gan ane mw nanya nih bapak ane pny tanah setatus garapan tanah dari kehutanan, sebelum y tanah itu yg garap kake ane sdh dari tahun 70 an.
dan sekarang akta/perjanjian garapan y di ganti pake nama bapak ane. yang ane mw tanyakan apakah tanah tersebut bisa di tingkatkan jadi sertifikat? klo bisa gimana cara y? mohon batuan y gan
terimaksih
Quote:Original Posted By octavian45
gan ane mw nanya nih bapak ane pny tanah setatus garapan tanah dari kehutanan, sebelum y tanah itu yg garap kake ane sdh dari tahun 70 an.
dan sekarang akta/perjanjian garapan y di ganti pake nama bapak ane. yang ane mw tanyakan apakah tanah tersebut bisa di tingkatkan jadi sertifikat? klo bisa gimana cara y? mohon batuan y gan
terimaksih


garapan tetap garapan om. kecuali om beli dari kehutanan.
Quote:Original Posted By coconut.field
Malem gan... Ane mau nanya nih.

Ane minat buat beli sebidang tanah. Luasnya kurang dari 200m2. Yang mau jual tanah ternyata cuma punya AJB doang, bukan SHM. Bisa nggak ane beli tanah itu baru disertifikatin? Atau si penjual harus sertifikatin dulu baru ane beli trus balik nama?

Tengkyu sebelumnya...


Ajb itu cm bentuk bukti peralihan, nah perlu di cek dulu ke kelurahan,sejarah tanah ini tanah apa, langkah pertama datangin ke kecamatan, bag.advis planning atau tatakota. Bawa fc.pbb atau spt pbb. Disitu bs dicek tanah ini peruntukan apa, jgn sampe dpt tanah peruntukan fasum, atau lahan hijau, bs repot. Hrs yg bentuk wisma wkc or wkd. Jelasnya tanya org kecamatan, trus ke kelurahan, cari bagian arsip tanah, rt ini rw ini, lebih bagus klo ada buku tanah. Apakah itu tanah verponding, letter c, hpl, atau tanah negara. Udh jelas tanah apa, tanya kelurahan apa yg dibutuhkan buat pengurusan sertifikat, klo letter c, biasanya nego pak lurah brp duit buat kasih copy letter c nya? Lengkapin semua data, sebaiknya yg ngurus ini penjual, krn sangat lah rempong. Kemungkinan bila ga ada bukti apapun selain apapun selain ajb, pasti ada surat yg hilang, dan ajb pun hrsnya ga cmn satu, secara historis bila dipindahtangankan lebih satu kali pasti ada ajb2 yg lain, klo ada yg hilang, prosesnya hrs ke polres dulu urus surat kehilangan warna pink. Dan pengumuman di bpn dan koran satu bulan. Br bs lanjut proses nya.
Gutlak ya

Gan, butuh pencerahan niy, cuma kasusnya beda dikit.. SK HGB ane ilang.. Ketlingsut dimana ngga tau...
Untungnya ane masih megang surat yang dilegalisir...
Terbit SKnya 6 bulan, dan baru nyadar kalo sampe bulan ini udah kadaluarsa alias udah ngga berlaku lagi...

Nah, minggu lalu ane ke BPN, mereka minta surat keterangan kehilangan dari polisi dan mereka bilang prosesnya lama (ngga tau 'lama beneran' apa bilang 'lama' biar kita ngasih biaya biar lebih cepet )
Share pengalaman agan dong yang pernah ngalamin kasus yang sama...
Brapa lama lagi untuk memperbaharui SK dan butuh biaya apa aja...
Makasih agan-agan.. Mohon pencerahannya...
jd banyak masukan ni, rencana mau bikin perumahan jd menggelora, nubie izin mantau ya agan2
Quote:Original Posted By LinMichaeL
1. Ke PPAT aja gan biar gampang. Kalo ngurus sendiri dari awal susah lho.. harus cek buku tanah di kelurahan/kecamatan, minta keterangan RT/RW/tetangga mengenai sejarah rumah itu, pengukuran dari kantor pertanahan setempat, dll dll..
2. Gak gan, bisa langsung koq ke SHM. Tapi harus dilihat lagi bangunan agan difungsikan untuk apa. Kalo rumah tempat tinggal bisa SHM. Kalo bangunannya ruko/tempat usaha, bisanya SHGB gan.
3. Ane ga begitu ngerti maksudnya..


Apa ada uu tahun 2013 yang menyatakan tanah girik br bs di shm a.n pembeli kalau sudah di shm penjual gan?
ane ada rencana mw beli rumah d bekasi.. status rumah yang mw d jual msh ajb gan.. kira2 brp biaya yang harus ane keluarin gan buat bikin sertifikat?? ada yg nawarin ane biaya bikin sertifikat 25 jt gan.. kira2 wajar ga gan bikin sertifikat rumah smpe 25 jt.. secara yg mw jual rumah nya ga smpe 100 jt..
mohon info nya gan..
terima kasih..
Quote:Original Posted By trusties
ane ada rencana mw beli rumah d bekasi.. status rumah yang mw d jual msh ajb gan.. kira2 brp biaya yang harus ane keluarin gan buat bikin sertifikat?? ada yg nawarin ane biaya bikin sertifikat 25 jt gan.. kira2 wajar ga gan bikin sertifikat rumah smpe 25 jt.. secara yg mw jual rumah nya ga smpe 100 jt..
mohon info nya gan..
terima kasih..

biaya sertifikat 25 juta? wuahh..
Quote:Original Posted By klithikan9


Apa ada uu tahun 2013 yang menyatakan tanah girik br bs di shm a.n pembeli kalau sudah di shm penjual gan?


masalah jual beli itu ada di ajb. untuk kepemilikan baru ada di sertifikat, gan..
jadi jual beli tanpa sertifikat bisa aja, seperti tanah girik/ adat gitu.
Gan mohon pencerahannya dong kalau sk itu keluar nya setelah iklan kan ya? Untuk iklan itu berapa lama ya?
info menarik mau ninggalin jejak dulu

Tanya Girik

Dear agan-agan yg baik,
dalam kesempatan yang baik ini saya mau betanya,
1. Sebenarnya tipe girik tanah itu ada brp macam ya?
kebetulan saya punya sebidang tanah dgn status girik, nah ketika saya mau tingkatkan ke shm via Notaris dibilang kalo girik tanah saya adalah girik sewa (diterbitkan tahun 1948).
2. Seandainya itu girik sewa dan tanah milik negara apabila ingin ditingkatkan ke SHM maka si-empunya harus melakukan pembayaran sewa atas tanah tersebut. Apakah demikian?

Demikian pertanyaan saya untuk saat ini, semoga ada pencerahan

Tks
Quote:Original Posted By gelas.pecah.48
Permisi agan2, ane mo nanya nih..
  1. bagaimanakah proses/alur pembuatan sertifikat tanah hak milik dari status girik..?
  2. apa emang harus membuat sertifikat HGB dulu baru bisa dinaikkan ke SHM..?
  3. lalu bagaimanakah standar operasi (SOP) BPN untuk menyelesaikan kasus yang sama?


terima kasih sebelumnya..


Ane coba bantu ya berdasarkan pengalaman ane ngurus sertipikat.

Ane jawab dlu pertanyaan dri yg gampang.
2. Ga perlu ke HGB dlu, karna menurut UUPA girik sdh ada hak yaitu hak milik adat (asal memang girik ya gan, bukan pekarangan, tanah hak sewa or tanah garapan) jdi agan mesti bener2 liat apakah surat yg agan pegang adalah benar girik (bukti bayar pajak jaman dlu) ato cmn penguasaan tanah garapan. Klo surat yg agan pegang adalah garapan, hrus melalui proses hgb dlu. Sedangkan untuk hak milik harus melihat peruntukkan seperti kata agan @linmichael. Tpi klo memang girik, otomatis langsung jdi hak milik, tanpa melihat peruntukan bangunan. Untuk lebih jelasny, agan bisa ke bpn sambil membawa berkas dan tanya apakah surat yg agan pegang girik ato bukan.

1 dan 3.
Proses pensertipikatan tanah dari girik mejadi hak milik namanya konversi, karna hak ny sdh ada.
Proses pertama adalah mengurus surat keterangan dari kelurahan mengenai terdaftarny girik di register kelurahan, surat pernyataan bahwa tanah tersebut tidak sedang dalam sengketa. Setelah itu agan copy dokumen2ny termasuk girikny untuk didaftarkan pengukuran. Setelah surat ukur/peta bidang selesai (biasanya 1 minggu), agan daftarkan bersama2 dgn girik asli dan surat2 lainny yg asli untuk konversi. Nanti setelah itu pendaftarkan akan diumumkan di bpn dan kelurahan setempat selama 2 bulan. Apabila tidak ada sanggahan ato gugatan dri pihak lain dlm jangka waktu itu maka akan dikeluarkan sertipikat hak milik.
Sekali lagi proses ini hanya untuk konversi dari girik. Apabila yg agan pegang adalah verpkndibg indonesia proses hampir sama, hanya saja pengukuran dilakukan oleh kanwil bpn. Apabila yg agan pegang adalah kartu perpetakan, atau surat tanah garapan, prosesnya adalah permohonan hak baru.

Semoga bermanfaat.

mau urus sertifikat, adanya cuma SK pengoperan hak

misi gan, saya lagi bingung nih. ortu pengen bikin sertifikat tanah (yg diatasnya ada rumah), cuma waktu beli tanah dan bangunan tersebut, dikasihnya cuma SK Pengoperan hak dari PPAT dan kuitansi. sekarang apa yg harus saya lengkapi biar sertifikatnya jadi? penjualnya sudah meninggal. saksi-saksi juga sudah meninggal. yg ada hanya ahli waris dari penjual yg lama.

mohon pencerahan ya gan! makasih
Permisi Agan2..

ane mo minta saran dong..
ane berniat membeli tanah dibekasi (kavlingan) statusnya AJB giriknya masih jadi satu ga dipegang ama penjual (dipegang pemilik sebelumnya karena belum dipecah). yang ane mo nanyain :

1. Apakah dengan dasar AJB tanpa girik bisa ditingkatin ke SHM
2. Klo harus pake giriknya apa girik tersebut bisa dipecah?gmn Prosesnnya?
3. Klo agan jadi ane agan berani ngambil tuh tanah ga?

makasih agan2...
Quote:Original Posted By milanitas
Permisi Agan2..

ane mo minta saran dong..
ane berniat membeli tanah dibekasi (kavlingan) statusnya AJB giriknya masih jadi satu ga dipegang ama penjual (dipegang pemilik sebelumnya karena belum dipecah). yang ane mo nanyain :

1. Apakah dengan dasar AJB tanpa girik bisa ditingkatin ke SHM
2. Klo harus pake giriknya apa girik tersebut bisa dipecah?gmn Prosesnnya?
3. Klo agan jadi ane agan berani ngambil tuh tanah ga?

makasih agan2...


Ane coba bantu ya.
3. Akan lebih baik klo agan cek dlu di kelurahan girikny terdaftar dan girikny apakah emang benar untuk tanah yg akan agan beli, untuk menghindari salah obyek (error in objectum). Karena banyak kasus giriknya ada tpi bukan untuk tanah yg dimaksud tpi tanah lain entah sebelahnya or belakanagny. Coba aja cek dlu di kelurahan. Soalnya ada kejadian di kelapa gading. Klien tdinya mau beli girik tpi pas dicek di kelurahan ternyata bukan untuk tanah yg dimaksud mau dibeli. Tpi tanah belakangnya.
1. Ga bisa. Harus ada girik asliny.
2. Giriknya bukan dipecah bro. Jdi si penjual minjem ke pemegang girik untuk diurus konversi ke pertanahan. Nah, nanti agan ngurus surat keterangan bahwa girik terdaftar di kelurahan dan surt keterangan bahwa tnh tidak dalam sengketa ke kelurahan. Kemudian setelah keluar agan ajukan permohonan pengukuran ke bpn (seksi pengukuran). Setelah surat ukur/peta bidang selesai. Agan ajukan permohonan konversi ke bpn (seksi htpt, sub seksi pengakuan hak). Nanti akan diumumkan di kelurahan dan bpn selama 2 bulan. Kalau tidak ada komplain or claim dilanjut bayar pajak dan penerbitan sertipkkat. Nah nanti setelah proses selesai girik akan dikembalikan ke pemikikny. Di girikny akan dicoret luasnya (dikurangi luas tanah agan) dan ditulis dasarnya apa. Dlu sih ane urus gtu gan.

Semoga bermanfaat
Quote:Original Posted By vienna_lily
misi gan, saya lagi bingung nih. ortu pengen bikin sertifikat tanah (yg diatasnya ada rumah), cuma waktu beli tanah dan bangunan tersebut, dikasihnya cuma SK Pengoperan hak dari PPAT dan kuitansi. sekarang apa yg harus saya lengkapi biar sertifikatnya jadi? penjualnya sudah meninggal. saksi-saksi juga sudah meninggal. yg ada hanya ahli waris dari penjual yg lama.

mohon pencerahan ya gan! makasih


"Sk" di sk pengoperan hak maksudny apa gan? Surat kuasa? Ada akta pengoperan? Bisa jdi tanah agan tanah garapan. Nah mungkin agan bisa cek ke pemda ato bpn apakah tanah agan termasuk tanah redis ato tidak. Selain itu agan jga mesti cek ke planning tatakota apakah terkena planning jalan/taman/hutan kota. Luas tanah ygvtidak terkena planning adalah luas tanah yg kemungkinan akan tercantum di sertipikat (tentunya jga mengacu hasil pengukuran dri pertanahan). Klo termasuk tanah redis maka agan hrs mengajukan permohonan kartu perpetakan dlu ke pemda disertai pembayaran ganti rugi, kemudian ajukan planning ke sudin tatakota. Setelah itu agan ajukan pengukuran ke bpn. Yg dilanjutkan dengan permohonan hak baru setelah surat ukur/peta bidang selesai.
Kalau bukan tanah redis pemda, kemungkinan bisa langsung seperti prosedur di atas, namun tanpa mengajukan permohonan kartu perpetakan/kartu kavling. Agar kebih jelas, agan bisa ke bpn tanya2 sambil membawa fc berkas.

Klo sekiranya SK dalam sk pengoperan hak adalah surat kuasa. Brarti tanah dan bangunan blom beralih ke ortu agan. Sibgkatnya mesti datangkan ahli waris ny untuk teken akta pengoperan hak. Tpi klo misalnya sdh ada akta pengoperan hak, brarti agan tinggal ikuti prosedur di atas n jgn lupa tanya2 ke tata kota n bpn.

Semoga bermanfaat.
Quote:Original Posted By halimliem


Ane coba bantu ya.
3. Akan lebih baik klo agan cek dlu di kelurahan girikny terdaftar dan girikny apakah emang benar untuk tanah yg akan agan beli, untuk menghindari salah obyek (error in objectum). Karena banyak kasus giriknya ada tpi bukan untuk tanah yg dimaksud tpi tanah lain entah sebelahnya or belakanagny. Coba aja cek dlu di kelurahan. Soalnya ada kejadian di kelapa gading. Klien tdinya mau beli girik tpi pas dicek di kelurahan ternyata bukan untuk tanah yg dimaksud mau dibeli. Tpi tanah belakangnya.
1. Ga bisa. Harus ada girik asliny.
2. Giriknya bukan dipecah bro. Jdi si penjual minjem ke pemegang girik untuk diurus konversi ke pertanahan. Nah, nanti agan ngurus surat keterangan bahwa girik terdaftar di kelurahan dan surt keterangan bahwa tnh tidak dalam sengketa ke kelurahan. Kemudian setelah keluar agan ajukan permohonan pengukuran ke bpn (seksi pengukuran). Setelah surat ukur/peta bidang selesai. Agan ajukan permohonan konversi ke bpn (seksi htpt, sub seksi pengakuan hak). Nanti akan diumumkan di kelurahan dan bpn selama 2 bulan. Kalau tidak ada komplain or claim dilanjut bayar pajak dan penerbitan sertipkkat. Nah nanti setelah proses selesai girik akan dikembalikan ke pemikikny. Di girikny akan dicoret luasnya (dikurangi luas tanah agan) dan ditulis dasarnya apa. Dlu sih ane urus gtu gan.

Semoga bermanfaat


makasih gan...
kmrn agan makan waktu n biaya brp?tq
Quote:Original Posted By milanitas


makasih gan...
kmrn agan makan waktu n biaya brp?tq


Kmrn sih sekitar 5-6 blnan. Biayany agak mahal karna kbtln harga tanah dsna tinggi. Dan lokasinh di jalan raya panjang, jak bar.
"Sk" di sk pengoperan hak maksudny apa gan? Surat kuasa? Ada akta pengoperan? Bisa jdi tanah agan tanah garapan. Nah mungkin agan bisa cek ke pemda ato bpn apakah tanah agan termasuk tanah redis ato tidak. Selain itu agan jga mesti cek ke planning tatakota apakah terkena planning jalan/taman/hutan kota. Luas tanah ygvtidak terkena planning adalah luas tanah yg kemungkinan akan tercantum di sertipikat (tentunya jga mengacu hasil pengukuran dri pertanahan). Klo termasuk tanah redis maka agan hrs mengajukan permohonan kartu perpetakan dlu ke pemda disertai pembayaran ganti rugi, kemudian ajukan planning ke sudin tatakota. Setelah itu agan ajukan pengukuran ke bpn. Yg dilanjutkan dengan permohonan hak baru setelah surat ukur/peta bidang selesai.
Kalau bukan tanah redis pemda, kemungkinan bisa langsung seperti prosedur di atas, namun tanpa mengajukan permohonan kartu perpetakan/kartu kavling. Agar kebih jelas, agan bisa ke bpn tanya2 sambil membawa fc berkas.

Klo sekiranya SK dalam sk pengoperan hak adalah surat kuasa. Brarti tanah dan bangunan blom beralih ke ortu agan. Sibgkatnya mesti datangkan ahli waris ny untuk teken akta pengoperan hak. Tpi klo misalnya sdh ada akta pengoperan hak, brarti agan tinggal ikuti prosedur di atas n jgn lupa tanya2 ke tata kota n bpn.

Semoga bermanfaat.[/QUOTE]

maaf agan halim, setelah saya cek pengoperan hak itu bukan dari penjual ke pembeli. jadi bukti yang ada dari penjual kalau tanah dan bangunan tersebut menjadi milik kami hanya selembar kuitansi. jadi gimana gan supaya saya bisa buat sertifikat tanah? terima kasih