KASKUS

Poll: Apakah thread ini berguna buat yang mau jual beli atau sebagai tambahan informasi?

This poll will close on 05-09-2014 09:52

View Polling Result
Berguna 93% (1237 votes)
Biasa 5% (60 votes)
Tidak Berguna 2% (30 votes)
Voter: 1327 Back to polling
Quote:Original Posted By NoTaRiuZ
1) klo biaya notaris tergantung kesepakatan, sapa yg mau menanggung..apakah pihak pembeli saja, atau penjual saja, atau kedua-duanya.. (itu mah terserah klien gan) yg penting mah, notarisnya dibayar

2) untuk biayanya sendiri ya ga bisa dipatokin..tergantung nilai ekonomis rumah dan tergantung pada berapa biaya yg dipatokin oleh notaris..beda notaris beda harga..



Makasih agan Notariuz salam kenal yah

Quote:Original Posted By LinMichaeL
Waduh, saya hanya sharing yg saya tau saja gan.. Kalo tdk tau, pst saya jg g berani ngejawab de.. Hehehe..



Wah, ni bpk notarisnya ngerjain gw mulu...

Hahaha...



Baik.. Sy msh inget sm fotonya, hahahaha...
Lazimnya memang dibagi dua gan, tp hanya untuk akta jual belinya saja lho.. Kalo baliknamanya pembeli yg tanggung.
Tapi gimana2 semua balik lagi sesuai kesepakatan seperti abang notariuz bilang di atas, ticak haruz mengikuti kebiasaan, hehe...

Biaya tergantung obyeknya gan.. Bs lgs ditnykan ke notaris setempat..


Hehehe syukurlah masih ingat, agan makin mantep aja dedikasinya, saya kasih cendol icon saja yah, thanks infonya
Quote:Original Posted By NoTaRiuZ
sundul lagi ah..biar ga tenggelam


Gak pernah tenggelam koq, selalu page 1...

Quote:Original Posted By minniesca
Makasih agan Notariuz salam kenal yah



Hehehe syukurlah masih ingat, agan makin mantep aja dedikasinya, saya kasih cendol icon saja yah, thanks infonya


Waduh, pujiannya terlalu tinggi de, hehehehe....
agan master mau konsul,

sy baca di peki one ada tercantum kalo mau beli rumah wajib pakai PPAT daripada PJB biasa antara penjual dan pembeli.

sy ada kasus, rumahnya lagi dibangun belum jadi, kondisi 70%, kelengkapannya:
1. sertifikat tanah
2. surat persetujuan pecah tanah (sudah disetujui tinggal tunggu keluar)

yang belum ada:
1. surat pecah (infonya tinggal tunggu aja)
2. IMB (setelah surat pecah tanah keluar baru IMB keluar, kata developernya dia garansi pasti keluar)

singkatnya, pembeli uda "deal", penjual minta DP min 30% (harga rumah 1M, DP 300jt). nah karena IMB juga belum ada, penjual membuatkan PJB sendiri dengan format pengadilan, disitu tercantum cara2 pembayaran dan juga garansi jaminan kalo ada masalah dengan sertifikat dll maka uang kembali (secara pasal2 sih oke), hanya saja pihak penjual mengatakan untuk sementara disaat DP awal penandatangann PJB belum perlu notaris krn surat kelengkapan juga belum lengkap, untuk tanda jadi aja penandatanganan PJB diatas materai, saksi 1 org dari pihak dia, 1 org dari pihak saya, dan penyerahan DP, dia kasi kuitansi dan masing2 pegang PJB yang udah ditandatangani tsb. Ntar kalau pelunasan akhir setelah rumah jadi baru pakai notaris.

menurut agan master gimana, apakah kondisi awal spt itu cukup kuat atau lemah dihadapan hukum? saran dunk?
Quote:Original Posted By minniesca



Makasih agan Notariuz salam kenal yah



Hehehe syukurlah masih ingat, agan makin mantep aja dedikasinya, saya kasih cendol icon saja yah, thanks infonya


Saya hanya sharing aja gan, hehehehe...
Selamat Siang dan Selamat ngaSkuS...
Permisi gan, setelah sekian lama jd silent reader, nubi ijin nimbrung nanya yah.
Gini gan, bokap ane mo beli rumah, nah si penjual mau pajak dihitung dr 1/2 hrg jual asli.
(Krn memang harga yg diminta hampir 4x NJOP)

Nah yg mo ditanyain:
1. Dr segi pajak apa bs seperti itu?
2. Klo emang bisa, nanti pas pembayaran gmn ya? Dan kaitan ama SPT bokap ane.
3. Denger2 ktnya skrg pembeli jg dikenakan Pendapatan Daerah Non Pajak sebesar 1%. Apa betul?

Mohon infonya agan Notaris yth.
Ps: ane domisili di bandung.

Thanks
misi...

mau numpang tanya,ceritanya gini,saya kemaren baru aja mengajukan kredit KPR buat rumah yang sudah saya beli 6 bulan lalu,karna belum atas nama sendiri,pengjuan kredit atas jaminan rumah harus melalui fasilitas KPR,setelah menjalani proses,dan biaya2 seperti apraisal dan pengecekan sebesar 1jt,sehari sebelum akad kredit,notaris bilang harus ada kehadiran suami istri penjual dan pembeli,sedangkan bank pertama bilang hanya suami istri pembeli dan dan penjual saja cukup,sedangkan suami si penjual sedang di luar negeri dalam rangka pendidikan,solusi dari notaris tentang buat surat dari KBRI pun gak bisa dijalan kan karna suami dari penjual tersebut gak bisa mengurusnya,hialnglah uang biaya2 sekitar 2 jt,dan karna kesalahan pihak bank yang gak memberitahu dari awal.

pertanyaan saya,apa ga ada solusi lain secara hukum agar balik nama bisa dijalankan,suami si penjual baru bisa pulang ke indonesia 3th lagi,apa artinya rumah itu baru bisa saya balik nama hanya setelah dia pulang,apa solusinya hanya surat pernyataan dari KBRI saja?

terima kasih sebelumnya,mudah2an yang tau mau ngasih solusinya...
Quote:Original Posted By demonspike
Permisi gan, setelah sekian lama jd silent reader, nubi ijin nimbrung nanya yah.
Gini gan, bokap ane mo beli rumah, nah si penjual mau pajak dihitung dr 1/2 hrg jual asli.
(Krn memang harga yg diminta hampir 4x NJOP)

Nah yg mo ditanyain:
1. Dr segi pajak apa bs seperti itu?
2. Klo emang bisa, nanti pas pembayaran gmn ya? Dan kaitan ama SPT bokap ane.
3. Denger2 ktnya skrg pembeli jg dikenakan Pendapatan Daerah Non Pajak sebesar 1%. Apa betul?

Mohon infonya agan Notaris yth.
Ps: ane domisili di bandung.

Thanks


1. Pajak yg dibayarkan dihitung dari harga yg tertera di dalam AJB. Harga yg tertera dlm AJB minimum sebesar NJOP. Jadi kalo stgh harga jual beli asli gpp, asal tdk dibwh NJOP.
2. SPT dilaporkan sesuai yg tertera di AJB.
3. Istilah itu sy gak prnh dgr gan, kayaknya itu PNBP gan, penerimaan negara bukan pajak. Ad slip resminya jd agan g ush kuatir.
gan mohon bantuannya lg donk hehe..
saya mau nanya tentang surat kematian kalo sudah hilang kemana kita akan mengurus/membuatnya lg? sedangkan ditanya di rumah sakit tempat meninggalnya bilang ga ada data yg meninggal tahun 1991 lg.
dan ditanya di kelurahan, diminta data2 pendukung.. dan data pendukung seperti KTP,KK lama ya sudah ga ada gan..
trims..
numpang nanya master,
rumah ortu (atas nama bokap) ada yg mau bayarin n ane dah dapet rumah gantinya. katanya jual beli rumah harus pake NPWP
masalahnya bokap ane dah ga ada dan ane gak punya NPWP krn ga kerja rencananya sertifikat rumah itu mau pake nama ane.
gimana caranya melakukan jual beli rumah tanpa NPWP?
apa bisa bayar pajak BPHTB tanpa NPWP?
numpang nanya master,
rumah ortu (atas nama bokap) ada yg mau bayarin n ane dah dapet rumah gantinya. katanya jual beli rumah harus pake NPWP
masalahnya bokap ane dah ga ada dan ane gak punya NPWP krn ga kerja rencananya sertifikat rumah itu mau pake nama ane.
gimana caranya melakukan jual beli rumah tanpa NPWP?
apa bisa bayar pajak BPHTB tanpa NPWP?
numpang nanya master,
rumah ortu (atas nama bokap) ada yg mau bayarin n ane dah dapet rumah gantinya. katanya jual beli rumah harus pake NPWP
masalahnya bokap ane dah ga ada dan ane gak punya NPWP krn ga kerja rencananya sertifikat rumah itu mau pake nama ane.
gimana caranya melakukan jual beli rumah tanpa NPWP?
apa bisa bayar pajak BPHTB tanpa NPWP?
Quote:Original Posted By rd_cues
gan mohon bantuannya lg donk hehe..
saya mau nanya tentang surat kematian kalo sudah hilang kemana kita akan mengurus/membuatnya lg? sedangkan ditanya di rumah sakit tempat meninggalnya bilang ga ada data yg meninggal tahun 1991 lg.
dan ditanya di kelurahan, diminta data2 pendukung.. dan data pendukung seperti KTP,KK lama ya sudah ga ada gan..
trims..


Minta dimana Surat Kematian tsb diterbitkan gan.. Coba diingat2.. Kan ada datanya, maka bisa dibuatkan lagi.

Agan bawa data2 yg bisa berkaitan, kalo KTP/KK jelas ga jarang ya, coba cari akta kelahiran orgnya/anak2nya, trus surat keterangan waris (karena dari sini keliatan kapan meninggalnya), dst. Kalo sudah tidak ada semua atau tidak bisa dibuatkan salinannya lagi, maka terpaksa jalan terakhir adalah minta penetapan pengadilan, biasa diperlukan saksi-saksi dan pengakuan anak2nya...

Saya belum pernah ngurusin yg seperti ini langsung sih gan, tp yg mungkin dilakukan memang itu..

Semoga dapat memperoleh pencerahan ya...

Ada yg bisa nambahin?
Quote:Original Posted By khensi8
numpang nanya master,
rumah ortu (atas nama bokap) ada yg mau bayarin n ane dah dapet rumah gantinya. katanya jual beli rumah harus pake NPWP
masalahnya bokap ane dah ga ada dan ane gak punya NPWP krn ga kerja rencananya sertifikat rumah itu mau pake nama ane.
gimana caranya melakukan jual beli rumah tanpa NPWP?
apa bisa bayar pajak BPHTB tanpa NPWP?


ya tinggal buat aja NPWPnya gan..

Quote:Original Posted By LinMichaeL
Minta dimana Surat Kematian tsb diterbitkan gan.. Coba diingat2.. Kan ada datanya, maka bisa dibuatkan lagi.

Agan bawa data2 yg bisa berkaitan, kalo KTP/KK jelas ga jarang ya, coba cari akta kelahiran orgnya/anak2nya, trus surat keterangan waris (karena dari sini keliatan kapan meninggalnya), dst. Kalo sudah tidak ada semua atau tidak bisa dibuatkan salinannya lagi, maka terpaksa jalan terakhir adalah minta penetapan pengadilan, biasa diperlukan saksi-saksi dan pengakuan anak2nya...

Saya belum pernah ngurusin yg seperti ini langsung sih gan, tp yg mungkin dilakukan memang itu..

Semoga dapat memperoleh pencerahan ya...

Ada yg bisa nambahin?


koo emang kelurahan gas mau buatinnya, ya minta penetapan pengadilan aja...
coba bantu jawab yg belum dijawab y..
Quote:Original Posted By TurtlePie
agan master mau konsul,

sy baca di peki one ada tercantum kalo mau beli rumah wajib pakai PPAT daripada PJB biasa antara penjual dan pembeli.

sy ada kasus, rumahnya lagi dibangun belum jadi, kondisi 70%, kelengkapannya:
1. sertifikat tanah
2. surat persetujuan pecah tanah (sudah disetujui tinggal tunggu keluar)

yang belum ada:
1. surat pecah (infonya tinggal tunggu aja)
2. IMB (setelah surat pecah tanah keluar baru IMB keluar, kata developernya dia garansi pasti keluar)

singkatnya, pembeli uda "deal", penjual minta DP min 30% (harga rumah 1M, DP 300jt). nah karena IMB juga belum ada, penjual membuatkan PJB sendiri dengan format pengadilan, disitu tercantum cara2 pembayaran dan juga garansi jaminan kalo ada masalah dengan sertifikat dll maka uang kembali (secara pasal2 sih oke), hanya saja pihak penjual mengatakan untuk sementara disaat DP awal penandatangann PJB belum perlu notaris krn surat kelengkapan juga belum lengkap, untuk tanda jadi aja penandatanganan PJB diatas materai, saksi 1 org dari pihak dia, 1 org dari pihak saya, dan penyerahan DP, dia kasi kuitansi dan masing2 pegang PJB yang udah ditandatangani tsb. Ntar kalau pelunasan akhir setelah rumah jadi baru pakai notaris.

menurut agan master gimana, apakah kondisi awal spt itu cukup kuat atau lemah dihadapan hukum? saran dunk?


jual beli tanah dapat dilakukan dihadapan PPAT bila jual beli itu dilakukan secara tunai, terang dan riil. berarti bila jual beli tersebut tidak secara tunai (angsuran) maka belum bisa dibuatkan AJB (akta jual beli)nya oleh PPAT. poin penting disini adalah perpindahan hak atas tanah tersebut belum terjadi.

menurut saya sebaiknya perjanjian yang agan buat berbentuk akta notariil/otentik dihadapan notaris biar lebih aman. jangan dibawah tangan gan.
keluar duit dikit gpp lah lgian kan kedudukan akta otentik diatas akta dibawah tangan.

Quote:Original Posted By donkeyz
misi...

mau numpang tanya,ceritanya gini,saya kemaren baru aja mengajukan kredit KPR buat rumah yang sudah saya beli 6 bulan lalu,karna belum atas nama sendiri,pengjuan kredit atas jaminan rumah harus melalui fasilitas KPR,setelah menjalani proses,dan biaya2 seperti apraisal dan pengecekan sebesar 1jt,sehari sebelum akad kredit,notaris bilang harus ada kehadiran suami istri penjual dan pembeli,sedangkan bank pertama bilang hanya suami istri pembeli dan dan penjual saja cukup,sedangkan suami si penjual sedang di luar negeri dalam rangka pendidikan,solusi dari notaris tentang buat surat dari KBRI pun gak bisa dijalan kan karna suami dari penjual tersebut gak bisa mengurusnya,hialnglah uang biaya2 sekitar 2 jt,dan karna kesalahan pihak bank yang gak memberitahu dari awal.

pertanyaan saya,apa ga ada solusi lain secara hukum agar balik nama bisa dijalankan,suami si penjual baru bisa pulang ke indonesia 3th lagi,apa artinya rumah itu baru bisa saya balik nama hanya setelah dia pulang,apa solusinya hanya surat pernyataan dari KBRI saja?

terima kasih sebelumnya,mudah2an yang tau mau ngasih solusinya...


penjual memang harus mendapatkan persetujuan dari istri/suaminya.
sebab harta yang dijual dianggap harta bersama mereka. kalo jual beli ini dilakukan tanpa persetujuan suaminya maka cacat hukum dan akta jual beliny dapat dibatalkan.

solusi paling mudah minta surat persetujuan dari suaminy yang disahkan oleh KBRI, atau tunggu sampai suaminya kembali ke Indonesia.

Quote:Original Posted By khensi8
numpang nanya master,
rumah ortu (atas nama bokap) ada yg mau bayarin n ane dah dapet rumah gantinya. katanya jual beli rumah harus pake NPWP
masalahnya bokap ane dah ga ada dan ane gak punya NPWP krn ga kerja rencananya sertifikat rumah itu mau pake nama ane.
gimana caranya melakukan jual beli rumah tanpa NPWP?
apa bisa bayar pajak BPHTB tanpa NPWP?


wah.. kalo di Pekanbaru masih boleh tuh pake NPWP bersama.. g tau dah ditempat agan

semoga dapat membantu

Quote:Original Posted By NoTaRiuZ


ya tinggal buat aja NPWPnya gan..



koo emang kelurahan gas mau buatinnya, ya minta penetapan pengadilan aja...


Ternyata betul ya jalan terakhir penetapan PN.. Tq gan...

Quote:Original Posted By kidCat
coba bantu jawab yg belum dijawab y..


jual beli tanah dapat dilakukan dihadapan PPAT bila jual beli itu dilakukan secara tunai, terang dan riil. berarti bila jual beli tersebut tidak secara tunai (angsuran) maka belum bisa dibuatkan AJB (akta jual beli)nya oleh PPAT. poin penting disini adalah perpindahan hak atas tanah tersebut belum terjadi.

menurut saya sebaiknya perjanjian yang agan buat berbentuk akta notariil/otentik dihadapan notaris biar lebih aman. jangan dibawah tangan gan.
keluar duit dikit gpp lah lgian kan kedudukan akta otentik diatas akta dibawah tangan.



penjual memang harus mendapatkan persetujuan dari istri/suaminya.
sebab harta yang dijual dianggap harta bersama mereka. kalo jual beli ini dilakukan tanpa persetujuan suaminya maka cacat hukum dan akta jual beliny dapat dibatalkan.

solusi paling mudah minta surat persetujuan dari suaminy yang disahkan oleh KBRI, atau tunggu sampai suaminya kembali ke Indonesia.



wah.. kalo di Pekanbaru masih boleh tuh pake NPWP bersama.. g tau dah ditempat agan

semoga dapat membantu



Wah ada yg bantuin ane lagi seneng de jadi rame, hehehe..
Notaris/PPAT dimana nih gan? Pekanbaru?
Quote:Original Posted By kidCat
coba bantu jawab yg belum dijawab y..

jual beli tanah dapat dilakukan dihadapan PPAT bila jual beli itu dilakukan secara tunai, terang dan riil. berarti bila jual beli tersebut tidak secara tunai (angsuran) maka belum bisa dibuatkan AJB (akta jual beli)nya oleh PPAT. poin penting disini adalah perpindahan hak atas tanah tersebut belum terjadi.

menurut saya sebaiknya perjanjian yang agan buat berbentuk akta notariil/otentik dihadapan notaris biar lebih aman. jangan dibawah tangan gan.
keluar duit dikit gpp lah lgian kan kedudukan akta otentik diatas akta dibawah tangan.



Thanks atas bantuannya gan,
apakah PPAT pasti tunai 100%, bagaimana jika pembyran yang saya lakukan 2x yaitu DP 30% dan sisanya 70% setelah rumah jadi, karena status rumah belum jadi. Dan penjual membutuhkan DP sebagai kepastian, sedangkan saya membutuhkan formalitas resmi yang kuat secara hukum untuk DP tersebut. Apakah untuk DP belum bisa PPAT? atau dengan perjanjian akta autentik PJB di hadapan notaris sudah sah?

karena kmr memang pihak penjual membuat PJB sendiri dengan format resmi, dan kalo saya sbg pembeli menginginkan keabsahan, kita bersama bisa ke notaris dimana PJB tsb di-cap notaris, dan kita tandatangan di PJB tsb. Disana memang timbul sedikit biaya (tp itu bukan masalah), yg saya ragukan apakah PJB dari penjual dicap notaris (notaris dari pihak penjual) sudah sah untuk DP.
Quote:Original Posted By LinMichaeL


Wah ada yg bantuin ane lagi seneng de jadi rame, hehehe..
Notaris/PPAT dimana nih gan? Pekanbaru?


salam kenal bang.. sy bukan notaris/PPAT kq.. dulu pernah kuliah d notariat. iy tinggal d pekanbaru bang.. situ PPAT y?

Quote:Original Posted By TurtlePie


Thanks atas bantuannya gan,
apakah PPAT pasti tunai 100%, bagaimana jika pembyran yang saya lakukan 2x yaitu DP 30% dan sisanya 70% setelah rumah jadi, karena status rumah belum jadi. Dan penjual membutuhkan DP sebagai kepastian, sedangkan saya membutuhkan formalitas resmi yang kuat secara hukum untuk DP tersebut. Apakah untuk DP belum bisa PPAT? atau dengan perjanjian akta autentik PJB di hadapan notaris sudah sah?

karena kmr memang pihak penjual membuat PJB sendiri dengan format resmi, dan kalo saya sbg pembeli menginginkan keabsahan, kita bersama bisa ke notaris dimana PJB tsb di-cap notaris, dan kita tandatangan di PJB tsb. Disana memang timbul sedikit biaya (tp itu bukan masalah), yg saya ragukan apakah PJB dari penjual dicap notaris (notaris dari pihak penjual) sudah sah untuk DP.


memang harus tunai 100% baru bisa ditanda tangani AJB dihadapan PPAT gan.. kalau pembayaran secara angsuran, pas saat lunasnya pembayaran baru dapat dibuatkan AJBny.
PJB, mau dibuat dalam bentuk : akta notariil (otentik), akta dibawah tangan yang dilegalisasi notaris*, akta dibawah tangan yang di waarmerking oleh notaris maupun akta dibawah tangan biasa,
sama" sah.. asal tidak bertentangan dengan peraturan perundang"an. hanya saja kekuatan pembuktiannya yang berbeda.
yang jelas akta otentik (notariil) merupakan alat pembuktian yang sempurna.
*agan sm penjual bkn perjanjian sendiri trus ditanda tangani dihadapan notaris. ini merupakan akta dibawah tangan yang dilegalisasi oleh notaris.

gan mau tnya prosedur pengajuan balik nama ke BPN itu bagaimana bisa bimbing saya step by step nya? Trus berkas2 apa yg di butuh kan
Quote:Original Posted By TurtlePie


Thanks atas bantuannya gan,
apakah PPAT pasti tunai 100%, bagaimana jika pembyran yang saya lakukan 2x yaitu DP 30% dan sisanya 70% setelah rumah jadi, karena status rumah belum jadi. Dan penjual membutuhkan DP sebagai kepastian, sedangkan saya membutuhkan formalitas resmi yang kuat secara hukum untuk DP tersebut. Apakah untuk DP belum bisa PPAT? atau dengan perjanjian akta autentik PJB di hadapan notaris sudah sah?

karena kmr memang pihak penjual membuat PJB sendiri dengan format resmi, dan kalo saya sbg pembeli menginginkan keabsahan, kita bersama bisa ke notaris dimana PJB tsb di-cap notaris, dan kita tandatangan di PJB tsb. Disana memang timbul sedikit biaya (tp itu bukan masalah), yg saya ragukan apakah PJB dari penjual dicap notaris (notaris dari pihak penjual) sudah sah untuk DP.


Yupp.. AJB PPAT harus tunai, karena berkaitan dengan prinsip jual beli tanah di Indonesia, TERANG dan TUNAI. Penjelasannya sama kayak bro di atas...

Quote:Original Posted By kidCat


salam kenal bang.. sy bukan notaris/PPAT kq.. dulu pernah kuliah d notariat. iy tinggal d pekanbaru bang.. situ PPAT y?


Saya baru anak magang, blm jadi PPAT, hehehehe.. Sharing aja di sini..
Oh, uda kuliah koq ga lanjut? Advokad kah?

Quote:Original Posted By billionare.
gan mau tnya prosedur pengajuan balik nama ke BPN itu bagaimana bisa bimbing saya step by step nya? Trus berkas2 apa yg di butuh kan


Beli form/map untuk balik nama aja di BPN, trus diisi, lengkapi data2nya sesuai yg tertera di belakang map tsb. Di page 1 ada data2nya apa saja yg diperlukan juga gan...
×