 skalian..
saya bnr newbie dan kurang paham..
thx b4


ane coba jawab

1. qlo da beli ga angus lah. anggep kayak deposito kan skali masuk ga bs ilang duitnya. cuma naik turun aja nilainya.
2. top up ya sama kayak beli lagi. ibarat nambah duit d reksadana, coba diliat2 d webnya ada ga yg minimal belinya 100rb, qlo ada ya bisa tapi cuma reksadana itu. mau nambah misal 500rb 1 bulan skali 1 hari skali 1 tahun skali terserah
3. top up pertama anggep pembelian pertama, top up selanjutnya ya pembelian slanjutnya. jadi intinya top up = beli

akhir2 ni banyak yg nanya hal2 dasar yg sbnrnya udah djelaskan berulang2 ama temen2 disini lho, coba mulai investkan waktu bwt baca2, jgn dikit2 nanya hal yg sepele hehe
kalau mau jelas pas dtg ke commbank bakal djelasin CS nya dgn amad detail koq tanpa diminta hehhe.
ampe dcontohin cara belinya.
Quote:Original Posted By nev
Selama pakai Commonbak, review Agan gimana ? nyaman kah ? Nah Gan bedanya RD dr bank custodian dengan bank APERD apa Gan ? Aman yg mana ?

Untuk MI apakah bener tiap MI punya lebih dr 1 produk RD ?

Tolong ya Gan bantuannya

Thx


commbank OK koq, nyaman2 aja.
RD itu produk dari manajer investasi gan. nah dananya ga dipegang MI tapi dtaro di bank kustodian (pihak ke3) biar aman ga bs dibawa kabur MI. nah reksadana itu bisa djual langsung oleh manajer investasi atau bank agen penjual reksadana.
jadi RD itu dijual oleh agen reksadana atau MI nya langsung , dikelola oleh MI, dan danaya dtaruh d bank kustodian. intinya itu jgn dbikin ribet

commbank tuh agen penjual reksadana.

tiap MI bisa punya lebih dr 1 produk RD
ibarat MERK motor honda punya produk skuter: vario, scoopy dll, punya produk bebek : revo , supra dll, sport : dll
jadi MI jg pny lini di RDPU , di RDPT , di RDC di RDS. sbrnya smua ini bisa dilihat di web commbank contohnya untuk ngambil kesimpulan .

sekian CMIIW
Quote:Original Posted By LifeIsAGame


ane coba jawab

1. qlo da beli ga angus lah. anggep kayak deposito kan skali masuk ga bs ilang duitnya. cuma naik turun aja nilainya.
2. top up ya sama kayak beli lagi. ibarat nambah duit d reksadana, coba diliat2 d webnya ada ga yg minimal belinya 100rb, qlo ada ya bisa tapi cuma reksadana itu. mau nambah misal 500rb 1 bulan skali 1 hari skali 1 tahun skali terserah
3. top up pertama anggep pembelian pertama, top up selanjutnya ya pembelian slanjutnya. jadi intinya top up = beli

akhir2 ni banyak yg nanya hal2 dasar yg sbnrnya udah djelaskan berulang2 ama temen2 disini lho, coba mulai investkan waktu bwt baca2, jgn dikit2 nanya hal yg sepele hehe
kalau mau jelas pas dtg ke commbank bakal djelasin CS nya dgn amad detail koq tanpa diminta hehhe.
ampe dcontohin cara belinya.


makasih gan uda mau ngejawab pertanyaan ane walaupun uda sering d'tnyain..
Quote:Original Posted By cobacoba123
makasih gan uda mau ngejawab pertanyaan ane walaupun uda sering d'tnyain..


sip gan, hehe
jgn sungkan nanya, ane jg sering nanya hahaha. drpd sesat djalan.
coba ja baca2 sndiri dl, qlo ada hal yg aneh2 tanya deh ama master2 disini kayak uncle kresnark hehe
apakah RD sektor konsumsi selalu naik pada saat lebaran/puasa dimana permintaan konsumsi meningkat?
biasanya sebelum lebaran konsumsi naek keras
Quote:Original Posted By zen37
onkle kresnark saya mau tanya dunk...
kinerja portfolio investasi saya jlk sekali sptnya menurut saya...

mau minta saran dan pencerahan dari onkle nih

saya memulai investasi saya pada akhir thn 2010 bulan desember
hingga hari ini saya hanya memperoleh return sebesar 2.64% dari total investasi saya

portfolio investasi saya terdiri dari 70 persen LM; 13 persen RDPU; 17 persen RDS.
sangat mengenaskan sekali uncle return portfolio saya cm segt di bawah bunga tabungan harian bank.

mulai mengumpulkan emas saat harga 402.500; 422.500; 508.000; 510.000. beli ke TE gak pake pool account.
masuk RD saat bulan Febuari 2012 smpe skrg menggunakan DCA.
RDS semua menggunakan PDM dan PDP
RDPU menggunakan MIPU

apa yg harus saya lakukan skrg uncle??
terima kasih sebelumnya...

ternyata bkn portfolio yang bisa mengalahkan inflasi sangat sulit sekali bagi saya..


Master Zen...

Komposisi telur investasi diatur saja dulu...kurang seimbang antara LM dgn RD.

Bila terlalu banyak memegang LM maka growth tahunannya berada di range 10-15%.
Bila berminat melakukan penambahan persentase RDS tunggu hingga september atau oktober. Jgn sekarang.

Semoga berkah dan bisa portofolio investasi Master Zen bisa mengalahkan inflasi.

Quote:Original Posted By kresnark


kalo kurang 3 tahun resiko RDS masih tinggi ... kalo cuma mau return 7-10% untuk 3 tahun ngapain taruh di rds ... taruh di RDPT aja ... kemungkinan nya lebih besar

gw masih pake 50% LM Emas + 30% RDS + 20% RDPU

sengaja gw gedein LM Emas nya ... alasannya sih sederhana krisis ekonomi mulai terasa di mana2 banyak negara ... dan bank central pada "print money" dan turunkan suku bunga untuk mendongkrak pertumbuhan ekonomi ... ini cepat ato lambat akan menaikkan harga komoditas termasuk emas dan properti (kalo di indo) ... apalagi di indo rupiah cenderung melemah pelahan2 ... jadi gw lebih pilih pegang hard asset daripada paper asset ...


Om kres...tidak berminat beli langsung saham emiten komoditas di indo???



Quote:Original Posted By cielo7th

pertanyaan yg sama, menurut tmn2 disini rd saham agresif yg recommended sekarang apa ya?


Klo sekarang engga ada yg bagus agan cielo...karena sebentar lagi bisa jadi "sendirian di ketinggian".
Semoga bulan September / Oktober ada yg bagus.

Quote:Original Posted By dannyzon3
apakah RD sektor konsumsi selalu naik pada saat lebaran/puasa dimana permintaan konsumsi meningkat?


Sudah telat kalau belinya skrg agan danny...karena sudah diangkat.
Prinsip pasar keuangan yg ane tau : "Beli saat ekspektasi, Jual saat kenyataan"



Quote:Original Posted By squadkuna
ada referensi rds lain gan?
ane bingung nentuin rds lain yang cocok, soalnya dari pertama invest udah di PDM niih..


mungkin bisa coba schroder dana istimewa gan..
Quote:Original Posted By aldo04

Klo sekarang engga ada yg bagus agan cielo...karena sebentar lagi bisa jadi "sendirian di ketinggian".
Semoga bulan September / Oktober ada yg bagus.

maksudnya "sendirian di ketinggian" ini apa ya bro?
apa ada kemungkinan penurunan nilai nab dlm waktu dekat krn pengaruh puasa & lebaran gtu? ato gmn?

gw sementara masi bingung sih mau invest di rd apa, rencananya mau ambil rds & rdc
udah muter2 baca2 di google dan artikel2 rd & infovesta tp masi ragu aja

sementara sih baru mulai di LM aja kecil2an
Quote:Original Posted By aldo04
Master Zen...

Klo sekarang engga ada yg bagus agan cielo...karena sebentar lagi bisa jadi "sendirian di ketinggian".
Semoga bulan September / Oktober ada yg bagus.

Sudah telat kalau belinya skrg agan danny...karena sudah diangkat.
Prinsip pasar keuangan yg ane tau : "Beli saat ekspektasi, Jual saat kenyataan"



Prinsip di atas "Beli saat ekspektasi, jual saat kenyataan" lebih cocok bagi short term trader.
biasanya di stock market bukan reksadana.

RDS di design untuk investasi jk panjang minimal 5 tahun.

kalo untuk investasi jangka panjang .... sangat panjang misal dana pensiun 15 tahun lagi ... maka masuk sekarang pun ok ... jangan di tunda2 ... tapi bukan lumpsum lhoo ... pake DCA rutin tiap bulan ...

Karna bukit sekarang bisa jadi lembah di tahun2 berikut nya ...
Hari ini saya baca artikel di kontan.co.id yang memaparkan bahwa kondisi saat ini untuk yield obligasi negara semakin menurun. Oleh karena itu banyak MI yg mengejar obligasi korporasi. Bahkan di artikel tersebut disebutkan bahwa return untuk RDPT yang berbasis pada obligasi negara bisa kalah dengan bunga deposito. Apakah hal itu benar adanya? Karena menurut pengamatan saya untuk saat ini RDPT berbasis obligasi negara memiliki return yang lebih tinggi dibanding RDPT berbasis obligasi korporasi. Setidaknya dalam 3 tahun terakhir. Mohon koreksinya